Anda di halaman 1dari 24

ALAT-ALAT MEKANISASI PERTANIAN

NAMA : PAISAL ANSISKA PRODI : AGROTEKNOLOGI NPM: 01011000054

UNIVERSITAS MUSIRAWAS TAHUN 2013

PENDAHULUAN

LATAR BELAKANG

Budidaya tanaman padi saat ini mendapatkan perhatian yang sangatintensif. Hal ni dikarenakan kebutuhan masyarakat Indonesia terhdap padidalam kehidupan sehari-hari sangatlah tinggi, mengingat bahwa nasi adalahmakanan pokok sebagian besar masyarakat Indonesai.Dengan hal tersebut diatas maka ini menjadi tugas yang besar bagi parapetani untuk dapat meningkatkan hasil produksi tanaman padi, agar kebutuhanmasyarakat dapat terpenuhi. Halhal yang dapat dlakukan salah satunya adalah denganmeningkatkan kualitas alat alat produksi pertanian (alsintan) yang digunakanselama proses budidaya tersebut berlangsung sehinga dapat mengefisiensiwaktu, tenaga dan biaya yang dikeluarkan oleh petai, serta dapat meningkatkanhasil produksi.Oleh karena alasan diatas, maka pembelajaran tentang alat produksipertanian (alsintan) perlu dilakukan, agar enggunaannya dapat segera diterapkandengan baik, sehingga tujuan peningkatan kualitas dan kuantitas hasil panendapat tercapai.1.2 Tujuan

1. GARU (HARROW)

Tanah setelah dibajak pada pengolahan tanah pertama, pada umumnya masih merupakan bongkah-bongkah tanah yang cukup besar, maka untuk lebih menghancurkan dan meratakan permukaan tanah yang terolah dilakukan pengolahan tanah kedua. Alat dan mesin pertanian yang digunakan untuk melakukan pengolahan tanah kedua adalah alat pengolahan tanah jenis garu (harrow). Penggunaan garu sebagai pengolah tanah kedua, selain bertujuan untuk lebih meghancurkan dan meratakan permukaan tanah hingga lebih baik untuk pertumbuhan benih maupun tanaman, juga bertujuan untuk mengawetkan lengas tanah dan meningkatkan kandungan unsur hara

pada tanah dengan jalan lebih menghancurkan sisa-sisa tanaman dan mencampurnya dengan tanah. Macam-macam garu yang digunakan untuk pengolahan tanah kedua adalah : garu piringan (disk harrow); garu bergigi paku (spikes tooth harrow); garu bergigi per (springs tooth harrow); dan garu-garu untuk pekerjaan khusus (special harrow).

1.

Garu piringan (disk harrow) Pada prinsipnya peralatan pengolahan tanah ini hampir menyerupai bajak piringan, khususnya bajak piringan vertikal. Perbedaannya hanya terletak pada ukuran, kecekungan dan jumlah piringannya. Garu piringan mempunyai ukuran dan kecekungan piringan yang lebih kecil dibandingkan dengan bajak, hal ini disebabkan pengolahan tanah kedua dilakukan lebih dangkal dan tidak diperlukan pembalikan tanah yang efektif seperti pengolahan tanah pertama. Selanjutnya karena draft penggaruan lebih kecil dari draft pembajakan, maka dengan besar daya penarikan yang sama, lebar kerja garu akan lebih besar dibandingkan dengan lebar kerja bajak, dengan demikian jumlah piringan garu piringan dengan sendirinya akan lebih banyak dibandingkan dengan bajak piringan.

Seperti bajak piringan, bagian-bagian utama dari garu piringan terdiri atas: piringan; poros piringan; penggarak piringan; kerangka. Kadang kala dilengkapi pula dengan roda dukung, apabila sistem penggandengan dengan daya penariknya menggunakan sistem hela (trailing). Garu piringan biasanya tidak dilengkapi dengan roda alur penstabil. Beberapa piringan dari garu piringan dirangkai menjadi satu rangkaian dengan menggunakan satu poros, rangkaian-rangkaian ini biasa disebut sebagai rangkaian piringan (disk gang). Konstruksi garu piringan umumnya terdiri atas dua rangkaian piringan atau empat rangkaian piringan. Ditinjau dari proses penghancuran tanah, langkah penggaruan dapat dibedakan atas ; penggaruan satu aksi (single action) dan penggaruan dua aksi (double action). Didasarkan atas uraian di atas, garu piringan dibedakan atas garu piringan dua rangkaian satu aksi (single action two gang disk harrow); garu piringan dua rangkaian dua aksi (double action two gang disk harrow); garu piringan empat

