Anda di halaman 1dari 96

Kata Pengantar

Syukur alhamdulilah kami dapat melaksanakan persiapan kuliah ini walaupun waktunya sangat mepet dan kami pernah memberikan kuliah ini pada tahun 1983 di FHUB. Untuk itu kami mohon dimaklumi karena hanya mengupas hal-hal yang bersifat dasar dan umum. Untuk itu bagi mahasiswa jurusan pemerintahan FISIPOL UB diharapkan untuk membaca literatur-literatur yang telah ditentukan. Pada kesempatan ini kami mohon saran dan kritik dari semua pihak untuk perbaikan daripada tulisan ini. Terima kasaih pada semua pihak yang telah membantu khususnya pak Samsul dan firman yang telah mempersiapkan dengan baik tulisan ini. Bertepatan dengan hari raya 1 Syawal 1431 (2010) kami menyampaikan minal aidzin walfaidzin mohon maaf lahir dan batin semoga kita dapat bertemu kembali pada lebaran-lebaran yang akan datang. Malang 10 September 2010 Penulis

Abidin Lating

PENGANTAR EKONOMI 3 sks

H. Abidin Lating

Buku yang perlu dibaca


Paul Samuelson Introduction of Economics Boediono Ekonomi Mikro Sinopsis 1 Winardi Pengantar Ekonomi A W Stonier DC Hugue Text Book of Economics Teory 5. Suparmoko Ekonomi Mikro 6. J M Keynes The General Economics of Employment Interest and Money 7. Manullang Pengantar Ekonomi
1. 2. 3. 4.

Pengertian Umum
Menurut pengertian para ahli (adam smith, lionel robbins, meyers, frank knight, yakob vinner, van der valk, croome, alfred marshal, keynes,) pada dasarnya hanya perbedaan pada reductional saja. dapat disimpulkan bahwa ekonomi adalah ilmu tentang usaha manusia dalam memenuhi kebutuhannya dengan alat-alat pemuas kebutuhan yang semakin langka sehingga manusia harus melakukan pilihan (chooice) dan pilihan yang dikehendaki untuk mendatangkan kepuasan tertinggi bagi konsumen atau keuntungan bagi produsen atau dengan kata lain Ilmu Ekonomi adalah sebagai ilmu tentang memilih.

Dari pengertian - pengertian diatas dapat dikemukakan beberapa hal antara lain; 1. Obyek ilmu ekonomi adalah manusia (khususnya tindakan tindakan dalam memenuhi kebutuhannya) 2. Manusia dihadapkan kepada keadaan kekurangan dan kelangkaan (scarcity) 3. Oleh karenanya manusia terpaksa bertindak ekonomis

Pembagian Ilmu Ekonomi (menurut Stonnier dn Hague)


Ekonomi Deskriftif ; menghimpun semua fakta yang berhubungan dengan soal-soal tertentu. 2. Teori ekonomi ; analisa ekonomi yang memberikan keterangan - keterangan yang disederhanakan mengenai bekerjanya sebuah perekonomian serta hal - hal penting lainnya. 3. Applied atau ekonomi terapan; berusaha menggunakan kerangka dasar umum dan analisa ekonomi yang diberikan teori ekonomi guna menerangkan sebab - sebab serta kejadian yang dikemukakan para ekonomi deskriftif.
1.

Menurut F Hartog

Ilmu pengetahuan ekonomi


Ilmu ekonomi murni terpakai
I E metodologis I E menerangkan I E melukiskan

ilmu ekonomi

I E teoritika

I E praktika

Menurut Y. Andriesien
Ekonomi Umum (Sosial ) - Metode ekonomi yang diterapkan - Teori harga dan Income - Teori uang - Teori Kunyungtur (arus kehidupan) - Teori Orde Ekonomi - Teori ekonomi Internasional Ekonomi terpakai Ekonomi Normatif

- Ekonomi Pertanian -Politik Ekonomi - Ekonomi Transport -Keuangan Negara - Ekonomi Industri -Ekonomi - Ekonomi yang Perusahaan melukiskan - Ilmu Bumi Ekonomi

Ada pembagian ekonomi mikro dan makro; 1. Ekonomi mikro; yang meliputi ekonomi individual atau bagian dari totalitas ekonomi (rumah tangga, perusahaan) 2. Ekonomi makro ; yang meliputi ekonomi agregate, ekonomi total secara keseluruhan ( pendapatan negara, produksi negara)

Hukum-Hukum Ekonomi
Menunjukkan hubungan antara peristiwa-peristiwa ekonomi, hubungan itu bisa kausal (sebab akibat) (tv dan satelit), dan hubungan fungsional- saling ketergantungan (rokok dan harga). Didalam ilmu ekonomi dikenal ada asumsi dan citerisparibus.

Hukum Gossen I Pemuasan kebutuhan bila dilaksanakan terus menerus maka kenikmatannya akan berkurang atau ( law of diminishing return) Hukum Gossen II manusia akan berusaha memenuhi kebutuhannya secara seimbang. Misalnya;
Karun g Guna Guna Total

1 2 3 4 5

10 9 7 4 2

10 19 25 29 31 (guna batas)

Makan sendiri Benih Makanan Ayam Makanan Kuda Makanan Merpati

Macam-macam Guna; 1. Form Utility 2. Time Utility 3. Place Utility 4. Ownership Utility 5. Service Utility 6. Element Utility Kebutuhan; - Primer - Sekunder - Tersier (lux)

Benda-benda;
Ekonomi goold yaitu yang dibutuhkan langka, dan bisa diperoleh (sulit atau harus berusaha).
Ekonomi freegoold yaitu tidak langka, tidak ada

pengorbanan dan mudah diperoleh.

