Anda di halaman 1dari 21

TUGAS REPRODUKSI LAPORAN PENDAHULUAN INFEKSI POST PARUM

Disusun Oleh : HAQQUL YAQIN 2010.01.086

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN STIKES HAFSHAWATY ZAINUL HASAN GENGGONG PROBOLINGGO 2013
2 Sistem Reproduksi

INFEKSI POST PARTUM A. Definisi Infeksi adalah berhubungan dengan berkembang-biaknya mikroorganisme dalam tubuh manusia yang disertai dengan reaksi tubuh terhadapnya (Zulkarnain Iskandar, 1998 ). Infeksi pascapartum (sepsis puerperal atau demam setelah melahirkan) ialah infeksi klinis pada saluran genital yang terjadi dalam 28 hari setelah abortus atau persalinan (Bobak, 2004). Infeksi postpartum adalah semua peradangan yang disebabkan oleh masuknya kuman-kuman ke dalam alat-alat genetalia pada waktu persalinan dan nifas (Sarwono Prawirohardjo, 2005 : 689 ). Infeksi postpartum adalah keadaan yang mencakup semua peradangan alat-alat genetalia dalam masa nifas (Mochtar Rustam, 1998 : 413). B. Insiden Insidensi morbiditas demam berpariasi besar, berkisar dari 1% untuk wanita yang tergolong tidak miskin yang melahirkan melalui vagina sampai setinggi 87% untuk wanita miskin yang melahirkan melalui bedah sesar. Factor-faktor yang secara pasti telah dikenali dan yang dapat meninggikan resiko infeksi adalah bedah sesar darurat, persalinan darurat, dan ketuban pecah sudah 6 jam atau lebih, dan status sosio ekonomi yang rendah. Factor-faktor lain yang bisa mempengaruhi risiko infeksi tetapi yang korelasinya terbukti kurang kuat adalah anemia, anastesia umum, keadaan gizi yang buruk, obesitas, dan banyak kali mengalami pemeriksaan melalui vagina. Semua factor-faktor lain serupa, pemakaian monitoring janin secara internal tampaknya tidak mempengaruhi risiko infeksi rahim (Rayburn,WF & Carey, JC, 2001). Seratus tahun yang lalu sekitar satu dalam 50 wanita yang melahirkan dirumah sakit, meninggal karena infeksi yang biasanya terjadi pada masa puerperium. Hal ini sekarang sudah jauh berkurang, pertama akibat pengertian asepsis dan antisepsis yang
3 Sistem Reproduksi

lebih baik dan kedua karena diperkenalkannya kemoterapi dan antibiotika (Chamberlain,G & Dewhurst, SJ, 1994). C. Etiologi 1. Faktor Presipitasi Infeksi post partum Penyebab dari infeksi postpartum ini melibatkan mikroorganisme anaerob dan aerob patogen yang merupakan flora normal serviks dan jalan lahir atau mungkin juga dari luar. Penyebab yang terbanyak dan lebih dari 50 % adalah streptococcus dan anaerob yang sebenarnya tidak patogen sebagai penghuni normal jalan lahir. Kumankuman yang sering menyebabkan infeksi postpartum antara lain : a. Streptococcus haematilicus aerobic Masuknya secara eksogen dan menyebabkan infeksi berat yang ditularkan dari penderita lain , alat alat yang tidak steril , tangan penolong , dan sebagainya. b. Staphylococcus aurelis Masuk secara eksogen, infeksinya sedang, banyak ditemukan sebagai penyebab infeksi di rumah sakit c. Escherichia coli Sering berasal dari kandung kemih dan rectum , menyebabkan infeksi terbatas d. Clostridium welchii Kuman anaerobik yang sangat berbahaya , sering ditemukan pada abortus kriminalis dan partus yang ditolong dukun dari luar rumah sakit. 2. Faktor predisposisi infeksi post partum a. Semua keadaan yang dapat menurunkan daya tahan tubuh, seperti perdarahan, dan kurang gizi atau malnutrisi b. Partus lama, terutama partus dengan ketuban pecah lama. c. Tindakan bedah vaginal yang menyebabkan perlukaan jalan lahir. d. Tertinggalnya sisa plasenta, selaput ketuban dan bekuan dara e. Anemia, higiene, kelelahan

