Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN AKHIR FISIKA EKPERIMEN 1-B

MODUL 2
DISPERSI dan DAYA PRISMA

Nama : SYAFIUL ANAM
NPM : 140310110031
Nama Partner : Dadan Suhendar
NPM Partner : 140310110019
Hari / Tanggal :Senin , 25 Maret 2013
Waktu : 07.30 - 10.30 WIB
Assisten : Angga












LABORATORIUM FISIKA MENENGAH
JURUSAN FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS PADJADJARAN
2013


LEMBAR PENGESAHAN

MODUL 2
DISPERSI dan DAYA PRISMA




Nama : SYAFIUL ANAM
NPM : 140310110031
Nama Partner : Dadan Suhendar
NPM Partner : 140310110019
Hari / Tanggal :Senin , 25 Maret 2013
Waktu : 07.30 - 10.30 WIB
Assisten : Angga






Jatinangor, 25 Maret 2013
Asisten


Asisten



NILAI


ABSTRAK


Suatu jenis gelombang, kecepatan rambatnya bergantung pada beberapa
sifat fisis medium yang dilalui. Ketergantungan kecepatan rambat gelombang
pada sifat-sifat medium menimbulkan gejala pemantulan dan pembiasan yang
terjadi jika suatu gelombang melintasi permukaan yang memisahkan dua media,
dimana gelombang merambat dengan kecepatan yang berbeda. Jika pada
permukaan sebuah prisma kita lewatkan cahaya sebagai suatu bentuk gelombang
maka akan terjadi suatu peristiwa pembiasan dan pemantulan.
Pembiasan (refraksi) adalah peristiwa pembelokan arah cahaya ketika
melewati bidang batas antara dua medium yang berbeda. Indeks bias merupakan
perbandingan laju cahaya di ruang hampa terhadap laju cahaya di dalam
medium. Pembiasan cahaya polikromatik pada prisma menghasilkan spektrum
warna monokromatik yang disebut dengan peristiwa dispersi. Pada percobaan ini
digunakan spektrometer, cahaya polikromatik akan dilewatkan melalui prisma
dan setelah keluar prisma cahaya tersebut akan terurai menjadi spektrum warna
penyusunnya. Dari Sudut deviasi minimum untuk tiap spektrum warna yang
teramati akan didapatkan indeks bias dari berbagai jenis prisma.

















BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Cahaya mempunyai sifat dualisme. Yaitu cahaya sebagai partikel dan cahaya
sebagai gelombang. Sebagai gelombang, cahaya dapat dipantulkan, menembus
benda bening, dan dapat dibiaskan. Pembiasan cahaya atau refraksi adalah
peristiwa pembelokan cahaya karena melalui dua buah medium yang berbeda
kecepatan rambatnya.
Sedangkan dispersi merupakan proses penguraian cahaya polikromatik
(putih) pada prisma dengan cara pembiasan cahaya. Peristiwa ini terjadi karena
adanya perbedaan indeks bias tiap warna cahaya. Bidang prisma adalah salah satu
bidang yang dilalui cahaya. Sebuah prisma jika dilalui cahaya akan menghasilkan
spektrum warna cahaya.

1.2 Tujuan
1. Mengatur spektrometer-goniometer
2. Menentukan refraktif indeks bias dari berbagai cairan dalam prisma berongga
3. Menentukan indeks bias berbagai prisma gelas
4. Menentukan garis spektrum air raksa
5. Menunjukkan hubungan antara indeks bias dengan panjang gelombang

1.3 Identifikasi Masalah
Pada praktikum ini, objek percobaan adalah prisma. Kemudian kita akan
menentukan indeks relatif suatu prisma. Ada tiga buah prisma yang digunakan,
yaitu : prisma kaca, prisma berongga yang diisi dengan cairan ethanol dan cairan
gliserin. Dalam praktikum kali ini kita juga akan menggunakan spektrometer-
goneometer. Pada prisma ini akan terjadi proses refraksi dan dispersi sehingga
akan diketahui indeks bias prisma. Cahaya yang digunakan adalah cahaya
polikromatik (cahaya natrium). Sehingga hubungan antara indeks bias dan
panjang gelombang akan diketahui.




