Anda di halaman 1dari 20

ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN DENGAN BALANTIDOSIS ( Balantidium coli )

Disusun untuk memenuhi Tugas Mata Kuliah Parasitologi Dosen pengampu : Ns. Anisah Ardiana, M.Kep

Oleh Kelompok 5:

Chandra Aji Permana Moch. Salman A. Ivan syah N. Hendik S.

072310101062 082310101071 092310101037 092310101054

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN UNIVERSITAS JEMBER 2013

KATA PENGANTAR

Segala puji kita panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena berkat rahmat, taufik serta hidayah-Nya, makalah yang berjudul Asuhan Keperawatan dengan Klien Balantidosis dapat selesai disusun.

Adapun penyusunan makalah ini bertujuan untuk melengkapi tugas mata kuliah Parasitologi. Tidak lupa kami sampaikan ucapan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada: 1. dr. Sujono Kardis, Sp.J. selaku Ketua Program Studi Ilmu Keperawatan Universitas Jember. 2. Ns. Anisah Ardiana, M.Kep selaku dosen pengajar mata kuliah Parasitologi Program Studi Ilmu Keperawatan Universitas Jember. 3. serta pihak-pihak yang terkait dalam pembuatan makalah ini yang tidak bisa kami sebutkan satu persatu.

Penulis menyadari bahwa makalah ini masih memiliki banyak kekurangan, Oleh karena itu, kami menerima kritik dan saran yang bersifat membangun. Dan bermanfaat bagi para pembaca. semoga makalah ini

Jember, 2 Maret 2013

Penyusun

Balantidium coli Klasifikasi Sub Kingdom : Protozoa Filum Sub filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies Habitat : Sarcomastigophora : Sarcodina : Kinetofragminophorasida : Trichostomatorida : Balantidiidae : Balantidium : Balantidum coli : sekum

Induk seman : babi

Morfologi dan Siklus hidup Morfologi Balantidium ini merupakan protozoa usus manusia yang paling besar. Memiliki dua bentuk tubuh yaitu, trofozoit dan kista. a. Bentuk trofozoit seperti kantung, panjangnya 50-200 m, lebarnya 40-70 m dan berwarna abu-abu tipis. Silianya tersusun secara longitudinal dan spiral sehingga geraknya melingkar, sitostoma yang bertindak sebagai mulut pada B. coli terletak di daerah peristoma yang memiliki silia panjang dan berakhir pada sitopige yang berfungsi sebagai anus sederhana. Ada 2 vakuola kontraktil dan 2 bentuk nukleus. Bentuk nukleus ini terdiri dari makronukleus dan mikronukleus. Makronukleus berbentuk seperti ginjal, berisi kromatin, bertindak sebagai kromatin

somatis/vegetatif. Mikronukleus banyak mengandung DNA, bertindak sebagai nukleus generatif/seksual dan terletak pada bagian konkaf dari makronukleus.

gambar tropozoid Balantidium coli

b. Bentuk kista lonjong atau seperti bola, ukurannya 45-75 m, warnanya hijau bening, memiliki makronukleus, memiliki vakuola kontraktil dan silia. Kista tidak tahan kering, sedangkan dalam tinja yang basah kista dapat tahan bermingguminggu.

gambar kista Balantidium coli

Tropozoit hidup dalam mukosa dan sub mukosa usus besar, terutama di daerah sekum bagian terminal daripada illeum. Bergerak ritmis dengan perantaraan cilia. Tropozoit tidak dapat lama hidup di luar badan, tetapi kista tetap hidup selama beberapa minggu. Kista yang dapat hidup di luar badan adalah bentuk infektif. Bila tertelan oleh hospes baru, maka dinding kista hancur dan trofozoit yang dilepaskan masuk dinding usus, dan memperbanyak diri.

