Anda di halaman 1dari 11

ISOLASI MINYAK ATSIRI (MINYAK SEREH DAPUR) DARI BAHAN BAKU TANAMAN SEREH DAPUR

I. TUJUAN 1. Melakukan isolasi minyak atsiri dari bahan baku sereh dapur. 2. Melakukan uji kualitatif dan kuantitatif dari minyak atsiri yang diperoleh dari hasil percobaan. II. DASAR TEORI A. Pengertian Minyak Atsiri. Minyak yang terdapat di alam dibagi menjadi tiga golongan besar, yaitu: minyak mineral (mineral oil), minyak yang dapat dimakan (edible fat), dan minyak atsiri (essential oil). Minyak atsiri dikenal juga dengan nama minyak teris atau minyak terbang (volatile oil) yang dihasilkan oleh tanaman. Minyak tersebut mudah menguap pada suhu kamar tanpa mengalami dekomposisi, mempunyai rasa getir (pungent taste), berbau wangi sesuai dengan bau tanaman penghasilnya. Umumnya larut dalam pelarut organik (bersifat non polar) dan tidak larut dalam air. Minyak atsiri dihasilkan dari sisa metabolisme dalam tanaman yang terbentuk karena reaksi antara berbagai persenyawaan kimia dengan adanya air. Berikut ini adalah daftar tanaman atsiri yang berkembang di Indonesia. Tabel1. Daftar Minyak Atsiri yang Berkembang di Indonesia.11
Tanaman Adas Akar wangi Anis Bangle Cempaka Cendana Cengkeh Eucalyptus Gaharu Gandapura Jahe Jeringau Nama Latin Foenicullum vulgare Vetiveria zizanoides Clausena anisata Zingiber purpureum Roxb. Michelia champaca Santalum album Syzygium aromaticum Eucalyptus sp. Aquilaria sp Gaultheria sp. Zingiber officinale Acarus calamus Sumber Minyak Buah dan Biji Akar Buah dan Biji Akar Cempaka Kayu Teras Bunga Daun kayu Daun & Gagang Akar Tanaman Lada Lawang Lengkuas Hutan Lengkuas Hutan Manis Massoi Mawar Melati Mentha Nilam Pala Palmarosa Nama Latin Piper nigrum L. k Alpinia Malacensis Alpinia Malacensis Oil Cinnamomum casea Criptocaria massoia Rosa sp. Jasminum sambac Mentha arvensis Pogostemon cablin Myristica fragrans Houtt Cymbopogon martini Sumber Minyak Buah dan Biji k Akar akar daun Batang Bunga Bunga Daun Daun Biji dan Fuli Daun

Hal 1

Tanaman Jeruk Purut Kapulaga Kayu Manis Kayu Putih Kemangi Kemukus Kenanga Kencur Ketumbar Klausena Kunyit

Nama Latin Citrus hystrix Amomum Cardamomum Cinnamomum cassia Melaleuca leucadendron LI Basil Oil Piper cubeba L. Canangium odoratum Caempreria galanga Coriandrum sativum Clausena anisata Curcuma domestica

Sumber Minyak buah Buah dan Biji Batang Daun Daun Buah Bunga akar Buah dan Biji biji Akar

Tanaman Pinus Rosemari Sedap Malam Selasih Mekah Seledri Sereh Dapur Sereh Wangi Sirih Surawung Pohon Temulawak Ylang-ylang

Nama Latin Pinus merkusii Rosmarinus officinale Polianthes tuberose Ocimum gratissimum Avium graveolens L. Andropogon citratus Cymbopogon citrates Piper bitle Backhousia citriodora Curcuma xanthorizza Canangium odoratum

