Anda di halaman 1dari 8

Ruang lingkup Ilmu ekonomi ( Masalah pokok ekonomi dan pengaruh mekanisme harga, Sistem perekonomian) Pengertian EKONOMI

Ilmu ekonomi adalah ilmu yang mempelajari perilaku manusia yang berhubungan dengan produksi, distribusi, dan konsumsi terhadap barang dan jasa. Kata ekonomi sendiri berasal dari kata Yunani (oikos) yang berarti keluarga, rumah tanggadan (nomos), atau peraturan, aturan,hukum, dan secara garis besar diartikan sebagai aturan rumah tangga atau manajemen rumah tangga.Sementara yang dimaksud dengan ahli ekonomi atau ekonom adalah orang menggunakan konsep ekonomi dan data dalam bekerja. Berikut ini adalah pengertian dan definisi ekonomi menurut beberapa ahli: - ADAM SMITH Ekonomi ialah penyelidikan tentang keadaan dan sebab adanya kekayaan negara - MILL J. S Ekonomi ialah sains praktikal tentang pengeluaran dan penagihan - ABRAHAM MASLOW Ekonomi adalah salah satu bidang pengkajian yang mencoba menyelesaikan masalah keperluan asas kehidupan manusia melalui penggemblengan segala sumber ekonomi yang ada dengan berasaskan prinsip serta teori tertentu dalam suatu sistem ekonomi yang dianggap efektif dan efisien - HERMAWAN KARTAJAYA Ekonomi adalah platform dimana sektor industri melekat diatasnya - PAUL A. SAMUELSON Ekonomi merupakan cara-cara yang dilakukan oleh manusia dan kelompoknya untuk memanfaatkan sumber-sumber yang terbatas untuk memperoleh berbagai komoditi dan mendistribusikannya untuk dikonsumsi oleh masyarakat Masalah pokok ekonomi dan pengaruh mekanisme harga Masalah pokoknya adalah masa kelangkaan atau kekurangan sebagai akibat dari ketidak seimbangnya antara kebutuhan masyarakat yang relatif tidak terbatas dengan faktor-faktor produksi yang tersedia dalam masyarakat yang relatif terbatas. Masalah pokok ekonomi itu terbagi menjadi dua yaitu, 1. Menurut Aliran Klasik, yaitu masalah pokok ekonomi terdiri dari Produksi, Distribusi, dan Konsumsi. - Produksi, menyangkut masalah usaha atau kegiatan mencipta atau menambah kegunaan suatu benda. Untuk mencapai kemakmuran, barang-barang kebutuhan harus tersedia ditengah masyarakat, karena masyarakat sangat hitrogen, maka barang-barang yang tersedia pun sangat

beragam jenisnya sehingga muncul permasalahan bagi produsen, yaitu barang apa saja yang harus diproduksi. - Distribusi, menyangkut kegiatan menyalurkan barang dari produsen kepada konsumen. Agar suatu barang atau jasa yang di hasilkan dapat sampai kepada orang yang tepat, dibutuhkan sarana dan prasarana distribusi yang baik. - Konsumsi, menyangkut kegiatan menghabiskan atau mengurangi kegunaan suatu benda. Barang hasil produksi yang telah didistribusikan kepada masyarakat idealnya dapat dipakai atau dikonsumsi oleh masyarakat yang tepat dan digunakan untuk memenuhi kebutuhan yang tepat pula. 2. Menurut Aliran Modern, Ekonomi modern mengakomodasikan masalah ekonomi dalam 3 masalah pokok yaitu, - Barang dan jasa apa yang akan dihasilkan / diproduksi dan berapa jumlahnya (what). - Bagaimana barang dan jasa itu dihasilkan / diproduksi (how). - Untuk siapa barang dan jasa itu dihasilkan / diproduksi (for whom). - Barang dan jasa apa yang akan dihasilkan / diproduksi dan berapa jumlahnya (what) Masalah ini menyangkut persoalan jenis dan jumlah barang / jasa yang perlu diproduksi agar sesuai kebutuhan masyarakat: apakah bahan makanan yang dipilih? apakah pakaian, tempat tinggal atau jasa lain? serta berapa banyak barang tersebut diproduksi? Karena sumber daya terbatas, masyarakat harus memutuskan barang apa yang akan di produksi (what). Sangatlah tidak mungkin untuk memproduksi semua jenis benda pemuas kebutuhan. Setelah ditentukan apa yang akan diproduksi, kemudian diputuskan berapa jumlah barang yang harus diproduksi sehingga dapat ditentukan berapa sumber daya yang dibutuhkan untuk proses produksi. Bagaimana barang dan jasa itu dihasilkan / diproduksi (how) Setelah jenis dan jumlah produksi dipilih, persoalan yang harus dipecahkan selanjutnya adalah: bagaimana barang tersebut diproduksi? siapa yang memproduksi? sumber daya apa yang digunakan? teknologi apa yang digunakan? How berkaitan dengan teknik bagaimana cara menghemat sumber daya untuk menghasilkan produksi yang maksimal. Misalnya saja dengan menggantikan produksi manual dengan produksi secara mesin. Cara ini bisa mempercepat proses produksi, menghemat bahan mentah dan sebagainya, sehingga bisa menghemat biaya produksi dan bisa memenuhi kebutuhan lebih banyak. Untuk siapa barang dan jasa itu dihasilkan / diproduksi (for whom) Setelah pemecahan persoalan bagaimana memproduksi lebih lanjut adalah: untuk siapa (for whom) barang yang akan diproduksi? siapa yang harus menikmati? Apakah barang-barang yang diproduksi tersebut akan didistribusikan menurut ukuran pendapatan, kekayaan atau kelompok tersebut di masyarakat.

