Anda di halaman 1dari 15

Program Pengembangan Eksekutif Pertamina Singkat (PPEPS) Angkatan II-2012 Business Project

STUDI KELAYAKAN : Pembangunan Galangan PT Badak NGL Untuk Penghematan Biaya Pemeliharaan Kapal dan Membuka Peluang Usaha Baru
Nasrul Syahruddin - 127203

1. PENDAHULUAN 1.1. Visi, dan Misi PT Badak NGL1 Materi yang dipilih dalam pembuatan makalah Business Project (BP) ini, tidak terlepas dari Visi dan Misi PT Badak NGL saat ini yaitu: Visi PT Badak NGL adalah Menjadi perusahaan energy kelas dunia yang terdepan dalam inovasi. Misi PT Badak NGL adalah Memproduksi Energy bersih serta mengelola dengan standar kinerja terbaik, sehingga menghasilkan nilai tambah maksimal bagi pemangku kepentingan (stakeholders). Rencana pembangunan galangan kapal ini sejalan dengan Visi dan Misi PT Badak NGL dimana terdapat unsur usaha peningkatan kualitas dan standar kinerja terbaik pada sistem pendukung produksi LNG, dalam hal ini pemeliharaan armada tugboat, serta inovasi dalam mengembangkan unit usaha baru untuk memberikan nilai tambah kepada para pemangku kepentingan.

1.2. Masa Depan Bisnis PT Badak NGL PT Badak NGL pernah menjadi penghasil LNG terbesar di dunia pada awal tahun 2000. Namun sejak tahun 2005, pasokan gas menurun dan ada kebijakan pemerintah untuk tidak memperpanjang kontrak lama maupun membuat kontrak ekspor LNG baru. Saat ini hanya 5 unit dari 8 Train yang dioperasikan sesuai dengan jumah pasokan gas dan kebijakan tersebut. Untuk tetap bertahan dan terus meningkatkan kinerja, PT Badak NGL sesuai visi dan misi-nya, menentukan langkah-langkah strategis untuk menjalankan bisnis
1

Website PT Badak NGL; www.badaklng.co.id


Halaman - 1

PPEPS II Business Project

LNG dengan optimalisasi biaya operasi termasuk berusaha untuk menemukan sumber-sumber pendapatan baru dengan sumber daya yang ada. Dengan strategi tersebut, PT Badak NGL diharapkan terus memberikan kinerja standar kelas dunia, meskipun dalam kondisi penurunan kapasitas produksi dan

kekurangpastian masa depan perusahaan. Salah satu usaha ke arah tersebut adalah dengan pembangunan galangan kapal ini.

1.3. Tujuan dan Ruang Lingkup Business Project Tujuan penulisan makalah ini sebagai studi kelayakan Pembangunan Galangan Kapal dalam rangka optimalisasi biaya pemeliharaan armada Tugboat, serta sebagai sumber pendapatan baru bagi PT Badak NGL. Ruang lingkup makalah ini mencakup kondisi dan permasalahan pemeliharaan kapal, analisa parameter kelayakan teknis, ekonomi, hukum, rekomendasi, serta jadwal dan rencana pelaksanaan proyek.

2. MENGAPA PT BADAK NGL PERLU MEMBANGUN GALANGAN KAPAL 2.1. Kondisi Pemeliharaan Kapal dan Permasalahannya Salah satu proses dalam rantai jaringan bisnis LNG adalah proses pengapalan LNG. Untuk memastikan kelancaran dan keamanan proses tersebut, PT. Badak NGL memelihara dan mengoperasikan 7 unit tug boat, 3 unit mooring boat dan 2 unit kapal patroli, sebagai armada pandu-tunda kapal LNG. Untuk perawatan dan perbaikan, kapal-kapal tersebut harus dikirim ke suatu galangan kapal minimal dua kali dalam 4 tahun masa berlaku sertifikat Class Kapal sesuai ketentuan ijin pengoperasian kapal. Selama ini PT. Badak NGL mengirim kapalnya ke galangan Surabaya atau Jakarta sehingga memerlukan biaya bahan bakar tinggi karena jauhnya jarak yang harus ditempuh. Tingginya occupancy galangan di pulau Jawa juga menyebabkan besarnya biaya crew karena kapal harus menunggu lama untuk masuk galangan. Kondisi ini mengganggu jadwal pemeliharaan dan berpengaruh pada

ketersediaan operasional armada tug boat.