Sumber Minyak Getah bunga Bunga Bunga Daun, Batang Daun Daun k daun Akar Bunga

B. Minyak Sereh. Sereh dapur merupakan salah satu bumbu dapur seperti lengkuas, daun salam, jahe, kunyit, dan lain sebagainya. Bagian tanaman yang digunakan sebagai bumbu dapur adalah pangkal tangkainya, dan karena beraroma seperti lemon, sereh dapur sering disebut lemon grass (rumput lemon). Menurut ilmu taksonomi, bumbu dapur yang sering terdapat dalam opor ayam dan nasi uduk ini termasuk dalam famili gramineae (rumputrumputan) dan genus Cymbopogon.11 Sereh dapur merupakan tanaman tahunan (perennial) dan stolonifera (berbatang semu). Berdaun memanjang seperti pita, makin ke ujung main meruncing dan berwarna hijau, sebagaimana layaknya famili rumput-rumputan yang lain seperti ilalang dan padi. Panjang daunnya berkisar 0,61,2 m yang tersusun pada stolon. Rumput ini tidak berbunga dan tidak menghasilkan biji meskipun dibiarkan tidak dipangkas dalam kondisi dan waktu tertentu.11 Jenis-Jenis Sereh Dapur Secara umum, sereh dibagi menjadi 2 jenis, yaitu sereh dapur (lemon grass) dan sereh wangi (sitronella). Keduanya memiliki aroma yang berbeda. Minyak sereh yang selama ini dikenal di Indonesia merupakan minyak sereh wangi (citronella oil) yang biasanya terdapat dalam komposisi minyak tawon dan minyak gandapura.11 Minyak sereh wangi telah dikembangkan di Indonesia dan minyak atsirinya sudah diproduksi secara komersial dan termasuk komoditas ekspor. Sedangkan minyak sereh dapur (lemon grass oil) belum pernah diusahakan secara komersial.11 Dari segi komposisi kimianya, keduanya memiliki komponen utama yang berbeda. Beberapa
Hal 2

perbedaan antara tanaman sereh wangi dengan tanaman sereh dapur dapat dilihat pada Tabel 2. Tabel 2. Perbandingan Antara Sereh Wangi dengan Sereh Dapur.
Parameter NamaTanaman Nama latin Ciri Tanaman Tanaman Sereh Wangi sereh wangi/sereh sitronellal Cymbopogon nardus Daun agak lebar, bonggol berwarna merah keunguan Bau seperti minyak tawon Tanaman Sereh dapur Sereh lemon/sereh dapur Cymbopogon citrates Daun agak ramping, bonggol berwarna putih Bau seperti lemon

aroma Minyak Atsirinya

Rendemen (%) 0,5-1,0 Basis basah Kandungan utama Citronellal(32-45), (%) geraniol(12-18), dan citronellol(12-15) Warna Bobot jenis, 25 oC Indeks bias, 25 oC Pemanfaatan Kuning pucatkecoklatan 0,850-0,892 g/ml 1,454-1,473 Parfum, farmasi, Octanal booster (peningkat angka oktan), Indonesia, Birma, Suriname, Kamerun, Amerika Tengah, dll. Rp. 80-90 ribu

0,2-0,4 Citral/geranial/ neral/ geranialdehyde (7588 %) Tidak berwarnaKuning muda 0,8902-0,8731 g/ml 1,487-1,4587 Bumbu dapur, Aroma makanan, sistesis Vit.A, pewangi sabun, parfum, obat. India, RRC, Sri Lanka, dan Brasil 11 US$

Negara Penghasil

Harga/kg

Sereh dapur terbagi menjadi dua varitas, yaitu sereh flexuosus (Cymbopogon flexuosus) dan sereh citratus (Cymbopogon citratus). Dalam dunia perdagangan minyak atsiri, minyak sereh flexuosus disebut sebagai East Indian lemon grass oil (minyak sereh dapur India Timur). Sedangkan sereh citratus dikenal dengan West Indian lemon grass oil (minyak sereh dapur India Barat). Keduanya dapat tumbuh subur di Indonesia meskipun yang terbanyak adalah jenis India Barat. Perbedaan yang sangat jelas dari keduanya terletak pada sifat-sifat minyak atsiri yang dihasilkan. Minyak sereh India Timur lebih berharga dari pada India Barat, terutama karena kandungan sitralnya yang lebih tinggi.(5) Sereh dapur tumbuh liar di daerah-daerah tropis seperti Indonesia, Malaysia, Vietnam, India, Amerika Tengah, sebagian Amerika Selatan dan Afrika. Cuaca yang

