Anda di halaman 1dari 33

PENGKAJIAN ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA A. Data Umum Keluarga Nama Kepala Keluarga Umur Alamat No.

Telp Pendidikan Suku Agama 1. Komposisi keluarga Data Anggota Keluarga No Nama (Inisial) 1 Tn A L : Tn. A : 36 Tahun : Jln. Bantaran II no 72 C : 0341-8455337 : SMA : Jawa : Islam

Gender L/P

Umur Hub. Kelg Pendidikan (Tahun) dg KK 36 Suami/ SMA KK

Pekerjaan Security PT Sampoer na Ibu Rumah Tangga Pelajar -

Ny. N

34

Isteri

SMA

3 4

An. K An. F

L L

9 4

Anak Anak

Masih SD Belum sekolah

Genogram Keluarga

Keterarngan :

: Perempuan : Laki-Laki : Sakit

: Satu Rumah : Meninggal

2. Tipe Keluarga: Tipe keluarga klien adalah keluarga inti (nuclear family), di dalam keluarga tidak terdapat permasalahan dengan tipe tersebut karena meskipun di rumah hanya keluarga inti namun seringkali anggota keluarga berkumpul dengan orang tuanya (nenek) yang bertempat tinggal di sebelah rumah keluarga, selain itu rumah kerabat lainnya pun berdekatan. 3. Latar Belakang Budaya (Etnis) a. Keluarga berasal dari suku jawa. b. Latar Belakanng etnis keluarga adalah etnis jawa. c. Tempat Tinggal Keluarga berada pada lingkungan etnis homogen yang sebagian besar adalah suku jawa. d. Kegiatan-kegiatan Keagamaan seringkali dilaksanakan keluarga yaitu dengan mengikuti pengajian, mengikuti kegiatan di desa serta meluangkan waktu untuk berekreasi bersama anak-anaknya setiap hari minggu. e. Keluarga tidak memiliki kebiasaan untuk menghindari makanan tertentu atau diet, makanan yang dimasak pun bervariasi tergantung selera pasien. f. Struktur kekuasaan bersifat tradisional karena pemegang keputusan di dalam keluarga adalah suami dengan melibatkan isteri. g. Bahasa sehari-hari yang digunakan keluarga adalah bahasa jawa. h. Keluarga seringkali menggunakan jasa pelayanan kesehatan bidan terdekat untuk setiap permasalahan kesehatannya, dan jarang berobat ke puskesmas. 4. Identitas Religius a. Agama yang dianut keluarga adalah agama islam, dan meyakini segala bentuk perintah agama seperti solat dan puasa juga bermanfaat bagi kesehatan. b. Setiap anggota keluarga memiliki keyakinan yang sama c. Keluarga sering mengikuti pengajian setiap minggu yang diadakan ibu pengajian di sekitar rumahnya. 5. Status ekonomi a. Status ekonomi keluarga adalah termasuk golongan menengah, dan status sosial ekonomi keluarga termasuk keluarga sejahtera karena telah memiliki berbagai fasilitas elektronik di rumah seperti tv, kulkas, ricecoocker, mesin cuci dan sebagainya. b. Jumlah Pendapatan per Bulan adalah Rp 1.700.000,00- ditambah hasil isteri yang memiliki katering kue. c. Sumber-sumber Pendapatan per bulan adalah melalui gaji bulanan yang diterima suami (Tn A) sebagai security di PT Sampoerna dan isteri membantu dengan menerima pesanan kue dari berbagai tempat.

d. Jumlah Pengeluaran per Bulan berkisar Rp 1.500.000,00-, sumber pendapatan telah mencukupi keluarga selama ini. e. Keuangan keluarga diatur oleh isteri (Ny N) 6. Aktivitas rekreasi atau waktu luang Aktivitas rekreasi sering dilakukan keluraga pada hari-hari libur seperti hari minggu dengan pergi berenang, mengajak anak-anak bermain di timezone, ataupun ke alun-alun. Sementara waktu senggang biasanya dihabiskan dengan berkumpul di ruang tv atau mengajar anak-anaknya. B. RIWAYAT DAN TAHAP PERKEMBANGAN KELUARGA 1. Tahap perkembangan keluarga saat ini Tahap perkembangan keluarga saat ini adalah keluaraga dengan anak usia sekolah. 2. Riwayat keluarga inti: selama berkeluarga tidak terjadi hal-hal yang serius terkait dengan kesehatan, penyakit yang sering dialami adalah diare, panas dan sakit flu yang sembuh dengan rawat jalan. Adapun penyakit lainnya yang palingprah dialmi menurut isteri adalah ketika berobat di poli kulit RSI karena gatal-gatal terkena kutu kucing. 3. Riwayat keluarga sebelumnya : keluarga menatakan keluarga dari isteri maupun suami tidak memilki riwayat penyakit yang bersifat kronis seperti DM, Ht dan sebagainya maupun penyakit menular. C. DATA LINGKUNGAN 1. Karakteristik Rumah a. Keluarga memiliki rumah sendiri yang bertempat tinggal di daerah yang padat terdiri dari gang kecil-kecil. b. Kondisi rumah secara umum baik, rumah terdiri dari dua lantai dan 5 kamar tidur, terdapat ruang tamu dan ruang tengah untuk berkumpul keluarga. Kamar yang digunakan adalah 3 kamar yang berada di lantai atas, sementara bagian bawah disediakan jika ada yang menginap. Secara keseluruhan perabotan yang ada rumah lengkap seperti lemari atau buffet, tv, komputer, kulkas dan sebagainya, setiap ruangan terdapat lampu, dan pencahayaan rumah di bagian bawah kurang karena terhalangi rumah-rumah warga lainnya. Selain itu ventilasi di lantai bawah juga tidak mencukupi 10 % luas lantai. Adapun lantai rumah menggunakan keramik, susunan tangga kecil-kecil, dan kondisi bangunan baik. c. Dapur : suplai air minum berasal dari air sumur keluarga yang kemudian dimasak, alat-alat masak yang digunakan dalam kondisi bersih dan setelah digunakan dibersihkan lagi, sementara pengaman untuk pemadam kebakaran belum ada. d. Kamar mandi hanya satu di lantai bawah, sanitasi baik, air jernih dan tidak berbau, dan di kamar mandi telah tersedia alat mandi berupa sabun dan handuk dimiliki masing-masing anggota keluarga, tapi dalam pemkaiannya terkadang bersama. e. Semua anggota keluarga tidur di kamar-kamar yang ada di lantai atas, masing-masing memilki kamar sendiri tapi seringkali anak-anak klien tidur bersama orangtuanya terlebih seperti sekarang suami pergi pelatihan selama seminggu. f. Kebersihan rumah cukup, sanitasi rumah baik namun jarak antara septitank dengan sumur 4 meter/terlalu dekat karena berada pada lingkungan padat, rumah satu

g. h. i. j. k.

dengan yang lainnya menempel dan tidak terdapat halaman rumah, di lingkungan rumah binatang yang paling sering hanya lah semut atau kucing liar , keluarga tidak memiliki binatang peliharaan. Keluarga menyatakan merasa nyaman tinggal di rumah mereka sendiri. Privasi masing-masing anggota keluarga tidak terlalu diperhatikan karena keluarga adalah keluarga inti dengan anak yang tergolong masih anak-anak . Sampah di buang di bak sampah yang ada di rumah, setelah penuh akan dibawa keluar agar diangku tukang sampah. Secara umum keluarga merasa puas dengan penataan rumah, hanya saja isteri kadangkadang merasa jengkel jika anaknya nakal dan membuat rumah berantakan. Denah rumah (luas rumah 64 m2):
R tengah R. Tamu Kamar tidur jmrn

