Anda di halaman 1dari 27

BAB I PENDAHULUAN A.

Latar Belakang Diantara tumbuhantumbuhan rendah (bercahaya), maka golongan ganggang alga dan golongan jamur merupakan kelanjutan daripada golongan bakteri. Apakah golongan ganggang itu langsung menjadi golongana bakteri ataukah jamur yang menjadi kelanjutan langsung dari bakteri. Hali ini sangat sukar ditentukan. Peninjauan secara morfologi dan fisiologi menemukan suatu golongan bakteri , yaitu ordo chlamydobacterialos, yang dapat dipandang sebagai pangkal pertumbuhan golongan ganggang , hal mana dapat diketahui dari sifatsifatnya mengenai adanya lapisan lendir yang mengelubungi tubuh organisme tersebut, akan tetapi pembiakannya dengan menggunakan konidia itu lebih menggenangkan kepada sifat jamur (Dwidjoseputro, 2005). Selanjutnya golongan jamur itu demikian luasnya sehingga penguasaannya dibidang ilmu pengetahuan memerlukan keahlian tersendiri bidang itu disebut mikologi. Hanya jamurjamur tingkat rendah masuk dalam bidang mikrobiologi (Dwidjoseputro, 2005). Jamur termasuk organisme eukariotik karena sel penyusunnya telah memiliki membran inti. Sel jamur juga memiliki dinding sel dari bahan kitin (chitine) yang merupakan polimer karbohidrat mengandung nitrogen. Zat ini juga terdapat pada eksoskeleton (Anonymous, 2010) Tutup jamur lamela hewan arthropoda, seperti laba-laba dan serangga. Senyawa kitin bersifat kuat, tetapi fleksibel. Ini berbeda dengan tumbuhan umum yang dinding selnya tersusun dari selulosa dan bersifat kaku (Anonymous, 2010). Umumnya jamur merupakan organisme bersel banyak (multiseluler), tetapi ada jugayang bersel tunggal (uniseluler), contohnya jamur ragi tape (Saccharomyces sp) (Anonymous, 2009).

Tubuh jamur bersel banyak terdiri atas benang-benang halus yang disebut hifa. Kumpulan hifa jamur membentuk anyaman yang disebut miselium. Pada jamur multiseluler yang hifanya tidak bersekat (asepta), inti selnya tersebar di dalam sitoplasma dan berinti banyak. Jamur jenis ini disebut jamur senositik (coenocytic). Sedang yang bersekat umumnya berinti satu dan disebut sebagai jamur monositik (monocytic) (Dwidjoseputro, 2005). Bentuk jamur mirip dengan tumbuhan, tetapi jamur tidak memiliki daun dan akar sejati. Selain itu, jamur tidak memiliki klorofil sehingga tidak mampu berfotosintesis. Dengan demikian, jamur merupakan organisme heterotrop, yaitu organisme yang cara memperoleh makanannya dengan mengabsorbsi nutrisi dari lingkungannya atau substratnya. Sebelum mengabsorbsi makanan yang masih berupa senyawa kompleks, ia mensekresikan enzim hidrolitik ekstraseluler atau ferment untuk menguraikannya lebih dahulu di luar selnya (Anonymous, 2009).

B. Tujuan Diharapkan setelah melakukan praktikum mengenai tumbuhan Jamur, mahasiswa mampu: 1) Mengamati ciri- ciri berbagai jenis jamur 2) Membuat Laporan Hasil Pengamatan 3)

C. Waktu dan Tempat Hari/tanggal PukuL Tempat : Rabu/ 26 Desember 2012 : 08.00-16.00 WITA : Pangaleroang, Desa Tallangbalao Sendana Kabupaten Majene

