Anda di halaman 1dari 7

Incident Command System (ICS) sebagai sebuah perangkat atau sistem yang memiliki prinsipprinsip penanggulangan insiden atau

bencana yang efektif dan efisien dalam sistem komando, koordinasi, komunikasi dan pengelolaan sumberdaya penanggulangan keadaan darurat.1 ICS adalah model perangkat untuk komando, pengendalian dan koordinasi tindakan penanggulangan dan mengkoordinir usaha-usaha yang dilakukan pihak-pihak yang terkait untuk mencapai tujuan menstabilkan insiden dan melindungi jiwa, harta benda, dan lingkungan hidup. ICS dapat digunakan untuk menanggulangi semua jenis keadaan darurat mulai dari kecelakaan tunggal kendaraan bermotor sampai pada kecelakaan/bencana alam skala besar yang memerlukan keterlibatan dan kerjasama berbagai pihak baik di internal perusahaan maupun dari luar perusahaan seperti instansi pemerintahan yang terkait.

Ada beberapa komponen utama yang membangun struktur ICS yang dapat memastikan penggunaan sumberdaya secara cepat dan efektif serta meminimalkan gangguan pada kebijakan dan prosedur operasional normal dalam organisasi penanggulangan. Konsep dan prinsip-prinsip ICS sudah teruji dan terbukti dari waktu ke waktu baik di industri maupun di instansi penanggulangan keadaan darurat pada semua level pemerintahan. Struktur-struktur ICS tersebut mencakup hal-hal sebagai berikut:

Penggunaan istilah-istilah yang baku (common terminology) Organisasi bersifat modular (a modular organization) Sistem komunikasi yang terpadu (integrated communication) Satu komando (unity of command) Struktur komando yang disatukan (a unified command structure) Rencana tindakan penanggulangan insiden gabungan (consolidated incident action plans/IAP)

Rentang kendali yang dapat dikelola (a manageable span of control) Penetapan fasilitas penanggulangan insiden (designated incident facilities) Pengelolaan sumberdaya yang komprehensif (comprehensive resource management)

Semua prinsip-prinsip tersebut di atas harus digunakan untuk semua jenis dan skala insiden, baik insiden skala kecil maupun besar. Penggunaan pendekatan ICS ini sangat penting bagi semua personil yang terlibat dalam operasi penanggulangan insiden. Penggunaan Istilah yang Baku (Common Terminology) Penggunaan istilah-istilah yang sudah baku dan dikenal luas dalam pengelolaan suatu keadaan darurat merupakan hal yang sangat penting, terutama pada saat operasi penanggulangan keadaan darurat melibatkan berbagai instansi atau fungsi yang berbeda. ICS
1

National Incident Management System (NIMS) yang di publikasikan oleh Federal Emergency Management Agency (FEMA) Amerika Serikat yang berkedudukan di Washington DC, yang didapatkan dari situsnya

menggunakan istilah-istilah yang sudah baku dan ditetapkan sebelumnya seperti sebagai berikut:

Nama untuk insiden atau keadaan darurat yang sedang ditangani, umpamanya Gempa dan Tsunami Aceh dan Sumatera Utara, Kebakaran di Jalan A, dsb. Fasilitas penanggulangan keadaan darurat (Incident facilities) seperti : Incident Command Post (ICP), Staging Area, Base, Camp, dsb. Jabatan dalam organisasi penanggulangan keadaan darurat seperti Incident Commander, Section Chief, Branch Director, Unit Leader, Supervisor, dan lain-lain. Fungsi dalam organisasi penanggulangan keadaan darurat seperti Command Staff, General Staff, Planning Section, Operations Section, Logistic Section, Finance/Administration Section, Task Force, dsb.