Siklus Hidup Stadium kista dan tropozoit dapat berlangsung di dalam satu jenis hospes. Hospes alamiah adalah babi, dan manusia merupakan hospes insidentil. Jika kista infektif tertelan di dalam usus besar akan berubah menjadi bentuk tropozoit. Di lumen usus atau dalam submukosa usus, tropozoit tumbuh dan memperbanyak diri (multiplikasi). Jika lingkungan usus kurang sesuai bagi tropozoit akan berubah menjadi kista.

Gambar.siklus hidup

Stadium kista parasit yang bertanggung jawab dalam proses penularan balantidiasis (1). Umumnya kista tertelan melalui kontaminasi pada makanan dan air (2). Setelah tertelan, terjadi excystation pada usus halus, dan tropozoit berkoloni di usus besar (3)Tropozoit dalam lumen usus besar binatang dan manusia, dimana memperbanyak diri dengan cara pembelahan binary fission (4). Tropozoit menjadi kista infektif (5). Beberapa tropozoit menginvasi ke dinding usus besar dan berkembang, beberapa kembali ke lumen dan memisahkan diri. Kista matang keluar bersama tinja (1). (lihat siklus hidup)

Reproduksi

Berlangsung secara binary transverse fission (belah diri melintang), yaitu tropozoit melakukan pembelahan diri dan secara konjugasi, dimana 2 tropozoit membentuk kista bersama, dan kemudian bertukar material dari inti dan berpisah kembali menjadi 2 tropozoit baru.

Patologi dan Gejala Klinis Pada umumnya balantidiasis tidak menampakkan gejala klinis, dan infeksi pada manusia terjadi karena makan kista infektif yang tertelan bersama air atau makanan yang telah tercemar tinja babi atau penderita lainnya. Pada usus besar (utamanya) menimbulkan ulserasi, sehingga menimbulkan perdarahan dan pembentukan lendir di tinja penderita. Penderita tidak mengalami demam pada kasus balantidiosis usus besar.

Mukosa dan submukosa usus diinvasi dan dirusak oleh jasad yang memperbanyak diri. Invasi berhasil dengan bantuan fermen-fermen sitolitik dan penerobosan secara mekanik. Parasit memperbanyak diri dengan membentuk sarang dan abses kecil yang kemudian pecah menjadi ulkus yang lonjong dan tidak teratur dengan pinggiran merah yang menggaung. Dengan kelainan mulai dari hiperemi cataral yang sederhana sampai pada ulkus yang jelas. Masing-masing tukak mungkin terpisah dengan mukosa yang normal atau hiperemik di antaranya atau ulkus-ulkus itu menjadi satu dengan sinus-sinus yang saling berhubungan.

Pada semua kasus berakibat fatal terdapat ulkus multipel dan difus dan terdapat gangren. Sediaan histologik menunjukkan daerah-daerah hemoragik, infiltrasi sel bulat, abses, ulkus nekrotik, dan terdapat invasi parasit, reaksi utama ialah sel inti satu yang menyolok kecuali bila ada infeksi bakteri yang sekunder. Pada waktu eksaserbasi pada infeksi yang kronis terdapat ulkus-ulkus kecil dan tidak jelas. Mukosa mengalami peradangan merata dan mungkin terdapat daerah-daerah kecil yang diliputi suatu membran dan di bawahnya ada jaringan yang terkelupas. Pada infeksi sedang yang akut mungkin terdapat tinja yang encer sebanyak 6 - 15 x sehari dengan lendir, darah dan nanah. Pada keadaan kronis mungkin terdapat diare yang timbul-hilang diselingi oleh konstipasi, nyeri pada colon, anemi dan cachexia.

Banyak infeksi berjalan tanpa gejala, dan prognosis tergantung pada hebatnya infeksi dan reaksi terhadap terapi. Prognosis baik pada infeksi tanpa gejala dan pada infeksi kronis. Balantidiasis tidak berhasil menyerbu hati. Jumlah infeksi yang kecil dan kegagalan untuk menimbulkan infeksi secara eksperimen, menunjukkan kekebalan bawaan yang tinggi pada manusia.