Hal 3

panas dan sinar matahari akan merangsang pembentukan minyak dalam tanaman. Di daerah yang curah hujannya melimpah, sereh dapat dipanen lebih sering dibandingkan dengan daerah kering, namun minyak yang dihasilkan berkadar sitral lebih rendah. Tanaman yang dibudidayakan di atas tanah yang baik dapat meningkatkan rendemen minyak serta kandungan sitralnya lebih tinggi. 11 Sereh dapur masih belum banyak dibudidayakan di Indonesia, karena sebagian besar digunakan untuk kebutuhan sehari-hari sebagai campuran makanan/rempahrempah. Padahal sereh dapur termasuk jenis tanaman yang mudah dalam hal budidaya dan perawatan. Hama dan penyakit yang menyerang tanaman ini boleh dikatakan tidak ada. Begitu pula minyak atsirinya lebih bernilai dibandingkan minyak sereh wangi.11 Minyak Sereh Dapur (Lemon grass Oil) Lemon grass oil memiliki aroma khas lemon. Aroma tersebut berasal dari sebuah senyawa bergugus fungsi aldehid, yakni sitral (C10H16O) sebagai senyawa utama minyak.11
H3C CH3 CH3 O

Citral (3,7-Dimethyl-2,6-octadienal)(4) Selain sitral, minyak sereh dapur juga mengandung beberapa senyawa penyusun minyak atsiri seperti sitronellal, geraniol, mirsen, nerol, farnesol, metil heptenol, dipenten, n-desialdehid, linalool, metal heptenon, dan senyawa-senyawa lain dalam jumlah yang kecil. Minyak sereh dapur merupakan salah satu jenis minyak atsiri terpenting sebagai sumber senyawa sitral. Sitral digunakan sebagai bahan baku pembuatan senyawa-senyawa ionon. Ionon adalah golongan senyawa-senyawa aromatis sintetik yang banyak digunakan sebagai pewangi dalam berbagai macam parfum dan kosmetika. Ionon memiliki bau seperti violet yang intensif dan tahan lama. Di samping itu, sitral sangat penting sebagai bahan baku pada sintesa Vitamin A. Selain kedua penggunaan di atas, minyak sereh dapur juga digunakan secara meluas untuk pewangi sabun, detergen, pembersih lantai, aerosol, dan aneka jenis produk teknis lainnya. Dalam jumlah yang kecil digunakan pada industri makanan dan minuman seperti anggur, saus, permen, rempah, dan lainnya. Sebagai bahan yang digunakan di bagian luar, digunakan untuk keperluan obat sakit kepala, sakit gigi, ramuan air mandi.11 Produksi dan Perdagangan Telah dijelaskan di atas bahwa minyak sereh dapur belum diusahakan secara komersial di Indonesia. Berlawanan dengan minyak sereh wangi yang telah berkembang di Indonesia. Negara penghasil minyak sereh dapur tipe East Indian yang utama adalah India, RRC, Sri Lanka, dan Brasil. Sedangkan tipe West Indian adalah Guatemala dan India. Kebutuhan dunia akan minyak sereh dapur pada tahun 1990 berkisar antara 800 1300 ton/tahun. Tahun 2000 permintaan minyak sereh dapur dunia meningkat menjadi 2000 kg/tahun. Harga pasaran internasional minyak sereh dapur saat ini adalah 11 US$/kg. Harga minyak tipe East Indian sedikit lebih
Hal 4

