P. 1
Himpunan Keputusan Munas Khusus ORARI 2012

Himpunan Keputusan Munas Khusus ORARI 2012

|Views: 263|Likes:
Dipublikasikan oleh Gusti Taufik Rachman
Dokumen Hasil |Munas Khusus Orari 2012 di Tanah Bumbu - Satui - Kalsel
Dokumen Hasil |Munas Khusus Orari 2012 di Tanah Bumbu - Satui - Kalsel

More info:

Published by: Gusti Taufik Rachman on Apr 16, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/19/2015

pdf

text

original

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS

ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

HIMPUNAN KEPUTUSAN DAN KETETAPAN MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA TAHUN 2012

Pantai Satui - Tanah Bumbu – Kalimantan Selatan 06 - 07 Juli 2012

1

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

KEPUTUSAN MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA Nomor : Kep -001/ Munasus/ 2012 tentang PENGESAHAN PESERTA DAN PELAKSANAAN MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORARI Musyawarah Nasional Khusus ORARI Menimbang : 1. 2. Bahwa Musyawarah Nasional Khusus ORARI harus diselenggarakan secara sah dengan memperhatikan ketentuan mengenai keabsahan Musyawarah Nasional. Bahwa untuk keabsahan Musyawarah Nasional Khusus ORARI, perlu menetapkan Pengesahan Peserta dan Pelaksanaan Musyawarah Nasional Khusus ORARI

Mengingat

: Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI Hasil verifikasi dan penghitungan utusan sah ORARI Daerah Pendapat dan saran dari Peserta Musyawarah Nasional IX ORARI MEMUTUSKAN

Memperhatikan : 1. 2.

Menetapkan Pertama Kedua Ketiga

Keputusan Musyawarah Nasional Khusus ORARI tentang Pengesahan Peserta dan Pelaksanaan Musyawarah Nasional Khusus ORARI. Mengesahkan Peserta Musyawarah Nasional Khusus ORARI sebagaimana daftar terlampir pada Surat Keputusan ini. Menyatakan Musyawarah Nasional Khusus ORARI telah mencapai qourum dan sah untuk dilaksanakan. Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan apabila di kemudian hari terdapat kekeliruan, akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya. Ditetapkan di : Tanah Bumbu - Kalsel Pada tanggal : 7 Juli 2012 Pimpinan Sidang Pleno I Ketua, Sekretaris, .

Suryo Susilo, YBØJTR

Anna Rudhiantiana L, YB0ANA

2

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

DAFTAR PESERTA DAN PENINJAU MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORARI TAHUN 2012
NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 UTUSAN ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT ORARI PUSAT JAKARTA JAKARTA BANTEN BANTEN JAWA TIMUR JAWA TIMUR LAMPUNG LAMPUNG JAMBI JAMBI SUMATERA SELATAN SUMATERA SELATAN BANGKA BELITUNG BANGKA BELITUNG SUMATERA BARAT SUMATERA BARAT RIAU RIAU KEPULAUAN RIAU KEPULAUAN RIAU SUMATERA UTARA SUMATERA UTARA ACEH ACEH PESERTA H. Abidin H.H, YB7LSB Ir. H. Maharyanto, YB3BM Helmy Mahmud, YB4VX Mahfud Alaidin, YB6CA Letjen TNI (Purn) Sutiyoso, YBØST Suryo Susilo, YBØJTR Anna Rudhiantiana L. YBØANA Bambang Sugiarto, YBØYJ Gjellani J. Sutama, YB1GJS Triadi P. Suparta, YBKVN M. Faisal Anwar, YB1PR RIVAT ARGOEBI, YCØRVT DR FATHONI ASAARY, YDØJTS Suhendra, YB0SHD CHRISTIANI NUGRAHA,YCØWQP Sugiyanto ‐ YBØBUI Djoko Purwanto ‐ YCØDIP Yos Martadikusumah ‐ YC1YE Rana Putra ‐ YC1RAP Samiadji ‐ YC3DXC Suprijatman ‐ YC3CVR Hi Irwan ST, SIP,MM ‐ YB4VN Yulius Halim ‐ YB4SMO H. Achmadal HY, SKM,SE‐YB4BHA Ir. Havizuddin‐ YB4AME M. Zanusi ‐ YB4GUB L.B. Syailendra SH ‐ YB4KB Tugino Sukardi ‐ YF4INO Pascal Joemadi ‐ YF4IGB Ir. Martinur Effendy ‐ YB5ME Ombes Yusman Karim ‐ YB5BAU H. Erizal Muluk ‐ YC5QY Ishak Nurdin ‐ YB5TY Drs Sadri Khairudin MM ‐ YE5SK Erizal M Isa ‐ YE5YE Drg. Bakri Suyono YC6HDZ Donny Sirait YB6LD Ismul Huda ‐ YB6AG H. Abdullah Ali, SE M.Si ‐ YB6AA Yulizen Yunal ‐ YC5PXN H. Armaen Bustamam ‐ YC4JOO PENINJAU

3

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57

KAL – BAR KAL – BAR KAL – TIM KAL – TIM KAL – TENG KAL – TENG KAL – SEL KAL – SEL SUL – SEL SUL – SEL MALUKU MALUKU MALUKU UTARA MALUKU UTARA BALI BALI PAPUA PAPUA

Sofian Zainudin ‐ YB7FT Suradi ‐ YB7CIS Djoko Prasetyo ‐ YB7WV Drs. Gusti Fahriansyah ‐ YC7VIC Amelia Henisyahputri SE, ‐ YB7SHE Masita Esthalina SE ‐ YB7SER Drs H. Chairil Anwar DD ‐ YB7HL Ir Jimmy R. Winata ‐ YB7KNV Drs. Zainal Razak ‐YB8BP H. Muh Said Arief ‐ YC8DSR Jacob D.c. Sihasale ‐ YB8XM Agustinus R. Tuanubun ‐ YD8VRA Ismat Hassmy ‐ YG8XIZ M. Rizal Ismail SP. M.Si ‐ YF8XOR Ida Bagus Arnawa SE ‐ YC9FAO I. Gusti Made Gede ‐ YB9BV Ronny Latupeirissa‐YB9WR Ema Bit‐Bit ‐ YF9SE I. Gusti Made Gede ‐ YB9BV A. Muh Said Chalik SE,MM ‐ YB9BD Paulus Korway ‐ YD8YBP Edo Chairany ‐ YC7USS F. Zulkiflie ‐ YB7MF Radha Krisnadi S.KL, SE ‐ YB7RDH Ir Herson B. Aden M.Si ‐ YB7RSS

4

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

KEPUTUSAN MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA Nomor : 002 / Munassus / 2012 tentang PENGESAHAN JADWAL ACARA DAN TATA TERTIB MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORARI Musyawarah Nasional Khusus ORARI Menimbang : 1. Bahwa Musyawarah Nasional Khusus ORARI perlu diselenggarakan sesuai dengan Jadwal Acara dan dilaksanakan secara lancar dan tertib. 2. Bahwa untuk kelancaran Musyawarah Nasional Khusus ORARI, perlu menetapkan Jadwal Acara dan Tata Tertib Musyawarah Nasional Khusus ORARI

Mengingat Memperhatikan

: Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI : Pendapat dan saran dari Peserta Musyawarah Nasional Khusus ORARI MEMUTUSKAN

Menetapkan

Keputusan Musyawarah Nasional Khusus ORARI tentang Pengesahan Jadwal Acara dan Tata Tertib Musyawarah Nasional Khusus ORARI Mengesahkan Jadwal Acara Musyawarah Nasional Khusus ORARI sebagaimana terlampir pada Surat Keputusan ini. Mengesahkan Tata Tertib Musyawarah Nasional Khusus ORARI sebagaimana terlampir pada Surat Keputusan ini. Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan apabila di kemudian hari terdapat kekeliruan, akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya. Ditetapkan di : Tanah Bumbu - Kalsel Pada tanggal : 7 Juli 2012 Pimpinan Sidang Pleno I Ketua, Sekretaris, .

Pertama Kedua Ketiga

Suryo Susilo, YBØJTR

Anna Rudhiantiana L, YB0ANA

5

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

JADWAL ACARA MUNASSUS DAN RAKERNAS ORARI
Pantai Satui, Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan, 06‐09 Juli 2012
JUM”AT, 06 JULI 2012 21.30 – 22.30 : Acara Pembukaan MUNASSUS, RAKERNAS ORARI, dan All Indonesian Hamfest 2012

Sabtu, 07 Juli 2012 10.00 ‐ 12.00 12.00 ‐ 13.00 13.00 – 14.00 : Dialog dengan Direktur Jenderal SDPPI Kementerian KOMINFO : ISHOMA : SIDANG PLENO – I • Pembukaan Persidangan Munassus • Penetapan Jadwal Acara • Penetapan Tata Tertib • Pemilihan Pimpinan Sidang MUNASSUS 14.00 ‐ 17.30 : SIDANG PLENO – II • Pembahasan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI • Penetapan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI

..... ooooo .....

6

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

TATATERTIB MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA TAHUN 2012
Pasal 1 DASAR KEGIATAN Musyawarah Nasional Khusus ORARI yang untuk selanjutnya disingkat dengan Munassus diselenggarakan atas dasar Pasal 21 ayat (1) Anggaran Dasar ORARI. Pasal 2 WAKTU DAN TEMPAT Munassus ORARI berlangsung pada tanggal 07 Juli 2012, bertempat di Pantai Satui, Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan. Pasal 3 TUGAS MUNASSUS Sesuai dengan Pasal 21 ayat (1) Anggaran Dasar ORARI, Munassus adalah Munas yang diselenggarakan karena adanya amanat Munas dengan alasan khusus guna perubahan dan penggantian Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. Pasal 4 QUORUM 1. 2. Sesuai dengan Pasal 21 ayat (1) dari Anggaran Dasar ORARI, Munassus dianggap syah apabila dihadiri oleh kepengurusan ORARI Pusat, dan minimal 2/3 dari jumlah ORARI Daerah. Apabila tidak memenuhi Quorum, atas persetujuan Peserta Sidang maka Munassus diskors selama 30 menit dan akan dibuka kembali, dan selanjutnya Munas dapat dinyatakan sah untuk di teruskan. Pasal 5 ORGANISASI MUNASSUS Susunan Organisasi Munas terdiri atas : 1. Pimpinan Munassus adalah orang yang bertanggungjawab atas terselenggaranya Munassus, dengan demikian sesuai Pasal 15 ayat 1 (h) Anggaran Rumah Tangga maka pimpinan Munassus adalah Ketua Umum. 2. Pimpinan Sidang Munassus terdiri atas Ketua Sidang, Wakil Ketua Sidang dan Sekretaris Sidang, yang bertanggungjawab atas kelancaran dan ketertiban jalannya persidangan Munasus untuk menghasilkan keputusan-keputusan. 3. Peserta Munasus adalah Kepengurusan ORARI Pusat dan Utusan sah ORARI Daerah yang dikukuhkan dengan Surat Mandat dari Ketua Daerah masing-masing, untuk mewakili Daerahnya dalam menggunakan Hak Bicara dan Hak Suara. 4. Peninjau adalah utusan sah ORARI Daerah yang dikukuhkan dengan surat mandat dari Ketua ORARI Daerah.