4 Sistem Reproduksi

f. Partus lama/macet, korioamnionitis, persalinan traumatik, kurang baiknya proses pencegahan infeksi, manipulasi yang berlebihan, dapat berlanjut ke infeksi dalam masa nifas. D. Klasifikasi
1. Infeksi uterus a. Endometritis

Endometritis adalah infeksi pada endometrium (lapisan dalam dari rahim). infeksi ini dapat terjadi sebagai kelanjutan infeksi pada serviks atau infeksi tersendiri dan terdapat benda asing dalam rahim (Anonym, 2008). Endometritis adalah infeksi yang berhubungan dengan kelahiran anak, jarang terjadi pada wanita yang mendapatkan perawatan medis yang baik dan telah mengalami persalinan melalui vagina yang tidak berkomplikasi. Infeksi pasca lahir yang paling sering terjadi adalah endometritis yaitu infeksi pada endometrium atau pelapis rahim yang menjadi peka setelah lepasnya plasenta, lebih sering terjadi pada proses kelahiran caesar, setelah proses persalinan yang terlalu lama atau pecahnya membran yang terlalu dini. Juga sering terjadi bila ada plasenta yang tertinggal di dalam rahim, mungkin pula terjadi infeksi dari luka pada leher rahim, vagina atau vulva. Tanda dan gejalanya akan berbeda bergantung dari asal infeksi, sedikit demam, nyeri yang samar-samar pada perut bagian bawah dan kadang-kadang keluar dari vagina berbau tidak enak yang khas menunjukkan adanya infeksi pada endometrium. Pada infeksi karena luka biasanya terdapat nyeri dan nyeri tekan pada daerah luka, kadang berbau busuk, pengeluaran kental, nyeri pada perut atau sisi tubuh, gangguan buang air kecil. Kadang-kadang tidak terdapat tanda yang jelas kecuali suhu tunbuh yang meninggi. Maka dari itu setiap perubahan suhu tubuh pasca lahir harus segera dilakukan pemeriksaan.

5 Sistem Reproduksi

Infeksi endometrium dapat dalam bentuk akut dengan gejala klinis yaitu nyeri abdomen bagian bawah, mengeluarkan keputihan, kadang-kadang terdapat perdarahan dapat terjadi penyebaran seperti meometritis (infeksi otot rahim), parametritis (infeksi sekitar rahim), salpingitis (infeksi saluran tuba), ooforitis (infeksi indung telur), dapat terjadi sepsis (infeksi menyebar), pembentukan pernanahan sehingga terjadi abses pada tuba atau indung telur (Anonym, 2008). Terjadinya infeksi endometrium pada saat persalinan, dimana bekas implantasi plasenta masih terbuka, terutama pada persalinan terlantar dan persalinan dengan tindakan pada saat terjadi keguguran, saat pemasangan alat rahim yang kurang legeartis (Anonym, 2008). Kadang-kadang lokia tertahan oleh darah, sisa-sisa plasenta dan selaput ketuban. Keadaan ini dinamakan lokiametra dan dapat menyebabkan kenaikan suhu. Uterus pada endometritis agak membesar, serta nyeri pada perabaan dan lembek. Pada endometritis yang tidak meluas, penderita merasa kurang sehat dan nyeri perut pada hari-hari pertama. Mulai hari ke-3 suhu meningkat, nadi menjadi cepat, akan tetapi dalam beberapa hari suhu dan nadi menurun dan dalam kurang lebih satu minggu keadaan sudah normal kembali. Lokia pada endometritis, biasanya bertambah dan kadang-kadang berbau. Hal ini tidak boleh dianggap infeksinya berat. Malahan infeksi berat kadang-kadang disertai oleh lokia yang sedikit dan tidak berbau. Untuk mengatasinya biasanya dilakukan pemberian antibiotik, tetapi harus segera diberikan sesegera mungkin agar hasilnya efektif. Dapat pula dilakukan biakkan untuk menentukan jenis bakteri, sehingga dapat diberikan antibiotik yang tepat.
b. Miometritis (infeksi otot rahim) 6 Sistem Reproduksi