Diagnosis Secara klinik balantidiasis dapat dikacaukan dengan disentri lain dan demam usus. Diagnosis tergantung pada berhasilnya menemukan trofozoit dalam tinja encer dan lebih jarang tergantung pada penemuan kista dalam tinja padat, dan tinja harus diperiksa beberapa kali, karena pengeluaran parasit dari badan manusia berbeda-beda. Pada penderita dengan infeksi di daerah sigmoid-rectum, pemakaian sigmoidiskop berguna untuk mendapatkan bahan pemeriksaan. Diagnosis laboratorium dapat ditentukan dengan pemeriksaan tinja untuk menemukan bentuk kista atau tropozoit Balantidium coli.

Pengobatan dan Pencegahan Obat-obatan yang sering digunakan adalah dari golongan diiodohidroksikinolin (diiodokin), sediaan arsen (karbarson)dan oksitetrasiklin. Pencegahan dilakukan dengan menghindari pencemaran makanan dan minuman dari tinja penderita atau babi.

Pencegahan dan Pengendalian Pada balantidiasis, pencegahan dan pengendalian dapat dilakukan dengan cara : 1. memperbaiki dan menjaga kebersihan pribadi. 2. merawat atau menjaga kesehatan 3. mengawasi atau memantau pengurusan kotoran babi, seperti bagaimana cara pembuangannya.

A. Daur Hidup Balantidium Coli

Siklus hidup Balantidium coli sebenarnya hampir sama dengan E. Histolytica, tetapi pada B. coli kista diri. tidak Kista dapat akan dengan

membelah termakan

bersama

makanan atau minuman yang masuk ke dalam tubuh kita, lalu akan terjadi ekskistasi di dalam usus halus dan menjadi bentuk trofozoit, lalu menuju ke caecum. Setelah trofozoit membelah pasang berada akan diri di caecum dan belah itu

berbiak secara

tranversal.

Selain

bentuk trofozoit ini akan terbawa oleh aliran isi usus. Di daerah colon tranversum keadaan kurang menguntungkan bagi trofozoit sehingga akan terjadi enkistasi. Trofozoit akan berubah menjadi kista lalu kista tersebut akan keluar bersama dengan tinja

B. Epidemiologi Terdapat paling banyak di daerah yang beriklim panas. Pada manusia frekwensinya rendah, sekitar 0,77 % (Belding,1952), pada babi (63-91%) menurut Young, pada tahun 1950. Ada dua spesies yang berbeda, yaitu Balantidium coli, yang dapat ditularkan dari babi pada manusia dan Balantidium suiis yang tidak dapat ditularkan pada manusia. Sumber utama yaitu pada manusia yang menderita penyakit. Infeksi dapat timbul dan meningkat pada manusia yang sering berhubungan dengan babi seperti peternak babi, pekerja di rumah-rumah pemotongan hewan yang biasanya memotong hewan terutama

babi memiliki sanitasi yang buruk, dan tempattempat yang padat seperti di penjara, rumah sakit jiwa, asrama ,dll. Di Amerika Serikat, B. coli memiliki distribusi yang luas dengan perkiraan revalensinya 1%. Di Papua Nugini infeksi meningkat 28% berdasarkan kultur yang dilakukan pada babi. Epidemi dapat timbul pada pasien di RS Jiwa di Amerika Serikat. Balantidium coli juga telah dilaporkan banyak pada masyarakat yang memelihara babi.

