Anda di halaman 1dari 12

PRODUKSI TANAMAN PADI DAN JAGUNG PENGARUH JARAK TANAM DAN JENIS PUPUK KANDANG TERHADAP PERTUMBUHAN GULMA

DAN HASIL JAGUNG MANIS

Disusun Oleh : Hana Aqmarina Mukhamad Agung H 150510100122 150510120041

UNIVERSITAS PADJADJARAN FAKULTAS PERTANIAN AGROTEKNOLOGI 2013

BAB I PENDAHULUAN Jagung manis (sweet corn) umumnya dikonsumsi sebagai jagung rebus atau jagung khusus (steam), terutama bagi masyarakat dikota kota besar. Jagung ini dikonsumsi dalam bentuk jagung muda, mempunyai rasa manis dan enak karena kandungan gulanya tinggi. Jagung manis mempunyai biji biji endosperm manis, mengkilap, tembus pandang sebelum dan berkerut bilah kering ( M. Asrai et al. 2009).

Di Indonesia Sweet Corn di kenal dengan nama jagung manis. Tanaman ini merupakan jenis jagung yang belum lama dikenal dan baru dikembangkan di Indonesia. Jagung manis merupakan salah satu komoditas pertanian yang disukai oleh masyarakat karena rasanya yang enak yang telah banyak digemari baik dalam negeri maupun luar negeri. Adapun nilai gizi yang terkandung dalam jagung manis adalah dalam setiap 100 g bagian jagung yang dapat dikonsumsi mengandung kadar air 89,0 g, lemak 0,2 g, karbohidrat 22,8 g, protein 3,5 g, vitamin A 64,0 IU, thiamin 0,05 mg, riboflavin 0,08 mg, air 72,2 g, kalsium 28,0 mg, fosfor 86,0 mg, besi 0,1 mg, abu 0,60 g, asam askorbat 11,00 g, niasin 0,3 mg serta mengandung kadar gula yang relatif tinggi (Anonim 2006). Jagung manis biasanya dipanen muda untuk direbus atau dibakar dan merupakan harapan bagi petani karena nilai jualnya yang cukup tinggi.

Akhir-akhir ini permintaan pasar terhadap jagung manis terus meningkat seiring dengan munculnya swalayan-swalayan yang senantiasa membutuhkannya dalam jumlah cukup besar. Kebutuhan jagung manis untuk ekspor terus bertambah, antara lain dibuktikan oleh adanya peningkatan ekspor. Kebutuhan pasar yang meningkat dan harga yang tinggi merupakan faktor yang dapat merangsang petani untuk mengembangkan usaha tani jagung manis.

Peningkatan produksi jagung manis pada tahun terakhir juga dihadapkan pada berbagai kendala baik teknis maupun non teknis. Petani yang umumnya kekurangan modal usaha tani makin tak berdaya karena makin meningkatnya harga sarana produksi terutama meningkatnya harga pupuk. Pemberian pupuk merupakan hal yang penting dalam peningkatan produksi. Selain dapat meningkatkan hasil panen jagung secara kuantitatif juga dapat meningkatkan kualitas tanaman

jagung. Jenis pupuk yang dapat digunakan adalah urea (N), SP36 (P) dan KCl (K). Produktivitas tanaman jagung terbukti meningkat apabila pemupukan yang dilakukan mengacu pada pedoman umum tersebut, tetapi belum mampu meningkatkan produktivitas permintaan jagung dalam negeri saat ini, serta belum mampu menjawab permasalahan yang dihadapi petani akibat melonjaknya harga pupuk terutama pupuk N,P dan K.

Penggunaan pupuk anorganik yang berlebihan telah menimbulkan banyak masalah yang berkaitan dengan produksi, efisiensi, harga, dan pendapatan petani, namun hampir dua dekade terakhir, kenaikan produksi sudah tidak sebanding lagi dengan kenaikan penggunaan pupuk. Laju kenaikan produksi telah menurun merupakan petunjuk menurunnya efisiensi biaya produksi (Syam 2003)