Miometritis adalah radang miometrium. Sedangkan miometrium adalah tunika muskularis uterus. Gejalanya berupa demam, uterus nyeri tekan, perdarahan vaginal dan nyeri perut bawah, lokhea berbau, purulen. Metritis akut biasanya terdapat pada abortus septik atau infeksi postpartum. Penyakit ini tidak brerdiri sendiri akan tetapi merupakan bagian dari infeksi yang lebih luas yaitu merupakan lanjutan dari endometritis. Kerokan pada wanita dengan endometrium yang meradang dapat menimbulkan metritis akut. Pada penyakit ini miometrium menunjukkan reaksi radang berupa pembengkakan dan infiltarsi sel-sel radang. Perluasan dapat terjadi lewat jalan limfe atau lewat tromboflebitis dan kadang-kadang dapat terjadi abses. Metritis kronik adalah diagnosa yang dahulu banyak dibuat atas dasar menometroragia dengan uterus lebih besar dari bisa, sakit pnggang, dan leukore. Akan tetapi pembesaran uterus pada multipara umumnya disebabkan oleh pemanbahan jaringan ikat akibat kehamilan. Terapi dapat berupa antibiotik spektrum luas seperti amfisilin 2gr IV per 6 jam, gentamisin 5 mg kg/BB, metronidasol mg IV per 8 jam, profilaksi anti tetanus, efakuasi hasil konsepsi.
c. Parametritis (infeksi daerah di sekitar rahim).

Parametritis adalah radang dari jaringan longgar di dalam lig latum. Radang ini biasanya unilatelar. Tanda dan gejala suhu tinggi dengan demam tinggi, Nyeri unilateral tanpa gejala rangsangan peritoneum, seperti muntah. Penyebab Parametritis yaitu : a. Endometritis dengan 3 cara yaitu : 1. Per continuitatum : endometritis metritis parametitis 2. Lymphogen 3. Haematogen : phlebitis periphlebitis parametritis

7 Sistem Reproduksi

b. Dari robekan serviks c. Perforasi uterus oleh alat-alat ( sonde, kuret, IUD )

2. Syok bakteremia

Infeksi kritis, terutama yuang disebabkan oleh bakteri yang melepaskan endotoksin, bisa mempresipitasi syok bakteremia (septic). Ibu hamil, terutama mereka yang menderita diabetes mellitus atau ibu yang memakai obat imunosupresan, berada pada tingkat resiko tinggi, demikian juga mereka yang menderita endometritis selama periode pascapartum. Demam yang tinggi dan mengigil adalh bukti patofisiologi sepsis yang serius. Ibu yang cemas dapat bersikap apatis. Suhu tubuh sering kali sedikit turun menjadi subnormal. Kulit menjadi dingin dan lembab. Warna kulit menjadi pucat dan denyut nadi menjadi cepat. Hipotensi berat dan sianosis peripheral bisa terjadi. Begitu juga oliguria. Temuan laboratorium menunjukkan bukti-bukti infeksi. Biakan darah menunjukian bakteremia, biasanya konsisten dengan hasil enteric gram negative. Pemeriksaan tambahan bisa menunjukkan hemokonsentrasi, asidosis, dan koagulopati. Perubahan EKG menunjukkan adanya perubahan yang mengindikasikan insufisiensi miokard. Bukti-bukti hipoksia jantung, paru-paru, ginjal, dan neurologis bisa ditemukan. Penatalaksanaan terpusat pada antimicrobial, demikian juga dukungan oksigen untuk menghilangkan hipoksia jaringan dan dukungan sirkulasi untuk mencegah kolaps vascular. Fungsi jantung, usaha pernafasan, dan fungsi ginjal dipantau dengan ketat. Pengobatan yang cepat terhadap syok bakteremia membuat prognosis menjadi baik. Dan morbiditas dan mortilitas maternal diturunkan dengan mengendalikan distrees pernafasan, hipotensi (Bobak, Lowdermilk & Jensen, 2004). dan DIC