tinggi daripada tipe West Indian. Semakin tinggi kandungan sitralnya, maka harga minyak menjadi lebih tinggi. Sebuah perkebunan sereh dapur yang dikelola dengan baik akan menghasilkan rata-rata sekitar 80-100 ton daun basah/tahun. Jika rendemen rata-rata 0.3%, maka setiap ha lahan akan menghasilkan 240 300 kg minyak/tahun.11 Minyak atsiri yang diperdagangkan di dunia berjumlah sekitar 70 - 80 jenis. Namun Indonesia baru bisa memasok 12 jenis saja dan itupun tidak semuanya rutin. Padahal sebagian besar jenis minyak atsiri tersebut dapat dikembangkan dan dibudidayakan di Indonesia. Bahkan sudah ada di Indonesia sejak zaman dahulu hanya belum diusahakan secara komersial, seperti halnya kasus sereh dapur ini.11 Keterlambatan Indonesia dalam memantau perkembangan dan mendivesifikasi komoditas minyak atsiri secara tidak langsung merugikan kompetensi Indonesia sendiri sebagai salah satu negara produsen minyak atsiri. Diversifikasi jenis minyak atsiri merupakan salah satu langkah dalam menaikkan posisi tawar Indonesia dalam dunia perdagangan minyak atsiri.11 C. Penyulingan Minyak Sereh Dapur Minyak atsiri adalah zat cair yang mudah menguap bercampur dengan persenyawaan padat yang berbeda dalam hal komposisi dan titik cairnya, larut dalam pelarut organik dan tidak larut dalam air. Berdasarkan sifat tersebut minyak atsiri dapat diisolasi dengan 4 macam cara, yaitu: penyulingan (distillation), tekanan (exspression), ekstraksi dengan pelarut (solvent extraction) dan absorbsi oleh penguapan lemak padat (enfleurage).(6) Cara yang digunakan dalam percobaan ini adalah dengan cara penyulingan/destilasi (distillation) secara langsung dimana sereh yang akan diambil minyaknya dimasak dengan air, dengan demikian penguapan minyak dan air akan berlangsung bersamaan sehingga perlu proses pemisahan lebih lanjut dengan menggunakan corong pemisah untuk mendapatkan minyak atsirinya secara murni. D. Analisis Minyak Atsiri. Analisis minyak atsiri meliputi analisis kualitatif dan analisis kuantitatif. Analisis kualitatif meliputi analisis bau, warna, massa jenis minyak, indeks bias minyak. Sedangkan analisis kuantitatifnya meliputi perhitungan nilai rendemen, kandungan citral-nya. Rentang rendemen minyak sereh dapur skala komersial sekitar 0,2 0,4 % (basis basah).(5) Akan tetapi dalam percobaan ini analisis kuantitatif yang dilakukan hanya perhitungan nilai rendemennya saja karena terbatasnya waktu percobaan. ( )

Hal 5

III. ALAT DAN BAHAN Alat alat yang digunakan dalam praktikum adalah sebagai berikut: Satu set rangkaian alat destilasi (lihat Gambar 2). Neraca Corong pemisah Botol timbang Refraktometer Pipet tetes Botol semprot

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Gambar 2. Rangkaian Alat Destilasi Minyak Sereh. Keterangan: Kompor listrik Labu didih 2 L, berisi bahan baku + aquadest. Adaptor Adaptor Corong pemisah, penyedia aquadest.

1. 2. 3. 4. 5.

6. 7. 8. 9. 10. 11.

Termometer Statip Pendingin/kondenser Pendingin/kondenser Labu penampung destilat Bejana pendingin, berisi air + es

