Anda di halaman 1dari 20

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST.

VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI


Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

LAPORAN STATUS KLINIK


NAMA N.I.M. TEMPAT PRAKTIK PEMBIMBING : Stepanus Gunardi : 201003025 : RSK Mojowarno-Jombang : Binarti Widiayanti, Amd, Ft

Tanggal Pembuatan Laporan : 09 Maret 2013 Kondisi/kasus : FT B (fraktur cruris dextra)

I.

KETERANGANUMUM PENDERITA
Nama Umur JenisKelamin Agama Pekerjaan Alamat : Tn. S : 52 Tahun : Laki-laki : Islam : Polri :Jl. Desa Polorejo- Ngoro

II. DATA MEDIS RUMAH SAKIT


X-Ray Pre Op tanggal 06 Maret 2013 : Fraktur tibia dan fibula distal pada sisi kanan Post Op tanggal 07 Maret 2013 : Pemasangan plate and Screw pada tibia dan fibula Diagnosa Medis : Fraktur Cruris Distal kanan

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

III. PENGKAJIAN FISIOTERAPI A. PEMERIKSAAN SUBYEKTIF


Nyeri Keterbatasan LGS Oedema

Body Chart

1. RIWAYAT PENYAKIT SEKARANG Pasien Merasakan nyeri sekitar fraktur yaitu pada sendi ankle. Nyeri dirasakan memberat pada saat mengerakan kaki kanannya terutama di pergelangan kaki, duduk ongkang-ongkang di bad, dan pergi ke WC, kemudia nyeri dirasakan sangat berat pada saat malam hari sekitar jam 01.00 03.00. nyeri dirasakan ringan pada saat istirahat atau tidur.

2. RIWAYAT PENYAKIT DAHULU Tanggal 06 Maret 2013 pasien jatuh dari motor, setelah jatuh dari motor pasien langsung dibawa ke Rumah Sakit Bayangkara Kediri untuk dilakukan operasi yaitu pada tanggal 07 Maret 2013 pemasangan Plate And Screw bagian distal dextra, sebelum dioperasi pada tanggal 06 Maret 2013 dilakukan X-Ray untuk melihat letak daerah fraktur. Tanggal 08Maret pasien dirujuk ke Rumah Sakit RSK MojowarnoJombang untuk dirawat inap dan rawat luka serta penanganan fisioterapi.

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

3. RIWAYAT KELUARGA Hipertensi (tidak ada)

Diabetus Militus (tidak ada) 4. RIWAYAT SOSIAL Pasien seorang polri, setiap hari selain bertugas, pasien juga setiap pagi olah raga jalan-jalan pagi.

B. PEMERIKSAAN FISIK
1. VITAL SIGN : Tensi : 130/90 mmHg Nafas : 29 x/menit Tinggi Badan : 170 cm 2. INSPEKSI/OBSERVASI Posture : ideal alignment upper crossed syndrome lower crossed syndrome kyphosis-lordosis posture flat back posture sway back posture Muscle form : Bentuk otot Bengkak otot atrofi : tebal tonus Nadi : 73 x/menit Berat badan : 75 kg. Suhu : 36,50C

otot hipertrofi

Gait : antalgic gait arthrogenic gait gluteus maximus gait trendelenburgs sign short leg gait drop foot gait Pasien masih terbaring di bad 3. PALPASI Suhu : panas normal Tenderness : tulang ligament tendon trigger point saraf Oedema effusion spasme otot ganglion

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

4. JOINT TEST a. PEMERIKSAAN GERAK DASAR Gerak Aktif : Pada pemeriksaan gerak aktif pasien mengalami keterbatasan gerak fleksi-ekstensi, inversi-eversi pada sendi ankle dextra karena adanya nyeri pada pada otot tibialis anterior, ekstensor digitorum longus, soleus dan ekstensor halucis longus. Pada sendi ankle tidak memungkinkan untuk full ROM karena pemasangan plate and screw pada tibia dan fibula. Plate tersebut melewati sendi ankle. Gerak Pasif : Pada pemeriksaan gerak pasif pasien mengalami keterbatasan gerak fleksi-ekstensi, inversi-eversi pada sendi ankle dextra karena adanya nyeri pada pada otot tibialis anterior, ekstensor digitorum longus, soleus dan ekstensor halucis longus. Pada sendi ankle tidak memungkinkan untuk full ROM karena pemasangan plate and screw pada tibia dan fibula. Plate tersebut melewati sendi ankle. Gerak Isometrik melawan Tahanan : Pada gerak isometrik melawan tahan, pasien mampu melawan tahan minimal dari fisioterapi pada gerakan fleksi-ekstensi pada sendi ankle dextra sebatas nyeri.

