BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

HASIL PEMERIKSAAN ATAS LAPORAN KEUANGAN KOTA MEDAN TAHUN ANGGARAN 2004 DI MEDAN

PERWAKILAN I BPK-RI DI MEDAN

Nomor Tanggal

: :

DAFTAR ISI Halaman Daftar Isi LAPORAN AUDITOR INDEPENDEN …………………………………………………..… LAPORAN KEUANGAN AUDITED (Setelah Diperiksa) ………………………………..... BAB I GAMBARAN UMUM PEMERIKSAAN ……………………………………….. A. B. C. D. E. F. G. BAB II A. B. C. Dasar Hukum Pemeriksaan ………………………………………………... Tujuan Pemeriksaan ………………………………………………….......... Lingkup Pemeriksaan ……………………………………………………… Cakupan Pemeriksaan ……………………………………………………... Standar Pemeriksaan …………………………………………………......... Batasan dan Kendala Pemeriksaan ………………………………………… Laporan Keuangan Unaudited (Sebelum Diperiksa) ………………………. Penelaahan Atas Sistem dan Pelaksanaan Sistem Pembukuan dan Penyusunan Laporan Keuangan …………………………………………… Koreksi Pembukuan dan Kecermatan Penyusunan Laporan Keuangan …… Catatan Pemeriksaan ……………………………………………………..... 1. 2. 3. 4. 5. 6. Bahan-Bahan Pembukuan Kas Daerah dan SPJ Pemegang Kas Satuan Kerja terlambat disampaikan kepada Bagian Keuangan ……………... Pencatatan Penerimaan Jasa Giro Tidak Dilakukan Secara Bruto …… Pengeluaran Belanja Sekretariat DPRD Sebesar Rp289.581.600,00 Tidak Sesuai Peruntukannya …………………………………………. Pelaksanaan Pembangunan Sekolah Terlambat Diselesaikan ………... Realisasi Belanja Tidak Tersangka Sebesar Rp83.167.000,00 Tidak Didukung Bukti yang Lengkap ……………………………………….. Belanja Pada Sekretariat Daerah Sebesar Rp180.400.000,00 digunakan Untuk Iklan Ucapan Selamat/Turut Berduka Cita ………... 44 47 37 39 34 35 23 25 34 i 1 4 16 16 16 16 16 17 18 18 23

HASIL PEMERIKSAAN …………………………………………………………

7.

Realisasi Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan untuk Organisasi Profesi pada Sekretariat Daerah Tidak Sesuai Peruntukannya Sebesar Rp685.100.000,00 ……………………………………………………. 49 51

8. 9.

Barang Inventaris Hasil Pengadaan Tahun 2004 Belum Seluruhnya Dicatat pada Neraca Pemerintah Kota Medan ………………………... Pembangunan Dunia Wunderbar Mengalami Keterlambatan dan Pemerintah Kota Medan Belum Menerima Denda Keterlambatan dan Pencairan Jaminan Pelaksanaan Sebesar Rp300.000.000,00 ………… 54

Lampiran-lampiran

dan Pasal 31 UU No. 22 Telp.BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA Jl. Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Daerah tersebut dilakukan dengan berpedoman pada Standar Audit Pemerintahan (SAP) yang ditetapkan oleh BPK-RI. (061) 4538140 Medan 20152 LAPORAN AUDITOR INDEPENDEN Kepada Para Pengguna Laporan Keuangan Pemerintah Kota Medan Tahun Anggaran 2004 Berdasarkan ketentuan Pasal 23E Perubahan Ketiga Undang-undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. . Standar tersebut mengharuskan BPK-RI untuk merencanakan. (061) 4519039 Fax. Tanggung jawab BPK-RI terletak pada pernyataan pendapat atas Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2004 berdasarkan Pemeriksaan BPK-RI. Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Daerah Tahun Anggaran 2004 bertujuan untuk memberikan keyakinan apakah Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2004 telah disajikan secara wajar sesuai dengan Prinsip Akuntansi yang ditetapkan di dalam Peraturan Perundangan yang berlaku. Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPKRI) telah memeriksa Laporan Keuangan Kota Medan Tahun Anggaran 2004 yang telah disusun oleh Pemerintah Kota Medan. Imam Bonjol No. mengumpulkan bukti yang cukup dan melaksanakan pemeriksaan agar memperoleh keyakinan yang memadai sebagai dasar untuk memberikan pendapat. 5 Tahun 1973. Laporan Keuangan tersebut adalah tanggung jawab Pemerintah Kota Medan. BPK-RI tidak memeriksa Neraca Awal Pemerintah Kota Medan. 17 tahun 2003. Pasal 2 Undang-undang No.

500. Selain itu Pemerintah Kota Medan belum menerima denda keterlambatan dan pencairan jaminan pelaksanaan berupa pencairan sertifikat garansi sebesar Rp300. Sebesar Rp685.400. Pencatatan penerimaan Jasa Giro tidak dilakukan secara bruto sehingga nilai Penerimaan Jasa Giro pada Perhitungan APBD Pemerintah Kota Medan Tahun 2004 kurang disajikan sebesar Rp105.000. .00. Barang inventaris hasil pengadaan Tahun 2004 belum dicatat seluruhnya sebagai penambah nilai asset tetap pada Neraca Pemerintah Kota Medan Tahun 2004 sehingga nilai asset tetap disajikan lebih rendah sebesar minimal Rp4.00 digunakan untuk iklan/ucapan selamat/turut berduka cita sehingga memboroskan keuangan daerah. Masalah material yang ditemukan adalah sebagai berikut : 1. Kondisi tersebut mengakibatkan Nilai Asset yang tercantum pada Neraca Pemerintah Kota Medan Tahun 2004 belum menggambarkan nilai asset secara keseluruhan. b.125.18.498.316.962.000.582. Pembangunan Dunia Wunderbar mengalami keterlambatan sehingga pengoperasian Dunia Wunderbar tidak sesuai jadwal semula yang direncanakan yakni beroperasi pada tanggal 1 Januari 2005.00 dan 24 unit kendaraan roda dua senilai Rp338.000.000.00. 2.922.500. Pengeluaran pada pos Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan tidak sesuai ketentuan sebesar Rp865. 3.2 Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Kota Medan Tahun Anggaran 2004 meliputi pengujian atas Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004.00 yakni nilai pengadaan kendaraan bermotor Tahun 2004 sebanyak 58 unit yang terdiri dari lima unit kendaraan roda enam senilai Rp1.500. Sebesar Rp180. 29 unit kendaraan roda empat senilai Rp3. 4.736.00.000.000. Neraca per tanggal 31 Desember 2004 dan Laporan Aliran Kas Tahun Anggaran 2004.318.100.00 yang terdiri dari : a.000.000.00 direalisasikan tidak sesuai peruntukannya yang seharusnya digunakan untuk pengeluaran Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan Organisasi Profesi ternyata digunakan untuk Bantuan Organisasi Kemasyarakatan sehingga realisasi anggaran Belanja Bantuan Keuangan untuk Organisasi Profesi Tahun Anggaran 2004 belum tepat sasaran dan tidak menggambarkan nilai sebenarnya.

BPK-RI menyampaikan beberapa hal yang perlu mendapat perhatian Pemerintah Daerah dan DPRD Kota Medan dalam upaya penyempurnaan Laporan Keuangan Daerah sebagai salah satu bentuk pertanggungjawaban Keuangan Daerah. kecuali atas akibat hal-hal yang dimuat dalam paragraf sebelumnya telah disajikan secara wajar untuk semua hal yang material sesuai dengan Prinsip Akuntansi yang ditetapkan di dalam berbagai peraturan perundangan yang berlaku. Medan. SE. 8 April 2005 BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA Perwakilan I di Medan Ketua Tim Hendra Gunawan.3 Berdasarkan Pemeriksaan terhadap Laporan Keuangan Kota Medan Tahun Anggaran 2004. BPK-RI berpendapat bahwa Laporan Keuangan Kota Medan Tahun Anggaran 2004. Di dalam hasil pemeriksaan atas Laporan Keuangan Kota Medan Tahun Anggaran 2004. Ak Akuntan REG-NEG D-20112 .

