Anda di halaman 1dari 44

MAKALAH DKK BLOK 1. IMTKG I MODUL 1.

SEMEN KEDOKTERAN GIGI SEMESTER II

DISUSUN OLEH: Kelompok 4


Audita Kharismawati Tiffany Agusta P. Rizta Riztia B Vanya Natasha G. Agustinus Kenny W Anindya Putri Bellia M. Bagus Fadila Noer Avila F. Dyah Lestarining R. Abigail Goenawan Rangga Kambodia S. 12.07.0.0051 12.07.0.0015 12.07.0.0017 12.07.0.0052 12.07.0.0055 12.07.0.0070 12.07.0.0061 12.07.0.0083 12.07.0.0068 12.07.0.0086 12.07.0.0048

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS HANG TUAH SURABAYA 2013


1

BAB I PENDAHULUAN
I.1 LATAR BELAKANG Semen kedokteran gigi merupakan suatu bahan yang sering digunakan dalam praktek sehari-hari kedokteran gigi. Setiap semen memiliki komposisi, sifat, cara manipulasi, dan setting time yang beragam, digunakan sesuai dengan tujuan dan hasil yang ingin dicapai pada akhir perawatan. Di dalam modul, diberikan permasalahan yaitu Budi yang berumur 30 tahun datang ke dokter gigi. Ia ingin merawat gigi kiri belakang rahang bawahnya yang lubang. Setelah dilakukan pemeriksaan klinis didapatkan karies media pada gigi 36. Rencana perawatan restorasi yang akan dilakukan adalah tumpatan komposit, dengan memberi basis bahan semen pada permukaan kavitas sebelum dilakukan penumpatan. Berdasarkan jabaran pemicu diatas, pertanyaan yang dikemukakan adalah bahan semen apakah yang sesuai digunakan sebagai basis bagi kasus tersebut. I.2 BATASAN TOPIK
I.2.1 I.2.2 Definisi Semen Fungsi Semen I.2.2.1 Luting Agent (Perekatan) I.2.2.2 Basis I.2.2.3 Liner dan Varnish I.2.2.4 Pelindung pulpa I.2.2.5 Bahan restorasi I.2.3 I.2.4 Persyaratan Bahan Semen Kedokteran Gigi Sifat dan Karakteristik Semen I.2.4.1 Ketebalan dan Konsistensi I.2.4.2 Kekentalan

I.2.4.3 Setting Time I.2.4.4 Kekuatan I.2.4.5 Kelarutan I.2.5 Semen Sebagai Basis I.2.5.1 Pengertian I.2.5.2 Persyaratan I.2.6 Klasifikasi Bahan Semen I.2.6.1 Berdasar Penggunaan I.2.6.2 Berdasar Komponen Utama I.2.7 Sifat dan Karakteristik, Cara Manipulasi, Komposisi, Reaksi Setting, Setting Time MasingMasing Bahan I.2.7.1 Water Based Cement I.2.7.1.1 Semen Glass Ionomer I.2.7.1.2 Resin Modified Glass Ionomer Cement I.2.7.1.3 Zinc Polycarboxylate Cement I.2.7.1.4 Zinc Phosphat Cement I.2.7.2 Oil Based Cement I.2.7.2.1 Zinc Oxide Eugenol I.2.7.3 Resin Based Product I.2.7.3.1 Esthetic Resin Based Cement I.2.7.3.2 Adhesive Resin Cement I.2.7.3.3 Self Adhesive Resin Cement I.2.7.3.4 Temporary Resin Cement I.2.7.3.5 Compomer Cement I.2.8 Bahan Tumpatan Komposit

I.2.9 Peran dari Semen GIC Sebagai Basis Pada Tumpatan Komposit

1.3

PETA KONSEP Definisi

Luting (Perekatan)

Fungsi Restorasi Semen

Persyaratan

Klasifikasi Basis -Tidak mengiritasi pulpas -Melepas ion fluor -Sebagai ikatan kimia dengan enamel dan dentin -Ikatan mekanik dengan tumpatan komposit GIC

Cara Manipulasi

-Komposisi -Reaksi Setting -Setting Time

Sifat dan Karakteristik Tumpatan Komposit

BAB II PEMBAHASAN

II.1

Definisi Semen Semen kedokteran gigi adalah campuran powder dan liquid yang merupakan reaksi

kimia antara asam dan basa. Powder yang bersifat basa dan liquid yang bersifat asam membentuk konsistensi berupa pasta kental yang kemudian akan mengeras menjadi massa yang padat.

II.2

Fungsi Semen II.2.1 Luting Agent ( Bahan Perekat) Pada awal abad 20, material kedokteran gigi yang digunakan sebagai retensi dan marginal seal pada protesa-protesa seperti inlays, onlays, crowns dan bridges hanyalah semen Zinc Oxide Eugenol dan semen Zinc Phosphate. Pada abad ke 20, material yang dapat digunakan dalam menempelkan protesa pada gigi hanya semen, oleh karena itu Zinc Oxide Eugenols memperbaiki protesa dengan menempelkan protesa pada gigi disebut sementasi (Anusavice dalam Nugroho, A.2011) Namun menjelang akhir abad ke 20, mulai bermunculan variasi-variasi material kedokteran gigi yang bersifat adhesif. Pada akhir abad ke 20 juga mulai bermunculan variasi-variasi semen kedokteran gigi seperti Zinc Polycarboxylate, Glass Ionomer, dan Resin Modified Glass Ionomer Cements. Dalam perkembangannya, semen kedokteran gigi tidak hanya digunakan dalam menempelkan protesa dengan gigi, oleh karena itu proses menempelkan protesa pada gigi disebut sebagai luting bukan lagi sementasi. (Craig dalam Nugroho, A. 2011) Semen sebagai luting agent berfungsi untuk melekatkan restorasi yang dilakukan diluar mulut dimana diharapkan perlekatan tersebut kuat dan bertahan untuk waktu yang lama.

Syarat Semen sebagai luting 1. Biocompatibility Semen yang digunakan sebagai luting biasanya diperlukan dalam pemasangan mahkota gigi dan inlays, semen yang digunakan akan menutupi dentin pada gigi. Bahan luting tersebut nantinya juga akan menjalankan peran yang sama dengan dentin, yakni melindungi pulpa, maka dari itu bahan semen sebagai luting haruslah material yang biocompatibel dan tidak toksik terhadap pulpa sementasi (Craig dalam Nugroho, A. 2011). Bahan luting yang baik tidak hanya melapisi seluruh permukaan dentin dan protesa dengan baik, namun juga perlu material yang bersifat anti bakteri agar pulpa terlindungi dari bakteri yang merugkan (Mc Cabe dalam Nugroho, A. 2011).

