Anda di halaman 1dari 19

TOLERANSI LINIER Basori Toleransi adalah suatu penyimpangan ukuran yang diperbolehkan atau diijinkan.

Karena penyimpangan ini, benda yang dibuat dengan memakai toleransi masih dapat dipasang atau diasembling. Bagian-bagian atau peralatan dari suatu mesin dibuat oleh operator atau pekerja dalam suatu perusahaan sudah barang tentu dikerjakan dengan ukuran-ukuran yang bertoleransi. Kadang-kadang seorang pekerja hanya mengerjakan bagian mesin yang tertentu saja. Sedangkan pekerja yang lain mengerjakan bagian yang lainnya. Jika kita akan membuat produk/benda kerja, baik dalam jumlah yang banyak maupun sedikit, terlebih dahulu kita harus menggambarkannya dalam bentuk gambar kerja. Untuk mencapai ukuran yang tepat, sesuai dengan yang tercantum dalam gambar, tidaklah mudah karena banyak faktor yang mempengaruhinya, misalnya : faktor alat ( alat potong ) faktor mesin (presisi tidaknya mesin yang digunakan) faktor alat ukur faktor temperatur dan faktor lainnya yang dapat mempengaruhi ketepatan ukuran dari benda kerja tersebut. selama penyimpangan tersebut dalam kategori memenuhi syarat, maka produk yang menyimpang dari ukuran dasarnya tersebut dapat diterima. sebaliknya jika penyimpangan ukuran di luar kategori memenuhi syarat, maka produk tersebut tidak dapat diterima, karena ukurannya terlalu besar atau terlalu kecil dari ukuran yang diminta. Sebagaimana batasan kategori memenuhi syarat kita harus memberikan dua batasan ukuran yang diperbolehkan yaitu : 1. Batasan ukuran maksimum yang diperbolehkan. 2. Batasan ukuran minimum yang diperbolehkan/diizinkan. Job atau gambar kerja yang dibuat harus dicantumkan toleransinya. hal ini untuk memudahkan operator dalam menentukan batasan ukuran minimum dan ukuran maksimum yang diijinkan. poros yang dipasang pada bantalannya (dalam keadaan fungsi longgar), dan blok silinder yang dipasang pada blok mesin dengan jalan dipress (kaku), maka toleransinya berbeda.

Pada umumnya toleransi yang harus diberikan/dicantumkan pada gambar kerja ada dua macam : Toleransi untuk poros, yang meliputi benda-benda padat bulat, segiempat, dan bentuk-bentuk prisma lainnya. Toleransi untuk lubang, yang meliputi lubang bulat (bor), lubang pada bantalan, alat pasak, rongga-rongga pada blok mesin, celah antara dua bidang (alur pasak), dan semacamnya.

A. Istilah-istilah pada Toleransi Sebagaimana tadi dijelaskan bahwa toleransi merupakan perbedaan dua ukuran yang diperbolehkan, yaitu perbedaan antara ukuran maksimum dan ukuran minimum yang diperbolehkan. Toleransi meliputi toleransi poros dan toleransi lubang.

Keterangan gambar :
1. Ukuran Nominal (uk.nom)

Ukuran nominal yaitu ukuran benda yang dibulatkan sampai dengan ukuran mm dan merupakan ukuran patokan yang dijadikan batas-batas ukuran yang diizinkan. ukuran nominal adalah ukuran yang tertulis pada gambar kerja.

2. Ukuran Minimum (terkecil) (uk.min.)

Ukuran minimum adalah ukuran terkecil yang diizinkan, baik untuk poros maupun untuk lubang.
3. Ukuran maksimum (uk.maks.)

