Anda di halaman 1dari 65

Disusun Oleh : Andisty Swandhani Kandipada ate (112011-019) Wanda Almega (11-2011-018)

Kehamilan

ektopik adalah semua kehamilan dimana sel telur yang dibuahi oleh spermatozoa berimplantasi dan tumbuh diluar endometrium kavum uterus.

Tuba

Fallopii Uterus (diluar endometrium kavum uterus) Ovarium Intraligamenter Abdominal Kombinasi kehamilan didalam dan diluar uterus

Berdasarkan

penggolongan diatas, maka kehamilan ektopik paling sering terjadi di Tuba ( 97% ), yang mana 55% muncul di pars ampullaris, 25% di isthmus, dan 17 % di fimbriae. Sisa 3 % berlokasi di uterus, ovarium, abdominal, dan intraligamenter, dimana sekitar 2-2,5% muncul di kornua uterus

Insiden

dari kehamilan ektopik digambarkan dalam berbagai macam cara pada beberapa literature. Denominator yang paling umum digunakan adalah jumlah konsepsi yang dikenali, yang mana digambarkan sebagai jumlah kehamilan ektopik per 1000 konsepsi. Denominator lainnya adalah jumlah wanita dalam usia produktif, yang digambarkan sebagai jumlah kehamilan ektopik per 10.000 wanita dalam rentang usia 14-44 tahun, dan jumlah total kelahiran yang digambarkan sebagai jumlah kehamilan ektopik per 1000 kelahiran.

Meningkatnya

prevalensi infeksi tuba akibat penularan seksual (Brunham dkk., 1992; Maccato dkk., 1992) Diagnosis lebih dini dengan pemeriksaan gonadrotropin korionik yang sensitif dan ultrasonografi transvaginal- pada beberapa kasus, terjadi resorpsi sebelum dilakukan didiagnosis pada masa lalu.

Popularitas

kontrasepsi yang mencegah kehamilan intrauteri tetapi tidak untuk kehamilan ekstrauteri. Sterilisasi tuba yang gagal Induksi aborsi yang diikuti dengan infeksi Meningkatnya penggunaan teknik reproduksi dengan bantuan.

FAKTOR

MEKANIK

Faktor ini menghalangi atau memperlambat perjalanan ovum yang telah dibuahi menuju ke rongga uterus. salpingitis yang terjadi sebelumnya sehingga menyebabkan aglutinasi lipatan lipatan mukosa yang bercabang cabang seperti pohon disertai penyempitan lumen dan pembentukan kantong kantong buntu. Berkurangnya silia akibat infeksi juga ikut andil pada implantasi di tuba.

FAKTOR FUNGSIONAL
Perubahan motilitas tuba dapat terjadi setelah terdapat perubahan kadar esterogen dan progesteron serum., kemungkinan akibat upregulation reseptor adrenergik pada otot polos. Meningkatnya insiden kehamilan ektopik telah dilaporkan pada penggunaan kontrasepsi oral yang hanya berisi progestin, pada penggunaan AKDR dengan atau tanpa adanya progesteron, setelah penggunaan estrogen dosis tinggi pasca ovulasi untuk mencegah kehamilan morning after pil, dan selah induksi ovulasi

REPRODUKSI

DENGAN BANTUAN KEGAGALAN KONTRASEPSI

Faktor

dalam lumen tuba :

Endosalpingitis dapat menyebabkan perlengketan endosalping, sehingga lumen tuba menyempit atau membentuk kantong buntu; Lumen tuba sempit dan berlekuk-lekuk yang dapat terjadi pada hipoplasia uteri. Hal ini dapat disertai kelainan fungsi silia endosalping; Lumen tuba sempit yang diakibatkan oleh operasi plastik tuba dan sterilisasi yang tidak sempurna.

Faktor

pada dinding tuba :

Endometriosis tuba, dapat memudahkan implantasi telur yang dibuahi dalam tuba; Divertikel tuba kongenital atau ostium assesorius tubae dapat menahan telur yang dibuahi ditempat itu.

Faktor

diluar dinding tuba :

Perlekatan peritubal dengan distorsiatau lekukan tuba dapat menghambat perjalanan telur; Tumor yang menekan dinding tuba dapat menyempitkan lumen tuba.

