Anda di halaman 1dari 23

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ORGANIK DASAR

ANALISIS SIFAT KARBOHIDRAT

NAMA NIM GOL/KEL HARI/TGL ASISTEN

: RAHMAYANTI : H31112278 : H5B/14 : SELASA/02 APRIL 2013 : AYUSTI DIRGA

LABORATORIUM KIMIA DASAR JURUSAN KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2013

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Karbohidrat merupakan senyawa organik yang paling banyak terdapat di alam. Hampir seluruh tanaman dan hewan mensintesis dan memetabolisme karbohidrat. Karbohidrat disintesis dalam tanaman selama fotosintesis.

Karbohidrat adalah segolongan besar senyawa organik yang paling melimpah di bumi atau senyawa organik terdiri dari unsur karbon, hidrogen, dan oksigen. Nama lain dari karbohidrat adalah sakarida (bahasa arab:gula), dan karbohidrat sederhana mempunyai rasa manis sehingga dikaitkan dengan gula. Karbohidrat merupakan bahan makanan penting dan sumber tenaga yang terdapat dalam bentuk serat (Fiber) seperti selulosa, pentin, serta lignin. Selain sebagai sumber energi, karbohidrat juga berfungsi sebagai untuk menjaga keseimbangan asam basa dalam tubuh, berperan penting dalam proses metabolism dalam tubuh, dan penbetukan struktur sel dengan mengikat protein dan lemak. Karbohidrat memiliki rumus senyawa (Cn(H2O)n. Pada tumbuhan yang berklorofil, karbohidrat dibentuk melalui reaksi antara karbon dioksida dan molekul airdengan bantuan sinar matahari disebut fotosintesis. Sebagian besar mikroorganisme mengoksidasi glukosa menjadi karbon dioksida, air, dan energi yang diperlukan oleh sel-selnya. Senyawa karbohidrat seperti gula dan pati (starch) berada dalam makanan, sedangkan selulosa terdapat dalam kayu, kertas, dan katun.

1.2 Maksud dan Tujuan Percobaan 1.2.1 Maksud Percobaan Mempelajari beberapa sifat golongan karbohidrat berdasarkan reaksi kimia. 1.2.2 Tujuan Percobaan Mempelajari pembentuknya. Mempelajari sifat-sifat karbohidrat. Mempelajari beberapa struktur dari karbohidrat golongan monosakarida dan disakarida. Mempelajari reaksi yang terjadi dalam percobaan. penggolongan karbohidrat berdasarkan struktur

1.3 Prinsip Percobaan Pada monosakarida, glukosa direaksikan dengan larutan perak beramoniak, glukosa direaksikan dengan larutan fehling, dan dilakukan uji benedict pada glukosa. Pada disakarida, sukrosa direaksikan dengan larutan perak beramoniak, dan dilakukan uji benedict pada sukrosa. Pada polisakarida, amilum direaksikan dengan yodium, dan dilakukan hidrolisis amilum.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Karbohidrat banyak terdapat di alam, di antaranya dalam bentuk pati, kapas, gula pasir, dan kayu. Karbohidrat adalah polihidroksi dari aldehida atau keton. Nama karbohidrat atau hidrat dari karbon adalah istilah yang dilontarkan pada masa awal dipelajarinya kimia karbohidrat. Banyak dari senyawa ini mempunyai bobot molekul kelipatan CH2O, misalnya C6H10O5

(Wilbraham,1992). Sebagian besar mikroorganisme mengoksidasi glukosa menjadi karbon dioksida, air, dan energi yang diperlukan oleh sel-selnya. Senyawa karbohidrat seperti gula dan pati (starch) berada dalam makanan, sedangkan selulosa terdapat dalam kayu, kertas, dan katun. Semuanya merupakan karbohidrat yang mempunyai kemurnian relatif tinggi (Riswiyanto,2002). Karena karbohidrat sangat berlimpah dalam dunia biologi, mereka dikenal dengan sejumlah nama. Dengan demikian, molekul yang kita sebut karbohidrat termasuk gula seperti glukosa (gula darah), sukrosa (gula meja), pati, dan selulosa. Banyak karbohidrat dengan struktur yang sangat kompleks ditemukan dalam akar, batang, dan daun dari semua tanaman. Molekul ini dibuat dalam reaksi sumber energi utama yang adalah matahari (Oullette, 1994). Karbohidrat dapat dibagi menjadi tiga kelas struktural besar ~ monosakarida, oligosakarida, dan polisakarida. Karbohidrat yang tidak dapat dihidrolisis menjadi molekul yang lebih kecil adalah monosakarida. Contohnya adalah glukosa dan fruktosa. Karbohidrat yang dibuat dari "beberapa"