536.316.22 8.018.461.487.014.022.6 Piutang Bagi Hasil PBB-KB Jumlah Piutang Lain-lain 4 Persediaan Bahan Pakai Habis/Material JUMLAH ASET LANCAR INVESTASI JANGKA PANJANG 1 Investasi dalam saham 1.256.410.86 III 1 2 3 18.343.276.276.PT KIM 3.00 34.720.06 .64 2 47.185.116.58 4.634.904.2 Piutang atas Renovasi Pasar 3.393.604.693.51 4.5 Piutang atas Penjualan Aset Daerah 3.00 3 4 23.128.966.511.033.440.1 Penyertaan pada BUMD 1.00 9.1 Piutang atas BOT 1.91 58.00 44.00 35.538.617.4 LAPORAN KEUANGAN AUDITED (Setelah Diperiksa) : PEMERINTAH KOTA MEDAN NERACA PER 31 DESEMBER 2004 (AUDITED) NO 1 I 1 URAIAN 2 ASET ASET LANCAR 1 Kas dan Bank 2 Piutang Pajak 3 Piutang Lain-lain 3.240.500.06 22.1 Hutang Bank 2 Hutang Belanja JUMLAH KEWAJIBAN JANGKA PENDEK KEWAJIBAN JANGKA PANJANG 1 Hutang Bank 2 Hutang Kepada Pemerintah Pusat JUMLAH KEWAJIBAN JANGKA PANJANG EKUITAS DANA EKUITAS DANA LANCAR EKUITAS DANA INVESTASI EKUITAS DANA CADANGAN JUMLAH EKUITAS DANA JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS DANA Per 31 Desember 2004 (Rp) 3 12.889.2 Piutang atas Renovasi Pasar Jumlah Piutang Angsuran 2 Kemitraan dengan Fihak Ketiga 3 Dana Cadangan JUMLAH AKTIVA LAIN-LAIN JUMLAH ASET II 5 KEWAJIBAN KEWAJIBAN JANGKA PENDEK 1 Bagian Lancar Hutang Jangka Panjang 1.426.241.206.564.796.082.826.720.631.794.517.943.108.493.011.538.996.774.558.113.210.00 46.00 49.1 Piutang atas BOT 3.360.860.774.3 Piutang Deviden .51 1.786.511.34 803.2 Penyertaan pada BUMN JUMLAH INVESTASI JANGKA PANJANG ASET TETAP AKTIVA LAIN-LAIN 1 Piutang Angsuran 1.552.060.804.823.310.550.00 68.434.738.658.461.619.993.937.91 4.937.673.676.40 9.686.336.731.571.14 4.440.555.084.108.06 6 131.90 1.693.56 4.540.946.86 131.619.12 21.00 25.06 2.00 23.033.504.540.564.235.00 2.4 Piutang Restitusi PPh Pasal 21 3.520.590.

000.944.419.1 2.2 2.473.1 2.2.00 6.131.528.929.039.617.00 (48.65 (12.472.881.4 1.944.4 Uraian 2 PENDAPATAN Pendapatan Asli Daerah Pajak Daerah Retribusi Daerah Bag.430.000.718.183.933.686.640.473.3 1.380.00 17.70 628.729.810.00) 372.000.642.040.208.00 661.00 91.4 3.3 2.148.860.89 (177.000.2 1.00 19.2.839.892.000.00) (1.10 106.1.2.000.00 580.1 2.357.00 126.4 2.742.00 5.748.00) 14.691.00 31.2 2.261.900.76 5.074.378.00 130.00 1.253.080.00 1.307.979.452.660.1.2.000.358.739.335.3 2.2.2.00 5.00 273.617.1 1.872.716.614.777.329.95 777.2.974.2 2.473.747.000.330.00 148.1.00 252.279.181.822.00 2.189.24) (191.638.00 (12.038.000.00 42.000.2.766.000.00 42.657.500.2.403.985.000.1.2 1.247.000.2.1 3.000.455.832.754.189.1.106.000.168.00 18.500.23) (2.00 1.00) (5.722.700.251.775.608.614.228.597.522.00 107.00) (6.328.00 111.3 2.821.000.437.570.160.296.703.602.443.753.1.00) (13.1 2.5 PEMERINTAH KOTA MEDAN LAPORAN PERHITUNGAN APBD (REALISASI ANGGARAN) TAHUN ANGGARAN 2004 (AUDITED) No.264.904.00 87.2 3.785.00 91.794.100.32) (5.693.00 20.1.89) .000.921.788.298.228.77 5.000.075.944.2.000.24) (177.617.64) (6.00 190.130.428.944.798.000.00 48.00 810.3 2.000.335.00 6.597.766.00 95.89) Selisih (Rp) 5 (21.120.108.494.1.411.438.024.3 2.1.1.634.766.00) (3.3 2.00 175.048.1 2.371.00 18.000.309.025.989.821.770.552.940.00 42.307.4 2.700.501.00) (25.861.4 2.283.30) (32.860.885.369.354.408.450.1.36 9.00 404.245.383.552.2.757.853.831.980.389.2 3.277.955.00 (57.360.00) (290.2.894.000.68 86.571.953.00 39.231.679.123.334.4 2.595.939.000.126.722.00) (52.671.920.384.226.621.00 38.23) (3.00 726.00) (76.636.808.893.40 12.00 142.386.901.736.2 1.308.944.821.409.472.2.073.000.128.089.77 36.00 39.642.00 6.514.030.3 1.585.00 100.2.00 1.00) (61.552.87) (12.980.834.340.269.000.732.400.00) (6.856.1.408.000.043.874.559.347.671.2.00 2.000.148.00) (4.098.844.3 3.719.000.949.2 2.000.00 112.652.000.434.89 42.332.65 (70.661.000. Laba BUMD Lain-lain PAD Yang Syah Bagian Dana Perimbangan Bagi Hasil Pajak/Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Bagi Hasil Pajak dan Bantuan dan Keuangan Dari Propinsi Lain-lain Pendapatan Daerah Yang Syah Total Pendapatan BELANJA APARATUR DAERAH Belanja Adm Umum Belanja Pegawai Belanja Barang & Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Belanja Operasi dan Pemeliharaan Belanja Pegawai Belanja Barang & Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Belanja Modal PELAYANAN PUBLIK Belanja Adm Umum Belanja Pegawai Belanja Barang & Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Belanja Operasi dan Pemeliharaan Belanja Pegawai Belanja Barang & Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Belanja Modal Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan Belanja Tidak Tersangka Total Belanja Surplus / Defisit III 3.260.05) (27.000.045.000.1.363.865.490.281.705.1.1 3.559.439.822.2.257.00) Realisasi (Rp) 4 257.000.582.100.2.935.492.194.822.64) (530.617.421.136.671.65 1.00 8.00 455.770.329.1.1.00) (13.1.460.600.178.1 2.000.597.536.000.279.856.666.338.204.013.00 123.2.00 95.475.081.00 804.057.066.056.374.76 42.757.732.40 113.000.262.2.439.1.00 124.968.4 PEMBIAYAAN Penerimaan Daerah Sisa lebih Perhitungan Anggaran Tahun Lalu Penerimaan Pinjaman Total Penerimaan Daerah Pengeluaran Darah Penyertaan Modal Pembayaran Utang Pokok yang Jatus Tempo Sisa Lebih Perhitungan Anggaran TahunBerjalan Total Pengeluaran Daerah PEMBIAYAAN NETTO Jumlah Anggaran setelah Perubahan 3 279.044.36 448.067.35) (450.1.00 205.999.902.500.00 4.25 12.408.494.1 1.70 145.398.32) (2.4 1.575.000.191.00 916.1.2.00) (19.90) (4.056.737.3 2.00 404.00 17.500.1.872.00) (84.00 1.716.00 57.2.75) 12.552.00 176.479.391.686.000.104.173.218.2 2.19) 12.000.965.2 2.552.00 91.119.000.81 70.581.937.000.618.68 123.00 10.829.000.000.000.13 568.00 1.00 86.480.989.00 5.00 187.223.527.914.468.258.311.2.671.2.690.000.00 247.30) (2.617.861.358.2.200.000.366.999.555. 1 I 1.1 1.760.121.358.895.1.1.2 2.004.000.078.1.00) (243.1.00) (1.775.3 II 2.638.461.2.791.668.983.1 2.237.