Ukuran maksimum adalah ukuran terbesar yang diizinkan, baik untuk poros maupun untuk lubang.
4. Penyimpangan Membesar

Penyimpangan membesar yaitu perbedaan ukuran antara ukuran nominal dan ukuran maksimumnya yang diizinkannya (baik untuk poros maupun untuk lubang)
5. Penyimpangan Mengecil

Penyimpangan mengecil yaitu perbedaan ukuran antara ukuran nominal dan ukuran minimum yang diizinkannya (baik untuk poros maupun untuk lubang)
6. Toleransi Umum

Untuk gambar-gambar dengan ukuran tanpa persyaratan ketelitian khusus, atau ukuran tanpa keterangan dan kita dapat memberikan catatan secara umum, nilai-nilai penyimpangan yang diizinkannya disebut toleransi umum. Sesuai dengan ISO 2768, ukuran-ukuran tanpa keterangan terikat oleh toleransi umum. A. Toleransi Khusus dan Toleransi Umum 1. Toleransi Khusus Untuk gambar-gambar yang memerlukan ketelitian khusus, dalam pencantuman ukurannya harus diberi toleransi khusus sesuai dengan standar ISO/R286 (ISO System of Limits and Fits-Sitem ISO untuk Limits dan Suaian). Toleransi ini disebut juga toleransi Standar Internasional (IT).

a. Simbol Kualitas Toleransi Standar Dalam sistem Toleransi Standar Internasional (IT), kualitas toleransi dibagi menjadi 18 macam kualitas, yaitu: IT 01;IT 00;IT 1;IT 2;IT 3;.;.;IT 16. Kualitas toleransi tersebut meliputi toleransi untuk pekerjaan yang sangat teliti, misalnya pekerjaanpekerjaan pada instrumen, alat ukur, optik, dan semacamnya, pada pekerjaan seperti ini dipakai kualitas IT 01, sampai dengan IT 4. untuk IT 5 sampai dengan IT 11 adalah kualitas toleransi untuk pekerjaan-pekerjaan pemesinan yang sangat teliti, teliti, dan biasa

serta untuk pekerjaan-pekerjaan mampu tukar, dipasang satu sama lain (dirakit). Sedangkan IT 12 sampai dengan IT 16 diperuntukkan bagi pekerjaan-pekerjaan yang kasar seperti pekerjaan pengecoran, pemotongan dengan gas, dan pekerjaan kasar sejenisnya.

b. Simbol Toleransi Lubang dan Poros Sebagaimana telah dijelaskan pada pasal yang terdahulu bahwa toleransi ada dua macam, yaitu toleransi untuk lubang dan toleransi untuk poros. untuk membedakan, kedua macam toleransi tersebut diberi simbol masing-masing dengan huruf besar untuk lubang dan huruf kecil untuk poros. Angka nominal diikuti huruf besar beserta angka kualitasnya ini menunjukkan besarnya lubang dengan toleransinya, sedangkan angka nominal yang diikuti huruf kecil beserta angka kualitasnya menunjukkan besarnya poros dengan toleransinya. Contoh : 40 H7, artinya suatu lubang (H-nya huruf besar) dengan daerah toleransi H dan kualitasnya 7 40 h7, artinya suatu poros (h-nya huruf kecil) dengan daerah toleransi h dan kualitasnya 7

c. Nilai Toleransi Khusus Untuk nilai ini dibuat suatu standar secara internasional (IT). besarnya nilai IT tersebut ditetapkan dengan ISO 286. besarnya nilai toleransi disesuaikan dengan besar kecilnya ukuran, baik lubang maupun poros seperi terlihat pada tabel berikut.

TABEL 2.6 Nilai Toleransi Sifat/penggunaan toleransi Untuk alat ukur Optik KW. IT IT 01 0,3 + 0,08 . D IT 00 0,5 + 0,012 . D IT 1 0,8 + 0,020 . D Besarnya toleransi (micron)

Instrumen (Untuk pekerjaan-pekerjaan sangat teliti) Untuk pekerjaan pemesinan IT 5 Pekerjaan sangat teliti, teliti, dan biasa

IT 2 IT 3 IT 4 IT 5 IT 6 IT 7 IT 8 IT 9 IT 10 IT 11

Antara IT 1 sampai dengan IT 5 (lihat Tabel 2.7!)

7.i 10.i 16.i 25.i 40.i 64.i 100.i

Harga I dapat di hitung dengan rumus:

i=

i dalam mikron D dalam mm

Untuk

pekerjaan-pekerjaan IT 12 160.i

kasar, misalnya pemotongan, IT 13 250.i pengecoran, semacamnya. dan IT 14 400.i IT 15 640.i IT 16 1000.i

Contoh : Suatu pekerjaan instrumen dikerjakan dengan kualitas IT 1. berapakah toleransinya jika D = 10 mm ? Jawab: Untuk IT = 0,8 + 0,020 . D (lihat tabel ) = 0,8 + 0,020 . 10 = 1 micron jadi, toleransinya = 1 micron = 0,001 mm.