8 Sistem Reproduksi

3. Peritonitis

Peritonitis nifas bisa terjadi karena meluasnya endometritis, tetapi dapat juga ditemukan bersama-sama dengan salpingo-ooforitis dan sellulitis pelvika. Selanjutnya, ada kemungkinan bahwa abses pada sellulitis pelvika mengeluarkan nanahnya ke rongga peritoneum dan menyebabkan peritonitis. Peritonitis, yang tidak menjadi peritonitis umum, terbatas pada daerah pelvis. Gejala-gejalanya tidak seberapa berat seperti pada peritonitis umum. Penderita demam, perut bawah nyeri, tetapi keadaan umum tetap baik. Pada pelvioperitonitis bisa terdapat pertumbuhan abses. Nanah yang biasanya terkumpul dalam kavum douglas harus dikeluarkan dengan kolpotomia posterior untuk mencegah keluarnya melalui rektum atau kandung kencing. Peritonitis umum disebabkan oleh kuman yang sangat patogen dan merupakan penyakit berat. Suhu meningkat menjadi tinggi, nadi cepat dan kecil, perut kembung dan nyeri, ada defense musculaire. Muka penderita, yang mulamula kemerah-merahan, menjadi pucat, mata cekung, kulit muka dingin; terdapat apa yang dinamakan facies hippocratica. Mortalitas peritonitis umum tinggi.
4. Infeksi saluran kemih

Infeksi saluran kemih (ISK) terjadi pada sekitar 10% wanita hamil, kebanyakan terjadi pada masa prenatal. Mereka yang sebelumnya mengalami ISK memiliki kecenderungan mengidap ISK lagi sewaktu hamil. Servisitis, vaginitis, obstruksi ureter yang flaksid, refluks vesikoureteral, dan trauma lahir mempredisposisi wanita hamil untuk menderita ISK, biasanya dari escherichia coli. Wanita dengan PMS kronis, trutama gonore dan klamidia, juga memiliki resiko. Bakteriuria asimptomatik terjadi pada sekitas 5% nsampai 15% wanita hamil. Jika tidak diobati akan terjadi pielonefritis pada kira-kira 30% pada wanita hamil. Kelahiran dan persalinan premature juga dapat lebih sering terjadi.
9 Sistem Reproduksi

Biakan dan tes sensitivitas urin harus dilakukan di awal kehamilan, lebih disukai pada kunjungan pertama, specimen diambil dari urin yang diperoleh dengan cara bersih. Jika didiagnosis ada infeksi, pengobatan dengan antibiotic yang sesuai selama dua sampai tiga minggu, disertai peningkatan asupan air dan obat antispasmodic traktus urinarius.

5. Septicemia dan piemia

Pada septicemia kuman-kuman yang ada di uterus, langsung masuk ke peredaran darah umum dan menyebabkan infeksi umum. Adanya septicemia dapat dibuktikan dengan jalan pembiakan kuman-kuman dari darah. Pada piemia terdapat dahulu tromboflebitis pada vena-vena diuterus serta sinus-sinus pada bekas tempat plasenta. Tromboflebitis ini menjalar ke vena uterine, vena hipogastrika, dan/atau vena ovarii (tromboflebitis pelvika). Dari tempat-tempat thrombus itu embolus kecil yang mengandung kuman-kuman dilepaskan. Tiap kali dilepaskan, embolus masuk keperedaran darah umum dan dibawa oleh aliran darah ketempat-tempat lain, antaranya ke paru-paru, ginjal, otak, jantung, dan sebagainya, dan mengakibatkan terjadinya abses-abses ditempat-tempat tersebut. Keadaan ini dinamakan piemia. Kedua-duanya merupakan infeksi berat namun gejala-gejala septicemia lebih mendadak dari piemia. Pada septicemia, dari permulaan penderita sudah sakit dan lemah. Sampai tiga hari postpartum suhu meningkat dengan cepat, biasanya disertai menggigil. Selanjutnya, suhu berkisar antara 39 - 40C, keadaan umum cepat memburuk, nadi menjadi cepat (140 - 160 kali/menit atau lebih). Penderita meninggal dalam enam sampai tujuh hari postpartum. Jika ia hidup terus, gejala-gejala menjadi seperti piemia. Pada piemia, penderita tidak lama postpartum sudah merasa sakit, perut nyeri, dan suhu agak meningkat. Akan tetapi gejala-gejala infeksi umum dengan suhu tinggi serta menggigil terjadi setelah kuman-kuman dengan embolus memasuki peredaran darah umum. Suatu ciri khusus pada piemia
10 Sistem Reproduksi