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Fungi adalah mikroorganisme tidak berklorofil, berbentuk hifa atau sel tunggal, eukariotik, berdinding sel dari kitin atau selulosa, berproduksi seksual atau aseksual. Dalam dunia kehidupan fungi merupakan kingdom tersendiri, karena cara mendapatkan makanannya berbeda dengan organisme eukariotik lainnya yaitu melalui absorpsi (Gandjar. 1999). Sebagian besar tubuh fungi terdiri dari atas benangbenang yang disebut hifa, yang saling berhubungan menjalin semacam jala yaitu miselium. Miselium dapat dibedakan atas miselium vegetative yang berfungsi meresap menyerap nutrient dari lingkungan, dan miselium fertile yang berfungsi dalam reproduksi (Gandjar. 1999). Fungi tingkat tinggi maupun tingkat rendah mempunyai cirri khas yaitu berupa benang tunggal atau bercabangcabang yang disebut hifa. Fungi dibedakan menjadi dua golongan yaitu kapang dan khamir. Kapang merupakan fungi yang berfilamen atau mempunyai miselium, sedangkan khamir merupakan fungi bersel tunggal da tidak berfilamen. Menurut Ganjar (1999). fungi merupakan organisme menyerupai tanaman, tetapi mempunyai beberapa perbedaan yaitu : Tidak mempunyai kolorofil Mempunyai dinding sel dengan komposisi berbeda Berkembang biak dengan spora Tidak mempunyai batang, cabang, akas dan daun Tidak mempunyai system vesicular seperti pada tanaman Bersifat multiseluler tidak mempunyai pembagian fungi masing-masing bagian seperti pada tanaman. Fungi ada yang bersifat parasit dan ada pula yang bersifat saprofit. Parasit apabila dalam memenuhi kebutuhan makanannya dengan mengambil dari benda

hidup yang ditumpanginya, sedangkan bersifat saprofit apabila memperoleh makanan dari benda mati dan tidak merugikan benda itu sendiri. Fungi dapat mensintesis protein dengan mengambil sumber karbon dari karbohidrat (misalnya glukosa, sukrosa, atau maltose), sumber nitrogen dari bahan organic atau anorganik, dan mineral dari substratnya. Ada juga beberapa fungi yang dapat mensintesis vitaminvitamin yang dibutuhkan untuk pertumbuhan biakan sendiri, tetapi ada juga yang tidak dapat mensintesis sendiri sehingga harus mendapatkan dari substrat, misalkan tiamin dan biotin (Dwidjoseputro,2005). Baik jamur yang bersahaja maupun jamur yang tingkat tinggi tubuhnya mempunyai ciri yang khas, yaitu berupa benang tunggal bercabangcabang yang disebut miselium, atau berupa kumpulan benangbenang yang padat menjadi satu. Hanya golongan ragi (sacharomycetes) itu tubuhnya berupa selsel tunggal ciri kedua adalah jamur tidak mempunyai klorofil, sehingga hidupnya terpaksa heterotrof. Sifat ini menguatkan pendapat, bahwa jamur itu merupakan kelanjutan bakteri di dalam evolusi (Waluyo,2005). Golongan jamur mencakup lebih daripada 55.000 spesies, jumlah ini jauh melebihi jumlah spesies bakteri. Tentang klasifikasinya belum ada ketentuan pendapat yang menyeluruh diantara para sarjana taksonomi. Bakteri dan jamur merupakan golongan tumbuhtumbuhan yang tubuhnya tidak mempunyai

diferensiasi, oleh karena itu disebut tumbuhan talus (thallophyta), lengkapnya thallophyta yang tidak berklorofil. Ganggang adalah thallophyta yang berklorofil (Waluyo, 2005). Menurut Waluyo (2005), jamur berbiak secara vegetative dan generative dengan berbagai macam spora. Macam spora yang terjadi dengan tiada perkawinan adalah : 1. Spora biasanya yang terjadi karena protoplasma dalam suatu sel tertentu berkelompokkelompok kecil, masingmasing mempunyai membran serta inti