PPEPS II Business Project

Halaman - 2

2.2. Potensi Penghematan Biaya dan Keuntungan Jika PT Badak NGL memiliki fasilitas pemeliharaan kapal, maka biaya bahan

bakar dapat ditekan dan jadwal pemeliharaan kapal dapat diatur sedemikian rupa sehingga biaya tunggu crew kapal dapat dieliminasi. Permasalahan yang sama juga dialami oleh perusahaan-perusahaan tetangga seperti Pupuk Kaltim, Indominco dan KPC, termasuk pemilik-pemilik kapal di daerah Samarinda dan Balikpapan. Kondisi ini merupakan potensi pasar bagi PT Badak NGL jika fasilitas tersebut bisa di manfaatkan dengan baik. Potensi penghematan dan keuntungan dapat diwujudkan melalui investasi pembangunan galangan kapal. Makalah ini menyajikan perhitungan potensi penghematan dan kelayakan investasi dari aspek teknis, ekonomis, dan legalitas sebagai dasar pengambilan keputusan untuk pembangunan galangan kapal di PT Badak NGL.

3. ANALISA DATA DAN EVALUASI 3.1. Hasil Survey Armada Kapal dan Galangan di area Kalimantan Timur Analisa dan evaluasi yang dilakukan dalam penulisan ini bersumber dari data primer dan sekunder. Data primer langsung didapatkan dari lapangan dengan melakukan survey, wawancara dan quisioner kepada tempat dan pihak terkait. Sementara data sekunder didapatkan dari berbagai literatur yang berhubungan. Tabulasi data hasil survey untuk armada kapal PT Badak NGL dan perusahaan lain di sekitar Bontang (PT. Pupuk Kaltim dan Pertamina Kutim), dapat dilihat di Lampiran-1. Kapal-kapal yang beroperasi dan berlokasi di Kalimantan Timur dapat

dikategorikan sebagai kapal Tunda atau Tug boat, Kapal Motor dan Tongkang. Kapal motor meliputi kapal barang umum (general cargo), kapal tanker, landing craft ship, dan kapal ferry penumpang. Kapasitas terbesar masing-masing adalah berkisar 400, 500, dan 900 Gross Tonnage (GT). Daftar perusahaan pelayaran yang berlokasi di Kalimantan Timur dapat dilihat pada Lampiran-2. Sedangkan galangan kapal yang berada di Kalimantan Timur seperti terlihat pada Lampiran-3.

PPEPS II Business Project

Halaman - 3

3.2. Analisa Potensi Pasar Galangan Kapal di Kalimantan Timur Sebagian besar galangan kapal berada di bantaran sungai Mahakam Samarinda, sangat tergantung pada kedalaman water front nya sehingga ukuran kapal yang bisa dibangun maupun yang direparasi terbatas, sehingga banyak pemilik kapal mengirim kapalnya ke luar Kalimantan Timur. Sedangkan galangan kapal Balikpapan terletak di pinggir laut, sehingga lebih fleksible dibandingkan dengan galangan di Samarinda. Dari klasifikasi pekerjaan yang dilakukan, pada umumnya adalah perawatan kapal dan beberapa membangun kapal baru. Dari data yang diperoleh, proyeksi jumlah armada cenderung bertambah akibat meningkatnya hasil perkebunan dan pertambangan yang membutuhkan kapal tongkang dan tug boat. Lampiran-2 memperlihatkan populasi armada khususnya tug boat dan tongkang. Lebih dari 90% berlokasi di sekitar Samarinda dan Bontang, dan kurang dari 10% berlokasi di Balikpapan. Kondisi tersebut menunjukkan prospek kebutuhan perawatan dan perbaikan kapal yang semakin besar terutama untuk daerah Samarinda, Bontang dan sekitarnya. Sampai saat ini belum ada galangan di daerah Bontang dan sekitarnya yang mempunyai kualifikasi memadai untuk melakukan perawatan dan perbaikan kapal. Dilihat dari kondisi ini, potensi pasar terutama untuk perawatan dan perbaikan kapal cukup besar dan menjanjkan. Analisa kelayakan investasi akan dilakukan dengan mengambil 75% pangsa pasar di area Bontang dan sekitarnya karena belum adanya galangan kapal di area ini. Untuk area Samarinda, pangsa pasar diambil 30% berdasarkan hasil survey yang menunjukkan indikasi kecenderungan kapal dikirim ke luar Kalimantan Timur karena kendala spesifikasi water-front galangan yang terbatas. Karena sudah cukup banyak galangan kapal di area Balikpapan, maka hanya diambil 5% dari pangsa pasar yang ada berdasarkan jumlah kapal yang tidak dapat diserap oleh galangan di Balikpapan berdasarkan hasil survey. Dengan mengelompokkan dan menghitung kapasitas armada milik PT Badak NGL, diperoleh ukuran LWT (Lightweight Tonnage) terbesar 600 ton. Dengan mempertimbangkan potensi pasar yang ada di Kalimantan Timur, maka dapat ditentukan kapasitas maksimum galangan (dengan safety factor 1.6) yaitu sebesar