2. Retensi Peran utama semen sebagai luting adalah menghasilkan retensi pada restorasi. Pada semen dengan bahan dasar air seperti semen zinc phosphate, retensinya diatur oleh geometri dari gigi yang telah dipreparasi, kontrol pada saat insersi, dan kemampuan dalam memberikan mechanical keying pada permukaan yang tidak rata. Kurangnya retensi merupakan penyebab utama kegagalan dalam luting. Pada proses adisi, bahan adhesif bisa ditambahkan untuk meningkatkan retensi secara signifikan dan resin adhesif technologies (Power, J dalam Nugroho, A.2011)

Sifat semen sebagai luting: 1. Marginal seal 2. Ketebalan (Film thickness) 3. Mudah digunakan 4. Radiopacity 7

5. Estetik baik (Van Noort dalam Nugroho, A. 2011)

Prosedur penggunaan semen sebagai luting 1. Pemberian semen Pada taha ini, adonan semen dituan ke dalam mahkota kurang lebih dari volume mahkota. Pemberian semen pada mahkota lebih baik mahkota agar resiko terjebaknya udara berkurang mengurangi waktu pemasangan, mengurangi tekanan yang berlebih saat pemasangan, dan mengurangi waktu dalam membersihkan sisa semen yang tidak terpakai. (Van Noort dalam Nugroho, A.2011). 2. Pemasangan/ insersi Setelah semen dituangkan ke dalam mahkota, mahkota dipasang pada gigi preparasi. Pada saat pemasangan, perlu tekanan yang cukup kuat dengan jari agar semen yang berlebih dapat keluar. Ada beberapa cara yang dapat mempermudah proses pemasangan atau insersi yakni dengan menurunkan viskositas semen, mengurangi tinggi preparasi mahkota, dan dengan bantuan vibrasi saat pemasangan. Bantuan vibrasi saat pemasangan berfungsi agar semen dapat mengalir dengan baik. (Power, J dalam Nugroho, A.2011) 3. Pengambilan kelebihan semen Semen yang berlebih setelah pemasangan harus diangkat agar tidak mengganggu pasien. Pada semen ionomer kaca, semen zinc phosphate dan resin dapat digunakan petroleum jelly sebagai media separasi karenan pada ketiga semen tersebut, perlekatannya terjadi secara kimiawi dan fisik sehingga dibutuhkan media separasi sebagai media yang membantu dalam pengangkatan kelebihan semen (Wahyudi, T.2005) 4. Mekanisme Retensi Setelah semen yang digunakan sebagai luting seittng, protesa dan preparasi gigi

akan menempel dengan menimbulkan retensi. Retensi yang terjadi pada luting bisa terjadi secara mekanis, kimia, maupun kombinasi semen. Pada prinsipnya retensi kimia perlu didukung dengan retensi mekanis, dengan kombinasi kimiamekanis, lapisan semen dapat menahan aksi kekuatan geser sepanjang interfasial (Rochyani L, et al. 2007). Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi retensi protesa, yakni film thickness, kekuatan semen, perubahan dimensi selama setting, dan semen yang digunakan. Retensi protesa yang baik dapat diperoleh dengan memperhatikan film thickness, semen yang digunakan tidak boleh terlalu tebal karena lapisan semen yang tebal memiliki resiko kerusakan bagian dalam yang lebih besar (Simanjuntak, E.R 2000)

II.2.2 Basis Basis adalah lapisan semen yang ditempatkan di bawah restorasi permanen untuk memacu perbaikan dari pulpa yang rusak dan melindunginya dari kerusakan. Kerusakan itu bisa dari thermal shock bila gigi direstorasi dengan bahan logam dan kerusakan karena iritasi kimia. Basis berfungsi menahan tekanan selama proses kondensasi serta dapat bentuk yang structural bagi kavitas (Ricardo, R. 2004) Penggunaan basis dengan tujuan sebagai insulator terhadap thermal shock tidak dilakukan pada semua restorasi logam, hal ini tergantung pada kedalaman kavitas atau ketebalan dentin yang tersisa (Clark J dalam Kadariani. 2001). Kavitas yang dalam yaitu ketebalan yang tersisa kurang dari 1 mm merupakan indikasi penggunaan basis, karena dentin yang tersisa tidak dapat bertindak sebagai insulator panas. Kavitas yang sedang ketebalan dentin yang tersisa kurang dari 2 mm tetapi lebih dari 1 mm memerlukan basis sebagai insulator terhadap thermal shock. Kavitas yang dangkal yaitu ketebalan yang tersisa 2 mm atau lebih di antara lantai kavitas dan pulpa, tidak diperlukan bahan basis karea dentin yang tersisa dapat memberikan insulator terhadap thermal shock (Clark J dalam Kadariani. 2001)

II.2.3 Liner dan Varnish Liner adalah bahan yang ditempatkan sebagai lapisan yang tipis dan fungsi 9

utamanya adlaah untuk memberikan penghalang bagi iritasi kimia,liner tidak berfungsi untuk memberikan penghalan bagi iritasi kimia, liner tidak berfungsi sebagai insulator terhadap thermal shock (Combe dalam Kadariani,2001). Varnish adalah rosin alami atau rosin sintetik yang dilarutkan dalam pelarut seperti eter atau kloroform yang dioleskan disekeliling kavitas. Pelarut menguap meninggalkan selapis tipis yang berfungsi untuk mengurangi mikroleakage yang terjadi di sekeliling restorasi. Varnish yang ditempatkan di bawah restorasi logam tidak efektif sebagai insolator panas meskipun bahan varnish merupakan penghantar panas yang rendah (Craig dalam Kadariani.2001) II.2.4 Pelindung Pulpa Semen berfungsi untuk penempatan restorasi, cavity liner dengan low strength base yang tidak mengiritasi pulpa. II.2.5 Bahan Restorasi Semen berfungsi sebagai bahan restorasi permanen maupun restorasi sementara.

II.3

Persyaratan Bahan Semen Kedokteran Gigi 1. Harus tidak berisfat racun serta tidak mengiritasi pulpa dan jaringan lainnya. 2. Tidak larut dalam saliva dan cairan lain yang dimasukkan ke dalam mulut. 3. Sifat- sifat mekanis harus memenuhi persyaratan untuk tujuan penggunaan bahan tersebut, misalnya semen untuk cavity lining haruslah menghasilkan kekuatan yang cukup dalam waktu cepat untuk memungkinkan bahan tambal dimasukkan ke dalam kavitet. 4. Perlindungan jaringan pulpa terhadap pengaruh bahan restorasi lainnya: a. Penghambat panas, lapisan semen diberi di bawah suatu restorasi besar yang terbuat dari bahan logam (misal amalgam) untuk melindungi pulpa terhadap perubahan suhu. b. Pelindung kimia, suatu semen haruslah dapat mencegah penetrasi zat kimia yang bersifat merusak dari bahan restorasi ke dalam pulpa. c. Penghambat arus listrik antara restorasi logam untuk mengurangi pengaruh

10

galvanis (disebabkan 2 arus yang berbeda pada gigi antagonis/bersebelahan dengan tumpatan 2 macam logam berbeda. 5. Sifat-sifat optis , untuk penyemenan suatu restorasi yang transulent (misal mahkota porselen) sifat-sifat optis bahan semen haruslah menyerupai sifat optis jaringan gigi. 6. Suatu semen sebaiknya bersifat merekat terhadap enamel dan dentin, dan terhadap alloy emas, porselen, dan akrilik, tetapi tidak terhadap instrument/alat-alat. 7. Semen haruslah bersifat bakteriostatis bila dimasukkan ke dalam kaviet yang masih mengandung sisa-sisa karies. 8. Semen harus mempunyai pengaruh yang tidak merusak pulpa. 9. Sifat-sifat rheology juga penting: adonan semen haruslah mempunyai viskositas rendah sehingga bisa didapatkan lapisan semen yang tipis dan waktu kerja yang cukup pada suhu mulut untuk memungkinkan pemasangan bahan restorasi.