148.597.500.642.00 112.705.617.00 1.787.739.37 93.782.85 8.508.391.000.503.00 6.68 (139.507.980.87 93.00 1.332.661.000.114.638.842.00 404.354.57 Uraian 2 Anggaran 3 Realisasi 4 % 5 .403.00 179.00 140.659.437.000.744.00 190.272.518.732.345.100.126.050.00 17.00 5.603.00 581.348.00 100.378.013.00 167.97 36.778.607.754.120.625.357.00 1.00) 140.904.00 17.70 92.00 2.77 92.106.00 111.798.00 10.68) 80.000.82 205.472.000.914.00 1.000.000.00 568.479.872.675.142.00 99.172.472.358.363.00 6.570.000.596.00 1.935.77 123.00 145.00 1.757.983.000.776.073.95 256.000.00 5.202.142.337.114.000.000.391.85 99.09 174.00 3.92 88.64 100.000.901.603.115.939.354.974.098.00 55.74 94.128.787.00 2.00 126.00 17.45 95.85 84.500.348.13 209.00 448.872.038.603.000.571.438.095.000.000.00 (165.00 10.148.589.581.585.283.79 100.770.189.68 80.226.920.788.000.307.603.00 18.000.895.555.70 98.642.66 83.535.000.048.30 97.787.949.428.281.223.729.980.450.33 96.971.700.527.794.36 9.143.000.19 8.744.85 455.758.05 97.116.00 175.450.000.260.000.00 38.202.357.392.6 PEMERINTAH KOTA MEDAN LAPORAN ALIRAN KAS PER 31 DESEMBER 2004 (AUDITED) No 1 Arus Kas dari Aktivitas Operasi Arus masuk Kas Pendapatan Asli Daerah Pendapatan Pajak Daerah Pendapatan Restribusi Daerah Pendapatan Bagian Laba BUMD dan Investasi Lainnya Lain-lain Pendapatan Asli Daerah Total Pendapatan Asli Daerah Pendapatan dana Perimbangan Bagi Hasil Pajak/Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan Dari Provsu Total Pendapatan Dana Perimbangan Lain-lain Pendapatan yang Sah Total Arus Masuk Kas Arus Keluar Kas Belanja Administrasi Umum Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Sub Jumlah Belanja Operasi dan Pemeliharaan Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Sub Jumlah BELANJA BAGI HASIL DAN BANTUAN KEUANGAN BELANJA TIDAK TERSANGKA Total Arus Keluar Kas Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi Arus Kas dari Transaksi Aset Tetap dan Aset Lainnya Arus Masuk Kas Pendapatan dari Penjualan Aset Tetap Pendapatan dari Penjualan Aset Lainnya Total Arus Masuk Kas Arus Keluar Kas Pembelian Aset Tetap Pembelian Aset Lainnya Total Arus Keluar Kas Arus Kas Bersih dari Transaksi Aset Tetap dan Aset Lainnya 174.500.602.989.348.228.000.666.648.36 98.860.00 777.000.969.19 59.422.460.000.34 93.048.311.202.434.48 96.00 271.57 92.00 93.000.65 1.638.21 95.00 891.17 94.000.450.500.00 404.452.597.00 39.163.24 93.374.000.275.437.00 804.967.00 107.020.00 223.00 1.036.065.408.26 148.51 68.437.237.527.10 106.00 96.000.00 187.747.276.214.000.00 863.202.651.

00 0.000.00 100.552.62 100.25 100.920.497.328.25) 100.000.00 100.944.00 95.000.00 0.766.822.329.808.326.00 0.00 41.00 41.000.00 0.473.808.000.00 2 Arus Kas dari Aktivitas Pembiayaan 3 4 5 .7 1 Arus Masuk Kas Penerimaan Pinjaman dan Obligasi Transfer dari Dana Cadangan Penjualan Kekayaan darah yang Dipisahkan Penerimaan Piutang Pajak Tahun Lalu Total Arus Masuk Kas Arus Keluar Kas Pembiayaan Pokok Pinjaman dan Obligasi Transfer ke Dana Cadangan Penyertaan Modal Pembayaran Hutang Pajak Tahun Lalu Total Arus Keluar Kas Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pembiayaan Arus Kas dari Aktivitas Non Anggaran Arus Masuk Kas Penerimaan Perhitungan Fihak Ketiga(PFK) Arus Keluar Kas Pengeluaran Perhitungan Fihak Ketiga(PFK) Arus Kas Bersih dari Aktivitas Non Anggaran Kenaikan/Penurunan Kas Saldo Awal Kas Saldo Akhir Kas 41.00 0.617.028.36) 42.00 (30.00 100.000.00 5.972.00 41.766.000.028.00 (100.00 0.329.766.000.00 100.00 0.00 0.686.136.00 0.766.328.028.00 (42.000.808.76 12.497.00 0.497.00 5.000.472.00 95.00) 100.00 0.00 70.00 0.00) 42.944.000.944.473.328.028.25 (100.00 0.766.766.972.972.40 100.972.497.329.

Kas tunai di Bendaharaan Umum Daerah Rp 233.3.690. Operate and Transfer) Rp 1.686.000.360.31 .552.1 Rp 4.001 Rp 14.40 1.Zainul Arif Rek.Pajak Hotel Rp 490.00 Jumlah Rp 9.899. AC.018.011.BNI Rek.22 adalah piutang lain-lain yang menjadi hak Pemerintah Kota Medan per 31 Desember 2004.796. yang terdiri dari: .81 .1.00 . 6028 Rp 12.94 .Piutang atas Renovasi Pasar Rp 34.19344 Rp 94.422.11 .Pajak Penerangan Jalan Umum Rp 5.895.695.893.240.36 .123. Penjelasan Atas Pos-pos Neraca 1.00 .766.966. 9920 Rp 3.797.40 Saldo sebesar Rp12. AC. AC.087. 2375.974.504. Aset Lancar 1.234. terdiri dari: .804.PT Bank Mandiri Cab.Bank Bukopin Rek.Pajak Restoran Rp 261. terdiri dari: .90 .40 tersebut merupakan saldo kas dan bank milik Pemerintah Kota Medan yang dikelola oleh Bendaharawan Umum Daerah Kota Medan per 31 Desember 2004.83 Jumlah Rp 12.511.00 .Pajak Hiburan Rp 89.871. AC.90 Saldo tersebut merupakan saldo piutang Pemerintah Kota Medan per 31 Desember 2004 yang dikelola oleh Dinas Pendapatan Daerah kepada Wajib Pajak Daerah berdasarkan Surat Ketetapan Pajak Daerah (SKPD) yang telah diterbitkan.316.617.504.257.79 .Bank BTN Rek.617.Bank BRI Rek.22386-6 Rp 3.469.PT Bank Sumut Rek AC.265. 9027 Rp 164.168.233.39 .928.185.18295 Rp 87.987. AC.PT Bank Sumut Rek.410.90 1. AC.PT Bank Mandiri Cab.00 . AC.804. 129.120. namun belum dilunasi oleh Wajib Pajak.34 Piutang Lain-lain sebesar Rp11. Piutang Pajak Rp 9.703 Rp 1.278.Imam Bonjol Rek.572.634.178.177.507.613.323.686.085. AC. Kas di Kas Daerah Rp 12.2.79 .617. 829300 Rp 3.Piutang Royalti BOT (Built.86 .552.PT Bank Sumut Rek.434.050.552.434.686. AC.00 .210.777.00 .201.PT Bank Sumut Rek. 1150 Rp 5.21 .Pajak Bumi dan Bangunan Rp 3.796.Bank Bukopin Rek.8 PEMERINTAH KOTA MEDAN CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN (AUDITED) A.281. AC.933. Piutang Lain-lain Rp 21.