PPEPS II Business Project

Halaman - 4

1.6 x 600 ton = 960 ton (~1000 Ton). Sehingga kapasitas maksimum sarana pokok galangan yang direncanakan adalah 1000 ton.

3.3. Analisa Persaingan Usaha dan Strategi Pemasaran Galangan Untuk tujuan operasional dengan komersialisasi galangan, perlu dilakukan analisa persaingan usaha dan strategi pemasaran yang tepat agar investasi yang diperlukan untuk membangun galangan dapat memberikan keuntungan sesuai yang diharapkan. Dari sekian banyak kapal yang beroperasi di Kalimantan Timur, sebagian besar digunakan pada industri MIGAS (jenis tug boat, tanker dan LCT) dan Pertambangan batu bara (jenis tug boat dan Tongkang). Untuk industri MIGAS yang menerapkan standar kualitas dan keselamatan yang tinggi, hampir semua galangan yang ada di Kalimantan Timur belum dapat memenuhi standar tersebut. Hal ini dibuktikan berdasarkan pengalaman PT Badak NGL sendiri sebagai perusahaan MIGAS kelas dunia dengan standar kualitas dan keselamatan yang tinggi, tidak menemukan galangan yang sesuai standar tersebut. Sehingga kebanyakan pemilik kapal yang bergerak di industri MIGAS termasuk PT Badak NGL mengirimkan kapalnya ke luar Kalimantan Timur untuk perawatan. Jika PT Badak NGL memasuki industri galangan di Kalimantan Timur dan bersaing dengan galangan yang sudah ada, menguasai potensi pasar seperti dijelaskan pada bab 3.2 bukan merupakan hal yang sulit untuk dicapai. Untuk mencapai hal tersebut, strategi pemasaran yang ditempuh disesuaikan dengan penentuan segmen dan target pasar yang jelas dan fokus. Berdasarkan analisa persaingan usaha, segmen pasar yang tepat adalah segmen perawatan kapal-kapal tug boat yang memiliki populasi paling banyak. Sedangkan target pasar yang dipilih adalah kapal-kapal tug boat yang beroperasi di industri MIGAS yang mensyaratkan standar kualitas dan keselamatan yang tinggi. Sehingga strategi pemasaran yang harus ditempuh oleh galangan PT Badak NGL adalah menyediakan sumber daya manusia, fasilitas dan peralatan dengan kualifikasi terbaik serta standar kualitas dan keselamatan yang tinggi dari porses dan hasil pekerjaan perawatan kapal. Strategi ini tidak sulit diterapkan karena PT Badak
PPEPS II Business Project Halaman - 5

NGL merupakan perusahaan MIGAS yang telah menerapkan standar kualitas dan keselamatan kelas dunia (World Class Energy Company).

