P. 1
Petunjuk Teknis Program Plksda-bm

Petunjuk Teknis Program Plksda-bm

|Views: 136|Likes:
Dipublikasikan oleh Rudy Hartono.S
JUKNIS PLKSDA-BM
DITJEN BINA BANGDA - KEMENDAGRI
www.scribd.com/doc/135820235/Petunjuk-Teknis-Program-Plksda-bm
JUKNIS PLKSDA-BM
DITJEN BINA BANGDA - KEMENDAGRI
www.scribd.com/doc/135820235/Petunjuk-Teknis-Program-Plksda-bm

More info:

Published by: Rudy Hartono.S on Apr 14, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/16/2013

pdf

text

original

KEMENTERIAN DALAM NEGERI REPUBLIK INDONESIA

PROGRAM PENANGANAN LAHAN KRITIS DAN SUMBER DAYA AIR BERBASIS MASYARAKAT

PETUNJUK TEKNIS

Direktorat Jenderal Bina Pembangunan Daerah Kementerian Dalam Negeri Tahun Anggaran 2012

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

KATA PENGANTAR
Disusun dan Ditanda Tangan Oleh Pemerintah Provinsi

.......................,................ 2013 Kepala Bappeda Provinsi.......................

(.......................................)

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

2

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

DAFTAR ISI

Kata Pengantar ........................................................................................... 2 Daftar Isi ...................................................................................................... 3 BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 4 1.1. 1.2. Latar Belakang .................................................................................. 4 Tujuan dan Sasaran .......................................................................... 5 1.2.1. Tujuan ................................................................................. 5 1.2.2. Sasaran ............................................................................... 5 1.3. Manfaat yang diharapkan .................................................................. 5

BAB II PELAKSANAAN PROGRAM KEGIATAN ............................................... 6 2.1. Tahap Persiapan ............................................................................... 6 2.1.1. Sosialisasi Program ................................................................ 6 2.1.2. Inventarisasi Data Lokasi, Calon Petani dan Kebutuhan Masyarakat ........................................................................... 6 2.1.3. Pembentukan dan Pemberdayaan Kelompok Tani ..................... 7 2.1.4. Penyiapan Lahan ................................................................... 7 2.2. Tahap Pelaksanaan ........................................................................... 8 2.2.1. Pendekatan Vegetatif ............................................................. 8 2.2.2. Pendekatan Sipil Teknis .......................................................... 11 2.2.3. Kegiatan Ekonomi Produktif .................................................... 11 2.3. 2.4. 2.5. 2.6. Pendampingan ................................................................................. 11 Tenaga Sekretariat ............................................................................ 12 Dukungan Oprasional Pengelola Kegiatan............................................ 12 Proses Pengadaan ............................................................................ 13

BAB III PELAPORAN DAN PENGAWASAN ..................................................... 14 3.1. 3.2. Pelaporan ......................................................................................... 14 Pengawasan ..................................................................................... 15

BAB IV PENUTUP .......................................................................................... 16

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

3

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

I.

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Guna memastikan kelancaran pelaksanaan program Penanganan Lahan Kritis dan Sumber Daya Air Berbasis Masyarakat (PLKSDA-BM), diperlukan peningkatan peran dan fungsi pelaksana program sehingga dapat menjadi solusi dalam menangani permasalahan-permasalahan yang ada di lapangan. Untuk itu, pengelola program di tingkat pusat telah melakukan berbagai fasilitasi dalam bentuk penyusunan berbagai pedoman dan panduan untuk pelaksanaan kegiatan PLKSDA-BM di lapangan. Salah satu pedoman yang telah dikeluarkan pusat adalah Pedoman Umum Program PLKSDA-BM. Pedoman umum pelaksanaan program PLKSDA-BM disusun untuk memberikan pedoman secara umum tentang konsep program bagi daerah, syarat/ kriteria calon lokasi program PLKSDA-BM, kegiatankegiatan yang dilaksanakan, tahapan pelaksanaan dan sebagainya. Pedoman umum mengatur pelaksanaan kegiatan di semua tahapan kegiatan dari proses perencanaan, pelaksanaan dan evaluasi baik ditingkat pusat maupun daerah (provinsi dan kabupaten/kota). Selain dari pedoman umum yang memberikan gambaran umum konsep program, kriteria calon lokasi program dan tahapan pelaksanaannya, perlu pula disusun pedoman atau petunjuk yang bersifat lebih teknis yang akan memberikan kepada daerah petunjuk teknis program PLKSDA-BM. Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM ini diharapkan dapat memberikan manfaat tidak hanya bagi pelaksana program dari pemerintah daerah namun juga pelaksana teknis kegiatan di lapangan yaitu Tenaga Pendamping Masyarakat (TPM) dan Koordinator Pendamping Masyarakat (KTPM) selaku fasilitator masyarakat (kelompok tani) dalam melaksanakan kegiatan baik secara administratif maupun teknis seperti: penyiapan lahan, penanaman, pemeliharaan, penyediaan air, perlindungan dan pengendalian tanaman, usaha produktif, dsb.