7

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 6 PESERTA MUNASSUS Sesuai dengan pasal 21 ayat (2) Anggaran Dasar ORARI, Munassus dihadiri oleh: a. Kepengurusan ORARI Pusat b. Utusan ORARI Daerah Pasal 7 HAK PESERTA 1. 2. Setiap Peserta Munasus mempunyai hak 1 (satu) suara. Peninjau tidak mempunyai hak suara. Pasal 8 KEWAJIBAN PESERTA 1. 2. 3. 4. 5. Setiap Peserta Munassus wajib menjaga ketertiban dan kelancaran Munassus dengan mematuhi peraturan Tata Tertib ini serta menghargai Hak Pimpinan Sidang maupun peserta lainnya. Setiap peserta wajib mematuhi petunjuk, pedoman dan peraturan yang dilakukan oleh Pimpinan Sidang. Penggunaan Hak bicara setiap peserta di atur oleh Pimpinan Sidang. Peserta yang ingin berbicara atau ingin mengeluarkan pendapatnya, wajib membatasi waktu bicaranya dan hanya mengenai hal-hal yang ada kaitannya dengan masalah yang sedang dibahas. Setiap pembicaraan dari para peserta hanya ditujukan kepada Ketua Sidang. Pasal 9 PIMPINAN SIDANG MUNASSUS 1. Ketua Umum memimpin agenda Sidang Munas terlebih dahulu untuk : a) b) c) d) 2. 3. Mensahkan Peserta Munas Mensahkan Agenda Sidang Munas Mensahkan Tata Tertib Sidang Memilih Pimpinan Sidang Munas

Pimpinan Sidang dipilih dari Peserta yang mempunyai hak suara dari antara Peserta Sidang yang mempunyai mandat dari Daerahnya dan/atau Utusan ORARI Pusat yang hadir. Pimpinan Sidang terdiri dari Ketua Sidang, Wakil Ketua Sidang dan Sekretaris Sidang yang dipilih oleh Peserta Sidang. Pasal 10

1. 2. 3.

4. 5.

HAK DAN KEWAJIBAN PIMPINAN SIDANG Pimpinan Sidang memimpin Sidang sampai selesai dengan adil dan tegas, berpedoman pada AD/ART ORARI serta Tata Tertib Sidang Munassus yang telah disahkan. Pimpinan Sidang menanggalkan kepentingan pribadinya. Demi kelancaran Sidang Munasus dan berdasarkan keadilan, Pimpinan Sidang diberi hak untuk menetapkan kebijaksanaannya dalam mengatur giliran bicara, waktu bicara, menghentikan bicara, menskors dan membuka Sidang kembali, memperingatkan dan bila perlu mengeluarkan Peserta yang dianggap mengganggu kelancaran Sidang. Pimpinan Sidang dengan persetujuan Sidang dapat meminta Utusan ORARI Pusat sebagai nara Narasumber Pimpinan Sidang bertugas sampai acara penutupan Sidang Munassus.
8

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 11 PENGAMBILAN KEPUTUSAN 1. 2. 3. Keputusan Sidang sedapat mungkin diambil melalui musyawarah untuk mencapai mufakat. Pemungutan suara dilakukan bila Ketua Sidang menganggap bahwa musyawarah tidak berjalan dengan lancer sehingga tidak dapat diambil keputusan berdasarkan musyawarah. Keputusan diambil bila mendapat dukungan suara terbanyak. Pasal 12 LAIN-LAIN 1. 2. Munassus ini dilangsungkan sesuai dengan tertib acara yang telah disahkan dengan memperhatikan ketentuan waktu yang diatur dalam pasal-pasal peraturan Tata Tertib ini. Keputusan-keputusan Sidang Munassus disahkan dengan dibubuhi Tanda tangan Ketua, Wakil Ketua dan Sekretaris Sidang. Pasal 13 PENUTUP Hal-hal lain yang belum diatur dalam Peraturan Tata Tertib ini ditentukan lebih lanjut oleh Pimpinan Sidang Munassus. Tanah Bumbu, 07 Juli 2012 PIMPINAN SIDANG MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA TAHUN 2012 Ketua, Sekretaris,

Suryo Susilo, YBØJTR

Anna Rudhiantiana L, YB0ANA

9

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

KEPUTUSAN MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA Nomor : 003 / MUNASSUS / 2012 tentang PIMPINAN SIDANG MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORARI MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORARI Menimbang : 1. 2. Bahwa Musyawarah Nasional Khusus ORARI lancar dan tertib perlu diselenggarakan dengan

Bahwa untuk menjaga ketertiban dan kelancaran Musyawarah Nasional Khusus ORARI, perlu menetapkan Pimpinan Sidang Musyawarah Nasional Khusus ORARI

Mengingat

: Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI MEMUTUSKAN

Memperhatikan : Pendapat dan saran dari Peserta Musyawarah Nasional IX ORARI Menetapkan Keputusan Musyawarah Nasional Khusus ORARI tentang Pimpinan Sidang Musyawarah Nasional Khusus ORARI Menetapkan Pimpinan Sidang Musyawarah Nasional Khusus ORARI sebagai berikut 1. 2. 3. Kedua Nama, callsign Selaku Nama, callsign Selaku Nama, callsign Selaku : Suryo Susilo – YB0JTR : Ketua Sidang Musyawarah Nasional Khusus ORARI : Ronny Latupeirissa – YB9WR : Wakil Ketua Sidang Musyawarah Nasional Khusus ORARI Amelia Henisyahputri SE, MSM - YB7SHE : Sekretaris Sidang Musyawarah Nasional Khusus ORARI

Pertama

Pimpinan Sidang Musyawarah Nasional Khusus ORARI selanjutnya memimpin persidangan Musyawarah Nasional Khusus ORARI sebagaimana diatur dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI serta Tata Tertib dan Jadwal Acara Musyawarah Nasional Khusus ORARI. Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dengan ketentuan apabila di kemudian hari terdapat kekeliruan, akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya. Ditetapkan di : Tanah Bumbu - Kalsel Pada tanggal : 07 Juli 2012 PIMPINAN SIDANG PLENO I Ketua, Sekretaris, .

Ketiga

Suryo Susilo, YBØJTR

Anna Rudhiantiana L, YB0ANA
10

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

KETETAPAN MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA Nomor : 001/TAP/MUNASSUS/2012 Tentang ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORARI Menimbang Bahwa sebagai tindak lanjut Sidang Pleno Musyawarah Nasional Khusus ORARI, perlu mengeluarkan Ketetapan tentang Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI 1. 2. 3. 4. 5. Memperhatikan 1. 2. Undang-undang Nomor 36 tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Telekomunikasi. (lembaran Negara Republik Indonesia 1999 No. 154) Peraturan Pemerintah Nomor 52 tahun 2000 tentang Penyelenggaraan Telekomunikasi. Peraturan Pemerintah Nomor 53 tahun 2000 tentang Penggunaan Spectrum Frekuensi Radio dan Orbit Satelit. Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor. 33/PER/M.KOMINFO/08/2009 tentang Penyelenggaraan Amatir Radio. Keputusan Musyawarah Nasional Khusus ORARI Hasil Sidang Pleno Musyawarah Nasional Khusus ORARI Saran dan pendapat dari Peserta Sidang Musyawarah Nasional Khusus ORARI MEMUTUSKAN

Mengingat

Menetapkan Pertama Kedua

KETETAPAN MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORARI TENTANG ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA ORARI Menetapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI sebagaimana terlampir pada Ketetapan ini. Ketetapan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dengan ketentuan apabila di kemudian hari terdapat kekeliruan, akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya. Ditetapkan di : Tanah Bumbu - Kalsel pada tanggal : 07 Juli 2012 PIMPINAN SIDANG MUNASSUS ORARI Wakil Ketua,

Ketua,

Sekretaris,

Suryo Susilo YBØJTR

Ronny Latupeirissa YB9WR

Amelia Henisyahputri SE YB7SHE

11

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

ANGGARAN DASAR
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA

MUKADIMAH Bahwa sesungguhnya Kegiatan Amatir Radio merupakan penyaluran bakat yang penuh manfaat sehingga telah mendapatkan tempat dalam kehidupan bangsa Indonesia. Dengan demikian Kegiatan Amatir Radio merupakan sumbangan dalam rangka pencapaian cita cita Nasional seperti yang terkandung dalam Pancasila dan Undang - Undang Dasar 1945. Dengan adanya Peraturan dan Perundang-undangan Pemerintah Republik Indonesia tentang Amatir Radio yang telah memberikan tempat serta hak hidup kepada Amatir Radio Indonesia dalam melaksanakan kegiatannya, maka para Amatir Radio Indonesia merasa berbahagia dan penuh harapan akan hari depan yang cerah. Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa dan didorong oleh keinginan luhur untuk berbakti kepada bangsa dan negara demi pengembangan dan pembangunan, maka atas dasar Peraturan dan Perundangundangan Pemerintah Republik Indonesia berdirilah wadah tunggal Amatir Radio. Kemudian daripada itu untuk mewujudkan tujuan Organisasi Amatir Radio Indonesia dengan cara menumbuhkan kesadaran akan kewajiban dan rasa tanggung jawab Amatir Radio, melindungi dan memperjuangkan hak serta kepentingan segenap Amatir Radio, mencerdaskan dan meningkatkan kesejahteraan rakyat, memelihara persatuan dan kesatuan Bangsa dan Negara, serta menjalin persaudaraan dengan Bangsa lain di seluruh dunia. Dengan dilandasi Jiwa Perwira, Setia, Progresif, Ramah-Tamah, Jiwa Seimbang dan Patriot, maka disusunlah Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga Organisasi Amatir Radio Indonesia sebagai berikut : BAB I NAMA, TEMPAT, WAKTU DAN SIFAT Pasal 1 NAMA Organisasi ini bernama Organisasi Amatir Radio Indonesia yang selanjutnya disebut dengan ORARI. Pasal 2 TEMPAT KEDUDUKAN ORARI berpusat di Ibukota Negara Kesatuan Republik Indonesia dan mempunyai kegiatan di seluruh wilayah Indonesia. Pasal 3 WAKTU ORARI dibentuk pada tanggal sembilan bulan Juli, tahun seribu sembilan ratus enam puluh delapan di Jakarta. Pasal 4 SIFAT ORARI adalah Organisasi tunggal bagi segenap Amatir Radio di Indonesia, bersifat mandiri dan non politik

12

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

BAB II AZAS DAN TUJUAN Pasal 5 AZAS ORARI berazaskan Pancasila dan menjunjung tinggi Kode Etik Amatir Radio. Pasal 6 TUJUAN ORARI bertujuan mewujudkan Amatir Radio Indonesia yang berpengetahuan dan trampil dibidang komunikasi radio dan teknik elektronika radio untuk diabdikan bagi kepentingan Bangsa dan Negara BAB III FUNGSI DAN KEGIATAN Pasal 7 FUNGSI Untuk mencapai tujuan Organisasi, ORARI berfungsi sebagai : (1) Sarana pembinaan Amatir Radio Indonesia. (2) Memelihara kemurnian amatirisme radio sesuai Kode Etik Amatir Radio (3) Sarana untuk memperjuangkan hak-hak Amatir radio di forum nasional dan bersama Amatir Radio dunia memperjuangkan hak-hak Amatir Radio di forum internasional. (4) Cadangan nasional di bidang komunikasi radio. (5) Sarana dukungan komunikasi radio dalam kegiatan yang bersifat kemanusiaan dan kemasyarakatan. (6) Mitra Pemerintah dalam kegiatan pengawasan penggunaan gelombang radio serta pemilikan dan penggunaan perangkat komunikasi radio. Pasal 8 KEGIATAN Untuk menjalankan fungsinya, ORARI melaksanakan kegiatan-kegiatan sebagai berikut : (1) Meningkatkan kemampuan dan ketrampilan anggota serta membimbing peminatnya dalam bidang teknik elektronika dan komunikasi radio. (2) Melindungi kepentingan dan memperjuangkan hak – hak Amatir Radio. (3) Menanamkan kesadaran dan kewajiban serta tanggung jawab anggota sebagai Amatir Radio terhadap Bangsa, Negara dan Organisasi. (4) Melaksanakan dukungan komunikasi radio dan penyampaian berita pada saat terjadi marabahaya, bencana alam dan penyelamatan jiwa manusia dan harta benda. (5) Melaksanakan dukungan komunikasi radio dan penyampaian berita sebagai komunikasi cadangan nasional (6) Menyelenggarakan kegiatan monitoring dan observasi dalam pengamanan pemakaian gelombang radio. (7) Membantu Pemerintah dalam rangka mendeteksi pelanggaran terhadap penggunaan dan pemilikan perangkat komunikasi radio.