Organisasi Bersifat Modular (A Modular Organization) Organisasi penanggulangan keadaan darurat dikembangkan dari atas ke bawah (top-down) pada semua insiden. Top-down artinya fungsi komando dikembangkan oleh orang yang pertama datang di tempat kejadian dan menjadi Incident Commander. Dengan berkembangnya insiden dan meluasnya operasi penanggulangan keadaan darurat, Incident Commander akan mengaktifkan fungsi-fungsi lainnya yang diperlukan. Bila diperlukan, struktur organisasi bisa terdiri dari beberapa lapis. Sebaliknya dengan berhasilnya usaha penanggulangan insiden, beberapa fungsi dapat dikurangi dan dibebaskan dari tugas, sehingga organisasi diciutkan kembali dan akhirnya dibubarkan sama sekali. Sistem Komunikasi yang Terpadu (Integrated Communication) Suatu sistem yang menggunakan rencana komunikasi yang baku, prosedur operasi baku (SOP), frekuensi radio komunikasi yang baku, dan istilah-istilah yang juga baku. Beberapa jaringan komunikasi mungkin juga diperlukan tergantung pada skala dan kompleksitas dari insiden. Satu Komando (Unity of Command) Ini adalah suatu konsep dimana setiap orang dalam organisasi penanggulangan insiden hanya melapor kepada satu orang pimpinan yang ditunjuk. Struktur Komando yang Disatukan (A Unified Command Structure) Semua instansi atau pihak yang memiliki tanggung jawab terhadap insiden, baik secara geografi ataupun fungsional melakukan usaha pengelolaan insiden dengan menyusun strategi-strategi dan objektif-objektif yang sama dalam penanggulangan insiden. Unified of command tidak berarti kehilangan atau memberikan otoritas, tanggung jawab, atau akuntabiliti pada pihak-pihak yang terlibat. Konsepnya adalah semua pihak yang terlibat berkontribusi terhadap proses komando dengan:

Menentukan objektif secara menyeluruh Merencanakan kerjasama untuk aktivitas operasional dengan melakukan operasi yang terpadu. Memaksimalkan penggunaan semua sumberdaya yang dikerahkan.

Dalam pelaksanaan unified of command, hal-hal berikut selalu diterapkan


Penanggulangan keadaan darurat difungsikan dalam satu rencana tindakan penanggulangan insiden (Incident Action Plan/IAP) yang terkoordinasi. Seorang Kepala Seksi Operasional (Operations Section Chief) memiliki tanggung jawab untuk melaksanakan IAP Ada satu Posko Penanggulangan Insiden (Insident Command Post/ICP)

Rencana Tindakan Penanggulangan Insiden Gabungan (Consolidated IAPs) Incident Action Plans (IAPs) gabungan menggambarkan tujuan penanggulangan, objektif operasional, dan aktivitas-aktivitas pendukungnya. ICS memerlukan IAP bila:

Sumberdaya yang digunakan berasal dari beberapa instansi/fungsi Melibatkan beberapa wilayah kekuasaan Insiden cukup komplek (sebagai contoh diperlukan pergantian shift terhadap personil dan peralatan)

IAP harus mencakup beberapa objektif dan aktivitas-aktivitas pendukung yang diperlukan selama jangka waktu (periode) operasi penanggulangan (operational period). Meskipun boleh tidak tertulis, IAP yang tertulis lebih disukai karena dapat menggambarkan tanggung jawab yang jelas dan dapat didokumentasikan. IAP juga memuat pengukuran terhadap tujuan dan objektif yang harus dicapai dan dibuat untuk jangka waktu operasi penanggulangan tertentu. Operational period bisa bervariasi lamanya dan sebaiknya tidak boleh lebih dari 24 jam tergantung pada kompleksitas dan skala dari insiden. Biasanya operational period untuk insiden berskala besar adalah 12 jam. Rentang Kendali yang Dapat Dikelola (A Manageable Span of Control) Didefinisikan sebagai jumlah personil untuk satu supervisor yang dapat dikelola dengan efektif. Dalam ICS, rentang kendali untuk setiap supervisor adalah antara 3 dan 7 orang, dengan jumlah optimum 5 orang. Bila dalam prakteknya jumlah yang harus dibawahi lebih dari tujuh atau kurang dari 3 maka Incident Commander akan melakukan pengkajian ulang terhadap struktur organisasi dan melakukan penyesuaian yang diperlukan. Penetapan Fasilitas Penanggulangan Insiden (Designated Incident Facilities) Dalam ICS, pada umumnya ada dua designated incident facilities yang utama dan ada beberapa tambahan bila diperlukan. Incident facilities tersebut adalah sebagai berikut:

Pos Komando Penanggulangan Insiden (Incident Command Post/ICP), dimana Incident Commander, Command Staffs dan General Staffs mengawasi semua operasi penanggulangan insiden. Staging Area, fasilitas dimana semua sumberdaya yang akan ditugaskan menanggulangi insiden menunggu sebelum ditugaskan.