Kamar tidur Kamar tidur dapur kmr mandi

k. tidur

R. tengah

k tidur

Lantai 1

Lantai 2

2. Karakteristik Lingkungan dan Komunitas Tempat Tinggal yang Lebih Luas a. Tipe lingkungan adalah di desa yang berada di tengah kota. b. Tipe tempat tinggal adalah hunian campuran karena terdiri dari berbagai jenis golongan dan pekerjaan. c. Keadaan tempat tinggal dan jalan raya terpelihara d. Sanitasi jalan dan lingkungan sekitar rumah cukup baik, akan tetapi jalan-jalan masih ada yang sedikit rusak dan becek jika hujan. e. Tidak terdapat industri yang menimbulkan kebisingan di sekitar rumah. f. Karakteristik demografi lingkungan berada di desa padat penduduk. g. Di daerah kompleks klien rata-rata .terdiri dari kelas menengah bawah sampai menengah atas. h. Pelayanan-pelayanan kesehatan dan pelayanan-pelayanan sosial yang ada di lingkugan komunitas adalah bidan praktik, puskesmas, dan jika ke jalan besar terdapat rumah sakit. Di dekat tempat tinggal klien terdapat warung, balai desa, kantor kecamatan, sekolah yang tidak terlalu jauh, namun untuk apotik harus ke jalan besar. i. Lembaga-lembaga kesehatan disediakan di puskesmas kendalsari. j. Terdapat sekolah-sekolah yang tidak terlalu jauh karena dengan mudah dapat dijangkau dengan motor. k. Fasilitas-fasilitas rekreasi yang dimiliki daerah adalah lapangan tempat berolahraga. l. Di lingkungan sekitar rumah klien tidak tersedia angkutan umum karena berada pada gang-gang kecil.

. 3. Mobilitas Geografis Keluarga a. Keluarga tinggal di rumah ini sejak kecil karena merupakan warga asli daerah Bantaran dan Bukirsari. b. Keluarga tidak pernah berpindah-pindah tempat tinggal. 4. Hubungan Keluarga dengan Fasilitas-Fasilitas Kesehatan dalam Komunitas a. Anggota keluarga yang sering menggunakan fasilitas pelayanan kesehatan adalah anaknya yaitu An K. b. Fasilitas kesehatan dilaksanakan setiap ada keluhan terkait kesehatannya, keluarga kadang ke bidan desa, manteri atau Puskesmas, selain itu keluarga juga memperoleh jaminan kesehatan dari PT Sampoerna sehingga jika sakit juga langsung ke dr di PT tersebut. 5. Sistem Pendukung Keluarga: a. Fasilitas kesehatan yang dimiliki keluarga yaitu memiliki jaminan sosial berupa layanan kesehatan dari PT Sampoerna tempat suaminya bekerja. b. Sumber pendukung keluarga pada saat keluarga membutuhkan bantuan adalah lembaga yaitu PT Sampoerna tempat suami bekerja dan keluarga lainnya D. STRUKTUR KELUARGA 1. Pola-pola Komunikasi a. Mayoritas pesan yang disampaikan anggota keluarga sesuai dengan isi dan instruksi atau sesuai dengan pertanyaan perawat, tapi terkadang jika kata-katanya terlalu sulit maka harus disederhanakan agar klien dapat mengerti. b. Anggota keluarga tidak mengutarakan keinginan dan perasaan dengan sangat jelas. c. Anggota keluarga memberikan respond yang baik terhadap pesan. d. Setiap angggota keluarga mendengar pesan yang disampaiakan e. Bahasa yang digunakan dalam keluarga adalah bahasa jawa f. Keluarga berkomunikasi secara langsung. g. Pesan-pesan emosional disampaikan keluarga secara langsung, terutama jika anaknya sulit diberitahu atau nakal. h. Emosi-emosi yang disampaikan bersifat positif, orang tua hanya marah ketika anak nakal dan malas belajar. i. Komunikasi dalam keluarga berjalan lancar dan dilakukan sepanjang waktu terutama antara Ny N dengan anak-anaknya, sementaran Tn A hanya dapat leluasa pada waktu diluar jam kerja dan pada hari-hari libur seperti sabtu dan minggu j. Pesan-pesan penting di dalam keluarga disampaikan langsung oleh isteri kepada suami, atau sebaliknya. Jika suami ada di luar kota seperti sekarang komunikasi melalui hand phone. k. Dalam keluarga tidak tampak jenis-jenis komunikasi yang sifatnya disfungsional. l. Tidak banyak masalah dalam keluarga yang ditutupi, hanya saja keluarga cenderung menyampaikan kondisi keluarganya baik-baik saja. 2. Struktur Kekuasaan Keputusan dalam Keluarga

1) Di dalam keluarga keputusan berada ditangan suami (Tn.A) melalui musyawarah dengan angota keluarga lainnya. 2) Penggunaan keuangan keluarga ditentukan bersama-sama antara isteri dan suami, sementara anak-anak karena masih kecil tidak ikut menentukan. 3) Keluaraga tidak pernah melakukan atau memberikan keputusan untuk pidah tempat tinggal maupun pindah kerja. 4) Pendisiplinan kegiatan-kegiatan anak dilakukan oleh Tn A dan Ny N secara bersamasama. 5) Keputusan di dalam keluarga diputuskan dengan musywarah antar keluarga. 6) Selama ini keluarga tidak memiliki konflik terkait keputusan-keputusan yang telah ditetapkan oleh keluarga. 7) Model kekuasaan yang digunakan keluarga dalam membuat keputusan adalah dengan model penghargaan terhadap setiap masukan dari anggota keluarga. 3. Struktur Peran a. Struktur peran formal Tn A berperan sebagai kepala keluarga, ayah serta sebagai suami, dan pemberi nafakah di dalam keluarga. Sementara di luar berperan sebagai pekerja PT Sampoerna , ia juga memiliki peran sebagai warga dalam masyarakatnya. Ny N berperan sebagai isteri bagi suami dan ibu bagi anak-anaknya, Ia mengatur kehidupan rumah tangga dan di dalam masyarakat berperan sebagai anggota PKK. An. K dan An F berperan sebagai anak dan sebagai pelajar di sekolahnya. b. Struktur peran informal Terdapat peran-peran informal dalam keluarga dimana anggota keluarga sebagai bagian dari masyarakat, dan di dalam rumah orang tua berperan sebagai guru dan teman bagi anak-anaknya. c. Peran-peran informal bersifat yang disfunngsional yaitu peran orang tua sebagai guru yang memberi pelajaran pada anak dengan menyakiti (menjewer) anak jika nakal dan tidak mau belajar. d. Orang yang memainkan peran tersebut menjadi ditakuti jika marah oleh anak e. Analisis model peran 1) Yang menjadi model dalam menjalankan peran keluarga adalah ayah 2) Di dalam keluarga kondisi status sosialnya mempengaruhi peran-peran keluarga, ayah yang bekerja selama 12 jam penuh mengakibatkan anak lebih banyak bersama ibu. 3) Budaya masyarakat dan agama sangat mempengaruhi dalam pembagian peran keluarga, dimana yang berperan sebagai kepala keluarga di dalam keluarga adalah ayah sesuai dengan ajaran islam dan budaya suku jawa dan sebagainya. 4) Keluarga menjalankan peran sesuai dengan tahap perkembangannya. 5) Adanya masalah-masalah kesehatan mempengaruhi peran keluarga, Ny N menyatakan ketika diare dirinya lemah dan BAB berkali-kali (4-6 kali) sehingga ia lebih banyak beristirahat karena perut terasa mules. 6) Tidak terdapat pengaturan kembali dalam peran keluarga karena keluarga hanya mengalami penyakit akut yang dapat disembuhkan sehingga masing-masing dapat menjalankan perannya kembali setelah sembuh. 7) Tidak terdapat tanda stres atau konflik akibat peran, keluarga tampak bahagia dengan keluarganya.

