Anda di halaman 1dari 22

Contoh Kasus

Tryas Anggraini (20 tahun) mahasiswa salah satu PTS di kota Medan sudah 2 tahun terakhir ini menggunakan shabushabu. Sebelum menggunakan shabu-shabu, klien mengkonsumsi ectasy. Keluarga sudah 2 kali membawa Tryas anggraini ke panti rehabilitasi untuk mendapat pengobatan. Biasanya setelah menjalani rehabilitasi klien berhenti menggunakan shabu-shabu. Akan tetapi waktunya tidak lama, paling lama 6 bulan. Ini kali ketiga klien dirawat di panti rehabilitasi. Klien mengatakan sudah berusaha untuk menghentikan kebiasaan mengkonsumsi shabu-shabu. Tetapi keinginan itu tidak bertahan lama karena dia sering ketemu dan berkumpul bersama teman-teman pemakai NAPZA. Klien sulit untuk menolak ajakan teman-temannya.

Hari : Tanggal : Jam :

Rabu 23 Februari 2012 10.00 WIB

DATA SUBJEKTIF
Biodata Nama Istri Usia Agama Suku Pendidikan Pekerjaan Penghasilan Alamat Malang Telepon

: : : : : : : :
:

Tryas Anggraini 20 tahun Islam Jawa S1 Mahasiswi Jl. Veteran Dalam No:14
081334478777

Lanjutan
Kunjungan ke : 4 (empat) Alasan : Ingin berhenti mengkonsumsi sabu-sabu

Riwayat Menstruasi HPHT : 30 Desember 2011 Lama haid : 7 hari Siklus haid : Teratur Keputihan : -

Pemeriksaan Fisik Tanda-Tanda Vital TD Suhu Nadi Pernafasan Keadaan Umum Kesadaran Cara berjalan

: 100 / 70 mmHg : 36,2 C : 95 X / mnt. :: Wajah pucat : Apatis : Sempoyongan

Keadaan Emosional Berat Badan Tinggi Badan Kepala

Muka Mata Hidung

Bibir

: Labil : 50 Kg : 158 cm : Rambut berwarna merah karena di cat, tidak bengkak, dan tidak bau :tidak ada oedema, tidak ada cloasma gravidarum, wajah pucat :Simetris, konjungtiva berwarna pucat, sclera tidak ikterus. :Septum simetris, tidak ada benda asing, tidak ada secret,tidak ada perdarahan, tidak ada pembesaran pada polip :warna coklat, simetris,kering,dan tidak bengkak

Rongga mulut Gusi

: Tidak ada stomatitis : Warna merah muda,tidak ada perdarahan, tidak ada epulis,tidak edema Gigi : Tidak terdapat caries gigi, gigi lubang dan tambal Lidah : Warna merah muda, fisura Kerongkongan : Tidak ada pembesaran pada tonsil, tidak ada secret,tidak ada nyeri telan Telinga : Telinga simetris, kotor, tidak radang,tidak ada cairan yang keluar

Leher : Leher simetris ,tidak ada pembesaran kelenjar tiroid, tidak ada bendungan pada vena jugularis. Ketiak : Bersih, tidak ada pembesaran kelenjar limfe. Dada : Bentuk dada simetris, terdapat retraksi antar dinding dada,terdapat suara wheezing Payudara : Simetris, tidak terdapat massa abnormal. Abdomen : Tidak ada bendungan vena pada abdomen, tidak ada benjolan, tidak ada strie, peristaltic usus 23,tidak ada pembesaran hepar, tidak mengalami usus buntu

Punggung

: Punggung simetris, tidak ada kelainan pada spina, tidak ada kelainan pada ginjal Ekstremitas atas : Kuku bersih, berwarna merah muda, turgor kulit baik, tidak ada edema, reflek baik Ekstremitas bawah : Kuku bersih, berwarna merah muda, turgor kulit baik,tidak ada edema, reflek baik, kaki sebelah kanan terdapat varises Gnetal : Tidak ada condiloma, tidak ada benjolan pada kelenjar bartolini, tidak ada pengeluaran secret, tidak bau, tidak ada pembesaran pada kelenjar limfe inguinal Anus : Anus bersih, Tidak ada hemoroid, tidak ada fistula.

DIAGNOSIS / MASALAH

Pasien mencoba untuk melepaskan diri dari narkoba. Namun, lingkungan sekitar tidak mendukung hal tersebut. Sehingga pasien belum mampu mengatasi keinginannya menggunakan zat tersebut.Pasien juga mendapat pengaruh dari teman-temannya.
TINDAKAN SEGERA

Memberikan asuhan kepada pasien maupun keluarga mengenai dampak-dampak apa saja yang ditimbulkan akibat penggunaan narkoba. Memberikan asuhan kepada pasien agar tidak terpengaruh oleh ajakan teman-temannya. Mengajak pasien untuk berkonsultasi dengan tokoh agama agar tidak mudah terpengaruh lingkungan sekitar.