C. Penyakit akibat Balantidium Coli Balantidiasis merupakan penyakit yang disebabkan oleh Balantidium coli. Pada balantidiasis, pencegahan dan pengendalian dapat dilakukan dengan cara: 1. memperbaiki dan menjaga kebersihan pribadi. 2. merawat atau menjaga kesehatan 3. mengawasi atau memantau pengurusan kotoran babi, seperti bagaimana cara pembuangannya. Kista Balantidium coli berkembang dalam kotoran yang terinfeksi host (inang, substrat). Akibatnya, Balantidium coli ditularkan oleh fecal-oral route: manusia yang terinfeksi oleh proses menelan makanan atau air yg terkontaminasi oleh tinja yang berisi protozoa. Infeksi Balantidium coli yang paling sering asymptomatic, tetapi parasit dapat menyerang usus besar yang menyebabkan diare, disentri (diare berdarah), radang usus besar, dan sakit abdominal. Ini adalah kumpulan gejala Balantidiasis, yang dapat diobati secara efektif dengan antibiotik ; dan dapat dicegah dengan praktik mencuci yg tangan baik, pengolahan air, pemisahan habitat manusia dan babi, dan pengolahan sampah yg tepat.

Kasus Tn. A berumur 35 tahun datang kerumah sakit dengan diare sudah lebih dari tiga hari dengan konsistensi cair, pasien merasakan mual, dan badannya lemas, sambil terlihat memegang perutnya. Tn. A bekerja sebagai seorang petani dan memiliki peternakan babi dibelakang rumahnya, setiap hari Tn. A membersihkan kandang babi dan memberi makan babi yang dilakukannya sendiri. Dari pemeriksaan tinja ditemukan balantidium coli pada tinja Tn. A.

ASUHAN KEPERAWATAN

3.1. Pengkajian 1. Pengkajian Data Dasar a. Biodata Klien Nama Umur : Tn. A : 35 tahun

Jenis Kelamin : Laki-laki Agama Alamat : Islam : Kota Baru

b. Penanggung Jawab Nama Umur : Ny. S : 30 tahun

Jenis Kelamin : Perempuan Agama Pekerjaan : Islam : SLTP Alamat : Ibu Kandung c. Data Medik Tanggal Berobat Tanggal Pengkajian : 2 april 2013 : 2 april 2013

No Induk Puskesmas : 2193 Diagnosa medic 2. Riwayat Kesehatan Keluhan Utama : BAB encer lebih dari 3 hari yang lalu 3. Riwayat Penyakit Sekarang Sejak semalam klien mencret lebih dari 3 x dengan konsistensi cair. 4. Riwayat Penyakit Dahulu Klien mengalami diare tapi tidak terlalu parah makan obat dari warung saja sudah sembuh, itu terjadi +6 bulan yang lalu. : Balantidosis

5. Riwayat Penyakit Keluarga Dalam keluarga saat ini tidak ada yang menderita sakit dengan penyakit yang sama. 6. Pengkajian Fisik Keadaan umum : kesadaran : comphosmenthis Suhu : 37.50 C Nadi : 85x/mnt Pulse : 35x/mnt : tidak ada kelainan : Distribusi merata, bersih dan tidak rontok : Bentuk mata simetris, konjungtiva anemis sklera, ikterik, agak cekung Hidung Telinga Mulut Dada Inspeksi Auskultasi Perkusi Palpasi Anogenital Eksmt. Atas : tidak ada kelainan : Bersih, simetris dan tidak ada kelainan : mulut klien bersih tidak ada pembengkakan gusi : tidak terdapat kelainan : simetris, tidak ada pembengkakan : bising usus 25x/mnt : Timpani : Turgor elastis : terlihat kemerahan : tidak ada kelainan