Pengaruh Mekanisme Harga Krisis finansial global yang terjadi sejak akhir tahun 2007 telah menyebabkan perlambatan ekonomi global secara bertahap. Diperkirakan daya beli masyarakat menurun. Banyak pihak yang mengatakan bahwa krisis hanya terjadi pada negara maju seperti Amerika Serikat dan Uni Eropa. Namun perlu diingat bahwa sebagian besar negara yang kekuatan pasarnya sedang tumbuh (energing market) menguasai 60% pangsa pasar ekspor ke Amerika Serikat dan negaranegara maju. Karena itu, jika terjadi penurunan permintaan, pasti akan berdampak terhadap permintaan barang-barang dari negara-negara yang sedang tumbuh (emerging countries). Tentu hal ini akan berakibat pada menurunnya kinerja berbagai sektor usaha, khususnya industri. Harapan untuk segera terlepas dari himpitan krisis ekonomi yang terjadi sejak akhir tahun 2007 nampaknya bukan merupakan sesuatu yang berlebihan. Hal ini dapat dilihat dari beberapa indikator ekonomi, seperti tingkat suku bunga perbankan yang terus menurun, menyesuaikan suku bunga SBI, inflasi yang semakin terkendali serta transaksi di bursa efek yang semakin bergairah. Kondisi tersebut setidaknya dapat ditangkap sebagai sinyal bahwa Indonesia sudah mulai memasuki tahap recovery atau kebangkitan. Memang masih banyak faktor lain yang mempengaruhi dan sekaligus menentukan tingkat prosentase pemulihan ekonomi dan tingkat suku bunga bank, inflasi serta kondisi bursa efek pada umumnya dapat dijadikan sebagai barometer. Sistem ekonomi adalah suatu kumpulan dari aturan-aturan atau kebijakan-kebijakan yang saling berkaitan dalam upaya memenuhi kebutuhan untuk mencapai kemakmuran Macam-macam sistem ekonomi Sistem ekonomi tradisional adalah sistem ekonomi di mana kegiatan ekonominya yang masih sangat sederhana Ciri-ciri sistem ekonomi tradisional adalah masyarakat hidup berkelompok secara kekeluargaan,

tanah merupakan sumber kehidupan, belum mengenal adanya pembagian kerja, pertukaran secara barter, tingkat dan macam produksi sesuai kebutuhan.

Sistem ekonomi komando adalah sistem ekonomi yang seluruh kegiatan ekonominya diatur oleh pusat. Ciri-ciri ekonomi komando adalah semua sumber dan alat produksi dikuasai negara,

hak milik perorangan atas alat dan sumber produksi tidak ada, kebijakan perekonomian sepenuhnya diatur pusat

Pembagian kerja diatur negara, Masyarakat tidak dapat memilih jenis pekerjaan.