ialah

berulang-ulang suhu meningkat dengan cepat disertai menggigil, kemudian diikuti oleh turunnya suhu. Ini terjadi pada saat dilepaskannya embolus dari tromboflebitis pelvika. Lambat laun timbul gejala abses pada paru-paru, pneumonia dan pleuritis. Embolus dapat pula menyebabkan abses-abses di beberapa tempat lain. E. Patofisiologi F. Manifestasi Klinis Rubor (kemerahan), kalor (demam setempat) akibat vasodilatasi dan tumor (benngkak) karena eksudasi. Ujung syaraf merasa akan terangsang oleh peradangan sehingga terdapat rasa nyeri (dolor). Nyeri dan pembengkan akan mengakibatkan gangguan faal, dan reaksi umum antara lain berupa sakit kepala, demam dan peningkatan denyut jantung (Sjamsuhidajat, R. 1997).

1. Manifestasi klinis yang lain :

a. Peningkatan suhu b. Takikardie. c. Nyeri pada pelvis d. Demam tinggi e. Nyeri tekan pada uterus f. Lokhea berbau busuk/ menyengat g. Penurunan uterus yang lambat h. Nyeri dan bengkak pada luka episiotomy G. Pemeriksaan Penunjang 1. Pemeriksaan Laboratorium a. Darah : Hemoglobin dan Hematokrit 12-24 jam post partum (jika Hb < 10 g% dibutuhkan suplemen FE), eritrosit, leukosit, Trombosit. b. Klien dengan Dower Kateter diperlukan culture urine.
11 Sistem Reproduksi

c. Pemeriksaan Mikroskopis Urine : guna pemeriksaan mikroskopis urine adalah untuk melihat kelainan ginjal dan salurannya (stadium, berat ringannya penyakit) d. Pemeriksaan protein urine : Ditemukan protein dalam urine tetapi kelainan yang terjadi tidak menandakan adanya indikasi penyakit. Normalnya tidak boleh sampai + 1.
e. Pemeriksaan glukosa urin : Pada keadaan normal tidak ditemukan glukosa

disalam urine. Karena molekul glukosa besar dan ginjal akan menyerap kembali hasil filtrasi dari glumerulus (Normal : 1 -25 mg/ dL )

H. Penatalaksanaan 1. Masa Persalinan a. Hindari pemeriksaan dalam berulang, lakukan bila ada indikasi dengan sterilitas yang baik, apalagi bila ketuban telah pecah. b. Hindari partus terlalu lama dan ketuban pecah lama. c. Jagalah sterilitas kamar bersalin dan pakailah masker, alat-alat harus suci hama. d. Perlukaan-perlukaan jalan lahir karena tindakan baik pervaginam maupun perabdominal dibersihkan, dijahit sebaik-baiknya dan menjaga sterilitas. e. Pakaian dan barang-barang atau alat-alat yang berhubungan dengan penderita harus terjaga kesuci-hamaannya. f. Perdarahan yang banyak harus dicegah, bila terjadi darah yang hilang harus segera diganti dengan transfusi darah. g. Masa Nifas h. Luka-luka dirawat dengan baik jangan sampai kena infeksi, begitu pula alat-alat dan pakaian serta kain yang berhubungan dengan alat kndung kencing harus steril. i. Penderita dengan infeksi nifas sebaiknya diisolasi dalam ruangan khusus, tidak bercampur dengan ibu sehat. j. Tamu yang berkunjung harus dibatasi. 2. Masa Kehamilan
12 Sistem Reproduksi