4. Struktur Nilai-Nilai Keluarga a. Terdapat Kesesuaian antara nilai-nilai keluarga dengan kelompok atau komunitas yang lebih luas karena mayoritas masyarakat adalah menganut agama yang sama yaitu islam, dan berasal dari suku yang sama yaitu suku jawa sehingga kebasaan pun hampir sama. b. Nilai-nilai yang telah dianut keluarga sangat penting sehingga harus tetap dijaga yaitu seperti kewajiban menjalankan perintah agama, anak harus berbakti pada orang tua dan sebagainya. c. Nilai-nilai tersebut dianut secara sadar. d. Tidak terdapat konflik nilai di dalam keluarga. e. Kelas sosial keluarga berada pada masyarakat menengah, latar belakang kebudayaan yang berasal dari suku jawa mempengaruhi nilai-nilai keluarga seperti nilai yang tidak menyalahkan aktifitas merokok, melarang anak untuk bermain hujan-hujanan dan sebagainya. f. Nilai-nilai keluarga mempengaruhi status kesehatan keluarga dimana adanya nilai yang tidak mempermasalahkan kebiasaan hidup tidak sehat seperti suami yang merokok tetap dibiarkan, melarang anak main hujan-hujanan juga baik untuk kesehatan namun cara keluarga mengekang membuat anaknya membangkang dan meningkatkan rasa ingin taunya. E. FUNGSI KELUARGA 1. Fungsi Afektif a. Pola Kebutuhan Keluarga Respons 1) Seluruh keluarga membutuhkan satu sama lain 2) Orang tua mampu menggambarkan kebutuhan keluarganya secara rinci, mulai dari kebutuhan makanan, pakaian, pendidikan dan kesehatan 3) psikologis anggota keluarga dalam kondisi stabil dan baik 4) Setiap anggota keluarga memiliki orang yang dipercaya dalam keluarga, dimana suami percaya dengan isteri begitu sebaliknya, dan anak-anak percaya pada orang tuanya. 5) Dalam memenuhi kebutuhan psikologisnya masing-masing anggota keluarga bercerita satu sama lain. 6) Kebutuhan-kebutuhan, keinginan-keinginan, perbedaan dihormati oleh anggota keluarga yang lain. 7) Di dalam keluarga anggota keluarga saling menghormati satu sama lain. 8) Karena keluarga masih dalam lingkup keluarga inti satu sama lain terutama orang tua sangat peka terhadap permasalahan yang terjadi pada anak-anaknya. b. Saling Memperhatikan (Mutual Naturance), Keakraban, dan Identifikasi 1) Setiap anggota keluarga memberikan perhatian satu sama lain, ketika anak sakit orang tua secepat mungkin memeriksakan ke jasa pelayanan kesehatan terdekat atau seringkali memanfaatkan dr dari PT Sampoerna. 2) Anggota keluarga saling mendukung satu sama lain. 3) Di dalam anggota keluarga terdapat perasaan saling akrab dan intim

4) Semua anggota keluarga menunjukkan kasih sayang satu sama lain, orang tua sangat perhatian pada orang tua begitu juga sebaliknya.

c. Keterpisahan dan Keterikatan 1) Dalam keluarga hanya terjadi keterpisahan yang bersifat sementara ketika ayah atau suami harus mengikuti pelatihan ke luar kota, sehingga komunikasi dilakukan melalui telepon 2) Dalam keluarga terdapat perasaan saling keterikatan erat. 2. Fungsi Sosialisasi a. Di dalam keluarga terapat otonomi bagi setiap anggota dalam hal-hal tertentu, misalnya pemberian kebebasan pada isteri untuk membantu perekonomian keluarga dengan catering, ataupun anak dalam memilih barang yang ia butuhkan (kebutuhan-kebutuhan sekolah seprti sepatu) b. Di dalam keluarga terdapat saling ketergantungan. c. Peran membesarkan anak dan fungsi sosialisasi dijalankan suami dan isteri secara bersama-sama. d. Dimana pengaturan yang dilakukan ibu menjalankan fungsi saat ayah tidak ada, dan ketika ayah di rumah yang menjalankan fungsi sosialisasi atau mengajarkan anak tentang banyak hal dengan mengobrol dengan anak-anaknya. e. Faktor sosial-budaya yang mempengaruhi pola pengasuhan anak yaitu kondisi etnis dan suku yang lebih menitikberatkan urusan keseharian anak lebih banyak ditangani ibu karena waktu terbanyak bersama ibunya. f. Saat ini keluarga tidak memiliki masalah dalam mengasuh anak, adapun resiko mungkin dapat muncul ketika orang tua menjewer anak jika berlaku tidak baik. g. lingkungan rumah cukup memadai bagi anak-anak untuk bermain sesuai tahap perkembangannya, namun kondisi rumah tanpa halaman membuat anak hanya bermain di dalam rumah. h. Anak-anak di dalam keluarga memiliki alat atau mainan yang sesuai dengan tahap perkembangan, contohnya An F (4 tahun) memiliki mainan mobil-mobilan. 3. . Fungsi Perawatan Kesehatan a. Keyakinan-keyakinan, nilai-nilai, dan perilaku keluarga: 1) Nilai-nilai yang dianut keluarga terkait dengan kesehatan yaitu keluarga memandang kesehatan sebagi suatu hal yang sangat penting. 2) Keluarga konsisten menerapkan nilai-nilai kesehatan 3) Perilaku semua anggota keluarga dalam mendukung peningkatan kesehatan yaitu dengan mencari bantuan pelayanan kesehatan jika terdapat keluhan dalam kesehatannya . b. Konsep dan tingkat pengetahuan keluarga tentang sehat/sakit. 1) Keluarga mendefinisikan kesehatan dan sakit bagi anggota keluarga dengan kondisi yang mengganggu aktivitas dalam keluarga. 2) Kemampuan keluarga mengidentifikasi tanda- gejala pada anggota yang sakit termasuk baik, dimana keluarga berusaha memeriksakan kondisi yang dianggap tidak dapat diselesaikan sendiri.

3) Sumber informasi kesehatan yang diperoleh keluarga hanya berasal dari pemberi layanan kesehatan tetapi itu tidak cukup karena sangat minim, sumber lainnya dapat dilihat keluarga melalui media seperti tv namun keluarga jarang melihat program untuk kesehatan. 4) Masalah kesehatan yang dianggap serius/sangat penting bagi keluarga yaitu ketika anaknya sakit batu berdahak, dan sering sakit sehingga keluarga sering memeriksakan ke mantri atau bidan terdekat maupun ke layanan kesehatan PT Sampoerna atau ke puskesmas. Selain itu baru-baru ini keluarga juga sempat kebingungan karena semua anggota mengalami sakit diare dalam waktu bersamaan . c. Praktik diet keluarga: 1) Keluarga memiliki pengetahuan yang cukup tentang makanan yang bergizi. 2) Riwayat pola-pola makan keluarga yaitu keluarga selalu menyiapkan makanan seperti sayur-mayur (sayur bening) , lauk yang berprotein tinggi dari ikan atau daging, anakanak juga disiapkan susu. 3) Anggota yang bertanggung jawab terhadap perencanaan, belanja, dan penyiapan makanan adalah ibu atau isteri (Ny N) 4) Cara keluarga menyiapkan makanan yaitu secara bervariasi : digoreng, direbus, dipanggang, dimasak dengan microwave, atau disaji mentah, namun yang paling sering adalah digoreng. 5) Jenis makanan yang dikonsumsi keluarga setiap hari: nasi, sayur, ikan/ daging/ telur dan sebagianya. 6) Cara menyimpan makanan yaitu disimpan di kulkas dan makanan ditaruh diatas meja yang kadang ditutup jika ingat, tapi kadang terbuka karena anak sering mengambil sendiri dan tidak menutup kembali dengan penutupnya. 7) Jadwal makan keluarga yaitu pagi (06.30) , siang (13.00) dan malam (19.00) d. Kebiasaan tidur dan istirahat: 1) Waktu tidur keluarga (malam pukul 09.30) dan untuk siang tidak tentu, karena isteri dan suami biasanya sibuk dan anak-anak lebih banyak bermain. 2) Keluarga memiliki waktu tidur yang cukup. 3) Tidak terdapat kesulitan tidur pada keluarga. 4) Tempat keluarga tidur di tempat tidur atau kamar masing-masing. Namun seringkali anak bungsu (An. F) meminta tidur dengan orang tuanya. e. Latihan dan rekreasi: 1) Keluarga menyadari bahwa aktivitas rekreasi sangat penting, dan untuk olahraga meskipun disadari keluarga jarang melakukannya terutama pada Ny N. 2) Jenis-jenis rekreasi yang dilakukan keluarga adalah berkunjung ke kolam renang, mengajak anak bermain di time zone atau ke alun-alun kota. 3) Dalam rekreasi seluruh keluarga ikut serta, tetapi untuk olahraga ibu dan anak jarang melakukannya. f. Kebiasaan penggunaan obat-obatan dalam keluarga: 1) Ny N menyatakan Kebiasaan yang terdapat di dalam keluarga adalah kebiasaan ayah (Tn A) merokok dan minum kopi setiap paginya 2) Kebiasaan keluarga menggunakan obat-obatan tanpa resep, dimana jika sakit ringan keluarga membeli obat sendiri baik di toko maupun apotik terdekat.