TABEL 2.7 Nilai toleransi IT 2, IT 3 dan IT 4 Kualitas Toleransi IT 2


3 s/d 6 3 1,2 1,5

IT 3
2 2,5

IT 4
3 4

6 10 10 18 18 30 30 50 50 80 80 120 120 - 180 180 250 250 315 315 400

1,5 2 2,5 2,5 3 4 5 7 8 9

2,5 3 4 4 5 6 8 10 12 13

4 5 6 7 8 10 12 14 16 18

400 500

10

15

20

2.

Toleransi Umum Jika ukuran tanpa keterangan maka ukuran tersebut terikat oleh toleransi umum.

besarnya toleransi umum ini merupakan tanggung jawab perencanaan dan dapat kita pilih salah satu macam variasi dari tabel dibawah ini. Toleransi khususnya dapat kita lihat pada tabel di bawah ini.

TABEL 2.8 Variasi Penyimpangan Umum (dalam mm)

Ukuran nominal dalam satuan mm


05 sampai dengan 3 3 sampai dengan 6 6 sampai dengan 30 30 sampai dengan 120 120 sampai dengan 315 315 sampai dengan 1000 1000 sampai dengan 2000

Jenis pekerjaan Teliti


0,05 0,05 0,1 0,15 0,2 0,3 0,5

Sedang
0,1 0,1 0,2 0,3 0,5 0,8 1,2

Kasar
0,2 0,5 0,8 1,2 2 3

TABEL 2.9

Penyimpangan Lubang (dalam mm)

Ukuran Diameter dalam mm 6 10

B10 C9 C10

D8

D9 D10 E7

E8

E9

F6 F7

F8 G6 G7 H6 H7 H8 H9 H10

+230 +116 +138 +62 +76 +98 +40 +47 +61 +22 +28 +35 +14 +20 +9 +15 +22 +36 +58 +150 + 80 + 80 +40 +40 +40 +25 +25 +25 +13 +13 +13 +5 +5 0 0 0 0 0

10 18

+220 +138 +165 +77 +93 +120 +50 +59 +75 +27 +34 +43 +17 +24 +11 +18 +27 +43 +70 +150 +95 +95 +50 +50 +50 +32 +32 +32 +16 +16 +16 +16 +6 0 0 0 0 0

18 30

+244 +162 +194 +98 +117 +149 +61 +73 +92 +33 +41 +53 +20 +28 +13 +21 +33 +52 +84 +160 +110 +101 +65 +65 +65 +40 +40 +40 +20 +20 +20 +7 +7 0 0 0 0 0

30 40

+270 +182 +220 +119 +142 +180 +75 +89 +112 +41 +50 +64 +25 +34 +16 +25 +39 +62 +100 +170 +120 +120 +80 +60 +80 +50 +50 +50 +25 +25 +25 +9 +9 +280 +192 +230 +180 +130 +130 0 0 0 0 0

40 50

50 65

+310 +214 +260 +146 +174 +220 +90 +106 +134 +49 +60 +76 +29 +40 +19 +30 +46 +74 +120 +190 +140 +140 +100 +100 +100 +60 +60 +60 +30 +30 +30 +10 +10 0 +320 +224 +270 +200 +150 +150 0 0 0 0

65 80

80 100

+360 +257 +310 +174 +207 +260 +107 +126 +159 +58 +71 +90 +34 +47 +22 +35 +54 +87 +140 +220 +170 +170 +120 +120 +120 +72 +72 +72 +36 +36 +36 +12 +12 0 +380 +267 +320 +200 +180 +180 0 0 0 0

100 120

120 140

+420 +300 +360 +208 +245 +305 +125 +146 +185 +68 +83 +106 +39 +54 +25 +40 +63 +100 +160 +260 +200 +200 +145 +145 +145 +85 +85 +85 +43 +43 +43 +14 +14 0 +440 +310 +370 +280 +210 +210 +470 +330 +390 +310 +230 +230 0 0 0 0