Pupuk kandang merupakan hasil samping yang cukup penting, terdiri dari kotoran padat dan cair dari hewan ternak yang bercampur sisa makanan, dapat menambah unsur hara dalam tanah (Sarief 1989). Pemberian pupuk kandang selain dapat menambah tersedianya unsur hara, juga dapat memperbaiki sifat fisik tanah. Beberapa sifat fisik tanah yang dapat dipengaruhi pupuk kandang antara lain kemantapan agregat, bobot volume, total ruang pori, plastisitas dan daya pegang air (Soepardi 1983)

Pemakaian pupuk kandang perlu dipertimbangkan, karena pupuk kandang dapat menyebabkan berkembangnya gulma pada lahan yang diusahakan. Diketahui bahwa keberadaan gulma yang dibiarkan tumbuh pada suatu pertanaman dapat menurunkan hasil 20 % sampai 80 % (Moenandir et al. 1993).

Salah satu usaha yang dapat dilakukan untuk menekan hal tersebut adalah dengan penggunaan jenis pupuk kandang yang tepat. Terdapatnya gulma pada pupuk kandang sangat dipengaruhi oleh kebijaksanaan petani saat mengembalakan ternaknya. Oleh karena lingkungan pengembalaan yang berbeda, maka gulma yang dimakan ternak juga berbeda (Zarwan et al. 1994).

Dalam suatu pertanaman sering terjadi persaingan antar tanaman maupun antara tanaman dengan gulma untuk mendapatkan unsur hara, air, cahaya matahari maupun ruang tumbuh. Salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk mengatasinya adalah dengan pengaturan jarak tanam. Dengan tingkat kerapatan yang optimum maka akan diperoleh ILD yang optimum dengan pembentukan bahan kering yang maksimum (Effendi 1977).

Jarak tanam yang rapat akan meningkatkan daya saing tanaman terhadap gulma karena tajuk tanaman menghambat pancaran cahaya ke permukaan lahan sehingga pertumbuhan gulma menjadi terhambat, disamping juga laju evaporasi dapat ditekan (Dad Resiworo 1992). Namun pada jarak tanam yang terlalu sempit mungkin tanaman budidaya akan memberikan hasil yang relatif kurang karena adanya kompetisi antar tanaman itu sendiri. Oleh karena itu dibutuhkan jarak tanam yang optimum untuk memperoleh hasil yang maksimum.

Pemberian pupuk kandang dan pengaturan jarak tanam merupakan suatu alternatif yang perlu dipertimbangkan dalam usaha meningkatkan hasil jagung manis, sehingga perlu diketahui secara pasti peranan masing-masing faktor dalam mempengaruhi komponen pertumbuhan, komponen hasil dan kemampuan tanaman bersaing dengan gulma. Dari penelitian ini diharapkan dapat diketahui jenis pupuk kandang dan jarak tanam yang tepat, sehingga kerugian yang disebabkan oleh gulma dapat ditekan sekecil mungkin yang pada akhirnya akan diperoleh hasil jagung manis yang lebih tinggi.

Penelitian mengenai pengaturan jarak tanaman dan penggunaan beberapa jenis pupuk kandang secara terpisah memang sudah banyak dilakukan, tetapi penelitian terpadu dari kedua faktor tersebut, pengaruhnya terhadap pertumbuhan gulma dan hasil jagung manis belum pernah diteliti, sehingga perlu diteliti untuk mendapatkan hasil tanaman yang maksimum.

Tujuan: dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh jarak tanam dan berbagai jenis pupuk kandang terhadap pertumbuhan gulma dan produksi jagung manis.

BAB II BAHAN DAN METODE

Penelitian dilaksanakan di kebun praktek universitas Al amin-Muhammadiyah sorong, yang berlokasi di Kelurahan Klasaman Distrik Sorong timur Kabupaten Sorong Propinsi Papua Barat dengan ketinggian tempat sekitar 126 meter di atas permukaan laut. Penelitian dilaksanakan dari bulan Mei sampai Agustus 2008. Analisis tanah, pupuk kandang dan jaringan tanaman dilakukan di Laboratorium Kimia Tanah Fakultas pertanian Unipa Manokwari papua barat.

Bahan yang digunakan dalam penelitian ini antaralain benih jagung manis super sweet corn, pupuk kandang sapi, pupuk kandang ayam, pupuk kandang kambing, pupuk urea, TSP, KCl, Sevin 85 S dan dharmabas 500 EC. Alat-alat yang dibutuhkan dalam penelitian ini antara lain cangkul, sekop, sprayer, ember, gembor, talirafia, patok, penugal, leaf area meter, timbangan, oven, meteran, pisau, lux meter, jangka sorong dan alat-alat tulis.