Faktor

lain :

Migrasi luar ovum, yaitu perjalanan dari ovum kanan ke tuba kiri- atau sebaliknya- dapat memperpanjang perjalanan telur yang dibuahi ke uterus. Pertumbuhan telur yang terlalu cepat dapat menyebabkan implantasi premature; Fertilisasi in vitro.

Faktor resiko Resiko tinggi Bedah korektif tuba Sterilisasi tuba Riwayat kehamilan ektopik Pajanan DES in utero AKDR Patologi tuba yang tercatat

Resikoa

21,0 9,3 8,3 5,6 4,5-45 3,8-21

Resiko sedang
Infertilitas Riwayat infeksi genital Banyak pasangan Resiko ringan Riwayat bedah panggul/ abdomen Merokok Vaginal douche Hubungan seks <18 tahun 0,93-3,8 2,3-2,5 1,1-3,1 1,6 2,5-21 2,5-3,7 2,1

NYERI
MENSTRUASI

ABDOMINAL NYERI TEKAN ABDOMEN DAN PELVIS PERUBAHAN UTERUS TEKANAN DARAH DAN DENYUT NADI SUHU MASSA PELVIS

ANAMNESIS
Haid biasanya terlambat untuk beberapa waktu ,biasanya terjadi pada kehamilan 6-8 minggu dan kadang-kadang terdapat gejala subjektif kehamilan muda seperti mual,pusing,dan sebagainya, Nyeri perut bagian bawah disertai dengan spotting, nyeri bahu, tenesmus dapat dinyatakan. Perdarahan per vaginam terjadi setelah nyeri perut bagian bawah

Pada

KET dapat ditemukan tanda-tanda syok hipovolemik yaitu hipotensi, takikardi, pucat, anemis, ekstremitas dingin, nyeri abdomen, perut tegang,nyeri tekan dan nyeri lepas abdomen, serta bisa ditemukan pekak samping yaitu pekak pindah pada perkusi abdomen

Pada

pemeriksaan dengan spekulum ditemukan fluksus sedikit. Pada pemeriksaan dalam dapat ditemukan antara lain : 5,6,7 Uterus yang membesar Nyeri goyang serviks (+) Kanan / kiri uterus : nyeri pada perabaan dan dapat teraba massa tumor di daerah adneksa Kavum Douglas bisa menonjol karena berisi darah dan ada nyeri tekan.

kehamilan

ektopik terganggu, terutama bila ada tanda-tanda perdarahan dalam rongga perut. Pada kasus jenis tidak mendadak biasanya ditemukan anemia, tetapi harus diingat bahwa penurunan hemoglobin baru terlihat setelah 24 jam. Penghitungan leukosit secara berturut menunjukkan adanya perdarahan bila leukositosis meningkat. Untuk membedakan kehamilan etopik dari infeksi pelvik, dapat diperhatikan jumlah leukosit

TES

URIN KEHAMILAN B-hCG serum PROGESTERON SERUM

Kemungkinan

adanya kehamilan dalam uterus bersama kehamilan etopik. Hanya 12 sampai 19% kerokan pada kehamilan etopik menunjukan reaksi desidua. Perubahan endometrium yang berupa reaksi Arias-Stella tidak khas untuk kehamilan etopik.

Sonografi

dengan transduser di vagina dapat digunakan untuk mendeteksi kehamilan uteri sejak 1 minggu setelah terlambat menstruasi bila -hCG serum lebih dari 1500 mIU/ml.

adanya

komplek atau massa kistik adneksa atau terlihatnya embrio di adneksa dapat dideteksi, dan/atau tidak adanya kantong gestasi dimana diketahui bahwa usia gestasi sudah lebih dari 38 hari, dan/atau kadar hCG diatas ambang tertentu, biasanya antara 1500 dan 2500 mIU/ml.

Laparoskopi

hanya bisa digunakan sebagai alat bantu diagnosis terakhir untuk kehamilan ektopik, apabila hasil penilaian prosedur diagnosis yang lain meragukan. Melalui prosedur laparoskopi, alat kandungan bagian dalam dapat dinilai. Secara sistematis dinilai keadaan uterus, ovarium , tuba, kavum Douglas dan ligamentum latum. Adanya darah dalam rongga pelvis mungkin mempersulit visualisasi alat kandungan, tetapi hal ini menjadi indikasi untuk dilakukan laparotomi

