Anda di halaman 1dari 4

CHAPTER 11 AUDIT OF THE SALES AND COLLECTION CYCLE : TESTS OF CONTROLS AND SUBSTANTIVE TESTS OF TRANSACTIONS Tujuan menyeluruh

adalah untuk mengevaluasi apakah saldo-saldo yang dipengaruhi oleh siklus ini telah disajikan secara wajar sesuai standar akuntansi yang berlaku umum . Siklus penjualan dan penerimaan kas adalah siklus yang meliputi keputusan dan proses yang diperlukan untuk mengalihkan kepemilikan atas barang dan jasa yang telah tersedia untuk dijual kepada pelanggan, dimulai dengan permintaan oleh pelanggan dan berakhir dengan perubahan barang/jasa menjadi piutang usaha dan menjadi kas. Golongan transaksi, akun, fungsi bisnis, dan dokumen/catatan terkait yang umumnya terkait dalam siklus penjualan dan penerimaan kas dirangkum dalam tabel berikut: Golongan Transaksi Penjualan Account terkait Penjualan Piutang Usaha Fungsi Bisnis Pemrosesan order pelanggan Persetujuan penjualan kredit Pengiriman barang Penagihan ke konsumen dan pencatatan penjualan Pemrosesan dan pencatatan penerimaan kas Pemrosesan dan pencatatan retur dan pengurangan harga penjualan Penghapusan piutang tak tertagih Penyisihan piutang Dokumen dan Catatan Order pelanggan, order penjualan, order pelanggan atau order penjualan, dokumen pengiriman, faktur penjualan, jurnal penjualan, laporan ikhtisar penjualan, berkas induk piutang usaha, neraca saldo piutang usaha, rekening bulanan Nota pembayaran, Daftar penerimaan kas, Jurnal penerimaan kas Nota Kredit, Jurnal retur dan pengurangan harga penjualan Formulir otorisasi penghapusan piutang -

Penerimaan kas Retur dan pengurangan harga penjualan Penghapusan piutang tak tertagih Beban piutang tak tertagih

Kas di Bank Piutang usaha Retur dan pengurangan harga penjualan Piiutang usaha Piutang Usaha Penyisiha piutang tak tertagih Beban piutang tak tertagih Penyisihan piutang tak tertagih

Metodologi perancangan pengujian atas pengendalian dan pengujian substantif atas transaksi untuk penjualan Langkah - langkah yang dilaksanakan : Memahami struktur pengendalian intern penjualan : mempelajari flow chart sistem penjualan klien, menyiapkan kuisioner untuk pengendalian intern, dan menjalankan uji walkthrough atas penjualan. Menaksir resiko pengendalian yang direncanakan : terdiri dari empat tahap: 1. Menentukan kerangka acuan, terdapat 6 tujuan audit berkait transaksi yaitu: Penjualan tercatat adalah untuk pengiriman aktual yang dilakukan kepada pelanggan yang nonfiktif (existency) Penjualan yang ada telah dicatat (kelengkapan) Penjualan yang tercatat adalah untuk jumlah barang yang dikirim, ditagih dan dicatat dengan benar (akurasi) Transaksi penjualan diklasifikasi dengan sesuai Penjualan dicatat dalam waktu yang tepat Transaksi penjualan dimasukkan dengan pantas dalam berkas induk, dan diikhtisarkan dengan benar (posting dan pengikhtisaran) 2. Mengidentifikasi pengendalian intern kunci untuk penjualan dan kelemahannya. 3. Memadukan pengendalian intern kunci dan kelemahannya tersebut dengan tujuan audit 4. Menaksir resiko pengendalian untuk setiap tujuan dengan mengevaluasi kelemahan dan pengendalian tujuan Evaluasi untung rugi pengujian atas pengendalian. Merancang pengujian atas pengendalian untuk penjualan, untuk mengurangi resiko pengendalian yang ditetapkan. Merancang pengujian substantif atas transaksi penjualan, untuk menentukan apakah ada kesalahan moneter atau penyimpangan dalam transaksi penjualan. Pengujian substantif untuk transaksi penjualan antara lain sbb: 1. Untuk meyakini bahwa penjualan yang dicatat benar-benar ada 2. Transaksi penjualan yang terjadi telah dicatat 3. Penjualan dicatat secara akurat 4. Penjualan yang dicatat telah diklaisifikasikan dengan semestinya 5. Penjualan dicatat pada tanggal yang tepat 6. Transaksi penjualan dicatat dengan semestinya di berkas induk dan diikhtisarkan dengan benar Retur dan Pengurangan Harga Penjualan Biasanya pos ini tidak material, namun perlu diperhatikan penekanannya pada pengujian keberadaan transaksi yang dicatat sebagai cara untuk menemukan adanya kemungkinan pengalihan kas dari penagihan piutang yang telah diterima yang dicatatsebagai retur dan pengurangan harga penjualan. (retur dan pengurangan harga penjualan fiktif).