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

4

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

Melihat pentingnya peran dan fungsi pelaksana teknis, maka perlu disusun petunjuk teknis pelaksanaan kegiatan PLKSDA-BM sebagai rujukan dalam rangka melakukan pengawalan, supervisi, dan pembinaan program PLKSDA-BM di daerah sehingga tujuan dan sasaran program PLKSDA-BM dapat tercapai dan dirasakan manfaat serta hasilnya oleh masyarakat. 1.2 Tujuan dan Sasaran 1.2.1 Tujuan Tujuan penyusunan Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM adalah: a. Memberikan petunjuk dan arahan bagi pelaksana program di daerah dalam teknis pelaksanaan kegiatan di tingkat kabupaten/ kota; b. Memfasilitasi individu peningkatan hal teknis kapasitas kelembagaan lahan maupun dan dalam penanganan kritis

pemanfaatan sumber daya air di daerah; c. Meningkatkan kemampuan teknis pelaksana program di tingkat kabupaten/ kota. 1.2.2 Sasaran Adapun sasaran dari penyusunan Petunjuk Teknis Program PLKSDABM adalah: a. Terarahnya pelaksanaan kegiatan yang dilakukan oleh pelaksana program di daerah dalam teknis pelaksanaan kegiatan di tingkat kabupaten/ kota; b. Terfasilitasinya peningkatan daya air di daerah; c. Meningkatnya kemampuan teknis pelaksana program. 1.3 Manfaat yang diharapkan Petunjuk teknis program PLKSDA-BM diharapkan dapat memberikan manfaat bagi pelaksana program maupun pelaksana teknis kegiatan di daerah dalam merealisasikan program PLKSDA-BM dan melakukan pendampingan terhadap masyarakat (kelompok tani). Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM 5 kapasitas kelembagaan maupun individu dalam penanganan lahan kritis dan pemanfaatan sumber

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

II. PELAKSANAAN PROGRAM KEGIATAN

2.1 Tahap Persiapan 2.1.1 Sosialisasi Program Sosialisasi Program dilaksanakan untuk menyamakan persepsi dan pemahaman terhadap pelaksanaan penangan lahan kritis dan sumber daya air berbasis masyarakat kepada semua stake holder terkait dan kelompok tani pelaksana. Sosialisasi Program dilaksanakan pada tahap awal kegiatan, dengan peserta semua instansi teknis terkait, dan tim teknis ditingkat kabupaten, serta Masyarakat/Kelompok Tani calon peserta pelaksana program dan kegiatan di tingkat lapangan. Pelaksanaan sosialisasi program ini mengacu pada pedoman “Penyadaran Publik PLKSDA-BM”. 2.1.2 Inventarisasi Data Lokasi, Calon Petani dan Kebutuhan Masyarakat Inventarisasi calon lokasi, Calon Petani dan Kebutuhan Masyarakat dilakukan oleh Tim Teknis Tingkat Kabupaten/Kota yang terdiri dari Dinas Kehutanan, Perkebunan, Pertanian, Pengairan, Badan Lingkungan Hidup Daerah, Bantek Regional dan TPM/KTPM yang dikoordinir oleh Bappeda Kabupaten/Kota. Kegiatan inventarisasi calon lokasi dilakukan dengan menggunakan instrument/ perangkat verifikasi lokasi program yang sudah ada. Calon lokasi yang sudah diinventarisasi oleh Tim Teknis tersebut selanjutnya akan dilakukan verifikasi oleh Tim Ditjen Bina Bangda untuk memastikan lokasi-lokasi sesuai dengan kriteria sebagaimana diatur dalam “Pedoman Umum”.