140 160

160 180

180 200

+525 +355 +425 +242 +285 +355 +146 +172 +215 +79 +96 +122 +44 +61 +29 +46 +72 +105 +185 +340 +240 +240 +170 +170 +170 +100 +100 +100 +50 +50 +50 +15 +15 0 +565 +375 +445 +380 +260 +260 +605 +395 +465 +420 +280 +280 0 0 0 0

200 225

225 - 250

TABEL 2.10 Penyimpangan Lubang (dalam mm)

Ukuran Diameter dalam mm 6 10

JS

JS5 JS6

JS7

K5 K6 K7 +1 -5 +2 -6 +1 -8 +2 -9 +3 +2 +5

M5 M6 M7 N6 N7 P6 P7 R7 -4 -3 0

S7

T7 U7 -

X7

4,5 7,5

- 7 - 4 - 12 - 9 - 13 - 17

- 32 - 28 - 37 - 43

- 7 - 10 - 10 - 12 - 15 - 16 -19 - 21 - 24 - 28 - 32 +2 -9 +2 +6 -12 +6 -4 -4 0 -9 -5 -15 -11 -16 -21 -

10 18

5,5

-26 -44 -33 -54

-33 -51 -46 -67 -

-12 -15 -18 -20 -23 -26 -29 -34 -39 -5 -4 0 -11 -7 -18 -14 -20 -27

18 30 4,5 6,5 10,5

-11 -15 +3 +7

-14 -17 -21 -24 -28 -31 -35 -41 -48 -5 -4 0

30 40 5,5 8 12,5

+12 -8 -21 -17 -25 -34 -39 -51

-13 -18 +4 +9

-16 -20 -25 -28 -33 -37 -42 -50 -59 -64 -76 -6 -5 0 -45 -61 -70 -68

40 50

50 65 6,5 9,5 15

+14 -9 -26 -21 -30 -42 -55 -76

-10 -15 -21 +2

-19 -24 -30 -33 -39 -45 -51 -60 -72 -85 -106 -8 -6 0 -32 -48 -64 -91 -62 -78 -94 -121

65 80

80 100 7,5 11 17,5

+4 +10

+16 -10 -30 -24 -38 -58 -78 -111

-13 -18 -25 +3

-23 -28 -35 -38 -45 -52 -59 -73 -93 -113 -146 -9 -8 0 -41 -66 -91 -131 -76 -101 -126 -166

100 120

120 140 9 12,5 20

+4 +12

-20 -12 -36 -28 -48 -77 -107

-15 -21 -28

-27 -33 -40 -45 -52 -61 -67 -88 -117 -147 -50 -85 -119 -90 -125 -159 -53 -93 -131 -93 -133 -173

140 160

160 180

+2

-11

-8

180 200 10 14,5 23

+5 +13

+22 -14 -41 -33 -60 -105

-18 -24 -33

-31 -37 -46 -51 -60 -72 -79 -106 -151 -63 -113 -109 -159

200 225

225 250

-67 -123 -113 -169

TABEL 2.11 Penyimpangan Poros (dalam mm)

Ukuran Diameter dalam mm 6 10

b9

c9

d8 d9

e7

e8

e9

f6

f7

f8

g4 g5 g6 h4 h5 h6 -5 -5 -5 0 0 0 -9 0

h7 0

h8 h9 0 0

-150 -80 -40 -40 -25 -25 -25 -13 -13 -13 -186 -116 -62 -76 -47 -61 -76 -22 -28 -35 -150 -95 -50 -50 -32 -32 -32 -16 -16 -16

-9 -11 -14 -4 -6 -6 -6 -6 0 0

-15 -22 -36 0 0 0

10 18

-193 -138 -77 -93 -50 -59 -75 -27 -34 -43 -11 -14 -17 -5 -8 -11 -18 -27 -43 -160 -110 -65 -65 -40 -40 -40 -20 -20 -20 -7 -7 -7 0 0 0 0 0 0

18 30

-212 -162 -98 -117 -60 -71 -92 -33 -41 -53 -13 -16 -20 -6 -9 -13 -21 -33 -52 -170 -120 -80 -80 -50 -50 -50 -25 -25 -25 -9 -9 -9 0 0 0 0 0 0

30 40

-232 -182 -119 -142 -70 -89 -112 -41 -50 -64 -16 -20 -25 -7 -11 -16 -25 -39 -62 -180 -130 -242 -192 0 0 0 0 0