II.4

Sifat dan Karakteristik Semen II.4.1 Keteblan dan Konsistensi Ketebalan semen sangat menentukan adaptasi restorasi dari gigi. Retensi juga dapat dipengaruhi oleh ketebalan semen. Ketebalan maksimum dari semen adalah 25 m. Semakin tebal konsistensi maka semakin besar juga ketebalan semen yang mengakibatkan restorasi kurang sempurna. Ketebalan semen bergantung pada ukuran partikel dari powder, konsentrasi powder dalam liquid, kekentalan liquid dan konsistensi dari semen. Konsistensi merupakan hal yang sangat utama dalam proses sementasi.

II.4.2 Kekentalan Konsistensi dari semen dapat ditentukan dengan mengukur kekentalan. Peningkatan akan suhu dan waktu telah menunjukkan peningkatan kekentalan atau viskositas dari beberapa jenis semen. Kenaikan viskositas / kekentalan yang terus menerus berbanding dengan waktu mendemonstrasikan perlunya pengerjaan dengan cepat setelah menyelesaikan proses pencampuran untuk mengambil keuntungan dari rendahnya kekentalan semen. Apabila tidak dilakukan dengan cepat maka akan terjadi peningkatan ketebalan semen sehingga menurunkan adaptasi restorasi pada gigi. 11

II.4.3 Setting Time Setting time merupakan factor penting lain selain viskositas atau kekentalan dari semen. Waktu yang cukup harus disediakan setelah proses pencampuran semen dilakukan agar hasil yang dihasilkan sesuai dengan tujuan digunakannya semen tersebut. Setting time merupakan waktu yang dibutuhkan mulai dari pengadukan hingga semen menjadi keras. Sedangkan working time adalah waktu yang dibutuhkan untuk mencapai konsistensi luting atau perekatan. Standar setting time menurut ANSI/ADA spesifikasi no 96, konsistensi perekatan / luting berkisar pada 2,5 menit hingga 8 menit pada suhu tubuh (37 derajat Celcius) dengan 60-90 detik pertama merupakan lama waktu yang dibutuhkan untuk pencampuran semen.

II.4.4 Kekuatan (Compressive Strength) ANSI/ADA spesifikasi no 96 menetapkan bahwa standar konsistensi luting dari semen kedokteran gigi harus menunjukkan minimum 24 jam compressive strength sebesar 70 Mpa.

II.4.5 Kelarutan Kelarutan dalam air dan cairan dalam mulut juga merupakan suatu faktor yang penting untuk dipertimbangkan dalam properti semen. Pada umumnya, water based cement memiliki kelarutan dalam air dan cairan dalam mulut lebih tinggi dibandingkan resin atau oil based cements.

12

13

II.5

Semen Sebagai Basis II.5.1 Pengertian Semen Sebagai Basis Basis adalah lapisan semen yang ditempatkan di bawah restorasi permanen untuk memacu perbaikan dari pulpa yang rusak dan melindunginya dari kerusakan. Kerusakan itu bisa dari thermal shock bila gigi direstorasi dengan bahan logam dan kerusakan karena iritasi kimia.

II.5.2 Fungsi Semen Sebagai Basis Basis berfungsi menahan tekanan selama proses kondensasi serta dapat bentuk yang structural bagi kavitas (Ricardo, R. 2004)

II.5.3 Penggunaan Semen Sebagai Basis Penggunaan basis dengan tujuan sebagai insulator terhadap thermal shock tidak dilakukan pada semua restorasi logam, hal ini tergantung pada kedalaman kavitas atau ketebalan dentin yang tersisa (Clark J dalam Kadariani. 2001).

14

Kavitas yang dalam yaitu ketebalan yang tersisa kurang dari 1 mm merupakan indikasi penggunaan basis, karena dentin yang tersisa tidak dapat bertindak sebagai insulator panas. Kavitas yang sedang ketebalan dentin yang tersisa kurang dari 2 mm tetapi lebih dari 1 mm memerlukan basis sebagai insulator terhadap thermal shock. Kavitas yang dangkal yaitu ketebalan yang tersisa 2 mm atau lebih di antara lantai kavitas dan pulpa, tidak diperlukan bahan basis karea dentin yang tersisa dapat memberikan insulator terhadap thermal shock (Clark J dalam Kadariani. 2001) II.5.4 Syarat Semen Sebagai Basis 1. Tidak mengiritasi pulpas dan dapat merangsang pembentukan dentin sekunder 2. Compressive strength yang tinggi 3. Solubility yang rendah

II.6

Klasifikasi Bahan Semen II.6.1 Berdasarkan Penggunaan

15

16

II.6.2 Berdasarkan Komponen Utama 1. Water Based Cement Glass Ionomer Cement Hybrid Ionomer Cement Zinc Polycarboxylate Cement Zinc Phosphate Cement

2. Oil Based Cements Zinc Oxide Eugenol Cement

3. Resin Based Product II.7 Esthetic Resin Cement Adhesive Resin Cement Self Adhesive Resin Cement Temporary Resin Cement Compomer Cement

Sifat dan Karakteristik, Cara Manipulasi, Komposisi, Reaksi Setting, Setting Time

Masing-Masing Bahan II.7.1 Water Based Cement

II.7.1.1 Semen Glass Ionomer

17

Semen ini memiliki kaitan dengan semen silikat dan semen polikarboksilat (atau polyacrylate), mengambil beberapa sifat dari kedua semen tersebut. Nama lain untuk semen ini adalah ASPA yang berasal dari Alumino Silicate Polyacrylic Acid. Semen ini tahan terhadap asam untuk mencegah karies sekunder. Mempunyai ikatan kimiawi yaitu ikatan dengan email dan dentin. Sedangkan ikatan mekanik adalah ikatan dengan komposit. a. Komposisi Polimer : formula aslinya terdiri dari larutan asam akrilik / co-polymer asam itaconic dalam 45-50 % air (Appendix III no 21) distabilisasi dengan 5 % asam tartar untuk mencegah pengentalan dan pembentukan gel sewaktu penyimpanan (lih. Gambar 18.1). seperti halnya pada semen polikarbiksilat banyak produk dewasa ini yang mengandung polimer dalam bentuk padat. Banyak ynag tersedia di pasar adalah berupa campuran keramik dan partikel polimer. Beberapa produk mengandung poly(maleic acid) sebagai pengganti kopolimer asam akrilik Puder keramik : bahan ini serupa dengan yang terdapat pada semen silikat. Dihasilkan dengan cara pembauran quartz dan alumina dalam suatu flux fluorite/cryolite/aluminium fosfat pada suhu 1000-1300 derajat celcius, campuran ini lalu dikejutkan/quenching sehingga membentuk kaca yang opal. Kaca silikat ini hanya dapat bereaksi dengan asam keras seperti asam fosfor Untuk mendapatkan kecepatan reaksi yang baik dengan asam lebih lemah seperti asam polyacrilic, gelas dibuat lebih basa dengan meningkatkan ratio Al2O3/SiO2 pada campuran.

b. Setting a) Pada pencampuran puder dan cairan ion-ion kalsium dan aluminium terambil dari permukaan partikel puder b) Ca2+ dan Al3+ secara ion ber cross link dengan rantai polyacrilat menyebabkan semen berubah jadi gel, set dan mengeras (lihat gambar18.2)

18

c. Struktur bahan setelah set Bahan yang telah set terdiri dari partikel gelas opal dilapisi oleh suatu gel silica dan tertanam pada matrik logam polyacrylate