797.904.PD.00 .005.00 9.571. Rumah Potong Hewan Rp 2.826. merupakan 3.51 Saldo Penyertaan Modal Pemerintah Daerah (PPMPD) Kota Medan kepada Badan Usaha Milik Negara (BUMN) sebesar Rp1.235.461.084.771.774.461.580.540.200.410.823.00 .PT.185.PD.500.9 Piutang Deviden Piutang Restitusi PPh Pasal 21 Pegawai Piutang atas penjualan Asset Daerah Piutang Bagi Hasil PBB-KB Jumlah Rp Rp Rp Rp Rp Rp 46.Peralatan Listrik Rp 478.00 1.00 .51 .493.Alat-alat Kesehatan Pakai Habis Rp 4.00 2.571.130. Bank Sumut Rp 11.00 .00 2.384.995. Pasar Rp 25. Investasi Jangka Panjang Rp 49.00 atau 10% dari total .279.774.34 803.Bahan-bahan Pembersih Rp 5.996.538.487.420.412. Pembangunan Rp 8.12 21.4.51 Jumlah tersebut merupakan saldo Investasi Jangka Panjang per 31 Desember 2004 berupa Penyertaan Modal Pemerintah Daerah (PMPD) Kota Medan kepada Badan Usaha.00 Jumlah Rp 49.177.673.000.084.559.823. terdiri dari: .860.256.461.51 Saldo Penyertaan Modal Pemerintah Daerah (PPMPD) Kota Medan kepada Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) sebesar Rp47.500.281.538.000.Persediaan Jumlah tersebut merupakan Persediaan Barang Pakai Habis yang diperoleh dengan maksud untuk mendukung kegiatan operasional Pemerintah Kota Medan per 31 Desember 2004 yang dikelola oleh Bendaharawan Barang Daerah pada masing-masing Satuan Perangkat Daerah terdiri dari: . Investasi Jangka Panjang 2.235.00 .564.00 .487.564.Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Rp 47.000.00 tersebut merupakan PMPD kepada PT Kawasan Industri Medan (PT KIM).014.774.434.00 .996.PD.834.113.Alat tulis kantor dan Bahan Cetak Rp 162.826.00 .000.00 Jumlah Rp 803.865.1.151.22 8.51 tersebut terdiri dari penyertaan kepada: .000.725.Badan Usaha Milk Negara (BUMN) Rp 1.996.774.04% dari Total Modal Dasar sebesar Rp60.786.Barang Kuasi Rp 99.565.Obatan-obatan dan Bahan Kimia Rp 54.51 Jumlah Rp 47.487.461.

00 Jumlah Rp 4.10 Modal yang telah Rp18.Buku Perpustakaan Rp 1.946.00 .00 Piutang Angsuran sebesar Rp23.826.000.022.000.084.862.00 .520.946.720.00 .Alat Pertanian Rp 110.Alat Laboratorium Rp 2.Tanah Rp 2.100.083.900. Aset Tetap Rp 4.572.00.351.826.844.00 Jumlah tersebut merupakan saldo Aktiva Tetap Pemerintah Kota Medan per 31 Desember 2004 berdasarkan hasil pendataan dan penilaian kembali atas seluruh Aktiva Tetap yang dilaksanakan dalam Tahun 2004 terdiri atas: .280.634.Bangunan Gedung Rp 352.310.Alat Kantor dan Rumah Tangga Rp 56. terdiri dari: Piutang Royalti BOT ( Built.541.150.883.545.000.128.Hewan ternak dll Rp 607.774.774.874.296.084.966.747.000.600.052.Jaringan Rp 112.Alat Kedokteran dan Kesehatan Rp 25.00.393.500.722.993.500.000.254.000.641.084.642.185.600.774.656.Alat Persenjataan Rp 328.540. merupakan PMPD dalam bentuk: .905.1 Piutang Angsuran Rp 23.966.Setoran Tunai Rp 1.310.00 4.00 .Barang Bercorak Kesenian Rp 8.540.00 .832.128.310.00 .00 .128.00 .590.00 . Aktiva lain-lain 4.00 .Konversi Deviden Rp 572. disetor dari seluruh pemegang saham sebesar PMPD kepada PT KIM sebesar Rp1.634.Alat Studio Komunikasi dan Pemancar Rp 2.00 Piutang Kepada PD Pasar Rp 68.656.00 .874.600.00 Jumlah Rp 1.00 .257.943.Alat Bengkel dan Alat Ukur Rp 697.267.060.Alat-alat Besar Rp 23.000.966.967.393.276.00 .522.780.Jalan dan Jembatan Rp 1.140.00 .00 .670.900.00 Jumlah Rp 23.00 adalah piutang angsuran yang menjadi hak Pemerintah Kota Medan per 31 Desemebr 2004.Alat Angkutan Rp 38.743.349.00 3.00 . Operate and Trasfer) Rp 23.00 .700.

86 jumlah tersebut merupakan saldo Kewajiban Jangka Panjang kepada Pemerintah Pusat (Departemen Keuangan) terdiri dari: Nomor Perjanjian 1 SLA-491/DDI/1989 Hutang Biaya Pinjaman 2 3 35.96 Bunga Berjalan Rp 57.00 belum dibayar per 5.581.895.637.105.625.159.563.489.028.883.961.794.631.058.74 PT Mulia Arta Semesta Rp 3.638.695.484.794.91 merupakan nilai buku asset tanah yang pengelolaannya diserahkan kepada pihak swasta berdasarkan perjanjian kerjasama Built.206.10 Jumlah Rp 2.00 16. Kewajiban Jangka Pendek 5.046.91 Saldo kemitraan dengan pihak ketiga sebesar Rp35.097.2 Hutang Belanja Rp 22.116.448.400.11 4.426.44 .1.033.255.550.54 29.498.66 PT Sasana Mitra Lestari Rp 8.2 Kemitraan Dengan Pihak Ketiga Rp 35.06 5.91 5.00 PT Rahmad Mulia Rp 2.426.058.889.810. Saldo per 31 Desember sebesar Rp 2.426.786.880.440.276.393. Bagian Lancar Utang Jangka Pendek Rp 2.917.786.321.631.876.206.775. jangka waktu pinjaman selama 24 bulan terhitung tanggal perjanjian dan berkahir pada tanggal 31 Januari 2005 dengan tingkat bunga 1.116.779.90 Hutang Pokok Jumlah 4 64.06 tersebut terdiridari: Hutang Pokok Rp 2.00 22.937.988.643.116.1.937.550. berdasarkan perjanjian pinjaman Nomor 001/ CV-KU/PL/2004 tanggal 31 Januari 2004.728.28 Jumlah Rp 35.631.889. Hutang Dalam Negeri 1) Hutang kepada Pemerintah Pusat Rp 131.06 Jumlah tersebut merupakan saldo Bagian Lancar Hutang Jangka Panjang kepada PT Bank Sumut yang jatuh tempo tahun 2005.33% perbulan Fixed.309.00 Jumlah tersebut merupakan Belanja beban tahun 2004 yang 31 Desember 2004 terdiri dari: Belanja Aparatur Rp Belanja Publik Rp Jumlah Rp 6.937.909.23 PT Inti Griya Sakti Rp 2.550. Kewajiban Jangka Panjang 6.786. Operate and Transfer (BOT) yaitu kepada : PT Anugrah Prima Rp 18.