sendiri. Sel tempat terjadinya spora ini disebut sporangium, dan sporanya disebut sporangiospora. 2. Konidiospora yaitu spora yang terjadi karena ujung suatu hifa berbelahbelah seperti tasbih. Didalam hal ini tidak ada sporangium, tiap spora disebut konidiospora atau konidia saja, sedang tangkai pembawa konidia disebut konidiosfor. 3. Pada beberapa spesies, bagianbagian miselium dapat membesar serta berdinding tebal, bagian itu merupakan alat membesar serta berdinding tebal, bagian itu merupakan alat pembiak yang disebut klamidiospora (spora yang berkulit tebal) 4. Jika bagianbagian miselium itu tidak menjadi lebih besar daripada aslinya, maka bagianbagian itu disebut artospora (serupa batu bata), oidiospora atau oidia (serupa telur) saja. Kebanyakan spesies jamur dapat membiak secara vegetative maupun secara generatife. Pembiakan secara generative atau seksual dilakukan dengan isogamete atau dengan heterogamete (arisogamet). Pada beberapa spesies perbedaan morfologi antara jenis sel kelamin itu belum nampak sehingga semuanya kita sebut isogamete, kadangkadang kita beri tanda pengenal + dan - , untuk membedakan jenisnya (Waluyo, 2005). Pada beberapa spesies lain tampak adanya perbedaan mengenai besar kecilnya gametgamet, sehingga untuk itu ada penyebutan mikrogamet (sel kelamin jantan) dan makrogamet (sel kelamin betina). Di dalam keadaan yang serba optimum, maka jamur membiak dengan cepat sekali. Hanya kekeringanlah merupakan factor pembatas bagi pertumbuhannya (Waluyo, 2005). Fungi dapat ditemukan pada arena substrat, baik dilingkungan darat, perairan, maupun udara. Tidaklah sulit menemukan fungi di alam, karena bagian vegetativnya yang umumnya berupa miselium berwarna putih mudah terlihat pada substrat yang membusuk (kayu lapuk, buahbuahan yang terlalu masak, makanan yang

membusuk). Konidianya atau tubuh buahnya dapat mempunyai aneka warna (merah, hitam , jingga, kuning, krem, putih, abuabu, coklat, kebirubiruan, dan sebagainya) pada daun, batang, kertas, tekstil, kulit dan lain lain. Tubuh buah fungi lebih mencolok karena langsung dapat dilihat dengan mata kasat, sedangkan miselium vegetative yang menyerap makanan hanya dapat dilihat dengan menggunakan mikrosokop (Waluyo, 2005). Spora kapang berproduksi secara aseksual dengan menghasilkan

arthokonidia, blastokonidia, klamisdospora, konidia, sporangiospora, dan secara seksual dengan menghasilkan akospora, basidiospora dan zigospora (Waluyo, 2005). Rizhoid adalah bentuk hifa vegetative mirip akar dari tumbuhan yang dapat bercabangcabang seperti jarijari pada tangan, tetapi dapat juga berbentuk sangat sederhana, yaitu hanya seperti jari tunggal. Perhatikan letak dari rhizoid pada hifa, apakah langsung berhadapan dengan sporangiosfor atau terdapat pada stolon (Waluyo,2005). Menurut Waluyo (2005), karakteristik fungi jamur adalah sebagai berikut ; 1. Kandungan air Pada umumnya jamur benang lebih tahan terhadap kekeringan dibanding khamir atau bakteri. Namun demikian, batasan (pendekatan) kandungan air totol pada makanan yang baik untuk pertumbuhan jamur dapat diestimasikan, dan dikatakan bahwa kandungan air dibawah 1415 % pada bijibijian atau makanan kering dapat mencegah atau memperlambat pertumbuhan jamur. 2. Suhu Kebanyakan jamur termasuk dalam kelompok mesofilik, yaitu dapat tumbuh pada suhu normal. Suhu optimum untuk kebanyakan jamur sekitar 25O C30O -C, namun beberapa tumbuh baik pada suhu 25O C37O C atau lebih, misalnya pada spesies Aspergilis.s.p

3. Kebutuhan oksigen dan derajat keasaman Jamur benang biasanya bersifat aerob, yang membutuhkan oksigen untuk pertumbuhannya. Kebanyakan jamur dapat tumbuh pada interval PH yang luas (PH 2.0 8.5), walaupun pada umumnya jamur lebih suka pada konidia asam. 4. Kebutuhan makanan (Nutrisi) Jamur pada umumnya mampu menggunakan bermacammacam makanan dari yang sederhana sampai yang kompleks. Kebanyakan jamur memiliki bermacammacam enzim hidrolit, yaitu amylase, pektinose, proteinose, dan lipase.