Fasilitas penanggulangan insiden lainnya dapat didirikan untuk insiden-insiden yang secara geografi tersebar, memerlukan sumberdaya yang besar, atau memerlukan sumberdaya dengan spesialisasi tinggi. Pengelolaan Sumberdaya yang Komprehensif (Comprehensive Resource Management) Prinsip ini mencakup hal-hal sebagai berikut :

Memaksimalkan penggunaan sumberdaya yang ditugaskan (assigned resources) Menggabungkan pengendalian terhadap sumberdaya tunggal (single resources) Mengurangi beban komunikasi (communication load) Menciptakan tanggung jawab Mengurangi tenaga lepas (freelancing) Memastikan keselamatan personil yang terlibat dalam penanggulangan insiden

Semua sumberdaya yang ada dikelompokkan dalam status kondisi sebagai berikut:

Assigned resources, yaitu sumberdaya yang sedang melakukan fungsi-fungsi yang aktif. Available resources, yaitu sumberdaya yang siap untuk ditugaskan Out-of-service resources, yaitu sumberdaya yang tidak siap untuk ditugaskan.

Setiap perubahan pada lokasi dan status sumberdaya harus dilaporkan segera pada Resource Unit oleh orang yang melakukan perubahan tersebut. Setiap personil harus melapor (chek in) segera begitu sampai di lokasi kejadian/insiden. Mereka akan dimasukkan dalam daftar sumberdaya untuk pendataan. Bila personil tidak diperlukan lagi untuk operasi penanggulangan insiden, mereka harus melapor kembali (check out) sehingga mereka akan dikeluarkan dari daftar sumberdaya. Organisasi ICS Sebagaimana kita ketahui hampir tidak ada insiden yang dapat ditangani sendiri oleh satu instansi atau fungsi saja. Setiap orang harus bekerja sama untuk mengelola suatu keadaan darurat. Untuk mengkoordinir penggunaan sumberdaya yang tersedia secara efektif, diperlukan suatu struktur manajemen formal yang membantu konsistensi, mendorong efisiensi dan memberikan arahan selama operasi penanggulangan insiden. Sruktur organisasi ICS dibangun dengan lima komponen utama sebagai berikut

Kelima komponen utama ini merupakan fondasi dari organisasi ICS dan digunakan dalam pengelolaan dan penanggulangan keadaan darurat. Untuk insiden skala kecil semua komponen ini mungkin hanya dikelola oleh satu orang saja yakni Incident Commander. Untuk insiden berskala besar semua fungsi (section) ini biasanya diperlukan. Organisasi ini dapat dikembangkan dan diciutkan sesuai dengan kebutuhan dalam penanggulangan insiden, tetapi semua insiden berapapun ukurannya atau kompleksitasnya akan memiliki seorang Incident Commander. Panduan dasar operasi ICS adalah bahwa Incident Commander bertanggung jawab terhadap pengelolaan di tempat kejadian (on-scene) insiden sampai otoritas komando diberikan kepada orang lain yang menjadi Incident Commander pengganti. Kelima fungsi ini juga memiliki beberapa staff dan unit leader yang diperlukan untuk menangani dan mengatasi berbagai masalah sbb:

Incident Command terdiri dari Incident Commander, Information Officer, Safety Officer, Legal Officer dan Liaison Officer. Operation Section: Operation Section Chief sebagai pimpinan dan membawahi Regu Pemadam Kebakaran, Regu Penanggulnagan Tumpahan Minyak, SAR, Satuan Pengamanan, Pekerjaan Umum, Pertolongan Kesehatan, dlsb. Planning Section : Planning Section Chief sebagai pipmpinan dan membawahi pimpinan unit Situasi, Dokumentasi, Sumberdaya, Perencanaan ke depan, Tim Teknis, dsb. Logistic Section: Logistic Section Chief sebagai pimpinan dan membawahi pimpinan unit Komunikasi, Medis, Fasilitas Pendukung, Pasokan Makanan, Transportasi, Pengadaan, dan Pasokan Lainnya. Finance Section: Finance Section Chief sebagai pimpinan dan membawahi pimpinan unit Pembiayaan, Claim dan Kompensasi, Administrasi, dsb.

Tahapan Tanggap Bencana 1. Tahap Pengaktifan : a. Mengumumkan terjadinya bencana dan melaksanakan tanggap awal. b. Mengorganisasi komando dan pengendalian. 2. Tahap Penerapan : a. SAR. b. Triase, stabilisasi awal dan transport. c. Pengelolaan definitif atas pasien / sumber bahaya. 3. Tahap Pemulihan : a. Menghentikan kegiatan. b. Kembali ke operasi normal. c. Debriefing.