5. KEMAMPUAN FUNGSIONAL DAN LINGKUNGAN AKTIFITAS

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

Untuk pemeriksaan

aktifitas fungsional

dan

lingkungan

aktifitas

pasien

menggunakan Lower Extremity Functional Scale (LEFS), pada tanggal 09 dan 10 Maret 2013 pasien belum mampu melakukan aktifitas tersebut karena pasien masih terbaring di bad. Pemeriksaan pada tanggal 21 maret 2013 berikut hasil nya: pada pemeriksaan ini pasien masih menggunakan kruk pola jalan NWB.
Aktifitas Kesulitan atau tidak dapat melakukan aktifitas 0 Cukup sedikit mengalami kesulitan 1 Sedang mengalami kesulitan Sedikit kesulitan Tidak kesulitan

Kegiatan yang dapat dilakukan saat bekerja, pekerjaan rumah tangga atau pun sekolah Biasa dilakukan seperti hobi, aktifitas rekreasi atau olahraga Masuk atau keluar kamar mandi (menggunakan kruk) Berjalan ke kamar tidur (menggunakan kruk) Memakai sepatu atau kaos kaki Jongkok Mengangkat benda, seperti tas belanja dari lantai (menggunakan kruk) Melakukan aktifitas ringan di rumah Melakukan aktifitas berat di rumah Keluar atau masuk ke mobil (menggunakan kruk) Jalan 2 blok (menggunakan kruk)

0 0 0 0

1 1 1 1

2 2 2 2

3 3 3 3

4 4 4 4

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

Berjalan 1 mil Naik atau turun 10 tangga (skitar 1 anak tangga) (menggunakan kruk) Berdiri 1 jam (menggunakan kruk) Duduk 1 jam Berjalan pada tanah (lantai) yang rata (menggunakan kruk) Berjalan pada tanah (lantai) yang tidak rata (menggunakan kruk) Membuat tikungan yang tajam sambil berjalan cepat Hopping (melompat/mendarat) Berguling di tempat tidur

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

0 0 0

1 1 1

2 2 2

3 3 3

4 4 4

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

Total : Untuk poin kesulitan atau tidak dapat melakukan aktifitas. Nilainya 0 Untuk poin Cukup, sedikit mengalami kesulitan. Nilainya 2 Untuk poin Sedang, mengalami kesulitan. Nilainya 4 Untuk poin Sedikit kesulitan 12 Untuk poin Tidak kesulitan 16

Jadi total pada pemeriksaan aktifitas fungsional dan lingkungan aktifitas pasien menggunakan Lower Extremity Functional Scale (LEFS) adalah Fungsi maksimal =

Fungsi maksimal =

= 42,5%

6. PEMERIKSAAN SPESIFIK

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

VAS untuk mengukur derajat nyeri yang dirasakan pasien, Nyeri gerak 0 cm Nyeri tekan 0 cm Nyeri diam 0 cm Hasil 1 cm 10 cm Hasil 5 cm 10 cm

Hasil 10 cm 10 cm

Pengukuran LGS menggunakan Goniometer pada sendi ankle hasilnya: Dextra ( S: 50 - 600 - 80) Pengukuran antropometri pada M. abductor digiti minimi, M. interossei dorsales, M. abductor halucis, hasilnya: Sinistra (kaki yang sehat) 25 cm Dxtra (kaki yang bengkak) 27,5 cm

C. DIAGNOSIS FISIOTERAPI
Impairment Adanya oedema/bengkak disertai dengan timbulnya nyeri sehingga pasien mengalami keterbatasan LGS pada sendi ankle Functional Limitation Pasien kesulitan melakukan kegiatan sehari-harinya seperti berolah raga lari pagi dan berkeja. Untuk fungsionalnya pasien kesulitan mandi, toileting, kesulitan naik tangga, jongkok, dan aktifitas lainnya.