monosakarida ~ biasanya 2 sampai 10 atau lebih ~ adalah oligosakarida. Oligosakarida yang disebut disakarida, trisakarida, dan sebagainya, tergantung pada jumlah unit monosakarida terkait. Laktosa disakarida, juga disebut "gula susu", mengandung satu molekul glukosa dan satu galaktosa. Maltosa, disakarida lain, berisi dua unit glukosa. Polisakarida berisi ribuan monosakarida kovalen terkait. Contohnya termasuk pati dan selulosa yang dibuat oleh tanaman (Oullette, 1994). Monosakarida adalah polihidroksi~ aldehida atau keton, umumnya dengan rantai C- bercabang. Contoh terkenal adalah glukosa, fruktosa dan galaktosa. Oligosakarida adalah karbohidrat yang secara formal polimerisasi dari monosakarida dengan penghapusan air untuk memberikan asetal penuh. Dalam polisakarida, yang terdiri dari monosakarida n, jumlah n sebagai aturan > 10. Oleh karena itu, kandungan dari berat molekul polimer yang tinggi sangat berbeda dari karbohidrat lainnya. Dengan demikian, polisakarida seringkali jauh kurang larut dalam air dibandingkan dengan mono-dan oligosakarida. Mereka tidak memiliki rasa manis dan pada dasarnya invert (Belitz dkk, 2009).

Monosakarida juga dapat dikelompokkan menurut jumlah atom karbon yang dimilikinya. Bila mengandung tiga atom karbon maka monosakarida tersebut disebut triosa; sedangkan bila mengandung empat atom karbon maka disebut tetrosa; pentosa untuk yang mengandung lima atom karbon; heksosa untuk yang mengandung enam atom karbon; dan seterusnya (Ngili, 2009). Disakarida adalah suatu karbohidrat yang jika dihidrolisis menghasilkan dua molekul monosakarida. Beberapa contoh disakarida adalah sebagai berikut (Riswiyanto, 2002). 1. Maltosa 2. Sukrosa Maltosa dapat diperoleh sebanyak 81% dari hidrolisis pati (starch) dengan menggunakan enzil amilase. Maltosa dengan rumus struktur C12H22O11 dapat mereduksi pereaksi Fehling/Tollens, oleh karena itu disebut juga gula pereduksi. Maltosa juga dapat bereaksi dengan fenilhidrazina menghasilkan osazon. Selain itu, jika direaksikan dengan Br2/H2O akan membentuk asam monokarboksilat. Maltosa dapat mengalami mutarotasi, jika dihidrolisis menghasilkan molekul - dan -D-glukopiranosa. Tingkat kemanisan -maltosa adalah sepertiga dari gula pasir, sedangkan -maltosa merupakan bahan pembuatan minuman bir (Riswiyanto,2002).

Sukrosa biasa dikenal dengan gula meja, dapat diperoleh dari tanaman sugar cane dan sugar beet (kentang/umbi manis). Di indonesia dapat juga diperoleh dari tanaman aren (air nira). Sukrosa mempunyai rumus molekul C12H22O11. Sukrosa tidak dapat mereduksi Tollens/Fehling/Benedict dan juga tidak dapat membentuk osazon. Selain itu, sukrosa tidak dapat melakukan mutarotasi, ini menunjukkan bahwa sukrosa tidak mengandung C-anomer pada

ujungnya. Dengan kata lain, ujung molekul sukrosa bukanlah suatu hemiasetal, tidak mempunyai gugus OH bebas. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa sukrosa dibentuk oleh dua molekul monosakarida yang membentuk ikatan 1- 2--glikosida pada kedua atom C-anomernya (Riswiyanto, 2002).