BAB III METODE PRAKTIKUM A. Alat Dan Bahan 1. Alat Kantong kresek Kamera digital/kamera handphone Alat tulis menulis Pisau/silet 2. Bahan Tumbuhan jamur

B. Cara Kerja Adapun cara kerja dalam praktikum ini adalah sebagai berikut: 1. Menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan. 2. Mengelilingi kawasan praktikum yang telah ditentukan oleh korlap (koordinator lapangan) 3. Memasukkan hasil penelitian kedalam kantong kresek untuk di amati. 4. Menggambar dan mengamati bentuk morfologi tumbuhan Jamur 5. Menggambar hasil pengamatan, memberikan keterangan pada gambar dengan jelas, membahas hasil pengamatan serta menyimpulkannya.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A. Hasil Pengamatan a. Jamur lingzhi (Ganoderma lucidum)

Keterangan: 1. Miselium 2. Inti sel 3. Septa

b. Jamur laktarius (Lactarius)

Keterangan: 1. Lamela 2. Hifa 3. Miselium 4. Inti sel 5. Batang 6. Septa

10

c. Jamur kortinarius (Cortinarius)

Keterangan: 1. Lamela 2. Hifa 3. Miselium 4. Inti sel 5. Batang 6. Septa

11

d. Jamur kuping (Auracularia auricula-judea)

Keterangan: 1. Basidiospora 2. Miselium 3. Septa 4. Inti sel

12

e. Jamur tiram (Pleurotus ostreatus)

Keterangan: 1. Lamela 2. Hifa 3. Miselium 4. Inti sel 5. Batang 6. Septa

13

f. Jamur merang (Volvariella volvacea)

Keterangan: 1. Lamela 2. Hifa 3. Miselium 4. Inti sel 5. Batang 6. Septa 7. Volva 8. Penutup jamur

14

B. Pembahasan a. Jamur lingzhi (Ganoderma lucidum) Lingzhi adalah sebutan bagi dua jenis jamur spesies Ganoderma lucidum dan Ganoderma tsugae. Jamur ini terdapat liar di wilayah tropis dan wilayah beriklim sedang, termasuk Amerika Utara dan Selatan, Afrika, Eropa, dan Asia (Boedijin, 1997). Jamur lingzhi (Ganoderma sp) merupakan salah satu jenis jamur yang dikenal masyarakat sebagai jamur obat. Bahkan saat ini jamur yang memiliki bentuk seperti kipas ini disebut sebagai raja obat dari jamur, karena khasiatnya dipercaya bisa menyembuhkan berbagai macam jenis penyakit (Soeparma, 1999). Manfaat jamur lingzhi adalah sebagai bahan obat yang sering digunakan sebagai campuran minuman atau dibuat dalam bentuk kapsul. Kandungan senyawa yang terdapat dalam jamur lingzhi berkhasiat meningkatkan kesehatan dan kebugaran konsumennya, serta bisa juga sebagai pencegah kanker dan mencuci bahan-bahan beracun yang ada di dalam tubuh (Soeparma, 1999). Lingzhi dapat tumbuh pada pohon-pohon yang tua dan lapuk, atau pohon yang telah mati. Berbentuk seperti payung tidak sempurna, bertangkai relatif pendek dibandingkan dengan tubuh buah (payung)-nya yang berdiameter hingga 30 cm. Bentuk payungnya setengah lingkaran mirip ginjal, dengan ketebalan bervariasi antara 2-5 cm (Champbell, 1998). Adapun bagian-bagian dari jamur Lingzhi (Genoderma lucidum) ini adalah sebagai berikut: 1. Miselium. Hifa dapat dengan mudah dilihat dengan mata bila telah membentuk massa yang rapat dan membentuk koloni-koloni pada bagian