Disability/Participation restriction

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

Pada kasus paska operasi fraktur tibia dan fibula bagian distal dengan pemasangan plate and screw ini tidak ada keterbatasan disability participation restriction. Karena dengan dilakukan operasi memiliki hasil yang lebih baik, bertujuan untuk kelangsungan hidup dan fungsinya.

D. INTERVENSI FISIOTERAPI
1. Teknologi Intervensi FT dan Rasionalisasinya Breathing exercise tujuannya yaitu untuk meningkatkan efektivitas mekanisme batuk dan pembersihan jalan napas, mencegah komplikasi paru paska operasi Breathing exercise dapat diberikan setelah hari pertama setelah operasi, selain itu juga bertujuan untuk membuang sisa-sisa obat bius dalam tubuh dan control nyeri. Dosis yang diberikan adalah 5x hitungan dan diulang 3x hitungan. Passive exercise Bertujuan untuk mempertahankan mobilitas sendi dan jaringan ikat, meminimalkan efek dari pembentukan kontraktur, menjaga elastisitas otot, membantu melancarkan sirkulasi dan dinamika vaskuler, penurunan atau menghambat nyeri, membantu proses penyembuhan setelah cedera atau operasi Active exercise, yaitu pasien yang dirawat dan mampu melakukan latihan sendiri dan kooperatif. Tujuan dari active exercise adalah menjaga elastisitas fisiologis dan kontraktilitas otot, memberikan umpan balik sensoris dari otot-otot untuk berkontraksi, memberikan stimulus untuk tulang dan integritas jaringan sendi, meningkatkan sirkulasi dan mencegah pembentukan trombus, meningkatkan koordinasi dan keterampilan motorik untuk aktivitas fungsional, dan mengurangi bengkak. Dosis yang diberikan adalah 10x hitungan dan diulang 5x hitungan. Isometric exercise merupakan latihan statis dengan adanya kontraksi otot tanpa adanya gerakan tujuannya adalah untuk meningkatkan kekuatan otot. Dosis yang diberikan adalah 10x hitungan dan diulang 5x hitungan. Latihan ambulasi (berjalan) merupakan fungsi utama ekstremitas bawah. Tujuannya ialah mengembalikan fungsional gaya berjalan normal ke tingkat sebelum cedera. Ambulasi diberikan sejak awal karena penting untuk mencegah terjadinya komplikasi yang terkait

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

dengan imobilisasi. Latihan berjalan dengan two point gait atau three point gait. Penanggungan beban sesuai dengan toleransi. Alat bantu jalan dapat menggunakan kruk atau walker untuk keamanan dan stabilitas. Massage bertujuan untuk mengurangi bengkak dan memperlancar peredaran darah. Sternthening bertujuan untuk menjaga fisiologis otot dan memperkuat otot terutama pada ekstrimitas atas maupun yang bawah pada sisi yang sehat yang berfungsi memperkuat kedua ekstrimitas pada saat pasien berjalan menggunakan kruk. Edukasi ke pasien untuk bisa melakukan gerakan dan langkah-langkah yang telah dilakukan fisioterapi

2. Pelaksanaan Intervensi Fisioterapi Hari pertama tanggal 09 Maret 2013: Breathing exercise Teknik : Menjelaskan tujuan dari breathing exercise, memposisikan pasien dengan nyaman dan rileks, dan longgarkan dari pakaian yang ketat, dan memberitahukan ke pasien bahwa jangan memaksa saat ekspirasi. Ekspirasi harus santai dan terkontrol. Latihan pasif Teknik : Menjelaskan tujuan dari latihan pasif, memposisikan pasien dengan nyaman dan rileks, kemudian fisioterapi menggerakan kaki pasien mulai dari hip, knee, dan ankle. Latihan aktif Teknik : Menjelaskan tujuan dari latihan aktif, memposisikan pasien nyaman, sebelum pasien menggerakan sendiri kakinya fisioterapi memberikan contoh apa yang harus digerakan dan bagaimana cara menggerakannya kemudian pasien menggerakan kakinya secara mandiri tanpa bantuan dari fisioterapi, gerakan ini dilakukan secara berirama dan bertahap. Gerakannya dimulai pada sendi ankle