Alat-alat produksi;
Asli (tenaga kerja, modal, tanah, dan teknologi)
Tidak asli (benda-benda modal, dan alat-alat produksi yang diproduksi), benda-benda produksi

Tahan lama dan tidak tahan lama

Permasalahan Ekonomi
Ada 3 permasalahan ekonomi; 1. What 2. How 3. For Whom
Kegiatan ekonomi ada 3; 1. Produksi 2. Konsumsi 3. Pertukaran - distribusi

Aliran barang dan jasa (secara sederhana)


Barang dan jasa Uang (nilai barang dan jasa) Rumah Tangga Income Faktor produksi Perusahaan

Materi Kuliah 1 semester


1.

Pendahuluan Pengertian dasar, permasalahan umum ekonomi, flow of activity economic.

2.

Teori permintaan dan penawaran harga keseimbangan, hukum permintaan dan penawaran, teori elastisitas. 3. Teori produksi dan biaya-biaya produksi 4. Konsumsi, tabungan, dan investasi 5. bentuk-bentuk badan usaha 6. Pasar 7. Uang dan Bank 8. Teori pendapatan 9. Sejarah dan usaha koperasi 10. Ekonomi Internasional 11. Badan badan Internasional 12. Ekonomi Pembangunan

DEMAND AND SUPPLY EQUILIBRIUM PRICE

Harga dan nilai barang dan jasa yang dinyatakan dengan jumlah uang tertentu. Barang dan jasa memiliki harga nilai dan guna serta langka. Sedangkan demand ; keinginan konsumen untuk memiliki dan menguasai barang dan jasa. Dan keinginan ini didukung oleh kekuatan membeli (purchasing power) atau menukar barang dan jasa. Bila demand dilihat dari barang dan jasa adalah berbagai barang dan jasa yang diminta oleh konsumen pada berbagai tingkat harga dan periode tertentu.

permintaan barang dipengaruhi oleh;


1.
2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Kegunaan barang tersebut Jumlah konsumen Selera konsumen Jumlah barang dan jasa yang tersedia Jumlah dan jenis barang pengganti (subsitusi) Harga barang lain Tingkat pendatan konsumen Waktu dan tempat

Bila permintaan dirumuskan dalam

fungsi permintaan sebagai berikut; Dx = f (Px, Py,, P2, I, T, E) Dx ; permintaan akan barang Px ; harga barang x Py.P2 ; harga barang lain I ; pendapatan konsumen T ; selera konsumen E ; faktor-faktor lain yang berpengaruh

Hukum permintaan
Yaitu apabila harga turun maka permintaan barang akan meningkat sebaliknya bila harga naik maka permintaan barang yang diminta akan berkurang. Berdasarkan hukum permintaan tersebut maka dibuat tabel sebagai berikut;
Harga per/satuan Rp 15 Rp 10 Rp 9 Rp 8 Rp 1 Jumlah barang yang diminta 0 1 2 3 10

Dari tabel ini dapat dibuat grafik permintaan (demand)


P
10 9 8

1 0 1 2 3 10

Garis yang menghubungkan titik pertemuan antara berbagai tingkat harga dan berbagai jumlah barang yang diminta disebut Curve Demand. Sifat umum dari curve ini arahnya dari kiri atas menuju kanan bawah , cembung kekiri dan tidak berpotongan.

Permintaan berubah apabila faktor-faktor yang mempengaruhi tersebut berubah, tambahnya pendapatan konsumen dan daya beli meningkat sehingga konsumen dapat membeli lebih banyak dengan harga yang tetap sehingga kurva berubah dan bergeser kekanan.

D2

D1
0

Permintaan berkurang, karena harga tetap konsumen hanya membeli dengan harga yang berkurang.

D1 D2 0

Supply
Berbagai jumlah barang yang ditawarkan pada berbagai tingkat harga dalam waktu tertentu, barang ini disediakan oleh produsen. Supply dipengaruhi oleh beberapa hal; 1. Kapasitas produksi 2. Kegunaan barang 3. Pertimbangan keuntungan 4. Peraturan dan kebijaksanaan pemerintah

Hukum Supply
Jika harga naik maka jumlah barang yang ditawarkan

akan meningkat dan jika harga turun maka jumlah yang ditawarkan akan menurun. Kurva penawaran adalah garis yang menghubungkan titik pertemuan berbagai jumlah barang yang ditawarkan pada berbagai tingkat harga dalam periode tertentu.