19

d. Sifat-sifat Semen ini mengambil beberapa sifat semen silikat terutama dalma hal kekuatan, translusensi, dan kandungan fluoride; dari segi ini semen ini lebih unggul dari semen jenis zinc oksida Semen glass ionomer juga mempunyai sifat adhesive seperti semen zinc polikarboksilat

e. Pemakaian Semen ini dipergunakan untuk : Tambahan kavitet yang ditimbulkan oleh erosi dan abrasi (tanpa dilakukan preparasi kavitet) Sebagai tambalan fissure Sebagai lining semen, misal semen glassionomer dapat dietch dengan asam fosfor (gambar 18.3). semen yang dietch ini dapat merekatkan resin komposit pada dentin oleh karena terbentuknya ikatan mikromekanis antara komposit dan semen Sebagai bahan restorasi gigi decidui Sebagai bahan reparasi sekeliling pinggir restorasi lama Sebagai luting semen, terutama pada pemakaian dengan restorasi yang diberi tin-plate

20

f. Manipulasi Ambil serbuk 1 sendok takar peres, letakkan di atas paper pad. Untuk memperoleh takaran yang akurat, ketuk ringan botol powder pada telapak tangan. Jangan dikocok atau dibalik. Ukur cairan 1 tetes penuh, teteskan di dekat serbuk di atas paper pad. Pegang botol cairan secara vertical dan tekan ringan. Segera tuutp kembali botol yang telah digunakan. Satu bagian serbuk semen ditarik kea rah cairan. Aduk 1 bagian serbuk dengan cairan selama 10 detik. Posisi spatula sejajar dengan permukaan glass lab. Masukkan 1 bagian serbuk sisanya ke dalam adukan. Aduk keseluruhan bahan dalam waktu 15-20 detik (total waktu pengadukan 30 detik) hingga adonan menjadi kental, permukaan halus dan mengkilap/glossy.

II.7.1.2 Resin Modified Glass Ionomer Cement Self cured dan light cured resin modified glass ionomer atau hybrid ionomers tersedia dalam bentuk serbuk-cairan, serbuk-serbuk, atau unit uncapsulated unruk semen. Resin modified glass ionomers juga digunakan untuk material restorasi. a. Komposisi Serbuk self cured resin modified glass ionomer cement berisi sebuah radiopaque, fluoroaluminosilicate glass dan sebuah microencapsulated potassium persulfate dan ascorbic acid catalyst sistem. Cairannya adalah sebuah larutan aquaeous asam polycarboxylic dimodifikasi dengan golongan pendant methacrylate. Ini juga mengandung 2-hydroxyethylmethacrylate (HEMA) dan asam tartar. Semen self cured yang lain mengandung sebuah campuran

21

fluoroaluminosilicate dan borosilicate glass pada serbuknya. Cairannya adalah monomer complex berisi golongan asam carboxylic yang dapat mengalami reaksi asam basa dengan golongan glass dan vinyl yang akan polimerisasi ketika reaksi kimia aktif. Suatu light cured resin modified glass ionomer cement mengandung fluoroaluminosilicate glass pada serbuk dan kopolimer acrylic dan asam maleic, HEMA, air, camphorquinone, dan sebuah activator pada cairan.

b. Reaksi setting Reaksi settingnya terdiri dari dua mekanisme berbeda. Yang pertama adalah reaksi asam basa. Mekanisme yang kedua adalah reaksi polimerisasi light cured atau self cured golongan pendant methacrylate. Oleh karena itu, dua tipe struktur tooth bonding yang terjadi adalah ikatan ion dan ikatan hybrid layer.

c. Manipulasi Struktur serbuk halus sebelum dikeluarkan. Cairan dikeluarkan dari penyimpanan pada botol kecil secara vertical untuk pengadukan. Perbandingannya untuk serbuk adalah 1,6 g sedangkan untuk cairan 1,0 g, dan serbuk dicampurkan ke cairan selama 30 detik untuk memperoleh konsistensi yang lengket. Working time selama 2,5 menit. Semen ini untuk kebersihan dan gigi kering yang rapuh. Beberapa produk digunakan untuk meningkatkan lapisan bonding pada dentin. Tidak diperlukan pelapisan. HEMA diketahui kontak alergi; oleh karena itu diperlukan penggunaan sarung tangan dan teknik tidak memegang.

d. Sifat Syarat untuk light active cements yaitu water based dan yang ditentukan oleh

22

reaksi perkalian termasuk reaksi asam basa dan polimerisasi (tipe I) dan oleh semen yang ditentukan hanya setelah light activation (tipe II). Sifat untuk liners dan basis dan restorasi ada pada table 20-5. Compressive dan tensile strengths untuk resin modified glass ionomer cements (lihat table 20-2). Untuk kekerasan lebih tinggi dari semen water based lainnya tapi lebih rendah dari semen komposit. Range bond strength untuk membasahi dentin dari 10 sampai 14 MPa dan lebih tinggi daripada kebanyakan water based cements. Resin modified glass ionomer cements mempunyai daya larut yang rendah ketika dites dengan asam lactic erosion. Water sorption lebih tinggi daripada untuk resin cements. Baru-baru ini beberapa resin modified glass ionomer cements telah dimodifikasi untuk mempunyai water sorption yang rendah. Pelepasan fluoride dan kemampuan pengisian sama dengan glass ionomer cements. pH awal sekitar 3,5 dan terus meningkat. Pengalaman klinis mengindikasi sensitivitas minimal post-operative.

e. Penggunaan Self cured resin modified glass ionomer cements ditunjukkan untuk semen permanen dari mahkota logam ceramic; bridges; inlay logam, onlay, dan crown; post cement; dan luting untuk peralatan orthodontic. Penggunaan tambahan termasuk adhesive liners untuk amalgam, basis, restorasi sementara, dan cementation untuk spesifik restorasi ceramic. Light cured resin modified glass ionomer cements digunakan terutama untuk liners dan basis. Produk one light cured direkomendasikan untuk melangsungkan bonding kawat orthodontic.

23

II.7.1.3 Zinc Polycarboxylate Cement Semen ini di temukan beberapa tahun yang lalu dan dinyatakan dapat merekat pada bagian tertentu gigi. a. Komposisi Sebagaimana formula aslinya: a. Puder terdiri terutama dari zinc oksida, meskipun kemungkinan magnesium oksida juga terdapat dalam jumlah yang kecil b. Cairannya merupakan cairan asam polyacrylic dalam 40% air, dengan berat molekul rata-rata antara 20.000 dan 50.000. b. Variasi: a. Beberapa produk tersedia dengan dua botol cairan dengan viskositas yang berlainan; cairan yang lebih encer berguna untuk penyemenan sedangkan cairan yang lebih kental dipakai untuk cavity lining. Perbedaan viskositas dapat dicapai dengan; 1. Perbedaan berat molekul; salah satu perusahaan mengeluarkan produksinya dengan dua macam cairan masing-masing berisi 40-42% asam poliaklirik, tetapi dengan berat molekul yang satu kira-kira 22.000 dan lainnya dengan berat 50.000 2. Perbedaan dalam konsentrasi contohnya, dua cairan asam poliakrilik dengan kadar sekitar 32% dan 42%, keduanya dengan berat molekul yang sama kirakira 50.000