Hal 6

Bahan yang digunakan dalam praktikum adalah sebagai berikut: 1. Batang/bonggol tanaman sereh dapur. 2. Air (Aquadest). Gambar 3. Batang Sereh IV. LANGKAH PERCOBAAN 1. Batang sereh yang sudah dipotong-potong ditimbang bobotnya dan dimasukkan ke dalam labu didih 2 liter. 2. Ditambahkan aquadest ke dalam labu didih 2 liter, hingga batang sereh terendam semua ( volume labu). 3. Labu didih dirangkai dengan alat seperti pada Gambar 1. 4. Dilakukan proses destilasi minyak sereh (aliran air pendingin dibuka) hingga cairan destilat hampir memenuhi labu penampung 500 ml ( 2,5 jam). 5. Setelah proses destilasi selesai, cairan destilat pada labu penampung dipindahkan ke dalam corong pemisah 500 ml, lalu didiamkan beberapa waktu ( 30 menit) hingga larutan menjadi jernih dan terlihat dua lapisan, dimana minyak sereh terpisah dan berada di bagian atas larutan. 6. Lapisan cairan paling bawah dikeluarkan dan dibuang, sedangkan lapisan atasnya yang merupakan minyak sereh dimasukkan ke dalam kotak timbang yang sudah diketahui bobot kosongnya, dicatat bobot minyak sereh yang dihasilkan dan dihitung nilai rendemennya. 7. Bila destilat yang diperoleh cukup banyak (lebih dari 10 ml) diperiksa berat jenisnya dengan menggunakan alat piknometer dan dicatat hasilnya. 8. Diperiksa indeks bias destilat yang dihasilkan dengan menggunakan refraktometer, dan dicatat hasilnya. V. DATA HASIL PERCOBAAN Berikut ini adalah data-data yang diperoleh dari hasil percobaan. Bahan yang digunakan : batang/bonggol tanaman sereh dapur segar (tidak dilayukan) Bobot batang/bonggol sereh : 674 gram Bobot minyak sereh : 0,109 gram Warna minyak sereh : tidak berwarna (bening) Bau : bau khas sereh Indeks bias aquadest : 1, 331 Indeks bias minyak sereh : 1, 332

Hal 7

VI. PENGOLAHAN DATA A. Perhitungan Nilai Rendemen ( ) ( ) ( )

VII. PEMBAHASAN Dalam percobaan isolasi minyak atsiri ini, jumlah minyak sereh dapur yang di hasilkan sangat kecil sekali, hasil rendemen dipengaruhi oleh beberapa hal, diantaranya yaitu: 1. Kualitas Bahan baku; Tumbuhan minyak sereh yang tumbuh didekat air atau ditempat dengan curah hujan tinggi memiliki kesuburan yang tinggi, akan tetapi rendemen minyak atsirinya lebih sedikit dibandingkan dengan tempat yang kering dan curah hujan yang sedikit.11 Tanaman sereh dapur yang digunakan sebagai bahan baku percobaan tumbuh di daerah berair (didekat kolam serapan air), sehingga kemungkinan memiliki nilai rendemen yang kecil pula. 2. Bagian tanaman sereh dapur yang disuling; pada percobaan ini bagian yang disuling adalah batang dari tanaman sereh dapur bukan daunnya. Hal ini dilakukan karena adanya aroma yang tercium dari batang sereh yang digunakan serta melihat banyaknya pemanfaatan batang tanaman sereh dalam dunia kuliner (bumbu masakan). Padahal, kandungan minyak sereh lebih banyak pada bagian daunnya dibandingkan dengan bagian batangnya.11 Pemilihan daun sebagai bagian yang disuling juga biasa dilakukan dalam dunia industri, karena daun sereh dapur dapat dipanen kembali setelah 3 bulan, sedangkan bila diambil batangnya, maka penanaman harus dimulai dari bibit kembali dan memakan waktu yang lebih lama.11 3. Pengolahan awal batang sereh; dalam percobaan ini batang sereh dapur dirajang (dipotong-potong) terlebih dahulu sebelum didestilasi, hal ini dapat memperbanyak jumlah massa batang sereh yang dapat masuk ke dalam labu didih, akan tetapi perajangan batang sereh dapat membuat minyak sereh menguap sebagian ke udara bebas, sehingga mengurangi nilai rendemennya. 4. Metode isolasi; sebagaimana telah dijelaskan dalam teori berdasarkan sifat minyak atsiri yang mudah menguap, maka minyak atsiri dapat diisolasi dengan empat macam cara, yaitu: penyulingan (distillation), tekanan (exspression), ekstraksi dengan pelarut (solvent extraction) dan absorbsi oleh penguapan lemak padat (enfleurage). Metode dengan menggunakan tekanan biasa digunakan
Hal 8