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

6

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

2.1.3 Pembentukan dan Pemberdayaan Kelompok Tani Pelaksanaan pembentukan dan pemberdayaan kelompok tani

dilaksanakan sebelum pelaksanaan kegiatan dimulai, sehingga mereka memahami tujuan dan sasaran program, serta akan bertanggung jawab atas keberhasilannya. Kegiatan pembentukan dan pemberdayaan kelompok tani mengacu pada Pedoman Pembentukan Kelompok tani. 2.1.4 Penyiapan Lahan Kegiatan penyiapan lahan dilakukan terhadap lahan-lahan di lokasi yang sudah memenuhi persyaratan calon lokasi dan calon petani serta sudah dilakukan verifikasi oleh Tim Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota. Kegiatan penyiapan lahan meliputi pengukuran lahan, pembersihan lahan, pengolahan lahan (penataan lahan/ landscaping, penentuan larikan, dan pemasangan ajir, pembuatan lubang tanam dan lain-lain. a. Pengukuran lahan, kegiatan ini dilakukan untuk mengetahui luasan lokasi tempat pelaksanaan program PLKSDA-BM. Pelaksanaan survey pengukuran lahan dilakukan dengan

menggunakan alat Global Positioning System (GPS). GPS akan membantu dalam pengambilan koordinat atas posisi titik-titik di lapangan. Kegiatan survey pengukuran lahan ini dilaksanakan di tingkat pemerintah Kabupaten/Kota. b. Pembersihan lahan, kegiatan ini dilakukan untuk

memudahkan pelaksana kegiatan dalam pengukuran lahan dan pengolahan lahan lainnya; c. Pengolahan lahan, kegiatan ini meliputi penataan lahan, penentuan larikan, pemberian ajir, pembuatan lubang tanam, dan pembuatan bangunan sipil teknis berupa sumur gali, sumur siraman, sumur dalam, bak penampung air, dan terasering

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

7

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

yang disesuaikan dengan kemiringan lahan pada lokasi. Setelah lubang tanam tersedia, lubang yang ada diberi pupuk kandang sebagai pupuk awal untuk persiapan penanaman; d. Dalam rangka survey pengukuran dan pengolahan lahan agar memperhatikan proses pengadaan bibit dan waktu tanam. 2.2 Tahap Pelaksanaan Pelaksanaan Program Penanganan Lahan Kritis dan Sumber Daya Air Berbasis Masyarakat dalam pelaksanaannya dilakukan melalui pendekatan Vegetatif dan sipil teknis, serta ditunjang/didukung dengan kegiatan ekonomi Produktif. 2.2.1 Pendekatan Vegetatif Pendekatan Vegetatif dilaksanakan sebagai upaya penanganan lahan kritis melalui penanaman beberapa jenis tanaman yang mempunyai nilai ekonomi tinggi dan memberikan hasil secara berkelanjutan, sekaligus berfungsi sebagai penahan Air dalam rangka konservasi lahan/tanah. Kegiatan-kegiatan yang dapat dilaksanakan melalui pendekatan vegetative yaitu : a. Penanaman Vegetasi. Kegiatan penanaman vegetasi dapat dilakukan dengan cara: 1. Monokultur, yaitu penanaman vegetasi yang dilakukan dengan satu jenis tanaman dan direkomendasikan berupa tanaman hortikultura buah-buahan, atau tanaman perkebunan (MPTS). Tidak direkomendasikan penanaman tanaman kehutanan (kayukayuan) secara monokultur pada program ini, baik ditujukan untuk dipanen/ diambil kayunya, maupun untuk tidak dipanen/ diambil kayu pada akhirnya. Hal ini mengingat tujuan dari program adalah untuk meningkatkan produktivitas lahan dan Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM 8