rangkaian dua aksi atau biasanya disebut tandem (tandem disk harrow). Untuk jelasnya konstruksi dari bermacam-macam garu piringan dapat dilihat pada gambar. 2. Garu bergigi paku (spikes tooth harrow) Garu bergigi paku atau biasa disebut sebagai garu sisir, adalah jenis garu yang sudah umum digunakan petani di Indonesia. Garu sisir yang ditarik hewan, umumnya giginya terbuat dari kayu dan biasa digunakan untuk pengolahan tanah sawah dalam keadaan basah, sebagai pekerjaan lanjutan setelah tanah diolah dengan bajak singkal. Garu bergigi paku yang ditarik dengan tenaga traktor gigi-giginya terbuat dari bahan logam, dipasang pada batang penempatan (tooth bar) dengan di klem atau di las. Konstruksi garu bergigi paku yang ditarik dengan tenaga traktor biasanya terdiri dari satu batang penempatan. Pemasangan gigi pada batang penempatan disusun berselang-seling antara batang penempatan yang satu dengan lainnya. Bentuk gigi paku sangat bervariasi ada yang lurus runcing dan ada yang pipih, ada pula yang berbentuk blimbingan (diamond shape). Kadangkala batang penempatan posisinya dapat diatur atau diputar sehingga memungkinkan untuk merubah sudut gigi pakunya, guna mengatur masuknya gigi di dalam tanah. Batang-batang penempatan selanjutnya dipasangkan pada kerangka penguat dari garu tersebut.

Dengan demikian bagian-bagian utama garu bergigi paku atau garu sisir adalah terdiri atas ; gigi paku, batang penempatan dan kerangka penguat. Garu bergigi paku terutama digunakan untuk meratakan dan menghaluskan tanah sesudah pembajakan, lebih cocok digunakan untuk tanah yang mudah hancur. Alat ini cukup efektif untuk memberantas tanaman pengganggu khususnya yang masih kecil-kecil, atau baru tumbuh.

3.

Garu bergigi per (spring tooth harrow) Garu bergigi per ini secara keseluruhan konstruksinya hampir menyerupai garu bergigi paku, hanya gigi-giginya terbuat dari per atau pegas. Juga digunakan untuk meratakan dan menghaluskan tanah sesudah pembajakan. Alat ini juga lebih

sesuai digunakan untuk tanah yang mudah dihancurkan. Cocok untuk memberantas gulma yang mempunyai perakaran yang cukup kuat dan dalam.

Hal ini dikarenakan garu bergigi per mempunyai penetrasi kedalaman yang lebih besar dibandingkan dengan garu bergigi paku. Dari sifatnya yang lentur dan bentuknya yang lengkung akan dapat mengangkat atau mencabut akar-akar tanaman sehingga terlempar keluar ke permukaan tanah.

4.

Garu-garu khusus (special harrow) Jenis garu-garu khusus, biasanya digunakan untuk mengerjakan pengolahan tanah dengan tujuan yang lebih khusus. Sebagai misal, pengolahan tanah dengan tujuan khusus untuk memusnahkan tanaman pengganggu, menghancurkan seresah, atau untuk menggemburkan tanah secara intensif, atau mungkin bertujuan untuk membuat bedengan (seed bed) yang lebih layak.

Penggunaan garu-garu khusus biasanya dilakukan setelah pengolahan tanah pertama dan pengolahan tanah kedua. Macam-macam garu khusus antara lain adalah : pencacah gulma atau seresah (weeder mulcher); garu potong putar (rotary cross harrow); penggemburan tanah (soil surgeon). KESIMPULAN GARU (HARROW) adalah alat yang sangat dianjurkan karena garu adalah tahapan kedua pengelolaan tanah setelah di bajak. Hal ini (pengelolaan tanah kedua) sangat bermanfaat agar tanah menjadi lebih gembur dan memiliki pola-pola ruang tanah yang banyak. Hal ini akan menguntungkan, karena akan mengakibatkan tingkat infiltrasi dalam tanah akan tinggi.