13

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

BAB IV KEANGGOTAAN Pasal 9 DASAR Berdasarkan Peraturan dan Perundang-undangan Pemerintah Republik Indonesia, maka setiap Amatir Radio yang melakukan kegiatannya di wilayah Indonesia, wajib bergabung dalam ORARI. Pasal 10 STATUS ANGGOTA Keanggotaan dalam ORARI terdiri dari : (1) Anggota Biasa, ialah setiap Warga Negara Indonesia yang telah memenuhi persyaratan untuk diangkat menjadi anggota (2) Anggota Luar Biasa, ialah setiap Warga Negara Asing yang telah memenuhi persyaratan untuk diangkat menjadi anggota luar biasa. (3) Anggota Kehormatan, ialah setiap orang yang karena jasa-jasanya terhadap ORARI dapat diangkat menjadi anggota kehormatan. Pasal 11 KEWAJIBAN DAN HAK Kewajiban dan Hak anggota diatur dalam Anggaran Rumah Tangga ORARI. BAB V ORGANISASI DAN TATALAKSANA Pasal 12 ORGANISASI (1) ORARI tersusun atas tingkatan Organisasi sebagai berikut a. b. c.
a. b. c.

ORARI Pusat. ORARI Daerah. ORARI Lokal.
ORARI Pusat ORARI Daerah ORARI Lokal : ex officio Presiden cq Menteri terkait : ex officio Gubernur : ex officio Bupati / Walikota

(2) Pembina di masing-masing tingkatan:

(3) Kepengurusan ORARI terdiri dari : a b. Dewan Pengawas dan Penasihat Pengurus ORARI. Pasal 13 KEPENGURUSAN ORARI PUSAT (1) DPP ORARI Pusat terdiri atas sekurang-kurangnya 5 (lima) orang sebanyak-banyaknya 9 (sembilan) orang terdiri atas : a. b. c. d. Ketua merangkap Anggota. Sekretaris merangkap Anggota. Wakil Sekretaris merangkap Anggota Anggota-anggota.

14

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

(2) Pengurus ORARI Pusat terdiri atas : a. Ketua Umum. b. Wakil Ketua Umum. c. Ketua Bidang Organisasi. d. Ketua Bidang Operasi dan Teknik. e. Sekretaris Jenderal. f. Wakil Sekretaris Jenderal. g. Bendahara Umum. h. Wakil Bendahara Umum. i. Koordinator Wilayah menurut keperluan. j. Staf khusus menurut keperluan. k. Dewan Pakar menurut keperluan l. Biro Menurut Keperluan m. Bagian menurut keperluan PASAL 14 KEPENGURUSAN ORARI DAERAH (1) DPP ORARI Daerah sekurang - kurangnya 5 (lima) orang, sebanyak - banyaknya 7 (tujuh) orang terdiri atas : a. b. c. d. Ketua merangkap Anggota. Sekretaris merangkap Anggota. Wakil Sekretaris merangkap Anggota Anggota-anggota.

(2) Pengurus ORARI Daerah terdiri atas : a. Ketua. b. Wakil Ketua. c. Ketua Bidang Organisasi. d. Ketua Bidang Operasi dan Teknik. e. Sekretaris. f. Wakil Sekretaris. g. Bendahara. h. Wakil Bendahara. i. Ketua Bagian Keanggotaan. j. Ketua Bagian Pendidikan. k. Ketua Bagian Operasi. l. Ketua Bagian Teknik. m. Koordinator - koordinator wilayah menurut keperluan. n. Staf khusus menurut keperluan. PASAL 15 KEPENGURUSAN ORARI LOKAL (1) DPP ORARI Lokal sekurang - kurangnya 3 (tiga) orang, sebanyak - banyaknya 7 (tujuh) orang terdiri dari : a. b. c. d. Ketua merangkap Anggota. Sekretaris merangkap Anggota. Wakil Sekretaris merangkap Anggota Anggota-anggota.

15

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

(2) Pengurus ORARI Lokal terdiri atas : a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. m. n. o. Ketua. Wakil Ketua. Ketua Bidang Organisasi. Ketua Bidang Operasi dan Teknik. Sekretaris. Wakil Sekretaris. Bendahara. Wakil Bendahara. Ketua Bagian Keanggotaan. Ketua Bagian Pendidikan. Ketua Bagian Operasi. Ketua Bagian Teknik. Ketua Seksi menurut keperluan. Perwakilan - perwakilan menurut keperluan. Staf khusus menurut keperluan. Pasal 16 TATALAKSANA Tatalaksana ORARI dilakukan melalui : a. b. c. d. Wewenang dan Tanggung Jawab Kepengurusan ORARI Musyawarah Musyawarah Luar Biasa Rapat. PASAL 17 WEWENANG DAN TANGGUNG JAWAB KEPENGURUSAN ORARI (1) DPP ORARI Pusat/ORARI Daerah/ORARI Lokal mempunyai kewenangan melaksanakan fungsi pengawasan dan memberi nasihat baik diminta atau tidak kepada Pengurus ORARI sesuai tingkatnya. (2) Pengurus ORARI Pusat/ORARI Daerah/ORARI Lokal mempunyai wewenang dan kewajiban untuk melaksanakan hal - hal sebagai berikut : a. Pusat :
sebagai pembuat kebijakan (policy) dan peraturan (regulator) tingkat Nasional, ORARI Pusat mempunyai wewenang untuk membuat kebijakan dan peraturan - peraturan yang sejalan

dengan peraturan perundang - undangan yang berlaku bagi Amatir Radio dan mengeluarkan instruksi – instruksi
b.

Daerah :
sebagai pembuat peraturan (regulator) tingkat Daerah dan Koordinator Kegiatan, ORARI Daerah mempunyai wewenang untuk membuat peraturan – peraturan dan instruksi yang sejalan dengan

peraturan dan instruksi yang dikeluarkan oleh ORARI Pusat, dan mengkoordinasikan kegiatan ORARI Lokal di wilayahnya
b.

Lokal :
sebagai pusat pelayanan dan pembinaan anggota serta pelaksana kegiatan, ORARI Lokal mempunyai

wewenang untuk membuat peraturan - peraturan dan instruksi yang sejalan dengan peraturan dan instruksi yang dikeluarkan oleh ORARI Pusat dan ORARI Daerah, dan melaksanakan kegiatan, pelayanan dan pembinaan bagi anggota di lokalnya.
16

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 18 MUSYAWARAH Musyawarah ORARI dilaksanakan untuk tiap tingkat Organisasi sebagai berikut : a. b. c. Musyawarah Nasional ORARI untuk tingkat Pusat selanjutnya disebut Munas. Musyawarah Daerah ORARI untuk tingkat Daerah selanjutnya disebut Musda. Musyawarah Lokal ORARI untuk tingkat Lokal selanjutnya disebut Muslok. Pasal 19 KEWAJIBAN DAN HAK MUSYAWARAH (1). Musyawarah Nasional : a. b. c. d. e. f. g. a. b. c. d. e. f. Munas merupakan forum tertinggi dalam ORARI yang bersidang satu kali dalam lima tahun. Munas meminta Pertanggungjawaban Ketua Umum ORARI yang dibantu oleh Pengurus ORARI Pusat lainnya. Munas meminta Laporan Dewan Pengawas dan Penasihat ORARI Pusat. Munas menetapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI. Munas menetapkan Garis - garis Besar Kebijakan Operasi Munas memilih dan mengangkat DPP ORARI Pusat. Munas memilih dan mengangkat Ketua Umum ORARI. Musda merupakan forum tertinggi di tingkat daerah yang bersidang satu kali dalam lima tahun. Musda meminta Pertanggungjawaban Ketua ORARI Daerah yang dibantu oleh Pengurus ORARI Daerah lainnya. Musda meminta Laporan DPP ORARI Daerah. Musda menetapkan Kebijaksanaan Umum ORARI Daerah berdasarkan Rencana dan Program Induk ORARI Pusat. Musda memilih dan mengangkat DPP ORARI Daerah. Musda memilih dan mengangkat Ketua ORARI Daerah.

(2). Musyawarah Daerah :

(3). Musyawarah Lokal : a. Muslok merupakan forum tertinggi di tingkat Lokal yang bersidang satu kali dalam tiga tahun. b. Muslok meminta Pertanggungjawaban Ketua ORARI Lokal yang dibantu oleh Pengurus ORARI Lokal lainnya. c. Muslok meminta Laporan DPP ORARI Lokal. d. Muslok menetapkan Kebijaksanaan ORARI Lokal berdasarkan Rencana Kerja dan Program Kerja ORARI Daerah. e. Muslok memilih dan mengangkat DPP ORARI Lokal. f. Muslok memilih dan mengangkat Ketua ORARI Lokal.

17

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 20 MUSYAWARAH LUAR BIASA (1) Munas Luar Biasa ORARI yang selanjutnya disebut Munaslub dapat diadakan setiap waktu atas usul sekurang-kurangnya 2/3 dari jumlah ORARI Daerah melalui DPP ORARI Pusat serta dihadiri dan disetujui oleh sekurang - kurangnya 2/3 dari jumlah ORARI Daerah. Pengurus ORARI Pusat wajib melaksanakan Munas Luar Biasa selambat-lambatnya 90 hari terhitung tanggal ditetapkan persetujuan dari DPP ORARI Pusat. (2) Musda Luar Biasa ORARI yang selanjutnya disebut Musdalub dapat diadakan setiap waktu atas usul sekurang-kurangnya 2/3 dari jumlah ORARI Lokal melalui Pengurus ORARI Pusat serta dihadiri dan disetujui oleh sekurang - kurangnya 2/3 dari jumlah ORARI Lokal. Pengurus ORARI Daerah wajib melaksanakan Musda Luar Biasa selambat-lambatnya 90 hari terhitung tanggal ditetapkan persetujuan dari Ketua Umum ORARI. (3) Muslok Luar Biasa ORARI yang selanjutnya disebut Musloklub dapat diadakan setiap waktu atas usul separuh dari jumlah anggota ORARI lokal ditambah 1 anggota melalui Pengurus ORARI Daerah serta dihadiri dan disetujui oleh sekurang - kurangnya separuh ditambah 1 orang dari jumlah Anggota ORARI Lokal. Pengurus ORARI Lokal wajib melaksanakan Muslok Luar Biasa selambat-lambatnya 90 hari terhitung tanggal ditetapkan persetujuan dari Ketua ORARI Daerah. Pasal 21 MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS (1) Musyawarah Nasional khusus disingkat MUNASSUS adalah Munas yang diselenggarakan karena adanya amanat Munas dengan alasan khusus guna perubahan dan penggantian Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. (2) Munassus dianggap syah apabila dihadiri oleh kepengurusan ORARI Pusat, dan minimal 2/3 dari jumlah ORARI Daerah. Pasal 22 RAPAT KERJA (1) Rapat Kerja Nasional yang selanjutnya disebut Rakernas diadakan sedikitnya satu kali selama masa kepengurusan dan diselenggarakan oleh Pengurus ORARI Pusat dan dihadiri oleh : a. b. DPP dan Pengurus ORARI Pusat DPP dan Pengurus ORARI Daerah.