Mengurangi atau mencegah faktor-faktor predisposisi seperti anemia, malnutrisi dan kelemahan serta mengobati penyakit-penyakit yang diderita ibu. Pemeriksaan dalam jangan dilakukan kalau tidak ada indikasi yang perlu. Begitu pula koitus pada hamil tua hendaknya dihindari atau dikurangi dan dilakukan hati-hati karena dapat menyebabkan pecahnya ketuban, kalau ini terjadi infeksi akan mudah masuk dalam jalan lahir. a. Pencegahan infeksi postpartum : Anemia diperbaiki selama kehamilan. Berikan diet yang baik. Koitus pada kehamilan tua sebaiknya dilarang. Membatasi masuknya kuman di jalan lahir selama persalinan. Jaga persalinan agar tidak berlarut-larut. Selesaikan persalinan dengan trauma sesedikit mungkin. Cegah perdarahan banyak dan penularan penyakit dari petugas dalam kamar bersalin. Alat-alat persalinan harus steril dan lakukan pemeriksaan hanya bila perlu dan atas indikasi yang tepat. Selama nifas, rawat higiene perlukaan jalan lahir. Jangan merawat pasien dengan tanda-tanda infeksi nifas bersama dengan wanita sehat yang berada dalam masa nifas. b. Penanganan umum Antisipasi setiap kondisi (faktor predisposisi dan masalah dalam proses persalinan) yang dapat berlanjut menjadi penyulit/komplikasi dalam masa nifas. Berikan pengobatan yang rasional dan efektif bagi ibu yang mengalami infeksi nifas. Lanjutkan pengamatan dan pengobatan terhadap masalah atau infeksi yang dikenali pada saat kehamilan ataupun persalinan. Jangan pulangkan penderita apabila masa kritis belum terlampaui. Beri catatan atau instruksi tertulis untuk asuhan mandiri di rumah dan gejala-gejala yang harus diwaspadai dan harus mendapat pertolongan dengan segera.

13 Sistem Reproduksi

Lakukan tindakan dan perawatan yang sesuai bagi bayi baru lahir, dari ibu yang mengalami infeksi pada saat persalinan. Dan Berikan hidrasi oral/IV secukupnya. c. Pengobatan secara umum Sebaiknya segera dilakukan pembiakan (kultur) dan sekret vagina, luka operasi dan darah serta uji kepekaan untuk mendapatkan antibiotika yang tepat dalam pengobatan., Berikan dalam dosis yang cukup dan adekuat. Karena hasil pemeriksaan memerlukan waktu, maka berikan antibiotika spektrum luas (broad spektrum) menunggu hasil laboratorium. Pengobatan mempertinggi daya tahan tubuh penderita, infus atau transfusi darah diberikan, perawatan lainnya sesuai dengan komplikasi yang dijumpai. d. Penanganan infeksi postpartum : Suhu harus diukur dari mulut sedikitnya 4 kali sehari. Berikan terapi antibiotik, Perhatikan diet. Lakukan transfusi darah bila perlu, Hati-hati bila ada abses, jaga supaya nanah tidak masuk ke dalam rongga perineum.

I. Komplikasi
a. Peritonitis (peradangan selaput rongga perut) b. Tromboflebitis pelvika (bekuan darah di dalam vena panggul), dengan resiko

terjadinya emboli pulmoner.


c. Syok toksik akibat tingginya kadar racun yang dihasilkan oleh bakteri di dalam

darah. Syok toksik bisa menyebabkan kerusakan ginjal yang berat dan bahkan kematian.
J.

Prognosa

14 Sistem Reproduksi

Prognosis infeksi intra partum sangat tergantung dari jenis kuman, lamanya infeksi berlangsung, dapat/tidaknya persalinan berlangsung tanpa banyak perlukaan jalan lahir.

Asuhan Keperawatan
A. Pengkajian a. Data demografi : nama, umur, pekerjaan, pendidikan, agama, suku bangsa,

alamat.
b. Keluhan utama : adanya nyeri perubahan fungsi seksual, luka. c. Riwayat penyakit dahulu : apakah klien dan

keluarga pernah menderita

penyakit yang sama.


d. Riwayat penyakit sekarang : klien mengalami infeksi alat kelamin e. Riwayat seksual, termasuk riwayat PMS sebelumnya, jumlah pasangan

seksual pada saat ini, frekuensi aktifitas seksual secara umum.