Polisakarida merupakan senyawa polimer yang terdiri dari ratusan bahkan ribuan molekul monosakarida. Polisakarida merupakan polimer yang terbentuk di alam. Ada tiga jenis polisakarida yang paling banyak ditemukan, yaitu selulosa, pati (starch), dan glikogen (Riswiyanto, 2002). Selulosa merupakan komponen utama kayu dan serat tanaman, sedangkan katun yang berasal dari kapas merupakan selulosa murni. Selulosa tidak larut dalam air, dan bukan merupakan karbohidrat pereduksi. Jika dihidrolisis dalam suasana asam makan akan menghasilkan banyak molekul Dglukosa. Pati (starch) berbeda dengan selulosa. Pada selulosa monomer D-glukosa terhubung satu dengan yang lain secara , sedangkan pada tepung (pati) monomer D-glukosanya terhubung secara . Molekul pati umumnya terdiri dari 20% amilosa dan 80% amilopektin. Molekul amilosa terdiri dari ratusan monomer -Dglukosapiranosa, berbentuk spiral (heliks), serta mempunyai massa molar 60.0006000.000 g/mol. Sebaliknya amilopektin berbentuk rantai cabang, di mana cabangnya dengan pita polimer yang lain terletak pada atom C-6. Setiap 20 hingga 25 satuan -D-glukosapiranosa baru terdapat percabangan. Massa molar amilopektin adalah 200.000 hingga 2.000.000 g/mol. Glikogen merupakan jenis polisakarida yang strukturnya mirip dengan amilopektin, tetapi dengan tingkat percabangan yang lebih tinggi daripada percabangan yang terdapat pada amilopektin, yaitu setiap 10 satuan -D-glukosapiranosa terdapat satu

percabangan pada atom C-6, sedangkan pada amilopektin setiap 20 atau 25 satuan -D-glukosapiranosa baru terdapat percabangan pada atom C-6. Glikogen mempunyai massa molar hingga 100.000.000 g/mol. Glikogen berfungsi sebagai cadangan atau simpanan energi bagi tubuhnya. Glikogen banyak disimpan pada

hati dan jaringan otot yang jarang diguanakan untuk bergerak atau beraktivitas (Riswiyanto, 2002).

BAB III METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Bahan Percobaan Bahan yang digunakan dalam percobaan ini antara lain larutan glukosa 10%, larutan amilum 2%, larutan ammonium hidroksida (NH4OH) 1M, larutan sukrosa 10%, larutan yodium (I2) 0,1 M, NaOH 10%, HCL pekat, larutan benedict, serta larutan Fehling A dan B.

3.2. Alat Percobaan Alat-alat yang digunakan dalam percobaan ini antara lain tabung reaksi, rak tabung, pipet tetes, gelas ukur, gelas kimia, kaki tiga, kasa, gegep, dan lampu spiritus.

3.3. Prosedur Percobaan Pada monosakarida dilakukan 3 perlakuan yaitu reaksi glukosa dengan larutan perak beramoniak, reaksi glukosa dengan larutan fehling, dan uji benedict. Pada reaksi glukosa dengan larutan perak beramoniak, pertama-tama tabung reaksi diisi dengan 2 ml larutan AgNO3 0,1 M. kemudian ditambahkan dengan NH4OH sampai endapan yang terbentuk tepat melarut lagi (NH4OH berlebih). Dalam larutan tadi dimasukkan 1 ml larutan glukosa 10% dan dikocok. Tabung reaksi ini kemudian di panaskan dalam penanangas air lalu diamati perubahan yang terjadi. Pada glukosa dengan larutan fehling, pertama-tama tabung reaksi diisi dengan 1 ml larutan fehling A dan 1 ml fehling B dan dikocok. Kemudian ditambahkan 1 ml larutan glukosa 10% dan dikocok. Tabung reaksi ini kemudian di panaskan dalam penangas air lalu diamati perubahan yang terjadi. Pada uji