3.4. Analisa Teknis Galangan Kapal Galangan kapal adalah tempat untuk membangun atau mereparasi kapal yang terdiri dari bengkelbengkel kerja untuk mengerjakan bangunan baru, perbaikan dan perawatan kapal, baik kapal yang terbuat dari baja maupun yang bukan baja. Tiga jenis galangan sebagai opsi awal untuk dibandingkan satu sama lain yaitu graving dock, floating dock dan slipway. Pemilihan ini dilakukan dengan 3 metoda yaitu pendekatan kuantitatif, kualitatif dan semi kuntitatif-kualitatif. Pendekatan kuantitatif dilakukan dengan penilaian terhadap masing-masing aspek dengan metoda scoring tertentu. Semakin tinggi preferensi, maka score yang diberikan semakin besar. Pendekatan kualitatif dilakukan dengan penilaian terhadap pereferensi dari masing-masing aspek melalui grade yang ditetapkan di awal. Pendekatan semi kuantitatif-kualitatif dengan melakukan analisa kuantitatif terhadap aspek yang dapat dinilai kuantitatif, dan melakukan analisa kualitatif terhadap aspek yang dapat dinilai kualitatif. Selanjutnya, analisa kualtitatif dapat dikonversi menjadi nilai-nilai kuantitatif untuk digabungkan dengan nilai-nilai analisa kuantitatif

3.3.1. Jenis-Jenis Galangan Kapal

Berdasarkan aktivitas yang akan direncanakan, galangan kapal dapat dibedakan atas, Galangan kapal khusus bangunan baru, yaitu galangan kapal yang membangun kapal-kapal baru. Galangan kapal khusus reparasi, yaitu galangan kapal yang khusus melakukan pekerjaan reparasi kapal. Galangan kapal gabungan bangunan baru dan reparasi, yaitu galangan kapal yang memiliki aktifitas ganda. Berdasarkan pengelompokan tersebut, Galangan kapal yang direncanakan di PT Badak NGL dimaksudkan sebagai galangan kapal khusus reparasi kapal-kapal tug boat (sejenis) yang dimiliki sendiri, dan untuk melayani kapal-kapal lain di sekitar area Kalimantan Timur. Pilihan ini berdasarkan pada kebutuhan utama PT Badak NGL dan potensi pasar di sekitar Kalimantan Timur
PPEPS II Business Project Halaman - 6

adalah di bidang perawatan kapal. Untuk mengerjakan pembangunan kapal baru, diperlukan insvestasi peralatan dan sumber daya manusia yang tidak sebanding dengan potensi pasar pembangunan kapal baru yang ada. Floating dock (Dok Apung) adalah suatu bangunan yang dikonstruksikan diatas sebuah atau beberapa kompartemen-kompartemen yang kedap air. Jenis dok ini merupakan dok yang portable, sehingga dapat dipindah-pindahkan. Graving Dock (Dok Gali) merupakan dok dengan konstruksi beton bertulang. Posisi dari dok ini tepat tegak lurus dengan garis pantai atau pinggiran laut dan dibatasi dengan pintu pontoon. Slipway merupakan konstruksi galangan sederhana yang terdiri dari alur dengan kemiringan tertentu dari bibir pantai dan seperangkat mesin derek ( winch) dan kabel baja (sling) untuk menarik dan menurunkan kapal dari permukaan air. Agar kapal dapat dengan mudah dinaikkan atau diturunkan dari bibir pantai, digunakan roda, rel atau airbag (bantalan karet) di sepanjang slipway (kemiringan) tersebut.
SLIPWAY DOCK FLOATING DOCK

GRAVING DOCK

Gambar 3.1. Jenis-Jenis Galangan Kapal

PPEPS II Business Project

Halaman - 7

3.3.2. Jenis-Jenis Pekerjaan Perbaikan dan Perawatan

Berdasarkan lokasi perbaikan, secara umum pekerjaan reparasi dikategorikan dalam 3 macam yaitu: Docking repair, yaitu perawatan bagian bagian kapal yang berada dibawah garis air. Floating repair, untuk merawat kapal pada tempat tempat yang berada diatas garis air atau di dalam kapal. Berdasarkan waktu pelaksanaan dan volume pekerjaan, perawatan kapal dapat dibedakan menjadi 4 jenis yaitu: Intermediate Survey and Repair, dilakukan setiap 2 tahun dengan durasi sekitar 15 hari. Pekerjaan yang dilakukan adalah pengedokan, pembersihan badan kapal dibawah garis air (bottom cleaning), pengecatan kembali badan kapal dibawah garis air, pemasangan/penggantian zinc anode dan pekerjaan lain yang dianggap perlu. Special Survey and Repair, dilakukan setiap empat tahun sekali. Pekerjaan yang dilakukan seperti pada Intermediate Survey ditambah penggantian pelat di beberapa tempat yang ketebalannya sudah tidak memenuhi syarat lagi dan pekerjaan pekerjaan lain yang dianggap perlu, dengan durasi sekitar 30 hari. Selain itu secara khusus dikenal juga jenis perbaikan lain seperti Rehabilitasi dan Emergency Repair yang lingkup perbaikan dan durasinya tergantung kepada volume kerusakan kapal tersebut.