24

b. Banyak jenis semen yang mengandung asam polyacrylic di dalam pudernya dalam jumlah sekitar 15-18%. Cairan untuk jenis semen ini mengandung sekitar 95% air dengan pH 4,2-4,5 salah satu produk ini tersedia dalam kapssul untuk memudahkan pengadonan mekanis c. Bahan lain yang juga tersedia dalam kapsul mengandung kira-kira 43% alumina dalam pudernya d. Ada produk mengandung polimer dengan struktur yang sedikit berbeda dengan asam prolia krilik e. Stannous fluorida terkandung dlam salah satu semenlainnya c.Manipulasi 1. Larutan asam poliakrilik lebih kental daripada cairan bahan semen lainnya. Ini memudahkan pengadonan bahan tsb. 2. Bila semen ini di pergunakan dengan maksud untuk mendapatkan adhesi yang kuat terhadap enamel dan dentin, maka penting di perhatikan agar permukaan gigi tersebut bersih dan bebas dari saliva 3. Untuk mencegah hasil adhesi yang kurang baik maka semen hendaknya dimasukkan ke dalam gigi selekas mungkin setelah pengadonan. Apabila adonan semen sudah mulai mengeras sewaktu manipulasi, sabaiknya jangan dipergunakan. Terjadi peningkatan viskositas semen secara kontinu selama manipulasi bahan. 4. Semen polikarbosilat dapat merekat pada instrument terutama yang terbuat dari stainless steel. Oleh karena itu: 1. Alcohol dapat dipergunakan sebagai bahan untuk membersihkan spatel setelah pengadonan 2. Instrument hendaknya dibersihkan sebelum bahan semen mengeras padanya 3. Bila semen sudah mengeras dan lengket natrium hidroksida yang mendidih pada spatel, masih dapat

dibersihakan dengan mengoreknya. Sisanya dapat dibersihkan dengan larutan

25

d. Reaksi setting Reaksi ini juga meliputi terbentuknya suatu garam zinc poliakriliat. Bahan yang telah set merupakan suatu struktur inti yang mengandung sejumlah besar zinc oksida yang tidak bereaksi. e. Waktu Setting a. Ini tergantung pada komposisidan metoda pembuatan puder dan cairan b. Waktu setting yang lebih cepat dapat dicapai pada suhu yang lebih tinggi f. Sifat-sifat adhesi Tensile bond strength berbagai semen dimuat dalam table 17.2 perlu dicatat hal-hal berikut ini: a. Dengan kondisi manipulasi yang ideal adhesi polikarboksilat terhadap permukaan enamel yang kering dan bersih lebih besar dari pada bahan semen lainnya. Dalam beberapa percobaan pengukuran tensile bond strength diperoleh hasil bahwa daerah semen terlebih dahulu putus sewaktu diberi beban tension daripada terjadinya kegagalan pada ikatan semen-enamel b. Pembahasan permukaan enamel dengan aquadest mempunyai pengaruh yang kecil terhadap bond strength. Hal ini dapat diduga karena cairan semen adalah merupakanlarutan air c. Hadirnya saliva mengurangi bond strength terhadap enamel d. Kelihatannya polikarboksilat merekat lebih baik pada permukaan yang halus daripada terhadap permukaan yang kasar. Hal ini berlawanan denga semen zinc fosfat dimana permukaan akan membantu memperbaiki kesalingikatan e. Daya rekat terhadap dentin tidak sebaik terhadap enamel f. Bond antara semen polikarbosilat dengan dentin juga terpengaruh oleh adanya saliva

g. Semen tidak merekat dengan baik terhadap ethas atau porselen. Telah ditemukan teknik penyepuhan logam restorasi dengan timah untuk meningkatkan bonding semen dengan bahan tersebut h. Adhesi terhadap logam tahan karat (stainless steel) sangat baik. Oleh karena itu semen ini dipengaruhi pada penyemenan alat orthodonsia fixed.

26

Table 17.2 : Daya adhesi semen

g. Sifat sifat lainnya a. Dari pengalaman di duga bahwa semen ini mempunyai pengaruh iritasi yang sangat kecil terhadap pulpa b. Sifat-sifat kimia, semen ini lebih mudah larut dari bahan zinc phosphat. Beberapa produk mungkin juga mengisap air sehingga dapat menyebabkan bahan menjadi lunak dan menyerupai gel c. Semen zinc polikarbosilat hamper sama kuat dengan semen phosphat dalam kompressi dan lebih kuat dari semen phosphate dalam tension d. Dari bentuk semen ini, kemungkinan mempunyai sifat insulator paras yang baik e. Semen yang telah set sangat opaque karena mengandung sejumlah besar zinc oksida yang tidak bereaksi f. Sifat-sifat rheologi sama dengan semen zinc phosphate

27

II.7.1.4 Zinc Phosphat Cement a. Komposisi: a. Puder : 1. Konstitusi utama adalah zinc oksida 2. Dapat dijumpai magnesium oksida sampai sekitar 10% 3. Kadang-kadang terdapat sejumlah kecil oksid lainnya atau garam logam (misalnya fluorida) b. Cairan : Berupa larutan asam fosfor dalam air (sekitar 30s/d 40% air). Juga sering terdapat zinc dan/atau alumunium fosfat yang terbentuk dari larutnya zinc oksida dan/atau alumunium hidroksida di dalam cairan. b. Manipulasi 1. Ukur serbuk semen 1 sendok takar peres, kemudian letakkan di atas plat kaca dan dibagi menjadi 3 bagian yang sama. Untuk memperoleh takaran yang akurat. Ketuk ringan botol powder pada telapak tangan. Jangan dikocok atau di balik. Teteskan 3 tets cairan di sebelah serbuk dengan pipet botol yang telah disediakan. Pegang botol cairan secara vertical dan tekan ringan.segera tutup kembali botol yang telah di gunakan. 2. Satu bagian sermen di tarik kea rah liquid kemudian di aduk menggunakan spatula semen dengan gerakan melingkar yang luas diatas plat kaca selama 30 detik. Posisi spatula sejajar dengan permukaan glass lab 2 bagian serbuk berikutnya ditambahkan satu persatu dan diaduk dengan cara yang sama hingga homogeny dan didapatkan konsistensi yang dikehendaki sebagai luting cement, yaitu campuran dapat mengalir apabila di tekan dengan menggunakan spatula semen dan apabila diangkat dengan spatula akan ikut terangkat tnpa jatuh

28

dan meleleh. Proses pencampuran seluruh serbuk dan cairan hingga keadaan homogen harus sudah diselesaikan dalam waktu maksimal 2 menit. 3. Konsistensi: semakin kuat adonan semakin kuat hasil campuran. Maka untuk keperluan cavity lining hendaknya digunakan adonan yang kental. Untuk tujuan penyemenan dibutuhkan adonan yang encer sehingga memungkinkan semen mengalir sewaktu restorasi di pasangakan. 4. Perbandingan: pada umumnya tidak dilakukan penimbangan puder dan cairan, meskipun demikian harus diusahakan agar diperoleh perbandingan puder dengan cairan yang konsisten untuk tujuan pemakaian tertentu. Harus dihindari adonan yang terlalu encer karena selain mempengaruhi kekuatan semen juga mempunyai pH rendah serta lebih mudah larut. 5. Untuk memperpanjang waktu kerja, pengadonan dilakukan pada glass dingin puder di tambahkan ke cairan sedikit demi sedikit dan selsai dalam waktu 1 hingga 1,5 menit. 6. Cairan disimpan dalam botol yang tertutup rapat: hilangnya air dari cairan akan menurunkan pH dan memperlambat waktu setting. Botol cairan yang telah berawan oleh karena kehilangan air hendaknya jangan di pergunakan lagi. 7. Komposisi puder serupa dengan bahan semen lainnya (misalnya semen zinc oksideugenol), tetapi setiap puder hendaknya dipergunakan hanya dengan cairan yang disiapkan untuknya agar terjamin waktu setting yang tepat dan sifat-sifat lainnya. 8. Penyemenan; kenaikan suhu meningkatkan mencepatkan reaksi semen. Jadi semen mengeras lebeih cepet dari suhu mulut dari pada suhu kamar.olek karena itu semen hendaklah diberi lebih dahulu pada inlay sebelum diberikan oleh prapiet preparasi.bila dilakukan sebaliknya, maka semen yang didalam mulut mungkin sudah mulai mengeras sebelum restorasi di pasang. c. Reaksi setting Permukaan partiket zinc oksida bereaksi dengan asam phospormenghasilkan suatu phosphate yang tidak larut. Magnesium oksida akan bereaksi dengan cara yang sama. Hasil