(2) Rapat Kerja ORARI Daerah yang selanjutnya disebut Rakerda diadakan sedikitnya satu kali selama masa kepengurusan diselenggarakan oleh Pengurus ORARI Daerah dan dihadiri oleh: a. b. DPP dan Pengurus ORARI Daerah DPP dan Pengurus ORARI Lokal.

(3) Rapat Kerja ORARI Lokal yang selanjutnya disebut Rakerlok diadakan sedikitnya satu kali selama masa kepengurusan dan diselenggarakan oleh Pengurus ORARI Lokal dan dihadiri oleh : a. b. DPP dan Pengurus ORARI Lokal Anggota ORARI Lokal.

18

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 23 TUGAS DAN WEWENANG RAPAT KERJA (1) Rakernas mempunyai tugas dan wewenang : a. b. c. Mengidentifikasi permasalahan yang harus dibahas berdasarkan Laporan Pengurus ORARI Pusat dan Pengurus ORARI Daerah. Merumuskan pemecahan masalah dalam menghadapi perkembangan baru,serta menyusun rencana strategi dengan menetapkan tolok ukur keberhasilan pelaksanaan kegiatan Meningkatkan hubungan timbal balik antara Kepengurusan ORARI Pusat dengan Kepengurusan ORARI Daerah dalam melaksanakan Keputusan Munas. Mengidentifikasi permasalahan yang harus dibahas berdasarkan Laporan Pengurus ORARI Daerah dan Pengurus ORARI Lokal. Merumuskan pemecahan masalah dalam menghadapi perkembangan baru,serta menyusun rencana strategi dengan menetapkan tolok ukur keberhasilan pelaksanaan kegiatan Meningkatkan hubungan timbal balik antara Kepengurusan ORARI Daerah dengan Kepengurusan ORARI Lokal dalam melaksanakan Keputusan Munas dan Musda. Mengidentifikasi permasalahan yang harus dibahas berdasarkan Laporan Pengurus ORARI Lokal dan masukan Anggota ORARI Lokal. Merumuskan pemecahan masalah dalam menghadapi perkembangan baru, serta menyusun rencana strategie dengan menetapkan tolok ukur keberhasilan pelaksanaan kegiatan Meningkatkan hubungan timbal balik antara Kepengurusan ORARI Lokal dengan Anggota ORARI Lokal dalam melaksanakan Keputusan Munas, Musda dan Muslok. Pasal 24 RAPAT KEPENGURUSAN Rapat DPP, Rapat Pengurus, Rapat DPP bersama Pengurus dapat di adakan sewaktu-waktu secara berkala. BAB VI KEUANGAN Pasal 25 SUMBER KEUANGAN Keuangan ORARI diperoleh dari sumber - sumber sebagai berikut : a. Iuran Anggota. b. Sumbangan dan bantuan yang tidak mengikat. c. Usaha-usaha lain yang sah. Pasal 26 ANGGARAN KEUANGAN Anggaran Keuangan ORARI direncanakan dan diperhitungkan untuk tiap tahun, sedangkan pengaturannya ditetapkan dalam Anggaran Rumah Tangga.

(2) Rakerda mempunyai tugas dan wewenang : a. b. c.

(3) Rakerlok mempunyai tugas dan wewenang : a. b. c.

19

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 27 PERTANGGUNGJAWABAN KEKAYAAN Pertanggungjawaban kekayaan ORARI Pusat, ORARI Daerah dan ORARI Lokal diberikan pada Munas, Musda dan Muslok. BAB VII LAMBANG, HYMNE, MARS DAN ATRIBUT ORGANISASI Pasal 28 LAMBANG, HYMNE, MARS DAN ATRIBUT ORGANISASI Lambang, Hymne, Mars dan Atribut lainnya diatur dalam Anggaran Rumah Tangga. BAB VIII PEMBUBARAN Pasal 29 PEMBUBARAN ORARI hanya dapat dibubarkan berdasarkan Keputusan Munas yang diselenggarakan khusus untuk itu. BAB IX PENUTUP Pasal 30 PENUTUP (1) Anggaran Dasar ini berlaku sejak tanggal disahkan dan hanya dapat diubah oleh Munas atau Munassus. (2) Hal-hal yang tidak atau belum diatur dalam Anggaran Dasar ini, diatur dalam Anggaran Rumah Tangga, dan pengaturan tersebut tidak boleh bertentangan dengan Anggaran Dasar ini. (3) Dengan berlakunya Anggaran Dasar ini, maka Anggaran Dasar yang ada dan berlaku sebelum Anggaran Dasar ini, dinyatakan tidak berlaku, dan segala sesuatu yang bertentangan dengan Anggaran Dasar ini akan diatur kembali dan disesuaikan dalam waktu yang sesingkat - singkatnya. (4) Anggaran Dasar ini disahkan oleh Musyawarah Nasional Khusus ORARI di Satui Tanah Bumbu Kalimantan Selatan pada hari Sabtu tanggal tujuh Juli Dua ribu sebelas Ditetapkan di : Tanah Bumbu - Kalsel pada tanggal : 07 Juli 2012 PIMPINAN SIDANG MUNASSUS ORARI Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris,

Suryo Susilo YBØJTR

Ronny Latupeirissa YB9WR

Amelia Henisyahputri SE YB7SHE

20

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

ANGGARAN RUMAH TANGGA ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
BAB I UMUM Pasal 1 (1) Anggaran Rumah Tangga ini disusun berdasarkan Anggaran Dasar ORARI yang telah disahkan dalam Musyawarah Nasional Khusus ORARI tahun 2012 (2) Anggaran Rumah Tangga ini merupakan penjabaran dan bagian yang tidak terpisahkan dari Anggaran Dasar ORARI. BAB II KEANGGOTAAN Pasal 2 PERSYARATAN (1). Persyaratan menjadi Anggota Biasa : a. b. Warga Negara Indonesia. Memiliki Sertifikat Kecakapan Amatir Radio (SKAR) atau Sertifikat Operator Radio yang dikeluarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia atau IAR dari negara lain yang masih berlaku dan akan mengalihkannya ke Indonesia Memenuhi Ketentuan dan kewajiban yang ditetapkan oleh Pemerintah dan Organisasi. Bersedia mentaati Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga, serta Ketentuan-ketentuan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia, dan Organisasi. Mengajukan permohonan dan disetujui. Warga Negara Asing yang telah memiliki Ijin Amatir Radio yang berasal dari Negara-negara yang telah memiliki Perjanjian timbal balik dengan Negara Republik Indonesia. Memenuhi Ketentuan dan kewajiban yang ditetapkan oleh Pemerintah dan Organisasi. Bersedia mentaati Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga, serta Ketentuan-ketentuan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia, dan Organisasi. Mengajukan permohonan dan disetujui. Warga Negara Indonesia yang berusia sedikitnya 30 tahun Telah memberikan kontribusi yang luar biasa, bagi pembinaan dan perkembangan ORARI dan Amatir Radio Indonesia. Bersedia diusulkan menjadi Anggota Kehormatan dan bersedia mentaati Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga, serta Ketentuan-ketentuan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia, dan Organisasi.

c. d. e. a. b. c. d. a. b. c.

(2). Persyaratan menjadi Anggota Luar Biasa :

(3). Persyaratan menjadi Anggota Kehormatan, :

(4). Anggota Luar Biasa, Anggota Kehormatan, diangkat dengan Surat Keputusan Ketua Umum ORARI atas usul Ketua ORARI Daerah.

21

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 3 KEWAJIBAN (1). Anggota Biasa berkewajiban : a. Mentaati Peraturan dan perundang-undangan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia yang berlaku bagi Kegiatan Amatir Radio, Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta Peraturan - peraturan Organisasi.

b . Membayar iuran wajib dan iuran yang ditentukan atas kebijaksanaan Pengurus ORARI Daerah/Lokal. c. d. e. f. a. Menghadiri Muslok dan undangan rapat. Melaksanakan segala Keputusan yang telah diambil dalam Munas/Musda/Muslok. Memelihara, memajukan dan mengembangkan Kegiatan Amatir Radio di Indonesia. Memelihara dan menjaga nama baik Organisasi. Mentaati Peraturan dan perundang-undangan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia yang berlaku bagi Kegiatan Amatir Radio, Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta Peraturan - peraturan Organisasi.

(2). Anggota Luar Biasa berkewajiban :

b . Membayar Iuran wajib dan iuran yang ditentukan atas kebijaksanaan Pengurus ORARI Daerah/Lokal. c. d. e. f. a. Menghadiri undangan rapat. Melaksanakan segala Keputusan - keputusan yang telah diambil dalam Munas/Musda/ Muslok. Memelihara, memajukan dan mengembangkan Kegiatan Amatir Radio di Indonesia. Memelihara dan menjaga nama baik Organisasi. Mentaati Peraturan dan perundang-undangan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia yang berlaku bagi Kegiatan Amatir Radio, Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta Peraturan - peraturan Organisasi.

(3). Anggota Kehormatan berkewajiban :

b . Membayar Iuran wajib dan iuran yang ditentukan atas kebijaksanaan Pengurus ORARI Daerah/Lokal. c. d. e. f. Menghadiri undangan rapat. Melaksanakan segala Keputusan - keputusan yang telah diambil dalam Munas/Musda/ Muslok. Memelihara, memajukan dan mengembangkan Kegiatan Amatir Radio di Indonesia. Memelihara dan menjaga nama baik Organisasi. Pasal 4 HAK (1). Anggota Biasa berhak : a. b. c. d. Berbicara dalam Muslok dan rapat-rapat lain yang dilaksanakan oleh Lokal. Memberikan suara dalam Muslok dan rapat-rapat lain yang dilaksanakan oleh Lokal. Memilih dan dipilih sebagai anggota kepengurusan. Membela diri.
22

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

e.

Mendapatkan perlindungan sepanjang tidak bertentangan dengan Peraturan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia yang berlaku bagi Kegiatan Amatir Radio, Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta Peraturan – peraturan Organisasi. Mendapatkan Kartu Tanda Anggota yang ditandatangani oleh Ketua Umum ORARI Mendapatkan pelayanan administrasi. Berbicara dalam Muslok dan rapat-rapat lain yang dilaksanakan oleh Lokal. Membela diri. Mendapatkan perlindungan sepanjang tidak bertentangan dengan Peraturan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia yang berlaku bagi Kegiatan Amatir Radio, Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta Peraturan – peraturan Organisasi. Mendapatkan pelayanan administrasi. Berbicara dalam Muslok dan rapat-rapat lain yang dilaksanakan oleh Lokal. Mendapatkan perlindungan sepanjang tidak bertentangan dengan Peraturan yang dikeluarkan oleh Pemerintah Republik Indonesia yang berlaku bagi Kegiatan Amatir Radio, Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta Peraturan – peraturan Organisasi. Mendapatkan Kartu Tanda Anggota yang ditandatangani oleh Ketua Umum ORARI Mendapatkan pelayanan administrasi. Pasal 5 PERPINDAHAN ANGGOTA

f. g. a. b. c.

