Anda di halaman 1dari 15

PERTEMUAN 12 METODE PENGUKURAN REGANGAN Regangan adalah gejala fisika dasar dan biasanya dimaksudkan sebagai perubahan dimensi

suatu benda sebagai akibat bekerjanya gaya dari luar. Regangan lebih sering digunakan untuk memperkirakan tegangan. Tegangan (stress) adalah gayagaya dalam dari suatu benda yang melawan gaya-gaya dari luar atau beban pada benda. Kalau tegangan merupakan satuan turunan, maka regangan merupakan hasil langsung dari tegangan. Disain rekayasa teknik sebagian besar tergantung pada analisis tegangan. Dengan menggunakan transduser, analisis tegangan melalui pengukuran regangan dapat dilakukan bahkan dalam bentuk benda yang rumit sekalipun.

Agar dapat memahami hubungan tegangan-regangan sifat-sifat bahan tertentu perlu dijelaskan. Modul. elastisitas, E, adalah konstanta elastis dari suatu bahan dan dikaitkan dengan tegangan dan regangan , oleh Hukum Hooke, yakni

. Kalau suatu batang bahan menderita beban-tarik dalam arah aksial, perbandingan regangan lurus lateral dengan regangan lurus longitudinal dalam

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

sifat elastis dari bahan, dinamakan perbandingan poisson, . Analisis tegangan eksperimental mengandaikan bahwa ada suatu hubungan yang pasti . antara tegangan dan regangan dan bahwa hubungan ini terbatas pada sifat elastis dari bahan. Kalau terjadi aksi takelastis, tegangan tidak hanya tergantung pada regangan, tetapi juga pada faktor-faktor seperti besar re gangan, temperatur, waktu, dan sebagainya. Gambar 4.1 dan Tabel 4.1 menggambarkan hubungan tegangan-regangan di suatu titik untuk sebuah batang elastis ideal dengan kondisi tegangan satu, dua dan tiga dimensi. TABEL 4.1. HUBUNGAN TEGANGAN-REGANGAN DI SUATU TITIK Tegangan uniaksial (satu dimensi) Tegangan biaksial (dua dimensi) Tegangan triaksial (tiga dimensi)

0 0 0

Seringkali ticlak semudah seperti ditunjukkan dalam Gambar

4.2, untuk

menentukan arah dari regangan dan tegangan utama pada suatu titik. Namun, dengan mengukur sejumlah regangan dengan menggunakan hubungan-hubungan dalam Gambar 4.1

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

GAMBAR 4.2. Hubungan Regangan-Tegangan untuk Puntiran Murni dalam Batang (Kasus Biaksial).

arah dan besar tegangan utama dapat dihitung. Kasus yang pa ling umum dari tegangan dua-dimensi ditunjukkan dalam Gam-bar 4.3 yang menghasilkan hubungan yang ada di antara regangan yang terpilih acak. Sudut-sudut antara pembacaan regangan dipilih dengan hati-hati untuk hubungan yang disederhanakan. Tegangan dan regangan utama yang didasarkan pada tiga regangan acak pada suatu titik dapat dihitung seperti di bawah ini (Gambar 4.3).

GAMBAR 4.3. Hubungan antara Tegangan dan Regangan Utama pada Suatu Titik dengan Tiga Regangan Acak. 1. Hitunglah regangan di sumbu X-Y dari:

dinamakan 2. Hitung besarnya regangan utama dari :

3. Tentukan sudut regangan utama maksimum dari :

4. Tentukan regangan utama dari :

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

Hubungan untuk roset umum ditunjukkan dalam Tabel 4.2. Metode grafis untuk menganalisis roset segiempat ditunjukkan dalam Gambar 4.4. Metode ini dikenal sebagai lingkaran Murphy untuk menghitung regangan utama. TABEL 4.2. HUBUNGAN TEGANGAN-REGANGAN UNTUK ROSET REGANGAN UMUM 3 Siku-siku Tegangan -tegangan maksimu m dan minimum Tegangan geser (shearing) maksimu m Sudut dari pengukur 2 Delta 1 2 3 1

Sumbu

Langkah-langkah dalam menghitung arah sumbu utama dan regangan maksimum dan minimum melalui lingkaran Murphy ditunjukkan dalam

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

1. Gambaran garis acuan vertikal dan beri tanda garis-garis vertikal

positif ke kanan dan negatif ke kiri dari garis acuan. sebelumnya.

diketahui

2. Gambarkan elemen (sumbu roset) pada suatu titik P pada garis Proyeksikan sumbu pengukur ke depan atau ke bela kang sampai garis-garis dan 3. berpotongan di A dan C secara berurutan.

Hubungkan AC, bagi dua dan gambarkan garis tegak-lurus ke AC dan di B.

memotong 4.

Gambarkan lingkaran dengan pusat 0 (tengah AC). Gambarkan garis

horizontal x x lewat 0. S. Beri tanda sudut 2 dari sumbu dan seperti ditunjukkan dalam gambar. Ukur

ke regangan utama. Regangan utama pada roset pada sudut .

terletak pada arah yang sama dari sumbu

4.1 TEKNIK PENGUKUR-REGANGAN Ada banyak jenis dan bentuk pengukur regangan tahanan listrik dari kategori tempelan (bonded) tersedia di pasar. Beberapa jenis umum ditunjukkan dalam Gambar 4.5.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

Pengukur harus dipilih menurut persyaratan spesifik dan disemenkan dengan baik pada permukaan untuk mengukur regangan. Pengukur lembaran (foil) menjadi lebih dapat diterima dibandingkan pengukur kawat karena karakteristiknya yang superior. Dibandingkan dengan pengukur kawat, pengukur lembaran (foil) kira-kira 5 sampai 8 persen lebih peka (faktor pengukur) dan histersis yang lebih kecil dan geseran nol. Kepekaan F, (yang juga disebut faktor pengukur) adalah perbandingan perubahan fraksional dari resistansi ke regangan yang menghasilkan;

di mana

R adalah perubahan resistansi R tanpa regangan yang disebabkan L dari panjang asli L.

oleh perubahan panjang

Dalam suatu jenis alat ukur, terdapat anekaragam pengukur. Peubahpeubah seperti panjang alat ukur, kepekaan terhadap perubahan lingkungan, resistansi alat-ukur dan kepekaan terha dap regangan semuanya

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

harus diperhatikan dalam pemilihan akhir. Pengukur regangan semikonduktor yang bekerja atas dasar efek piezoresistif dalam kristal tertentu dapat juga digolongkan sebagai alat-ukur regangan resistansi listrik tertutup. Banyak teknik penempelan. Pabrik biasanya menganjurkan prosedur penempelannya yang harus diikuti dengan baik agar diperoleh hasil yang sempurna.Tanpa penempelan yang baik, pengujian t idak ada gunanya. Tanga m em per soalkan t eknik penempelan (bonding) tersebut, mutu penempelan dapat diuji dengan:
1. Memeriksa tahanan pengukur. Kalau menunjukkan adanya rangkaian

terbuka sambungan atau pengukurnya rusak. Semua sa m b un ga n h ar us d is ol de r de ng an ha t i - h at i at a u di pe r k ua t .


2. Memeriksa tahanan antara filamen pengukur dan bagian yang diuji,

sekurang-kurangnya 1000 megaohm dianggap cukup untuk mendapatkan hasil yang dengan ketelitian cukup tinggi. Hanya gunakan pengukur ohm jenis tegangan-rendah karena berbahaya untuk pengukur.
3. Tempatkan pengukur dalam jembatan Wheatstone atau su sunan deteksi

resistansi serupa. Tekankan Kati-hati ke pengukur. Dengan menggunakan tekanan ini pembacaan regangan dilaku kan dan pembacaan kem bali ke nol dengan dilepaskannya t e kanan. Pengukuran keluaran dari pengukur regangan ini cukup de ngan mengukur tahanannya. Rangkaian seri sederhana di mana, arus merupakan fungsi dari jumlah resistansi rangkaian merupa k an ca r a p en gu ku r a n ya ng m ur a h. Ca r a l ai n ad al ah m et od e po t e ns io m e t r i di m an a pe nu r u na n t eg an ga n l ew at p en gu ku r regangan resistansi berubah dibandingkan dengan penurunan tegangan lewat tahanan yang diketahui. Cara yang paling umum dan efisien untuk mengukur keluaran pengukur regangan adalah menggunakan rangkaian jembatan Wheatstone. Dapat digunakan baik jembatan-jembatan ac maupun dc. Jembatan Wheatstone demikian merupakan jantung dari kebanyakan pengukuran resistansi. Rangkaian dasar ditunjukkan dalam gambar.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

GAMBAR 4.6. Rangkaian Jembatan Wheatstone Dasar. Aliran arus lewat galvanometer dengan resistansi R g untuk rangkaian tak-seimbang diberikan oleh

Dan untuk rangkaian seimbang berlaku

Per samaan-per samaan ini menunjukkan bahwa unt uk jem batan tak seimbang, arus yang mengalir bukan fungsi linear seimbang tegangan keluaran rangkaian terbuka diberikan oleh yang ketat dari resistansi dalam lengan pengukur. Juga untuk rangkaian jembatan tak-

di mana,

V = catu jembatan (suplai jembatan) = regangan F = faktor pengukur n = jumlah lengan aktif.

Perkiraan besar yang melalui mikroameter dihitung dengan menggunakan teorema Thevenin.

di mana,

Ro Rg

= resistansi ekivalen jembatan = R 1, = R2 =R3 =R4 = resistansi alat ukur.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

Dengan

menggunakan

konfigurasi

pengukur

regangan

di

atas

(seperti

ditunjukkan'dalam Gambar 4.6), keluaran maksimum (tensi), sedangkan dua lainnya dalam tegangan (kompresi).

maupun kompensasi

temperatur dapat diperoleh. Dua pengukur R, dan R 4 berada dalam regangan Kita dapat menggunakan banyak teknik dalam mengukur regangan dengan rangkaian jembatan wheatstone. Kompensasi temperatur, yang menghilangkan tegangan bengkok di mana torsi murni ingin diperoleh dan diferensiasi antara beban lateral dan aksial dapat diperoleh dengan memanipulasi lengan-lengan rangkaian jembatan. Perubahan resistansi yang sama dalam lengan- lengan ber sebelahan dar i jem bat an m eniadakan resistansi bersifat menambah satu sama lain. Dengan diketemukannya teknik dan alat khusus, ternyata bahwa batas kemungkinan penggunaan pengukur regangan resistansi listrik tempelan dapat bermacam-macam. 4.2. BEBERAPA PENGGUNAAN TRANSDUSER ALAI UKUR REGANGAN Pengukuran Gaya Tiga metode umum untuk merancang transduser gaya ditun jukkan dalam Gambar 4.7 (a), (b) dan (c). Dalam Gambar 4.7 (b), pengukur C dan D dipasang agar efek Poisson dapat digunakan dan untuk menghasilkan empat lengan jembatan aktif, walaupun regangan itu berlawanan, yakni " " kali regangan dalam pengukur-pengukur A dan B. Gambar 4.7 (d) menunjukkan bagaimana pengukur-pengukur dihubungkan dalam masing transduser. rangkaian jembatan untuk masingsatu sama lain; sedangkan lengan-lengan yang mempunyai posisi bertentangan dari jembatan, perubahan

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

Pengukuran Puntiran . Suatu meter puntiran pengukur-regangan dapat dibuat de n g a n m e n e m p a t k a n d u a ( at a u e m p a t ) a l a t u k u r p a d a p o r o s dengan sudut 45 derajat ke arah sumbunya. Kalau digunakan em pat pengukur, kepekaan akan bert am bah dan setiap beng kokan poros akan dihilangkan secara listrik. Sinyal dari poros ya ng b er pu t a r d it er us ka n ke a la t p en un ju k r eg an ga n l ew at cincin-cincin gelincir (slip-rings) (biasanya empat buah) dan sikat-sikat (brushes). Gambar 4.8 menunjukkan kondisi tegangan pada poros yang mengalami tegangan murni, dan juga kedudukan pengukur pada poros dan dalam rangkaian jembatan. Tegangan . geser dalam poros dapat dihitung dari S s = j. Dari lingkaran =

Mohr, tegangan geser besarnya sama dengan tegangan utama, atau S s =

. Tegangan tarik dan tegangan-tekan (kompresi) poros tidak dapat dihitung

dengan mengalikan regangan terukur dengan modulus kekenyalan (elastisitas). Poros dalam puntiran merupakan kasus khusus dari regangan dua dimensional
PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

10

dan tegangan sebenarnya sama dengan:

Karena

Puntiran seringkali mudah diukur dengan memasang terayun alat-alat yang diuji (pompa, generator dan sebagainya) dan mengukur reaksi atau kecenderungan satuan yang berputar. Gaya reaksi ini dapat diukur dengan susunan balok kantilever sederhana. Pengukuran Perpindahan Balok kantilever biasanya digunakan sebagai transducer perpindahan, tetapi setiap susunan yang menimbulkan perubahan bentuk elastis dapat digunakan untuk mengukur pergeseran. Perpindahan yang relatif besar dapat diukur dengan menggunakan penghubung dengan keuntungan mekanis yang besar yang ada hubungannya dengan balok kantilever.

Pengukuran Tekanan Transduser tekanan pengukur-regangan mempunyai beberapa bentuk. Umumnya seperti halnya dengan transduser lain, suatu elemen elastis akan berubah-bentuk atau regang. Elemen-elemen umum adalah diafragma, ruang-ruang silinder, dan

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

11

penghembusan.

Pengembangan

penghembus

dapat

digunakan

untuk

mem-

bengkokkan balok kantilever. Gambar 4.9 menunjukkan suatu contoh diafragma yang diklem ujungnya dan sebuah transduser tekanan pengukur-regangan silindris. Pengukur foil kisi-kisi spiral adalah transduser tekanan tipe diafragma pengembangan terakhir.

Pengukuran Percepatan Akselerometer (pengukur kecepatan) jenis sederhana terdiri dari balok kantilever dengan massa pada ujung bebas. Kalau (dinding) akselerometer digerakkan, massa di ujung bebas akan cenderung tetap, dan percepatan sebanding dengan momen balok yang dihasilkan. Rancangan akselerometer pengukur-regangan lebih rumit dibandingkan dengan transduser gaga atau perpindahan; misalny a, rancangan akselemmeter perlu menerapkan prinsip getaran mekanis. Pemisahan Gaya dan Momen dengan Pengukur Regangan Dengan orientasi (lokasi) yang tepat dari pengukur pada ba tang, gaya atau komponen gaya tertentu dapat ditiadakan. Misalnya, pada Gambar 4.10 (a), kantilever telah dirancang untuk mengukur komponen vertikal P saja, sedang dalam Gambar 4.10 (b), hanya komponen horizontal saja yang diindera. Dalam Gambar 4.10 (b) penting untuk menempatkan pengukur A dan B langsung berhadapan satu sama lain pada balok sehingga

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

12

Gambar 4.11 menunjukkan pengukuran geseran langsung. Alat ukur yang dipasang seperti ditunjukkan akan menghasilkan tegangan keluaran jembatan sebanding dengan perbedaan momen bengkok pada penampang EE d an FF. Keluaran tidak tergantung pada lokasi beban, asalkan di luar sumbu FF. Ciri tersebut sangat berguna dalam merencanakan skala bobot tertentu, tetapi keluaran jembatan akan relatif kecil karena alat-alat ukur mengukur beda regangan pada dua lokasi.

Regangan rata-rata yang diukur oleh dua atau lebih pengukur dapat diper oleh dengan m enghubungkan pengukur -pengukur secara seri atau paralel pada lengan jembatan. Beban rata-rata pada beberapa transduser gaya (yang masing-masing mempunyai jembatan empat lengan aktif) dapat diperoleh dengan menghu bungkan masukan dan keluaran semua jembatan transduser secara paralel.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

13

4.3. PENGUKUR REGANGAN KHUSUS B an ya k p er ke m b an ga n t e r a kh ir t er ja di y an g m e ng ha si lk an pengukurpengukur khusus untuk memecahkan masalah peng ukuran regangan tertentu. Salah satu pengukur tersebut adalah Flexagage yang terdiri dari dua pengukur yang dipasang berto lak-belakang pada suatu pemisah plastik. Kalau pengukur dipa sang pada satu sisi batang, maka alat ukur tersebut akan mengukur regangan bengkok dan regangan membujur. Dengan demi kian pengukur tersebut mempunyai keuntungan besar, apabila hanya sat u sisi saja dar i bat ang str ukt ur yang dapat diukur . Pengukur lembaran (foil) spiral merupakan pengukur bentuk khusus (Gambar 4.9) yang disesuaikan dengan pengukuran re gangan diaf r agm a yang dengan dem ikian, dapat digunakan dalam membuat transduser tekanan diafragma. Suatu pengukur* regangan khusus telah dikembangkan untuk mengukur regangan relatif besar dalam bahan viskoelas tik yang tak menghantar listrik seperti bahan bakar pendorong p a d a t r o k e t , p l a s t i k d a n k a r e t . P e n g u k u r , y a n g m e n g u k u r regangan besar dengan kontribusi gaya yang kecil, terdiri dari dua filamen lembaran konstanta dipijarkan yang dipisahkan oleh dan dilekatkan ke epoksi pengisolasi listrik sebagai pem bawa yang diberi bentuk kumparan heliks (untuk sekrup). Plat dengan ujung diberi fenol dilakukan ke tiap ujungnya untuk angker dan penyambungan kawat. Susunan ini memungkinkan elemen-elemen 120 ohm dapat dikembangkan bebas 100% dari keadaan patah sempurna ke mengembang sempurna. Konstanta pegas hanya 0,02 N/cm. Pengukur "tegangan-regangan" merupakan mengukur satu- satunya yang mempunyai keluaran listrik sebanding baik dengan tegangan atau regangan menurut kehendak pemakai. Untuk pengukuran tegangan alat ukur (dengan dua elemen pengindera regangan membujur tunggal yang berorientasi pada 90 derajat sate sama lain) "menghitung" atau menyelesaikan persamaan umum tegangan dan regangan. Keluaran listrik sebanding dengan tegangan, karena pengukur meniadakan komponen aksial dari regangan akibat tegangan dengan arah transversal dan hanya memberi tanggapan terhadap komponen regangan yang dihasil kan oleh tegangan dalam arah aksial.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

14

Perkembangan terakhir dalam penggunaan alat ukur adalah pengukur regangan yang dapat dilas. Alat ukur ini terdiri dari pengukur lembaran khusus yang dilekatkan pada tongkat tebal baja tahanan-karat. Pengukur yang dapat dilas ini digunakan di mana kondisi-kondisi instalasinya tidak memungkinkan untuk menggunakan tipe standar. Alat ukur ini kasar, dan harus selalu diperbaiki sehingga waktu pemasangannya menyusut dari jam watt-detik) diberikan bersama dengan alat-ukur. Akhir-akhir ini, pengukur jembatan penuh yang dapat dilas telah tersedia untuk memperbaiki kepekaan, stabilitas, dan kompensasi temperatur. ke menit. Petunjuk pengelasan (dengan menggunakan pengelas simpanan-energi 10 sampai 15

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Ir. Djuhana, M.Si. PENGUKURAN TEKNIK

15