Harga per/satuan Rp 10 Rp 9 Rp 6 Rp 4 Rp 1 P
10 9

Jumlah yang ditawarkan 10 9 6 4 1

1 0 1 4 6 9 10

Penawaran bertambah pada tingkat harga yang sama,

jumlah barang yang ditawarkan bertambah. Dan pada waktu harga menurun jumlah harga yang ditawarkan tetap.
S S1

Penawaran berkurang jika pada tingkat harga yang

sama jumlah barang yang ditawarkan akan berkurang pada waktu harga naik barang yang ditawarkan konstan.
S1 S

Harga pasar

Adalah tingkat harga tertentu dimana para penjual pembeli mencapai harga kompromi dan harga pasar merupakan titik potong antara permintaan dan penawaran.
P
4 3 2

Eq

1
0

X1

X2

X3

X4

Tingkat elastisitas
Adalah tingkat terpengaruhnya jumlah barang yang diminta maupun yang ditawarkan karena adanya perubahan harga. 1. Jika jumlah barang yang diminta atau ditawarkan relatif besar tingkat terpengaruhnya adanya perubahan harga tersebut, maka permintaan dan penawaran tersebut dikatakan elastis (E > 1) 2. Jika permintaan dan penawaran sama besar dengan perubahan harga disebut Unitary elastis (E = 1) 3. Jika permintaan dan penawaran relatif kecil tingkat terpengaruhnya karena perubahan harga maka permintaan dan penawaran Inelastis (E < 1)

Mengukur tingkat elastisitas


Dapat dengan membandingkan perubahan harga yang diminta atau ditawarkan yaitu

E = OX1 OX0 X OP OX OP1- OP0 Atau E = X X P E = XoX1 X OP X P Ox PoP1


P0

P1

X0

X1

Elastis Sempurna; bila kurva permintaan sejajar

dengan sumbu X maka besarnya tingkat elastisitas = . Keadaan ini disebut elastisitas sempurna yang berarti berapapun jumlah barang yang diminta hanya akan tetap.
Px D

X1

X2

Inelastis Sempurna; jika kurva permintaan sejajar

dengan sumbu Px maka besarnya tingkat elastisitas = 0 keadaan ini disebut dengan inelastisitas sempurna.
Px 10 5 D

X1

10

Manfaat

mengetahui tingkat elastisitas bagi perusahaan untuk dapat menentukan kebijaksanaan harga yang tepat.

Faktor-faktor yang mempengaruhi elastisitas


Ada atau tidak barang subsitusi yang kualitasnya relatif sama dan harganya lebih rendah, jika ada permintaan barang tersebut akan elastis. 2. Macam penggunaan bila barang tersebut dapat digunakan maka permintaan barang itu akan elastis sebaliknya barang tersebut alternatif penggunaannya sangat terbatas maka permintaan akan barang itu akan bersifat inelastis. 3. Perbandingan harga barang-barang tersebut dengan pendapatan konsumen bila harga barang yang diminta relatif mengambil sebagian besar pendapatan konsumen maka permintaannya elastis dan sebaliknya permintaan tersebut relatif hanya mengambil sebagian kecil pendapatan konsumen maka permibntaannya akan inelastis.
1.

Ada juga point elastis dan cross elastis

(silahkan dibaca)

Teori Produksi

Dalam

teori ekonomi seorang produsen atau pengusaha harus memutuskan 2 macam keputusan; 1. Berapa output atau keluaran yang harus diproduksikan 2. Dalam kombinasi bagaimana faktor-faktor produksi atau input dipergunakan (man, material, machine, money, dan lain-lain)

Semuanya

dengan anggapan pengusaha selalu berusaha mencapai keuntungan yang maksimum asumsi lain adalah bahwa produsen beroperasi dalam pasar persaingan sempurna. Dalam pasar persaingan sempurna harga output ditentukan oleh pasar, produsen tidak dapat mempengaruhi pasar. kecuali dalam persaingan pasar tidak sempurna dan monopoli. Ini merupakan penyederhanaan dari perilaku produsen dalam kenyataan dimana dia harus memutuskan berbagai macam hal (antaral lain hutang piutang, operasional produksi, tenaga kerja, administrasi perusahaan, PHK, dan lain-lain)

Fungsi Produksi
Setiap proses produksi mempunyai landasan teknis

yang disebut fungsi produksi yaitu suatu fungsi atau persamaan yang menunjukkan adanya hubungan antara tingkat output dan tingkat kombinasi penggunaan input.

Q = f ( x1, x2, x3, ., xn)


Q = tingkat produksi atau output X1-xn = berbagai input yang digunakan

Fungsi produksi dan semua produksi dianggap tunduk pada hukum the law of diminishing return. Bahwa suatu macam input ditambah penggunaannya sedangkan input lain tetap maka tambahan output yag dihasilkan mula-mula akan meningkat tetapi kemudian seterusnya menurun bila input tersebut terus ditambah.