1.4 Sistematika Penulisan
BAB I Pendahuluan
Berisi tentang Latar Belakang permasalahan, Identifikasi Masalah, tujuan
melakukan percobaan, metode apa yang digunakan dalam percobaan,
sistematika penulisan, serta tempat dan waktu melaksanakan percobaan.
BAB II Tinjauan Pustaka
Berisi tentang teori-teori yang berhubungan dengan praktikum dan dapat
menunjang kaidah-kaidah pelaksanaan praktikum.
BAB III Metode Percobaan
Berisi tentang alat-alat yang dipergunakan pada saat praktikum serta
prosedur atau langkah langkah melakukan praktikum.
BAB IV Data dan Pembahasan
Berisi tentang data pengamatan praktikum, perhitungan dan pengolahan
data, analisis data, grafik dan analisis grafik.
BAB V Kesimpulan
Berisi tentang kesimpulan praktikum yang mengacu pada tujuan percobaan.

1.5 Waktu dan Temat Percobaan
Praktikum percobaan M-2 DISPERSI DAN DAYA PRISMA dilaksanakan
pada hari Senin, 10 dan 17 Maret 2013 pukul 07.30-10.30 WIB dan bertempat di
Laboratorium Fisika Menengah Jurusan Fisika Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam Universitas Padjadjaran Jatinangor.












BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
Pembiasan Cahaya (Refraksi)
Apabila terdapat cahaya melintas dari suatu medium ke medium lainnya,
sebagian cahaya datang dipantulkan pada perbatasan. Sisanya lewat ke medium yang
baru. Jika seberkas cahaya datang dan membentuk sudut terhadap permukaan ( bukan
hanya tegak lurus), berkas tersebut dibelokkan pada waktu memasuki medium yang
baru. Pembelokan ini disebut Pembiasan. Gambar dibawah menunjukkan sebuah
berkas yang merambat dari udara ke air. Sudut 1 adalah sudut datang dan 2 adalah
sudut bias. Perhatikan bahwa berkas dibelokkan menuju normal ketika memasuki air
dimana lajunya lebih kecil. Jika cahaya merambat dari suatu medium ke medium
kedua dimana lajunya lebih besar, berkas dibelokkan menjauhi normal.
normal normal
sinar datang sinar pantul sinar bias
1 udara (n1) 2 udara (n2)

air (n2) sinar pantul 1 air (n1)

2 sinar bias sinar datang

Gambar n
2
> n
1
Gambar n
2
< n
1

Pembiasan menyebabkan terjadinya ilusi optik. Sebagai contoh, orang yang berdiri di
air yang dalamnya sepinggang tampak memiliki kaki yang lebih pendek. Seperti yang
ditunjukkan pada gambar bahwa berkas yang meninggalkan telapak kaki orang
tersebut dibelokkan di permukaan.


Sudut bias bergantung pada laju cahaya kedua media dan pada sudut datang
hubungan analits antar sudut datang dan sudut bias ditemukan secara eksperimential
oleh Willebrord Snell.
1 adalah sudut datang dan 2 adalah sudut bias ( keduanya diukur terhadap
garis yang tegak lurus permukaan antara kedua media, seperti pada gambar diatas, n1
dan n2 adalah indeks indeks bias materi tersebut. Berkas berkas datang dan bias
berada pada bidang yang sama yang juga termasuk garis tegak lurus terhadap
permukaan. Hukum snell didasarkan pada Hukum pembiasan
Jelas dari hukum snellius bahwa jika n2 > n1,maka 2 < 1,artinya jika
cahaya memasuki medium dimana n lebih besar ( dan lajunya lebih kecil ),maka
berkas cahaya dibelokkan menuju normal. Dan jika n2 < n1,maka 2 > 1,sehingga
berkas dibelokkan menjauhi normal.
Hubungan ini dikenal sebagai Hukum Snell dan dituliskan
2 2 1 1
sin sin u u n n =


Pembiasan cahaya pada prisma
Penggunaan prisma dilakukan pertama kali oleh Sir Issac Newton untuk
menganalisa pancaran cahaya berdasarkan warna-warna pembentuknya dan besar
panjang gelombangnya. Newton menggunakan prisma untuk menguraikan cahaya
sinar matahari. Cahaya putih dari cahaya matahari merupakan cahaya polikromatis
yang diuraikan menjadi warna-warna monokromatis, yaitu merah, jingga, kuning,
hijau, biru dan ungu. Prisma adalah suatu benda tembus Cahaya ( bening ) terbuat
dari gelas yang dibatasi oleh dua bidang datar yang membentuk sudut tertentu satu
sama lain. Bidang datar ini disebut bidang pembias dan sudut yang dibentuk oleh
kedua prisma disebut bidang pembias atau sudut pembias atau puncak prisma yang
diberi notasi .