Kepala Rambut Mata

Eksmt. Bawah : tidak ada kelainan

7. Pengkajian Kebutuhan Dasar Manusia a. O2 Tidak ada sesak, kebutuhan O2 terpenuhi b. Nutrisi

Sebelum sakit: Klien makan 3 x sehari dengan porsi sedang Saat sakit: Klien tidak nafsu makan (tidak menghabiskan porsinya) + 4 sendok makan 1 x makan

c. Cairan dan Elektrolit Sebelum sakit Klien minum 8 10 x gelas minum air. Saat sakit Klien minum 5 6 gelas. d. Eliminasi Sebelumnya BAB 1 x setiap pagi, dengan konsistensi normal, BAK 2 3 x sehari Saat ini klien BAB lebih dari 3 x dengan konsistensi cair

e. Istirahat Tidur Sebelumnya klien tidur siang + 2 jam, malam + 8 jam Namun sejak semalam klien tidur + 3 4 jam dan sering terbangun

f. Pengobatan Puyer diare 3 x 1 bungkus Parasetamol 3 x tablet jika panas Oralit 5 bungkus diberikan setiap klien mau minum

3.2. Diagnosa Keperawatan a. Kurangnya volume cairan berhubungan dengan seringnya buang air besar dan encer. b. Nyeri berhubungan dengan infeksi bakteri dalam usus c. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan menurunnya intake (pemasukan) dan menurunnya absorbsi makanan dan cairan

3.3. Implementasi 1. Kurangnya volume cairan a. Kaji status hidrasi,; ubun-ubun, mata, turgor kulit dan membran mukosa b. Kaji pengeluaran urine; gravitasi urine atau berat jenis urine (1.005-1.020) atau sesuai dengan usia pengeluaran urine 1-2 ml/kg per jam c. Kaji pemasukan dan pengeluaran cairan d. Monitor tanda-tanda vital e. Pemeriksaan laboratorium sesuai program; elektrolit, Ht, pH, dan serum albumin f. Pemberian cairan dan elektrolit sesuai protokol (dengan oralit, dan cairan parenteral bila indikasi) g. Pemberian obat anti diare dan antibiotik sesuai program h. Klien diistirahatkan 2. Nyeri
a. b. c. d. e. f. g. h. Kaji kondisi umum klien Kaji tanda-tanda vital Kaji tingkat dan karakteristik nyeri Beri kompres hangat di perut Ajarkan metoda distraksi selama nyeri akut Atur posisi yang nyaman yang dapat mengurangi nyeri Kolaborasi untuk pemberian analgesik Kaji respon klien

3. Meningkatkan kebutuhan nutrisi yang optimum a. Timbang berat badan klien setiap hari b. Monitor intake dan output (pemasukan dan pengeluaran) c. Setelah rehidrasi, berikan minuman oral dengan sering dan makanan yang sesuai dengan diet dan usia dan atau berat badan klien d. Hindari minuman buah-buahan

e. f. g.

Lakukan kebersihan mulut setiap habis makan Berikan makanan bergizi, tinggi kalori, dan bervariasi yang dapat dipilih Diskusikan keuntungan dari perilaku makan yang sehat dan konsekuensi dari ketidakpatuhan.

h.

Konsultasikan pada ahli gizi untuk menentukan asupan kalori harian yang dibutuhkan untuk mencapai berat badan yang diinginkan.

BALANTIDIUM COLI

D. Klasifikasi Balantidium Coli domain kingdom : Eukarya : Chromalyeolata

superphylum : Alveolata phylum class ordo family genus species : Ciliophora : Litostomatea : Vestibulferida : Balantiididae : Balantidium : Balantidium coli

E. Morfologi Balantidium Coli Balantidium coli merupakan protozoa usus manusia yang paling besar. Memiliki dua bentuk tubuh yaitu, trofozoit dan kista.