Triase atau Triage adalah proses seleksi korban untuk menentukan prioritas penanganan berdasar pada kriteria tertentu, sedang pananganan pra-rumah sakit adalah tahap penanganan yang dilakukan sebelum korban mencapai rumah sakit. Bebeda dengan fase pra-rumah sakit yang mengutamakan tindakan resusitasi dan stabilisasi, pada fase rumah sakit juga direncanakan penanganan sampai tahap definitif. Ketiga proses tersebut, triase penanganan pra-rs penanganan intra rs, merupakan proses yang berurutan, sehingga memerlukan kesamaan konsep dan koordinasi yang baik dari para petugasnya. Penanganan pra-rumah sakit meliputi penanganan di tempat kejadian dan selama transportasi. Ditempat kejadian, pertolongan dimulai dari tindakan penyelamatan ( rescue ) dan evakuasi korban dari tempat kejadian, misalnya gedung yang runtuh, yang umumnya dilakukan oleh petugas penyelamat dan bukan oleh petugas medis. Setelah itu baru dilakukan proses triase oleh petugas medis, sebelum dialkukan tindakan lebih lanjut. Jadi selain di rumah sakit, triase juga dilakukan ditempat kejadian, sehingga diperlukan kerja sama yang baik antara petugas penyelamat dan petugas medis.

1.Single Triage ( SIT ). Merupakan metode triase yang digunakan untuk korban / pasien individu. Disini proses triase bisa diartikan menentukan priorotas penanganan beberapa problem yang ada pada seorang individu sehingga dapat ditentukan problem mana yang akan di tangani lebih dahulu. Metode ini bisa dilakukan pada pasien yang dating satu persatu ke Unit Gawat Darurat ataupun Pos / Fasilitas Kesehatan di lapangan saat bencana.

2. Simple Triase and Rapid Treatment ( START ). Metode ini dipergunakan dalam situasi dimana terdapat jumlah korban yang cukup banyak, tetapi jumlah penolong masih mencukupi walaupun untuk itu harus ada kerja ekstra. Disini seorang pimpinan triase selain menentukan prioritas juga melakukan tindakan sederhana yang secara cepat, yang dapat merubah status korban dari kelompok Merah menjadi kelompok Kuning. Contoh: pada seorang korban dengan cidera kepala berat dan gangguan jalan nafas akibat posisi kepala yang kurang pas, dilakukan perbaikan posisi kepala dan pemasangan oropharyngeal airway sehingga gangguan jalan nafas bisa teratasi. 3. Secondary Assessment to Victim Endpoint ( SAVE ). Pada keadaan dimana terdapat korban dalam jumlah yang sangat banyak, yang jauh melampaui kapasitas penolong, maka harus dilakukan triase secara cepat dengan tujuan menyelamatkan korban sebanyak-banyaknya. Untuk itu, pada triase dengan metode SAVE, korban dibagi menjadi 3 kelompok, yaitu: a. Kelompok korban yang diperkirakan akan meninggal, apapun tindakan yang akan diberikan. b. Kelompok korban yang diperkirakan akan mampu bertahan hidup, apapun tindakan yang akan diberikan ( termasuk tidak dilakukan pertolongan ). c. Kelompok yang tidak termasuk dalam 2 kategori diatas, yang berarti korban pada kelompok ini keselamatannya sangat tergantung pada intervensi yang akan diberikan. Kelompok inilah yang harus mendapat prioritas penanganan. Selain dari metode diatas, masih ada beberapa metode triase lainnya, yang secara umum mempunyai tujuan yang sama, yaitu menentukan prioritas penanganan korban dengan tepat sehingga dapat diselamatkan korban dalam jumlah sebanyak-banyaknya. Penanganan fase pra-rumah sakit meliputi penanganan di tempat kejadian, dan penanganan selama transportasi. Ditempat kejadian, pada masa awal situasi pada umumnya belum cukup aman untuk petugas medis sehingga korban harus dipindahkan dahulu ketempat yang aman sebelum dapat diberikan pertolongan medis. Tindakan penyelamatan dan pemindahan korban ini umumnya dilakukan oleh petugas rescue yang memang sudah terlatih dan memiliki kemampuan untuk tugas tersebut. Setelah korban sampai ketempat yang aman, dan dilakukan triase, tindakan medis yang dilakukan pada dasarnya terbatas pada resusitasi dan stabilisasi supaya penderita layak untuk dirujuk ke fasilitas kesehatan yang sesuai, yang dapat melakukan tindakan definitif. Prinsip dari penanganan di rumah sakit bahwa pelayanan individu harus tetap dipertahankan walaupu dalam keadaan yang tidak normal. Dirumah sakit sendiri penanganan medis dapat berupa:Tindakan resusitasi, Tindakan penyelamatan jiwa, Tindakan untuk mencegah komplikasi lebih lanjut ( damage controll surgery ), Tindakan definitif, Perawatan, Pemulihan.