Direktorat Dana Pensiun Departemen Keuangan Republik Indonesia

Perancangan pengujian atas pengendalian, dan pengujian substantif transaksi penjualan tersebut berguna untuk membantu auditor dalam merancang audit program yang efektif dan efisien dalam memenuhi tujuan audit pada suatu situasi tertentu Metodologi perancangan pengujian atas pengendalian dan pengujian substantif atas transaksi untuk penerimaan kas Metodologi yang dikembangkan untuk merancang pengujian atas pengendalian dan pengujian substantif atas transaksi untuk penerimaan kas pada dasarnya sama dengan metode yang dikembangkan untuk penjualan. Tujuan audit berkait transaksi untuk penerimaan kas dikembangkan dari kerangka acuan audit. Terdapat perbedaaan penekanan terhadap audit atas penerimaan kas. Yaitu identifikasi kelemahan struktur pengendalian intern yang meningkatkan kemungkinan terjadinya fraud/kecurangan. Beberapa hal yang harus diperhatikan auditor terhadap hal ini antara lain: 1. Menentukan apakah kas yang diterima telah dicatat; ini adalah jenis defalkasi uang yang paling sulit dideteksi auditor. Prosedur yang lazim dilakukan adalah menelusuri dari nota pembayaran yang prenumbered atau daftar penerimaan kas ke jurnal penerimaan kas dan buku tambahan piutang, dengan catatan bahwa pengujian ini akan efektif kalau kas didaftar di cash register tape 2. Menyiapkan pembuktian atas penerimaan kas; Untuk menguji apakah seluruh penerimaan kas telah disetor ke rekening bank. Prosedur yang lazim dilakukan adalah rekonsiliasi bank 3. Pengujian untuk menemukan lapping piutang usaha. Lapping adalah menangguhkan pencatatan penerimaan piutang untuk menyembunyikan adanya kekurangan kas. Biasanya pengujian ini dilakukan kalau diyakini auditor bahwa struktur pengendalian intern penerimaan kas lemah, antara lain ditandai dengan tidak adanya pemisahan tugas antara orang yang menerima pembayaran dari pelanggan dengan orang yang mencatat penerimaan dari piutang tersebut. Pengujian audit atas piutang tak tertagih Pertimbangan utama yang harus diperhatikan dalam pos piutang tak tertagih adalah keberadaan dari penghapusan piutang tak tertagih. Pengujian dilakukan untuk mengetahui adanya kemungkinan klien untuk menutupi defalkasi atas kas dengan menghapus piutang yang telah ditagih dan membebankannya ke pos ini. Yang harus diperhatikan terhadap pengendalian intern pos ini adalah otorisasi yang pantas atas penghapusan piutang oleh tingkat manajemen yang telah ditentukan setelah suatu penyelidikan general tentang alasan mengapa pelanggan tidak dapat membayar. Pengendalian intern tambahan atas transaksi-transaksi neraca Pengendalian intern penjualan dan penerimaan kas di luar dari lima transaksi yang berkaitan dengan siklus tersebut, yaitu nilai yang dapat direalisasi (realizable value), hak dan kewajiban, serta penyajian da pengungkapan. Realizable value merupakan unsur yang penting, karena kolektibilitas piutang sering menjadi perhatian utama suatu business entity. Pengendalian yang lazim adalah: Persetujuan kredit oleh orang yang berwenang, Penyiapan neraca saldo piutang usaha menurut umur oleh orang yang berwenang dan direview dengan semestinya Kebijakan penghapusan piutang yang tidak tertagih