2. COMBINE HARVESTER

1.

Head-feed type combine harvester

Mesin panen combine jenis ini dikembangkan di Jepang. Mesin ini hanya mengumpankan bagian malainya saja dari padi yang dipotong ke bagian perontok mesin. Gabah hasil perontokan dapat ditampung pada karung atau tangki penampung gabah sementara. Bagian pemotong dari mesin ini adalah hampir sama dengan bagian pemotong dari binder, bagian pengikatnya digantikan dengan bagain perontokan. Jerami, setelah perontokan, bisa dicacah kecil-kecil sepanjang 5 cm dan

ditebar di atas lahan, atau tidak dicacah, tetapi diikat dan dilemparkan ke satu sisi, untuk kemudian dikumpulkan untuk kemudian dapat dimanfaatkan untuk hal lain. Combine jenis ini tersedia dalam tipe dorong maupun tipe kemudi. Lebar pemotongan bervariasi dari 60 cm hingga 1,5 meter. Enjin yang digunakan bervarias dari 7 hingga 30 hp. Karena jauh lebih berat dari pada binder bagian penggerak majunya dibuat dalam bentuk trak karet (full track rubber belt). Kecepatan maju berkisar antara 0,5 hingga 1 m/detik. Dengan memperhitungkan waktu belok dan waktu pemotongan dengan manual di bagian pojok lahan, biasanya waktu yang dibutuhkan untuk pemanenan berkisar 30 hingga 70 menit per 10 are, jika lebar pemotongan 1m.

2.

Standard type combine harvester Mesin panen padi jenis ini adalah mesin yang dikembangkan di Amerika dan Eropa, yang dipergunakan juga untuk memanen gandum. Padi yang dipotong termasuk jeraminya, semuanya dimasukkan ke bagian perontokan. Gabah hasil perontokan ditampung dalam tangki, dan jeraminya di tebarkan secara acak di atas permukaan tanah. Semua jenis combine ini dioperasikan dengan cara dikendarai (riding type).

Lebar pemotongan berkisar antara1,5 hingga 6 meter. Namun yang populer adalah 4 meter. Enjin sebagai sumber tenaga gerak adalah sekitar 25 hp per 1 meter lebar pemotongan. Bagian penggerak majunya adalah menggunakan roda, atau half-track type atau full-track type.

KESIMPULAN: Memang perlu dana yang cukup banyak dalam penggunaan alat ini. Tetapi banyak Keuntungan memakai teknik mekanisme ini adalah, Tenaga lebih sedikit, Waktu lebih singkat, Hasil pemotongan padi lebih bersih, Penyusutan jumlah padi yang tercecer bias ditekan, Tidak perlu menggunakan tenaga kerja yang banyak.

3. INTEGRATED THRESSING GRADING MACHINE (ITGM)

ITGM atau Integrated Thressing Grading Machine adalah Alsintan ini dilengkapi dengan system control otomatis electric. Artinya semua system yang ada pada ITGM digunakan arus listrik dan arus ini saling berhubungan antara system yang satu dengan yang lainnya (seri) apabila pada salah satu system terjadi not regular contraction current, maka system ini akan terputus dengan sendirinya tanpa merusak system lainnya.

ITGM memiliki 4 bagian utama, yaitu : 1. Thresher Berfungsi untuk merontokkan padi. Padi yang telah dirontokkan kemudian akan dibawa ke Huller melalui tower pemindah. Pemindahannya didorong oleh angin yang dihembuskan oleh blower. 2. Huller Berfungsi sebagai pengupas bulir padi menjadi beras. Terdapat dua huller, dimana fungsi huller pertama adalah sebagai pengupas padi, namun jika ada padi yang tidak terkelupas dalam huller pertama maka akan dikupas pada huller kedua. 3. Selector Padi yang telah dikupas di huller kemudian akan di transfer lagi melalui tower pemindah ke selector. Selector berfungsi sebagai penyeleksi beras bagus dengan beras patah. Selector dilengkapi dengan rol pembersih, dimana jika ada beras yang terselip pada dinding selector, maka rol pembersih akan mendorong kembali beras ke dalam selector. Beras dengan kondisi bagus kemudian akan dikeluarkan melalui pipa output. 4. Converyor Beras patah dari hasil seleksi kemudian akan dialirkan ke Converyor yang kemudian akan dialirkan ke pipa output.