Sistem ekonomi pasar adalah sistem ekonomi yang sepenuhnya dilaksanakan oleh wisata, dan pemerintah hanya mengawasi jalannya perekonomian. Ciri-ciri ekonomi pasar adalah sumber dan alat produksi dikuasai oleh swasta,

rakyat diberi kebebasan mengatur sumber dan alat produksi munculnya persaingan antarpengusaha dalam masyarakat terdapat pembagian kelompok-kelompok, yaitu pemilik faktor produksi dan pekerja / buruh

Sistem ekonomi dapat berfungsi sebagai : a) Sarana pendorong untuk melakukan produksi b) Cara atau metode untuk mengorganisasi kegiatan individu c) Menciptakan mekanisme tertentu agar distribusi barang dan jasa terlaksana dengan baik. Macam-Macam Sistem Ekonomi 1. Berdasarkan yang mengatur mekanisme dapat dibedakan menjadi 4 bagian yaitu : Sistem Ekonomi Tradisional

Sistem Ekonomi Pasar (Liberal/Bebas) sistem ekonomi Komando (Terpusat) Sistem Ekonomi Campuran

2. Berdasarkan yang mengatur kepemilikan Aset : Sistem Ekonomi Kapitalis


Sistem Ekonomi Sosialis Sistem Ekonomi Campuran

Penjelasan dari masing-masing Sistem Ekonomi : 1. Sistem Ekonomi Tradisional : Sistem ekonomi tradisional merupakan sistem ekonomi yang diterapkan oleh masyarakat tradisional secara turun temurun dengan hanya mengandalkan alam dan tenaga kerja. Ciri dari sistem ekonomi tradisional adalah : Teknik produksi dipelajari secara turun temurun dan bersifat sederhana

Hanya sedikit menggunakan modal Pertukaran dilakukan dengan sistem barter (barang dengan barang) Belum mengenal pembagian kerja Masih terikat tradisi Tanah sebagai tumpuan kegiatan produksi dan sumber kemakmuran

-Kelebihan Sistem Ekonomi Tradisional : Tidak terdapat persaingan yang tidak sehat, hubungan antar individu sangat erat

Masyarakat merasa sangat aman, karena tidak ada beban berat yang harus dipikul Tidak individualistis

-Kekurangan Sistem Ekonomi Tradisional : Teknologi yang digunakan masih sangat sederhana, sehingga produktivitas rendah

Mutu barang hasil produksi masih rendah

2. Sistem Ekonomi Pasar (Liberal/Bebas): Sistem ekonomi pasar adalah suatu sistem ekonomi dimana seluruh kegiatan ekonomi mulai dari produksi, distribusi dan konsumsi diserahkan sepenuhnya kepada mekanisme pasar. Sistem ini sesuai dengan ajaran dari Adam Smith, dalam bukunya An Inquiry Into the Nature and Causes of the Wealth of Nations. Ciri dari sistem ekonomi pasar adalah : Setiap orang bebas memiliki barang, termasuk barang modal

Setiap orang bebas menggunakan barang dan jasa yang dimilikinya Aktivitas ekonomi ditujukan untuk memperoleh laba Semua aktivitas ekonomi dilaksanakan oleh masyarakat (Swasta) Pemerintah tidak melakukan intervensi dalam pasar Persaingan dilakukan secara bebas Peranan modal sangat vital

-Kelebihan Sistem Ekonomi Pasar yaitu : Menumbuhkan inisiatif dan kreasi masyarakat dalam mengatur kegiatan ekonomi

Setiap individu bebas memiliki sumber-sumber produksi Munculnya persaingan untuk maju Barang yang dihasilkan bermutu tinggi Efisiensi dan efektivitas tinggi karena setiap tindakan ekonomi didasarkan atas motif mencari laba

-Kekurangan Sistem Ekonomi Pasar : Sulitnya melakukan pemerataan pendapatan


Cenderung terjadi eksploitasi kaum buruh oleh para pemilik modal Munculnya monopoli yang dapat merugikan masyarakat Sering terjadi gejolak dalam perekonomian

3. Sistem Ekonomi Komando (Terpusat): Sistem ekonomi komando adalah sistem ekonomi dimana peran pemerintah sangat dominan dan berpengaruh dalam mengendalikan perekonomian.