40 30.636.032.885.56 Jumlah tersebut merupakan selisih antara jumlah nilai investasi permanen.Diinvestasikan dalam lain-lain Rp 49. aset lainnya (tidak termasuk Dana Cadangan) dengan jumlah hutang jangka panjang dengan rincian sebagai berikut : .595.955.564.811.18 1.740.021.235.33 131.165.823.263.937.1.RDA-41/DDI/1990 Rp 2.555.044.957.812.993.523.630.62 62.676.834.269.877.15 7.998.082.00 3.702.656.12 3.440.064.293.2.540.61 6.266. Ekuitas Dana 7.146.765.228.14 1.552.862.24 803.296.508.604.382.155.798.647.156.686.058.920.393.860.943.58 7.389.440.033.915.030.00 3.83 2. Ekuitas Dana Lancar Rp 18.687.612.894.00 Saldo Hutang per 31 Desember 2004 sedang dalam proses renegoisasi dengan Departemen Keuangan untuk dilakukan restrukturisasi atas saldo pinjaman sesuai Surat Walikota Medan Nomor 970/21871 tanggal 23 Desember 2003.83 3.465.86 karena adanya koreksi atas perhitungan saldo bunga pinjaman.604.230.739.022.30 8.076.782.259.13 5.988.58 Jumlah tersebut merupakan selisih antara jumlah nilai aset lancar dengan jumlah nilai hutang lancar dengan rincian sebagai berikut : SiLPA Dana Lancar Cadangan Piutang Cadangan Persediaan Dikurangi : Dana yang harus disediakan untuk pembayaran hutang jangka pendek Jumlah Ekuitas Dana Lancar Rp Rp Rp (Rp Rp 12.18.679.13 13.49 879.776.564.189.48 14.776.808.24 4 17.12 1 SLA-312/DDI/1987 SLA-049/DDI/1982 RDA-42/DDI/1990 RDI-072/DDI/1984 RDA-41/DDI/1990 RDI-186/DDI/1986 SLA-491/DDI/1989 Jumlah 2 3 8. Ekuitas Dana Diinvestasikan Rp 4.579.946.804. 68.564.617.058.033.91 .857.00 Jumlah Rp 5.517.00 8.731.489.Diinvestasikan dalam aset tetap .634.425.892.00 Rp 58.465.720.096.06) 18.738.571. 7.652.56 8.51 Rp 4.56 5.844.250.541.276.520.990.00 .00 25.380.00 dibanding dengan saldo tahun 2003 sebesar Rp125.293.033.RDI-071/DDI/1984 Rp 2.48 2.875.720.34 7. terdiri dari: .276.774.181.130. aset tetap.Diinvestasikan dalam investasi permanen .373.550.357.86 lebih besar sebesar Rp 5.86 Hutang kepada Pemerintah Pusat per 31 Desember 2004 sebesar Rp131.653.990.537.964.308.411.

337.00 Rp 30.214.27% dibanding anggaran sebesar Rp1. Realisasi Arus Kas sebesar Rp209.57 merupakan 93.328.757.326. dan Non Anggaran.13 .25 ) Rp 0.00. .163.136.57 (Rp 139. Investasi.378. B. Hal ini disebabkan tingkat realisasi dari total arus kas masuk yang hanya mencapai Rp1.136. pengeluaran dan saldo akhir selama periode 1 Januari 2004 sampai dengan 31 Desember 2004.651.766.391.Dikurangi : Dana yang disediakan untuk pembayaran hutang jangka panjang Jumlah Ekuitas Investasi 7.901.676. Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi Arus kas bersih dari Aktivitas Operasi Tahun Anggaran 2004 per 31 Desember 2004 sebesar Rp209.920.00.738.36 yang berasal dari : Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi Arus Kas Bersih dari Aktivitas Investasi Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pembiayaan Arus Kas Bersih dari Aktivitas Non Anggaran Jumlah Penurunan Kas Rp 209. Selama periode 1 Januari 2004 sampai dengan 31 Desember 2004 Pemerintah Kota Medan mengalami penurunan kas sebesar Rp30. Ekuitas Dana Cadangan (Rp 131.00 sedangkan arus kas keluarnya mencapai Rp863.033.000.757.57 merupakan selisih lebih penerimaan kas dari aktivitas operasi dibandingkan dengan pengeluarannya selama Tahun Anggaran 2004.408.13 merupakan 96.275.517. karena sampai dengan tahun 2004 Pemerintah Kota Medan belum membentuk dana cadangan.967.440.56 Rp 0. Laporan Arus Kas Pemerintah Kota Medan menggambarkan saldo awal penerimaan.85% dari anggaran yang ditetapkan sebesar Rp223.527.116. Laporan Aliran Kas Menurut Realisasi APBD Laporan Arus Kas menyajikan informasi kas sehubungan dengan kegiatan/aktivitas Operasional.744.86) Rp 4.202.808.70 yang merupakan 96. Pembiayaan. yaitu metode dimana pengungkapan dalam pengelompokan utama penerimaan dan pengeluaran kas dilakukan secara bruto. Tujuan pelaporan Arus Kas adalah menyajikan informasi mengenai kemampuan Pemerintah Kota Medan dalam menghasilkan kas dan menilai kebutuhan Pemerintah Kota Medan untuk menggunakan kas tersebut.00 Jumlah tersebut merupakan saldo Ekuitas Dana Cadangan per 31 Desember 2004.776.073.757.798.275.3.348.776.36 1.115.87% dibanding anggaran sebesar Rp891.326. Adapun metode yang digunakan dalam penyususnan Arus Kas adalah Metode Langsung.603.776.937.920.275.68 ) (Rp 100.428.276.

Hal ini disebabkan tingkat realisasi dari total arus kas masuk yang hanya mencapai Rp1.00 Rp Rp 5.808.437.348.000.328.497.Tanah dan Bangunan Eks Kantor Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Medan .972.PT Bank Sumut Rp 15.028.000.00 Sub Jumlah Rp 95. Arus Kas Bersih dari Aktvitas Pembiayaan Arus kas bersih dari Aktivitas Pembiayaan Tahun Anggaran 2004 per 31 Desember 2004 sebesar minus Rp100.000.348.14 2.00 .25 Rp Rp Rp 1.808.766.00. merupakan 84.000.68 merupakan 80.000. Arus Kas Bersih dari Aktivitas Investasi Arus kas bersih dari Aktivitas Investasi Tahun Anggaran 2004 per 31 Desember 2004 sebesar minus Rp139.060850 Jumlah Ekuitas Investasi 3.808.00 (nihil) dengan rincian sebagai berikut: .450.000.766.Arus Masuk Kas Rp 41.202.000.000.450.PT Bank Bukopin Rp 80.766.00 100. Realisasi Arus Kas keluar sebesar minus Rp100.25 2) Penyertaan kepada PT Bank Sumut Jumlah 4.000.00 .00 dan realisasi arus kas keluar sebesar minus Rp100.328. Realisasi Arus Kas masuk sebesar Rp0.25 tersebut merupakan realisasi pengeluaran kas untuk pembayaran sebagai berikut: 1) Pembayaran Hutang Bank .000.00 450.114.00 sedangkan arus kas keluarnya mencapai Rp140.00 merupakan realisasi pendapatan daerah atas pelepasan aset berupa: .00 yang merupakan 17.00) Jumlah Kenaikan Kas Rp 0.808.766.808.Arus Keluar Kas ( Rp 41.000.68 merupakan selisih kurang dari penerimaan kas aktivitas investasi dibandingkan dengan pengeluarannya selama Tahun Anggaran 2004.202.000.25 .25 merupakan selisih kurang dari penerimaan kas aktivitas pembiayaan dibandingkan dengan pengeluarannya selama Tahun Anggaran 2004.603. Arus Kas Bersih dari Aktivitas Non Anggaran Arus kas bersih dari Aktivitas Non Anggaran Tahun Anggaran 2004 per 31 Desember 2004 sebesar Rp0.000.705.787.25 sesuai dengan anggaran yang telah ditetapkan dalam APBD Tahun 2004. Realisasi Arus Kas dari aktivitas investasi sebesar minus Rp139. Realisasi arus kas masuk sebesar Rp1.603.85% dibanding anggaran sebesar Rp174.328.000.337.00.450.766.19% dibanding anggaran sebesar Rp8.348.766.028.603.000.68 tersebut.328.808.472.000.000.972.497.09% dari anggaran yang ditetapkan sebesar Rp165.337.00 1.000.358.142.Ganti rugi atas gedung SD Negeri No.328.328.

293.972.00 .PPh Pasal 21 Rp 10.993.000.972.383.414.00 Jumlah Rp 41.497.00 .028.Tabungan Perumahan Pegawai Rp 1.749.Iuran Wajib Pegawai Rp 29.497.028.896.00 .15 Arus Kas Masuk dan Arus Kas Keluar sebesar Rp41.684.00 merupakan realisasi penerimaan dan penyetoran atas potongan wajib pegawai yang dipungut setiap bulan oleh Kas Daerah terdiri dari: .083.