Direktorat Dana Pensiun Departemen Keuangan Republik Indonesia

CHAPTER 12 AUDIT SAMPLING FOR TESTS OF CONTROL AND SUBSTANTIVE TESTS OF TRANSACTIONS Sampel yang representatif Tujuan memilih sampel dari suatu populasi adalah untuk mendapatkan sampel yang representatif, yaitu sampel yang memiliki karakteristik yang sama dengan populasinya. Meningkatkan kemungkinan suatu sampel menjadi representatif melalui kecermatan dalam merancang, menyeleksi, dan mengevaluasinya. Hasil sampling dapat menjadi tidak representatif apabila terjadi kekeliruan uji petik/sampling error dan atau kekeliruan non uji petik/non sampling error. Resiko terjadinya kedua hal tersebut merupakan resiko sistematis yang dapat dikendalikan. Resiko non uji petik terjadi apabila pengujian audit tidak mengungkapkan adanya pengecualian di dalam sampel, disebabkan auditor mengalami kegagalan untuk mengetahui adanya pengecualian, dan prosedur audit yang tidak efektif atau tidak memadai Resiko uji petik bagian yang melekat pada uji petik yang disebabkan pengujian yang lebih kecil dari keseluruhan populasi, dapat dikurangi dengan meningkatkan ukuran sampel atau menggunakan metode seleksi pos atau unsur sampel dari populasi yang memadai Uji petik statistik dan non statistik Metode uji petik meliputi : 1. Perencanaan sampel 2. Seleksi sampel 3. Pelaksanaan pengujian 4. Evaluasi hasil : untuk menjamin diperolehnya resiko uji petik yang diinginkan : Keputusan memilih unsur sampel dari populasi : Pemeriksaan dokumen dan melakukan pengujian audit lainnya : Penarikan kesimpulan berdasarkan hasil pengujian audit Metode Non Statistik Tidak menggunakan teknik pengukuran matematis, tapi memilih unsur-unsur sampel yang diyakini . Kesimpulan mengenai populasi diambil lebih lewat pertimbangan/judgemental sampling Metode pemilihan sampel dengan non probabilistik, yaitu: sampel terarah/direct sample blok/block sembarang/haphazard

Perbedaan kedua metode : Metode Statistik Penggunaan teknik-teknik pengukuran matematis untuk menghitung hasil statistik formal Terdapat kuantifikasi risiko uji petik pada perencanaan sampel dan evaluasi hasil Biasanya melalui metode pemilihan sampel probabilistik yaitu: acak-sederhana/simpel random sistematis/systematic probabilitas-proporsional dg ukuran stratifikasi/stratified Metode seleksi sampel non probabilistis:

A. 1. 2. 3. B.

Kandungan informasi sampel dalam metode ini, termasuk representatif/tidaknya sampel, akan didasari pengetahuan dan keterampilan auditor dalam menerapkan pertimbangan profesional saat itu. Terdiri dari: Seleksi sampel terarah, berdasarkan pertimbangan profesional auditor yang meliputi unsur yang paling mungkin mengandung salah saji, unsur yang mengandung karakteristik populasi yang terpilih, jumlah rupiah yang besar. Uji petik blok , dapat diterima hanya jika digunakan jumlah blok yang cukup Uji petik sembarang, mengamati suatu populasi dan memilih unsur yang menjadi sampel tanpa memperhatikan ukuran, sumber, atau karakteristik lain yang membedakan tanpa memihak. Kelemahannya adalah kesulitan auditor untuk sama sekali tidak memihak dalam memilih unsur yang menjadi sampel Metode seleksi sampel probabilistis Hal yang harus diperhatikan dalam menentukan sampel probabilitas adalah: Penerapan population of interest Populasi harus ditetapkan konsisten dengan tujuan audit dan uji petik yang mendasari sampel yang diambil Unit uji petik harus ditetapkan Metode ini terdiri dari: Seleksi sampel acak sederhana, setiap kombinasi yang mungkin dari unsur-unsur dalam suatu populasi memiliki kesempatan yang sama untuk terpilih menjadi sampel. Dapat digunakan tabel angka acak untuk mendukung proses seleksi. Seleksi sampel sistematis, menghitung suatu interval dan kemudian memilih unsur sampel secara metodis berdasarkan besarnya interval. Seleksi probabilitas yang proporsional dengan ukuran dan seleksi sampel stratifikasi. Uji petik Atribut