40 50

50 65

-190 -140 -100 -100 -60 -60 -60 -30 -30 -30 -10 -10 -10 0

-261 -214 -146 -174 -90 -106 -134 -49 -60 -76 -18 -23 -29 -8 -13 -19 -30 -46 -74 -200 -150 -274 -224 0 0 0 0 0

65 80

80 100

-220 -170 -120 -120 -72 -72 -72 -36 -36 -36 -12 -12 -12 0

-307 -257 -174 -207 -107 -126 -159 -58 -71 -90 -22 -27 -34 -10 -15 -22 -35 -54 -87 -240 -180 -327 -267 0 100

100 120

120 140

-260 -200 -145 -145 -85 -85 -85 -43 -43 -43 -14 -14 -14 0

-360 -300 -208 -245 -125 -148 -185 -68 -83 -106 -26 -32 -39 -12 -18 -25 -40 -63

140 160

-280 -210 -390 -310 -310 -230 -410 -310

160 180

180 200

-340 -240 -170 -170 -100 -100 -100 -50 -50 -50 -15 -15 -15 0

-455 -335 -242 -285 -146 -17 -215 -79 -96 -122 -29 -35 -44 -14 -20 -29 -46 -72 155 -380 -260 -495 -375 -420 -280 -535 -395

200 225

225 250

TABEL 2.12 Penyimpangan Poros (dalam mm)

Ukuran Diameter dalam mm 6 10 js4 js5

js

js6

js7 7,5

k4

k5 k6 m4 m5 m6 n6 p6

r6

s6

t6

u6

x6

4,5

+5 +7 +10 +10 +12 +15 +19 +24 +28 +32 +1 +1 +1 +6 +6 +6 +15 +15 +19 +23 +6 +9 +12 +12 +15 +18 +23 +29 +34 +39

+37 +43 +28 +34 +44 +51

10 18

2,5 4

5,5

9 10,5

+1 +1 +1 +7 +7 +7 +12 +18 +23 +28 +8 +11 +15 +14 +17 +21 +28 +35 +41 +48 +2 +2 +2 +8 +8 +8 +15 +22 +28 +35

+33 +40 +54 +67 +41 +54

18 30

3 4,5 6,5

30 40

3,5 5,5

12,5

+9 +13 +18 +16 +20 +25 +33 +42 +50 +59 +64 +76 +2 +2 +2 +9 +9 +9 +17 +26 +34 +43 +48 +60

40 50

+70 +86 +54 +70

50 65

4 6,5 9,5

12

+12 +15 +21 +19 +24 +30 +39 +51 +60 +72 +85 +106 +2 +2 +2 +11 +11 +11 +20 +32 +41 +53 +66 +87

65 80

+62 +78 +94 +121 +43 +59 +75 +102

80 100

5 7,5 11

17,5

+13 +18 +25 +23 +28 +35 +45 +59 +73 +93 +113 +146 +3 +3 +3 +13 +13 +13 +23 +37 +51 +71 +191 +124 +73 +101 +126 +166 +54 +75 +104 +144

100 120

120 140

9 12,5

20

+5 +21 +28 +27 +33 +40 +52 +68 +88 +117 +147 +3 +3 +3 +15 +15 +15 +27 +43 +3 +92 +122

140 160

+90 +125 +159 +65 +100 +134 +93 +133 +171 +68 +108 +146

160 180

180 200

10 14,5

23

+18 +24 +33 +31 +37 +46 +60 +79 +106 +151 +4 +4 +4 +17 +17 +17 +61 +50 +77 +122

200 225

+109 +159 +80 +130 +113 +169 +84 +140

225 250

TABEL 2.13 NILAI TOLERANSI STANDAR (METRIK)

Ukuran 01 00 3 s/d 6 6 s/d 10 10 s/d 18 18 s/d 30 30 s/d 50 50 s/d 80 80 s/d 120 1 2 3 4 5 3 4 6 6 8 9 0,3 0,5 0,8 1,2 2