benedict, tabung reaksi diisi dengan 2 ml larutan benedict. Lalu ditambahkan 1 ml larutan glukosa 10%, kemudian tabung reaksi dipanaskan dalam penangas air dan diamati perubahan yang terjadi. Pada disakarida dilakukan 2 perlakuan yaitu reaksi sukrosa dengan larutan perak beramoniak dan uji benedict. Pada reaksi glukosa dengan larutan dengan larutan perak beramoniak, pertama-tama tabung reaksi diisi dengan 2 ml larutan AgNO3 0,1 M. kemudian ditambahkan dengan NH4OH sampai endapan yang terbentuk tepat melarut lagi (NH4OH berlebih). Dalam larutan tadi dimasukkan 1 ml larutan sukrosa 10% dan dikocok. Tabung reaksi ini kemudian di panaskan dalam penangas air lalu diamati perubahan yang terjadi. Pada uji benedict, tabung reaksi diisi dengan 2 ml larutan benedict. Lalu ditambahkan 1 ml larutan sukrosa 10%, kemudian tabung reaksi dipanaskan dalam penangas air dan diamati perubahan yang terjadi. Pada polisakarida dilakukan 2 perlakuan yaitu reaksi amilum dengan yodium dan hidrolisis amilum. Pada reaksi amilum dengan yodium, tabung reaksi diisi dengan 3 ml larutan amilum 2%. Lalu ditambahkan 5 tetes larutan yodium 0,1 M dan kocok. Tabung reaksi kemudian dipanaskan dalam penangas air selama beberapa menit, didinginkan dan diamati perubahan yang terjadi. Pada hidrolisis amilum, tabung reaksi diisi dengan 5 ml larutan amilum 2%. Lalu ditambahkan 35 tetes HCL pekat. Tabung reaksi ini kemudian dipanaskan dalam penangas air sampai larutan mendidih selama beberapa menit. Setelah itu ditambahkan beberapa tetes larutan NaOH 10% hingga larutan tersebut bersifat basa. Kemudian 3 ml dari larutan ini diambil dan di masukkan ke dalam tabung reaksi lain dan

ditambahkan 2 ml larutan benedict. Tabung reaksi ini kemudian dipanaskan dalam penangas air selama 5 menit dan diamati perubahan yang terjadi.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1. Hasil Pengamatan 4.1.1. Tabel Pengamatan Monosakarida 1. Reaksi Glukosa dengan Larutan Perak Beramoniak Zat-zat yang direaksikan AgNO3 + sedikit NaOH AgNO3 + kelebihan NaOH AgNO3 + NH4OH + glukosa Warna endapan/larutan Keruh Endapan putih Terbentuk cermin perak

2. Reaksi Glukosa dengan Larutan Fehling Zat-zat yang direaksikan Fehling A + Fehling B Fehling + Glukosa Warna endapan/larutan Biru Endapan merah

3. Uji Benedict Zat-zat yang direaksikan Benedict + Glukosa Warna endapan/larutan Endapan dan larutan berwarna orange

4.1.2 Tabel Pengamatan Disakarida 1. Reaksi Sukrosa dengan Larutan Perak Beramoniak Zat-zat yang direaksikan Larutan perak beramoniak + sukrosa Warna endapan/larutan Perak/ larutan abu-abu

2. Uji Benedict Zat-zat yang direaksikan Benedict + sukrosa Warna endapan/larutan Endapan orange /larutan jingga

4.1.3 Tabel Pengamatan Polisakarida 1. Reaksi amilum dengan yodium Zat-zat yang direaksikan Larutan amilum Amilum + I2 Amilum + I2 + pemanasan Setelah didinginkan Warna endapan/larutan Putih keruh Ungu pekat Hitam Hitam

2. Hidrolisis Amilum Zat-zat yang direaksikan Larutan amilum Amilum + HCL panas Amilum + HCL + NaOH + Benedict Warna endapan/larutan Keruh Bening Keruh/ 1 fase

4.2 Reaksi 4.2.1 Reaksi Monosakarida 1. Reaksi glukosa dengan larutan perak beramoniak 2AgNO3 + 2NH4 OH Ag2O + R-CHO
pada glukosa) (gugus aldehid

Ag2O(s) + 2NH4NO3 (aq) + H2O R-COOH + 2Ag


(cermin perak)

2.Reaksi glukosa dengan Fehling R-CHO + 2CuO


(aldehid pada glukosa)