Penelitian ini merupakan percobaan faktorial dengan menggunakan Rancangan Petak Terpisah yang terdiri dari dua faktor. Faktor pertama adalah jenis pupuk kandang sebagai petak utama yang terdiri atas : (P0) tanpa pupuk kandang, (P1) pupuk kandang sapi dengan dosis 5 ton/ha, (P2) pupuk kandang kambing dengan dosis 5 ton/ha, (P3) pupuk kandang ayam dengan dosis 5 ton/ha. Faktor kedua adalah jarak tanam sebagai anak petak terdiri atas : (J1) jarak tanam 100 cm x 40 cm, (J2) jarak tanam 60 cm x 60 cm, (J3) jarak tanam 75 cm x 25 cm. Sehingga terdapat 12 kombinasi perlakuan yang masing-masing diulang 3 kali.

BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN

Berat kering gulma

Hasil sidik ragam menunjukkan bahwa perlakuan jenis pupuk kandang dan jarak tanam berpengaruh nyata terhadap berat kering gulma umur 45 hari setelah tanam. Pengaruh nyata pada perlakuan jenis pupuk kandang disebabkan karena masing-masing pupuk kandang sudah dapat memberikan sumbangan unsur hara bagi pertumbuhan gulma dan tanaman. Demikian juga biji biji gulma yang terbawa di dalam pupuk kandang sudah mampu berkecambah dan tumbuh sehingga gulma yang tumbuh semakin banyak dan beragam.

Pada perlakuan jarak tanam 100 cm x 40 cm diperoleh berat kering gulma yang paling tinggi, berbeda nyata dengan jarak tanam 60 cm x 60 cm, berbeda nyata pula dengan jarak tanam 75 cm x 25 cm (Tabel 1). Hal ini disebabkan oleh besarnya persentase cahaya yang dapat diteruskan oleh tanaman pada jarak tanam 100 cm x 40 cm (jarak antar baris lebar), sehingga gulma dapat memanfaatkan cahaya tersebut untuk pertumbuhan dan perkembangannya.

Pada jarak tanam 60 cm x 60 cm persentase cahaya yang dapat diteruskan oleh tanaman sangat kecil karena pertumbuhan tajuk tanaman sudah menutupi permukaan tanah sehingga pertumbuhan gulma terhambat yang menyebabkan rendahnya berat kering yang dihasilkan saat ini. Meningkatnya intensitas cahaya yang diterima akan meningkatkan pertumbuhan tunas, umbi dan bahan keringtotal. Menurut Waxn and Stoller (1977), pada dasarnya pemakaian jarak tanam yang rapat bertujuan untuk meningkatkan hasil, asalkan faktor pembatas dapat dihindari sehingga tidak terjadi persaingan antar tanaman. Disamping itu pengaturan jarak tanam yang tepat juga untuk menekan pertumbuhan gulma, karena pertumbuhan tajuk dapat dengan cepat menutupi permukaan tanah. Bila jarak tanam atau jarak antar baris tanaman terlalu lebar akan memberikan kesempatan kepada gulma untuk dapat tumbuh dengan baik.

Hasil sidik ragam menunjukkan bahwa perlakuan jenis pupuk kandang dan interaksi antara jenis pupuk kandang dan jarak tanam tidak berpengaruh nyata, sedangkan jarak tanam berpengaruh nyata terhadap berat tongkol berkelobot per tanaman. Perlakuan jenis pupuk kandang, jarak tanam dan interaksi kedua perlakuan tidak berpengaruh nyata terhadap berat tongkol tanpa kelobot per tanaman, sedangkan untuk berat tongkol layak jual per hektar dipengaruhi secara nyata oleh perlakuan jenis pupuk kandang, jarak tanam dan interaksi antara jenis pupuk kandang dan jarak tanam (Tabel 2 dan 3).