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

dan dilanjutkan pada sendi knee dan hip, dilakukan secara bergantian dengan kaki yang satunya. Isometrik exercise, pada otot Gluteus, Quadriceps, Gastroknimeus dan Tibialis Anterior-Posterior Teknik : Minta pasien meluruskan tungkai, kemudian pasien diminta untuk mendorong bagian belakang lutut ke tempat tidur dengan mengontraksikan otot paha bagian anterior sehingga akan terlihat kontraksi dari otot quadriceps. Sedangkan pada otot gluteus juga sama seperti otot quadriceps tetapi pada gluteus yaitu dengan mengontraksikan gluteus (seperti menahan BAK), dan fisioterapi memberikan tahanan pada telapak kaki lalu pasien diminta untuk mondorong ke depan dan kebelakang. Sternthening pada ekstrimitas atas da bawah pada sisi yang sehat Menjelaskan tujuan dari latihan aktif, memposisikan pasien nyaman, sebelum pasien menggerakan sendiri fisioterapi memberikan contoh apa yang harus digerakan dan bagaimana cara menggerakannya kemudian pasien

menggerakannya. Edukasi untuk mengulanginya lagi.

Hari ke dua tanggal 10 Maret 2013 : Breathing exercise Teknik : Menjelaskan tujuan dari breathing exercise, memposisikan pasien dengan nyaman dan rileks, dan longgarkan dari pakaian yang ketat, dan memberitahukan ke pasien bahwa jangan memaksa saat ekspirasi. Ekspirasi harus santai dan terkontrol.

Latihan aktif Teknik :

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

Menjelaskan tujuan dari latihan aktif, memposisikan pasien nyaman, sebelum pasien menggerakan sendiri kakinya fisioterapi memberikan contoh apa yang harus digerakan dan bagaimana cara menggerakannya kemudian pasien menggerakan kakinya secara mandiri tanpa bantuan dari fisioterapi, gerakan ini dilakukan secara berirama dan bertahap. Gerakannya dimulai pada sendi ankle dan dilanjutkan pada sendi knee dan hip, dilakukan secara bergantian dengan kaki yang satunya. Latihan ambulasi dengan transfer dari tidur ke kursi. Saat transfer, tungkai yang sakit di turunkan terlebih dahulu (menggantung) dilanjut dengan tungkai yang sehat dan pasien duduk di tepi tempat tidur. Kemudian meningkat seperti duduk ke berdiri dan keseimbangan dengan berdiri statis. Latihan jalan dengan two point gait menggunakan alat bantu kruk. Sebelum latihan berjalan fisioterapi memberikan penjelasan dan contoh cara berjalan menggunakan kruk. Sternthening pada ekstrimitas atas da bawah pada sisi yang sehat Menjelaskan tujuan dari latihan aktif, memposisikan pasien nyaman, sebelum pasien menggerakan sendiri, fisioterapi memberikan contoh apa yang harus digerakan dan bagaimana cara menggerakannya kemudian pasien

menggerakannya. Pada hari ke 2 pasien sudah pulang ke rumah dan dilakukan rawat jalan. Edukasi ke pasien untuk mengulanginya dirumah.

Hari ke tiga tanggal 14 Maret 2013 (dipoli fisioterapi) Breathing exercise Teknik : Menjelaskan tujuan dari breathing exercise, memposisikan pasien dengan nyaman dan rileks, dan longgarkan dari pakaian yang ketat, dan memberitahukan ke pasien bahwa jangan memaksa saat ekspirasi. Ekspirasi harus santai dan terkontrol.