3.3.3. Pemilihan Jenis Galangan

Berdasarkan pertimbangan jenis-jenis galangan dan perawatan kapal yang disesuaikan dengan kebutuhan PT Badak NGL dan potensi pasar yang ada, dengan menggunakan beberapa atribut kualitatif, dilakukan pemilihan jenis galangan yang sesuai. Ringkasan perbandingan kualitatif antara ketiga alternatif jenis galangan yang dievaluasi dapat dilihat seperti pada Lampiran-5. Terlihat bahwa secara kualitatif jenis slipway memiliki tingkat preferensi terbaik diantara jenis galangan yang lain. Namun demikian, guna mempermudah proses seleksi dilakukan penilaian kualitatif dengan penilaian akumulasi bobot dan nilai masing-masing atribut untuk ketiga alternatif yang ada seperti diperlihatkan dalam Lampiran-4. Hasil evaluasi total terhadap penilaian ketiga jenis alternatif galangan dapat dilihat pada Lampiran-6 yang menunjukkan bahwa jenis slipway memiliki tingkat preferensi tertinggi. Ini
PPEPS II Business Project Halaman - 8

membuktikan bahwa pada asumsi kondisi yang telah ditetapkan, maka slipway adalah jenis galangan yang paling sesuai.

3.3.4. Penentuan Lokasi Galangan

Pilihan area sebagai lokasi galangan ditetapkan berdasarkan hasil survey lapangan terhadap 4 alternatif seperti terlihat pada Lampiran-7. Pemilihan lokasi galangan kapal tersebut mempertimbangkan ketersedian lahan darat dan laut, pencapaian lokasi dari darat dan laut, kondisi lingkungan alam, dan aspek keamanan lokasi. Berdasarkan hasil analisa pemilihan lokasi pada Lampiran-8, lokasi yang tepat untuk galangan kapal PT Badak NGL adalah daerah marina sebelah batch plant di depan Boat House baru.

3.3.5. Penentuan Layout Galangan

Penentuan layout untuk galangan jenis slipway berdasarkan pada pilihan investasi dan tujuan operasional galangan. Untuk pemakaian sendiri dalam rangka penghematan biaya pemeliharaan kapal milik PT Badak NGL, jenis galangan slipway yang dipilih adalah jenis Airbag Slipway yang menggunakan bantalan karet dalam proses upslip dan launching kapal. Jenis ini memerlukan investasi awal yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan jenis slipway dengan rel atau roda untuk proses upslip dan launching, dimana jenis ini lebih cocok jika galangan kapal tersebut juga dioperasikan untuk keperluan komersial dengan menerima perawatan kapal-kapal di luar milik PT Badak NGL. Secara umum hasil perencanaan layout galangan meliputi fasilitas utama dan fasilitas pendukung. Fasilitas pokok galangan adalah slipway, sedangkan fasilitas pendukung antara lain airbag, jetty/dermaga, trestle, gedung kantor utama,

gedung kantin, gedung perbengkelan, toilet, mushola dan lain-lain. Penentuan Layout galangan secara rinci dapat dilihat pada Lampiran 9

PPEPS II Business Project

Halaman - 9

Gambar 3.2. Layout Galangan Airbag-Slipway

Gambar 3.3. Layout Galangan Rail-Slipway

3.5. Analisa Perijinan Galangan Ada dua pilihan yang dapat ditempuh dalam perijinan galangan kapal PT Badak NGL berdasarkan tujuan operasional galangan. Jika galangan hanya akan dipakai untuk keperluan PT Badak NGL sendiri, maka cukup mengajukan perubahan (amandemen) ijin operasi Terminal khusus yang sudah dimiliki oleh PT Badak NGL atau PT Pertamina sebagai pemilik aset pelabuhan khusus tersebut kepada Departemen Perhubungan Laut. Hal ini berlaku karena lokasi galangan kapal berada dalam wilayah Terminal khusus dan hanya digunakan untuk kepentingan pendukung kegiatan Terminal khusus.