PERENCANAAN
Memberikan asuhan pada aspek-aspek sebagai berikut: Fisik

Secara keseluruhan, efek masing-masing golongan NAPZA pada fungsi fisiologis memiliki banyak kesamaan. Data yang ditemukan pada klien yang menggunakan Shabu-shabu dan ekstasi antara lain : nyeri, gangguan pola tidur, menurunnya selera makan,lelah,pusing Tujuan : Memberikan asuhan pada pasien agar mampu untuk hidup teratur.

Emosional Perasaan gelisah (takut diketahui), tidak percaya diri, curiga dan tidak berdaya. Potensial mengalami gangguan mental dan perilaku. Dengan tambahan gejala-gejala emosional yang terdapat pada masingmasing NAPZA. Tujuan : Memberi asuhan pada pasien agar dapat mengontrol dan mengendalikan emosinya

Sosial Lingkungan sosial yang biasa akrab dengan klien adalah teman pengguna zat, anggota keluarga lain, pengguna zat di lingkungan sekolah atau kampus. Tujuan: Memberi asuhan pada pasien agar dapat menolak ajakan teman

Intelektual Pikiran yang selalu ingin menggunakan zat adiktif, perasaan ragu untuk berhenti, aktivitas sekolah atau kuliah yang menurun sampai berhenti. Tujuan : Memberi asuhan pada pasien agar mampu berkonsentrasi dan meningkatkan daya pikir ke hal-hal positif.

Spiritual

Kegiatan keagamaan kurang atau tidak ada, nilai-nilai kebaikan ditinggalkan karena perubahan perilaku mis., mencuri, berbohong. Tujuan : Memberi asuhan pada pasien agar mampu meningkatkan ibadah, pelaksanaan nilai-nilai kebaikan.
Keluarga

Ketakutan akan perilaku klien, malu pada masyarakat, penghamburan dan pengurasan ekonomi keluarga oleh klien, komunikasi dan pola asuh tidak efektif, dukungan moril terhadap klien tidak terpenuhi Tujuan : Memberi asuhan pada keluarga agar mampu merawat klien sampai akhirnya mampu mengantisipasi terjadinya kekambuhan (relapse).

Terapi pengobatan
Terapi pengobatan bagi pasien misalnya dengan detoksifikasi. Detoksifikasi adalah upaya untuk mengurangi atau menghentikan gejala putus zat, dengan dua cara yaitu: Detoksifikasi tanpa subsitusi Klien ketergantungan putau (heroin) yang berhenti menggunakan zat yang mengalami gajala putus zat tidak diberi obat untuk menghilangkan gejala putus zat tersebut. Klien hanya dibiarkan saja sampai gejala putus zat tersebut berhenti sendiri.

Detoksifikasi dengan substitusi Putau atau heroin dapat disubstitusi dengan memberikan jenis opiat misalnya kodein, bufremorfin, dan metadon. Substitusi bagi pengguna sedatif-hipnotik dan alkohol dapat dari jenis anti ansietas, misalnya diazepam. Pemberian substitusi adalah dengan cara penurunan dosis secara bertahap sampai berhenti sama sekali. Selama pemberian substitusi dapat juga diberikan obat yang menghilangkan gejala simptomatik, misalnya obat penghilang rasa nyeri, rasa mual, dan obat tidur atau sesuai dengan gejala yang ditimbulkan akibat putus zat tersebut.

Rehabilitasi
Rehabilitasi adalah upaya kesehatan yang dilakukan secara utuh dan terpadu melalui pendekatan non medis, psikologis, sosial dan religi agar pengguna NAPZA yang menderita sindroma ketergantungan dapat mencapai kemampuan fungsional seoptimal mungkin.

VI. PELAKSANAAN
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Memberikan asuhan pada pasien agar mampu untuk hidup teratur Memberi asuhan pada pasien agar dapat mengontrol dan mengendalikan emosinya Memberi asuhan pada pasien agar dapat menolak ajakan teman Memberi asuhan pada pasien agar mampu berkonsentrasi dan meningkatkan daya pikir ke hal-hal positif. Memberi asuhan pada pasien agar mampu meningkatkan ibadah, pelaksanaan nilai-nilai kebaikan Memberi asuhan pada keluarga agar mampu merawat klien sampai akhirnya mampu mengantisipasi terjadinya kekambuhan (relapse). Bekerja sama dengan tenaga kesehatan lainnya untuk memberikan terapi pengobatan yaitu Detoksifikasi Menyarankan pasien untuk melakukan rehabilitasi

VII. EVALUASI
1. Klien mengetahui dampak NAPZA 2. Klien mampu melakukan cara meningkatkan motivasi untuk berhenti menggunakan NAPZA 3. Klien mampu mengontrol kemampuan keinginan menggunakan NAPZA kembali 4. Klien dapat menyelesaikan masalahnya dengan koping yang adaptif 5. Klien dapat menerapkan cara hidup yang sehat 6. Klien mematuhi program pengobatan

Evaluasi yang diharapkan dari keluarga adalah sebagai berikut:


1. Keluarga mengetahui masalah yang dialami klien 2. Keluarga mengetahui tentang NAPZA 3. Keluarga mengetahui tahapan proses penyembuhan klien 4. Keluarga berpartisipasi dalam merawat klien 5. Keluarga memberikan motivasi pada klien untuk sembuh 6. Keluarga mengawasi klien dalam minum obat

Wassalamualikum
Thanks for your antention