Latihan pasif Teknik :

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

Menjelaskan tujuan dari latihan pasif, memposisikan pasien dengan nyaman dan rileks, kemudian fisioterapi menggerakan kaki pasien mulai dari hip, knee, dan ankle. Latihan aktif Teknik : Menjelaskan tujuan dari latihan aktif, memposisikan pasien nyaman, sebelum pasien menggerakan sendiri kakinya fisioterapi memberikan contoh apa yang harus digerakan dan bagaimana cara menggerakannya kemudian pasien menggerakan kakinya secara mandiri tanpa bantuan dari fisioterapi, gerakan ini dilakukan secara berirama dan bertahap. Gerakannya dimulai pada sendi ankle dan dilanjutkan pada sendi knee dan hip, dilakukan secara bergantian dengan kaki yang satunya. Isometrik exercise pada otot Gluteus, Quadriceps, Gastroknimeus dan Tibialis Anterior-Posterior Teknik : Minta pasien meluruskan tungkai, kemudian pasien diminta untuk mendorong bagian belakang lutut ke tempat tidur dengan mengontraksikan otot paha bagian anterior sehingga akan terlihat kontraksi dari otot quadriceps. Sedangkan pada otot gluteus juga sama seperti otot quadriceps tetapi pada gluteus yaitu dengan mengontraksikan gluteus (seperti menahan BAK), dan fisioterapi memberikan tahanan pada telapak kaki lalu pasien diminta untuk mondorong ke depan dan kebelakang. Sternthening pada ekstrimitas atas da bawah pada sisi yang sehat Menjelaskan tujuan dari latihan aktif, memposisikan pasien nyaman, sebelum pasien menggerakan sendiri, fisioterapi memberikan contoh apa yang harus digerakan dan bagaimana cara menggerakannya kemudian pasien

menggerakannya. Edukasi untuk mengulanginya dirumah.

Hari ke empat tanggal 21 Maret 2013 (dipoli fisioterapi) :

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

Latihan pasif Teknik : Menjelaskan tujuan dari latihan pasif, memposisikan pasien dengan nyaman dan rileks, kemudian fisioterapi menggerakan kaki pasien mulai dari hip, knee, dan ankle.

Latihan aktif Teknik : Menjelaskan tujuan dari latihan aktif, memposisikan pasien nyaman, sebelum pasien menggerakan sendiri kakinya fisioterapi memberikan contoh apa yang harus digerakan dan bagaimana cara menggerakannya kemudian pasien menggerakan kakinya secara mandiri tanpa bantuan dari fisioterapi, gerakan ini dilakukan secara berirama dan bertahap. Gerakannya dimulai pada sendi ankle dan dilanjutkan pada sendi knee dan hip, dilakukan secara bergantian dengan kaki yang satunya. Gerakan aktif pada kaki kanan pasien diminta untuk menggerakan kaki nya seperti menulis angka 1- 10.

Isometrik exercise pada otot Gluteus, Quadriceps, Gastroknimeus dan Tibialis Anterior-Posterior Teknik : Minta pasien meluruskan tungkai, kemudian pasien diminta untuk mendorong bagian belakang lutut ke tempat tidur dengan mengontraksikan otot paha bagian anterior sehingga akan terlihat kontraksi dari otot quadriceps. Sedangkan pada otot gluteus juga sama seperti otot quadriceps tetapi pada gluteus yaitu dengan mengontraksikan gluteus (seperti menahan BAK), dan fisioterapi memberikan tahanan pada telapak kaki lalu pasien diminta untuk mondorong ke depan dan kebelakang.

Sternthening pada ekstrimitas atas da bawah pada sisi yang sehat

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

Menjelaskan tujuan dari latihan aktif, memposisikan pasien nyaman, sebelum pasien menggerakan sendiri, fisioterapi memberikan contoh apa yang harus digerakan dan bagaimana cara menggerakannya kemudian pasien

menggerakannya. Edukasi untuk mengulanginya dirumah.