Sudut deviasi
Untuk menentukkan sudut deviasi adalah dengan gambar dibawah ini. Sinar datang
mula mula dan sinar bias yang keluar dari prisma berpotongan di titik R dan
membentuk sudut yang dinamakan sudut deviasi.
T

N2
N1 D
P R
.1 2 3 Q 4


S



Perhatikan segiempat PSQT
+ < PSQ = 180
Sedangkan pada segitiga PSQ tampak bahwa :
2 + 3 + < PSQ = 180
Sehingga diperoleh + < PSQ = 2 + 3 + <PSQ, atau
= 2 + 3
Pada segitiga PQR, sudut alas di P = 1 - 2 dam sudut alas di Q = 4 3. Dan
menurut sifat sudut luar segitiga dapat situliskan


D = ( 1 2) + (4 3) = (1 4) (2 + 3)
D = (1 4)
Dengan
D = sudut deviasi
= sudut pembias ( sudut puncak prisma )
1 = sudut datang pertama
4 = sudut bias kedua

Deviasi minimum pada prisma
Jika arah sinar datang diubah ubah sehingga besar sudut datang berubah ubah ,
maka sudut deviasi pun berubah. Hasil percobaan menunjukkan bahwa hubungan
besar sudut deviasi terhadap besar sudut datang sesuai dengan grafik berikut ini :


D

Dm

.1
4
Deviasi terkecil atau deviasi minimum ( Dm) terjadi pada saat sinar masuk simetris
dengan sinar yang keluar dari prisma membagi prisma menjadi segitiga sama kaki
sehingga sudut datang sama dengan sudut bias terakhir. Dengan demiikan terjadi
deviasi minimum dimana syarat agar terjadi deviasi minimum adakah :
1 = 4 dan 2 = 3
Maka :
Dm = 2.1 -
Selahjutnya diperoleh bahwa 1 = .( + Dm) dengan = 2.
2
= 2.
3
, Jika indeks
bias prisma adakah np dan indeks bias medium adalah nm ,maka menurut hukum
snellius didapat bahwa :
n
m
.sin
1
= n
p
. Sin
2

n
m
.sin .( + Dm) = n
p
.sin .
Karena indeks bias di udara adakah 1, maka :


|
|
. 2 / 1 . sin
) .( 2 / 1 . sin Dm
n
p
+
=
Khusus untuk sudut pembias prisma yang kecil ( << 15 ), persamaannya menjadi :
|
|
|
.
|

\
|
= 1
m
p
n
n
Dm


























BAB III
METODOE PERCOBAAN

3.1 ALAT DAN BAHAN
1. Spektrometer/ goniometer w. vernier
2. Pemegang lampu, pico 9, f. spectr.lamps
3. Lampu hg spektral 100, pico 9 base
4. Power supply untuk spectral lamps
5. Prisma, 60 derajat, h 30 mm, crown
6. Prisma berongga
7. Difraksi grating, 600 garis/mm
8. Glycerol 250 ml
9. Methanol 500 ml
10. Cyclohexene for synth 500 ml
11. Wash bottle, plastic 250 ml
12. Bench clamp, -PASS-
13. Stand tube

3.2 PROSEDUR PERCOBAAN
1. Mensetting alat percobaan seperti pada gambar dalam modul.
2. Mengatur spektrometer-goniometer sesuai dengan instruksi operasi.
3. Memproyeksikan apertur atau celah kedalam bidang dari kawat menyilang
dengan pengesetan teleskop tak hingga dan mengamatinya dengan lensa
mata yang digunakan sebagai pembesar.
4. Mengatur prisma agar menghasilkan deviasi minimum dengan posisi
anguler f
1
dari teleskop dan membaca off pada vernier untuk masing-
masing garis spektra.
5. Memutar prisma sehingga cahaya jatuh pada permukaan terdekat dan
cahaya dideviasikan kearah sebaliknya. sudut f
2
tidak membaca off pada
masing-masing garis spektral pada deviasi minimum.