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

sekaligus meningkatkan pendapatan masyarakat. Penanaman vegetasi kayu-kayuan secara monokultur jika nantinya untuk dipanen akan menghilangkan nilai manfaat konservasi dan peningkatan produktivitas lahan pada program. Sedangkan jika tidak dipanen tidak akan memberikan manfaat peningkatan pendapatan masyarakat. Oleh karena itu, penanaman monokultur jenis kayu-kayuan tidak direkomendasikan karena tidak memberikan andil pada pencapaian tujuan program. 2. Multikultur, yaitu penanaman vegetasi yang dilakukan dengan dua atau lebih jenis tanaman secara campur, baik diantara jenisjenis tanaman hortikultur buah-buahan, tanaman perkebunan, dan atau vegetasi tanaman dengan kehutanan (kayu-kayuan). Penanaman direkomendasikan karena akan cara ini

mendorong pada pencapaian tujuan program, yaitu peningkatan produktivitas lahan dan peningkatan pendapatan masyarakat. Untuk memberikan dampak pencapaian tujuan yang lebih tinggi dalam hal produktivitas lahan dan peningkatan pendapatan, maka dalam pelaksanaan kedua cara diatas, akan dikombinasikan dengan teknik “tumpang sari”, yaitu mengkombinasikan penanaman tanaman pokok dengan menumpangkan diantara tanaman pokok yang bernilai tinggi tersebut dengan tanaman sela/ tanaman semusim. Pemilihan jenis tanaman (baik tanaman pokok maupun tanaman sela/ semusim) disesuaikan dengan kondisi agriklimat setempat dan usulan kelompok tani. Hasil kegiatan di lahan milik pemerintah desa, adat, kecamatan, kabupaten/kota akan dibagi dengan persentase 70% untuk kelompok tani sebagai pelaksana program PLKSDA-BM dan 30% untuk pemerintah kabupaten/kota. Bagi hasil lebih detil diatur dalam

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

9

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

“Pedoman Perjanjian Bagi Hasil” yang dikeluarkan oleh Ditjen Bina Bangda, Kementerian Dalam Negeri.

Teknis pelaksanaan penanaman vegetasi mengacu pada Pedoman Budidaya Tanaman (Buah-buahan, Perkebunan/Kehutanan) b. Social Planting Kegiatan social planting dilakukan sebagai reward terhadap

kelompok tani yang dinilai sudah berhasil. Setiap petani peserta program akan mendapatkan bantuan bibit sebanyak 10 batang tanaman buah-buahan ditanam dilahan pekarangan sekitar rumah tempat tinggal mereka, atau lahan lainnya yang berdekatan dengan lokasi program. c. Pelestarian mata air Kegiatan ini dimaksudkan untuk menjaga dan mempertahankan serta menyelamatkan sumber-sumber air yang semakin lama semakin berkurang akibat berkurangnya daerah tangkapan air atau

catchment area disekitar lokasi kegiatan. Kegiatan dilaksanakan
dalam bentuk penanaman berbagai vegetasi pada lokasi-lokasi sumber air untuk melindungi dan melestarikan mata air yang ada di daerah tersebut. d. Pemeliharaan Tanaman Kegiatan ini dilakukan pada lokasi yang sudah ditanami pada tahun pertama dan Pemerintah menyediakan sarana produksi berupa pupuk, pestisida dan bibit tanaman sulaman. Pengadaan bibit tanaman sulaman dilakukan pada tahun berikutnya setelah diketahui jumlah tanaman yang mati.

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

10

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

2.2.2 Pendekatan Sipil Teknis Pendekatan sipil teknis yang difasilitasi program PLKSDA-BM ini lebih lanjut dapat dilihat pada “Panduan Sipil Teknis”, yaitu antara lain: a. Sumur siraman b. Sumur resapan c. Embung d. Perbaikan irigasi e. Balai pertemuan kelompok f. Bangunan konservasi 2.2.3 Kegiatan Ekonomi Produktif Kegiatan ekonomi produktif dimaksudkan untuk memberikan