(2). Anggota Luar Biasa berhak :

d. Mendapatkan Kartu Tanda Anggota yang ditandatangani oleh Ketua Umum ORARI e. a. b. (3). Anggota Kehormatan berhak :

c. d.

(1). Seorang anggota yang bermaksud untuk pindah domisili ke Daerah lain diwajibkan : a. b. Mengajukan permohonan pindah kepada Pengurus ORARI Daerah asalnya dengan tembusan ke ORARI Pusat, dengan melampirkan surat pengantar dari ORARI Lokal asalnya. Membawa surat pengantar dari Pengurus ORARI Daerah asalnya yang ditujukan kepada Pengurus ORARI Daerah yang baru tersebut dengan melampirkan berkas - berkas Amatir Radio yang dimiliki.

(2). Seorang anggota yang bermaksud untuk pindah domisili ke Lokal lain dalam satu Daerah, diwajibkan: a. b. Mengajukan permohonan pindah kepada Pengurus Lokal asalnya dengan tembusan ke ORARI Daerah. Membawa surat pengantar dari Pengurus ORARI Lokal asalnya yang ditujukan kepada Pengurus ORARI Lokal yang baru tersebut dengan melampirkan berkas - berkas Amatir Radio yang dimiliki.

(3) Seorang anggota yang bermaksud untuk pindah alamat dalam satu Lokal, diwajibkan memberitahukan perpindahannya kepada Pengurus Lokal dengan tembusan ke ORARI Daerah. (4). Dalam hal perpindahan anggota tersebut di atas, Pengurus ORARI Daerah wajib dalam waktu singkat menyelesaikan administrasi dengan instansi setempat yang berwenang.

23

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 6 PEMBERHENTIAN KEANGGOTAAN Anggota Biasa, Luar Biasa dan Kehormatan akan kehilangan keanggotaannya apabila: a. b. c. d. e. f. g. h. Mengundurkan diri. Bukan Warga Negara Indonesia lagi. Anggota Luar Biasa yang tidak lagi berdomisili di Republik Indonesia. Tidak membayar iuran atau Ijin Amatir Radio yang bersangkutan telah kadaluarsa sesuai Peraturan Pemerintah. Diberhentikan. Meninggal dunia. Terkena sanksi pidana penjara minimal 3 (tiga) tahun yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap. Tidak lagi memenuhi syarat sebagai anggota. Pasal 7 SANKSI TERHADAP ANGGOTA (1). Anggota yang melalaikan kewajiban seperti pada pasal 3 Anggaran Rumah Tangga ini, atau melakukan tindakan yang merugikan Organisasi atau mencemarkan nama baik Organisasi dapat dikenakan sanksi - sanksi sesuai dengan berat ringannya pelanggaran yang dilakukan berupa: a. b. c. Peringatan tertulis. Pemberhentian sementara. Pemberhentian.

(2). Pemberian sanksi peringatan tertulis merupakan wewenang Ketua Umum, Ketua ORARI Daerah atau Ketua ORARI Lokal. (3) Pemberian sanksi pemberhentian sementara merupakan wewenang Ketua Umum dan atau Ketua ORARI Daerah. (4) Pemberian sanksi pemberhentian merupakan wewenang Ketua Umum atas usul Ketua ORARI Daerah. (5) Pemberian sanksi pemberhentian sementara dan pemberhentian dapat diberikan setelah yang bersangkutan mendapat peringatan tertulis sebanyak 3 (tiga) kali berturut-turut dalam jangka waktu 3 (tiga) bulan. (6) Anggota yang dikenakan sanksi berhak membela diri dan dapat naik banding secara berturut-turut kepada DPP yang tingkatnya lebih tinggi. (7). Tatacara rehabilitasi keanggotaan : a. b. Rehabilitasi keanggotaan yang dikenakan sanksi pemberhentian sementara, merupakan wewenang Ketua Umum ORARI dan atau Ketua ORARI Daerah. Rehabilitasi keanggotaan yang dikenakan sanksi pemberhentian dilakukan oleh Ketua Umum ORARI.

24

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

BAB III ORGANISASI Pasal 8 PEMBENTUKAN ORGANISASI (1). Pembentukan ORARI Lokal maupun ORARI Daerah didasarkan pada pertimbangan kemampuan organisasi yang bersangkutan dalam melaksanakan fungsi dan kegiatan, jumlah anggota serta pertimbangan lain yang memungkinkan terselenggaranya organisasi. (2) Pembentukan ORARI Lokal : a. b. c. Organisasi Lokal dapat dibentuk pada setiap Kabupaten/Kota dan/atau atas Kebijaksanaan Ketua ORARI Daerah. dengan jumlah anggota minimal 50 (lima puluh) orang Nama Organisasi adalah ORARI Lokal dengan nama tempat/Lokal. Pembentukan ORARI Lokal baru ditetapkan oleh Ketua ORARI Daerah dan dilaporkan kepada Ketua Umum ORARI. Organisasi Daerah dapat dibentuk pada tiap Propinsi apabila pada provinsi tersebut telah berdiri sekurang-kurangnya 3 (tiga) Organisasi Lokal. Nama Organisasi adalah ORARI Daerah dengan nama Daerah. Pembentukan ORARI Daerah baru ditetapkan oleh Ketua Umum ORARI. Pasal 9 PEMBEKUAN ORGANISASI (1) Ketua ORARI Daerah mempunyai wewenang membekukan ORARI Lokal dengan ketentuan a. Apabila jumlah anggota yang berada pada lokal tersebut tidak mencapai jumlah minimal sebagaimana tersebut pasal 8 ayat 2 butir a, atau apabila Kepengurusan ORARI Lokal tidak melaksanakan fungsi dan kegiatan organisasi dan atau memberikan pelayanan secara rutin terhadap anggota dan atau Apabila Kepengurusan ORARI Lokal tidak melaksanakan aktifitas Organisasi seperti Muslok, Rapat Kerja ORARI Lokal, Rapat Pengurus atau tidak melaksanakan Instruksi Organisasi tingkat atasnya, atau apabila Kepengurusan ORARI Lokal tidak mengikuti/menghadiri undangan acara-acara resmi ORARI Daerah selama 5 (lima) kali berturut-turut dengan tanpa alasan. Keputusan Pembekuan ORARI Lokal dapat diberikan setelah Pengurus ORARI Daerah memberikan teguran/peringatan 3 (tiga) kali berturut-turut dalam waktu 6 (enam) bulan. Keputusan Pembekuan ORARI Lokal harus diikuti dengan pengaturan pelimpahan anggota dan asset ORARI Lokal yang di bekukan. Apabila jumlah ORARI Lokal yang berada pada Daerah tersebut tidak mencapai jumlah minimal sebagaimana tersebut pasal 8 ayat (2) butir a dan Pasal 8 ayat (3) butir a, atau Apabila Kepengurusan ORARI Daerah tidak melaksanakan fungsi dan kegiatan organisasi dan atau memberikan pelayanan secara rutin terhadap anggota dan atau Apabila Kepengurusan ORARI Daerah tidak melaksanakan aktivitas Organisasi seperti Musda, Rapat Kerja ORARI Daerah, Rapat Pengurus atau tidak melaksanakan Instruksi ORARI Pusat, atau apabila Kepengurusan ORARI Daerah tidak mengikuti/menghadiri undangan acara-acara resmi ORARI Pusat selama 3 (tiga) kali berturut-turut dengan tanpa alasan.

(3). Pembentukan Organisasi Daerah : a. b. c.

b. c.

(2) Ketua Umum ORARI mempunyai wewenang membekukan ORARI Daerah dengan ketentuan: a.

25

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

b. c.

Keputusan Pembekuan ORARI Daerah dapat diberikan setelah Ketua Umum memberikan teguran/peringatan 3 (tiga) kali berturut-turut dalam waktu 6 (enam) bulan. Keputusan Pembekuan ORARI Daerah harus diikuti dengan pengaturan pelimpahan anggota dan asset ORARI Daerah yang di bekukan. Pasal 10 PEMBENTUKAN KEPENGURUSAN

(1). Dewan Pengawas dan Penasihat (DPP), Ketua Umum, dipilih dan diangkat oleh Munas, sedangkan Wakil Ketua Umum, Ketua Bidang Organisasi, Ketua Bidang Operasi dan Teknik, Sekretaris Jenderal, Wakil Sekretaris Jenderal, Bendahara Umum, Wakil Bendahara Umum, diangkat dengan hak prerogatif Ketua Umum yang pelaksanaannya dalam jangka waktu paling lama 1 (satu) bulan setelah Munas, dan Kelengkapan Pengurus ORARI Pusat yang lainnya diangkat oleh Ketua Umum ORARI yang pelaksanaannya dalam jangka waktu paling lama 2 (dua) bulan setelah Munas serta masa bakti DPP dan Pengurus ORARI Pusat ditetapkan untuk jangka waktu 5 (lima) tahun. (2) Dewan Pengawas dan Penasihat (DPP), Ketua ORARI Daerah dipilih dan diangkat oleh Musda, sedangkan Wakil Ketua, Ketua Bidang Organisasi, Ketua Bidang Operasi dan Teknik, Sekretaris, Wakil Sekretaris, Bendahara, Wakil Bendahara ORARI Daerah, diangkat dengan hak prerogatif Ketua yang pelaksanaannya dalam jangka waktu paling lama 1 (satu) bulan setelah Musda, dan Kelengkapan Pengurus ORARI Daerah yang lainnya diangkat oleh Ketua ORARI Daerah yang pelaksanaannya dalam jangka waktu paling lama 2 (dua) bulan setelah Musda serta masa bakti DPP dan Pengurus ORARI Daerah ditetapkan untuk jangka waktu 5 (lima) tahun. (3) Dewan Pengawas dan Penasihat (DPP), Ketua ORARI Lokal dipilih dan diangkat oleh Muslok, sedangkan Wakil Ketua, Ketua Bidang Organisasi, Ketua Bidang Operasi dan Teknik, Sekretaris, Wakil Sekretaris, Bendahara, Wakil Bendahara ORARI Lokal, diangkat dengan hak prerogatif Ketua yang pelaksanaannya dalam jangka waktu paling lama 1 (satu) bulan setelah Muslok, dan Kelengkapan Pengurus ORARI Lokal yang lainnya diangkat oleh Ketua ORARI Lokal yang pelaksanaannya dalam jangka waktu paling lama 2 (dua) bulan setelah Muslok serta masa bakti DPP dan Pengurus ORARI Lokal ditetapkan untuk jangka waktu 3 (tiga) tahun. (4) Susunan Pengurus lengkap dilaporkan secara berjenjang kepada Pengurus ORARI Pusat. Pasal 11 PENGUKUHAN KEPENGURUSAN (1) DPP dan Ketua Umum hasil Munas dikukuhkan oleh Pimpinan Sidang Munas.