untuk minyak atsiri yang terdapat dalam biji-bijian atau bahan baku keras lainnya untuk mendorong minyak atsiri keluar dari dalam bahan baku, sehingga dapat disulingkan. Metode ekstraksi dilakukan dengan menambah pelarut minyak atsiri yang bersifat spesifik, tidak campur dengan air dan lebih mudah menguap dari minyak atsiri (biasanya digunakan eter), sehingga miyak atsiri dapat dipisahkan dari air lalu dimurnikan dengan membiarkan pelarutnya menguap. Destilasi dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu destilasi cara langsung dan tidak langsung. Destilasi langsung dilakukan dengan cara merebus bahan yang akan diambil minyak atsirinya dalam air, sedangkan destilasi tidak langsung dilakukan dengan cara mengalirkan uap air panas pada bahan yang akan diambil minyak atsirinya (cara kukus). Cara yang digunakan dalam percobaan ini adalah cara yang paling mudah dan sederhana dibandingkan dengan cara lainnya (tanpa penggunaan tekanan dan bahan pereaksi lainnya seperti pelarut, dsb.) yaitu dengan cara penyulingan/destilasi (distillation) secara langsung dimana sereh yang akan diambil minyaknya dimasak dengan air, dengan demikian penguapan minyak dan air akan berlangsung bersamaan sehingga perlu proses pemisahan lebih lanjut dengan menggunakan corong pemisah untuk mendapatkan minyak atsirinya secara murni. Sebenarnya cara destilasi tidak langsung (cara kukus) lebih baik dari pada cara destilasi langsung, karena menghasilkan nilai rendemen yang lebih tinggi, akan tetapi karena keterbatasan peralatan percobaan yang tersedia maka cara kukus tidak dapat digunakan. Destilasi cara kukus dapat menghasilkan nilai rendemen lebih banyak karena pada cara destilasi langsung, bahan langsung kontak dengan air mendidih yang memiliki suhu lebih tinggi dari pada uap air pada system kukus, suhu yang lebih tinggi ini yang membuat jumlah minyak atsiri yang terpolimerisasi atau terurai menjadi lebih banyak sehingga mengurangi jumlah minyak atsirinya.(1) 5. Lama proses destilasi; waktu penyulingan yang menghasilkan rendemen maksimum untuk minyak sereh adalah 4,5 jam.(3) Sedangkan dalam percobaan ini penyulingan hanya dilakukan selama 2,5 jam karena terbatas pada kapasitas volume labu penampung, dengan demikian ada kemungkinan masih ada minyak sereh yang belum tersulingkan sehingga mengurangi nilai rendemennya. Pada percobaan isolasi minyak atsiri kali ini, adanya minyak atsiri yang berhasil di isolasi dapat diketahui dari adanya sedikit lapisan minyak yang berkilauan dan terpisah dari lapisan air setelah cairan destilat di pindahkan ke dalam corong pemisah dan adanya aroma yang tercium saat proses pemindahan cairan destilat dari labu penampung ke corong pemisah. Akan tetapi minyak tersebut jumlahnya sedikit dan minyak lebih banyak menempel pada dinding corong pemisah dan hingga tetes terakhir yang keluar dari corong pemisah pun tetap tidak terlihat batas lapisan antara air dengan minyak atsirinya, sehingga diambil tetes terakhir yang keluar dari corong pemisah untuk ditimbang dan diperiksa indeks biasnya.
Hal 9