1. 1. Bentuk trofozoit seperti kantung, panjangnya 50-200 m, lebarnya 4070 m dan berwarna abu-abu tipis. Silianya tersusun secara longitudinal dan spiral sehingga geraknya melingkar, sitostoma yang bertindak sebagai mulut pada B. coli terletak di daerah peristoma yang memiliki silia panjang dan berakhir pada sitopige yang berfungsi sebagai anus sederhana. Ada 2 vakuola kontraktil dan 2 bentuk nukleus. Bentuk nukleus ini terdiri dari makronukleus dan mikronukleus. Makronukleus berbentuk seperti ginjal, berisi kromatin, bertindak sebagai kromatin somatis/vegetatif. Mikronukleus banyak

mengandung DNA, bertindak sebagai nukleus generatif/seksual dan terletak pada bagian konkaf dari makronukleus. 2. Bentuk kistanya lonjong atau seperti bola, ukurannya 45-75 m, warnanya

hijau bening, memiliki makronukleus, memiliki vakuola kontraktil dan silia. Kista tidak tahan kering, sedangkan dalam tinja yang basah kista dapat tahan bermingguminggu.

F. Daur Hidup Balantidium Coli

Siklus hidup Balantidium coli sebenarnya hampir sama dengan E. Histolytica, tetapi pada B. coli kista diri. tidak Kista dapat akan dengan

membelah termakan

bersama

makanan atau minuman yang masuk ke dalam tubuh kita, lalu akan terjadi ekskistasi di dalam usus halus dan menjadi bentuk trofozoit, lalu menuju ke caecum. Setelah trofozoit membelah pasang berada akan diri di caecum dan belah itu

berbiak secara

tranversal.

Selain

bentuk trofozoit ini akan terbawa oleh aliran isi usus. Di daerah colon tranversum keadaan kurang menguntungkan bagi trofozoit sehingga akan terjadi enkistasi. Trofozoit akan berubah menjadi kista lalu kista tersebut akan keluar bersama dengan tinja

G. Epidemiologi Terdapat paling banyak di daerah yang beriklim panas. Pada manusia frekwensinya rendah, sekitar 0,77 % (Belding,1952), pada babi (63-91%) menurut Young, pada tahun 1950. Ada dua spesies yang berbeda, yaitu Balantidium coli, yang dapat ditularkan dari babi pada manusia dan Balantidium suiis yang tidak dapat ditularkan pada manusia. Sumber utama yaitu pada manusia yang menderita penyakit. Infeksi dapat timbul dan meningkat pada manusia yang sering berhubungan dengan babi seperti peternak babi, pekerja di rumah-rumah pemotongan hewan yang biasanya memotong hewan terutama babi memiliki sanitasi yang buruk, dan tempattempat yang padat seperti di penjara, rumah sakit jiwa, asrama ,dll. Di Amerika Serikat, B. coli memiliki distribusi yang luas dengan perkiraan revalensinya 1%. Di Papua Nugini infeksi meningkat 28% berdasarkan kultur yang dilakukan pada babi. Epidemi dapat timbul pada pasien di RS Jiwa di Amerika Serikat. Balantidium coli juga telah dilaporkan banyak pada masyarakat yang memelihara babi.

H. Penyakit akibat Balantidium Coli Balantidiasis merupakan penyakit yang disebabkan oleh Balantidium coli. Pada balantidiasis, pencegahan dan pengendalian dapat dilakukan dengan cara: 4. memperbaiki dan menjaga kebersihan pribadi. 5. merawat atau menjaga kesehatan 6. mengawasi atau memantau pengurusan kotoran babi, seperti bagaimana cara pembuangannya. Kista Balantidium coli berkembang dalam kotoran yang terinfeksi host (inang, substrat). Akibatnya, Balantidium coli ditularkan oleh fecal-oral route: manusia yang terinfeksi oleh proses menelan makanan atau air yg terkontaminasi oleh tinja yang berisi protozoa. Infeksi Balantidium coli yang paling sering asymptomatic, tetapi parasit dapat menyerang usus besar yang menyebabkan diare, disentri (diare berdarah), radang usus besar, dan sakit abdominal. Ini adalah kumpulan gejala Balantidiasis, yang dapat diobati secara efektif dengan antibiotik ; dan dapat dicegah dengan praktik mencuci yg

tangan baik, pengolahan air, pemisahan habitat manusia dan babi, dan pengolahan sampah yg tepat.