Pada sistem ini pemerintah menentukan barang dan jasa apa yang akan diproduksi, dengan cara atau metode bagaimana barang tersebut diproduksi, serta untuk siapa barang tersebut diproduksi. Ciri dari sistem ekonomi Komando adalah : Semua alat dan sumber-sumber daya dikuasai pemerintah

Hak milik perorangan tidak diakui Tidak ada individu atau kelompok yang dapat berusaha dengan bebas dalam kegiatan perekonomian Kebijakan perekonomian diatur sepenuhnya oleh pemerintah

-Kelebihan Sistem Ekonomi Komando : Pemerintah lebih mudah mengendalikan inflasi, pengangguran dan masalah ekonomi lainnya

Pasar barang dalam negeri berjalan lancer Pemerintah dapat turut campur dalam hal pembentukan harga Relatif mudah melakukan distribusi pendapatan Jarang terjadi krisis ekonomi

-Kekurangan Sistem Ekonomi Komando : Mematikan inisiatif individu untuk maju


Sering terjadi monopoli yang merugikan masyarakat Masyarakat tidak memiliki kebebasan dalam memilih sumber daya

4. Sistem Ekonomi Campuran : Sistem ekonomi campuran merupakan dari sistem ekonomi pasar dan terpusat, dimana pemerintah dan swasta saling berinteraksi dalam memecahkan masalah ekonomi. Ciri dari sistem ekonomi campuran adalah : Merupakan gabungan dari sistem ekonomi pasar dan terpusat

Barang modal dan sumber daya yang vital dikuasai oleh pemerintah Pemerintah dapat melakukan intervensi dengan membuat peraturan, menetapkan kebijakan fiskal, moneter, membantu dan mengawasi kegiatan swasta. Peran pemerintah dan sektor swasta berimbang Penerapan sistem ekonomi campuran akan mengurangi berbagai kelemahan dari sistem ekonomi pasar dan komando dan ditujukan untuk meningkatkan kesejahteraan rakyat.

Kebaikan sistem ekonomi campuran Kebebasan berusaha


Hak individu berdasarkan sumber produksi walaupun ada batas Lebih mementingkan umum dari pada pribadi

Kelemahan sistem ekonomi campuran Beban pemerintah berat dari pada beban swasta

Pihak swasta kurang memaksimalkan keuntungan

5. Sistem Ekonomi Kapitalis : Sistem Ekonomi Kapitalis adalah system ekonomi yang memberikan kebebasan secara penuh kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan perekonomian. Dalam system ini pemerintah dapat ikut campur atau tidak sama sekali dalam system ekonomi ini. - Ciri-Ciri Sistem Ekonomi Kapitalis : Pengakuan yang luas atas hak-hak pribadi

Pemilikan alat-alat produksi di tangan individu Inidividu bebas memilih pekerjaan/ usaha yang dipandang baik bagi dirinya. Perekonomian diatur oleh mekanisme pasar Pasar berfungsi memberikan signal kepda produsen dan konsumen dalam bentuk hargaharga. Campur tangan pemerintah diusahakan sekecil mungkin. The Invisible Hand yang mengatur perekonomian menjadi efisien. Motif yang menggerakkan perekonomian mencari laba

-Kelebihan Sistem Ekonomi Kapitalis : Lebih efisien dalam memanfaatkan sumber-sumber daya dan distribusi barang-barang.

Kreativitas masyarakat menjadi tinggi karena adanya kebebasan melakukan segala hal yang terbaik dirinya. Pengawasan politik dan sosial minimal, karena tenaga waktu dan biaya yang diperlukan lebih kecil.

-Kekurangan Sistem Ekonomi Kapitalis : Tidak ada persaingan sempurna. Yang ada persaingan tidak sempurna dan persaingan monopolistik.

Sistem harga gagal mengalokasikan sumber-sumber secara efisien, karena adanya faktorfaktor eksternalitas (tidak memperhitungkan yang menekan upah buruh dan lain-lain).

6. Sistem Ekonomi Sosialis : Suatu sistem yang memberikan kebebasan yang cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi tetapi dengan campur tangan pemerintah. Pemerintah mengatur berbagai hal dalam ekonomi untuk menjamin kesejahteraan masyarakat. Ciri-ciri Sistem ekonomi sosialis : Lebih mengutamakan kebersamaan

2.Peran pemerintah aktif Sifat manusia ditentukan oleh pola produksi

-Kelebihan sistem ekonomi Sosialis : Disediakannya kebutuhan pokok oleh pemerintah

Kegiatan ekonomi didasarkan perencanaan negara Produksi dikelola oleh Negara

- Kelemahan Sistem Ekonomi Sosialis : Sulit melakukan transaksi


Membatasi kebebasan Mengabaikan pendidikan moral

sumber : wikipedia.org dan beberapa sumber lain

Anda mungkin juga menyukai