Dalam percobaan ini, nilai massa jenis larutan tidak dapat ditetapkan karena volume minyak sereh yang dihasilkan terlalu sedikit untuk diukur nilai massa jenisnya. Nilai indeks bias larutan yang diperiksa adalah 1,332, nilai ini tidak berbeda jauh dari nilai indeks bias aquadest yaitu sebesar 1.331, sedangkan nilai indeks bias minyak sereh dapur menurut literatur adalah antara 1,487-1,587. Dengan demikian komposisi tetes terakhir yang keluar dari corong pemisah ternyata sebagian besarnya juga merupakan air, hal ini dapat diketahui dari nilai indeks biasnya yang sangat mendekati nilai indeks bias aquadest. Karena tetes terakhir terbukti sebagian besarnya masih mengandung air, maka nilai bobot minyak 0,109 g tidak dapat digunakan untuk menghitung nilai rendemennya, karena nilai tersebut bukanlah bobot minyak sereh dapur, melainkan bobot air sehingga nilai rendemen sebesar 0,02 % juga bukan nilai rendemen dari minyak sereh dapur. Dengan kata lain, minyak sereh dapur yang dihasilkan tidak dapat diukur nilai rendemennya. Dalam percobaan ini, proses isolasi minyak sereh dapur sudah dapat dilakukan dengan metode destilasi langsung, akan tetapi proses pemindahannya dinilai belum efektif karena banyaknya minyak yang tertinggal dan menempel di wadah yang digunakan (terutama labu destilat dan corong pemisah) sehingga minyak yang dihasilkan banyak tertinggal dalam wadah yang digunakan, oleh karena itu perlu dipikirkan proses pemindahan yang lebih efektif agar seluruh atau sebagian besar minyak atsiri yang dihasilkan dapat dipindahkan sehingga dapat dianalisis. VIII. KESIMPULAN

1. Minyak sereh dapur dapat dihasilkan dari penyulingan bahan baku tanaman sereh dapur. 2. Destilasi secara langsung dapat digunakan untuk mengisolasi minyak sereh dapur dari bahan baku batang tanaman sereh dapur. 3. Minyak sereh dapur yang dihasilkan hanya dapat dianalisis secara kualitatif dari bau/aromanya yang khas sereh dan fisiknya yang berupa cairan berkilau yang tak campur dengan air. 4. Analisis massa jenis, indeks bias, dan nilai rendemen dari minyak sereh dapur yang dihasilkan tidak dapat dilakukan karena sedikitnya volume minyak sereh dapur yang dihasilkan dan dapat dipindahkan.

Hal 10

IX. SARAN Perlu dilakukan percobaan lebih lanjut untuk mencari cara yang tepat untuk dapat memindahkan minyak atsiri yang berhasil didestilasi agar tidak banyak tertinggal pada peralatan yang digunakan. Salah satu cara yang mungkin perlu dicoba adalah dengan menggunakan penambahan pelarut organik (misal eter/dietileter) yang dapat melarutkan minyak atsiri sehingga minyak atsiri tidak menempel dan tertinggal pada peralatan, tidak campur dengan air sehingga dapat dipisahkan dengan air, dan bersifat lebih mudah menguap agar dapat dipisahkan dari minyak atsirinya dengan proses penguapan. X. DAFTAR PUSTAKA 1. Guenter, Ernest,. The Essential Oil Vol. 4 (Minyak Atsiri, terjemahan Ketaren, pokok bahasan Sereh Dapur). UI Press, Jakarta. 1948. 2. Putra S., Petunjuk Praktikum Kimia Organik: Isolasi Minyak Atsiri (Sereh Wangi). STTN-BATAN. Yogyakarta. 2009 3. Ginting S., Pengaruh Lama Penyulingan Terhadap Rendemen dan Mutu Minyak Atsiri Daun Sereh Wangi. Fakultas Pertanian Universitas Sumatera Utara. 2004 4. _.ChemDAT The Merck Chemical Database: Citral. Merck KGaA. Darmstadt. 2006 5. http://ferry-atsiri.blogspot.com/2006/10/minyak-sereh-dapur-lemongrassoil.html 6. http://ferry-atsiri.blogspot.com/2009/01/sekelumit-tentang-serehwangi_22.html 7. http://www.atsiri-indonesia.com/tanaman.php

Yogyakarta, 10 Mei 2009 Asisten,

Praktikan,

Sugili Putra, ST

Haries Handoyo

Hal 11