penghasilan kepada petani peserta program sebelum tanaman pokok menghasilkan. Kegiatan ekonomi produktif yang difasilitasi program PLKSDA-BM meliputi: a) Penanaman tanaman sela/tanaman semusim/ tumpangsari; b) Budidaya ternak, Lebah Madu, dan Jamur; dan c) Kebun Bibit Rakyat (KBR) Fasilitasi ekonomi produktif yang dibiayai setiap tahun adalah penanaman tanaman sela/ tanam semusim/ tumpang sari. Sedangkan fasilitasi ekonomi produktif berupa budidaya ternak, Lebah Madu, dan Jamur, Kebun Bibit Rakyat (KBR) merupakan reward prestasi. Penjelasan secara rinci mengacu pada “Panduan Usaha Ekonomi Produktif”. 2.3 Pendampingan Kegiatan pendampingan ditujukan pada peningkatan kemampuan

kelembagaan di lokasi program PLKSDA-BM yang tergabung dalam wadah organisasi Kelompok Tani PLKSDA-BM dalam mengatasi masalah dan dapat

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

11

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

mengambil keputusan secara mandiri dalam pengelolaan lahan kritis. Kegiatan pendampingan dilakukan dengan lokasi menempatkan Tenaga ini Pendamping Masyarakat (TPM) di kegiatan. Pendekatan

dimaksudkan untuk lebih mengefektifkan implementasi

pemberdayaan

masyarakat/kelompok tani dari hari ke hari (day to day) pada setiap tahapan pelaksanaan program penanganan lahan kritis dan sumber daya air berbasis masyarakat. Penjelasan rinci tentang pendampingan ini mengacu pada “ Panduan Pendampingan oleh TPM/KTPM pada Program PLKSDA-BM” 2.4 Tenaga Sekretariat. Tenaga sekretariat, merupakan tenaga/personil pendukung non-PNS untuk membantu pengelola kegiatan dalam menangani administrasi program dan kegiatan. 2.5 Dukungan Operasional Pengelola Kegiatan Dukungan operasional pengelola kegiatan yang difasilitasi program PLKSDA-BM meliputi : a. Administrasi Pendukung kegiatan. Fasilitasi administrasi pendukung kegiatan dilakukan agar seluruh kegiatan yang dilakukan dapat teradministrasi dengan baik, sehingga lebih mudah dalam mengarsipkan kegiatan serta lebih mudah dalam mengevaluasi kegiatan tersebut. Administrasi pendukung kegiatan terdiri dari honor satker, perjalanan dinas ke pusat, pembelian ATK, fotocopy dan penyusunan laporan kegiatan. b. Sarana/prasarana pendukung satker Sarana/prasarana GPS, furniture. pendukung satker yang dibiayai program, PLKSDA-BM antara lain : Komputer, Laptop, Printer, Kamera digital,

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

12

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

c.

Monitoring dan evaluasi, Kegiatan ini dilakukan untuk memonitor dan mengevaluasi pelaksanaan kegiatan di lapangan, yang dilakukan secara periodik untuk menilai keberhasilan pelaksanaan kegiatan fisik di lapangan. Penjelasan secara rinci pelaksanaan monitoring mengacu pada “Pedoman Monitoring Program PLKSDA-BM”. Sedangkan penjelasan rinci terkait pelaksanaan evaluasi mengacu pada “Pedoman Evaluasi Kinerja Program PLKSDA-BM”.

2.6 Proses Pengadaan Proses pengadaan barang dan jasa diselenggarakan dengan mengikuti mekanisme sebagaimana yang ditetapkan dalam Perpres No.54 Tahun 2010 tentang Perubahan Ke delapan Atas Keputusan Presiden Nomor 80 Tahun 2003 tentang Pedoman Pelaksanaan Pengadaan Barang dan Pemerintah dan perubahannya pada Perpres No 70 Tahun 2012. Terkait dengan sisa dana hasil lelang tidak diperbolehkan untuk dipakai atau dioptimalisasikan dan harus dikembalikan ke Negara mengacu pada Keputusan Menteri Keuangan Nomor 69 Tahun 2010. Pendekatan teknis pelaksanaan kegiatan pengadaan barang dan jasa yang dibiayai oleh program penanganan lahan kritis dan sumber daya air berbasis masyarakat perlu dilakukan secara efisien, efektif, transparan dan akuntabel. Kegiatan Pengadaan barang dan jasa yang dilaksanakan di Kabupaten/Kota antara lain pengadaan sarana produksi pertanian, pengadaan TPM, sipil teknis, dan pengadaan ternak. Jasa