Laparoskopi

hanya bisa digunakan sebagai alat bantu diagnosis terakhir untuk kehamilan ektopik, apabila hasil penilaian prosedur diagnosis yang lain meragukan. Melalui prosedur laparoskopi, alat kandungan bagian dalam dapat dinilai. Secara sistematis dinilai keadaan uterus, ovarium , tuba, kavum Douglas dan ligamentum latum. Adanya darah dalam rongga pelvis mungkin mempersulit visualisasi alat kandungan, tetapi hal ini menjadi indikasi untuk dilakukan laparotomi

Penderita dibaringkan dalam posisi litotomi Vulva dan vagina dibersihkan dengan antiseptik Spekulum dipasang dan bibir belakang portio dijepit dengan cunam serviks, dengan traksi ke depan sehingga forniks posterior tampak. Jarum spinal no 18 ditusukkan ke dalam kavum Douglas dan dengan semprit 10 ml dilakukan pengisapan. Bila pada pengisapan ditemukan darah, maka isinya disemprotkan pada kain kasa dan diperhatikan apakah darah yang dikeluarkan merupakan :

Darah

segar bewarna merah yang dalam beberapa menit akan membeku : darah ini berasal dari arteri atau vena yang tertusuk Darah tua bewarna coklat sampai hitam yang tidak membeku, atau yang berupa bekuan kecil-kecil : darah ini menunjukkan adanya hematokel retrouterina.

Infeksi

Pelvik Abortus Imminens atau insipiens. Ruptur Korpus Luteum Torsi kista ovarium dan appendisitis.

TERAPI

BEDAH TERAPI MEDIS

Kondisi

penderita saat itu Keinginan penderita akan fungsi reproduksinya Lokasi kehamilan ektopik Kondisi anatomik organ pelvis Kemampuan teknik bedah mikro dokter operator Kemampuan teknologi fertilisasi invitro

Kehamilan ektopik tuba kanan yang terlihat pada laparaskopi.

Tuba kanan yang membesar karena terdapat kehamilan ektopik ada disebelah kanan di E. Tuba kiri yang tersumbat terlihat pada L- wanita ini pernah dilakukan ligasi tuba

SALPINGOSTOMI
SALPINGOTOMI RESEKSI

SEGMENTAL DAN ANASTOMOSIS TROFOBLAS PERSISTEN

Kehamilan

kecil, yaitu kurang dari 2 cm Terapi dini, yaitu sebelum hari ke 42 siklus menstruasi Kadar -hCG serum diatas 3000mIU/ml Implantasi di sebelah medial lokasi salpingostomi.

METOTREKSAT
Status

hemodinamik stabil Kehamilan kurang dari 8 minggu Kantung kehamilan < 3 cm Tidak tampak pulsasi jantung janin Kadar HCG < 10.000 IU/ml Tidak ada kontraindikasi pemberian MTX Pasien dapat dipantau Diberikan 50 mg MTX dosis tunggal,IM. Bila berat badan < 50 kg, dosisnya 1mg/KgBB.

METOTREKSAT
AKTINOMISIN SUNTIKAN

LANGSUNG

PENATALAKSANAAN
Kadar

MENUNGGU

-hCG serial menurun Hanya kehamilan tuba Tidak ada bukti perdarahan intraabdomen atau ruptur dengan menggunakan sonografi vagina Diameter massa ektopik tidak lebih dari 3.5 cm

IMUNOGLOBULIN

ANTI-D Bila wanita tersebut memiliki (D) negatif tetapi belum tersentisitasi terhadap antigen D, harus diberikan imunoglobulin anti-D.

Radang

Panggul (PID) Riwayat kehamilan ektopik Endometriosis Riwayat operasi tuba Riwayat operasi di daerah panggul Infertilitias dan pengobatan infertilitas Kelainan uterus atau tuba Riwayat terpapar D.E.S Merokok Multiple sexual partners Hubungan seks pertama kali pada usia muda

Pada

umumnya kelainan yang menyebabkan kehamilan ektopik bersifak bilateral. Sebagian wanita menjadi steril, setelah mengalami kehamilan ektopik, atau dapat mengalami kehamilan ektopik lagi pada tuba yang lain

HASIL

KONSEPSI MATI DINI DAN DIRESORBSI ABORTUS TUBA RUPTUR TUBA

KEHAMILAN

ABDOMINAL

Kehamilan

Pars Interstisialis Tuba Kehamilan ektopik ganda KEHAMILAN OVARIUM KEHAMILAN SERVIKS