3. D. Pasal 2 Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1973 tentang Badan Pemeriksa Keuangan. 3. Laporan Perhitungan Tahun Anggaran 2004. Pasal 31 ayat (2) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Pasal 4 ayat (2) Undang Undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara. Neraca per tanggal 31 Desember Tahun 2004 (tidak termasuk Neraca Awal). 6. Pasal 23E Perubahan Ketiga Undang-Undang Dasar 1945 Tahun 2001. B. 4. Laporan Aliran Kas Tahun Anggaran 2004. Tujuan Pemeriksaan Untuk memberikan keyakinan apakah Laporan Keuangan Pemerintah Kota Medan sebagai laporan pertanggungjawaban atas realisasi APBD Tahun Anggaran 2004 telah disajikan secara wajar sesuai dengan prinsip akuntansi yang ditetapkan dalam berbagai peraturan perundangan mengenai Pengelolaan Keuangan Daerah. Dasar Hukum Pemeriksaan 1. Cakupan Pemeriksaan Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Kota Medan Tahun Anggaran 2004 meliputi pengujian substantif atas transaksi yang dibukukan dan disajikan dalam Laporan Perhitungan APBD. 4. 2. Lingkup Pemeriksaan Untuk mencapai tujuan pemeriksaan tersebut. C. Catatan atas Laporan Keuangan Kota Medan Tahun Anggaran 2004. 2. 5. Neraca dan Laporan Aliran Kas serta pengungkapan informasi . Pasal 43 Peraturan Pemerintah Nomor 105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah. maka pemeriksaan atas Laporan Keuangan Pemerintah Kota Medan Tahun Anggaran 2004 meliputi : 1.16 BAB I GAMBARAN UMUM PEMERIKSAAN A. Pasal 56 ayat (3) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara.

02 9. 5.81 100 100 E.236.189.489.70 1. Uraian Bagian/Pos 1.066.494.81 % Nilai yang diaudit ACR (Rp) % 96 98 1.02 9.043.472.641.437.494. 6.Pengeluaran Jumlah 4.00 100.17 dalam Catatan atas Laporan Keuangan Daerah tidak termasuk lampiran laporan keuangan daerah yang meliputi semua transaksi material dalam satu tahun anggaran yang diperiksa dan pengujian terinci atas saldo-saldo akun-akun yang material dalam laporan tersebut.765.94 156.437.822.969.956.00 1.000.677.765.489.619. Aktiva Utang Modal Jumlah 42.Penerimaan .930.944.763.383.472.865.269.822. .00 Realisasi (Rp) 1.111.004.473.168.677.70 1.459.111. Standar Pemeriksaan Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Kota Medan Tahun Anggaran 2004 dilakukan dengan berpedoman pada Standar Audit Pemerintahan (SAP) yang diterbitkan oleh BPK-RI Tahun 1995.449.459.191.075.912.918.191. 3.76 100 113.004.65 2. Pendapatan Belanja Pembiayaan .492.329.65 113 2.383.000.123.355.88 96 42.189.928.94 156.000.641.918.969.521.00 42.269.960.944. 2.333.766.236.763.997.92 4.881.92 4.000.76 113.521.928.944.956.449.000.075. Cakupan pemeriksaan atau Audit Coverage Ratio (ACR) yang merupakan perbandingan antara jumlah realisasi anggaran/saldo akun yang diaudit dan jumlah realisasi anggaran/saldo akun (sebelum koreksi) Tahun Anggaran 2004.355.899.960. Panduan Manajemen Pemeriksaan dan Standar Profesional Akuntan Publik (SPAP) yang diterbitkan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI).702.92 4.636.92 4. diuji 100% untuk kecermatan perhitungan yang dapat dilihat dalam tabel berikut ini: Tabel Cakupan Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Kota Medan Tahun Anggaran 2004 No.899.88 100 100 100 100 100 100 100 Anggaran (Rp) 1.702.881.00 2.997.912.168.

18 F. BPK-RI masih menghadapi kendala yaitu: 1. Laporan Keuangan Unaudited (sebelum diperiksa) Laporan Keuangan Daerah Kota Medan Tahun Anggaran 2004 sebelum diperiksa BPK-RI adalah sebagai berikut : . Standar Akuntansi Pemerintahan sebagai salah satu pedoman bagi Pemerintah Daerah dalam menyusun laporan keuangannya belum diterbitkan oleh Pemerintah Pusat. Pemerintah Daerah belum memahami sepenuhnya sistem pembukuan berganda (double entry) dan dasar pencatatan akrual. G. Batasan dan Kendala Pemeriksaan Dalam rangka pelaksanaan salah satu tugas konstitusionalnya yaitu pemeriksaan atas Laporan Keuangan. 2.

774.00 3 4 23.018.191.3 Piutang Deviden .677.02 4.617.871.51 4.937.91 4.893.461.22 803.22 8.060.555.PT KIM 3.786.281.00 11.449.634.00 2.956.2 Penyertaan pada BUMN JUMLAH INVESTASI JANGKA PANJANG ASET TETAP AKTIVA LAIN-LAIN 1 Piutang Angsuran 1.461.51 1.891.946.889.06 22.116.966.440.00 49.551.00 25.91 58.826.4 Piutang Restitusi PPh Pasal 21 3.538.06 6 131.440.521.94 2.860.033.86 III 1 2 3 3.731.564.452.823.631.590.00 23.677.19 PEMERINTAH KOTA MEDAN NERACA PER 31 DESEMBER 2004 (UNAUDITED) NO 1 I 1 URAIAN 2 ASET ASET LANCAR 1 Kas dan Bank 2 Piutang Pajak 3 Piutang Lain-lain 3.071.276.943.1 Piutang atas BOT 1.937.90 1.774.94 .459.449.316.1 Penyertaan pada BUMD 1.500.113.520.276.189.206.393.487.720.014.011.794.493.489.686.540.285.256.52 2 47.517.033.956.552.512.996.128.00 35.539.360.46 4.86 131.082.210.571.022.310.5 Piutang atas Penjualan Aset Daerah Jumlah Piutang Lain-lain 4 Persediaan Bahan Pakai Habis/Material JUMLAH ASET LANCAR INVESTASI JANGKA PANJANG 1 Investasi dalam saham 1.738.00 34.1 Piutang atas BOT 3.40 3.676.1 Hutang Bank 2 Hutang Belanja JUMLAH KEWAJIBAN JANGKA PENDEK KEWAJIBAN JANGKA PANJANG 1 Hutang Bank 2 Hutang Kepada Pemerintah Pusat JUMLAH KEWAJIBAN JANGKA PANJANG EKUITAS DANA EKUITAS DANA LANCAR EKUITAS DANA INVESTASI EKUITAS DANA CADANGAN JUMLAH EKUITAS DANA JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS DANA Per 31 Desember 2004 (Rp) 3 12.550.00 46.993.426.00 68.184.00 29.084.2 Piutang atas Renovasi Pasar Jumlah Piutang Angsuran 2 Kemitraan dengan Fihak Ketiga 3 Dana Cadangan JUMLAH AKTIVA LAIN-LAIN JUMLAH ASET II 5 KEWAJIBAN KEWAJIBAN JANGKA PENDEK 1 Bagian Lancar Hutang Jangka Panjang 1.56 4.235.459.2 Piutang atas Renovasi Pasar 3.506.673.