15 Sistem Reproduksi

f. Gaya hidup, penggunaan obat intravena atau pasangan yang menggunakan

obat intravena; merokok, alcohol, gizi buruk, tingkat stress yang tinggi.
g. Pemeriksaan fisik bagian luar,

1. Pemeriksaan Fisik a. Keadaan Umum : Tingkat energi, self esteem, tingkat kesadaran. b. BB, TB, LLA, Tanda Vital normal (RR konsisten, Nadi cenderung bradi cardy, suhu 36,2-38, Respirasi 16-24) c. Kepala : Rambut, Wajah, Mata (conjunctiva), hidung, Mulut, Fungsi pengecapan; pendengaran, dan leher. d. Breast : Pembesaran, simetris, pigmentasi, warna kulit, keadaan areola dan puting susu, stimulation nepple erexi. Kepenuhan atau pembengkakan, benjolan, nyeri, produksi laktasi/kolostrum. Perabaan pembesaran kelenjar getah bening diketiak. e. Abdomen : teraba lembut , tekstur Doughy (kenyal), musculus rectus abdominal utuh (intact) atau terdapat diastasis, distensi, striae. Tinggi fundus uterus, konsistensi (keras, lunak, boggy), lokasi, kontraksi uterus, nyeri, perabaan distensi blas. f. Anogenital : Lihat struktur, regangan, udema vagina, keadaan liang vagina (licin, kendur/lemah) adakah hematom, nyeri, tegang. Perineum : Keadaan luka episiotomy, echimosis, edema, kemerahan, eritema, drainage. Lochia (warna, jumlah, bau, bekuan darah atau konsistensi , 1-3 hr rubra, 4-10 hr serosa, > 10 hr alba), Anus : hemoroid dan trombosis pada anus. g. Muskoloskeletal : Tanda Homan, edema, tekstur kulit, nyeri bila dipalpasi, kekuatan otot. B. Diagnosa Keperawatan

16 Sistem Reproduksi

Diagnosa keperawatan memberikan gambaran tentang masalah atau status kesehatan klien yang nyata (actual) dan kemungkinan akan terjadi (resiko) dimana pemecahannya dalam batas wewenang perawat. Diagnosa yang mungkin muncul antara lain : a. nyeri akut berhubungan dengan distensi abdomen, after pains, distensi kandung kemih. b. Risiko penyebaran infeksi berhubungan dengan rauma persalinan, jalan lahir, dan infeksi nasokomial. c. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan intake yang tidak adekuat, anoreksia, mual, muntah, dan pembatasan medis. d. Gangguan eliminasi urine berhubungan dengan, retensi urine. e. Aktivitas intoleran berhubungan dengan efek anesthesia, terpasang infus. f. Kurang pengetahuan tentang cara perawatan diri dan bayi berhubungan dengan kurang informasi. g. Cemas berhubungan dengan kurang informasi tentang status kesehatan bayi, peralihan sebagai orang tua. C. Intervensi Keperawatan Rencana keperawatan merupakan mata rantai penetapan kebutuhan pasien dan pelaksanaan tindakan keperawatan. Dengan demikian rencana asuhan keperawatan adalah petunjuk tertulis yang menggambarkan secara tepat mengenai rencana tindakan yang akan dilakukan terhadap pasien sesuai dengan kebutuhan berdasarkan diagnosa keperawatan, rencana asuhan keperawatan pada klien post partum menurut (Dongoes, 1994 : 417). a. nyeri berhubungan dengan luka insisi, distensi abdomen, after pains, distensi kandung kemih. Tujuan : Dalam waktu 3 hari, rasa nyeri berkurang atau hilang Kriteria evaluasi : Tanda-tanda vital normal (nadi 60-80 x/menit, respirasi 18-24 x/menit), Tidak meringis,
17 Sistem Reproduksi

Kegiatan tidak terganggu dengan rasa nyeri. Skala nyeri Intervensi 1. Tentukan darah, skala dan klien nyeri Rasional dan 1. Untuk mengenal indikasi atau dari hasil

intensitas nyeri, pantua tekanan nadi pernafasan setiap 4 jam. 2. Anjurkan menggunakan teknik relaksasi dan nafas dalam serta teknik distraksi (untuk nyeri ringan dan sedang).

kemajuan penyimpangan yang diharapkan.

untuk 2. Relaksasi dan nafas dalam dapat ketegangan mengurangi otot dan

menghambat rangsang nyeri serta menambah pemasukan oksigen. tetapi tidak Distraksi mengubah mengganggu stimulus nyeri intensitas nyeri, paling baik untuk periode pendek.