Hari ke lima tanggal 25 Maret 2013 (dipoli Fisioterapi) Latihan pasif Teknik : Menjelaskan tujuan dari latihan pasif, memposisikan pasien dengan nyaman dan rileks, kemudian fisioterapi menggerakan kaki pasien mulai dari hip, knee, dan ankle. Latihan aktif Teknik : Menjelaskan tujuan dari latihan aktif, memposisikan pasien nyaman, sebelum pasien menggerakan sendiri kakinya fisioterapi memberikan contoh apa yang harus digerakan dan bagaimana cara menggerakannya kemudian pasien menggerakan kakinya secara mandiri tanpa bantuan dari fisioterapi, gerakan ini dilakukan secara berirama dan bertahap. Gerakannya dimulai pada sendi ankle dan dilanjutkan pada sendi knee dan hip, dilakukan secara bergantian dengan kaki yang satunya. Gerakan aktif pada kaki kanan pasien diminta untuk menggerakan kaki nya seperti menulis angka 1- 10. Isometrik exercise pada otot Gluteus, Quadriceps, Gastroknimeus dan Tibialis Anterior-Posterior Teknik : Minta pasien meluruskan tungkai, kemudian pasien diminta untuk mendorong bagian belakang lutut ke tempat tidur dengan mengontraksikan otot paha bagian anterior sehingga akan terlihat kontraksi dari otot quadriceps. Sedangkan pada otot gluteus juga sama seperti otot quadriceps tetapi pada gluteus yaitu dengan mengontraksikan gluteus (seperti menahan BAK), dan fisioterapi memberikan

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

tahanan pada telapak kaki lalu pasien diminta untuk mondorong ke depan dan kebelakang. Sternthening pada ekstrimitas atas da bawah pada sisi yang sehat Menjelaskan tujuan dari latihan aktif, memposisikan pasien nyaman, sebelum pasien menggerakan sendiri, fisioterapi memberikan contoh apa yang harus digerakan dan bagaimana cara menggerakannya kemudian pasien

menggerakannya. Koreksi postur bejalan menggunakan kruk NWB (two point gait)

E. EVALUASI
Pada kasus fractur cruris tibia dan fibula evaluasinya yang dilakukan berupa pengukuran nyeri, keterbatasan gerak dan bengkak menggunakan VAS, pengukuran LGS dengan menggunakan goneometer pada sendi ankle, Antropometri, dan kemampuan

fungsional menggunakan Lower Extremity Functional Scale (LEFS). Pengukuran nyeri dengan VAS
Nyeri Tekan Diam Gerak 9 Maret 2013 5 cm 1 cm 10 cm 10 maret 2013 14 Maret 2013 4,5 cm 0 cm 6 cm 21 maret 2013 4,2 cm 0 cm 5 cm 25 maret 2013 2,5 cm 0 cm 4 cm

Pengukuran LGS menggunakan Goniometer pada sendi ankle.


9 Maret 2013 10 maret 2013 14 Maret 2013 S : 680-600-550 21 maret 2013 S : 750-600-500 25 maret 2013 S : 800-600-500

Pengukuran antropometri pada M. abductor digiti minimi, M. interossei dorsales, M. abductor halucis.

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id 9 Maret 2013 Sinistra (kaki yang sehat) Dextra (kaki yang bengkak) 10 maret 2013 14 Maret 2013 21 maret 2013 25 maret 2013

25 cm

25 cm

25 cm

27,5 cm

27 cm

26 cm

Pengukuran fungsional tanggal 21 Maret 2013


Kesulitan atau tidak dapat melakukan aktifitas 0 Cukup sedikit mengalami kesulitan 1 Sedang mengalami kesulitan Sedikit kesulitan Tidak kesulitan

Aktifitas

Kegiatan yang dapat dilakukan saat bekerja, pekerjaan rumah tangga atau pun sekolah Biasa dilakukan seperti hobi, aktifitas rekreasi atau olahraga Masuk atau keluar kamar mandi (menggunakan kruk) Berjalan ke kamar tidur (menggunakan kruk) Memakai sepatu atau kaos kaki Jongkok Mengangkat benda, seperti tas belanja dari lantai (menggunakan kruk) Melakukan aktifitas ringan di rumah Melakukan aktifitas berat di rumah Keluar atau masuk ke mobil (menggunakan kruk) Jalan 2 blok (menggunakan kruk)

0 0 0 0

1 1 1 1

2 2 2 2

3 3 3 3

4 4 4 4

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

Berjalan 1 mil Naik atau turun 10 tangga (skitar 1 anak tangga) (menggunakan kruk) Berdiri 1 jam (menggunakan kruk) Duduk 1 jam Berjalan pada tanah (lantai) yang rata (menggunakan kruk) Berjalan pada tanah (lantai) yang tidak rata (menggunakan kruk) Membuat tikungan yang tajam sambil berjalan cepat Hopping (melompat/mendarat) Berguling di tempat tidur