Tabel 1. Berat kering gulma (gram/m2) 45 hari setelah tanam


Jarak tanam 100 cm x 40 cm 60 cm x 60 cm 75 cm x 25 cm 100 cm x 40 cm 60 cm x 60 cm 75 cm x 25 cm 100 cm x 40 cm 60 cm x 60 cm 75 cm x 25 cm 100 cm x 40 cm 60 cm x 60 cm 75 cm x 25 cm Jenis pupuk kandang Berat kering gulma (g/m2) 13, 4 b 9, 2 ef 12, 2 bcd 18, 8 a 11, 0 cd 12, 4 bc 13, 4 b 9, 0 f 10, 6 de 11, 6 cd 6, 7 g 8, 1 fg

kontrol

Pupuk kandang sapi

Pupuk kandang kambing

Pupuk kandang ayam

Keterangan : Dalam kolom, angka diikuti oleh huruf sama, menunjukkan tidak berbeda nyata berdasarkan uji jarak berganda Duncan 5 %.

Tabel 2. Berat tongkol berklobot dan tanpa klobot gram per tanaman
PERLAKUAN Jarak tanam : 100 c x 40 cm 60 cm x 60 cm 75 cm x 25 cm Jenis pupuk kandang : Tanpa pupuk kandang Pupuk kandang sapi Pupuk kandang kambing Pupuk kandang ayam 220, 6 a 247, 1 a 216, 4 a 247, 1 a 124, 3 a 155, 8 a 147, 3 a 162 ,4 a Berat tongkol dan berat klobot per tanaman/g Berat tongkol tanpa klobot Per tanaman/g

227, 4 pq 258, 8 p 212, 3 q

146, 9 p 154, 4 p 141, 0 p

Keterangan : Dalam kolom, angka diikuti oleh huruf sama, menunjukkan tidak berbeda nyata berdasarkan uji

Tabel 3. Berat tongkol layak jual per hektar


Jarak tanam 100 cm x 40 cm 60 cm x 60 cm 75 cm x 25 cm 100 cm x 40 cm 60 cm x 60 cm 75 cm x 25 cm 100 cm x 40 cm 60 cm x 60 cm 75 cm x 25 cm 100 cm x 40 cm 60 cm x 60 cm 75 cm x 25 cm Jenis pupuk kandang Berat tongkol layak jual (t/ha) 6, 13 h 6, 83 g 6, 59 gh 8,23 f 8,56 f 9,14 e 9,30 e 9,92 cd 9,38 de 10,59 b 11,57 a 10,33 bc

kontrol Pupuk kandang sapi Pupuk kandang kambing Pupuk kandang ayam

Keterangan : Dalam kolom, angka diikuti oleh huruf sama, menunjukkan tidak berbeda nyata berdasarkan uji

Pada Tabel 2 ditunjukkan bahwa pemberian pupuk kandang sapi menghasilkan berat tongkol berkelobot per tanaman yang tertinggi tetapi tidak berbeda nyata dengan perlakukan lainnya. Jarak tanam 60 cm x 60 cm menghasilkan berat tongkol berkelobot tertinggi yaitu sebesar 258,78 g, tidak berbeda nyata dengan jarak tanam 100 cm x 40 cm dan berbeda nyata dengan jarak tanam 75 cm x 25 cm.

Pengamatan terhadap berat tongkol tanpa kelobot menunjukkan bahwa pupuk kandang ayam menghasilkan berat tongkol tanpa kelobot tertinggi yaitu sebesar 162,43 g, tidak berbeda nyata dengan pemberian pupuk kandang yang lainnya dan tanpa pemberian pupuk kandang. Jarak tanam 60 cm x 60 cm menghasilkan berat tongkol tanpa kelobot tertinggi yaitu 154,44 g, tidak berbeda nyata dengan jarak tanam lainnya.

Pada Tabel 3 ditunjukkan bahwa pemberian pupuk kandang ayam yang dikombinasikan dengan jarak tanam 60 cm x 60 cm menghasilkan berat tongkol layak jual per hektar tertinggi, sedangkan berat tongkol layak jual terendah dihasilkan oleh perlakukan tanpa pupuk kandang yang dikombinasikan dengan jarak tanam 100 cm x 40 cm.

Peningkatan berat segar tongkol baik berat tongkol berkelobot, tanpa kelobot dan berat tongkol layak jual diduga berhubungan erat dengan besarnya fotosintat yang ditranslokasikan ke bagian tongkol. Semakin besar fotosintat yang ditranslokasikan ke tongkol maka semakin meningkat pula berat segar tongkol. Pemberian pupuk kandang dapat meningkatkan berat segar tongkol berkelobot, tanpa kelobot dan layak jual.