(2) Kepengurusan ORARI Daerah hasil Musda dikukuhkan oleh Ketua Umum ORARI sedangkan Kepengurusan ORARI Lokal hasil Muslok dikukuhkan oleh Ketua ORARI Daerah. (3) Pengukuhan kepengurusan ORARI Daerah /Lokal dituangkan dalam surat keputusan Ketua Umum ORARI/Ketua ORARI Daerah dan dilakukan dalam suatu acara yang dimaksudkan untuk itu. (4) Pengukuhan kepengurusan sebagaimana tersebut ayat (1), merupakan konsekuensi hubungan jenjang organisasi karenanya bersifat menguatkan atau menegaskan dan tidak boleh menimbulkan akibat hukum baru, kecuali dalam hal terjadinya pelanggaran terhadap ketentuan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. Pasal 12 JABATAN RANGKAP (1) Jabatan rangkap internal Kepengurusan organisasi tidak diperkenankan. (2) Jabatan rangkap dengan organisasi lain yang menangani komunikasi khusus perseorangan tidak diperkenankan.
26

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 13 DEWAN PENGAWAS DAN PENASIHAT, KETUA UMUM / KETUA ORARI DAERAH / KETUA ORARI LOKAL, PENGGANTI 1. 2. Apabila Ketua DPP tidak dapat menjalankan tugasnya secara tetap, maka Sekretaris Ketua DPP menjabat sebagai Ketua DPP sampai dengan Munas/Musda/Muslok dilaksanakan. Apabila Anggota DPP ORARI Pusat/Daerah/Lokal tidak dapat menjalankan tugasnya secara tetap, maka DPP lainnya bersama Ketua Umum ORARI/Ketua ORARI Daerah/Ketua ORARI Lokal dapat mengangkat Anggota DPP ORARI Pusat/Daerah/Lokal pengganti sampai dengan Munas/Musda/ Muslok dilaksanakan, dengan persetujuan Ketua Umum ORARI/Ketua ORARI Daerah/Ketua ORARI Lokal asal calon anggota DPP ORARI Pusat/Daerah/Lokal pengganti tersebut. Apabila Ketua Umum ORARI/Ketua ORARI Daerah/Ketua ORARI Lokal tidak dapat menjalankan tugasnya secara tetap, maka Wakil Ketua Umum ORARI/Wakil Ketua ORARI Daerah/Wakil Ketua ORARI Lokal menjabat sebagai Pejabat Ketua Umum ORARI/ Pejabat Ketua ORARI Daerah/ Pejabat Ketua ORARI Lokal sampai dengan Munas/Musda/Muslok dilaksanakan. Yang dimaksud dengan berhalangan tetap adalah yang bersangkutan tidak lagi berdomisili di Daerah asalnya untuk waktu lebih dari 1 (satu) tahun dan atau karena kesehatannya yang tidak memungkinkan yang bersangkutan melaksanakan tugasnya dan/atau yang bersangkutan terkena sanksi pidana penjara sedikitnya 3 (tiga) tahun yang telah kekuatan hukum tetap dan atau yang bersangkutan meninggal dunia. BAB IV TATALAKSANA Pasal 14 TUGAS, KEWAJIBAN DAN TANGGUNG JAWAB DEWAN PENGAWAS DAN PENASIHAT DPP dalam melaksanakan fungsinya, mempunyai tugas dan kewajiban sebagai berikut: (1). Menghadiri musyawarah, Rapat Kerja atau Rapat Pengurus sesuai dengan tingkatnya. (2). Mengawasi dan menasihati Pengurus didalam pengelolaan Organisasi. (3). Memeriksa administrasi keuangan dan inventaris Organisasi sesuai tingkatnya secara berkala. (4). Dapat menyelenggarakan pembelaan anggota di tingkat yang sama atau tingkat di atasnya. (5). Menampung dan menilai laporan permasalahan yang diajukan oleh Organisasi tingkat bawahnya atau anggota untuk kemudian dapat memberikan penilaian dan nasihat- nasihat yang dianggap perlu untuk penyelesaian permasalahan dengan Pengurus sesuai tingkatnya. (6). Sebagai nara sumber bagi Organisasi tingkat di atasnya atau Instansi Pemerintah yang berwenang untuk tingkat Pusat. (7) Menyampaikan laporan pelaksanaan tugasnya kepada forum musyawarah sesuai tingkatnya. (8). DPP ORARI Pusat mempertimbangkan usulan Munas Luar Biasa dari Organisasi Daerah.

3.

4.

27

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 15 TUGAS, KEWAJIBAN DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS PUSAT (1). Ketua Umum ORARI mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. Memimpin Organisasi secara menyeluruh berdasarkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. Membuat dan melaksanakan Rencana dan Program Induk berdasarkan Garis - garis Besar Kebijaksanaan Organisasi hasil Munas. Dalam rangka melaksanakan butir a. dan b. di atas mengeluarkan Instruksi - instruksi dan Ketentuan - ketentuan untuk Organisasi yang sejalan dengan Peraturan - peraturan dan Perundang - undangan yang berlaku bagi Amatir Radio Membuat laporan berkala kepada Pemerintah dan dalam Rapat Kerja Nasional. Mengangkat dan/atau memberhentikan Pengurus lain bila diperlukan. Dalam bidang teknis dan operasional juga bertanggungjawab kepada Pemerintah. Menyelenggarakan Munas dan Rapat Kerja tepat pada waktunya. Bertanggungjawab kepada Munas. Mempertimbangkan usulan Musda Luar Biasa dari Organisasi Lokal. Masa jabatan Ketua Umum dibatasi untuk dua periode berturut-turut.

d. e. f. g. h. i. j.

(2). Wakil Ketua Umum ORARI mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut: a. b. c. d. Membantu Ketua Umum ORARI dalam penyelenggaraan tugas pimpinan sehari - hari. Mewakili Ketua Umum ORARI apabila berhalangan dalam kegiatan dan hubungan ke dalam dan keluar. Menjabat Ketua Umum ORARI apabila Ketua Umum ORARI tidak dapat menjalankan tugasnya secara tetap sampai dengan Munas. Bertanggungjawab kepada Ketua Umum ORARI.

(3). Ketua Bidang Organisasi dan Ketua Bidang Teknik dan Operasi mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. Membantu Ketua Umum ORARI dalam penyelenggaraan tugas pimpinan sehari – hari sesuai bidang tugasnya. Mewakili Ketua Umum ORARI apabila berhalangan dalam kegiatan dan hubungan ke dalam dan ke luar sesuai bidangnya masing – masing. Menyusun serta menentukan kegiatan - kegiatan pada pelaksanaan Rencana dan Program Induk dalam bidangnya sesuai dengan Kebijaksanaan Ketua Umum ORARI Pusat dan/atau Keputusan Rapat Kerja Pusat. Mengkoordinir dan mengawasi pelaksanaan kegiatan - kegiatan Organisasi dalam bidangnya masing - masing. Membuat laporan berkala kepada Ketua Umum ORARI Bertanggungjawab kepada Ketua Umum ORARI.

d. e. f.

28

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

(4). Sekretaris Jenderal dan Wakil Sekretaris Jenderal mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut: a. b. c. d. e. f. g. Membantu Ketua Umum ORARI dalam penyelenggaraan tugas pimpinan sehari – hari sesuai bidang tugasnya. Mewakili Ketua Umum ORARI apabila berhalangan dalam kegiatan dan hubungan ke dalam dan ke luar atas dasar mandat yang diberikan. Menyelenggarakan administrasi umum. Menyelenggarakan tata usaha kepengurusan ORARI Pusat. Menyusun dan melaksanakan Rencana dan Program Induk di bidangnya. Membuat laporan berkala kepada Ketua Umum ORARI. Bertanggungjawab kepada Ketua Umum ORARI.

(5). Bendahara Umum dan Wakil Bendahara Umum berkewajiban sebagai berikut: a. b. c. d. e. f. a. b. Menyusun anggaran serta belanja Organisasi. Menyelenggarakan administrasi keuangan dan akuntansi sesuai dengan Kebijaksanaan Ketua Umum ORARI dan Ketentuan - ketentuan Organisasi. Mengurus iuran anggota. Membuat laporan berkala kepada Ketua Umum ORARI. Menyusun dan melaksanakan Rencana dan Program Induk di bidangnya. Bertanggungjawab kepada Ketua Umum ORARI. Melaksanakan tugas yang diberikan oleh Ketua Umum ORARI. Bertanggungjawab kepada Ketua Umum ORARI.

(6) Staf Khusus Umum berkewajiban sebagai berikut :

(7). Dewan Pakar mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. Menjadi narasumber, memberikan pemikiran dan gagasan terkait kegiatan Amatir Radio. Membuat laporan berkala kepada Ketua Umum ORARI Bertanggungjawab kepada Ketua Umum ORARI.

(8). Koordinator-koordinator Wilayah mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut a. b. c. Melaksanakan komunikasi dan koordinasi dengan ORARI Daerah di wilayah tugasnya masingmasing. Membuat laporan berkala kepada Ketua Umum ORARI Bertanggungjawab kepada Ketua Umum ORARI.

29

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

(9). Ketua-ketua Bagian mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. Melaksanakan Rencana dan Program Kerja di Bagiannya masing - masing. Membuat laporan berkala kepada Ketua Umum ORARI melalui Ketua Bidang Secara koordinasi bertanggungjawab kepada Ketua Bidang sesuai tugas Bagiannya.

(9). Ketua-ketua Biro mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. Melaksanakan Rencana dan Program Kerja di Bironya masing - masing. Membuat laporan berkala kepada Ketua Umum ORARI melalui Sekretaris Jenderal atau Bendahara Umum Secara koordinasi bertanggungjawab kepada Sekretaris Jenderal atau Bendahara Umum sesuai tugas Bironya Pasal 16 TUGAS, KEWAJIBAN DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS DAERAH (1). Ketua ORARI Daerah mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. Memimpin Organisasi Daerah berdasarkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. Membuat dan melaksanakan Rencana dan Program Kerja ORARI Daerah, berdasarkan Rencana dan Program Induk ORARI Pusat serta Kebijaksanaan Umum hasil Musda. Dalam rangka melaksanakan butir a. dan b. diatas dapat mengeluarkan Instruksi – instruksi dan Ketentuan - ketentuan bagi ORARI Daerahnya yang sejalan dengan Peraturan -peraturan dan Perundang - undangan yang berlaku bagi Amatir Radio, Membuat laporan berkala kepada Ketua Umum ORARI dengan tembusan Ketua DPP ORARI Daerah. Mengangkat dan/atau memberhentikan Pengurus lain bila diperlukan. Dapat mengadakan Penggantian Wakil Ketua, Ketua Bidang Organisasi, Ketua Bidang Operasi dan Teknik, Sekretaris, Wakil Sekretaris, Bendahara, Wakil Bendahara ORARI Daerah. Bertanggungjawab kepada Ketua Umum ORARI atas pelaksanaan Keputusan, Kebijaksanaan dan Instruksi - instruksi yang dikeluarkan oleh ORARI Pusat. Menyelenggarakan Musda dan Rapat Kerja Daerah tepat pada waktunya. Bertanggungjawab kepada Musda. Mempertimbangkan usulan Muslok Luar Biasa dari anggota. Masa jabatan Ketua ORARI Daerah dibatasi untuk dua periode berturut-turut.

d. e. f. g. h. i. j. k.

30

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

(2). Wakil Ketua ORARI Daerah mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. d. Membantu Ketua ORARI Daerah dalam penyelenggaraan tugas pimpinan sehari - hari. Mewakili Ketua ORARI Daerah apabila berhalangan dalam kegiatan dan hubungan ke dalam dan keluar. Menjabat Ketua ORARI Daerah apabila Ketua ORARI Daerah tidak dapat menjalankan tugasnya secara tetap sampai dengan Musda. Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Daerah.

