Anda di halaman 1dari 15

Mass Rapid Transit Solusi Kemacetan Kota Jakarta

Nama: Yosua Vincencius. H NIM : 083-11-031

UNIVERSITAS TRISAKTI
TEKNIK PLANOLOGI FAKULTAS ARSITEKTUR LANSEKAP DAN TEKNOLOGI LINGKUNGAN

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, yang atas rahmat-Nya maka penulis dapat menyelesaikan penyusunan makalah tugas yang berjudul Mass Rapid Transit , Solusi Kemacetan Kota Jakarta Penulisan makalah ini merupakan salah bentuk tugas untuk memenuhi materi kuliah Aplikasi Komputer pada semester tiga di program jurusan Teknik Planologi , FALTL, Universitas Trisakti. Dalam Penulisan makalah ini penulis merasa masih banyak kekurangankekurangan baik pada teknis penulisan maupun materi, mengingat akan kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu kritik dan saran dari semua pihak sangat penulis harapkan demi penyempurnaan pembuatan makalah ini. Dalam penulisan makalah ini penulis menyampaikan ucapan terima kasih yang tak terhingga kepada pihak-pihak yang membantu dalam menyelesaikan makalah tugas ini Akhir kata, penulis berharap semoga hasil dari keseluruhan makalah ini dapat bermanfaat sebaik-baiknya bagi para pembaca. Jakarta, 16 Februari 2013

Penulis

DAFTAR ISI Bab I..................................................................................................................................... Bab II.................................................................................................................................... Bab III................................................................................................................................... Daftar Pustaka...................................................................................................................... Lampiran.............................................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG

Transportasi adalah sebuah sarana, inovasi, dan teknologi yang dapat membuat sesuatu, yaitu baik benda maupun manusia untuk dapat berpindah dari suatu titik ke titik yang lainnya dengan menggunakan kendaraan baik yang digerakkan oleh manusia maupun mesin. Penghematan waktu, biaya, dan tenaga merupakan poin tambahan yang menguntungkan yang dapat diberikan oleh adanya pemanfaatan alat transportasi yang dapat dirasakan baik secara langsung maupun tidak langsung oleh manusia. Kendaraan menurut cara kerjanya dibagi menjadi 2, yakni; kendaraan

bermotor/bermesin, dan kendaraan non motor. Kendaraan menurut sifat penggunaannya di bagi menjadi 2 juga, yakni; umum, dan private (pribadi). Dizaman modern ini kendaraan transportasi terus mengalami perkembangan mengikuti kebutuhan manusia yang terus bertambah, bahkan transportasi kini menjadi suatu komponen yanng perlu diperhitungkan dengan matang, karena dapat mempengaruhi berbagai sektor, seperti sosial, ekonomi, politik, dan lingkungan, sehingga perlu direncanakan. Di kota-kota besar di dunia, transportasi ini di rancang dan direncanakan ke dalam sebuah sistem transportasi yang sangat rumit, mengatur berbagai macam hal, termasuk yang diatur didalamnya adalah baik transportasi masal, maupun pribadi. Pemilihan alat

transportasi masal yang tepat, kebijakan yang tidak merugikan banyak pihak, perencanaan mapping jalur/rute,dll menjadi tantangan kota-kota besar saat ini.

1.2 RUMUSAN MASALAH

Jakarta, yang merupakan Ibukota Indonesia tanah air tercinta ini kini sedang menghadapi tantangan besar dalam mengatasi masalah transportasi. Kemacetan yang terjadi semakin bertambah parah dari waktu ke waktu, jalanan Ibukota Negara sekarang sudah sangat tidak mampu untuk dapat menampung belasan juta kendaraan yang melaju setiap detiknya. Untuk mengatasi masalah tersebut kini Kota Jakarta menawarkan rencana untuk membangun sarana transportasi masal baru yang sudah banyak dipakai oleh negaranegara maju seperti Inggris, Amerika, Eropa, Singapura, Malaysia, dll yaitu kereta cepat bernama MRT (Mass Rapid Transit). Usul ini disampaikan oleh Bapak Gurbernur dan Wakil Gurbernur DKI Jakarta, dan sedang dalam tahap kajian dan penelitian yang mendalam. Pembangunan proyek ini jika disahkan pembangunannya, proyek pertama MRT akan dibangun dengan jalur Lebak Bulus Kota. Mengarahkan masyarakat untuk menggunakan transportasi masal ketimbang menggunakan kendaraan pribadi, adalah tujuan utamanya. Akan tetapi sebelumnya juga kota Jakarta sudah mengusahakannya melalui proyek sebelumnya yaitu Bus Trans Jakarta, yang pada kenyataannya gagal mengurangi kemacetan di Jakarta, kemudian muncul pertanyaan, apakah MRT ini mampu menjawab dan menyelesaikan masalah kemacetan