Salisbury & Ross (1992) menyatakan bahwa luas daun tanaman merupakan suatu faktor yang menentukan jumlah energi matahari yang dapat diserap oleh daun dan akan menentukan besarnya fotosintat yang dihasilkan. Dengan pemberian pupuk kandang sebagai bahan organik penyedia unsur hara dan mengatur jarak tanam sedemikian rupa sehingga cahaya dapat dimanfaatkan seefisien mungkin maka akan diperoleh hasil fotosintesis yang semakin besar. Fotosintat tersebut sangat menentukan hasil biji karena sebagian fotosintat ditimbun dalam biji. Selama periode pengisian biji terjadi peningkatan akumulasi bahan kering dan kekurangan hara pada periode ini akan menyebabkan biji tidak berkembang penuh. Tersedianya hara yang cukup sepanjang pertumbuhan tanaman, dalam hal ini dengan pemberian pupuk kandang memberikan kemungkinan tanaman menimbun bahan kering yang lebih banyak.

Dalam penelitian ini ternyata dengan memberikan pupuk kandang ayam pertumbuhan dan perkembangan tanaman jagung menampakkan hasil terbaik yang akhirnya menghasilkan berat tongkol layak jual terbaik, hal ini disebabkan kandungan hara yang terdapat dalam pupuk

kandang ayam cukup tinggi (Tabel 4).


Tabel 4. Komposisi unsur hara macam-macam pupuk kandang
Wujud bahan % Padat 80 Cair 20 Total Padat 70 Cair 30 Total Padat 67 Cair 33 Total Padat 6 Cair 40 Total Total -

Jenis pupuk Pupuk Kuda

H2O % 75 90 78 85 92 86 60 85 69 8 97 87 55

N% 0,55 0,77 0,70 0,50 1,00 0,60 0,75 0,35 0,95 0,55 1,40 0,50 1,00

P2O5 % 0,30 0,25 0,20 0,20 0,15 0,50 0,05 0,35 0,50 0,10 0,35 0,8

K2O % 0,40 1,25 0,55 0,10 1,35 0,45 0,45 2,10 1,10 0,45 1,45 0,45 0,40

Pupuk Sapi

Pupuk Kambing Pupuk Babi

Pupuk Ayam

Sumber: Mulyani Sutejo, (2008)

BAB IV KESIMPULAN

Pupuk kandang ayam meningkatkan hasil jagung manis serta menurunkan berat kering gulma bila dibandingkan dengan pupuk kandang kambing dan pupuk kandang sapi. Jarak tanam 60 cm x 60 cm mampu menekan pertumbuhan gulma sehingga menghasilkan berat kering gulma terrendah. Pemberian pupuk kandang ayam yang dikombinasikan dengan jarak tanam 60 cm x 60 cm menghasilkan tongkol layak jual tertinggi yaitu 11,576 t/ha, meningkat sebesar 47,03% bila dibandingkan dengan hasil terendah yang diperoleh pada perlakukan tanpa pupuk kandang yang dikombinasikan dengan jarak tanam 100 cm x 40 cm yaitu sebesar 6,127 t/ha.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim,

2006.

Teknologi

Budidaya

Tanaman

Pangan.

http://www.ipteknet.com.

php?q=v&tahun=x&edisi=9&id=24. Diakses 2 April 2013. Trubus. 1992. Sampai Tahun 2000 Prospek JagungManis Masih Baik. Trubus XXIII (274): 5253. Sarief, E. S. 1989. Kesuburan dan Pemupukan Tanah Pertanian. Pustaka Buana. Bandung.197 hal. Sutejo, M. M. 1987. Pupuk dan Cara Pemupukan. Penerbit Rineka Cipta Jakarta. Syam,A., 2003. Efektifitas Pupuk Organi dan Anorganik terhadap Produktivitas Padi di Lahan Sawah. Jurnal Agrivigor Vol.3 (3): 232-244. Jurusan Budidaya Pertanian, Fakultas Pertanian dan Kehutanan Universitas Hasanuddin, Makassar