Masalah produksi adalah masalah tranformasi dari keempat faktor

prduksi kehasil final good. Produksi merupakan kombinasi yang tidak dilakukan sembarangan teta[pi haruslah dengan perbandingan yang baik. Sehingga hasilnya sesuai hasil yang diinginkan, bila salah satu produksi ditambah terus menerus sedangkan faktor lain konstan (tanah dan tenaga kerja) maka hasilnya meningkat kemudian hasilnya bertambah kecil. Yang disebut dengan MPP (marginal Physical Product), Misalnya MPP adalah kombinasi Tanah dan TK ditambah terus menerus berdasarkan hukum law of diminishing return disusun tabel sebagai berikut;
Tanah 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 TK 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Hasil Total (TP) 4 9 15 20 24 27 29 32 30 29

Land
32 30 29 24 20 15

Product land 1 0

labour

10

land

3 MPP 0

AP

Penambahan tenaga kerja 1 sampai ke 3 efisiensi tenaga kerja bertambah dan tanah pun bertambah. Ini dilihat dari pertambahan rata-rata produk dan hasil total. 2. Penambahan TK dari 4 hingga 8, efisiensinya TK mulai berkurang tetapi efisiensi tanah masih bertambah ini terbukti hasil dari MPP semakin berkurang tetapi hasil total masih bertambah. 3. Penambahan TK dari 9 sampai seterusnya, baik efisiensi TK maupun efisiensi tanah semuanya berkurang. Ini dapat dilihat dari hasil total yang berkurang Kesimpulan kombinasi TK dan Tanah efisiensinya terletak pada penambahan TK ke 3 dan ke 4 baik tenaga kerja maupun Tanah
1.

Biaya Produksi
Dari segi sifat biaya dalam hubunganya tingkat output biaya produksi bisa dibagi menjadi ; 1. Total Fixed Cost (TFC) atau biaya tetap total, adalah jumlah biayabiaya yang tetap dibayar perusahaan (produsen) berapapun tingkat outputnya. Jumlah TFC adalah tetap untuk setiap tingkat output. (misalnya : penyusutan, sewa gedung dan sebagainya). 2. Total Variable Cost (TVC) atau biaya variabel total adalah jumlah biaya-biaya yang berubah menurut tinggi renadahnya output yang diproduksikan. (misalnya ; biaya untuk bahan mentah, upah, ongkos angkut dan sebagainya). 3. Total Cost (TC) atau biaya total adalah penjumlaha dari baik biaya tetap[ maupun biaya variabel. TC = TFC + TVC 4. Average Fixed Cost (AFC) atau biaya tetap rata-rata, adalah biaya tetap yang dibebankan pada setiap unit output AFC = TFC Q (dimana Q = tingkat output)

5. Avarage Variable Cost (AVC) atau biaya variabel rata-rata, adalah semua biaya-biaya lain, selain AFC, yang dibebankan pada setiap unit output . AVC = TVC Q 6. Avarage Total Cost (ATC) atau biaya total rata-rata, adalah biaya produksi dari setiap unit output yang dihasilkan. ATC = TC Q 7. Marginal Cost (MC) atau biaya marjinal, adalah kenaikan dati Total Cost yang diakibatkan oleh diproduksinya tambahan satu unit output. Dan karena tambahan produksi 1 unit output tidak menambah (atau mengurangi) TFC, sedangkan TC = TFC + TVC, maka kenaikan TC ini sama dengan kenaikan TVC yang diakibatkan oleh produksi 1 unit output tambahan MC = TC = TVC Q Q

Kurva ongkos Bisa didapatkan dengan diketahuinya kurva TPP dan hargaharga per unit input (Tugas Baca)

Konsumsi, Tabungan, Investasi

Konsumsi biasanya dihubungkan dengan makan minum atau dapat pula berarti menggunakan atau memakai benda-benda (bisa berarti memusnahkan atau mengurangi guna (utility)) Tabungan bila seseorang memperoleh pendapatan dan dihabiskan untuk konsumsi

maka tidak ada sisa pendapatan atau tidak ada tabungan. Tabungan dapat berasal; 1. Tabungan rumah tangga konsumsi 2. Tabungan rumah tangga perusahaan 3. Tabungan dari rumah tangga pemerintah rumus Y = C + S Y ; Income total C ; Konsumsi total S ; Tabungan total tabungan terjadi bila Y > C atau C< Y. Y = 0 tidak ada tabungan S = 0. Penggunaan tabungan ; 1. Tabungan tidak produktif (Hoarding) 2. Untuk dipinjamkan kepada lembaga-lembaga finansial atau lainnya. 3. Pelekatan modal (Financial) berupa saham dan obligasi. 4. Investasi baru (ekspansi pabrik)

Investasi
Adalah pertambahan persediaan benda-benda yang ada

persediaan bahan dasar dan benda-benda konsumsi. Ada 2 investasi ;


Real investment (investasi nyata) yaitu pertambahan

persediaan benda-benda modal, bahan-bahan dasar dan benda-benda konsumsi. Financial investasi yaitu penanaman/ pelekatan modal berupa saham dan obligasi . Faktor faktor yang mempengaruhi investasi; 1. Adanya penemuan baru 2. Produk baru 3. Daerah baru 4. Sumber-sumber baru 5. Penduduk baru 6. Produk dan pendapatan lebih tinggi

Disamping itu investasi dipengaruhi oleh; 1. Tingkat bunga modal (yang dipengaruhi oleh prefrensi

likuiditas dan sejumlah uang) 2. Efisiensi marjinal modal ( yang dipengaruhi oleh hasil yang diharapkan, berupa laba dan biaya pengganti) Pembentukan modal netto (net capital formation) yaitu setiap pertambahan jumlah bangunan, a,lat-alat produksi dan investaris. Jenis-jenis Investasi 1. Public investment 2. Private Investment 3. Domestic invesment 4. Foreign investment 5. Auto investment 6. Indusced investment 7. Partofolio investment 8. Real investment