KESIMPULAN: mesin pertanian yang dapat digunakan untuk merontokkan sekaligus mengupas padi menjadi beras dan memisahkan menirnya. Namun perlu diperhatikan, kadar air pada beras tidak boleh kurang dari 14 persen. Jika kurang, maka akan mengakibatkan beras menjadi patah. Meskipun kerusakan panen menggunakan alat ini cukup tinggi, tapi jika pengguaannya benar, maka akan mengurangi tingkat kerusakan produksi.

4. RICE TRANSPLANTER

Rice transplanter adalah jenis mesin penanam padi yang dipergunakan untuk menanam bibit padi yang telah disemaikan pada areal khusus dengan umur tertentu, pada areal tanah sawah kondisi siap tanam, mesin dirancang untuk bekerja pada lahan berlumpur (puddle). Oeh karena itu mesin ini dirancang ringan dan dilengkapi dengan alat pengapung A. Macam-macam rice transplanter 1. a. Berdasarkan atas sumber daya penggerak Manually Operated Transplanter yang sumber daya penggeraknya berasal dari tenaga manusia

b.

Animal Drawan Transplanter yang sumber daya penggeraknya berasal dari tenaga hewan.

c.

Tractor Mounted Transplanter yang sumber daya penggeraknya berasal dari traktor yang merupakan unit terpisah dari transplanternya

d.

Self Propelled Transplanter yaitu transplanter yang unit penggeraknya menjadi satu kesatuan unit dengan alat penanamnya

2. a.

Menurut macam persemaian yang digunakan transplanter dibagi menjadi dua. Root wash seedling apabila dalam penggunaan transplanter, persemaian harus

melalui pencucian akardengan air sampai bersih dari tanah, dan cara ini dilakukan dengan cara tradisional dan memakan waktu cukup lama sehingga tidak banyak dikembangkan b. Soil Bearing Seedling atau Mat Seedling apabila dalam penggunaan transplanter persemaian tidak perlu mengalami pencucian aka, jadi tanah dibiarkan melekat pada perakaran persemaian. cara ini membutuhkan pembuatan persemaian khusus yaitu benih disebar pada kotak persemaian yang mempunyai ukuran tertentu yang disesuaikan dengan seedling tray transplanter

B.

Bagian-bagian transplanter 1. Travelling Devices yang berfungsi untuk menggerakkan transplanter ke depan

dan belakang

2. a.

Feeding Devices yang terdiri dari Seedling Tray berfungsi sebagai tempat meletakkan persemaian yang akan

ditanam b. Seedling Stopper berfungsi sebagai alat penahan persemaian yang terdapat pada seedling tray c. Seedling Feeding Pawl untuk menggerakkan seedling tray kekanan dan kekiri agar pengambilan persemaian merata

3. a. b. c.

Planting Devices terdiri dari Planting Arm berfungsi mengerakkan garpu penanam atau planting fork Planting fork sebagai alat pengambil bibit persemaian dari seedling tray Operating Devices adalah alat pengendalian operasi terdiri atas motor, kopling,

gas, versneling, rem

KESIMPULAN: RICE TRANSPLANTER ini adalah alat yang tepat untuk mempercepat dan meminimalisir biaya penanaman benih, waktu yang dibutuhkan dalam proses penanaman padi juga relative lebih cepat. Rice transplanter ini sangat cocok di pakai pada lahan pertanian yang luas, karena mempercepat proses penanaman benih

5. MOWER

Mower adalah mesin yang digunakan untuk memanen rumput untuk makanan ternak dan lain sebagainya. Langkah pertama dalam memanen rumput makanan ternak adalah memotong/memangkas rumput dan merebahkannya dalam beberapa alur sejajar, Kebanyakan mesin mower yang digunakan dalam membuat rumput makan ternak sekarang ini memiliki suatu unit dengan roller dan impeller untuk meremukkan batang, agar proses pengeringan menjadi lebih cepat. Rumput makanan ternak ini biasanya dikeringkan di lahan selama tiga hingga empat hari untuk mencapai kadar air 16 hingga 30%.