Direktorat Dana Pensiun Departemen Keuangan Republik Indonesia

Metode statistik yang digunakan untuk mengestimasi proporsi unsur-unsur dalam satu populasi yang mengandung karakteristik atau atribut yang menjadi fokus kepentingan. Proporsi ini merupakan tingkat keterjadian/occurance rate, merupakan rasio dari unsur yang mengandung atribut khusus terhadap jumlah unsur populasi. Biasanya tingkat keterjadian yang diperhatikan auditor/jenis tingkat pengecualian dalam populasi data akuntansi, yaitu: Deviasi terhadap prosedur pengendalian yang dibuat klien Kekeliruan atau penyimpangan moneter dalam populasi data transaksi, dan Kekeliruan/penyimpangan moneter dalam rincian saldo akun. Tingkat keterjadian atau pengecualian dalam uji petik acak atau sistematis adalah merupakan ukuran yang tidak bias dari tingkat pengecualian dalam keseluruhan populasi. Dalam menggunakan uji petik atribut dalam auditing, auditor harus mengetahui tingkat deviasi yang paling mungkin. Dengan demikian auditor mengarahkan pada upper limit teratas dari estimasi interval. Batas atas ini disebut CUER ( Computed upper exception rate) dan didefinisikan sebagai tingkat deviasi tertinggi yang dihitung dalam pengujian pengendalian dan pengujian substantif atas transaksi. Distribusi Uji Petik Suatu frekuensi distribusi dari hasil-hasil atas selurh sampel yang mungkin dari suatu ukuran tertentu yang dapat diperoleh dari populasi yang berisi beberapa parameter spesifik. Estimasi atribut didasarkan pada distribusi binomial. Penggunaan uji petik atribut dalam audit Metode penerapan uji petik atribut dalam audit terbagi dalam 3 kelompok yaitu : I. Perencanaan Sampel Nyatakan tujuan dari pengujian audit Definisikan atribut dan kondisi deviasi. Atribut dari kepentingan dan kondisi deviasi berasal langsung dari program audit. Definisikan populasi, mengambil sampel secara acak dari keseluruhan populasi dan menggenerelalisasi hasilnya untuk seluruh populasi Definiskan unit uji petik. Tentukan pengandalan berlebih yang dapat diterima. Tentukan tingkat deviasi yang dapat ditoleransi. Estimasikan tingkat deviasi populasi yang diharapkan. Tentukan ukuran sampel awal. Ukuran sampel dipengaruhi oleh empat faktor yaitu:ukuran populasi, tingkat deviasi yang dapat ditoleransi, resiko pengandalan berlebih pada pengendalian intern yang dapat diterima, dan tingkat deviasi populasi yang diharapkan.

II.

Pemilihan Sampel dan Pelaksanaan Pengujian Pilih sampel, unsur-unsur tertentu dalam populasi yang akan diikutkan sebagai sampel Laksanakan prosedur audit, memeriksa setiap unsur di dalam sampel untuk mendapatkan catatan deviasi yang ditemukan. Evaluasi Hasil Generalisasikan hasil dari sampel untuk populasi. Analisa deviasi Putuskan akseptabilitas dari populasi tersebut

III.

Direktorat Dana Pensiun Departemen Keuangan Republik Indonesia