Bentuk-bentuk badan usaha

Badan usaha yaitu organisasi dimana alat-alat produksi

berkerjasama dengan tujuan untuk menghasilkan bendabenda dan jasa. Tugas kombinasi alat-alat produksi ini diserahkan kepada pengusaha untuk menanggung resiko ketidakpastian (uncertainty ) yang berhubungan dengan usaha yang dijalankan. Ketidakpastian ini ada 2 1. Yaitu resiko teknis yaitu produksi dapat terganggu yang datangnya dari luar karena sebab-sebab fisik (kebakaran, kerusakan, peperangan, maupun gangguan teknis) 2. Ketidakpastian pasar (pembelian-pembelian dan penjualan)

Mengapa bentuk Yuridis badan usaha adalah penting;

Untuk menjaga kealngsungan badan usaha 2. Kemungkinan untuk menarik modal dari pihak ketiga 3. Tanggung jawab terhadap hutang badan usaha
1.

Bentuk badan usaha


1.
2. 3. 4. 5.

Perusahaan perorangan Perseroan comanditier (CV atau Comanditier Venmootschamp) Perseroan firma Perseroat terbatas atau PT Koperasi

Perseorangan
Kebaikan dari perusahaan perseorangan ; 1. Pemimpin/ pemilik berhak atas seluruh laba

perusahaan sehingga merangsang untuk memajukan perusahaan 2. Pemilik bertanggung jawab dengan seluruh kekayaannya terhadap para kreditur Kelemahan dari perusahaan perseorangan ; 1. Hanya membutuhkan modal yang relatif kecil 2. Kelangsungan perusahaan tergantung pemilik 3. Terbatas tenaga dan pengetahuan karena pemilk sebagai pemimpin perusahaan. 4. Kredit terbatas.

Perseroan comanditier (CV atau Comanditier Venmootschamp)


Kita mengenal macam-macam jenis perseroan ; 1. CV murni dimana terdapat seorang Venmoot aktif, dan seseorang atau beberapa orang Venmoot comanditier. 2. CV campuran dimana terdapat 2 orang Venmoot aktif atau lebih dan beberapa orang Venmoot Comnditier. 3. CV atas saham yaitu bisa terbentuk A atau B tetapi kekayaan CV dibagi atas saham-saham dengan jumlah tertentu.

Perseroan firma
Biasanya terbentuk bilaman atau lebih mengambil keputusan untuk mendirikan dan menjalankan dengan nama bersama. Kebaikannya 1. fungsi-fungsi dapat dibagi antara anggota firma menurut keahlian masing-masing 2. Resiko dibagi atas beberapa orang, kontiniutas badan usaha tidak bergantung pada satu orang 3. Modalny lebih besaar dibandingkan perusahaan perseorangan. 4. Mudah mendapatkan kredit bank karena jaminan kekayaan ditanggung beberapa orang Kelemahannya 1. Pimpinan terdiri beberapa oarang sehingga menimbulkan kelambatan untuk mengambil keputusan karena setiap pimpinan mempunyai pendapat sendiri-sendiri. 2. Laba dibagi menurut perbandingan modal dan dapat merupakan sebab timbulnya perselisihan, 3. Para pimpinan bertanggung penuh untuk tindakan masing-masing hal mana menggandung resiko tertentu.

Perseroan terbatas atau PT


Semua perusahaan PT adalah semua perseroan dengan

modal masyarakat yang terbagi atas saham-saham, dimana masing-masing memiliki satu atau lebih banyak saham. Perseroan terbatas ada 3 golongan pemegangan peranan yaitu 1. pihak yang mendidirikan (promotor) 2. para pemilik saham PT 3. para pemimpin badan usaha Jenis-jenis perseroan terbatas PT; 1. PT terbuka 2. PT Keluarga

Keuntungan dari PT; 1. orang-orang yang mempunyai uang yang relatif sedikit dapat

langsung turut serta dalam produksi 2. Penabung kecil dapat turut menikmati laba yang diperoleh oleh PT 3. Penabung besar dapat membagi resiko dengan jalan membeli saham-saham PT 4. Kemungkinan sewaktu-waktu menarik kembali modalnya dari badan usaha karena sahamnya bersifat mobilitas. Keburukan dari PT; 1. Bila dikeluarkan prospektus yang menyesatkan 2. Pimpinan dapat menggunakan PT untuk kepentingan memperkaya diri. 3. Dapat diberlakukan manipulasi kurs Cara permodalan pada PT yaitu; 1. Mengeluarkan saham-saham 2. Mengeluarkan obligasi Modal saham PT merupakan modal yang menanggung resiko yang tidak terbatas dan devidennya tergantung pada laba PT. modal saham dapat ditarik kembali dengan jalan menjual saham dibursa. PT kosong adalah PT yang secara yuridis masih ada tetapi tidak menjalankan usaha. Kadang-kadang orang membeli sebuah PT kosong dengan maksud menghemat biaya-biaya dan apabila PT kosong mempunyai tagihan bisa menagih pada pemilik baru .