PPEPS II Business Project

Halaman - 10

Pengajuan perubahan ijin operasi dengan terlebih dahulu dikoordinasikan dengan Unit Penyelenggara Pelabuhan (UPP) Tanjung Laut sebagai otorisasi

kepelabuhanan kota Bontang. Jika galangan PT Badak NGL juga akan dibuka untuk kepentingan umum, maka selain perubahan ijin operasi Terminal Khusus, perijinan lain yang diperlukan merujuk pada Undang-Undang Nomor 40 Tahun 2007 tentang Perseroan Terbatas dan Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 1998 tentang Perusahaan Perseroan (Persero) serta Keputusan Presiden Nomor 122 Tahun 2001, maka PT Badak NGL dapat melakukan pengembangan usaha dengan mendirikan anak

perusahaan yang bergerak dalam jasa pengedokan/perbaikan kapal. Selanjutnya tata cara pembentukan anak perusahaan tetap mengikuti aturan dan persayaratan seperti yang diatur dalam pasal-pasal lainnya dalam Peraturan Pemerintah Nomor 12 Tahun 1998. Proses perijinan ini secara rinci dapat dilihat pada Lampiran 10.

3.6. Analisa Sumber Daya Manusia dan Strategi Operasional Galangan Sumber Daya Manusia (SDM) yang diperlukan dalam organisasi galangan kapal PT Badak NGL terdiri dari SDM langsung dan tidak langsung. Tenaga kerja langsung adalah tenaga kerja baik organik maupun sub-kontraktor yang menangani langsung pekerjaan reparasi baik di bengkel maupun di galangan. SDM tidak langsung ( staff dan manajemen ) adalah tenaga kerja yang ikut menopang kelancaran proses reparasi kapal, namun tidak menangani langsung pekerjaan reparasi. Sesuai dengan strategi pemasaran yang dipilih yaitu fokus kepada pelayanan perbaikan kapal tug boat untuk industri MIGAS dimana diperlukan kualitas pekerjaan dan standar keselamatan yang tinggi, SDM yang dipekerjakan harus dipilih secara khusus sesuai standar kualifikasi tertentu. Demikian pula dengan kualitas peralatan dan fasilitas galangan serta strategi operasional dibuat sedemikian rupa untuk mendukung strategi pemasaran tersebut. Analisa secara rinci mengenai organisasi dan strategi operasional galangan kapal PT Badak NGL dapat dilihat pada Lampiran 11.

PPEPS II Business Project

Halaman - 11

3.7. Analisa Penghematan Biaya Pemeliharaan Kapal PT Badak NGL Untuk tujuan operasional galangan dalam rangka melakukan penghematan biaya pemeliharaan kapal, maka layout galangan slipway yang dipilih adalah jenis airbag slipway. Sehingga investasi yang diperlukan lebih kecil dari investasi untuk galangan slipway jenis rel atau roda diperuntukkan tujuan komersialisasi galangan. Sumber Daya Manusia (SDM), Peralatan dan fasilitas pendukung tidak perlu dibuat dan dialokasikan secara khusus. SDM dan Peralatan yang ada saat ini dapat dimanfaatkan dan dimaksimalkan untuk kebutuhan reparasi kapal-kapal milik PT Badak NGL. Berdasarkan analisa perhitungan penghematan biaya pemeliharaan kapal milik PT Badak NGL pada Lampiran 12 ,dengan investasi sebesar Rp. 3,644,733,924 didapatkan penghematan biaya pemeliharaan kapal sebesar Rp. 1,093,769,449 per tahun.