Kualitas Toleransi 7 8 9 10 40 48 58 11 12 13 14 15 400 480 580 16 600 750 900

10 14 25 12 18 30 15 22 36

60 100 140 250 75 120 180 300 90 150 220 360

0,4 0,6 1 1,5 2,5 4 5 0,4 0,6 1 1,5 2,5 4 6 0,5 0,8 1,2 2 3 5 8 6 9

11 18 27 43 13 21 33 52

70 110 180 270 430 84 130 210 330 520

700 1100 840 1300

0,6 1, 1,5 2,5 4 0,6 1 1,5 2,5 0,8 1,2 2 3 5

7 11 16 25 39 62 100 160 250 390 620 1000 1600 8 13 19 30 46 74 120 190 300 460 740 1200 1900

1 1,5 2,5 4

6 10 15 22 35 54 87 140 220 350 540 870 1400 2200 8 12 18 25,4 40 63 100 160 250 400 630 1000 1600 2500 10 14 20 29 46 72 115 185 290 460 720 1150 1850 2900 12 16 23 32 52 81 130 210 320 520 810 1300 2100 3200

120 s/d 180 1,2 2 3,5 5 180 s/d 250 2 3 4,5 7 6 8

250 s/d 315 2,5 4

315 s/d 400 400 s/d 500

3 4

5 6

7 8

13 18 25 36 57 89 140 230 360 570 890 1400 2300 3600

10 15 20 27 40 63 97 155 250 400 630 970 1550 2500 4000

3. Diagram Daerah Toleransi Daerah kedudukan toleransi lubang dan poros dapat dilihat pada gambar berikut.

1. Jika daerah toleransi lubang berada pada daerah A, B, C, D, E, dan G, maka daerah

toleransi berada di atas ukuran nominalnya dan toleransinya adalah positif (+) Contoh. 40 D 9, artinya: 40 D9 = ukuran nominal lubang 40 mm = Daerah toleransi lubang pada kualitas 9.
+0,142 +0,142

Lihat tabel 2.11!Untuk 40 D 9, besar penyimpangannya adalah:40 Daerah toleransinya seperti tampak pada gambar berikut.

2. Jika daerah toleransi lubang berada pada daerah toleransi H, maka ukuran minimum

lubang adalah sama dengan ukuran nominalnya, dan toleransinya bertanda (0) dan (+). Contoh. 40 H 9, artinya: 40 = ukuran nominal lubang 40 mm

H 9 = daerah toleransi lubang H pada kualitas 9


+0,062

Lihat tabel 2.11! Untuk 40 H 9 penyimpangannya adalah :


+0

40

Daerah toleransinya dapat kita lihat pada gambar berikut.

3. Jika daerah toleransi berada pada daerah toleransi JS maka daerah toleransinya

simetris (penyimpangan atas sama dengan penyimpangan bawahnya), dan toleransinya bertanda (). Contoh. 40 JS 7, artinya: 40 = diameter lubang nominal 40 mm JS 7 = daerah toleransinya lubang JS dengan kualitas 7.

Lihat tabel 2.11!Untuk ukuran 40 JS 7,penyimpangannya adalah : 400,0125 Daerah toleransinya seperti tampak pada gambar.

4. Jika daerah toleransi lubang berada pada daerah toleransi K, maka penyimpangan

atasnya bertanda (+) dan penyimpangan bawahnya bertanda (-). Misalnya 6 K 5 mempunyai penyimpangan atas 0 dan penyimpangan bawahnya 5 micron; sedangkan untuk 40 K 5, penyimpangan atas bertanda (+) yaitu +2 micron dan penyimpangan bawahnya bertanda (-) yaitu 9 micron. lihat tabel 2.10! kedudukan daerah toleransi lubang K adalah berada di antara (+) dan (-).
5. Jika daerah toleransi lubang berada pada daerah toleransi M, N, P, R, S, T, U, V, X,

Y, Z, maka daerah toleransinya berada dibawah ukuran nominalnya. Oleh karena itu, penyimpangannya bertanda negatif (-). Contoh.

40 N 7, artinya; 40 = ukuran nominal lubang 40 mm N 7 = daerah toleransi lubang N, dengan kualitas 7.


-0,008 -0,033

Lihat tabel 2.11! Untuk 40 N 7, penyimpangannya adalah

40

Daerah toleransinya dapat dilihat pada gambar berikut.