ini? Dan apakah MRT ini nantinya akan dapat diterima oleh masyarakat?, mungkinkah para pemilik kendaraan pribadi bersedia beralih kepada MRT? karena jika tidak dapat memenuhi kriteria pertanyaan tersebut, akan percuma saja MRT yang menghabiskan dana triliyunan rupiah ini dibangun dan MRT yang disebut sebagai solusi kemacetan Kota Jakarta akan sekedar menjadi buaian belaka.

1.3 TUJUAN PENELITIAN Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah proyek MRT ini layak diwujudkan atau tidak. 1.4 METODE PENELITIAN Metode penelitian yang akan digunakan adalah dengan metode observasi dan penyebaran kuisoner.

BAB II ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan data yang diperoleh baik dari kuisoner maupun dari hasil observasi lapangan, penilaian akan dibagi menjadi 2; yaitu menguji MRT itu sendiri, apakah bisa diandalkan dengan pertimbangan melihat kepada waktu tempuh, efisiensi tenaga, dan tarif yang dikenakan, dan yang kedua adalah penulis menilai berdasarkan tanggapan masyarakat mengenai pembangunan proyek MRT tersebut. Dari data Observasi lapangan terhadap MRT, didapati bahwa MRT sangat bisa diandalkan dengan kecepatan laju 50 km/jam, jarak antara daerah Kota-Dukuh atas, dengan panjang lintasan 7km dapat ditempuh dalam waktu sekitar 8,4 menit, jarak Dukuh Atas-Senayan dengan panjang lintasan 3km, dapat ditempuh dalam waktu 3,6 menit, Senayan-Lebak Bulus dengan panjang lintasan 12km, dapat ditempuh dalam waktu 14,4 menit, Jarak Kota-Depok dengan panjang lintasan 15 km, dapat ditempuh dalam waktu 16,8 menit, jarak Bekasi-Cikarang dengan panjang lintasan 30 km, dapat ditempuh dalam waktu 36 menit, dan terakhir rencana pembangunan MRT tujuan Tangerang-Karawaci dengan panjang lintasan 25 km, dapat ditempuh dalam waktu 30 menit. (Tabel1;Lampiran) Harga/tarif yang ditawarkan cukup terjangkau, terlebih lagi pemerintah berjanji mensubsidi tiket perjalanan MRT, sehingga harganya dapat ditekan diangka Rp. 9000,sampai Rp. 10.000 sekali jalan. Daya tampung MRT pun sangat banyak, MRT memiliki total enam gerbong nantinya dimana dalam satu gerbongnya memuat sampai 300

penumpang, nantinya MRT dapat memiliki daya tampung maksimal total sampai 2000 penumpang dalam satu kali jalan. (Tabel 1;Lampiran) Dari data kuisoner yang dilakukan didalam kota Jakarta dengan total 36 responden, didapati bahwa 66,67% responden, setuju terhadap dibangunnya proyek MRT, dan total tidak setuju sebesar 27,78%, dan sisanya menyatakan netral sebanyak 5,56% (Chart 1;Lampiran). Pertanyaan juga diajukan dengan menggunakan variabel kendaraan pribadi, dimana sebanyak 55, 56% setuju meninggalkan kendaraan pribadinya dan beralih menggunakan MRT, dan sebanyak 44,44% tetap tidak mau meninggalkan kendaraan pribadinya (Chart 2;Lampiran). Korelasi positive didapati antara variabel intensitas penggunaan transportasi masal tiap bulannya keterkaitannya dengan pernyataan setuju dan tidak setuju terhadap proyek MRT di Jakarta dengan nilai 0,402 (tabel2;Lampiran). Juga ditemukan keterkaitan berbanding lurus, namun lemah diantara variabel jenis kelamin dengan variabel pernyataan setuju dan tidak setuju terhadap proyek MRT di Jakarta dengan nilai 0,168 (tabel 3;Lampiran). Korelasi negatif berbanding terbalik didapati di beberapa variabel yakni; antara variabel income (pendapatan) dengan pernyataan setuju dan tidak setuju terhadap proyek MRT di Jakarta dengan nilai -0,443 (Tabel5;Lampiran), kemudian antara variabel berapa banyak kendaraan pribadi yang anda miliki dengan pernyataan setuju dan tidak setuju terhadap proyek MRT di Jakarta dengan nilai -0,256 (Tabel6;Lampiran), dan terakhir antara variabel berapa banyak kendaraan pribadi yang anda miliki? Dengan