R-COOH + Cu2O

(endapan merah bata)

3. Uji Benedict Benedict + R-CHO


(glukosa)

endapan merah bata

4.2.2 Reaksi Disakarida 1. Reaksi sukrosa dengan larutan perak amoniak 2AgNO3 + 2NH4 OH Ag2O + R-CHO
(sukrosa)

Ag2O(s) + 2NH4NO3 (aq) + H2O R-COOH + 2Ag

2.Uji benedict Benedict + R-CHO


(sukrosa)

endapan merah bata

4.2.3 Reaksi polisakarida 1. Reaksi amilum dan yodium Amilum + I2 2.Hidrolisis amilum 3I2 + 6NaOH
(suasana basa)

larutan berwarna biru

5NaI + NaIO + 3H2O 3I2 + 6NaCl + 3H2O

5NaI + NaIO3 + 6HCl

4.3 Pembahasan a. Monosakarida Reaksi glukosa dengan larutan perak beramoniak

Pada percobaan ini, 1 ml AgNO3 0,1 M dicampurkan dengan NH4OH berlebih, hingga endapan yang telah terbentuk melarut kembali. Lalu menambahkan 1 ml

larutan glukosa 10% kemudian dikocok. Setelah dikocok larutan berwarna keruh dan terdapat endapan berwarna putih, endapan ini berasal dari perak nitrat yang mengalami inonisasi dalam larutan. Kemudian tabung reaksi dipanaskan selama beberapa menit dan menghasilkan endapan cermin perak. Endapan ini berasal dari hasil reduksi Ag+ menjadi Ag. Reaksi glukosa dengan larutan fehling

Fehling A dan fehling B setah dicampurkan berwarna biru. Setelah dicampurkan glukosa warnanya menjadi hijau tua. Namun setelah dipanaskan terdapat endapan berwarna merah bata. Hal ini disebabkan oleh larutan fehling yang mengandung cupri sulfat, Kalium tartat, dan Natrium hidroksida. Warna endapan pada larutan tergantung pada jenis gula reduksinya. Endapan CuO yang terbentuk, adalah hasil reduksi ion Cu2+ dari kupri menjadi Cu+. Uji benedict

Sebelum dipanaskan, larutan glukosa yang telah direaksikan dengan benedict menghasilkan warna biru. Seelah dipanaskan, terbentuk endapan dan larutan berwarna orange. Hal ini disebabkan oleh hasil reaksi antara benedict dengangula reduksi yang menghasilkan endapan yang berasal dari kupro oksida (Cu2O) yang merupakan salah satu komponen dari larutan benedict. b. Disakarida Reaksi sukrosa dengan larutan perak beramoniak

Setelah larutan AgNO3 direaksikan dengan NH4OH berlebih, warna larutan menjadi keruh. Setelah larutan ditambahkan dengan sukrosa, larutan berwarna abu-abu agak hitam. Setelah dipanaskan terdapat endapan cermin perak padat, meski masih terdapat sedikit cairan. Hal ini disebabkan karena AgNO3 dan

NH4OH berlebih mengandung perak nitrat yang bereaksi positif dengan sukrosa, dan mereduksi Ag+ menjadi Ag. Uji benedict

Setelah benedict direaksikan dengan sukrosa 10%, warna larutan menjadi biru. Setelah dipanaskan terdapat endapan berwarna orange yang disebabkan oleh reaksi benedict dengan gula reduksi akan terjadi proses oksidasi yang menghasilkan endapan Cu2O atau kupro oksida yang berwarna orange. c. polisakarida Reaksi amilum dengan yodium

Larutan amilum yang berwarna putih keruh setelah direaksikan dengan I2 menghasilkan warna ungu pekat. Hal ini menunjukkan bahwa amilum yang digunakan adalah jenis amilopeptin, yang jika direaksikan dengan yodium menghasikan warna ungu. Setelah dipanaskan larutan berwarna hitam. Hidrolisis amilum