29

akir semen yang telah set adalah heterogen terdiri dari inti partikel zinc oksida yang tidak bereaksi dikelilingi oleh lapisan zinc phosphate. Selama setting dapat terjadi; 1. Pengeluaran panas, karna reaksi bersifat eksotermis. 2. Pengerutan/kontraksi d. Waktu setting Ini tergantung pada: a. Puder. Ini dihasilkan secara komersial biasanya dengan cara memanaskan bahan sampai diatas 1000C sehingga terjadi granulasi oleh karena proses sintesa. Selanjutnya padatan digerus menjadi puder yang halus. Kecepatan reaksi puder dengan cairan tergantung pada: 1. Suhu sampai dimana puder telah dipanaskan; suhu yang lebih tinggi mengurangi reaktivitas puder 2. Ukuran partikel setelah penggerusan, partikel puder yang lebih halus bereaksi lebih cepat karena mempunyai lebih luas perukaan yang terbuka terhadap cairan.

b. Cairan. Bahan perantara yang ditambahkan memperlambat kecepatan reaksi dan menambah waktu kerja

c. Waktu setting juga tergantung pada cara manipulasi. Empat factor berikut ini akan mempercepat reaksi setting reaksi: 1. Perbandingan takaran puder dan cairan yang tinggi 2. Penambahan puder ke cairan secara cepat 3. Terdapatnya kontaminasi

30

4. Suhu yang lebih tinggi e. Sifat-sifat a. Pengaruh terhadap pulpa. Semen semen yang baru dicampur mempunyai pH sekitar 1,6 sampai 3,6. Selama setting ph akan naik dan mencapai netral dalam waktu satu hingga dua hari. Adonan yang lebih encer mempunyai pH lebih rendah dan membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai netral. Dapat timbul reaksi pulpa , tetapi ini dapat dikurangi dengan melindunginnya dengan salah satu cara berikut: 1. Zinc oksid eugenol 2. Kalsium hydroksida 3. Suatu cavity varnish b. Sifat-sifat kimia. Kelarutan semen yang telah set tergantung pada perbandingan puder/cairan. Suatu adonan yang lebih encer akan lebih mudah larut. Semen larut sangat lambat pada aquadest tetapi lebih cepat pada pH dengan larutan rendah. c. Sifat-sifat mekanis. Semen ini lebih kuat dari semen zinc oksid-eugenol tetapi tidak sekuat semen siliko-fosfat d. Perlindungan terhadap pulpa. Phosphate adalah bahan isolator panas yang baik dan diduga cukup efektif dalam mengurangi pengaruh galvanis.

e. Sifat optis. Semen yang telah set adalah opaque f. Adhesi. Semen ini tidak membentuk ikatan kimia dengan enamel atau dentin. Retensi yang dihasilkan berupa gaya saling ikat mekanis antara semen yang telah set dengankekasaran permukaan kavitet dan bahan restorasi. g. Sifat-sifat rheologi. Bahan semen yang belum set menunjukkan sifat-sifat yang mendekati Newtonian dengan viskositas sekitar 120Nsm . kurva viskositas

waktu tidak menunjukkan lembah horizontal yang sebanding dengan waktu kerja.

31

h. Ketebalan film. Ketebalan film kebanyakan bahan ini kurang dari 40m, dan dapat sampai 15m. sifat ini aantara lain tergantung pada ukuran partikel puder dan

besarnya perubahan ukuran ini selama setting.

Gambar17.1: viskositas (a) zinc fosfat,(b) semen zinc poilikarbosilat sebagai fungsi dari kecepatan rotasi suatu spindle viscometer. Viskositas diukur pada suhu 25C, 45 detiksetelah pengadonan

Gambar 17.2 : polikarbosilat

peningkatan viskositas dengan waktu (a) zinc fosfat (b) semen zinc

II.7.2 Oil Based Cement

32

II.7.2.1 Zinc Oxide Eugenol Cement a. Komposisi : A. Powder 1. Zink oksida 2. Magnesium oksida 3. Zink asetat B. Liquid 1. Eugenol 2. Minyak olive 3. Kadang kadang diberi asam asetat sebagai akselerator b. Manipulasi : Semen ini dicampur dengan cara menambakan sejumlah liquid pada powder, sehingga diperoleh konsistensi yang kental dengan perbandingan dan 1/6 (satuan berat). Perbandingan ini akan mengahasilkan semen dengan sifat sifat spatula logam yang tahan karat. c. Reaksi Setting : Dalam pencampuran liquid dengan powder , akan terjadi : 1. Reaksi Kimia (membentuk senyawa zink eugenolate) 2. Absorbsi Engenol oleh zink oksida Ada faktor faktor lain yang perlu diperhatikann: 1. Reaksi setting antara zink oksida murni dengan eugenol murni tidak akanberlangsung tanpa adanya air. Jadi suatu campuran zink oksida dan eugenol tanpa diberi suatu akselerator akan dapat disimpan beberapa hari pada desicciator tanpa terjadi banyak perubahan 2. Bahan yang telah set mengandung beberapa zink oksida dan eugeol yang tidak bereaksi d. Waktu setting : Setting time bergantung pada : 1. Powder yang dikehendaki. Pencampuran dapat dilakukan pada glass slab tipis dan menggunakan

33

2. Metode pengadaannya 3. Ukuran partikelnya (powder halus mempunyai permukaan terbuka yang lebih luas terhadap eugenol sehingga akan bereaksi lebih cepat) 4. Bahan akselerator yang ditambahkan 5. Perbandingan Powder dengan Liquid (bahan yang kental lebih cepat setting) 6. adanya kontaminasi saat pencampuran (saat ditambah air akan mempercepat reaksi ) 7. Peningkatan suhu menyebabkan setting time semakin cepat e. Sifat : 1. Pengaruhnya terhadap pulpa sangat kecil,sehingga bahan ini dianjurkan untuk dipakai pada cavitet dalam yang dekat dengan pulpa 2. Sifat sifat kimia, kelarutan semen ini dalam air cukup tinggi, termasukyang tertinggi diantara semua bahan semen gigi, hal ini terutama dikarenakan pelepasan eugenol 3. Sifat sifat mekanis, sifat mekanis semen ini terlemah diantara semua semen gigi (kecuali kalsium hidroksida) 4. Perlindungan terhadap pulpa, (semen ini mempunyai sifat penghantar panas yang rendah ; dapat melindungi pulpa terhadap asam phospor yang berasal dari semen fosfat atau silikat; berlaku sebagai penghambat arus listrik) 5. Sifat sifat optis, semen ini sangat opaque 6. Adhesi, semen ini tidak merekat terhadap enamel dan dentin. Ini merupakan alasan kenapa bahan ini tidak serig digunakan sebagai bahan semen permanen untuk restorasi 7. Semen ini bersifat bakteriostatis dan obtudent II.7.3 Resin Based Product