Koperasi
Suatu perkumpulan yag memungkinkan beberapa

orang tau bdan hukum melalui kerjasama atas dasar sukarela melaksanakan pekerjaan guna memperbaiki anggotanya. (dibahas khusus pada Bab Koperasi)

PASAR

PASAR
Pembentukan harga biasa terjadai pada sebuah pasar, baik

pasar kongkrit ataupun pasar abstrak. Pasar kongkrit adalah tempat berkumpulnya para pembeli dan penjual guna memperjual belikan barang-barang yang diperdagangkan (contoh; pasar Dinoyo, Blimbing, Gadang) sedangkan pasar abstrak ada bermacam-macam pendapat yaitu seluruh daerah dimana para pembeli dan penjual berhubungan dan saling mempengaruhi secara langsung maupun tidak langsung. Pasar abstrak menurut luas pasar dikenal pasar dunia, pasar regional, pasar lokal.

Menurut organisasi pasar dibagi menjadi; 1. Pasar sempurna (perfect market) 2. Pasar tidak sempurna (Imperfect market)

Pasar yang teroganisir dengan sempurna harus mempunyai 2 syarat; a. Semua peminta dan penawar mengetahui pengetahuan pasar yang sempurna atau dengan kata lain dengan transparan. b. Setiap peminta harus berhubungan dengan setiap penawar Bilamana syarat-syarat tidak terpenuhi maka pasar itu merupakan pasar tidak sempurna.

Struktur dan bentuk pasar


Struktur pasar 1. Persaingan sempurna 2. Monopoli 3. Persaingan tidak sempurna 4. Monopoli tidak sempurna 5. Oligopoli 6. Persaingan Monopolistik Sedangkan monopoli jenisnya antara lain; 1. Monopoli alamiah 2. Monopoli Yurudis 3. Monopoli Sebenarnya (monopoli masyarakat)

Monopoli tidak selalu buruk


Dari apa yang kita bahas di atas kita lihat bahwa kerugian dari adanya

monopoli bukan hanya timbul karena perusahaan monopoli bisa menikmati keuntungan diatas keuntungan yang wajar tetapi ada bentuk-bentuk kerugiankerugian lain. Jadi meskipun seandainya keuntungan monopoli yang mulamula dinikmati oleh para perusahaan tersebut dikenakan pajak sampai habis dan tinggal keuntungan normal, bentuk pasar monopoli mempunyai efekefek negatif berupa efisiensi produksi yang dibawah optimum dan eksploitasi konsumen dan buruh. Tetapi monopoli tidak selalku buruk daripada persaingan sempurna, yaitu bila kita lihat dari segi-segi lain; 1. sejarah menunjukkan, kata ahli ekonomi Joseph Schumpeter bahwa justru industri-industri yang bersifat monopolistislah yang ternyata menunjukkan suatu dinamika untuk berkembang lebih besar. Sebabnya adalah bagi industri-industri monopolistis yang besar, keuntungan monopoli mereka bisa digunakan untuk tujuan-tujuan penelitian dan pengembangan yang kemudian diikuti dengan inovasi-inovasi dalam teknologi. Pengalaman menujukkan bahwa justru pada industri-industri yang bersifta monopolilah kita jumpai kemajuan-kemajuan teknologi yang cepat.

Continued.
sejarah menunjukkan, kata ahli ekonomi Joseph Schumpeter

bahwa justru industri-industri yang bersifat monopolistislah yang ternyata menunjukkan suatu dinamika untuk berkembang lebih besar. Sebabnya adalah bagi industri-industri monopolistis yang besar, keuntungan monopoli mereka bisa digunakan untuk tujuan-tujuan penelitian dan pengembangan yang kemudian diikuti dengan inovasi-inovasi dalam teknologi. Pengalaman menujukkan bahwa justru pada industri-industri yang bersifta monopolilah kita jumpai kemajuan-kemajuan teknologi yang cepat. Dalamkasus decreasing cost (diatas), dimana luas pasar terbatas dan faktor economies of scale besar, tidaklah mungkin diharapkan adanya suatu bentuk industri persaingan sempurna yang efisien. Kalau bentuk persaingan sempurna (di mana kita mempunyai perusahaan-perusahaan yang kecil-kecil dan banyak didalam industri tersebut) dipaksakan pada kasusu decreasing cost maka akan timbul perusahaan-perusahaan kecil-kecil.

Uang dan Bank

Uang
Definisi mengenai uang Menurut Robertson uang adalah segala sesuatu yang diterima secara umum pada pembayaran benda-benda dan jasa-jasa serta aktiva berharga lainnya dan pembayaran hutang. Fungsi uang sebagai alat transaksi, alat pembayaran, alat penghimpun nilai, dan alat berjaga-jaga. Didalam uang kita mengenal teori kuantitas yaitu bilamana kecepatan berdar uang meningkat maka dengan jumlah uang yang sama dan jangka waktu yang sama dilakukan pertukaran yang sama sehingga jumlah uang dan kecepatan beredar aung mempengaruhi tingkat harga Rumus Irving Fisher MV=PT M; Money (jumlah uang yang beredar) V; Velocity (kecepatan beredarnya uang) P; Price (tingkat harga rata-rata) T; Trade (volume perdangan)

Selanjutnya gangguan keseimbangan moneter dapat terjadi karena; 1. Penciptaan uang 2. Pemusnahan uang 3. Hoarding (tabungan tidak produktif) 4. Dishoarding (penggunaan tabungan tidak produktif )