Mesin mower dapat berupa yang berpenggerak sendiri (self-propelled) atau yang ditarik oleh traktor.Kemudahan operator dalam mengoperasikan mesin ini dapat dicapai bila benar-benar mengetahui cara mengoperasikan alat kendali pada mesin ini. Operator juga disediakan kabin yang nyaman dalam mengendalikan mesin di lahan. Untuk mesin mower yang ditarik traktor, operator harus selalu melihat ke depan untuk mengemudikan mesin dengan baik, dan juga harus selalu melihat ke belakang untuk memastikan mesin bekerja dengan baik. Kaca spion dapat membantu operator dalam hal ini. Untuk mesin berpenggerak sendiri, memiliki mekanisme pemotongan yang terletak di depan mesin, sehingga mudah diobservasi selama operasi sambil mengendarainya ke arah depan.

Untuk meningkatkan kapasitas mesin, mesin jenis ini juga telah dilengkapi dengan kemampuan pencapai kecepatan maju yang lebih tinggi, beberapa dilaporkan memiliki kecepatan hingga 15 mil per jam (24 km/jam). Bahkan pada kecepatan 8 hingga 10 mil per jam, operator harus telah benar-benar ahli untuk memastikan operasi dengan aman. Pada kecepatan yang lebih tinggi, getaran yang dialami operator akan sangat berpengaruh pada kondisi fisiknya khususnya yang memiliki potensi cidera pada tulang punggung.

KESIMPULAN: Mover ini sangat cocok di pakai untuk pemanenan rumput di lahan luas. Mover bekerja dengan pisau potong yang digerakan secara cepat untuk memotong rumput, jadi muver ini akan lebih mempersingkat waktu pemanenan.

6. REAPER

Pada saat ini terdapat 3 jenis tipe mesin reaper yaitu reaper 3 row, reaper 4 row dan reaper 5 row.Bagian komponen mesin reaper adalah sebagai berikut :Kerangka utama terdiri dari pegangan kemudi yang terbuat dari pipa baja dengan diameter 32 mm, dilengkapi dengan tuas kopling, tuas pengatur ke-cepatan, tuas kopling pisau pemotong yang merupakan kawat baja, unit transmisi tenaga merupakan rangkaian gigi transmisi yang terbuat dari baja keras dengan jumlah gigi dan diameter ber-macam-macam sesuai dengan tenaga dan kecepatan putar yang diinginkan, unit pisau pemotong terletak dalam rangka pisau pemotong yang terbuat dari pipa besi, besi strip, besi lembaran yang ukurannya bermacam-macam, pisau pemotong merupakan rangkaian mata pisau berbentuk segitiga yang panjangnya 120 cm, unit roda dapat diganti-ganti antara roda karet dan roda besi/keranjang, motor penggerak bensin 3 HP 2200 RPM dan penggunaan reaper di-anjurkan pada

daerah yang kekurangan tenaga kerja dan dioperasikan di lahan pertanian dengan kondisi baik. Cara pengoperasian mesin reaper adalah sebagai berikut: 1. Sebelum mengoperasikan mesin reaper, terlebih dahulu potong/panen padi dengan sabit pada ke 4 sudut petakan sawah dengan ukuran 2 m x 2 m sebagai tempat berputarnya mesin reaper. 2. Sebelum mesin dihidupkan, arahkan mesin pada tanaman padi yang akan dipanen. Pemanenan dimulai dari sisi sebelah kanan petakan. 3. Pemotongan dilakukan se-kaligus untuk 2 atau 4 baris tanaman dan akan terlempar satu tertumpuk di sebelah kanan mesin tersebut. 4. Pemanenan dilakukan dengan cara berkeliling dan selesai di tengah petakan.

KESIMPULAN: Reaper merupakan mesin pemanen untuk memotong padi sangat cepat. Prinsip kerjanya miripdengan cara kerja orang panen menggunakan sabit. Mesin ini sewaktu bergerak maju akan menerjang dan memotong tegakan tanaman dan menjatuhkan atau me-robohkan tanaman tersebut kearah samping mesin reaper dan ada pula yang mengikat tanaman yang terpotong menjadi seperti berbentuk sapu lidi ukuran besar. Jadi penggunaan reaper ini adalah pengguanaan alat yang tepat dalam proses budidaya