6. Memberikan sebuah grating ruled yang diamankan didalam sebuah holder
sejajar terhadap sumbu kolimator, dan cocok dengan tempat prisma untuk
menyatakan panjang gelombang garis spektrum merkuri.
7. Mengukur sudut dari garis yang terdifraksi orde pertama terhadap bagian
kanan dan kiri gambar dari celah yang tidak terdeviasi. Lampu spektral
mencapai maksimum luminositas setelah kira kira dinyalakan 5 menit.
8. Memastikan saat mensetting lampu bahwa udara dapat bersikulasi melalui
celah ventilasi pada housing lampu tanpa hambatan

































BAB IV
DATA DAN PEMBAHASAN

4.1 DATA PERCOBAAN
A. Prisma gelas
Warna Deviasi minimum (m)
merah 33.53
jingga 33.57
kuning 33.68
hijau 34.03
biru 34.5
nila 34.53
ungu 35.53

B. Prisma berongga (cairan Methanol)

Warna Deviasi minimum (m)
merah 20.03
jingga 20.08
kuning 20.17
hijau 20.53
biru 20.59
nila 20.69
ungu 21.1


C. Prisma berongga (cairan Gliserin)
Warna Deviasi minimum (m)
merah 31.02
jingga 31.17
kuning 31.25
hijau 31.53
biru 31.67
nila 32.04
ungu 32.61




4.2 PERHITUNGAN
a. Menghitung indeks bias prisma gelas
Dari persamaan yang telah didapatkan , untuk menghitung indeks bias
dengan sudut deviasi minimum dapan menggunakan persamaan :
sin
2
sin
2
m
n
u o
u
+
= ;
Contoh perhitungan : untuk warna merah pada percobaan I
min =33.53
0
; = 60
o
( sudut prisma )



Hasil perhitungan diberikan dalam tabel berikut ini :

Warna Deviasi minimum (m) indeks bias
merah 33.53 1.457203668
jingga 33.57 1.457681982
kuning 33.68 1.45899643
hijau 34.03 1.463169825
biru 34.5 1.468752641
nila 34.53 1.469108154
ungu 35.53 1.480900874

rata-rata (n) 1.465116225

n literatur prisma gelas = 1,55
KSR = (n literatur- n percobaan) x 100% / n literatur
KSR = (1,55-1,465116225)/1,55x100% = 5.47 %


b. Menghitung indeks bias prisma berongga (cairan Methanol)
Dari persamaan yang telah didapatkan , untuk menghitung
indeks bias dengan sudut deviasi minimum dapan menggunakan
persamaan :


sin
2
sin
2
m
n
u o
u
+
= ;
Contoh perhitungan : untuk warna merah pada percobaan I
min = 23,417
0
; = 60
o



Hasil perhitungan diberikan dalam tabel berikut ini :

Warna Deviasi minimum (m) indeks bias
merah 20.03 1.286025177
jingga 20.08 1.286693574
kuning 20.17 1.287896074
hijau 20.53 1.292698127
biru 20.59 1.293497231
nila 20.69 1.294828284
ungu 21.1 1.300275292

rata-rata (n) 1.291701965

n literatur prisma rongga cairan methanol = 1,33
KSR = (n literatur - n percobaan) x 100% / n literatur
KSR = (1,33-1,2917)/1,33x100% =2.87955 %

c. Menghitung indeks bias prisma berongga (cairan gliserin)
Menghitung nilai indeks bias dengan menggunakan persamaan yang telah
didapatkan :
sin
2
sin
2
m
n
u o
u
+
=
Contoh perhitungan : untuk data warna merah
min = 34.55
0
; = 60
o





Hasil perhitungan diberikan dalam tabel berikut ini :
Warna Deviasi minimum (m) indeks bias
merah 31.02 1.426837098
jingga 31.17 1.428671192
kuning 31.25 1.429648376
hijau 31.53 1.433063034
biru 31.67 1.434767159
nila 32.04 1.439260612
ungu 32.61 1.446153609

rata-rata (n) 1.434057297


n literatur prisma rongga cairan methanol = 1,469
KSR = (n lit - n percobaan) x 100% / n lit
KSR = (1,469-1,43405)/1,469x100% =2.378%


4.3 GRAFIK indeks bias terhadap panjang gelombang


0
100
200
300
400
500
600
700
1.456 1.457 1.458 1.459 1.46 1.461 1.462 1.463 1.464
p
a
n
j
a
n
g

g
e
l
o
m
b
a
n
g

(
n
m
)

indeks bias n
Grafik indeks bias dengan panjang
gelombang (prisma gelas)
Series1





4.4 ANALISA
Pada praktikum ini kita akan menghitung indeks bias 3 buah prisma ,
prisma gelas, prisma dengan cairan methanol dan prisma dengan cairan gliserin. Pada
percobaan kita menghitung sudut bias masing-masing spectrum warna dari sinar
polikromatik, semua sinar dapat teramati dengan baik, dari sinar dengan panjang
gelombang terbesar yaitu sinar merah sampai dengan sinar dengan panjang
gelombang terpendek yaitu sinar ungu. Dengan memiliki sinar bias yang berbeda
untuk semua sinar monokromatik.
Prisma yang digunakan keseluruhan adalah prisma sama kaki, sehingga sudut-
sudutnya sama besar yaitu 60
0
, dengan menembakkan cahaya polikromatik kedalam
prisma cahaya polikromatik tersebut terurai menjadi beberapa sinar monokromatik
0
100
200
300
400
500
600
700
1.284 1.286 1.288 1.29 1.292 1.294
p
a
n
j
a
n
g