Larutan amilum yang berwarna keruh direaksikan dengan HCl panas berubah warna menjadi bening. Setelah direaksikan dengan NaOH larutan menjadi keruh kembali. Setelah ditambahkan benedict dan dipanaskan , larutan berwarna coklat kekuningan. Hal ini sesuai dengan teori yang mengatakan bahwa dalam suasana asam amilum menjadi bening, sedangkan pada suasana basa (setelah dicampur dengan NaOH) amilum berubah warna menjadi keruh kembali.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan Karbohidrat terbagi atas tiga kelas struktural yaitu monosakarida, disakarida, dan polisakarida. Dalam percobaan yang dilakukan monosakarida yang diambil sebagai sampel adalah glukosa, disakarida yang dijadikan sampel adalah sukrosa, sedangkan polisakarida yang dijadikan sampel percobaan adal amilum. Monosakarida dan disakarida jika direaksikan dengan larutan perak beramoniak akan menghasilkan endapan cermin perak yang disebabkan adanya reduksi Ag+ menjadi Ag.

5.2. Saran Bahan yang digunakan untuk praktikum sebaiknya diperiksa terlebih dahulu. Misalnya pada amilum, terdapat kekurangan sampel. Begitu juga beberapa sampel yang lainnya. Sebaiknya praktikan juga dikurangi. Karena laboratorium terasa sesak ketika praktikum sedang berlangsung, karena banyaknya praktikan yang ada.

DAFTAR PUSTAKA

Belitz, H.D, Grosch, W, dan Schieberle, P. 2009. Food Chemistry. Verlag Berlin Heidelberg : Berlin. Ngili, Yohanis. 2009. Biokimia: Struktur dan Fungsi Biomolekul. Graha Ilmu : Jakarta Ouellette, J. Robert. 1994. Organic Chemistry. York graphic services : New York Riswiyanto. 2002. Kimia Organik. Erlangga : Jakarta Wilbraham, C. Antony, dan Matta S. Michael. 1992. Pengantar Kimia Organik dan Hayati. ITB : Bandung

LEMBAR PENGESAHAN

Asisten

Makassar, 02 April 2013 Praktikan

AYUSTI DIRGA

RAHMAYANTI

Lampiran

BAGAN KERJA a. Monosakarida Reaksi glukosa dengan larutan perak beramoniak Glukosa Isi tabung reaksi dengan 2 ml larutan AgNO3 0,1 M. Tambahkan (NH4OH) berlebih Masukkan kedalam tabung reaksi 1 ml larutan glukosa 10% dan kocok Panaskan di dalam penangas air

Endapan cermin perak

Reaksi glukosa dengan larutan fehling Glukosa Isi tabung reaksi dengan 1 ml larutan fehling A dan 1 ml fehling B dan kocok Tambahkan 1 ml larutan glukosa 10% dan kocok Panaskan dalam penangas air.

Endapan merah bata

Uji benedict Glukosa Isi tabung dengan 2 ml larutan Benedict Tambahkan 1 ml larutan glukosa 10%

Panaskan dalam penangas air.

Endapan orange

b. Disakarida Reaksi sukrosa dengan larutan perak beramoniak Sukrosa Isi tabung reaksi dengan 2 ml larutan AgNO3 0,1 M. Tambahkan (NH4OH) berlebih Masukkan kedalam tabung reaksi 1 ml larutan sukrosa 10% dan kocok Panaskan di dalam penangas air

Endapan cermin perak

Uji benedict Sukrosa Isi tabung dengan 2 ml larutan Benedict Tambahkan 1 ml larutan glukosa 10% Panaskan dalam penangas air.

Endapan orange c. Polisakarida Reaksi amilum dengan yodium Polisakarida Isi sebuah tabung reaksi dengan 3 ml larutan amilum 2%. Tambahkan 5 tetes larutan yodium 0,1 M dan kocok

Panaskan tabung dalam penangas air

Hitam Hidrolisis amilum Polisakarida Isi sebuah tabung reaksi dengan 5 ml larutan amilum 2% Tambahkan 3-5 tetes HCl pekat Panaskan tabung reaksi sampai larutan mendidih selama beberapa menit. Tambahkan beberapa tetes larutan 10 NaOH 10%, sampai larutan bersifat basa. Ambil 3 ml larutan ini dan masukkan ke dalam tabung reaksi lain dan tambahkan 2 ml larutan benedict Panaskan dalam penangas air.

Coklat kekuningan