3.8. Analisa Kelayakan Ekonomi dan Investasi Pembangunan Galangan Kapal Untuk tujuan operasional komersial dimana galangan juga akan menerima kapalkapal di luar milik PT Badak NGL, jenis layout galangan slipway yang dipilih adalah jenis rel atau roda slipway. Total biaya investasi sebesar Rp. 30,424,321,092 untuk jenis galangan ini ditentukan dari biaya-biaya disetiap tingkatan operasi yang meliputi biaya konstruksi fasilitas galangan, biaya struktur bangunan pendukung, biaya bahan dan peralatan perbengkelan serta biaya perijinan. Metode untuk menganalisa kelayakan suatu investasi yang dilakukan adalah dengan Metode jangka pengembalian (Payback Period), Metode tingkat

keuntungan (Profitability Index, PI), Metode Net Present Value (NPV), dan Metode tingkat hasil pengembalian internal (Internal Rate of Return, IRR). Untuk perhitungan pendapatan mengacu pada biaya Special Survey (SS) docking, Intermediate Survey (IS) docking dan annual docking serta perawatan rutin untuk setiap kapal. Simulasi pendapatan berdasarkan analisa potensi pasar dapat dilihat pada Lampiran 13. Estimasi pendapatan galangan dihitung dengan

mengestimasikan besarnya jumlah kapal yang dapat direparasi.

PPEPS II Business Project

Halaman - 12

Perhitungan jumlah kapal ini didasari dari jumlah armada tug boat yang ada di wilayah Kalimantan Timur yang mencakup daerah Bontang Sangatta, Samarinda dan Balikpapan. Presentasi estimasi pangsa pasar untuk kapal-kapal di daerah Bontang dan sekitarnya diambil 100% untuk kapal Pertamina dan 75% untuk kapal PKT dan Indominco, karena disamping jarak yang dekat juga karena belum ada kompetitor galangan di area Bontang dan sekitarnya. Untuk presentase estimasi pangsa pasar di daerah Samarinda, dari total populasi 182 tugboat, diambil secara konservatif sebesar 30% yang merupakan setengah dari jumlah tugboat yang beroperasi di industri MIGAS. Sedangkan untuk area Balikpapan, pangsa pasar diambil hanya 5% yang merupakan kapal yang tidak dapat diakomodir karena tingginya occupancy galangan di Balikpapan. Perhitungan revenue merupakan omset yang harus dikurangi dengan biaya operasional. Dari survey yang dilakukan terhadap galangan yang ada, biaya operasional galangan rata-rata diambil 60% dari revenue. Sehingga pendapatan bersih pertahun dari galangan adalah revenue dikurangi biaya operasional termasuk perhitungan pajak sebesar 35% yang mempertimbangkan nilai penyusutan dari investasi. Penghematan biaya pemeliharaan tug boat milik PT Badak NGL juga dimasukkan sebagai pendapatan bersih dari galangan. Dengan analisa kelanjutan bisnis galangan selama 10 tahun tanpa adanya nilai sisa dan dasar bunga deposito sebesar 6.5%, maka keempat kriteria kelayakan investasi yaitu NPV, PI, IRR dan Payback Period dapat ditentukan untuk mengetahui kelayakan investasi ini. Dari hasil perhitungan, investasi sebesar

Rp.30,424,321,092 untuk pembangunan galangan kapal jenis slipway adalah layak karena menghasilkan NPV positif (Rp.31,166,849,438) dengan Payback Period selama 4 tahun 2 bulan serta memberikan tingkat keuntungan sebesar 2.02 kali lipat dari nilai investasi dalam kurun waktu 10 tahun. Investasi ini juga lebih menguntungkan dari bunga deposito, dimana menghasilkan nilai IRR sebesar 25.18% jauh diatas bunga deposito Bank yang hanya sebesar 6.5%. Perhitungan secara rinci dari analisa kelayakan investasi dapat dilihat pada Lampiran 13.