intensitas anda dalam menggunakan transportasi masal dalam sebulan dengan nilai 0,886 (Tabel7;Lampiran)

BAB III KESIMPULAN Di suatu sisi, kereta cepat MRT (Mass Rapid Transit), memberikan banyak kemudahan bagi kota Jakarta dimana waktu adalah uang, tiap detik kemacetan yang kita hadapi di kota Jakarta, mengakibatkan milyaran uang terbuang begitu saja dalam perjalanan saudara. MRT menyediakan sarana transportasi yang sangat cepat dengan harga yang terjangkau dan bernilai pantas. Melihat kedalam kondisi sosial kota Jakarta ternyata pengguna kendaraan pribadi masih kurang enggan meninnggalkan kendaraan pribadinya untuk beralih ke alat transportasi masal MRT ini, persentasenya berbanding tipis antara yang mau beralih dengan yang tidak mau, ternyata pembangunan proyek MRT belum cukup untuk dapat membawa masyarakat kedalam suatu pilihan penggunaan transportasi masal. Pada kesimpulannya proyek MRT (Mass Rapid Transit) tidak akan terlalu berpengaruh terhadap upaya pengurangan angka di kota Jakarta, perlu adanya kebijakan lainnya yang cukup kuat untuk mengantar masyarakat ke era transportasi masal.

DAFTAR PUSTAKA www.kompas.com www.detik.com www.mrtjakarta.blogspot.com/ndoodnnwqo12n3nkdvnvldkn_?///;/cjk

LAMPIRAN Tabel 1

Chart 1

Chart 2

Tabel 2

Cor relations Intens itas A nda dalam menggunaka n trans portas i mas al dalam sebulan? 1

Intens itas A nda dalam menggunakan trans portas i masal dalam sebulan? Setujukah A nda dengan Proyek MRT di Jakarta?

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Setujukah A nda dengan Proyek MRT di Jakarta? ,402* ,015

36 ,402* ,015 36

36 1 36

*. Correlation is signif ic ant at the 0.05 level (2-tailed).

Tabel 3

Cor relations Setujukah Anda dengan Proyek MRT di Jakarta? ,168 ,327 36 1 36

Jenis Kelamin

Setujukah Anda dengan Proyek MRT di Jakarta?

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Jenis Kelamin 1 36 ,168 ,327 36

Tabel 4

Cor relations Setujukah A nda dengan Proyek MRT di Jakarta? 1 36 -,443** ,007 36

Setujukah Anda dengan Proyek MRT di Jakarta? Income

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Income -,443** ,007 36 1 36

**. Correlation is s ignif icant at the 0.01 lev el (2-tailed).

Tabel 5

Cor relations Berapa Bany ak Kendaraan Pribadi Yang Anda Miliki? 1 36 -,256 ,131 36 Setujukah Anda dengan Proyek MRT di Jakarta? -,256 ,131 36 1 36

Berapa Banyak Kendaraan Pribadi Yang Anda Miliki? Setujukah Anda dengan Proyek MRT di Jakarta?

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

Tabel 6

Cor relations Berapa Bany ak Kendaraan Pribadi Yang Anda Miliki? 1 Intens itas Anda dalam menggunaka n trans portasi mas al dalam sebulan? -,886** ,000 36 36 -,886** 1 ,000 36 36

Berapa Bany ak Kendaraan Pribadi Yang Anda Miliki? Intens itas Anda dalam menggunakan trans portasi mas al dalam s ebulan?

Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N

**. Correlation is s ignif icant at the 0.01 level (2-tailed).