15

tubuh organisme inang atau sisa-sisa organisme atau makanan, dikenal sebagai miselium (mycelium, jamak mycelia). 2. Inti sel mengandung sebagian besar materi genetik sel, berfungsi untuk menjaga integritas gen-gen tersebut dan mengontrol aktivitas sel dengan mengelola ekspresi gen. 3. Septa. Septum (dari bahasa Latin yang artinya sesuatu yang melingkupi, jamak: Septa) adalah pembatas yang memisahkan suatu rongga atau ruang. Klasifikasi Kingdom Divisi Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Fungi : Basidiomycota : Agaricomycetes : Polyporales : Ganodermataceae : Ganoderma : Ganoderma lucidum

b. Jamur laktarius (Lactarius) Jamur laktarius merupakan salah satu jenis jamur yang berbahaya bagi manusia atau makhluk hidup lainnya apabila dikonsumsi baik dimasak terlebih dahulu maupun dimakan secara langsung karena menganduk zat-zat yang beracun. Berikut habitat dan ciri-cirinya: Habitatnya: Tumbuh liar dihutan, kebun dan pekarangan rumah.

16

Ciri-ciri: Tubuh berbentuk payung terbuka keatas dan berbatang tebal berwarna coklat muda, kekuning-kuningan, coklat putih serta biru muda dengan bintikhitam atau garis-garis memanjang. Tudung berwarna seperti batang, kadang-kadang disertai garis melingkar diatasnya. Adapun bagian-bagian dari jamur Laktarius (Lactarius canadensis) ini adalah sebagai berikut: 1. Lamela. Insang (istilah saintifiknya lamela) merupakan sejenis lapisan seperti kertas bercorak di bawah pileus (payung) cendawan. 2. Hifa (bahasa Latin: hypha, jamak hyphae) adalah struktur biologis berupa berkas-berkas halus yang merupakan bagian dari tubuh vegetativ berbagai fungi ("kerajaan jamur"). 3. Miselium. Hifa dapat dengan mudah dilihat dengan mata bila telah membentuk massa yang rapat dan membentuk koloni-koloni pada bagian tubuh organisme inang atau sisa-sisa organisme atau makanan, dikenal sebagai miselium (mycelium, jamak mycelia). 2. Inti sel mengandung sebagian besar materi genetik sel, berfungsi untuk menjaga integritas gen-gen tersebut dan mengontrol aktivitas sel dengan mengelola ekspresi gen. 3. Batang merupakan bagian tubuh jamur yang berfungsi sebagai penopang dan jalur lewatnya unsur hara dari miselium keseluruh tubuh. 4. Septa. Septum (dari bahasa Latin yang artinya sesuatu yang melingkupi, jamak: Septa) adalah pembatas yang memisahkan suatu rongga atau ruang.

17

Klasifikasi Kingdom Filum Ordo Famili Genus Spesies : Fungi : Basidiomycota : Rusulales : Rusulaceae : Lactarius : Lactarius canadensis

c. Jamur kortinarius (Cortinarius) Menurut Oman Karmena, (2007) habitatnya: Tumbuh liar, banyak ditemukan ditumpukan daun dan tanah yang berhumus. Menurut Oman Karmena, (2007) ciri-ciri: Tubuh buah berbentuk payung dengan batang berwarna utih kekuningkuningan, putih kebiru-biruan taau putih gelap. Tudung berwarna putih kecoklatan, violet, biru atau kuning. Adapun bagian-bagian dari jamur Kortinarius (Cortinarius sp) ini adalah sebagai berikut: 1. Lamela. Insang (istilah saintifiknya lamela) merupakan sejenis lapisan seperti kertas bercorak di bawah pileus (payung) cendawan. 2. Hifa (bahasa Latin: hypha, jamak hyphae) adalah struktur biologis berupa berkas-berkas halus yang merupakan bagian dari tubuh vegetativ berbagai fungi ("kerajaan jamur"). 3. Miselium. Hifa dapat dengan mudah dilihat dengan mata bila telah membentuk massa yang rapat dan membentuk koloni-koloni pada