3) Kebiasaan keluarga menyimpan obat dalam waktu lama, namun jika terlalu lama biasanya oleh keluarga tidak digunakan. 4) Kebiasaan penyimpanan obat-obatan terdapat tempat khusus, dan pelabelan tidak dilkukan. g. Peran keluarga dalam praktek perawatan diri: 1) Untuk memperbaiki status kesehatan keluarga biasanya mencari bantuan layanan kesehatan seperti memeriksakan kondisinya di puskemas, bidan dan sebagainya. 2) Di dalam kelaurga tidak terdapat perilaku khusus dalam pencegahan penyakit, keluarga hany berusaha menciptakan lingkungan yang rapi dan bersih namun ini sulit karena anak-anak yang masih kecil membuat rumah berantakan (mainan setelah dipakai tidak dibereskan). 3) Orang yang berperan membuat keputusan dalam hal kesehatan keluarga adalah suami dan isteri 4) Pengetahuan keluarga tentang cara perawatan pada anggota keluarga yang sakit masih minim, tampak anggota keluarga (Ny N) mengalami diare berulang, dimana setelah beberapa hari sembuh kembali diare, dan keluarga juga menyatakan tidak mengetahui penyebabnya. Perawatan di rumah hanya meminum obat tanpa tau fungsinya dan kapan harus dihentikan. h. Praktik lingkungan: 1) Saat ini keluarga tidak terpapar polusi . 2) Kebiasaan keluarga menggunakan pestisida yaitu untuk membunuh nyamuk. 3) Pola keluarga dalam mandi yaitu rutin 2 kali sehari , cuci baju rutin, namun ketika perawat disana anak maupun orang tua sering lupa mencuci tangan saat memakan makanan yang ringan (setelah bermain anak langsung makan tanpa cuci tangan), anak-anak suka main hujan-hujanan, penggunaan jamban baik yaitu satu kali sehari jika kondisi normal, namun ketika diare keluarga BAB 5-6 kali. i. Cara-cara pencegahan penyakit: 1) Pengetahuan keluarga tentang cara-cara pencegahan penyakit masih minim terutama terkait penyakit yang baru diderita keluarga (diare) karena ketika ditanya tidak ada yang dapat menjelaskan kenapa hal tersebut dapat terjadi. 2) Kebiasaan kerluarga dalam pemeriksaan kesehatan yaitu ketika ada keluhan atau sakit berulang yang tidak dapat ditangani sendiri. 3) Status imunisasi keluarga pada bayi, balita, ibu hamil adalah legkap (Imunisasi dasar anak: BCG, Hepatitis, campak, polio dan DPT dan untuk ibu :TT). j. Riwayat kesehatan keluarga: Keluarga tidak memiliki riwayat penyakit genetika maupun kronis pada masa sebelumnya, hanya saja anggota keluarga terutama An K sering mengalami batuk berahak dan Tn A memiliki riwayat sakit gigi. Sementara Ny N sendiri hanya mengalami penyakit kulit akibat terkena kutu kucing sekitar satu tahun yang lalu. Namun penyakit yang terjadi baru-baru ini adalah diare pada keluarga. Berdasarkan hasil pengkajian tanggal 19 Januari 2013 yang dilakukan pada keluarga Tn. A didapat data bahwa Ny. N (34 tahun) mengalami diare. Ny. N menyatakan awalnya Ia menderita diare sudah 3 hari, tetapi hari ini sudah lebih baik, perut tidak mules-mules dan tidak sering BAB lagi setelah meminum obat dari puskesmas, sejak pagi sampai sore tadi BAB hanya 3 kali. Klien menyatakan kemarin sebelum ke puskesmas perut terasa

melilit dan mules, BAB sering (5-6 kali/ hari), feses berwarna keputihan, berlendir dan cair. Klien mengaku tidak memakan makanan bersantan maupun pedas atupun makanan yang aneh, selain itu klien juga mengaku tidak banyak pikiran/ stres, ia menyatakan tidak mengetahui kenapa bisa diare. Keluarga juga menjelaskan sebelumnya kurang lebih 5 hari yang lalu diare dialami anak bungsunya, An. F (4 tahun) akan tetapi setelah 2 hari sembuh karena berobat di puskesmas, dan diikuti oleh seluruh anggota keluarga yang lain An. K (9 tahun) dan Tn. B (36 tahun) yang mengalami diare juga namun setelah 2 hari sembuh dengan minum obat yang dibeli di toko, Ny N juga awalnya setelah 2 hari sembuh namun keesokan harinya mengalami diare kembali sehingga berobat ke puskesmas. Dari puskesmas Ny N mengaku diberi obat untuk diminum, Ia menyatakan bingung obat mana yang harus dihentikan jika ia tidak diare lagi karena jenis obat yang berbeda. k. Pelayanan perawatan kesehatan yang diterima dan yang dimanfaatkan keluarga : 1) Praktisi/ profesi/ lembaga pelayanan kesehatan yang pernah mengunjungi keluarga sebelumnya belum ada. 2) Praktisi/ profesi/ lembaga pelayanan kesehatan yang dimanfaatkan keluarga adalah bidan, mantri dan dokter l. Perasaan dan persepi keluarga tantang pelayanan perawatan kesehatan: 1) Perasaan keluarga terhadap jenis-jenis pelayanan perawatan kesehatan adalah senang jika dapat memberikan manfaat dalam keluarga.. 2) Pengalaman masa lalu dengan pelayanan perawatan kesehatan baik atau tidak terdapat permasalahan. 3) Kelarga seringkali merasa puas dan percaya terhadap pelayanan kesehatan. 4) Harapan keluarga terhadap perawat adalah dapat memberikan informasi terkait kesehatan keluarganya. m. Pelayanan kesehatan darurat: 1) Pengetahuan keluarga tentang tempat pelayanan kesehatan darurat terdekat cukup, dimana dalam keadaan darurat keluarga ke bidan terdekat atau ke puskesmas. 2) Keluarga belum mengetahui tentang cara memanggil ambulans / pelayanan kesehatan darurat Pengetahuan keluarga tentang cara penanganan keadaan darurat n. Sumber pembiayaan: 1) Pola keluarga dalam pembayaran biaya kesehatan adalah lembaga PT Sampoerna dan kepala keluarga . 2) Asuransi kesehatan yang dimiliki keluarga tidak ada.. o. Fasilitas transportasi keluarga untuk perawatan kesehatan : 1) Jarak fasilitas pelayanan kesehatan dari rumah keluarga agak dekat untuk tempat bidan praktik kurang lebih 500 meter, dan puskesmas kurang lebih 1 km. 2) Jenis alat transportasi yang digunakan keluarga untuk mencapai fasilitas pelayanan kesehatan yaitu sepeda motor. 3) Keluarga tidak memiliki masalah dalam hubungannya antara transportasi dengan ke fasilitas pelayanan kesehatan.