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

13

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

III. PELAPORAN DAN PENGAWASAN

3.1 Pelaporan Dalam rangka administrasi program dan pelaksanaan kegiatan, maka pelaporan mencakup hal-hal sebagai berikut : a. Laporan Keuangan dan Kinerja, dilakukan secara periodik yaitu bulanan, triwulanan, semesteran, akhir tahun disertai dengan foto copy Surat Perintah Membayar (SPM) dan Surat Perintah Pencairan Dana (SP2D), oleh KPA/SKPD di Kabupaten/Kota kepada Bupati/Walikota sesuai dengan format yang tercantum pada Peraturan Pemerintah No. 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan, tembusan laporan disampaikan kepada

Direktorat Jenderal Bina Pembangunan Daerah cq. Subdit Perencanaan dan Pemanfaatan Sumber Daya Air, Direktorat Fasilitasi Penataan Ruang dan Lingkungan Hidup. a. Laporan Keuangan dan Kinerja disampaikan paling lambat 5 (lima) hari kerja setelah triwulan yang bersangkutan berakhir. b. Bentuk dan isi laporan Keuangan disusun dalam aplikasi Sistem Akuntansi Instansi (SAI) dan Sistem Akuntansi Barang Milik Negara (SABMN) yang mengacu kepada Standar Akutansi Pemerintah

sebagaimana tertuang dalam Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah, serta mengacu kepada Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 3 tahun 2012 tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan dan Anggaran di lingkungan Kementerian Dalam Negeri).

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

14

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

c. Laporan Akhir dan Evaluasi Pelaksanaan Kegiatan Tugas Pembantuan yaitu laporan akhir pelaksanaan yang disusun oleh KPA/SKPD yang berisi tentang output/hasil pelaksanaan kegiatan, evaluasi kegiatan dan rencana tindaklanjut, yang dilampiri dengan foto-foto hasil pelaksanaan, disampaikan kepada Bupati/Walikota Penerima Tugas Pembantuan Program Penanganan Lahan Kritis dan Sumber Daya Air Berbasis Masyarakat di Daerah Tahun Anggaran 2013, dengan tembusan disampaikan kepada Direktur Jenderal Bina Pembangunan Daerah cq. Subdit Perencanaan dan Pemanfaatan Sumber Air; Bentuk dan isi laporan kinerja memuat tentang hasil-hasil yang telah dicapai setiap kegiatan, permasalahan yang dihadapi, upaya yang telah dilaksanakan, dan rencana tindaklanjut. Pelaporan kegiatan harus disampaikan oleh tiap satker kabupaten/ kota mengacu kepada “Pedoman Pelaporan Fisik dan Keuangan”.

3.2 Pengawasan Pengawasan dilakukan secara berjenjang melalui kegiatan pemantauan atau monitoring. Pelaksanaan monitoring mengacu pada “Pedoman Monitoring Program PLKSDA-BM”. Sedangkan pelaksanaan evaluasi mengacu pada “Pedoman Evaluasi Kinerja Program PLKSDA-BM”.

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

15

DITJEN BINA PEMBANGUNAN DAERAH KEMENTERIAN DALAM NEGERI

IV. PENUTUP

Demikian Petunjuk Teknis Program Penanganan Lahan Kritis dan Sumber Daya Air Berbasis Masyarakat (PLKSDA-BM) ini dibuat untuk digunakan sebagaimana mestinya sebagai acuan pelaksanaan Program PLKSDA-BM di tingkat Kabupaten/Kota. Petunjuk teknis ini diharapkan dapat membantu pencapaian sinkronisasi, kesepahaman, dan kesamaan substansi terhadap pengelolaan Program PLKSDA-BM sesuai dengan konsep Program dan aturan yang berlaku.

Petunjuk Teknis Program PLKSDA-BM

16

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->