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

0 0 0

1 1 1

2 2 2

3 3 3

4 4 4

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

Total : Untuk poin kesulitan atau tidak dapat melakukan aktifitas. Nilainya 0 Untuk poin Cukup, sedikit mengalami kesulitan. Nilainya 2 Untuk poin Sedang, mengalami kesulitan. Nilainya 4 Untuk poin Sedikit kesulitan 12 Untuk poin Tidak kesulitan 16

Jadi total pada pemeriksaan aktifitas fungsional dan lingkungan aktifitas pasien menggunakan Lower Extremity Functional Scale (LEFS) adalah

Fungsi maksimal =

Fungsi maksimal =

= 42,5%

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

Pengukuran fungsional tanggal 25 Maret 2013


Kesulitan atau tidak dapat melakukan aktifitas 0 Cukup sedikit mengalami kesulitan 1 Sedang mengalami kesulitan Sedikit kesulitan Tidak kesulitan

Aktifitas

Kegiatan yang dapat dilakukan saat bekerja, pekerjaan rumah tangga atau pun sekolah Biasa dilakukan seperti hobi, aktifitas rekreasi atau olahraga Masuk atau keluar kamar mandi (menggunakan kruk) Berjalan ke kamar tidur (menggunakan kruk) Memakai sepatu atau kaos kaki Jongkok Mengangkat benda, seperti tas belanja dari lantai (menggunakan kruk) Melakukan aktifitas ringan di rumah Melakukan aktifitas berat di rumah Keluar atau masuk ke mobil (menggunakan kruk) Jalan 2 blok (menggunakan kruk) Berjalan 1 mil Naik atau turun 10 tangga (skitar 1 anak tangga) (menggunakan kruk) Berdiri 1 jam (menggunakan kruk) Duduk 1 jam

0 0 0 0

1 1 1 1

2 2 2 2

3 3 3 3

4 4 4 4

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id Berjalan pada tanah (lantai) yang rata (menggunakan kruk) Berjalan pada tanah (lantai) yang tidak rata (menggunakan kruk) Membuat tikungan yang tajam sambil berjalan cepat Hopping (melompat/mendarat) Berguling di tempat tidur 0 1 2 3 4

0 0

1 1

2 2

3 3

4 4

Total : Untuk poin kesulitan atau tidak dapat melakukan aktifitas. Nilainya 0 Untuk poin Cukup, sedikit mengalami kesulitan. Nilainya 0 Untuk poin Sedang, mengalami kesulitan. Nilainya 6 Untuk poin Sedikit kesulitan 12 Untuk poin Tidak kesulitan 21

Jadi total pada pemeriksaan aktifitas fungsional dan lingkungan aktifitas pasien menggunakan Lower Extremity Functional Scale (LEFS) adalah Fungsi maksimal =

Fungsi maksimal =

= 48,75%

F. HASIL TERAPI AKHIR DAN TINDAK LANJUT


Seorang pasien bernama Tn. S berumur 52 tahun dengan kasus fraktur cruris tibia dan fibula distal sebelah kanan dengan pemasangan plate and screw. Setelah mendapat

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KATOLIK ST. VINCENTIUS A PAULO PROGRAM STUDI D3 FISIOTERAPI
Jln. Diponegoro no. 51 Surabaya 60008 Telp. (031) 2952353-355-358; fax. (031) 5663894
Website: http://www.stikvinc.ac.id , E-mail : stikesrkz@yahoo.co.id

penanganan fisioterapi sebanyak 5 kali berupa exercise yaitu breathing exercise, latihan pasif, latihan aktif, latihan isometric, strengthening, Massage, latihan ambulasi (berjalan) menggunakan kruk NWB metode (two point gait) dan pemberian edukasi agar pasien latihan dirumah supaya Luas Gerak Sendi bertambah dan tetap NWB .daris hasil intervensi yang telah dilakukan pasien sudah merasakan nyeri berkurang, LGS sendi ankle meningkat, bengkaknya berkurang. Program fisioterapi akan tetap dilanjutkan 2x seminggu dengan latihan strengthening, pasif, aktif, dan isometric, sampai pasien mampu partial weight bearing dan full weight bearing.

, Pembimbing,

_______________________________ NIP.