4. Fungsi reproduksi Hal yang perlu dikaji mengenai fungsi reproduksi keluarga adalah: a. Keluarga ingin memiliki 2 anak b. Perencanaan untuk jumlah anggota keluarga ditentukan bersama anatara isteri dan suami. c. Metode yang digunakan keluarga dalam upaya mengendalikan jumlah keluarga yaitu dengan KB (pemasangan spiral) F. STRESS DAN KOPING KELUARGA 1. Stressor jangka pendek (< 6 bulan) yang dirasakan keluarga yaitu ketika anak mengalami sakit, bila anak nakal dan sebagainya. 2. Stressor jangka panjang (> 6 bulan) yang saat ini terjadi pada keluarga adalah ketika suami mengalami kecelakaan di surabaya dan harus dirawat di RS, hal ini seringkali menimbulkan rasa khawatir pada isteri ketika suami pergi-pergi. 3. Cara keluarga dalam mengatasi stressor . 4. Strategi koping yang digunakan oleh keluarga untuk menghadapi stressor tersebut baik, yaitu dengan berusaha mengontrol emosi. 5. Keluarga memilki koping yang hampir sama dalam menghadapi masalah, misalnya jika sakit yang tidak dapat dirawat di rumah sesegera mungkin memeriksakan kondisinya. 6. Tidak terdapat strategi adaptasi disfungsional yang digunakan keluarga bila menghadapi masalah, karena meskipun orang tua menjewer anaknya jika nakal, hal tersebut semata untuk pembelajaran dan tidak sampai menakiti anak secara berlebihan, hanya untuk memberi efek jera. G. Harapan Keluarga Terhadap Petugas Kesehatan Adanya pelayanan kesehatan yang rutin menuju setiap rumah warga dan memberikan informasi-informasi kesehatan sehingga dapat meningkatkan kesehatan setiap keluarga. I. Pengkajian Fisik Anggota Keluarga No 1 Nama Keluarga Tn A Usia 36 tahun Pemeriksaan Keterangan : bulan ini keluarga sedang mengikuti pelatihan di luar kota sehingga tidak dilakukan pemeriksaan 1) Keadaan umum 2) Tanda-Tanda Vital: -TD : .. mmHg -Nadi : .. x / menit Hasil isteri menyatakan Tn A memilki riwayat sakit gigi dan merokok sampai sekarang.

Ny N

34 tahun

Baik, tidak ideal Tanda-tanda vital: -TD : 110/80 mmHg -Nadi: 80 x/menit -RR : 16 x/ menit

-Suhu : .. oC -RR : .. x / menit 3) Antropometri: -BB : . Kg -TB : . cm 4) Kepala: - Bentuk - Rambut - Kulit kepala - Kelainan

-S

:36,40C

Antropometri -BB :65 Kg -TB: 158 cm Kepala: - Bulat, simetris. - Persebaran merata, tidak mengalami alopesia, warna hitam. - Kulit kepala bersih, tidak terdapat luka. - Tidak terdapat benjolan/ tidak ada kelainan Mata: -berwarna pink (merah muda), tidak ada peradangan -simetris -terdapat bulu mata, bulu mata merata, kerontokan tidak ada. -hordeolum (-), strabismus (-), eksoftalmus (-) Hidung: - bentuk simetris -tidak bengkok, krepitasi (-) -tidak ada -Tidak terganggu -Tidak terdapat pernapasan cuping hidung. -epistaksis (-), sekret (-) Telinga: - Sedang/ normal - Bersih - Tidak terdapat peradangan - Pendengaran berfungsi dengan baik - Bersih, serumen (-) Mulut dan Tenggorokan: -Bersih -Lembab -Tidak terjadi peradangan

5) Mata: -Konjungtiva -Simetris / Tidak -Bulu mata -Kelainan

6) Hidung: -Bentuk -Tulang hidung -Peradangan -Penciuman -Pernafasan cuping hidung -Lubang Hidung 7) Telinga: -Ukuran -Kebersihan -Peradangan -Pendengaran -Lubang telinga

8) Mulut dan Tenggorokan: -Kebersihan -Mukosa

-Peradangan -Gigi -Gusi -Tonsil 9) Leher: -Kelenjar tyroid -JVP

-caries (-), gigi ompong (-) -tidak terdapat pembengkakan. -Tidak terdapat pembesaran tonsil. . Leher: - Tidak ada pembesaran kelenjar - Tidak ada pembendungan vena jugularis

10) Integumen dan Kuku: -Integumen -Kuku dan CRT

Integumen dan kuku: -Tidak ada luka, tidak ada penyakit kulit. - Dipotong pendek, bersih, warna kuku merah muda, CRT <2 detik.

11) Sistem pernapasan dan kardiovaskuler Thorax: - Bentuk dada - Paru

Thorax: - normal chest - inspeksi: tidak ada kelainan. - auskultasi: tidak ada suara - tambahan, perkusi: sonor, - palpasi: tidak terdapat crepitasi. -auskultasi: BJ I BJ II Tunggal Perkusi : pekak, batas-batas (ICS III-V)

Jantung

12) Sistem pencernaan - Intake cairan - Kelainan Abdomen: - Bentuk

Sistem pencernaan - 4-6 gelas sehari - Mual (-), muntah (-) Abdomen:

Nyeri tekan Acites Benjolan Bising Usus

- Cembung -Tidak terdapat nyeri tekan -tidak ada -tidak terdapat benjolan. -Bising usus: 11 x/menit Muskuloskletal - Tidak terdapat oedema - Tidak terjadi atropi - 5 Sistem perkemihan -BAK: 4-5 kali/hari -warna kuning jernih dan bau khas urine. -Disuria (-) -Hematuria (-) Eliminasi Alvi -BAB 3 kali/ hari, diare (+), encer berwarna putih dan berlendir. Sistem persyarafan - Nyeri kepala tidak ada - Pusing (+) - Tremor (-)

13) Muskuloskeletal: - Oedema - Atropi - Kekuatan otot 14) Eliminasi Sistem perkemihan

Eliminasi alvi

15) Sistem Persyarafan

16) Pemeriksaan penunjang

17) Penatalaksanaan terapi

An. K

9 tahun

1) Keadaan umum 2) Tanda-Tanda Vital: -Nadi : .. x / menit -Suhu : .. oC -RR : .. x / menit

Pemeriksaan penunjang: - GDA puasa: 98 mg/dl - Triglicerida: 223 mg/dl Penatalaksanaan terapi - Metronodazole - Piroxicam - CTM - Novavadium - Gemfibrazil Baik, ideal Tanda-tanda vital: -Nadi: 90 x/menit -RR : 16 x/ menit -S :36,60C Antropometri

3) Antropometri: -BB : . Kg -TB : . Cm

-BB :26 Kg -TB: 127 cm Kepala: - Bulat, simetris. - Persebaran merata, tidak mengalami alopesia, warna hitam. - Kulit kepala bersih, tidak terdapat luka. - Tidak terdapat benjolan/ tidak ada kelainan Mata: -berwarna pink (merah muda), tidak ada peradangan -simetris -terdapat bulu mata, bulu mata merata, kerontokan tidak ada. -hordeolum (-), strabismus (-), eksoftalmus (-) Hidung: - bentuk simetris -tidak bengkok, krepitasi (-) -tidak ada -Tidak terganggu -Tidak terdapat pernapasan cuping hidung. -epistaksis (-), sekret (-) Telinga: - Sedang/ normal - Bersih - Tidak terdapat peradangan - Pendengaran berfungsi dengan baik - Bersih, serumen (-)

4) Kepala: - Bentuk - Rambut - Kulit kepala - Kelainan

5) Mata: -Konjungtiva -Simetris / Tidak -Bulu mata -Kelainan

6) Hidung: -Bentuk -Tulang hidung -Peradangan -Penciuman -Pernafasan cuping hidung -Lubang Hidung 7) Telinga: -Ukuran -Kebersihan -Peradangan -Pendengaran -Lubang telinga

8) Mulut dan

Mulut dan Tenggorokan:

Tenggorokan: -Kebersihan -Mukosa -Peradangan -Gigi -Gusi -Tonsil 9) Leher: -Kelenjar tyroid

-Bersih -Lembab -Tidak terjadi peradangan -caries (-), gigi ompong (-) -tidak terdapat pembengkakan. -Tidak terdapat pembesaran tonsil. . Leher: Tidak ada pembesaran kelenjar

10) Integumen dan Kuku: -Integumen -Kuku dan CRT

Integumen dan kuku: -Tidak ada luka, tidak ada penyakit kulit. - Dipotong pendek, bersih, warna kuku merah muda, CRT <2 detik.