Inflasi
Inflasi adalah kecenderungan dari harga-harga untuk

naik secara umum dan terus menerus dalam jangka waktu tertentu. Macam-macam inflasi 1. Inflasi ringan (dibawah 10% per tahun) 2. Inflasi sedang ( 10% sampai 30 % per tahun) 3. Inflasi berat (30% sampai 100% per tahun) 4. Hyper inflasi (diatas 100% per tahun) Sebab inflasi ; 1. Demand inflation karena permintaan masyarakat meningkat 2. Cost inflation karena kenaikan daripada ongkos produksi

Harga S P1 P1 Z1 Q1 Q1 Output

Harga

S2 S1

Z2

Q1 Q1 Z

Q3

Q4

Output

Demand Inflation

Cost Inflation

Penggolongan ke tiga yaitu berdasarkan asal dari

Inflasi ; 1. Dari dalam negeri (domestic inflation) 2. Dari luar negeri (import inflation) Penyebab inflasi ; 1. Teori Kuantitas karena jumlah uang yang beredar harapan masyarakat (expactation) 2. Teori Keyns karena masyarakat ingin hidup diluar kemampuan ekonominya, karena perebutan rejeki diantara kelompok-kelompok masyarakat. 3. Teori Strukturalis memberi tekanan pada struktur ekonomi pada negara-negara berkembang yang mengalami perusahan secara gradual.

Bank
Sistem keungan di Indonesia mengalami perubahan

yang cukup mendasar setelah dikeluarkan UU NO 7 tentang perbankan tahun 1992. aturan pelaksanaanya PP 70 92 tentang bank umum PP 71 92 tentang BPR, PP 72 92 tentang Bank Bagi Hasil.

Sistem keuangan Indonesia


Sistem Keuangan Indonesia Sistem Lembaga Keuangan Bukan Bank

Sistem Moneter

Dewan Moneter

Sistem Perbankan

Otoritas Moneter

Departemen Keuangan R I

Bank Indonesia

Sistem Perbankan Indonesia


Sistem Perbankan Bank Indonesia Bank Umum Bank Pemerintah Pusat Bank Pemerintah Daerah Bank Perkreditan Rakyat BPR pra Pakto 88 BPR Pasca Pakto 88

Bank Bagi
Hasil

Bank Umum Bank Perkreditan Rakyat

Bank Swasta Nasional


Bank Asing Bank Cam,puran

Tugas utama bank umum adalah memberikan kredit

pada pihak ketiga yang didalam penilaian dan prinsipprinsip perkreditan disebut dengan konsep 5 C dan 7 P dan 3 R. 5 C yaitu Character, Capacity, Capital, Collateral, Condition. Sedangkan 7 P dan 3 R yaitu Personality, Purpose, Prospect, Payment, Profitability, Protection, Party. Sedangkan 3 R yaitu Return, Repayment, Risk being ability.

Teori Pendapatan

Didalam bidang ekonomi makro kita mengenal 5 macam pendapatan sebagai berikut;

Produk Nasional Bruto (GNP = Gross Nation Product) yaitu nilai benda-benda atau jasa-jasa yang dihasilkan pada sebuah perekonomian dalam jangka waktu satu tahun dan didalamnya tercakup jumlah netto pendapatan yang diperoleh dari luar negeri 2. Produk Nasional Netto (NNP = Net National Product) adalah produk nasional bruto dikurangi dengan investasi bruto. 3. Pendapatan Nasional (N I = National Income) Dihitung atas dasar biaya-biaya produksi (biaya-biaya faktor-faktor produksi) 4.Pendapatan Perorangan Bruto (P I = Personal Income) Pedapatan Nasional maka pendapatan perorangan bruto = pendapatan tabungan intern pajak badan-badan usaha + pembayaran-pembayaran transpor kepada pihak swasta pembayaran transfer oleh dunia usaha serta pihak swasta kepada pihak pemerintah. 5. Pendapatan Perorangan Bruto (D I = Disposable Income) pendapatan perorangan bruto- pajak perorangan langsung = pendapatan perorangan netto , selanjutnya pendapatan perorangan netto tabungan = pengeluranan konsumptif.
1.

Ada

beberapa pihak yang ikut membentuk komponen-komponen pendapatan nasional yaitu; 1. Pekerja 2. Pemilik modal 3. Pemilik tanah 4. Pengusaha
Dan yang menjadi persoalan adalah distribusi diantara golongan-golongan pada masyarakat.

Distribusi barang dan jasa maupun pendapatan dapat

dilihat dari arus kegiatan ekonomi yang dilakukan oleh 5 pelaku ekonomi makro yaitu; 1. Rumah Tangga 2. Produsen 3. Pemerintah 4. Lembaga-lembaga keuangan 5. Negara-negara lain

Arus interaksinya pada bagan sebagai berikut;


pajak

Pemerintah

Negara Lain

pajak Pasar Barang Rumah Tangga Produsen

Pasar Tenaga KErja

Lembaga Keuangan

Pasar Uang

Pasar 1. Pasar Barang 2. Pasar uang 3. Pasar Tenaga Kerja

Perilaku yang dipelajari Tingkat harga umum GDP dan tingkat Bunga -Tingkat upah rata-rata - employment - unemployment - Neraca Pembayaran (export, import) - Nilai tukar dan Terms of Trade -Cadangan Devisa