II.7.3.1Esthetic Resin Based Cement Esthetic resin based cement adalah pewarnaan gigi atau bahan resin yang tembus cahaya, terdapat beberapa bahan yang biasa digunakan untuk mengikat bahan keramik lain dan penambalan komposit tidak langsung. Jenis bahan ini membutuhkan

34

bahan pengikat untuk adhesi ke struktur gigi dan dan memisah struktur utama untuk mengikat bahan keramik.

a. Komposisi dan reaksi Esthetic resin cement terdiri dari bahan dimethacrylate resin and glass filter seperti bahan penguat yang sudah dijelaskan sebelumnya. Bahan ini ringan atau bersifat menyembuhkan dan tergantung cara pengaplikasiannya. Reasi berupa light and dual pure current resin. b. Sifat Esthetic resin cement memiliki tingkat kekuatan sedang sampai kuat dan ketebalan film yang rendah. Memiliki sifat bonding strenght yang tinggi pada struktur gigi dan keramik. c. Manipulasi Ikatan keramik dan restorasi komposit tidak langsung dilakukan tindakan di permukaan gigi. Gigi diberi goresan dan ikatan di aplikasikan disana. Perbaikan keramik menggunakan hydrofluoric acid gel atau sandblasted dengan ketebalan 50mm kemuadian baru diaplikasikan silane

II.7.3.2 Adhesive Resin Cement Adhesive resin cement digunakan untuk mengikat bahan allumunium dan keramik di dalam suatu proses restorasi kecuali veneers, implan mahkota gigi dan jembatan dan restorasi resin tidak langsung. Bahan semen ini membutuhkan pemisahan bahan utama untuk mengikat di gigi, allumunium atau bahan keramik.

a. Komposisi dan Reaksi Adhesive resin cement terdiri dari bahan dimethacrylate resin dan glass filler. 35

Merupakan jenis dual or self cured resin. Semen jenis ini terdiri dari bahan adhesive monomers yang mengikat dengan baik pada bahan allumunium b. Sifat Adhesive resin cemen memiliki difat radiopaque dan memiliki ketebalan film yang rendah. Semen ini memiliki karakteristik untuk pengerjaan cepat dan memiliki kekuatan medium to high. Kekuatan ikatan adhesive resin cement ke struktur gigi cukup tinggi, hingga (>20MPa) c. Manipulasi Ikatan keramik dan restorasi komposit tidak langsung dibutuhkan tindakan di permukaan gigi dan bahan bahan restorasi. Bahan pengikat di aplikasikan ke gigi. Bahan restorasi keramik dioleskan dengan hydrofuoric acid gel atau sandblasted dengan 50mm alumina dan pengaplikasian silane

II.7.3.3 Self Adhesive Resin Cement Self adhesive resin cement digunakan untuk sebagai bonding alloy, membatasi ikatan utama ke gigi, allumunium atau bahan keramik.

a. Komposisi dan Reaksi Self adhesive resin cement terdiri dari bahan diacrylate resin dengan acidic dan adhesive group dan glass filler. Jenis semen ini merupakan jenis dual atau self cured resin. Reaksinya berupa self pure resin. b. Sifat Self adhesive resin semen di aplikasikan ke struktur gigi dan material lain dengan tipe kekuatan low to medium bod strength atau kekuatan yg cukup rendah. Keseluruhan jenis semen ini tidak seberapa kuat dari jenis esthetic dan adhesive resin cement. c. Manipulasi

36

Self adhesive resin cement kebanyakan produknya merupakan bahan pasta dengan menggunakan alat pencampur automix dispensers

II.7.3.4 Temporary Resin Cement Temporary resin cement digunakan untuk penyemenan sementara mahkota gigi dan penyemenan penambalan sementara. Temporary resin cement dapat mengurangi masalah yang sering terjadi yaitu kontaminasi gigi oleh eugeno dan bahan oil based cement ketika proses penyemenan permanen.

a. Komposisi dan Reaksi Temporary resin cement terdiri dari bahan dimethacrylate resin dan radiopaque glass filler, dan kebanyakan merupakan jenis self cured. Reaksinya berupa self cure resin. b. Sifat Temporary resin cement biasanya mudah di campurkan dan dibersihkan dan memiliki sifat kekuatan low to medium compressive strength. Kekuatan ikatan semen ini harus di seimbangkan agar memadai untuk dilepas untuk dipasangkan restorasi permanen. c. Manipulation Temporary resin cement merupakan jenis pasta yang pemasangannya tidak memerlukan bonding agent. Biasanya produknya sudah merupakan produk pasta yang sudah dicampur menggunakan automix dispenser.

II.7.3.5 Compomer cement Compomer cement merupakan jenis semen yang digunakan untuk penyemenan restorasi bahan allumunium dan keramik besi. Penyemenan sederhana merupakan kontra indikasi dari semua jenis keramik, mahkota, inlays, onlays dan veneers. Semen jenis ini tidak bisa digunakan sebagai pengisian bahan material 37

a. Komposisi Bahan bubuk semen ini merupakan terdiri dari strontium alumunium fluorosilicate glass, sodium flouride dan merupakan jenis self cured dan light cured. Bahan cairnya merupakan terdiri dari polymerizable methacrylate-carboxylic acid monomer, multifunctional acrylate-phosphate monomer, diacrylate monomer, dan air. b. Sifat Compomer semen digunakan untuk tingkat retensi yang tinggi. Kekuatan bonding nya sekitar (5.3 MPa) ke gigi, dan juga memiliki tingkat compressive strength, flexural strength tinggi dan fracture toughness c. Manipulasi Compomer cement sudah tersedia dalam bentuk pasta pasta yang dicampur dengan menggunakan automixing device. Gigi dapat disemen kering tetapi tidak mengeringkan gigi. Dengan bahan bubuk dan cairan, bahan bubuk diletakkan dulu sebelum dicampurkan rasio perbandingannya adah 2:2. Pencampurannya membutuhkan waktu 30 detik. Campurannya kemudian diletakkan di mahkota gigi.

II.8

Bahan Tumpatan Komposit Pengertian dari komposit adalah suatu bahan yang terdiri dari dua atau lebih komponen yang mempunyai sifat kimia berbeda, dimana kedua bahan tersebut dapat berikatan satu sama lain sehingga diperoleh hasil akhir yang lebih baik. Resin komposit adalah suatu bahan tumpatan yang terdiri dari polimer ditambah dengan bahan pengisi keramik. Dalam pegertian lain resin komposit dapat diartikan merupakan resin akrilik yang telah ditambah dengan bahan lain seperti bubuk quarts untuk membentuk struktur komposit. Bahan restorasi ini mempunyai estetik yang sangat baik dan paling sering digunakan untuk merestorasi gigi anterior. Namun penggunaan resin komposit sebagai bahan restorasi gigi posterior juga berkembang sangat pesat karena keinginan pasien untuk mendapatkan restorasi yang sewarna dengan gigi. Bahan restorasi komposit memiliki kemampuan perlekatan yang kuat, restorasi resin komposit menghasilkan ikatan yang baik terhadap permukaan enamel atau dentin dan mempunyai warna restorasi yang