11) Sistem pernapasan dan kardiovaskuler Thorax: - Bentuk dada - Paru

Thorax: - normal chest - inspeksi: tidak ada kelainan. - auskultasi: tidak ada suara - tambahan, perkusi: sonor, - palpasi: tidak terdapat crepitasi.

Jantung

-auskultasi: BJ I BJ II Tunggal Perkusi : pekak, batas-batas (ICS III-V)

12) Sistem pencernaan - Intake cairan - Kelainan Abdomen: - Bentuk - Nyeri tekan - Acites - Benjolan

Sistem pencernaan - 5-7 gelas sehari - Mual (-), muntah (-) Abdomen: - Cembung -Tidak terdapat nyeri tekan -tidak ada -tidak terdapat benjolan.

Bising Usus

-Bising usus: 11 x/menit Muskuloskletal - Tidak terdapat oedema - Tidak terjadi atropi - 5 Sistem perkemihan -BAK: 4-5 kali/hari -warna kuning jernih dan bau khas urine. -Disuria (-) -Hematuria (-) Eliminasi Alvi -BAB 1 kali/ hari, diare (-), lembek, berwarna kuning kecokelatan.

13) Muskuloskeletal: - Oedema - Atropi - Kekuatan otot 14) Eliminasi Sistem perkemihan

Eliminasi alvi

15) Sistem Persyarafan

Sistem persyarafan - Nyeri kepala tidak ada - Pusing (-) - Tremor (-)

16) Pemeriksaan penunjang

Pemeriksaan penunjang: tidak ada Penatalaksanaan terapi: tidak ada

17) Penatalaksanaan terapi

1) Keadaan umum 2) Tanda-Tanda Vital: -Nadi : .. x / menit -Suhu : .. oC -RR : .. x / menit

Baik, ideal Tanda-tanda vital: -Nadi: 94 x/menit -RR : 18 x/ menit -S :36,50C Antropometri

-BB :16 Kg -TB: 102 cm Kepala: - Bulat, simetris. - Persebaran merata, tidak mengalami alopesia, warna hitam. - Kulit kepala bersih, tidak terdapat luka. - Tidak terdapat benjolan/ tidak ada kelainan Mata: -berwarna pink (merah muda), tidak ada peradangan -simetris -terdapat bulu mata, bulu mata merata, kerontokan tidak ada. -hordeolum (-), strabismus (-), eksoftalmus (-) Hidung: - bentuk simetris -tidak bengkok, krepitasi (-) -tidak ada -Tidak terganggu -Tidak terdapat pernapasan cuping hidung. -epistaksis (-), sekret (-) Telinga: - Sedang/ normal - Bersih - Tidak terdapat peradangan - Pendengaran berfungsi dengan baik - Bersih, serumen (-) Mulut dan Tenggorokan: -Bersih -Lembab -Tidak terjadi peradangan

3) Antropometri: -BB : . Kg -TB : . Cm 4) Kepala: - Bentuk - Rambut - Kulit kepala - Kelainan

5) Mata: -Konjungtiva -Simetris / Tidak -Bulu mata -Kelainan

6) Hidung: -Bentuk -Tulang hidung -Peradangan -Penciuman -Pernafasan cuping hidung -Lubang Hidung

7) Telinga: -Ukuran -Kebersihan -Peradangan -Pendengaran -Lubang telinga

8) Mulut dan Tenggorokan: -Kebersihan -Mukosa -Peradangan -Gigi -Gusi -Tonsil 9) Leher: -Kelenjar tyroid

-caries (-), gigi ompong (-) -tidak terdapat pembengkakan. -Tidak terdapat pembesaran tonsil.

Tidak ada pembesaran kelenjar

10) Integumen dan Kuku: -Integumen -Kuku dan CRT

Integumen dan kuku: -Tidak ada luka, terdapat penyakit kulit (vesikuler) pada bagian tangannya. - Dipotong pendek, bersih, warna kuku merah muda, CRT <2 detik.

11) Sistem pernapasan dan kardiovaskuler Thorax: - Bentuk dada - Paru

Thorax: - normal chest - inspeksi: tidak ada kelainan. - auskultasi: tidak ada suara - tambahan, perkusi: sonor, - palpasi: tidak terdapat crepitasi.

Jantung

-auskultasi: BJ I BJ II Tunggal Perkusi : pekak, batas-batas (ICS III-V)

12) Sistem pencernaan - Intake cairan - Kelainan Abdomen: - Bentuk

Sistem pencernaan - 5-6 gelas sehari - Mual (-), muntah (-) Abdomen: - Cembung

Nyeri tekan Acites Benjolan Bising Usus

-Tidak terdapat nyeri tekan -tidak ada -tidak terdapat benjolan. -Bising usus: 11 x/menit Muskuloskletal - Tidak terdapat oedema - Tidak terjadi atropi - 5 Sistem perkemihan -BAK: 4-5 kali/hari -warna kuning jernih dan bau khas urine. -Disuria (-) -Hematuria (-) Eliminasi Alvi -BAB 1 kali/ hari, diare (-), lembek, berwarna kuning kecokelatan. Sistem pernasyarafan - Nyeri kepala tidak ada - Pusing (-) - Tremor (-) Pemeriksaan penunjang: tidak ada Penatalaksanaan terapi: Oksipetra salep kulit

13) Muskuloskeletal: - Oedema - Atropi - Kekuatan otot 14) Eliminasi Sistem perkemihan

Eliminasi alvi

15) Sistem Persyarafan

16) Pemeriksaan penunjang 17) Penatalaksanaan terapi

ANALISA DATA No 1 Data DS: - Ny N mengaku diberi obat untuk diminum, Ia menyatakan bingung obat mana yang harus dihentikan jika ia tidak diare lagi karena jenis obat yang berbeda. DO: -Aktivitas yang tidak tepat dalam mencapai tujuan program pengobatan: Ny N hanya meminum semua obatnya 2 hari karena diare sudah berhenti, padahal obat-obatan yang didapat bukan hanya untuk diare: Metronodazole, Piroxicam, CTM, Novavadium. Gemfibrazil - Pengetahuan keluarga tentang cara perawatan pada anggota keluarga yang sakit masih minim, tampak anggota keluarga (Ny N) mengalami diare berulang, dimana setelah beberapa hari sembuh kembali diare, dan keluarga juga menyatakan tidak mengetahui penyebabnya. Perawatan di rumah hanya meminum obat tanpa tau fungsinya dan kapan harus dihentikan. - Kebiasaan keluarga menggunakan obat-obatan tanpa resep, dimana jika sakit ringan keluarga membeli obat sendiri baik di toko maupun apotik terdekat. -Kebiasaan keluarga menyimpan obat dalam waktu lama, namun jika terlalu lama biasanya oleh keluarga tidak digunakan. -Kebiasaan penyimpanan obat-obatan terdapat tempat khusus, dan pelabelan tidak dilkukan. Problem Ketidakefektifan penatalaksanaan program terapeutik keluarga. Etiologi kompleksitas program pengobatan :banyaknya jenis obat

DS: Resiko penyebaran -Keluarga (Ny N) menyatakan tidak infeksi di dalam mengetahui kenapa bisa diare. keluarga

Pengetahuan keluarga yang kurang untuk menghindari pejanan

-Keluarga juga menjelaskan sebelumnya kurang lebih 5 hari yang lalu diare dialami anak bungsunya, An. F (4 tahun) akan tetapi setelah 2 hari sembuh karena berobat di puskesmas, dan diikuti oleh seluruh anggota keluarga yang lain An. K (9 tahun) dan Tn. B (36 tahun) yang mengalami diare juga -Ny N menyatakan mengalami diare brulang. DO: -saat perawat berkunjung anak maupun orang tua sering lupa mencuci tangan saat memakan makanan yang ringan, anak-anak suka main hujan-hujanan, -Pengetahuan keluarga tentang caracara pencegahan penyakit masih minim terutama terkait penyakit yang baru diderita keluarga (diare) karena ketika ditanya tidak ada yang dapat menjelaskan kenapa hal tersebut dapat terjadi. -An F mengalami gangguan integumen : gatal-gatal pada tangan (bentuk vesiculer) 3 DS: Diare pada anggota -Ny. N menyatakan awalnya Ia keluarga: Ny N menderita diare sudah 3 hari, tetapi hari ini sudah lebih baik, perut tidak mulesmules dan tidak sering BAB lagi setelah meminum obat dari puskesmas, sejak pagi sampai sore tadi BAB hanya 3 kali. -Klien menyatakan kemarin sebelum ke puskesmas perut terasa melilit dan mules, BAB sering (5-6 kali/ hari). DO: -feses berwarna keputihan, berlendir dan cair. -Bising Usus 11x/menit

pathogen: penyakit diare.