(3). Ketua Bidang Organisasi dan Ketua Bidang Teknik dan Operasi mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. Membantu Ketua ORARI Daerah dalam penyelenggaraan tugas pimpinan sehari - hari di bidang-nya masing - masing. Mewakili Ketua ORARI Daerah dalam kegiatan dan hubungan ke dalam dan keluar sesuai bidangnya masing - masing. Menyusun dan menentukan kegiatan - kegiatan pada pelaksanaan Rencana dan Program Kerja dalam bidangnya, sesuai dengan Kebijaksanaan Ketua ORARI Daerah dan/atau Keputusan Rapat Kerja Daerah. Mengkoordinir dan mengawasi pelaksanaan kegiatan - kegiatan Organisasi dalam bidangnya masing - masing. Membuat laporan berkala kepada Ketua ORARI Daerah. Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Daerah.

d. e. f.

(4). Sekretaris dan Wakil Sekretaris mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. d. e. f. g. Membantu Ketua ORARI Daerah dalam penyelenggaraan tugas pimpinan sehari – hari sesuai bidang tugasnya. Mewakili Ketua apabila berhalangan dalam kegiatan dan hubungan kedalam dan keluar.atas dasar mandat yang diberikan Menyelenggarakan administrasi umum. Menyelenggarakan tata usaha kepengurusan ORARI Daerah. Menyusun dan melaksanakan Rencana dan Program Kerja di bidangnya. Membuat laporan berkala kepada Ketua ORARI Daerah. Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Daerah.

(5). Bendahara dan Wakil Bendahara mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. d. e. Menyusun anggaran serta belanja Organisasi. Menyelenggarakan administrasi keuangan dan akuntansi sesuai dengan Kebijaksanaan Ketua ORARI Daerah dan Ketentuan - ketentuan Organisasi. Mengurus iuran anggota. Membuat laporan berkala kepada Ketua ORARI Daerah dengan tembusan kepada Ketua DPP ORARI Daerah. Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Daerah.
31

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

(6). Ketua Bagian mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. d. Melaksanakan Rencana dan Program Kerja di bagiannya masing - masing. Menyelenggarakan kegiatan - kegiatan Organisasi sesuai bagiannya masing - masing. Membuat laporan berkala kepada Ketua ORARI Daerah. Secara koordinasi bertanggungjawab kepada Ketua Bidang sesuai bagiannya.

(7). Koordinator - koordinator Wilayah mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. a. b. Melaksanakan Rencana dan Program Kerja ORARI Daerah. Membuat laporan berkala kepada Ketua ORARI Daerah. Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Daerah. Melaksanakan tugas yang diberikan oleh Ketua ORARI Daerah. Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Daerah. Pasal 17 TUGAS, KEWAJIBAN DAN TANGGUNG JAWAB PENGURUS LOKAL (1). Ketua ORARI Lokal mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. Memimpin Organisasi Lokal berdasarkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. Membuat dan melaksanakan Program Kerja Lokal, berdasarkan Rencana dan Program Kerja ORARI Daerah serta Kebijaksanaan hasil Muslok. Dalam rangka melaksanakan butir a. dan b. diatas dapat mengeluarkan Instruksi - instruksi dan Ketentuan - ketentuan bagi ORARI Lokalnya yang sejalan dengan Peraturan - peraturan dan Perundang - undangan yang berlaku bagi Amatir Radio, Membuat laporan berkala kepada ORARI Daerah Mengangkat dan/atau memberhentikan Pengurus lain bila diperlukan. Dapat mengangkat dan mengadakan Penggantian Wakil Ketua, Ketua Bidang Organisasi, Ketua Bidang Operasi dan Teknik, Sekretaris, Wakil Sekretaris, Bendahara, Wakil Bendahara ORARI Lokal. Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Daerah atas pelaksanaan Keputusan, Kebijaksanaan dan Instruksi - instruksi yang dikeluarkan oleh ORARI Daerah. Menyelenggarakan Muslok dan Rapat Kerja ORARI Lokal tepat pada waktunya. Bertanggungjawab kepada Muslok. Masa jabatan Ketua ORARI Lokal dibatasi untuk dua periode berturut-turut. Membantu Ketua ORARI Lokal dalam penyelenggaraan tugas pimpinan sehari - hari. Mewakili Ketua ORARI Lokal apabila berhalangan dalam kegiatan dan hubungan ke dalam dan ke luar sesuai bidangnya masing - masing Menjabat Ketua ORARI Lokal apabila Ketua ORARI Lokal tidak dapat menjalankan tugasnya secara tetap sampai dengan Muslok. Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Lokal.

(8). Pembantu - pembantu Umum mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut :

d. e. f.

g. h. i. j. a. b. c. e.

(2). Wakil Ketua mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut :

32

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

(3). Ketua Bidang Organisasi dan Ketua Bidang Teknik dan Operasi mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. d. e. f. a. b. c. d. e. f. g. Membantu Ketua ORARI Lokal dalam penyelenggaraan tugas pimpinan sehari - hari di bidangnya masing - masing. Mewakili Ketua ORARI Lokal dalam kegiatan dan hubungan ke dalam dan ke luar sesuai di bidangnya masing - masing. Menyusun dan melaksanakan Rencana dan Program Kerja dalam bidangnya masing - masing. Memimpin pelaksanaan kegiatan - kegiatan Organisasi dalam bidangnya masing - masing. Membuat laporan semesteran secara berkala kepada Ketua ORARI Lokal. Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Lokal. Membantu Ketua ORARI Lokal dalam penyelenggaraan tugas pimpinan sehari – hari sesuai bidang tugasnya. Mewakili Ketua apabila berhalangan dalam kegiatan dan hubungan ke dalam dan ke luar atas dasar mandat yang diberikan Menyelenggarakan administrasi umum. Menyelenggarakan tata usaha kepengurusan ORARI Lokal. Menyusun dan melaksanakan Rencana dan Program Kerja di bidangnya. Membuat laporan berkala kepada Ketua ORARI Lokal Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Lokal.

(4). Sekretaris dan Wakil Sekretaris mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut :

(5). Bendahara dan Wakil Bendahara mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut : a. b. c. d. e. a. b. c. d. a. b. Menyusun anggaran serta belanja Organisasi. Menyelenggarakan administrasi keuanga n dan akuntansi sesuai dengan Kebijaksanaan Ketua ORARI Lokal dan Ketentuan - ketentuan Organisasi. Mengurus iuran Anggota. Membuat laporan berkala kepada Ketua ORARI Lokal Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Lokal. Melaksanakan Rencana dan Program Kerja di bagiannya masing - masing. Menyelenggarakan kegiatan - kegiatan Organisasi di bagiannya masing - masing. Membuat laporan berkala kepada Ketua ORARI Lokal. Secara koordinasi bertanggungjawab kepada Ketua Bidang sesuai bagiannya. Melaksanakan Rencana dan Program Kerja ORARI Lokal. Bertanggungjawab kepada Ketua ORARI Lokal.

(6). Ketua Bagian mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut :

(7). Perwakilan - Perwakilan mempunyai tugas, kewajiban dan tanggung jawab sebagai berikut :

33

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 18 MUSYAWARAH NASIONAL (1). Munas diselenggarakan oleh Pengurus Pusat dan dihadiri oleh : a. b. c. DPP dan Pengurus Pusat. Utusan sah kepengurusan ORARI Daerah Peninjau dan Undangan.

(2). Tugas pokok Munas : a. Menilai Pertanggungjawaban Ketua Umum ORARI untuk selanjutnya dapat menerima atau menerima dengan catatan. b. Menilai Laporan DPP ORARI Pusat untuk selanjutnya dapat menerima atau menerima dengan catatan. c. Membahas dan menetapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. d. Menetapkan Garis - garis Besar Kebijakan Operasi untuk masa bakti Pengurus Pusat. e. Munas ORARI dapat mengangkat tim verifikasi terdiri dari 3 (tiga) orang yang ahli dan independen untuk memeriksa keuangan dan inventaris Organisasi. f. Memilih dan Mengangkat DPP, dan Ketua Umum ORARI. (3). Munas dianggap sah apabila dihadiri oleh sekurang - kurangnya 2/3 dari jumlah Organisasi Daerah. (4). Setiap Daerah mempunyai satu hak suara dalam Munas. (5). Munas Luar Biasa dapat diselenggarakan atas permintaan 2/3 dari jumlah ORARI Daerah melalui DPP ORARI Pusat serta dihadiri dan disetujui oleh sekurang - kurangnya 2/3 jumlah Organisasi Daerah. Pasal 19 MUSYAWARAH DAERAH (1). Musda diselenggarakan oleh Pengurus ORARI Daerah dan dihadiri oleh : a. b. c. d. a. b. c. d. e. f. Utusan sah Pengurus ORARI Pusat. DPP dan Pengurus ORARI Daerah. Utusan sah Kepengurusan ORARI Lokal Peninjau dan Undangan. Menilai Pertanggungjawaban Ketua ORARI Daerah untuk selanjutnya dapat menerima atau menerima dengan catatan. Menilai Laporan DPP ORARI Daerah untuk selanjutnya dapat menerima atau menerima dengan catatan. Menetapkan Kebijaksanaan Umum ORARI Daerah berdasarkan Rencana dan Program Induk ORARI Pusat untuk masa bakti Pengurus ORARI Daerah. Musda ORARI dapat mengangkat team verifikasi terdiri dari 3 (tiga) orang yang ahli dan independen untuk memeriksa keuangan dan inventaris Organisasi. Memilih dan Mengangkat DPP dan Ketua ORARI Daerah. Merumuskan bahan-bahan untuk Munas.

(2). Tugas pokok Musda :

(3). Musda dianggap sah apabila dihadiri oleh sekurang - kurangnya 2/3 dari jumlah Organisasi Lokal. (4). Setiap ORARI Lokal mempunyai satu hak suara dalam Musda.

34

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

(5). Musda Luar Biasa dapat diselenggarakan atas permintaan 2/3 dari jumlah ORARI Lokal melalui Pengurus ORARI Pusat serta dihadiri dan disetujui oleh sekurang - kurangnya 2/3 jumlah Organisasi Lokal. Pasal 20 MUSYAWARAH LOKAL (1). Muslok diselenggarakan oleh Pengurus ORARI Lokal dan dihadiri oleh : a. b. c. d. a. b. c. d. e. f. Utusan sah Pengurus ORARI Daerah. DPP dan Pengurus ORARI Lokal. Anggota ORARI Lokal yang bersangkutan. Peninjau dan Undangan. Menilai Pertanggungjawaban Ketua ORARI Lokal untuk selanjutnya dapat menerima atau menerima dengan catatan. Menilai Laporan DPP ORARI Lokal untuk selanjutnya dapat menerima atau menerima dengan catatan. Menetapkan Kebijaksanaan ORARI Lokal berdasarkan Rencana dan Program Kerja ORARI Daerah untuk masa bakti Pengurus ORARI Lokal. Muslok ORARI dapat mengangkat team verifikasi terdiri dari 3 (tiga) orang yang ahli dan independen untuk memeriksa keuangan dan inventaris Organisasi. Memilih dan Mengangkat DPP dan Ketua ORARI Lokal. Merumuskan bahan-bahan untuk Musda.