38

sangat estetik dan memuaskan. Bahan restorasi resin komposit pertama kali ditemukan pada tahun 1951 oleh Knock dan Glenn. Sejak saat itu, bahan restorasi resin komposit terus berkembang hingga sekarang. Dan pada tahun 1962, Bowen mengembangkannya dengan menambahkan bahan bisphenol glycidyl dimethacrylate (bis-GMA) yang berperan dalam menguatkan ikatan kimia antara partikel pengisi resin komposit. Sampai saat ini, semua jenis resin komposit telah mengandung bis-GMA. Resin komposit mempunyai komposisi sebagai berikut: a) Bahan utama/Matriks resin b) Filler c) Coupling agent d) Penghambat polimerisasi e) Penyerap UV f) Opacifier g) Pigmen warna (Note: Komposisi utama resin komposit adalah bahan utama/ matriks resin, filler/ pengisi, dan coupling agent) Dalam menggunakan bahan komposit, harus dietsa terlebih dahulu yang kemudian diikuti dengan proses irigasi dan diisolasi kemudian barulah bahan komposti diletakkan. Setelah itu di beri light curing untuk proses polimerisasi selama 20-40 detik. Resin komposit cukup kuat untuk digunakan pada tambalan gigi posterior dan resin komposit juga tidak berbahaya seperti amalgam yang dapat menyebabkan toksisitas merkuri kepada pasien. Selain itu, warnanya yang sewarna gigi menyebabkan resin komposit digunakan untuk tujuan estetik Walaupun warna resin komposit sewarna gigi, tapi bahan ini dapat berubah warna selama pemakaian. Selain itu dapat juga terjadi pengerutan. Pengerutan biasanya akan terjadi dan menyebabkan perubahan warna pada marginal tambalan. Komposit dengan 39

filler berukuran kecil dapat dipergunakan sehingga 9 tahun, lebih lekas rusak dibandingkan dengan tambalan amalgam. Bentuk dan permukaan restorasi resin komposit dapat berubah-ubah sepanjang waktu. Hal ini akan mempengaruhi sifat mekanis resin komposit tersebut. Proses perubahan tersebut dikenal dengan istilah degradasi resin komposit. Degradasi resin komposit adalah hilang atau lepasnya struktur kimia resin komposit seperti Bis-GMA yang disebabkan oleh beberapa proses. Sifat mekanis resin komposit tidak hanya dipengaruhi oleh struktur kimia yang dikandungnya, tetapi juga dipengaruhi oleh kondisi lingkungan mulut seperti perubahan pH dan kelembaban rongga mulut Ada beberapa keadaan yang tidak dapat ditoleransi oleh bahan resin komposit. Salah satunya adalah daerah operasi yang sulit dikontrol kelembapannya sehingga dapat mengganggu perlekatan bahan tersebut dengan struktur gigi yang dapat menimbulkan kebocoran pada tepi restorasi dan memicu terjadinya karies sekunder

II.9 Peran dari Semen GIC Sebagai Basis pada Tumpatan Komposit Resin komposit adalah bahan yang bersifat Tidak mudah larut, elastis, tidak peka terhadap dehidrasi, meningkatkan ekspans termal, tidak mahal dan relatif murah untuk dimanipulasi. Tetapi komposit tidak mengikat struktur gigi dengan efektif dan menunjukkan kurangnya flourid yang dikeluarkan, sehingga dapat memicu karies sekunder. Maka, komposit membutuhkan agen dentin bonding untuk adhesi. Keunggulan GIC sebagai basis pada tumpatan komposit : 1. Sifat GIC sangat mirip dengan sifat ionomer kaca tradisional (semen silikat) yaitu memiliki silika, alumina, dan kalsium fluoride, yang ketika dilakukan pencampuran dengan liquid, flouride akan dilepaskan dari silikat dan semen lain yang mengandung flouride ke dalam media berair dalam jumlah yang kecil tetapi untuk masa waktu yang tak terbatas. Pelepasan flouride ini diduga berlangsung sepanjang masa. Flourida berperan untuk menghambat demineralisasi melalui pembentukan fase tahan asam dan meningkatkan remineralisasi email yang karies dan belum berlubang. Flourida juga menghambat metabolisme karbohidrat oleh mikroflora plak asidogenik. Ion Fluor yang dilepas oleh GIC dapat mencegah terjadinya karies sekunder. 2. GIC membentuk ikatan kimia dengan enamel dan detin, beberapa pertimbangan

40

mengenai alasan tersebut, mungkin disebabkan kandungan kalsium di dalam GIC dan jugaukuran partikel silika memiliki ukuran koloidal (kira-kira 0,04 mikrometer) 3. GIC membentuk ikatan mekanik dengan komposit 4. GIC bersifat melindungi pulpa, yaitu sebagai penghambat kimia yang dapat masuk ke dalam pulpa dan tidak mengiritasi pulpa. 5. Memiliki ekspansi termal yang rendah. 6. Daya tahan terhadap karies dan biocompatibilitasnya baik. Tetapi, GIC bersifat tidak dapat menahan tekanan kunyah yang besar dan tidak tahan terhadap keausan penggunaan. Penggunaan glass ionomer cement sebagai basis pada tumpatan komposit juga disebut dengan teknik sandwitch. Glass ionomer cement digunakan sebagai basis untuk menggantikan dentin, sedangkan untuk restorasi digunakan bahan komposit untuk menggantikan enamel yang rusak, karena itu disebut dengan teknik sandwitch tersebut. Glass ionomer cement sebagai basis pada tumpatan komposit karena memiliki sifat tahan terhadap karies yang baik, biokompatibilitas yang baik, tidak mengiritasi pulpa, adhesi secara kimia dengan dentin, dapat melepas ion fluor yang memungkinkan untuk mencegah terjadinya karies secunder. Dengan bahan fluor yang dikelurkan tadi dia akan merubah hidroksil asetit menjadi fluor asetit sehingga emailnya kuat, tidak mudah karies, dia tahan terhadap asam. Memiliki dua jenis ikatan, denagn enamel dan dentin yang bersifat kimiawi, sedangkan dengan composite ikatannya secara mekanik.

41

BAB III PENUTUP


III.1 Kesimpulan GIC merupakan semen yang paling tepat digunakan sebagai basis pada tumpatan komposit karena GIC mempunyai sifat yaitu tidak mengiritasi pulpas, memiliki biocompatibilitas yang baik, antikariogenik sehingga tidak menyebabkan gigi berlubang dan tidak terjadi karies sekunder, melepas ion fluor, dapat membentuk ikatan kimia dengan enamel dan dentin serta dapat membentuk ikatan mekanik dengan composite. Jadi, bahan semen yang sesuai digunakan adalah GIC. Dimana GIC ini merupakan salah satu bahan restorasi plastis dalam bidang kedokteran gigi yang mempunyai kecocokan biologis (sewarna dengan gigi) dan GIC ini lebih lengket bila dibanding dengan semen seng fosfat.

42

DAFTAR PUSTAKA
1. Powers J, Sakaguchi R ; Craigs Restorative Dental Material, Twelfth edition, Mosby Inc, 2006 2. Powers J, Wataha J, Dental materials properties and manipulation, Mosby 2008 3. Anusavie; Dental material,eleven edition, Mosby, 2003 4. E.C. Combe, Sari Dental Material, cetakan 1, Balai Pustaka, 1992 5. Sturdevant, Art and science of operative dentistry edisi 5, 2000 6. Semen kedokteran gigi, http://www.scribd.com/doc/70287894/ZOE-Semen-FosfatSemen-Pilokarboksilat-GIC 7. Mount J. G. and Hewlett R. E. 2003, The role of glass ionomer cement in minimally invasive restorative dentistry, acces at http://ww.dentistrytoday.com/technology/lasers/376-the-role-of-glass-ionomers-inminimally-invasive-restorative-dentistry

43

44