kontaminan

SCORING 1. Ketidakefektifan penatalaksanaan program terapeutik keluarga b.d kompleksitas program pengobatan :banyaknya jenis obat Kriteria Sifat Masalah Skala : Sejahtera : 1 Risiko : 2 Aktual : 3 Bobot 1 Nilai 3/3 x 1 =1 Pembenaran Keluarga kurang efektif dalam manajemen pengobatannya terutama terkait obat yang harus diminum anggota keluarga yang sakit, tidak diketahui fungsi dan kapan harus dihentikan. Sehingga pada tanggal 20-012013 diare berhenti anggota keluarga tidak meminum semua obat yang telah diberikan dari puskesmas diantaranya: Metronodazole, Piroxicam, CTM, Novavadium. Gemfibrazil

Kemungkinan Masalah Diubah : Skala : Mudah :2 Sebagian : 1 Tdk dapat : 0

1/2x2= 1

Keluarga adalah nuclear Family dengan tahap perkembangan orang tua dengan anak usia sekolah sehingga pemahaman hanya dapat diberikan dengan mudah pada orang tua yang memiliki pendidikan terkhir SMA, akan tetapi saat ini suami sedang di luar kota . Permasalahan sudah terjadi, anggota keluarga yang sakit (Ny N ) tidak meminum beberapa obat setelah keluhan diare berhenti, karena mengira semuanya adalah obat diare.

Potensial Untuk Dicegah : Skala : Tinggi : 3 Cukup : 2 Rendah : 1

1/3x1= 1/3

Kriteria Menonjolnya Masalah : Skala : Segera ditangani : 2 Masalah ada tapi tdk perlu segera : 1 Masalah tidak dirasakan : 0 Jumlah

Bobot 1

Nilai 1/2x1=1/2

Pembenaran Keluarga mengeluh kebingungan dengan obat-obatan yang diberikan pada Ny N, dan merasa perlu mengetahui fungsi dan penggunaan masing-masing obat yang telah diberikan.

Total= 2 5/6

2. Resiko penyebaran infeksi di dalam keluarga b.d Pengetahuan keluarga yang kurang untuk menghindari pejanan pathogen: penyakit diare. Kriteria Sifat Masalah Skala : Sejahtera : 1 Risiko : 2 Aktual : 3 Kemungkinan Masalah Diubah : Skala : Mudah :2 Sebagian : 1 Tdk dapat : 0 Bobot 1 Nilai 2/3 x 1 =2/3 Pembenaran Sebelumnya keluarga pernah terjangkit diare secara bersamaan, namun saat ini yang sakit diare hanya Ny N. Keluarga adalah nuclear Family dengan tahap perkembangan orang tua dengan anak usia sekolah sehingga pemahaman hanya dapat diberikan dengan mudah pada orang tua yang memiliki pendidikan terkhir SMA, akan tetapi saat ini suami sedang di luar kota . sementara anak-anak harus diberikan KIE secara berlahan. Saat ini infeksi atau penyakit diare hanya dialami satu anggota keluarga sehingga berpotensi untuk dapat dicegah penyebarannya. Keluarga mengeluh kebingungan dengan obat-obatan yang

1/2x2= 1

Potensial Untuk Dicegah : Skala : Tinggi : 3 Cukup : 2 Rendah : 1 Menonjolnya Masalah : Skala : Segera ditangani : 2

2/3x1= 2/3

2/2x1=1

Kriteria Masalah ada tapi tdk perlu segera : 1 Masalah tidak dirasakan : 0

Bobot

Nilai

Pembenaran diberikan pada Ny N, dan merasa perlu mengetahui fungsi dan penggunaan masing-masing obat yang telah diberikan.

Jumlah

Total= 3 1/3

3. Diare pada salah anggota keluarga yaitu Ny N b.d kontaminan Kriteria Sifat Masalah Skala : Sejahtera : 1 Risiko : 2 Aktual : 3 Kemungkinan Masalah Diubah : Skala : Mudah :2 Sebagian : 1 Tdk dapat : 0 Bobot 1 Nilai 3/3 x 1 =1 Pembenaran Saat pengkajian Ny N masih diare dengan BAB= 3x sehari, feses berwarna putih, cair dan berlendir Keluarga adalah nuclear Family dengan tahap perkembangan orang tua dengan anak usia sekolah sehingga pemahaman hanya dapat diberikan dengan mudah pada orang tua yang memiliki pendidikan terkhir SMA termasuk Ny N. Saat ini infeksi atau penyakit diare sudah dialami anggota keluarga yaitu Ny N. Ny N menyatakan masalah diarenya hendaknya dapat sembuh dengan segera.

1/2x2= 1

Potensial Untuk Dicegah : Skala : Tinggi : 3 Cukup : 2 Rendah : 1 Menonjolnya Masalah : Skala : Segera ditangani : 2 Masalah ada tapi tdk perlu segera : 1 Masalah tidak dirasakan : 0 Jumlah

1/3x1= 1/3

2/2x1=1

Total= 3 1/3

PRIORITAS DIAGNOSA No 1 Tanggal ditemukan 19-01-2013 Diagnosa Diare pada salah anggota keluarga yaitu Ny N b.d kontaminan Ketidakefektifan penatalaksanaan program terapeutik keluarga b.d kompleksitas program pengobatan :banyaknya jenis obat Resiko penyebaran infeksi di dalam keluarga b.d Pengetahuan keluarga yang kurang untuk menghindari pejanan pathogen: penyakit diare. Tanggal teratasi 20-01-2013 Tanda Tangan

20-01-2013

24-01-2013

20-01-2013

24-01-2013

INTERVENSI NoDx Tujuan Kep. 1 Setelah dilakukan kunjungan 2x45 menit diare dapat teratasi Kriteria Hasil (NOC) Klien menunjukkan eliminasi defekasi yang efektif ditandai dengan inidkator: -Pola eliminasi dalam rentang yang diharapkan : kurang dari 3 kali sehari (4) -Diare tidak ada (4) -Feses cair dan lendir tidak ada (3) -Nyeri kram atau mulesmules tidak ada (4) -kembung tidak ada(4) -Bising usus tidak hiperaktif (4) Intervensi (NIC) 1. Minta pasien untuk mengidentifikasi kebiasaan pola defekasinya. 2. Kaji dan dokumentasikan frekuensi, warna, konsistensi dan jumlah feses. 3. Evaluasi asupan nutrisi pasien. 4. Ajarkan pasien tentang penggunaan obat antidiare yang tepat. 5 Anjurkan pasien/ anggota keluarga untuk memberitahu petugas setiap kali diare. 6. Konsultasikan pada dokter jika tanda dan gejala terus-menerus. 7. Anjurkan pasien makan dalam porsi kecil, sering dan jumlah ditingkatkan secara bertahap. 1. Kaji tingkat pemahaman anggota keluarga pada penyakit, komplikasi dan penanganan yang disarankan. 2. Kaji kesiapan anggota keluarga untuk mempelajarinya. 3. Tentukan sumber pemberi perawatan utama dalam keluarga 4. Ajarkan strategi untuk mempertahankan atau memperbaiki kesehatan pasien, termasuk penggunaan obat. 5.Memudahkan pemahaman

Setelah dilakukan kunjungan 1x45 menit Ketidakefektifan penatalaksanaan program terapeutik keluarga dapat teratasi