g
e
l
o
m
b
a
n
g

w
a
r
n
a

(
n
m
)

indeks bias n
Grafik indeks bias dengan panjang gelombang
(prisma rongga cairan methanol)
Series1
0
100
200
300
400
500
600
700
1.424 1.426 1.428 1.43 1.432 1.434 1.436
p
a
n
j
a
n
g

g
e
l
o
m
b
a
n
g

w
a
r
n
a

(
n
m
)

indeks bias n
Grafik indeks bias dengan panjang gelombang
(prisma rongga cairan gliserin)
Series1


dengan sudut bias yang beragam , sudut bias yang didapatkan merupakan sudut
deviasi minimum, sudut deviasi minimum yang paling kecil terjadi pada sinar dengan
panjang gelombang terbesar yaitu sinar merah, berurutan merah, jingga, kuning, hijau,
biru, nila, dan ungu.
Dari sudut deviasi minimum yang didapat , akan langsung didapatkan indeks
bias prisma tersebut dengan formula
sin
2
sin
2
m
n
u o
u
+
= . Dari formula tersebut didapatkan
indeks bias rata-rata untuk prisma gelas adalah 1.465. Indeks bias literature dari
prisma gelas adalah 1.55 sehingga dari percobaan tingkat kesalahan adalah 5.47 % ,
kesalahan relative terjadi ketika menyeimbangkan jarak masing-masing spectrum
warna karena terlalu berdekatan sehingga terjadi ketidakseimbangan dalam membaca
masing-masing warna. Untuk prisma dengan cairan methanol indeks bias dari
percobaan yang didapatkan adalah 1.29, Indeks bias literaturnya adalah 1.33 sehingga
ksr nya adalah 2.87 %. Yang terakhir untuk indeks bias prisma dengan cairan gliserin
adalah sebesar 1.434. Indeks bias liteturnya adalah 1.469, ksr 2.378 %.
Berdasarkan hokum snelius , ketika suatu gelombang dengan panjang
gelombang tertentu memasuki suatu medium, artinya dia bergerak dari suatu medium
ke medium yang lain maka akan terjadi perubahan panjang gelombang yang
berbanding terbalik dengan nilai indeks bias medium yang dilewatinya, hal ini sesuai
dengan praktikum.











BAB V
KESIMPULAN

Berdasarkan percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa :
- Cahaya bersifat sebagai gelombang karena dapat mengalami refraksi
(pembiasan), refleksi (pemantulan).
- Pembiasan atau refraksi merupaka pembelokan cahaya karena
cahaya melewati dua buah medium yang berbeda cepat rambatnya.
- Pembiasan cahaya polikromatik pada prisma menghasilkan spektrum
warna merah,jingga,kuning, hijau,biru, dan ungu. Penguraian cahaya
putih menjadi spektrum warna monokromatik disebut dengan
pristiwa dispersi.
- Indeks bias prisma gelas berdasarkan literatur berkisar 1,55. Tetapi
berdasarkan percobaan 1,457. Dengan KSR sebesar 5,47%.
- Indeks bias prisma gelas berisi cairan methanol berdasarkan literatur
sebesar 1,33. Tetapi berdasarkan percobaan yang telah dilakukan
berkisar n= 1,29. Dengan KSR sebesar 2.879%.
- Indeks bias prisma gelas berisi cairan gliserin berdasarkan literatur
sebesar 1,469. Tetapi berdasarkan percobaan yang telah dilakukan n=
1,434. Dengan KSR sebesar 2,37%.
- Warna merah memiliki panjang gelombang yang besar dan ungu
memiliki panjang gelombang yang paling pendek.













DAFTAR PUSTAKA

1. Halliday, Resnick, Fisika Jilid 2, Penerbit Erlangga, Jakarta, 1997.
2. Sutrisno, Seri Fisika Dasar Edisi Gelombang dan Optik, Penerbit ITB, Bandung
1979.
3. Sears, Zemansky, Fisika untuk Universitas III (Optika dan Fisika Modern),
Penerbit Bina Cipta, Bandung, 1987.

Anda mungkin juga menyukai