18

bagian tubuh organisme inang atau sisa-sisa organisme atau makanan, dikenal sebagai miselium (mycelium, jamak mycelia). 4. Inti sel mengandung sebagian besar materi genetik sel, berfungsi untuk menjaga integritas gen-gen tersebut dan mengontrol aktivitas sel dengan mengelola ekspresi gen. 5. Batang merupakan bagian tubuh jamur yang berfungsi sebagai penopang dan jalur lewatnya unsur hara dari miselium keseluruh tubuh. 6. Septa. Septum (dari bahasa Latin yang artinya sesuatu yang melingkupi, jamak: Septa) adalah pembatas yang memisahkan suatu rongga atau ruang. Klasifikasi Kingdom Filum Ordo Famili Genus Spesies : Fungi : Basidiomycota : Rusulales : Rusulaceae : Cortinarius : Cortinarius sp

d. Jamur kuping (Auracularia auricula-judea) Jamur kuping (Auricularia sp) merupakan jenis jamur yang memiliki kandungan protein mineral, dan vitamin yang cukup tinggi serta bebas kolesterol. Jamur jenis ini bisa dibudidayakan di daerah beriklim dingin sampai panas, dengan suhu rata-rata 20-30C dan kelembapan 80-90%. Selain dijual dalam keadaan segar, jamur kuping kering juga laku dipasaran dengan harga yang cukup mahal (Champbell, 1998). Manfaatnya adalah jamur kuping sering dimanfaatkan sebagai bahan campuran ketika memasak soup jamur, sayur kimlo, keripik jamur, nasi goreng

19

jamur, tauco jamur, sukiyaki, dan bakmi jamur dengan cita rasa yang sangat lezat. Selain itu jamur kuping hitam juga dimanfaatkan sebagai obat sakit jantung, pembuluh darah dengan endapan (aterosklerqsis), penurun kolesterol dan trigliserid, antiplatelet dan anti pengentalan darah, serta sebagai antipendarahan (Champbell, 1998). Adapun bagian-bagian dari jamur Kuping (Auricularia auricula) ini adalah sebagai berikut: 1. Miselium. Hifa dapat dengan mudah dilihat dengan mata bila telah membentuk massa yang rapat dan membentuk koloni-koloni pada bagian tubuh organisme inang atau sisa-sisa organisme atau makanan, dikenal sebagai miselium (mycelium, jamak mycelia). 2. Basidiospora adalah spora seksual yang terbentuk di atas struktur seperti gada yang disebut basidium. 3. Septa. Septum (dari bahasa Latin yang artinya sesuatu yang melingkupi, jamak: Septa) adalah pembatas yang memisahkan suatu rongga atau ruang. 4. Inti sel mengandung sebagian besar materi genetik sel, berfungsi untuk menjaga integritas gen-gen tersebut dan mengontrol aktivitas sel dengan mengelola ekspresi gen. Klasifikasi Kingdom Divisi Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Fungi : Basidiomycota : Agaricomycetes : Auriculariales : Auriculaceae : Auricularia : Auricularia auricula-judae

20

e. Jamur tiram (Pleurotus ostreatus) Jamur tiram (Pleurotus sp) atau yang lebih dikenal dengan sebutan oyster mushroom memiliki bentuk tubuh yang menyerupai cangkang kerang atau tiram dengan bagian tepi yang bergelombang. Jenis jamur ini cukup mudah untuk dibudidayakan, sehingga banyak digemari para konsumen maupun pelaku usaha.