(2). Tugas pokok Muslok :

(3). Muslok dianggap sah apabila dihadiri oleh sekurang – kurangnya separuh ditambah satu dari jumlah anggota ORARI Lokal. (4). Setiap anggota mempunyai satu hak suara dalam Muslok. (5). Apabila Muslok tidak mencapai quorum maka Pengurus ORARI Daerah mempunyai wewenang dan mengambil langkah-langkah seperlunya didalam rangka menjaga keutuhan Organisasi . (6). Muslok Luar Biasa dapat diselenggarakan atas permintaan separuh ditambah satu dari jumlah anggota ORARI Lokal melalui Pengurus ORARI Daerah serta dihadiri dan disetujui oleh separuh ditambah satu dari jumlah anggota ORARI Lokal. Pasal 21 KETENTUAN KHUSUS (1). Keputusan-keputusan Munas, Musda atau Muslok diambil atas dasar musyawarah untuk mufakat, kecuali apabila perlu, dengan pemungutan suara. (2). Pemilihan DPP, Ketua Umum ORARI / Ketua ORARI Daerah / Ketua ORARI Lokal dilaksanakan melalui sistem Formatur atau dengan sistem pemilihan secara langsung. (3). Tata tertib Munas, Musda atau Muslok disahkan dalam sidang yang bersangkutan. Risalah dan Agenda Munas, Musda atau Muslok disahkan dalam sidang yang bersangkutan. (4). Ketua Umum ORARI dapat mengambil langkah - langkah Kebijaksanaan demi kesinambungan Organisasi bila Pengurus ORARI Daerah tidak melaksanakan Musda tepat pada waktunya, dan Ketua ORARI Daerah dapat mengambil langkah - langkah Kebijaksanaan demi kesinambungan Organisasi bila Pengurus ORARI Lokal tidak melaksanakan Muslok tepat pada waktunya.

35

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Pasal 22 RAPAT KERJA (1). Rapat Kerja Nasional : a. b. Rapat Kerja Nasional yang selanjutnya disebut Rakernas adalah sidang yang dihadiri oleh Kepengurusan ORARI Pusat dan utusan sah Kepengurusan ORARI Daerah. Tugas dan wewenang Rakernas adalah : 1. 2. 3. c. Mengidentifikasi permasalahan yang harus dibahas berdasarkan Laporan Pengurus ORARI Pusat dan Pengurus ORARI Daerah. Merumuskan pemecahan permasalahan dalam menghadapi suatu perkembangan baru. Meningkatkan hubungan timbal balik antara Kepengurusan ORARI Pusat dengan Kepengurusan ORARI Daerah dalam melaksanakan Keputusan Munas. Rakernas diadakan minimal 1 (satu) kali selama masa bakti Kepengurusan ORARI Pusat dan selambat-lambatnya diselenggarakan pada awal tahun ketiga periode kepengurusan.

(2). Rapat Kerja ORARI Daerah : a. b. Rapat Kerja ORARI Daerah yang selanjutnya disebut Rakerda adalah sidang yang dihadiri oleh Kepengurusan ORARI Daerah dan utusan sah Kepengurusan ORARI Lokal. Tugas dan wewenang Rakerda adalah : 1. 2. 3. c. Mengidentifikasi permasalahan yang harus dibahas berdasarkan Laporan Pengurus ORARI Daerah dan Pengurus ORARI Lokal. Merumuskan pemecahan permasalahan dalam menghadapi suatu perkembangan baru di Daerah. Meningkatkan hubungan timbal balik antara Kepengurusan ORARI Daerah dengan Kepengurusan ORARI Lokal dalam melaksanakan Keputusan Munas dan Musda.

Rakerda diadakan minimal 1 (satu) kali selama masa bakti Pengurus ORARI Daerah dan selambat-lambatnya diselenggarakan pada awal tahun ketiga periode kepengurusan Rapat Kerja ORARI Lokal yang selanjutnya disebut Rakerlok adalah sidang yang dihadiri oleh Kepengurusan ORARI Lokal dan anggota ORARI Lokal. Tugas dan wewenang Rakerlok adalah : 1. 2. 3. Mengidentifikasi permasalahan yang harus dibahas berdasarkan Laporan Pengurus ORARI Lokal dan masukan Anggota ORARI Lokal. Merumuskan pemecahan permasalahan dalam menghadapi suatu perkembangan baru di Lokal Meningkatkan hubungan timbal balik antara Kepengurusan ORARI Lokal dengan anggota ORARI Lokal dalam melaksanakan semua Keputusan Munas, Musda dan Muslok.

(3). Rapat Kerja ORARI Lokal : a. b.

c.

Rakerlok diadakan minimal 1 (satu) kali selama masa bakti Pengurus ORARI Lokal dan selambat-lambatnya diselenggarakan pada awal tahun kedua periode kepengurusan

36

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

BAB V KEUANGAN Pasal 23 IURAN DAN DANA (1). Iuran ditarik dari anggota biasa, anggota luar biasa dan anggota kehormatan. (2). Iuran tiap bulan dan tatacara pembayarannya : a. b. c. Iuran Anggota untuk IARU dan ORARI Pusat ditentukan oleh Munas dan dibayarkan ke Rekening ORARI Pusat melalui ORARI Daerah. Iuran Anggota untuk ORARI Daerah ditentukan oleh Musda dan dibayarkan secara langsung oleh Anggota ke Rekening ORARI Daerah melalui ORARI Lokal Iuran Anggota untuk ORARI Lokal ditentukan oleh Muslok dan dibayarkan secara langsung oleh Anggota ke Rekening ORARI Lokal

(3). Untuk memperkuat keuangan Organisasi, Pengurus masing-masing tingkat Organisasi dapat mengupayakan sumber keuangan lain dari usaha-usaha yang sah, tidak mengikat dan tidak bertentangan dengan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga, serta tidak memberatkan Anggota. Pasal 24 PENGGUNAAN KEUANGAN Penggunaan keuangan adalah untuk : a. b. c. Pengeluaran rutin. Kegiatan - kegiatan Organisasi. Pengeluaran khusus. Pasal 25 LAPORAN KEUANGAN Laporan keuangan dibuat secara berkala setiap akhir tahun takwim, dan disampaikan sebagai berikut : a. b. c. Laporan Keuangan ORARI Pusat kepada ORARI Daerah, Laporan Keuangan ORARI Daerah kepada ORARI Lokal, Laporan Keuangan ORARI Lokal kepada Anggota. BAB VI LAMBANG, HYMNE, MARS DAN ATRIBUT ORGANISASI Pasal 26 LAMBANG ORARI (1) Lambang ORARI terdiri dari Logo, Panji, Pataka dan Duadja. (2) Bentuk dasar, lukisan, tulisan, warna dan makna Logo, Panji, Pataka dan Duadja, ditetapkan dengan Keputusan Munas. Pasal 27 HYMNE, MARS DAN ATRIBUT (1). Hymne dan Mars ORARI dan penggunaannya ditetapkan dengan Ketetapan Munas. (2). Atribut dan penggunaannya ditetapkan oleh Peraturan Organisasi.

37

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

BAB VII KETENTUAN PERALIHAN Pasal 28 Masa bakti kepengurusan ORARI lokal hasil Muslok yang dilaksanakan sebelum Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ini disahkan, tetap berlaku sesuai dengan hasil Muslok. BAB VIII PENUTUP Pasal 29 PENUTUP (1) Anggaran Rumah Tangga ini berlaku sejak tanggal disahkan dan hanya dapat diubah oleh Munas. (2) Hal-hal yang tidak atau belum diatur dalam Anggaran Rumah Tangga ini, akan diatur dalam Peraturan Organisasi, dan peraturan tersebut tidak boleh bertentangan dengan Anggaran Rumah Tangga ini. (3) Dengan berlakunya Anggaran Rumah Tangga ini, maka Anggaran Rumah Tangga yang ada dan berlaku sebelum Anggaran Rumah Tangga ini, dinyatakan tidak berlaku, dan segala sesuatu yang bertentangan dengan Anggaran Rumah Tangga ini akan diatur kembali dan disesuaikan dalam waktu yang sesingkat - singkatnya. (4) Anggaran Rumah Tangga ini di sahkan oleh Musyawarah Nasional IX ORARI di Jakarta pada hari Sabtu tanggal Dua puluh dua Oktober Dua ribu sebelas.

Ditetapkan di : Tanah Bumbu - Kalsel pada tanggal : 07 Juli 2012 PIMPINAN SIDANG MUNASSUS ORARI Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris,

Suryo Susilo YBØJTR

Ronny Latupeirissa YB9WR

Amelia Henisyahputri SE YB7SHE

38

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

KEPUTUSAN MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA Nomor : Kep -004/ Munasus/ 2012 tentang PEMBERIAN HAK DAN KUASA KEPADA PENGURUS ORARI PUSAT MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS ORARI Menimbang : 1. Bahwa Musyawarah Nasional ORARI (MUNAS) dan Musyawarah Nasional Khusus ORARI (MUNASSUS) merupakan forum tertinggi dalam ORARI yang mempunyai kewenangan yang meliputi menetapkan perubahan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI. 2. Bahwa Musyawarah Nasional ORARI telah menetapkan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI yang selanjutnya di sempurnakan oleh Musyawarah Nasional Khusus ORARI 2012 Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga ORARI Ketetapan Munas IX ORARI Nomor Tap.004/TAP/MUNAS IX/2011 Keputusan Ketua Umum ORARI No. Kep- 001/OP/KU/XI/2011 Pendapat dan saran dari Peserta Musyawarah Nasional Khusus ORARI di Tanah Bumbu Kalimantan Selatan tanggal 7 Juli 2012 MEMUTUSKAN Menetapkan Pertama : : Keputusan Musyawarah Nasional Khusus ORARI tentang Pemberian Hak dan Kuasa kepada Pengurus ORARI Pusat Musyawarah memberikan hak kepada Ketua Umum ORARI dan Sekretaris Jenderal ORARI secara bersama-sama mewakili Pengurus ORARI Pusat dan karenanya sah bertindak untuk dan atas nama ORARI, baik di dalam maupun di luar pengadilan. Musyawarah memberikan Kuasa kepada Ketua Umum ORARI dan Sekretaris Jenderal ORARI secara bersama-sama dengan hak substitusi, untuk menghadap dan menyatakan kepada notaris dan atau pejabat/instasi yang berwenang, guna keperluan perubahan Anggaran Dasar dan atau Anggaran Rumah Tangga ORARI sebagaimana tersebut dalam Keputusan Munas IX ORARI tahun 2011 dan Munassus ORARI tahun 2012 tentang Tugas, Kewajiban dan Tanggung Jawab Pengurus ORARI Pusat, menandatangani semua akta dan dokumen lainnya, memilih tempat kedudukan, dan melakukan segala sesuatu yang diperlukan guna kepentingan tersebut.
Halaman 1 dari 2

Mengingat

: 1. 2. 3.

Memperhatikan :

Kedua

:

39

MUSYAWARAH NASIONAL KHUSUS
ORGANISASI AMATIR RADIO INDONESIA
TANAH BUMBU, KALSEL 7 JULI 2012

Ketiga

:

Dalam hal Ketua Umum dan atau Sekretaris Jenderal ORARI berhalangan atau tidak berada ditempat, hal itu tidak perlu dibuktikan kepada pihak luar, maka Wakil Ketua Umum dan atau Wakil Sekretaris Jenderal ORARI secara bersama-sama dapat mewakili Pengurus ORARI Pusat Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan, dengan ketentuan apabila di kemudian hari terdapat kekeliruan, akan diadakan perbaikan sebagaimana mestinya. Ditetapkan di Pada tanggal : Tanah Bumbu - Kalsel : 07 Juli 2012 .

Keempat

:

Pimpinan Sidang Munassus ORARI Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris

Suryo Susilo YBØJTR

Ronny Latupeirissa YB9WR

Amelia Henisyahputri SE YB7SHE

40

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->