043.123.822.969.617.2 3.2.386.279.693.024.480.00 18.000.00 2.2.00 126.00 39.2.944.861.860.575.000.354.409.2.660.00 2.378.702.2 2.200.00 95.247.461.251.277.832.232.1 1.330.555.000.148.000.00 1.490.338.89 42.00 580.671.1 2.4 2.81 70.640.000.770.969.2.35) (450.131.77 36.949.953.32) (2.686.00 190.443.00 17.1.935.718.00 205.1.468.00 1.057.140.2 1.831.788.00 247.1 2.00 8.089.000.979.68 86.307.223.328.311.025.671.408.468.1.4 2.77 5.642.671.000. 1 I 1.281.231.613.00 20.821.403.000.000.500.000.40 113.581.1.933.308.455.00 107.904.298.552.642.00) Realisasi 4 258.1.108.1.111.2.23) (2.24) (191.737.742.257.472.168.798.944.4 3.00 726.70 145.536.659.020.437.00 175.044.686.225.585.1 2.1.00 142.000.552.700.980.269.775.2.1.00 91.360.1.335.00 6.048.939.00 39.106.90) (4.785.334.371.682.985.473.757.2.766.552.438.1 3.439.05) (27.00 10.00 916.652.13 568.000.4 Uraian 2 PENDAPATAN Pendapatan Asli Daerah Pajak Daerah Retribusi Daerah Bag.00) (1.514.23) (3.766.228.2.65 (12.641.253.264.791.148.10 106.481.3 2.00 (12.30) (32.2.20 PEMERINTAH KOTA MEDAN LAPORAN PERHITUNGAN APBD (REALISASI ANGGARAN) TAHUN ANGGARAN 2004 (UNAUDITED) No.892.218.657.1.261.000.571.785.856.00 42.736.00) (13.614.00 48.00 18.2 3.2.00) (19.228.552.00 810.40 12.479.3 2.00 (57.1.452.500.00) (5.000.202.358.4 1.65 1.00) 372.2 2.128.671.3 2.494.852.358.00 1.00 38.2.366.844.829.279.384.439.030.000.283.000.65 (70.894.1 2.1.1.3 1.522.307.000.00 455.305.191.1.3 3.000.501.900.000.87) (12.3 2.00 95.2 1.00 130.914.000.2 1.853.3 2.358.494.00 252.500.4 1.00 112.1.944.2.509.729.00 6.00 148.638.00 273.24) (177.794.76 5.839.570.732.000.2.2.472.617.68 123.00 404.4 2.074.753.968.1.00 1.1.00) (61.983.038.1.1.980.040.066.000.36 449.435.067.430.700.64) (6.000.00) (3.929.856.597.2 2.068.130.081.1.000.2.258.617.000.1 1.617.000.895.2 2.408.921.000.608.473.000.3 1.747.471.2.821.000.617.19) 12.614.500.00 804.000.369.2.056.2.000.1.902.000.181.119.189.944.64) (530.70 628.00 1.00) (6.00 91.920.872.260.1.428.1 2.716.1.329.000.808.89 (177.115.178.045.000.183. Laba BUMD Lain-lain PAD Yang Syah Bagian Dana Perimbangan Bagi Hasil Pajak/Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Bagi Hasil Pajak dan Bantuan dan Keuangan Dari Propinsi Lain-lain Pendapatan Daerah Yang Syah Total Pendapatan BELANJA APARATUR DAERAH Belanja Adm Umum Belanja Pegawai Belanja Barang & Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Belanja Operasi dan Pemeliharaan Belanja Pegawai Belanja Barang & Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Belanja Modal PELAYANAN PUBLIK Belanja Adm Umum Belanja Pegawai Belanja Barang & Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Belanja Operasi dan Pemeliharaan Belanja Pegawai Belanja Barang & Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Belanja Modal Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan Belanja Tidak Tersangka Total Belanja Surplus / Defisit III 3.00 57.2.661.974.00 42.00 187.00 111.3 2.760.398.000.75) 12.999.739.874.204.00 19.335.00 124.000.00) (84.95 777.075.00 176.00 100.000.104.1.00 6.1.2.00 1.757.208.347.901.703.126.3 II 2.559.000.25 12.775.380.00) 14.00) (243.245.000.004.160.00 5.865.2 2.582.2.473.618.997.4 2.881.00) (13.000.309.597.638.1 2.078.000.1 3.332.00) (76.00 5.2 2.00 17.374.237.661.716.189.777.000.00) (25.000.00 87.357.514.822.911.00) (52.690.636.596.000.722.3 2.00 (48.944.00 86.00 404.383.013.056.621.918.32) (5.00 5.100.329.940.000.00 5.1 1.955.76 42.2.2.810.2.098.4 PEMBIAYAAN Penerimaan Daerah Sisa lebih Perhitungan Anggaran Tahun Lalu Penerimaan Pinjaman Total Penerimaan Daerah Pengeluaran Darah Penyertaan Modal Pembayaran Utang Pokok yang Jatus Tempo Sisa Lebih Perhitungan Anggaran TahunBerjalan Total Pengeluaran Daerah JUMLAH PEMBIAYAAN Jumlah Anggaran setelah Perubahan 3 279.492.00 31.860.00 661.777.00) (290.00) (6.400.00 91.1 2.722.937.36 9.434.921.552.861.748.450.00) (1.989.419.834.666.340.595.000.2 2.000.000.30) (2.460.705.00 122.437.766.173.89) Lebih/(kurang) 5 (21.121.475.600.821.000.589.00 42.226.597.822.2.89) .00) (4.

000.667.667.74 94.10 106.000.57 92.437.460.479.66 83.00 100.21 PEMERINTAH KOTA MEDAN LAPORAN ALIRAN KAS PER 31 DESEMBER 2004 (UNAUDITED) No 1 Arus Kas dari Aktivitas Operasi Arus masuk Kas Pendapatan Asli Daerah Pendapatan Pajak Daerah Pendapatan Restribusi Daerah Pendapatan Bagian Laba BUMD dan Investasi Lainnya Lain-lain Pendapatan Asli Daerah Total Pendapatan Asli Daerah Pendapatan dana Perimbangan Bagi Hasil Pajak/Bukan Pajak Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus Bagi Hasil Pajak dan Bantuan Keuangan Dari Provsu Total Pendapatan Dana Perimbangan Lain-lain Pendapatan yang Sah Total Arus Masuk Kas Arus Keluar Kas Belanja Administrasi Umum Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Sub Jumlah Belanja Operasi dan Pemeliharaan Belanja Pegawai/Personalia Belanja Barang dan Jasa Belanja Perjalanan Dinas Belanja Pemeliharaan Sub Jumlah BELANJA BAGI HASIL DAN BANTUAN KEUANGAN BELANJA TIDAK TERSANGKA Total Arus Keluar Kas Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi Arus Kas dari Transaksi Aset Tetap dan Aset Lainnya Arus Masuk Kas Pendapatan dari Penjualan Aset Tetap Pendapatan dari Penjualan Aset Lainnya Total Arus Masuk Kas Arus Keluar Kas Pembelian Aset Tetap Pembelian Aset Lainnya Total Arus Keluar Kas Arus Kas Bersih dari Transaksi Aset Tetap dan Aset Lainnya 174.038.354.120.860.000.689.434.00 93.744.428.00 223.21 95.013.00 17.518.422.013.163.00 145.202.51 68.739.747.603.500.00 111.603.500.114.000.85 99.00 3.00 17.00 140.217.00 864.000.214.777.00 1.391.403.597.00 804.895.013.202.983.228.971.758.260.770.00 96.450.97 36.508.500.901.000.79 455.435.17 94.143.589.000.980.000.974.68 (139.00 1.00 5.422.500.000.00 2.00 187.452.275.223.50 95.00 5.000.142.098.798.128.700.638.000.000.28 148.437.00 179.354.00 777.00 1.000.202.65 1.705.95 256.402.048.78 8.638.648.00 107.000.115.969.603.050.77 92.00 38.642.374.92 88.555.000.366.481.70 92.11 97.111.142.345.000.00 112.202.00 891.450.585.00 1.68 80.00 (165.472.00 39.36 98.000.570.13 209.000.00 1.311.01 174.00) 140.642.272.168.013.575.143.100.503.19 8.96 96.000.036.00 99.659.757.794.920.332.00 17.148.020.782.000.914.79 100.283.77 123.597.000.656.625.641.358.00 1.000.226.000.172.000.000.527.600.189.00 10.78 84.86 205.00 449.392.00 126.089.607.00 271.106.073.64 100.281.357.330.115.842.602.666.68) 80.437.000.114.00 581.19 59.952.00 404.939.70 98.05 93.36 9.00 6.571.00 55.095.581.000.237.989.535.787.935.00 1.126.450.729.949.00 6.00 175.438.596.987.307.613.00 190.000.675.788.30 97.472.48 96.00 10.378.904.308.00 404.000.00 18.91 93.661.000.23 93.603.00 167.00 2.980.34 94.57 Uraian 2 Anggaran 3 Realisasi 4 % 5 .00 568.