3. Anjurkan posisi tidur miring.

3. Mempermudah pengeluaran gas bersifat persepsi nyeri

4. Berikan obat analgetik sesuai 4. Analgetik order sehingga

menghambat reseptor nyeri, berkurang/hilang

b. Resiko Penyebaran Infeksi berhubungan dengan trauma persalinan, jalan lahir, dan infeksi nasokomial. Tujuan : Dalam 3 hari setelah proses persalinan, infeksi tidak terjadi Kriteria evaluasi : Tanda-tanda vital dalam batas normal (nadi 60-80 x/menit, suhu tidak lebih dari 38 0C),
18 Sistem Reproduksi

Insisi kering Lochea tidak berbau busuk Uterus tidak lembek Dolor : 1 - 2 Kalor : 365 372 C Rubbor : Normal Function laesa : normal Intervensi Rasional 1. Lakukan perawatan luka dengan 1. Akan meminimalkan teknik aseptic dan anti septic. atau mikroorganisme. 2. Observasi adanya tanda-tanda 2. Akan infeksi pada daerah luka : dolor, kalor, rubor dan function laesa. dan kolaborasi untuk memudahkan intervensi lebih dini dan intervensi selanjutnya. bersifat dan adanya merupakan viatamin C bakterisida leukositosis makan 4. Protein dan dan

mencegah kontaminasi dan masuknya

3. Berikan antibiotic sesuai order 3. Antibiotik pemeriksaan leukosit. 4. Anjurkan C dan zat besi. untuk

salah satu tanda infeksi. makanan tinggi protein, vitamin dibutuhkan untuk

pertumbuhan jaringan dan zat besi untuk pembentukan hemoglobin.

c. Gangguan pola eliminasi urine berhubungan dengan retensi urine. Tujuan : Dalam waktu 2 hari pola eliminasi urine tidak terganggu. Kriteria Evaluasi : 1. Klien dapat Buang air kecil setelah diangkat kateter 2. Terhindar dari infeksi system urine.
19 Sistem Reproduksi

Intervensi Rasional 1. Rawat perineum dan kateter 1. Mencegah agar secara rutin dan teratur. 2. Tempatkan bila kantung mendukung bakteri. kencing 2. Untuk lebih sehingga bakteri mencegah tidak

tidak

pertumbuhan refluk, tumbuh

dipasang teknik

kateter

rendah dari pasien. 3. Ajarkan kencing setelah diangkat kateter seperti siram daerah kandung kemih dengan air dan anjurkal klien duduk.

merangsang 3. Klien biasanya bisa buang air kecil setelah 6-8 jam setelah kateter. penuh pengangkatan Posisi sehingga duduik rasa klien

dapatmenimbulkan

terangsang untuk kencing. 4. Angkat kateter sesuai ketentuan 4. Untuk biasanya 6-12 jam post operasi menghindari pertumbuhan bakteri.

DAFTAR PUSTAKA Bobak M Irene, Deitra Leonasd Lowdermilk dkk. 2004. Buku Ajaran Keperawatan Maternitas. Jakarta. EGC Biomed M mitayani,S.ST. 2009.Asuhan keperawatan maternitas. Jakarta: Salemba Medika Brunner and suddart.2002.Medical practical nursing, 1st edition, Jakarta : EGC WWW.SCRIB/infeksipostpartum.COM http://www.lusa.web.id/tag/infeksi-post-partum
20 Sistem Reproduksi

http://ainicahayamata.wordpress.com/2011/03/30/infeksi-postpartum/

21 Sistem Reproduksi

Presdisposisi Anemia, Preklamsia, KPD, Trauma

Presipitasi Bakteri, dan kuman

Melalui VT / Episiotomi Bakteri yang sudah ada di dalam vagina terdorong ke uterus Bakteri menginfeksi jaringan sekitar rahim Tromboflebitis Pelepasan mediator nyeri Leokosit meningkat Inflamasi/Peradangan Saraf perifer terangsang oleh peradangan Sensitifitas Port the entry ke saluran perkemihan ISK Vagina berdekatan dg uretra

Nyeri akut

Nyeri akut Anoreksia Mual & Muntah Resti infeksi

G3 Eliminasi urin

Nutrisi kurang dari kebutuhan

Resiko penyebaran infeksi

22 Sistem Reproduksi

Anda mungkin juga menyukai