PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN RAYA

KONSEP PERENCANAAN JALAN YANG EFEKTIF DAN EFISIEN

25/05/2009

UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA

PENDAHULUAN
• Sistem jaringan jalan merupakan basic-infrastructure strategis sebagai entry-point bagi kegiatan sosial ekonomi masyarakat • Jaringan jalan harus diselenggarakan dalam konteks ekonomi optimum yakni efisien dalam penggunaan dana dan efektif dalam mendukung pertumbuhan ekonomi wilayah. • Dalam kondisi pendanaan Pemerintah yang terbatas, kegiatan penanganan/pembangunan jalan harus didasarkan kepada prioritas yang benar.
25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA

6. 5. maka haruslah melalui tahapantahapan dalam proses perencanaannya Tahapan pembangunan jalan yang biasa berlaku di Indonesia 1.TAHAPAN PEMBANGUNAN JALAN • Agar pembangunan jalan dapat memberikan hasil yang efisien dan efektif. Tahap Perencanaan (Planning) Tahap Pra Studi Kelayakan (Pre Feasibility Study) Tahap Studi Kelayakan (Feasibility Study) Tahap Perancangan Detail (Detail Design) Tahap Konstruksi (Construction) Tahap Pemeliharaan (Maintenance) • 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA . 3. 4. 2.

I. Tahap Perencanaan #1 • Merupakan Kajian tentang kebutuhan pengembangan jaringan jalan Æ RUU LLAJ 2006 yang menyangkut : – Aspek Hukum yang berlaku – Tata Ruang Wilayah – Prakiraan Perpindahan Orang dan/atau Barang Menurut Asal Tujuan – Kebijakan dan Rencana Strategis • Tujuan: – Untuk mengantisipasi kebutuhan transportasi dimasa akan datang Æ demand transportasi – Identifikasi prioritas pengembangan jaringan dan simpul – Penyusunan program pengembangan jaringan jalan 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .

RTRWP.RTRWK.I. Tahap Perencanaan #2 Rencana Pengembangan Wilayah (RTRWN. Kawasan Prioritas) Peraturan dan Perundangaundangan yang berlaku Kebijakan & Strategi Pengembangan wilayah PENGEMBANGAN SISTEM JARINGAN JALAN Kebutuhan Pergerakan Penumpang dan Barang Kebijakan dan Strategi Sektoral PERTIMBANGAN PERENCANAAN JARINGAN 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .

25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .II. – untuk menilai tingkat kelayakan suatu koridor dengan membandingkan kinerja ekonomis suatu alternatif terhadap alternatif yang lain. dimana hasilnya akan ditindaklanjuti dalam kegiatan studi kelayakan. serta pertimbangan-pertimbangan lainnya. Tahap Pra Studi Kelayakan #1 • Maksud dan tujuan pra studi kelayakan proyek jalan adalah – untuk mengetahui indikasi kebutuhan proyek jalan. – sebagai proses awal penyaringan beberapa pilihan/alternatif melalui pendekatan/asumsi dan evaluasi ekonomi.

sebagai masukan bagi pihak pengambil keputusan. Tahap Pra Studi Kelayakan #2 • • • • Metode pendekatan Æ membandingan kondisi dengan proyek (with project) dan tanpa proyek (without project). – penajaman tujuan dan implementasi strategi. – identifikasi kebutuhan investigasi lingkungan dan sosial.II. – rekomendasi tipe penanganan. upaya pengelolaan lingkungan hidup (UKL) – upaya pemantauan lingkungan hidup (UPL). – rona awal lingkungan atau kerangka acuan analisis mengenai dampak lingkungan hjidup (AMDAL). jika dibutuhkan. Hanya diperlukan data sekunder Hanya memerlukan survei pendahuluan (ground checking) Hasil Kegiatan – formulasi dari sasaran proyek. 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA . – urutan dari alternatif solusi yang dipelajari atas dasar indikasi kelayakan. – kerangka acuan studi kelayakan.

III. Tahap Studi Kelayakan #1 • Hasil dari tahap perencanaan Æ pengembangan beberapa ruas jalan (baru atau peningkatan) memerlukan pertimbangan – Dana yang tersedia terbatas – Prioritas Utama • Diperlukan data sekunder dan primer • Memerlukan survei-survei dan analisis yang lebih detail di wilayah studi 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .

III. Tahap Studi Kelayakan #2 • Proses yang dilakukan – – – – Pemilihan koridor dan trase optimum Desain awal Prediksi biaya implementasi Analisis Kelayakan • Ekonomi • Finansial • Lingkungan 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .

rambu. kondisi lingkungan dan sumber material – Perancangan Geometrik Jalan – Perancangan Tebal Perkerasan – Perencanaan Drainase – Perencanaan bangunan pelengkap (jembatan.IV. Tahap Perancangan Detail #1 • Ruas jalan yang terpilih Æ dirancang secara detail yang meliputi: – Pengukuran dan pemetaan detail dari lokasi trase terpilih – Penyelidikan tanah disekitar trase Æ identifikasi daerah labil. gorong-gorong. marka. penerangan dll) – Perencanaan galian dan timbunan – Identifikasi waktu dan metode pelaksanaan – Perhitungan volume pekerjaan dan besarnya biaya konstruksi – Persiapan dokumen pelelangan 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .

Tahap Perancangan Detail #2 PROSES TEKNIS PERENCANAAN JALAN Analisis Lalu Lintas (Link Base atau Network Base) Prediksi Lalu Lintas (Volume & Karakteristik) Volume Jam Perencanaan (VJP) Beban Sumbu Standar/Lintas Ekivalen Rata-rata Data Daya Dukung Tanah dan Lainnya Data Topografi & Tata Guna Lahan Desain Geometrik Jalan -Alinemen Horisontal -Alinemen Vertikal -Galian & Timbunan Desain Perkerasan Jalan -Surface Course -Base Course -Sub Base Course 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .IV.

peningkatan jalan) 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA . pelebaran. Tahap Perancangan Detail #3 • Analisis Lalu Lintas LINK BASE APPROACH METODE NETWORK BASE APPROACH METODE − Faktor Pertumbuhan − Volume Jam Perencanaan (VJP) VJP = VLHR * K VJPR = VJP0 * (1+i)n KELEMAHAN/KELEBIHAN − Pemodelan Jaringan Jalan Empat Tahap (Four Stages Model) − Bangkitan/Tarikan Perjalanan KELEMAHAN/KELEBIHAN − Hanya Bisa Digunalkan pada Ruas Jalan Eksisting − Akurasi prediksi rendah.IV. karena tidak mempertimbangkan interaksi jaringan − Lebih cocok diaplikasikan untuk penanganan skala kecil (Pemeliharaab) − Dapat digunakan untuk jalan baru − Akurasi prediksi sangat tegantung pada akurasi dan kemampuan pemodelan − Cocok diaplikasikan pada jenis penanganan skala besar (pembangunan.

Tahap Konstruksi • Tahap ini merupakan tahap implementasi di lapangan dari seluruh tahap perencanaan • Didasarkan pada as-built drawing hasil perancangan • Sebelum pekerjaan konstruksi dimulai dilakukan terlebih dahulu pengukuran ulang terhadap hasil rancangan selanjutnya dituangkan dalam shopdrawing yang menjadi dasar volume pekerjaan yang dilakukan 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .V.

lereng. Tahap Pemeliharaan • Setelah tahap kegiatan konstruksi selesai maka dilakukan kegiatan pemeliharaan yang meliputi: – Pemeliharaan rutin Æ tahunan – Pemeliharaan berkala Æ periode tahun – Pemantauan Æ Jika dibutuhkan • Jika terjadi kerusakan yang besar dapat dilakukan kembali studi secara detail. misalnya pada tanah dasar.VI. sistem drainase dan jembatan Identifikasi metode penanganan yang optimum – – – – Perbaikan Pembangunan fasilitas pendukung Desain ulang Pengalihan trase • 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .

PERENCANAAN GEOMETRIK JALAN RAYA PENENTUAN RUTE JALAN 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .

PENENTUAN LOKASI (ROUTE LOCATION) • Untuk perencanaan jalan baru. perlu ditetapkan lokasi yang nantinya akan menjadi trase jalan • Penentuan lokasi dilakukan setelah tahap perencanaan (Planning) dan sebelum tahap perancangan (design) • Penentuan lokasi jalan adalah penentuan koridor terbaik antara dua titik yang harus dihubungkan dengan pertimbangan lokasi-lokasi yang harus dihindari • Tahapan Penentuan Lokasi Jalan: – Tahap Pertama adalah studi penyuluhan (Reconnaissance study) untuk menentukan koridor yang memenuhi persyaratan. – Tahap kedua adalah kajian mendalam dari alternatif-alternatif koridor yang telah didefinisikan. Hasilnya Æ rancangan pendahuluan dari koridor terbaik 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .

skala 1:5000 atau 1:10.000 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .000 – Untuk Koridor dibutuhkan Peta Jalur. • Skala Peta – Untuk Studi Penyuluhan. Dinas dll) – Badan Koordinasi Survei dan Pemetaan Nasional (Bakorsutanal) yang merupakan hasil digitasi foto satelit udara dengan skala terkecil 1:25. skala 1:1000 atau 1:2000 – Foto Udara (bila tersedia) sangat membantu dalam studi penyuluhan • Penyedia Peta – Instansi-instansi terkait (Bappeda.KEBUTUHAN PETA • Untuk keperluan perencanaan dan desain jalan. TNI. biasanya digunakan peta topografi (peta rupa bumi/peto kontur) dengan garis kontur – Garis kontur (counterline) adalah garis transisi yang menghubungkan titik-tik tang mempunyai ketinggian yang sama daripermukaan air laut – Garis kontur adalah garis tertutup dan bukan garis patah-patah tapi garis lengkung – Garis kontur tidak bisa berpotongan satu sam lain. kecuali kalau ada dataran menonjol (overhang).

Jarak terpendek belum tentu merupakan jalan optimum – Jarak terpendek harus memperhitungkan kelandaian seminimum mungkin 2. Medan/Topografi – Diusahakan jalan yang ekonomis – Pada kondisi tertentu.FAKTOR-FAKTOR YANG MENENTUKAN PEMILIHAN LOKASI#1 1. Perpotongan dengan sungai – Perpotongan tegak lurus akan menghasilkan panjang jembatan yang lebih pendek – Biaya konstruksi jembatan lebih mahal dari biaya konstruksi – Mencari bagian sungai yang sempit belum tentu oiptimum karena menambah panjang jalan 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .

FAKTOR-FAKTOR YANG MENENTUKAN PEMILIHAN LOKASI #2 3. Lokasi Material Konstruksi – – Pada kasus tertentu. biaya pengangkutan material lebih mahal dari harga material itu sendiri Bila dibutuhkan dapat dibangun jalan khusus bagi pengangkutan material ke lokasi konstruksi dengan biaya dibebankan kepada harga material bersangkutan UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA 25/05/2009 . anak sungai dan tali air) Semakin banyak memotong DAS akan menambah biaya konstruksi (jembatan. Daerah Lahan Kritis – – Diusahakan tidak melewati daerah rawan longsor. daerah patahan. daerah genangan rawa-rawa Resiko biaya konstruksi menjadi tinggi dan mengancam keselamatan 4. gorong-gorong dll) 5. Daerah Aliran Sungai (DAS) – – DAS adalah daerah pengaliran air hujan menuju sungai (sungai.

FAKTOR-FAKTOR YANG MENENTUKAN PEMILIHAN LOKASI #3 6. Galian dan Timbunan – – – – – – – – Prinsipnya: pekerjaan galian dan timbunan diusakan seimbang Galian/Timbunan yang terlalu dalam/tinggi membutuhkan penanganan khusus untuk menghindari longsor Bila pekerjaan timbunan melebihi galian Æ material perlu didatangkan dari luar Tidak semua bahan galian dapat digunakan sebagai timbunan Tidak semua lahan dikuasai negara Lahan milik masyarakat/swasta perlu dibebaskan Æ memerlukan waktu dan biaya Diperkotaan harga tanah bisa sangat tinggi dan proses pembebasan lahan lama Perlu koordinasi dengan instansi lain agar tidak timbul masalah 7. Pembebasan Lahan 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA .

Lingkungan – Agar dihindari • Cagar Alam • Kawasan Lindung – Pengaruh polusi udasara. Sosial – Jalan Raya diusahakan tidak melewati daerahdaerah sensitif bagi masyarakat (pemukiman warga. cagar budaya dll) – Perubahan sosial masyarakat yang timbul akibat adanya jalan baru 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA . suara dan getaran 9. pesantren.FAKTOR-FAKTOR YANG MENENTUKAN PEMILIHAN LOKASI #4 8.

SURVEI JALAN • Survei Penyuluhan (Reconaissancwe Survey) – Untuk mendapatan beberapa koridor lebar tertentu dan yang memenuhi persyaratan untuk trase jalan • Survei Pendahuluan – Pada koridor terpilih dibuat suatu peta koridor (peta jalur atau strip) – Patok-patok utama (Bench Mark) harus tercantum pada peta jalur dan suatu sistem grid pada peta jalur untuk koordinat titik di peta – Lebar jalur yang dipetakan umumnya 50 s. Untuk daerah yang sulit dan detail sebaiknya digambarkan tersendiri dengan skala yang lebih detail • Survei Lokasi – Survei tempat atau titik-titik lokasi hasil desain alinemen diatas peta survei pendahuluan dipindahkan ke lapangan • Survei Konstruksi – Pengukuran-pengukuran untuk pelaksanaan konstruksi di lapangan 25/05/2009 UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA . 100m – Gambar-gambar rancangan konstruksi dibuat diatas peta ini.d.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful