P. 1
Form Calk Skpd Ta 2012 (Bpkp)

Form Calk Skpd Ta 2012 (Bpkp)

|Views: 1,580|Likes:
Dipublikasikan oleh Ngatmow Prawierow
Form CALK Kab. Banjarnegara TA 2012 versi BPKP
Form CALK Kab. Banjarnegara TA 2012 versi BPKP

More info:

Published by: Ngatmow Prawierow on Apr 15, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/09/2014

pdf

text

original

Sections

PEMERINTAH KABUPATEN BANJARNEGARA

LAPORAN KEUANGAN
DINAS/BADAN/KANTOR ..........
UNTUK PERIODE YANG BERAKHIR
PER 31 DESEMBER 2012
TAHUN ANGGARAN 2012

JL.,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,No.........

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

BANJARNEGARA

TELEPON (0286) ...............

KATA PENGANTAR

Sebagaimana diamanatkan Undang-undang RI Nomor 17 tahun 2003 tentang
Keuangan Negara, dan Peraturan Daerah Nomor 14 Tahun 2012 tentang Anggaran
Pendapatan dan Belanja Kabupaten Banjarnegara Tahun Anggaran 2012, Kepala
Satuan Kerja Perangkat Daerah selaku Pengguna Anggaran/Barang mempunyai
tugas antara lain menyusun dan menyampaikan laporan keuangan Satuan Kerja yang
dipimpinnya.

(Nama SKPD) adalah entitas akuntansi dari Pemerintah Kabupaten
Banjarnegara yang berkewajiban menyelenggarakan akuntansi dan laporan
pertanggungjawaban atas pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Daerah dengan menyusun laporan keuangan berupa Realisasi Anggaran, Neraca,
dan Catatan atas Laporan Keuangan.
Penyusunan laporan keuangan (Nama SKPD) mengacu pada Peraturan
Menteri Dalam Negeri nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan
Keuangan Daerah sebagaimana telah beberapa kali diubah, terakhir dengan
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 21 Tahun 2012 tentang Perubahan atas
Peraturan Menteri dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman
Pengelolaan Keuangan Daerah.
Sehubungan dengan Laporan Keuangan ini, perlu kami kemukakan hal-hal

sebagai berikut:
1.Laporan Realisasi Anggaran memberikan informasi tentang realisasi
pendapatan, belanja dan pembiayaan. Berdasarkan laporan ini, realisasi
Pendapatan Daerah pada (Nama SKPD) periode yang berakhir pada tanggal 31
Desember 2012 adalah sebesar Rp…........ atau … persen dari yang
ditetapkan dalam DPA TA 2012, Realisasi Belanja adalah sebesar
Rp…......... atau … persen dari yang dianggarkan dalam DPA TA 2012....…;
Sementara itu, realisasi Pembiayaan sebesar Rp....... atau .... persen dari
yang ditetapkan dalam DPA TA 2012.
2.Neraca menyajikan informasi tentang posisi aset, kewajiban, dan ekuitas
(Nama SKPD) ..........per 31 Desember 2012. Dari Neraca tersebut
diinformasikan bahwa nilai Aset adalah sebesar Rp….... dan Kewajiban

2

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

sebesar Rp…...... sehingga Ekuitas Dana (kekayaan bersih) (Nama SKPD)
per 31 Desember 2012 adalah sebesar Rp…;
3.Catatan atas Laporan Keuangan dimaksudkan agar pengguna laporan
keuangan dapat memperoleh informasi yang lebih lengkap tentang hal-hal
yang termuat dalam laporan keuangan. Catatan atas Laporan Keuangan
meliputi uraian tentang, kebijakan akuntansi, dan penjelasan pos-pos laporan
keuangan, daftar rinci atau uraian atas nilai pos yang disajikan dalam Laporan
Realisasi Anggaran dan Neraca.

Kami menyadari bahwa laporan keuangan periode yang berakhir pada tanggal
31 Desember 2012 ini masih belum sempurna, oleh sebab itu kami mengharapkan
tanggapan, saran, maupun kritik yang membangun dari para pengguna laporan
keuangan ini. Kami akan terus berupaya untuk dapat menyusun dan menyajikan
laporan keuangan yang tepat waktu dan akurat sehingga terwujud tata kelola
pemerintahan yang baik (good governance). Diharapkan penyusunan Laporan
Keuangan ini dapat meningkatkan akuntabilitas publik.

Banjarnegara,
Kepala Dinas/Badan/Kantor.......... ...

(...............................................)
NIP …

3

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

DAFTAR ISI

URAIAN

HAL

KATA PENGANTAR..........................................................................
DAFTAR ISI........................................................................................
PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB............................................
RINGKASAN EKSEKUTIF................................................................
LAPORAN KEUANGAN……………………………………….......

A

LAPORAN REALISASI ANGGARAN…………………….
BNERACA………………………………………………………
C

CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN………………

I

PENDAHULUAN

II

KEBIJAKAN AKUNTANSI
IIIPENJELASAN ATAS POS-POS LAPORAN KEUANGAN
V

INFORMASI TAMBAHAN DAN PENGUNGKAPAN
LAINNYA

LAMPIRAN :

A

LAPORAN-LAPORAN PENDUKUNG

Berita Acara Pemeriksaan Kas dan Salinan Rekening
Koran Bank Per 31 Desember 2012
Berita Acara Pemeriksaan Fisik Persediaan Per 31
Desember 2012

BPERNYATAAN TELAH REKONSILIASI SALDO ASET
TETAP MENURUT AKUNTANSI DENGAN PENGURUS
BARANG

C

LAPORAN BARANG MILIK DAERAH

Berita Acara Pemeriksaan Fisik Persediaan Per 31
Desember 2012
Kartu Inventaris Barang A Tanah
Kartu Inventaris Barang B Peralatan dan Mesin
Kartu Inventaris Barang C Gedung dan Bangunan
Kartu Inventaris Barang D Jalan, Irigasi dan Jaringan
Kartu Inventaris Barang E Aset tetap Lainnya
Kartu Inventaris Barang F Konstruksi Dalam Pengerjaan

PERNYATAAN TANGGUNG JAWAB

(KEPALA Dinas/Badan/Kantor)

4

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

Laporan Keuangan (Nama SKPD) yang terdiri dari: Laporan Realisasi Anggaran,

Neraca, dan Catatan atas Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2012 sebagaimana

terlampir, adalah merupakan tanggung jawab kami.

Laporan Keuangan tersebut telah disusun berdasarkan sistem pengendalian intern

yang memadai, dan isinya telah menyajikan informasi pelaksanaan anggaran dan

posisi keuangan secara layak sesuai dengan Standar Akuntansi Pemerintahan.

Banjarnegara,
Kepala Dinas/Badan/Kantor

(..........................................)

NIP...........................................

RINGKASAN

Berdasarkan Pasal 55 ayat (2) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang
Perbendaharaan Negara dan Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006,
Kepala Satuan Kerja selaku Pengguna Anggaran/Pengguna Barang menyusun dan
menyampaikan Laporan Pertanggungjawab Pelaksanaan APBD yang meliputi
Laporan Realisasi Anggaran, Neraca, dan Catatan atas Laporan Keuangan kepada

5

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

Pejabat Pengelola Keuangan Daerah, dalam rangka penyusunan Laporan Keuangan
Pemerintah Daerah (LKPD).
Laporan Keuangan (Nama SKPD) Tahun 2012 ini telah disusun dan disajikan sesuai
dengan Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi
Pemerintahan (SAP).

1. LAPORAN REALISASI ANGGARAN

Laporan Realisasi Anggaran menggambarkan perbandingan antara Dokumen
Pelaksanaan Anggaran (DPA) TA 2012 dengan realisasinya, yang mencakup
unsur-unsur pendapatan, belanja, dan pembiayaan daerah selama periode 1
Januari s.d. 31 Desember 2012.

Realisasi Pendapatan Daerah pada TA 2012 sebesar Rp ........ atau mencapai
......... persen dari anggarannya. Realisasi pendapatan tersebut terdiri dari
pendapatan asli daerah sebesar Rp . ........atau mencapai ......... persen dari
anggarannya; ( Khusus PPKD) pendapatan transfer sebesar Rp . ............ atau
mencapai ......... ... persen dari anggarannya; dan lain-lain pendapatan daerah yang
sah sebesar Rp ........... . atau mencapai ....... ... persen dari anggarannya..

Realisasi Belanja Daerah pada TA 2012 adalah sebesar Rp............. atau
mencapai ....... ....persen dari anggarannya. Jumlah realisasi Belanja tersebut terdiri
dari realisasi Belanja Operasi sebesar Rp.............. atau ......... persen dari
anggarannya, Belanja Modal sebesar Rp... .........atau ......... persen dari
anggarannya, dan Belanja Tak Terduga sebesar Rp... ...........atau ...............
persen dari anggarannya.

Realisasi Pembiayaan pada TA 2012 adalah sebesar Rp.......... atau mencapai ...
..........persen dari anggarannya. Jumlah realisasi pembiayaan tersebut merupakan
penerimaan pembiayaan daerah sebesar Rp............... atau ............ persen dari
anggarannya, dan pengeluaran pembiayaan daerah sebesar Rp...
............atau......... ... persen dari anggarannya.

Ringkasan Laporan Realisasi Anggaran TA 2012 dan 2011 dapat disajikan
sebagai berikut:

(dalam satuan Rupiah)

URAIAN

TA 2012

TA 2011

6

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

ANGGARANREALISASIANGGARANREALISASI

Pendapatan

...

...

...

...

Pendapatan Asli Daerah
Pendapatan Transfer
Lain-lain pendapatan yang
sah

Belanja

Belanja Operasi

...

...

...

...

Belanja Modal

...

...

...

...

Jumlah

...

...

...

...

2. NERACA

Neraca menggambarkan posisi keuangan entitas mengenai aset, kewajiban, dan
ekuitas dana pada tanggal pelaporan dan dibandingkan dengan tanggal pelaporan
sebelumnya.

Jumlah Aset adalah sebesar Rp.............. yang terdiri dari Aset Lancar sebesar
Rp............, Aset tetap sebesar Rp............... dan Aset Lainnya sebesar Rp..............

Jumlah Kewajiban adalah sebesar Rp................. yang merupakan Kewajiban
Jangka Pendek sebesar Rp .............dan Kewajiban Jangka Panjang sebesar
Rp............................

Sementara itu jumlah Ekuitas Dana adalah sebesar Rp............ yang terdiri dari
Ekuitas Dana Lancar sebesar Rp... .........dan Ekuitas Dana Investasi sebesar
Rp.....................
Ringkasan Neraca per 31 Desember 2012 dan 31 Desember 2011 dapat disajikan
sebagai berikut:

(dalam satuan Rupiah)

URAIAN

SALDO PER

KENAIKAN/
(PENURUNAN)

31/12/2012

31/12/2011

Aset

Aset Lancar

...

...

...

Aset tetap

...

...

...

Aset Lainnya

...

...

...

Kewajiban

Kewajiban Jangka
Pendek

...

...

...

7

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

Kewajiban Jangka
Panjang
Ekuitas Dana

Ekuitas Dana Lancar

...

...

...

Ekuitas Dana Investasi

...

...

...

3. CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN
Catatan atas Laporan Keuangan (CaLK) menguraikan dasar hukum dan kebijakan
akuntansi yang diterapkan. Selain itu, dalam CaLK dikemukakan penjelasan pos-
pos laporan keuangan dalam rangka pengungkapan yang memadai.

Dalam penyajian Laporan Realisasi Anggaran, pendapatan, belanja dan
pembiayaan diakui berdasarkan basis kas, yaitu pada saat kas diterima atau
dikeluarkan oleh dan dari Kas Umum Daerah (KUD). Sementara itu, dalam
penyajian Neraca, aset, kewajiban, dan ekuitas dana diakui berdasarkan basis
akrual, yaitu pada saat diperolehnya hak atas aset dan timbulnya kewajiban tanpa
memperhatikan saat kas atau setara kas diterima atau dikeluarkan oleh dan dari
KUD.

Dalam CaLK ini diungkapkan pula kejadian penting setelah tanggal pelaporan
keuangan serta informasi tambahan yang diperlukan.

A.LAPORAN REALISASI ANGGARAN
DINAS/BADAN/KANTOR.............
UNTUK TAHUN ANGGARAN YANG BERAKHIR
SAMPAI DENGAN 31 DESEMBER 2012 DAN 2011

(Dalam Rupiah)

NO

URAIAN

TAHUN 2012

%

TAHUN 2011

ANGGARAN

REALISASI

REALISASI

A

PENDAPATAN

1

Pendapatan Asli Daerah

8

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

a.Pajak Daerah
b.Retribusi Daerah
c.Hasil Pengel Kky Daerah yang
Dipisahkan
d.Lain-lain PAD yang Sah
.

Sub Pendapatan Asli Daerah

2

Pendapatan Transfer

a.
b.
c.
.

Sub Pendapatan Transfer

3

Lain-Lain Pendapatan Yang
Sah

a.
b.

Sub Lain-Lain Pendapa tan
Yang Sah
Jumlah Pendapatan A

B

BELANJA

1

Belanja Operasi

a.Belanja Pegawai
b.Belanja Barang dan Jasa
c.Belanja Hibah
d.Belanja Bantuan Sosial
e.Belanja Bantuan Keuangan

Sub Belanja Operasi

2

Belanja Modal

a.Belanja Tanah
b.Belanja Peralatan dan Mesin
c.Belanja Gedung dan Bangunan
d.Belanja Jalan, Irigasi dan
Jaringan
e.Belanja Aset tetap Lainnya

Sub Belanja Modal
3.Belanja Tak Terduga
a.
b.

Sub Belanja Tak Terduga
Jumlah Belanja B
SURPLUS/(DEFISIT) (A-B)

C

PEMBIAYAAN

1

Pembiayaan Daerah

a.
b.
c.

Sub Pembiayaan Daerah
2.Pengeluaran Daerah
a.
b.
c.

Sub Pengeluaran Daerah

Pembiayaan Netto

9

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

SISA LEBIH/(KURANG)
PEMBIAYAAN ANGGARAN

B. NERACA
DINAS/BADAN/KANTOR.......
PER 31 DESEMBER 2012 DAN 2011
(Dalam Rupiah)

URAIAN

TAHUN

KENAIKAN
(PENURUNAN)

2012

2011

JUMLAH

%

ASET
ASET LANCAR

Kas di Bank
Kas di Bendahara Pengeluaran
Kas di Bendahara Penerimaan
Piutang
Asuransi Dibayar diMuka
Persediaan

10

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

Sub Jumlah Aset Lancar

INVESTASI JK PANJANG (PPKD)

ASET TETAP

Tanah

-

Peralatan dan Mesin
Gedung dan Bangunan
Jalan, Irigasi dan Jaringan
Aset tetap Lainnya
Kontruksi dalam Pengerjaan
Sub Jumlah Aset tetap

ASET LAINNYA

Piutang Angsuran (TP/TGR)
Piutang Berumur > 1 Tahun
Aset Untuk Dihibahkan
Aset Lain-lain (Rusak)
Aset Tak Berwujud
Sub Jumlah Aset Lainnya

JUMLAH ASET
KEWAJIBAN

KEWAJIBAN JK PENDEK
Utang Perhitungan Fihak Ketiga (PFK)

-

-

- -

Sub Jumlah Kewajiban Jk Pdk

-

-

- -

KEWAJIBAN JK PANJANG
Sub Jumlah Kewajiban Jk Pjg

-

-

- -

JUMLAH KEWAJIBAN

-

-

- -

EKUITAS DANA

EKUITAS DANA LANCAR
Sisa Lebih Pembiayaan Anggaran
(SiLPA)
Pendapatan Ditangguhkan
Cadangan Piutang
Cadangan Asuransi Dibayar di Muka
Cadangan Persediaan
Dana Yang Harus Disediakan untu
Pembayaran Utang Jangka Pendek
Sub Jml Ekuitas Dana Lancar
EKUITAS DANA INVESTASI
Diinvestasikan Dlm Inv Jk Panjang
Diinvestasikan Dlm Aset tetap
Diinvestasikan Dlm Aset Lainnya
Sub Jml Dana Investasi
JUMLAH EKUITAS DANA

JML KEWAJIBAN DAN EKUITAS
DANA

11

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

C.CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN
DINAS/BADAN/KANTOR................

I. PENDAHULUAN

Dasar
Hukum

A. DASAR HUKUM

1.Undang-undang Dasar Republik Indonesia 1945, khususnya
bagian yang mengatur keuangan Negara;

2.Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan
Negara;

12

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

3.Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan
Negara;

4.Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan
Pengelolaan dan Tanggungjawab Keuangan Negara;

5.Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan
Daerah;

6.Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan
Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah;

7.Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar
Akuntansi Pemerintahan;

8.Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang
Pengelolaan Keuangan Daerah;

9.Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang
Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah sebagaimana diubah
terakhir dengan peraturan Nomor 59 Tahun 2007;

10.Peraturan Daerah Kabupaten Banjarnegara Nomor : 485 Tahun
2008 tentang Kebijakan Akuntansi Pemerintah Daerah
Kabupaten Banjarnegara.

B. KEBIJAKAN TEKNIS

Rencana
Strategis

(NAMA SKPD) mempunyai Visi ...................................yang dijabarkan dalam
..........Misi yaitu :
1....................................
2.....................................
Dst......................................
Untuk mewujudkan Visi dan Misi tersebut, (nama SKPD) pada tahun
anggaran 2012 melaksanakan program – program sebagai berikut :
1..............
2.................
Dst...................

13

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

Belanja

Realisasi belanja daerah pada (nama SKPD)tahun 2012 sebesar
Rp.......... dipergunakan untuk membiayai program – program sebagai
berikut:

(dalam satuan Rupiah)

No.

Program

TAHUN 2012

ANGGARA
N

REALISAS
I

%

1

2
3

4

JUMLAH

pembiayaan

PEMBIAYAAN (Khusus PPKD)

Realisasi pembiayaan tahun 2012 sebesar Rp ...... atau mencapai ....
persen dari anggarannya sebesar Rp..........................

Aset

ASET

Saldo Aset yang terdiri dari Aset Lancar, Aset tetap dan Aset Lainnya
per 31 Desember 2012 sebesar Rp.....................Dibandingkan saldo
per 31 Desember 2011 sebesar Rp........,maka mengalami
kenaikan/penurunan sebesar Rp..... atau ........persen,

Kewajiban

Saldo Kewajiban yang terdiri dari Kewajiban Jangka Pendek dan
Jangka Panjang per 31 Desember

2012 sebesar
Rp..............Dibandingkan dengan Kewajiban tahun 2011 sebesar
Rp .........., maka mengalami kenaikan/penurunan sebesar Rp...... atau
.... persen

Ekuitas

EKUITAS

Saldo ekuitas yang terdiri dari Ekuitas dana Lancar dan Ekuitas Dana
Diinvestasikan per 31 Desember 2012 sebesar Rp...........

14

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

Dibandingkan Saldo Ekuitas per 31 Desember 2011 sebesar
Rp......,maka mengalami kenaikan/penurunan sebesar
Rp...........atau .........persen.

C. PENDEKATAN PENYUSUNAN LAPORAN KEUANGAN

Pendekatan
Penyusuna
n Laporan
Keuangan

Laporan Keuangan Tahun 2012 merupakan laporan
yang mencakup seluruh aspek keuangan yang dikelola oleh entitas
akuntansi.
Tahun 2012 ini memperoleh anggaran yang berasal
dari APBD Kabupaten Banjarnegara sebesar Rp................
Selain memperoleh dana dari APBD, juga mengelola dana yang
berasal dari APBN ..................sebesar Rp… ..........dan dari APBD
Propinsi Jawa Tengah sebesar Rp…........
Dana dari APBN yang dikelola, dapat dirinci dalam kegiatan-kegiatan
berikut :
a.Kegiatan …… Rp…..
b.Dsb.
Dana yang berasal dari APBD Provinsi, dapat dirinci ke dalam
kegiatan-kegiatan berikut :
a.Kegiatan Rp ………
b.Dsb.

Laporan Keuangan dihasilkan melalui Sistem Informasi Manajemen
Daerah (SIMDA), yang terdiri dari Sistem Informasi Manajemen
Daerah - Keuangan (SIMDA KEUANGAN) dan Sistem Informasi
Manajemen Daerah - Barang Milik Daerah (SIMDA-BMD).
SIMDA dirancang untuk menghasilkan Laporan Keuangan Satuan
Kerja Perangkat Daerah yang terdiri dari:
1.Laporan Realisasi Anggaran
2.Neraca
Data BMD yang disajikan dalam neraca ini telah/belum seluruhnya
diproses melalui SIMDA-BMD.

II. KEBIJAKAN AKUNTANSI

Entitas
akuntansi/

Entitas pelaporan yang dimaksud dalam laporan keuangan ini adalah

15

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

pelaporan

Dinas/Kantor/Badan/Unit................................................................,
sedangkan pusat-pusat pertanggungjawaban adalah setiap unit kerja
yang berada di lingkungan Dinas/Badan/Kantor..................................

Basis
Akuntansi

Laporan Realisasi Anggaran disusun menggunakan basis kas yaitu
basis akuntansi yang mengakui pengaruh transaksi dan peristiwa
lainnya pada saat kas atau setara kas diterima pada Bendahara
Umum Daerah (BUD) atau dikeluarkan dari Bendahara Umum
Daerah.

Penyajian aset, kewajiban, dan ekuitas dana dalam Neraca diakui
berdasarkan basis akrual, yaitu pada saat diperolehnya hak atas aset
dan timbulnya kewajiban tanpa memperhatikan saat kas atau setara
kas diterima atau dikeluarkan dari Bendahara Umum Daerah.

Penyusunan dan penyajian Laporan Keuangan Tahun 2012 telah
mengacu pada Standar Akuntansi Pemerintahan (SAP) yang telah
ditetapkan dengan Peraturan Pemerintah Nomor 24 Tahun 2005
tentang Standar Akuntansi Pemerintahan. Dalam penyusunan
Laporan Keuangan Daerah telah diterapkan kaidah-kaidah
pengelolaan keuangan yang sehat di lingkungan pemerintahan.
Prinsip-prinsip akuntansi yang digunakan dalam penyusunan Laporan
Keuangan adalah:

Pendapatan

1.

Pendapatan

Pendapatan adalah semua penerimaan Bendahara Umum Daerah
yang menambah ekuitas dana lancar dalam periode tahun yang
bersangkutan yang menjadi hak pemerintah daerah, dan tidak
perlu dibayar kembali oleh pemerintah daerah.

Pendapatan diakui pada saat kas diterima pada BUD. Akuntansi
pendapatan dilaksanakan berdasarkan azas bruto, yaitu dengan
membukukan penerimaan bruto, dan tidak mencatat jumlah
netonya (setelah dikompensasikan dengan pengeluaran).
Pendapatan disajikan sesuai dengan jenis pendapatan.

Belanja

2.

Belanja

Belanja adalah semua pengeluaran BUD yang mengurangi ekuitas
dana lancar dalam periode tahun yang bersangkutan yang tidak

16

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

akan diperoleh pembayarannya kembali oleh pemerintah daerah.
Belanja diakui pada saat terjadi pengeluaran kas dari BUD.
Khusus pengeluaran melalui bendahara pengeluaran, pengakuan
belanja terjadi pada saat pertanggungjawaban atas pengeluaran
tersebut disahkan oleh Dinas Pendapatan, Pengelolaan Keuangan
dan Aset Daerah (DPPKAD). Transfer keluar adalah pengeluaran
uang dari entitas pelaporan ke entitas pelaporan yang lain seperti
pengeluaran dana perimbangan oleh pemerintah pusat dan dana
bagi hasil oleh pemerintah daerah.

Realisasi anggaran belanja dilaporkan sesuai dengan klasifikasi
yang ditetapkan dalam dokumen anggaran. Koreksi atas
pengeluaran belanja (penerimaan kembali belanja) yang terjadi
pada periode pengeluaran belanja dibukukan sebagai pengurang
belanja pada periode yang sama. Apabila diterima pada periode
berikutnya, koreksi atas pengeluaran belanja dibukukan dalam
pendapatan lain-lain

Pembiayaa
n

Pembiayaan (financing) adalah setiap penerimaan yang perlu
dibayar kembali dan/atau pengeluaran yang akan diterima
kembali, baik pada tahun anggaran bersangkutan maupun tahun-
tahun anggaran berikutnya, yang dalam penganggaran pemerintah
terutama dimaksudkan untuk menutup defisit atau memanfaatkan
surplus anggaran.

Penerimaan pembiayaan diakui pada saat diterima pada Rekening
Bendahara Umum Daerah.
Akuntansi penerimaan pembiayaan dilaksanakan berdasarkan
azas bruto, yaitu dengan membukukan penerimaan bruto, dan
tidak mencatat jumlah netonya (setelah dikompensasikan dengan
pengeluaran).

Pengeluaran pembiayaan diakui pada saat dikeluarkan dari
Rekening Bendahara Umum Daerah.

Aset

3.

Aset

adalah sumber daya ekonomi yang dikuasai dan/atau dimiliki oleh

17

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

pemerintah daerah sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan
dari mana manfaat ekonomi dan/atau sosial di masa depan
diharapkan dapat diperoleh oleh pemerintah daerah, serta dapat
diukur dalam satuan uang, termasuk sumber daya nonkeuangan
yang diperlukan untuk penyediaan jasa bagi masyarakat umum
dan sumber-sumber daya yang dipelihara karena alasan sejarah
dan budaya. Dalam pengertian aset ini tidak termasuk sumber
daya alam seperti hutan, kekayaan di dasar laut, dan kandungan
pertambangan. Aset diakui pada saat diterima atau pada saat hak
kepemilikan berpindah.

Aset diklasifikasikan menjadi Aset Lancar, Investasi, Aset tetap,
dan Aset Lainnya.

Aset Lancar

a.

Aset Lancar

Aset Lancar mencakup kas dan setara kas yang diharapkan
segera untuk direalisasikan, dipakai, atau dimiliki untuk dijual
dalam waktu 12 (dua belas) bulan sejak tanggal pelaporan.
Aset lancar ini terdiri dari kas, piutang, dan persediaan.

•Kas disajikan di neraca dengan menggunakan nilai

nominal. Kas dalam bentuk valuta asing disajikan di neraca
dengan menggunakan kurs tengah BI pada tanggal
neraca.

•Investasi Jangka Pendek diakui berdasarkan bukti

investasi dan dicatat sebesar nilai perolehan. Investasi
Jangka Pendek dalam bentuk deposito jangka pendek
dicatat sebesar nilai nominal deposito.

•Piutang dinyatakan dalam neraca menurut nilai yang timbul

berdasarkan hak yang telah dikeluarkan surat keputusan
penagihannya. Piutang dinilai sebesar nilai nominal yang
diperkirakan dapat direalisasikan.

•Tagihan Penjualan Angsuran (TPA) dan Tuntutan Ganti

Rugi (TGR) yang akan jatuh tempo 12 (dua belas) bulan
setelah tanggal neraca disajikan sebagai bagian lancar
TPA/TGR.

18

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

•Persediaan adalah aset lancar dalam bentuk barang atau

perlengkapan yang dimaksudkan untuk mendukung
kegiatan operasional pemerintah, dan barang-barang yang
dimaksudkan untuk dijual dan/atau diserahkan dalam
rangka pelayanan kepada masyarakat.

•Persediaan dicatat di neraca berdasarkan:

harga pembelian terakhir, apabila diperoleh dengan
pembelian,
harga standar apabila diperoleh dengan memproduksi
sendiri,
harga wajar atau estimasi nilai penjualannya apabila
diperoleh dengan cara lainnya seperti donasi/rampasan.

Investasi

b.

Investasi

Investasi adalah aset yang dimaksudkan untuk memperoleh
manfaat ekonomik seperti bunga, dividen dan royalti, atau
manfaat sosial sehingga dapat meningkatkan kemampuan
pemerintah dalam rangka pelayanan kepada masyarakat.

Investasi pemerintah diklasifikasikan kedalam investasi jangka
pendek dan investasi jangka panjang. Investasi jangka pendek
adalah investasi yang dapat segera dicairkan dan dimaksudkan
untuk dimiliki dalam kurun waktu setahun atau kurang.
Investasi jangka panjang adalah investasi yang dimaksudkan
untuk dimiliki selama lebih dari setahun.

Investasi jangka panjang dibagi menurut sifat penanaman
investasinya, yaitu non permanen dan permanen.

(i) Investasi Non Permanen

Investasi non permanen adalah investasi jangka panjang
yang tidak termasuk dalam investasi permanen dan
dimaksudkan untuk dimiliki secara tidak berkelanjutan.
Investasi non permanen sifatnya bukan penyertaan modal
saham melainkan berupa pinjaman jangka panjang yang
dimaksudkan untuk pembiayaan investasi perusahaan

19

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

negara/ daerah, pemerintah daerah, dan pihak ketiga
lainnya.

Investasi Non Permanen meliputi seluruh dana pemerintah
yang diberikan dalam bentuk Pinjaman Dana Bergulir
kepada pengusaha kecil, anggota koperasi, anggota
Kelompok Swadaya Masyarakat (KSM), nasabah Lembaga
Dana Kredit Pedesaan (LDKP), nasabah Usaha Simpan
Pinjam/Tempat Simpan Pinjam (USP/TSP) atau nasabah
BPR.

(ii) Investasi Permanen

Investasi Permanen adalah investasi jangka panjang yang
dimaksudkan untuk dimiliki secara berkelanjutan. Investasi
permanen dimaksudkan untuk mendapatkan dividen atau
menanamkan pengaruh yang signifikan dalam jangka
panjang. Investasi permanen meliputi seluruh Penyertaan
Modal Daerah (PMD) pada perusahaan negara/daerah dan
badan usaha lainnya yang bukan milik negara/daerah. PMD
pada badan usaha atau badan hukum lainnya yang sama
dengan atau lebih dari 51 persen disebut sebagai Badan
Usaha Milik Daerah (BUMD).

Penilaian investasi jangka panjang diprioritaskan
menggunakan metode ekuitas. Jika suatu investasi bisa
dipastikan tidak akan diperoleh kembali atau terdapat bukti
bahwa investasi hendak dilepas, maka digunakan metode nilai
bersih yang direalisasikan. Investasi dalam bentuk pinjaman
jangka panjang kepada pihak ketiga dan non earning asset
atau hanya sebagai bentuk partisipasi dalam suatu organisasi,
seperti penyertaan pada lembaga-lembaga keuangan
internasional, menggunakan metode biaya.

Investasi dalam mata uang asing dicatat berdasarkan kurs
tengah BI pada tanggal transaksi. Pada setiap tanggal neraca,

20

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

pos investasi dalam mata uang asing dilaporkan ke dalam
mata uang rupiah dengan menggunakan kurs tengah BI pada
tanggal neraca.

Aset tetap

c.

Aset tetap

Aset tetap mencakup seluruh aset yang dimanfaatkan oleh
pemerintah daerah maupun untuk kepentingan publik yang
mempunyai masa manfaat lebih dari satu tahun. Aset tetap
dilaporkan pada neraca Satuan Kerja Perangkat Daerah per 31
Desember 2012 berdasarkan harga perolehan.

Pengakuan aset tetap yang perolehannya sejak tanggal 1
Januari 2008 didasarkan pada nilai satuan minimum
kapitalisasi, yaitu:
(a.)Pengeluaran untuk per satuan peralatan dan mesin dan
peralatan olah raga yang nilainya sama dengan atau lebih
dari Rp500.000 (lima ratus ribu rupiah), dan
(b.)Pengeluaran untuk gedung dan bangunan yang nilainya
sama dengan atau lebih dari Rp10.000.000 (sepuluh juta
rupiah).
(c.)Pengeluaran yang tidak tercakup dalam batasan nilai
minimum kapitalisasi tersebut di atas, diperlakukan
sebagai biaya kecuali pengeluaran untuk tanah,
jalan/irigasi/jaringan, dan aset tetap lainnya berupa
koleksi perpustakaan dan barang bercorak kesenian.

Aset
Lainnya

d.

Aset Lainnya

Aset Lainnya adalah aset pemerintah selain aset lancar,
investasi jangka panjang, dan aset tetap. Termasuk dalam Aset
Lainnya adalah Tagihan Penjualan Angsuran (TPA), Tagihan
Tuntutan Ganti Rugi (TGR) yang jatuh tempo lebih dari satu
tahun, Kemitraan dengan Pihak Ketiga, Dana yang Dibatasi
Penggunaannya, Aset Tak Berwujud, dan Aset Lain-lain.

TPA menggambarkan jumlah yang dapat diterima dari
penjualan aset pemerintah secara angsuran kepada pegawai

21

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

pemerintah yang dinilai sebesar nilai nominal dari
kontrak/berita acara penjualan aset yang bersangkutan setelah
dikurangi dengan angsuran yang telah dibayar oleh pegawai ke
kas daerah atau daftar saldo tagihan penjualan angsuran.

TGR merupakan suatu proses yang dilakukan terhadap
bendahara/ pegawai negeri bukan bendahara dengan tujuan
untuk menuntut penggantian atas suatu kerugian yang diderita
oleh daerah sebagai akibat langsung ataupun tidak langsung
dari suatu perbuatan yang melanggar hukum yang dilakukan
oleh bendahara/pegawai tersebut atau kelalaian dalam
pelaksanaan tugasnya.

TPA dan TGR yang akan jatuh tempo lebih dari 12 (dua belas)
bulan setelah tanggal neraca disajikan sebagai aset lainnya.
Kemitraan dengan pihak ketiga merupakan perjanjian antara
dua pihak atau lebih yang mempunyai komitmen untuk
melaksanakan kegiatan yang dikendalikan bersama dengan
menggunakan aset dan/atau hak usaha yang dimiliki.

Dana yang Dibatasi Penggunaannya merupakan kas atau dana
yang alokasinya hanya akan dimanfaatkan untuk membiayai
kegiatan tertentu seperti kas untuk penyelenggaraan Pemilihan
Umum Kepala Daerah.

Aset Tak Berwujud merupakan aset yang dapat diidentifikasi
dan tidak mempunyai wujud fisik serta dimiliki untuk digunakan
dalam menghasilkan barang atau jasa atau digunakan untuk
tujuan lainnya termasuk hak atas kekayaan intelektual. Aset
Tak Berwujud meliputi software komputer; lisensi dan
franchise; hak cipta (copyright), paten, goodwill, dan hak
lainnya, hasil kajian/penelitian yang memberikan manfaat
jangka panjang.

Aset Lain-lain merupakan aset lainnya yang tidak dapat
dikategorikan ke dalam TPA, Tagihan TGR, Kemitraan dengan

22

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

Pihak Ketiga, maupun Dana yang Dibatasi Penggunaannya.
Aset lain-lain dapat berupa aset tetap pemerintah yang
dihentikan dari penggunaan aktif pemerintah daerah.

Kewajiban

4.

Kewajiban

Kewajiban adalah utang yang timbul dari peristiwa masa lalu yang
penyelesaiannya mengakibatkan aliran keluar sumber daya
ekonomi pemerintah daerah. Dalam konteks pemerintahan
daerah, kewajiban muncul antara lain karena penggunaan sumber
pembiayaan pinjaman dari masyarakat, lembaga keuangan,
entitas pemerintahan daerah lain, atau lembaga internasional.
Kewajiban pemerintah daerah juga terjadi karena perikatan
dengan pegawai yang bekerja pada pemerintah daerah atau
pemberi jasa lainnya. Setiap kewajiban dapat dipaksakan menurut
hukum sebagai konsekuensi dari kontrak yang mengikat atau
peraturan perundang-undangan.

Kewajiban pemerintah daerah diklasifikasikan kedalam kewajiban
jangka pendek dan kewajiban jangka panjang.

a.Kewajiban Jangka Pendek

Suatu kewajiban diklasifikasikan sebagai kewajiban jangka
pendek jika diharapkan untuk dibayar atau jatuh tempo dalam
waktu kurang dari dua belas bulan setelah tanggal pelaporan.
Kewajiban jangka pendek meliputi Utang Kepada Pihak Ketiga,
Utang Perhitungan Fihak Ketiga (PFK), Bagian Lancar Utang
Jangka Panjang, Utang Bunga (accrued interest) dan Utang
Jangka Pendek Lainnya.

b.

Kewajiban Jangka Panjang

Kewajiban diklasifikasikan sebagai kewajiban jangka panjang
jika diharapkan untuk dibayar atau jatuh tempo dalam waktu
lebih dari dua belas bulan setelah tanggal pelaporan.
Kewajiban dicatat sebesar nilai nominal, yaitu sebesar nilai

23

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

kewajiban pemerintah daerah pada saat pertama kali transaksi
berlangsung.

Aliran ekonomi sesudahnya seperti transaksi pembayaran,
perubahan penilaian karena perubahan kurs mata uang asing,
dan perubahan lainnya selain perubahan nilai pasar,
diperhitungkan dengan menyesuaikan nilai tercatat kewajiban
tersebut.

Ekuitas
Dana

5.

Ekuitas Dana

Ekuitas dana merupakan kekayaan bersih pemerintah daerah,
yaitu selisih antara aset dan utang pemerintah daerah. Ekuitas
dana diklasifikasikan Ekuitas Dana Lancar dan Ekuitas Dana
Investasi.
•Ekuitas Dana Lancar merupakan selisih antara aset lancar dan
utang jangka pendek.
•Ekuitas Dana Investasi mencerminkan selisih antara aset tidak
lancar dan kewajiban jangka panjang.

III. PENJELASAN ATAAS POS-POS LAPORAN KEUANGAN

A.PENJELASAN ATAS POS-POS LAPORAN REALISASI ANGGARAN

A.1. PENJELASAN UMUM LAPORAN REALISASI ANGGARAN

Realisasi anggaran pendapatan (nama SKPD) pada Tahun Anggaran
2012 sebesar Rp.............,00 atau % dari total anggaran,
Realisasi anggaran belanja pada Tahun Anggaran 2012 sebesar
Rp.............,00 atau % dari total anggaran. Sedangkan realisasi
pembiayaan sebesar Rp............,00 atau ......% dari anggarannya.
Realisasi pendapatan, belanja dan pembiayaan pada tahun 2012,
sebagai berikut :

(dalam satuan rupiah)

No.

Uraian

Tahun 2012

Tahun
2011

Anggaran Realisasi % Realisa

si

I

PENDAPATAN

1.1

Pendapatan Asli Daerah

1.2

Pendapatan Transfer

1.3

Lain Lain Pendapatan

24

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2011

Yang Sah

II

Belanja

2.1

Belanja Operasi

2.2

Belanja Modal

2.3

Belanja Tidak Terduga

2.4

Transfer

III

Pembiayaan

3.1

Penerimaan Daerah

3.2

Pengeluaran Daerah

3.3

Sisa Lebih Pembiayaan
Anggaran Tahun
Anggaran Berkenaan

JUMLAH

A.2. PENJELASAN PER POS LAPORAN REALISASI ANGGARAN
A.PENDAPATAN

Realisasi pendapatan daerah tahun anggaran 2012 sebesar
Rp........,00 atau ....% dari anggaran sebesar Rp...........,00, yang
dapat dirinci sebagai berikut:

(dalam satuan Rupiah)

No.

Uraian

Tahun 2012

Tahun
2011
Anggaran Realisasi % Realisasi

1

Pendapatan Asli Daerah

2

Pendapatan Transfer

3

Lain Lain Pendapatan
Yang Sah

JUMLAH

Realisasi
Pendapatan
Asli Daerah
Rp...

1. Pendapatan Asli Daerah

Pendapatan asli daerah merupakan pendapatan yang diperoleh dan
digali dari potensi pendapatan yang ada di daerah Kabupaten
Banjarnegara. Realisasi pendapatan asli daerah tahun anggaran 2012
sebesar Rp........,00 atau ....% dari anggaran sebesar Rp...........,00,
yang dapat dirinci sebagai berikut :

25

DINAS/BADAN/KANTOR.............

LAPORAN KEUANGAN DINAS/BADAN/KANTOR...............
TAHUN 2012

(dalam satuan Rupiah)

No.

Uraian

Tahun 2012

Tahun
2011

Anggaran Realisasi %

Realisasi

1

Hasil Pajak Daerah

2

Hasil Retribusi Daerah

3

Hasil Pengelolaan
Kekayaan Daerah yang
Dipisahkan

4

Lain-lain Pendapatan Asli
Daerah

JUMLAH

Realisasi
Penerimaan
Hasil Pajak
Daerah Rp...

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->