Klien menunjukkan: -keinginan untuk mengelola regimen/program terapeutik (4). -Mengidentifikasi factorfaktor pengganggu program terapeutik.(4) -Mengatur kegiatan yang biasa dibutuhkan dalam program pengobatan keluarga.(4) -Mengalami penurunan gejala sakit diantara keluarga.(3) Dengan indikator: -mengetahui cara penggunan, manfaat dan

fusngsi obat-obatnya.(3) 3 Setelah dilakukan kunjungan selama 2x45 menit resiko penyebaran infeksi dapat dihindari. Klien menunjukkan pengendalian resiko dibuktikan dengan indikator; -memantau factor resiko lingkungan dan prilaku seseorang (melaksanakan PHBS) (3) -Menghindari pejanan terhadap ancaman kesehatan.(3) -mengubah gaya hidup untuk mengurangi resiko.(3) -anggota keluarga terbebas dai tanda dan gejala infeksi. (5) -menunjukkan hygiene pribadi yang adekuat.(4) - Menggambarkan factor yang menunjang penularan infeksi. (3) -Keluarga menyatakan mengerti tentang prose penyebaran penyakit dan cara pencegahannya. (3)

keluarga dalam aspek penyakit secara medis. 1. Jelaskan kepada pasien/ keluarga mengapa sakit dan pengobatan meningktakan resiko terhadap infeksi. 2. Ajarakan metode aman penanganan makanan/penyaiapan dan penyimpanan 3. Ajarkan pasien teknik mencuci tangan yang benar. 4. Berikan terapi antibiotic bila diperlukan. 5. Bantu pasien/keluarga untuk mengidentifikasi factor di lingkungan mereka, gaya hidup dan praktik kesehatan yang meningkatkan resiko infeksi.

CATATAN KEPERAWATAN (IMPLEMENTASI DAN EVALUASI) NoDx Tanggal Uraian Kep. Jam Tindakan 1 20-01-2013 17.00 1. Meminta pasien untuk mengidentifikasi kebiasaan pola defekasinya: Px menyatakan hari ini BAB 3x sehari. 17.05 2. Mengkaji dan dokumentasikan frekuensi, warna, konsistensi dan jumlah feses.: Frekunsi : 3x, warna: putih, konsistensi: cair. 17.06 3. Mengevaluasi asupan nutrisi pasien: Klien menyatakan tidak pernah makan makanan pedas, bersantan atau jajan dipinggir jalan. 17.10 4. Mengajarkan pasien tentang penggunaan obat antidiare yang tepat.: klien dijelaskan tetang obat yang berasal darri dokter anti diare yaitu novadium. 17.30 5. Menganjurkan pasien/ anggota keluarga untuk memberitahu petugas setiap kali diare. 6. Mengkonsultasikan pada dokter jika tanda dan gejala terus-menerus. 17.40 7. Menganjurkan pasien makan dalam porsi kecil, sering dan jumlah ditingkatkan secara bertahap. 2 21-01-2013 17.00 1. Mengkaji tingkat pemahaman anggota keluarga pada penyakit, komplikasi dan penanganan yang disarankan: -Keluarga mengaku belum mengetahui kenapa bisa diare, dan juga belum mengetahui Evaluasi S: -Klien menyatakan sudah tidak diare, BAB 1-2 kali sehari. O: -feses berwarna kuning kecokelatan dan konsistensi lembek. (5) -Pola eliminasi dalam rentang yang diharapkan : kurang dari 3 kali sehari (4) -Diare tidak ada (4) -Feses cair dan lendir tidak ada (3) -Nyeri kram atau mulesmules tidak ada (4) -kembung tidak ada(4) -Bising usus tidak hiperaktif (4) A: masalah teratasi P: Hentikan Intervensi Tanda Tangan

S: Ny N menyatakan sudah tidak bingung terkait obat mana yang harus dihentikan jika ia tidak diare lagi. O: -keinginan untuk

17.10

2.

17.25

3.

17.30

4.

17.45

5.

aturan meminum obat-obatan dari dokter ketika tidak diare lagi. Mengkaji kesiapan anggota keluarga untuk mempelajarinya: -keluarga sudah siap mempelajari terkait cara peminuman obat-obatannya. Menentukan sumber pemberi perawatan utama dalam keluarga: Sumber perawatan dalam keluarga adalah Ny N sendiri. Mengajarkan strategi untuk mempertahankan atau memperbaiki kesehatan pasien, termasuk penggunaan obat: Menjelaskan nama, fungsi dan manfaat obat-obatan yang dikonsumsi pasien.: Metronodazole: antibiotic, Piroxicam: untuk capek dan pegal-pegal. CTM: obat untuk alergi Novadium: Obat anti diare Gemfibrazil: Obat untuk menurunkan kadar trigliserida dalam tubuh Memudahkan pemahaman keluarga dalam aspek penyakit secara medis: Menjelaskan dengan bahasa yang mudah dipahami keluarga.

mengelola regimen/program terapeutik (4). -Mengidentifikasi factorfaktor pengganggu program terapeutik.(4) -Mengatur kegiatan yang biasa dibutuhkan dalam program pengobatan keluarga.(4) -Mengalami penurunan gejala sakit diantara keluarga.(3) - Keluarga mengetahui cara penggunan, manfaat dan fusngsi obatobatnya.(1) A: Masalah teratasi sebagian P: lanjutkan intervensi no 4. I: implementasi selanjutnya dilaksanakan tanggal 24 januari 2013, pukul 16.30 WIB. Mengajarkan kembali strategi untuk mempertahankan atau memperbaiki kesehatan pasien, yaitu penggunaan obat: Menjelaskan nama, fungsi dan manfaat obatobatan yang dikonsumsi pasien.: Metronodazole: antibiotic, dan harus diminum selama 3 hari. Piroxicam: untuk capek dan pegalpegal. CTM: obat untuk alergi Novadium: Obat anti diare, dihentikan jika

diare berhenti. Gemfibrazil: Obat untuk menurunkan kadar trigliserida dalam tubuh

E: Keluarga mengerti terkait nama, fungsi dan cara penggunaan obatobatannya. 3 24-01-2013 16.30 1. Menjelaskan kepada pasien/ keluarga mengapa sakit dan pengobatan meningktakan resiko terhadap infeksi: - menjelaskan etiologi penyakit diare yaitu infeksi dan noninfeksi. 16.40 2. Ajarakan metode aman penanganan makanan/penyaiapan dan penyimpanan: Menjelaskan pentingnya makanan yang bersih dan sehat. 16.50 3. Mengajarkan pasien teknik mencuci tangan yang benar: Mendemonstrasikan 7 langkah cuci tangan yang baik dan benar. 17.10 5. Membantu pasien/keluarga untuk mengidentifikasi factor di lingkungan mereka, gaya hidup dan praktik kesehatan yang meningkatkan resiko infeksi: Menjelaskan proses penyakit diare, dan mengaitkantnya dengan lingkungan sekitar pasien. S: -Keluarga mengatakan sudah mengerti namun masih perlu penjelasan lagi. O: -memantau factor resiko lingkungan dan prilaku seseorang (melaksanakan PHBS) (3) -Menghindari pejanan terhadap ancaman kesehatan.(4) -mengubah gaya hidup untuk mengurangi resiko.(4) -anggota keluarga terbebas dai tanda dan gejala infeksi. (5) -menunjukkan hygiene pribadi yang adekuat.(4) - Menggambarkan factor yang menunjang penularan infeksi. (4) A: Masalah teratasi sebagian P: Lanjutkan intervensi no 3 & 5. I: 3.Mengajarkan pasien teknik mencuci tangan yang benar: Mendemonstrasikan 7 langkah cuci tangan yang

baik dan benar. 5.Membantu pasien/keluarga untuk mengidentifikasi factor di lingkungan mereka, gaya hidup dan praktik kesehatan yang meningkatkan resiko infeksi: Menjelaskan proses penyakit diare, dan mengaitkantnya dengan lingkungan sekitar pasien E: -keluarga dapat melakukan 7 langkah cuci tangan dengan baik dan benar. -Keluarga mengerti tentang proses penyakit diare dan pencegahannya.

Anda mungkin juga menyukai