PPEPS II Business Project

Halaman - 13

4. Kesimpulan Berdasarkan situasi dan kondisi bisnis LNG yang terus menurun, usaha

pembangunan galangan kapal ini sejalan dengan Visi dan Misi PT Badak NGL dimana terdapat unsur usaha peningkatan kualitas dan standar kinerja terbaik pada sistem pendukung produksi LNG, dalam hal ini pemeliharaan armada tug boat, serta inovasi dalam mengembangkan unit usaha baru untuk memberikan nilai tambah kepada para pemangku kepentingan. Pembangunan galangan kapal ini dirasakan perlu terutama karena adanya masalah dalam perawatan kapal PT Badak NGL seperti ketidakpastian jadwal penyelesaian dan kualifikasi galangan kapal yang rendah sehingga menyebabkan terganggunya ketersediaan armada tug boat untuk operasional kapal LNG. Selain itu, potensi penghematan biaya bahan bakar dan crew kapal juga menjadi pertimbangan untuk melakukan perawatan kapal sendiri dengan memiliki galangan kapal. Berdasarkan analisa potensi pasar dan persaingan bisnis galangan kapal di area Kalimantan Timur, usaha galangan kapal PT Badak NGL dengan strategi pemasaran yang fokus pada kebutuhan perawatan kapal tug boat industri MIGAS, akan mampu menciptakan segmen pasar tersendiri dan mempertahankan bisnis galangan kapal tersebut dalam jangka waktu panjang. Pangsa pasar yang dapat dimanfaatkan dengan strategi pemasaran tersebut adalah sekitar 60% dari total populasi kapal tug boat yang ada di Kalimantan Timur. Analisa teknis penentuan jenis dan layout galangan kapal yang sesuai dengan kebutuhan PT Badak NGL menghasilkan pilihan galangan jenis slipway. Jika galangan kapal digunakan hanya untuk kepentingan PT Badak NGL, layout galangan slipway yang sesuai adalah jenis airbag-slipway dengan biaya investasi yang relatif kecil. Sedangkan untuk kebutuhan komersialisasi galangan, jenis layout yang sesuai adalah rail-slipway dengan rel atau roda serta fasilitas pendukung lain seperti jetty dan trestle yang memerlukan investasi relatif lebih besar. Proses mendapatkan perijinan operasional galangan juga memberikan 2 pilihan tergantung kepada tujuan operasional galangan tersebut. Untuk pemakaian

kepentingan sendiri, PT Badak NGL cukup mengajukan usulan amandment (perubahan) terhadap ijin operasional Terminal Khusus PT Badak NGL kepada
PPEPS II Business Project Halaman - 14

Departemen Perhubungan melalui koordinasi dengan Unit Pelaksana Pelabuhan (UPP) setempat, karena lokasi galangan berada di dalam area Terminal Khusus. Untuk kepentingan komersialisasi galangan, PT Badak NGL harus mengikuti ketentuan yang berlaku terkait dengan Perseroan Terbatas dan pendirian anak perusahaan. Untuk pengopersian galangan kapal tersebut, PT Badak NGL memiliki dua pilihan. Pertama dengan memanfaatkan dan memaksimalkan sumber daya dan organisasi yang ada, jika galangan tersebut hanya dipakai untuk kepentingan sendiri. Jika galangan akan dikomersialisasikan, Sumber Daya Manusia, Organisasi dan Strategi Operasional harus ditentukan dengan standar dan kualifikasi yang tinggi sesuai dengan strategi pemasaran untuk fokus pada perawatan kapal tug boat industri MIGAS yang mensyaratkan kualitas kerja dan standar keselamatan yang tinggi. Analisa penghematan biaya pemeliharaan tug boat memberikan angka penghematan sebesar Rp. 1,093,769,449 per tahun untuk biaya investasi Rp. 3,644,733,924 guna membangun galangan jenis airbag slipway, yang dipergunakan hanya untuk kepentingan kapal PT Badak NGL. Sedangkan biaya investasi sebesar Rp. 30,424,321,092 untuk layout galangan rail-slipway guna kepentingan komersial, menunjukkan kelayakan investasi yang dapat diterima dengan NPV positif

(Rp.31,166,849,438), IRR lebih tinggi dari bunga deposito (25.18%), Payback Period yang cukup cepat yaitu 4 tahun 2 bulan serta tingkat keuntungan Profitability Index (PI) sebesar 2.02 kali lipat.

5. Rekomendasi Berdasarkan kebutuhan PT Badak NGL terhadap optimalisasi dan efisiensi perawatan kapal serta hasil analisa dan evaluasi kelayakan investasi, direkomendasikan untuk melakukan investasi pembangunan galangan kapal jenis rail slipway lainnya sesuai layout yang diberikan pada Lampiran 9. Rencana dan Jadwal kerja pembangunan Galangan Kapal tersebut dapat dilihat pada Lampiran 14. dengan

menggunakan rel atau roda untuk upslip dan launching kapal serta fasilitas pendukung

PPEPS II Business Project

Halaman - 15

Anda mungkin juga menyukai