Manfaatnya adalah jamur tiram merupakan jamur konsumsi yang paling sering dimanfaatkan menjadi aneka makanan olahan jamur. Biasanya jamur tiram diolah menjadi sate jamur, keripik jamur tiram, gule jamur, jamur crispy, dll. Di alam bebas, jamur tiram bisa dijumpai hampir sepanjang tahun di hutan pegunungan daerah yang sejuk. Tubuh buah terlihat saling bertumpuk di permukaan batang pohon yang sudah melapuk atau pokok batang pohon yang sudah ditebang karena jamur tiram adalah salah satu jenis jamur kayu. Untuk itu, saat ingin membudidayakan jamur ini, substrat yang dibuat harus memperhatikan habitat alaminya. Media yang umum dipakai untuk membiakkan jamut tiram adalah serbuk gergaji kayu yang merupakan limbah dari penggergajian kayu. Pada umumnya jamur tiram (Pleurotus ostreatus) mengalami dua tipe perkembangbiakan dalam siklus hidupnya, yakni secara aseksual maupun seksual. Seperti halnya reproduksi aseksual jamur, reproduksi aseksual basidiomycota secara umum yang terjadi melalui jalur spora yang terbentuk secara endogen pada kantung spora atau sporangiumnya, spora aseksualnya yang disebut konidiospora terbentuk dalam konidium. Sedangkan secara seksual, reproduksinya terjadi melalui penyatuan dua jenis hifa yang bertindak sebagai gamet jantan dan betina membentuk zigot yang kemudian tumbuh menjadi primodia dewasa. Spora seksual pada jamur tiram putih, disebut juga basidiospora yang terletak pada kantung basidium.

21

Adapun bagian-bagian dari jamur Tiram (Pleurotus ostreatus) ini adalah sebagai berikut: 1. Lamela. Insang (istilah saintifiknya lamela) merupakan sejenis lapisan seperti kertas bercorak di bawah pileus (payung) cendawan. 2. Hifa (bahasa Latin: hypha, jamak hyphae) adalah struktur biologis berupa berkas-berkas halus yang merupakan bagian dari tubuh vegetativ berbagai fungi ("kerajaan jamur"). 3. Miselium. Hifa dapat dengan mudah dilihat dengan mata bila telah membentuk massa yang rapat dan membentuk koloni-koloni pada bagian tubuh organisme inang atau sisa-sisa organisme atau makanan, dikenal sebagai miselium (mycelium, jamak mycelia). 4. Inti sel mengandung sebagian besar materi genetik sel, berfungsi untuk menjaga integritas gen-gen tersebut dan mengontrol aktivitas sel dengan mengelola ekspresi gen. 5. Batang merupakan bagian tubuh jamur yang berfungsi sebagai penopang dan jalur lewatnya unsur hara dari miselium keseluruh tubuh. 6. Septa. Septum (dari bahasa Latin yang artinya sesuatu yang melingkupi, jamak: Septa) adalah pembatas yang memisahkan suatu rongga atau ruang. Klasifikasi Kingdom Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Fungi : Basidiomycota : Homobasidiomycetes : Agariceles : Tricholomataceae : Pleurotus : Pleurotus ostreatus

22

f. Jamur merang (Volvariella volvacea) Jamur merang (Volvariella volvacea) atau kulat jumpung dalam bahasa Aceh adalah salah satu spesies jamur pangan yang banyak dibudidayakan di Asia Timur dan Asia Tenggara yang beriklim tropis atau subtropis. Sebutan jamur merang berasal dari bahasa Tionghoa cog. Tubuh buah yang masih muda berbentuk bulat telur, berwarna cokelat gelap hingga abu-abu dan dilindungi selubung. Pada tubuh buah jamur merang dewasa, tudung berkembang seperti cawan berwarna coklat tua keabu-abuan dengan bagian batang berwarna coklat muda. Jamur merang yang dijual untuk keperluan konsumsi adalah tubuh buah yang masih muda yang tudungnya belum berkembang. Menurut penelitian, limbah kapas adalah media yang memberikan hasil produksi dan pertumbuhan yang terbaik bagi jamur merang. Jamur merang dikenal sebagai warm mushroom, hidup dan mampu bertahan pada suhu yang relatif tinggi, antara 30-38 C dengan suhu optimum pada 35 C (Wahyuni, 2012). Adapun bagian-bagian dari jamur Tiram (Pleurotus ostreatus) ini adalah sebagai berikut: 1. Lamela. Insang (istilah saintifiknya lamela) merupakan sejenis lapisan seperti kertas bercorak di bawah pileus (payung) cendawan. 2. Hifa (bahasa Latin: hypha, jamak hyphae) adalah struktur biologis berupa berkas-berkas halus yang merupakan bagian dari tubuh vegetativ berbagai fungi ("kerajaan jamur"). 3. Miselium. Hifa dapat dengan mudah dilihat dengan mata bila telah membentuk massa yang rapat dan membentuk koloni-koloni pada bagian tubuh organisme inang atau sisa-sisa organisme atau makanan, dikenal sebagai miselium (mycelium, jamak mycelia).

23

4. Inti sel mengandung sebagian besar materi genetik sel, berfungsi untuk menjaga integritas gen-gen tersebut dan mengontrol aktivitas sel dengan mengelola ekspresi gen. 5. Batang merupakan bagian tubuh jamur yang berfungsi sebagai penopang dan jalur lewatnya unsur hara dari miselium keseluruh tubuh. 6. Septa. Septum (dari bahasa Latin yang artinya sesuatu yang melingkupi, jamak: Septa) adalah pembatas yang memisahkan suatu rongga atau ruang. 7. Volva merupakan organ tumbuhan yang terletak pada ujung batang bagian bawah pada jamur. 8. Penutup jamur merupakan organ yang melindungi jamur yang berupa bentuk paying. Klasifikasi Kingdom Filum Kelas Ordo Famili Genus Spesies : Fungi : Basidiomycota : Homobasidiomycetes : Agariceles : Pluteceae : Volvariella : Volvariella volvacea

24

BAB V PENUTUP

A. Kesimpulan Adapun kesimpulan yang dapat kami ambil dari praktikum tumbuhan jamur ini adalah sebagai berikut: Jamur berbeda dengan tumbuhan. Jamur tidak dapat berfotosintesis, tidak memiliki daun, akar sejati, dan klorofil. Jamur dapat bereproduksi aseksual dan seksual bila kondisi memungkinkan. Jamur yang terdapat pada roti adalah Rhizopus Stolonifer. Tubuh multiseluler, habitat umumnya di darat sebagai saprofit, hifa tidak bersekat, reproduksi: a. Vegetatif: dengan spora. b. Generatif: dengan konyugasi hifa (+) dengan hlifa (-) akan menghasilkan zigospora yang nantinya akan tumbuh menjadi individu baru. Jamur yang terdapat pada tempe adalah Rhizopus Oryzae. Hifa tidak bersekat. Reproduksi : seksual dengan perkawinan hifa aseksual dengan spora vegetatif & fragmentasi miselium

Jamur Kuping (Auricularia polytricha). Termasuk kelompok jamur Basidiomycota.

25

Hifa bersekat, tubuh berbentuk buah, dapat dilihat tanpa mikroskop. Reproduksi : seksual dengan perkawinan hifa aseksual spora konidia

B. Saran 1. Sebaiknya asisten tidak hanya mendampingi saat PKL (Praktik Kerja Lapangan) berlangsung tetapi juga memberi pengarahan saat pengamatan dilapangan. 2. Sebaiknya pada saat Praktik Kerja Lapangan berlangsung waktu praktikum dilakukan tidak hanya satu hari.

26

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2009. laporan praktikum lapangan Botani Tumbuhan Rendah (online). (http://muliayanti.wordpress.com/ Diakses 23 Januari 2013, Majene) Boedijn, K.B, JR Kuperus, Soeparma Satiadiveja. 1976. Botani. Jakarta : Pradnya Champbell, N. A. 1998. Biology. California: The Benjamin/Cummings Publishing Inge Birsam., 1992. Botani Tumbuhan Rendah. Institut Teknologi Bandung: Bandung Oman Karmana, 2007. Cerdas Belajar Biologi. Grafindo Media Pratama : Bandung

27