4. Pasar Luar Negeri

Sejarah dan usaha koperasi

Anda bisa membaca sendiri dan kemudian didiskusikan antara lain; - Koperasi sebagai Badan Usaha (one man one vote) - Perkembangan Koperasi di Indonesia - Perkembangan di Negara-negara lain - Bentuk-bentuk Koperasi - Peranan Koperasi dalam perekonomian Indonesia sebagai salah satu pelaku ekonomi menurut Undangundang Dasar 1945 (Mohon di baca dan sebutkan sumber bacaannya)

Ekonomi Internasional

Teori ekonomi internasional Dalam proses global kurang mendapatkan perhatian

antara lain; Mengapa timbulnya ekonomi internasional, karena perbedaan dalam faktor produksi setiap negara.
Teori komperatif adventive dan lain-lain sehingga

lebih difokuskan kepada kebijaksanaan perdagangan internasional, kebijksanaan pembayaran internasional, dan kebijaksanaan bantuan luar negeri.

Tujuan kebijaksanaan internasional

Economic development yaitu mengurangi import nonesensial peningkatan eksport dan melindungi industri dalam negeri (infant industry) 2. Proteksi, baik proteksi ekonomi maupun non ekonomi 3. Balance of payment (keseimbangan neraca pembayaran internasional)
1.

Kebijaksanaan perdangan internasioal


Yaitu tindakan pemerintah atas semua current account

dalam neraca pembayaran berupa tarif, kuota, maupun preferensi. Sedangkan kebijakan pembayaran internasional adalah semua tindakan pemerintah atas capital account (pengawasan lalu lintas capital jangka panjang dan kurs valuta asing)

Kebijaksanaan bantuan luar negeri semua tindakan

pemerintah yang berhubungan dengan grandte loan, hibah, PMA, hutang luar negeri, dan rehabilitasi ekonomi dimasing-masing negara.
Sumber pembiayaan Luar Negeri

ODA (Official Development Assistence)

PMA

Proyek

Hibah/Grandte

Program

Risk Bearing Capital

Partofolio

Kredit Eksport

Badan-badan Internasional

Badan-badan Ekonomi Internasional


Lembaga Bretenwoods (1944 setelah PDII) IMF IBRD FAO ILO ITO GATT IGGI APEC AFTA NAFTA MEE ACEAN (harap dibaca latar belakang pembentukannya, tujuan dan fungsinya, dan bagaimana implementasinya dalam ekonomi dunia)
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

Pengantar Ekonomi Pembangunan

Beberapa pengertian dari Ekonomi Pembangunan antara

lain: 1. Menurut Charles Kindleberger; ekonomi pembangunan yaitu pengetahuan tentang faktor-faktor yang menentukan kenaikan hasil produksi, melalui kombinasi faktor produksi ekonomi seperti capital, sumber alam, tenaga kerja, dan teknologi. 2. Micheal P. Todaro yaitu ekonomi pembangunan sebagai proses multidemensional yang melibatkan perubahanperubahan besar dalam struktur sosial, sikap metal, lembaga-lembaga nasional, termasuk percepatan (akseleratsi) pertumbuhan ekonomi dan pengurangan ketimpangan dan kemiskinan. Perubahan seluruh sistem sosial sejalan dengan keinginan kebutuhan masing-masing individu dan kelompok masyarakat menuju kehidupan yang lebih baik.

Continued.
Nampaknya pengertian pertama lebih sempit sedangkan

pengertian yang kedua lebih luas yang menyangkut nilainilai hakiki pembangunan yaitu kebutuhan hidup, harga diri, dan kebebasan. Sedangkan unsur-unsur dari pengertian tersebut; 1. Proses yaitu kegiatan yang berlangsung secara terus menerus sehingga menimbulkan perubahan dan pertumbuhan (changes and growth) 2. Ekonomi pembangunan bertujuan jangka pendek meningkatkan pendapatan nasional (GNP dan Pendapatan Perkapita), tujuan jangka panjang meningkatkan harkat dan martabat yang tercemin dalam nilai hakiki pembangunan (di Indonesia MAM) 3. Ekonomi pembangunan memerlukan periode waktu yang panjang kurang lebih 25 tahun berdasarkan pengalaman negara lain.

Masalah ekonomi pembangunan merupakan masalah

dunia (baik negara berkembang maupun negara yang sedang berkembang). Bagi negara berkembang bagaimana mempertahankan pembangunan ekonomi sedangkan bagi negara yang sedang berkembang bagaimana meningkatkan laju pertumbuhan ekonomi. Ciri-ciri negara yang sedang berkembang; 1. Merupakan negara miskin (GNP rendah, pendapatan rendah, produktivitas rendah) 2. Ada gejala disguised unemployment dan lingkaran setan 3. Ada gejala high cost ekonomi

Untuk mengukur pertumuhan ekonomi suatu negara

ada beberapa cara secara sederhana; 1. Stock of Resources Approarch 2. Flow of out put Approach 3. Level of Livibng Approach Sedangkan untuk menghitung pertumbuhan ekonomi bisa menggunakan rumus ; r = PDBx - PDBx-1 X 100% PDBx-1 Indonesia mentargetkan pertumbuhan ekonomi tahuan 2011 6-7%,,