6. Jika daerah toleransi poros berada pada daerah toleransi a, b, c, d, e, f dan g, maka daerah toleransinya berada di bawah ukuran nominalnya dan penyimpangannya bertanda negatif (-). 7. Jika daerah toleransi poros berada pada daerah toleransi h maka ukuran maksimumnya sama dengan ukuran nominalnya, sehingga penyimpangan atas bertanda (0) dan penyimpangan bawah bertanda (-). 8. Jika daerah toleransi poros berada pada daerah toleransi js maka daerah toleransinya adalah simetris, sehingga tanda penyimpangannya bertanda (). 9. Jika toleransi poros berada pada daerah toleransi k, m, n, p, r, s, t, u, v, x dan z, maka daerah toleransinya berada di atas ukuran nominalnya, sehingga penyimpangan bertanda positif (+). Contoh. Diketahui ukuran-ukuran poros sebagai berikut. 40 d 8; 40 h 7; 40 js 7; dan 40 p 6. Lihat tabel 2.11! Untuk ukuran-ukuran tersebut di atas, penyimpangannya adalah :

-0

40 d 8

= 40

-0,119 -0

40 h 7 40 js 7

= 40 = 40

-0,025 0,0125 +0,042

40 p 6

= 40

+0,026

Daerah toleransi dari keempat ukuran diatas dapat dilihat pada gambar berikut.

4. Menghitung Ukuran Maksimum, Minimum, dan Toleransi Ukuran maksimum sama dengan ukuran nominal ditambah dengan penyimpangan atas (baik untuk poros maupun untuk lubang). Ukuran minimum sama dengan ukuran nominal ditambah dengan penyimpangan bawah (baik untuk poros maupun untuk lubang). Contoh.
+0,062

40 H 9 = 40 +0

Ukuran maksimum 40 + 0,062 = 40,062 mm Ukuran minimum 40 + 0 = 40 mm

Toleransinya adalah

= 0,062

mm

5. Penulisan Toleransi pada gambar kerja Komponen yang diberi ukuran dengan toleransi adalah komponen yang mempunyai funsi dan kualitas tertentu, lihat gambar berikut (penulisan dengan sistem ISO)!

Komponen yang diberi ukuran 40 h 7 adalah: ukuran nominal poros 40 mm, berada pada daerah toleransi h dengan kualitas 7. Lihat tabel 2.13!

a. Penulisan toleransi dengan simbol ISO Hal yang perlu diperhatikan untuk mencantumkan atau menuliskan toleransi pada gambar kerja dengan simbol ISO, antara lain: Ukuran dasar (nominal) Lambang (poros atau lubang) dan daerah toleransi. kualitas toleransi.

Lihat gambar berikut!

60 g 6 l l l

60 F 7 l

Penulisan toleransi dapat pula diikuti dengan besar penyimpangannya, lihat gambar dibawah ini.

-0,010

-0,076

60g6-0,029 l l l

60 F 7

-0,030

Toleransi ditulis pada ukuran nominal dan penyimpangannya, lihat gambar dibawah ini!
-0,010 -0,076

60 -0,029 l l l

60

-0,030

Penulisan toleransi simetris, lihat gambar dibawah ini! 60 0,004 l l

60 JS 4 l

Penulisan toleransi dengan mencantumkan ukuran maksimum dan ukuran minimum, dapat dilihat pada gambar berikut.

59,990 59,971 l l l

60,076 60,030

b. Satuan dan urutan penyimpangan Satuan penyimpangan harus sama dengan satuan ukuran nominal (dasar)-nya. jika satuan nominal dalam mm maka penyimpangannya harus dalam mm. Penyimpangan atas dan penyimpangan bawah harus mempunyai desimal yang sama, kecuali salah satu penyimpangan mempunyai nilai 0 (nol). Penyimpangan atas mempunyai nilai lebih besar

daripada penyimpangan bawahnya, dan diurutkan dari nilai penyimpangan atas kemudian (di bawahnya) penyimpangan bawah.

2. Penulisan Toleransi pada gambar Susunan Untuk menuliskan toleransi pada gambar susunan dapat dilaksanakan sebagai berikut.

Hal yang perlu diperhatikan untuk menuliskan toleransi pada gambar susunan, antara lain lambang toleransi lubang ditempatkan di depan atau di atas lambang toleransi poros.