00 0.00 0.00 100.766.00 0.766.000.00 95.00 (42.329.328.766.000.328.00 100.028.329.972.944.00 100.000.944.00) 42.136.00) 100.766.028.028.25 100.36) 42.00 0.028.000.328.686.40 100.00 100.473.00 0.808.76 12.00 41.497.000.473.00 0.000.25) 100.329.972.62 100.822.326.25 (100.00 5.00 0.00 (30.00 0.00 0.00 3 4 5 .766.972.472.00 41.920.552.22 1 2 Arus Kas dari Aktivitas Pembiayaan Arus Masuk Kas Penerimaan Pinjaman dan Obligasi Transfer dari Dana Cadangan Penjualan Kekayaan darah yang Dipisahkan Penerimaan Piutang Pajak Tahun Lalu Total Arus Masuk Kas Arus Keluar Kas Pembiayaan Pokok Pinjaman dan Obligasi Transfer ke Dana Cadangan Penyertaan Modal Pembayaran Hutang Pajak Tahun Lalu Total Arus Keluar Kas Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pembiayaan Arus Kas dari Aktivitas Non Anggaran Arus Masuk Kas Penerimaan Perhitungan Fihak Ketiga(PFK) Arus Keluar Kas Pengeluaran Perhitungan Fihak Ketiga(PFK) Arus Kas Bersih dari Aktivitas Non Anggaran Kenaikan/Penurunan Kas Saldo Awal Kas Saldo Akhir Kas 41.000.497.00 0.972.944.00 41.000.808.000.808.00 5.00 0.00 0.00 70.00 95.617.000.00 (100.766.497.000.497.00 0.

Bendaharawan Umum Daerah Kota Medan Tahun Anggaran 2004 diangkat berdasarkan Keputusan Walikota Medan No.23 BAB II HASIL PEMERIKSAAN A. sehingga masih terdapat kelemahan-kelemahan minimal sebanyak tujuh kelemahan.17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Pemerintah Kota Medan telah menyusun Peraturan Daerah Pemerintah Kota Medan Nomor 11 Tahun 2003 tanggal 21 Januari 2004 tentang Pokok-pokok Pengelolaan Keuangan Daerah Pemerintah Kota Medan namun Keputusan Kepala Daerah Kota Medan tentang sistem Pengelolaan Keuangan Daerah belum dibuat. Laporan Realisasi Anggaran. Pembukuan dan Penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Kota Medan Tahun Anggaran 2004 diselenggarakan dengan menggunakan sistem pembukuan ganda dengan dasar kas untuk pendapatan.K tanggal 19 Desember 2003 tentang Pengangkatan/Penghunjukan Bendaharawan Umum Daerah Kota Medan Tahun Anggaran 2004 dalam Diktum Ketiga Surat Keputusan tersebut ditetapkan bahwa Bendaharawan Umum Daerah Kota Medan beratasan . 954/1601. Hasil penelaahan atas sistem pembukuan dan penyusunan Laporan Keuangan serta pelaksanaannya yang diselenggarakan oleh Pemerintah Kota Medan yang kami uji ternyata belum sepenuhnya mengikuti ketentuan-ketentuan yang berlaku. Berdasarkan pasal 31 ayat (2) UU No. belanja dan pembiayaan serta dasar akrual untuk aktiva. hutang dan ekuitas sebagaimana diatur dalam kebijakan akuntansi yang diterapkan oleh Pemerintah Kota Medan. dan Catatan Atas Laporan Keuangan Daerah. Pada Tahun Anggaran 2003. Laporan Aliran Kas. Pemerintah Kota Medan berkewajiban menyusun Laporan Keuangan Daerah yang terdiri dari Neraca. Kelemahan .kelemahan tersebut adalah sebagai berikut : 1. Penelaahan atas Sistem dan Pelaksanaan Sistem Pembukuan dan Penyusunan Laporan Keuangan Pembukuan dan penyusunan Laporan Keuangan Pemerintah Kota Medan Tahun Anggaran 2004 dilakukan oleh Bagian Keuangan Kota Medan dalam hal ini Sub Bagian Pembukuan.

29 Tahun 2002 belum dibuat. 3. Hal ini dapat melemahkan Pengendalian Intern yang diterapkan pada Pemerintah Kota Medan. penggolongan. Di lain pihak penerapan basis akuntansi dengan dasar akrual diterapkan untuk pengakuan aktiva. 6. peringkasan transaksi atau kejadian keuangan serta pelaporan keuangan dalam rangka pelaksanaan APBD pada Pemerintah Kota Medan sebagaimana maksud pasal 70 Kepmendagri No.24 langsung kepada Kepala Bagian Keuangan Sekretariat Daerah Kota Medan. penafsiran. Prosedur penyampaian bahan-bahan pembukuan berupa Jurnal Penerimaan dan Pengeluaran dari Bendaharawan Umum Daerah ke Sub Bagian Pembukuan mengalami keterlambatan dan dapat mempengaruhi ketepatan waktu penyusunan Laporan Keuangan Daerah. 5. yaitu merupakan kombinasi dasar kas dengan dasar akrual. hutang dan ekuitas. Transaksi penerimaan kas atau pengeluaran kas dibukukan pada saat uang . 4. 29 Tahun 2002 khususnya yang diatur dalam Lampiran XXIX tentang Kebijakan Akuntansi pada bagian Asumsi Dasar yang menyatakan bahwa transaksi dan kejadian diakui atas dasar kas modifikasian. Hal tersebut tidak sesuai dengan Kepmendagri No. Kebijakan akuntansi yang diterapkan oleh Pemerintah Kota Medan mengatur bahwa penerapan basis akuntansi dengan dasar kas diterapkan untuk pengakuan pendapatan. belanja dan pembiayaan. 2. Prosedur penyampaian Surat Pertanggungjawaban (SPJ) dari masing-masing Pemegang Kas Satuan Kerja di lingkungan Pemerintah Kota Medan ke Bagian Keuangan Sekretariat Daerah Kota Medan yang merupakan bahan pembukuan dan penyusunan Perhitungan APBD mengalami keterlambatan sehingga mempengaruhi ketepatan waktu penyusunan Laporan Keuangan Daerah. Daftar rekapitulasi hasil Pengadaan Barang pada Tahun Anggaran 2004 belum dikerjakan dan nilai hasil pengadaan barang/asset Tahun 2004 belum dicantumkan sebagai penambah nilai Asset Tetap pada Neraca Pemerintah Kota Medan Tahun 2004 sehingga nilai Asset Tetap yang tercantum dalam Neraca tidak menggambarkan keadaan yanga sebenarnya. Sistem akuntansi yang meliputi proses pencatatan.

Kesalahan karena belum dicatat a. Pada Tahun Anggaran 2004.338.02.145. Koreksi-koreksi tersebut adalah sebagai berikut: 1. Atas Kelemahan Pengendalian Intern tersebut. Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian adalah jumlah pegawai pada Sub Bagian Pembukuan dan Sub Bagian Verifikasi masih kurang dan pada Sub Bagian Pembukuan masih dibutuhkan pelatihan untuk meningkatkan kualitas pekerjaannya. BPK-RI telah mengajukan 25 koreksi dengan nilai koreksi saldo akun menurut objek sebesar Rp31.06) sebesar Rp155. terjadi transaksi penerimaan Retribusi pelayanan persampahan pedagang tidak menetap (rekening 1.02. Pada akhir periode dilakukan penyesuaian untuk mengakui transaksi dan kejadian dalam periode berjalan meskipun penerimaan atau pengeluaran kas dari transaksi dan kejadian dimaksud belum terealisir.00 yang sampai dengan akhir Tahun Anggaran Pemerintah Kota Medan tidak melakukan pencatatan atas transaksi tersebut. Koreksi yang dilakukan BPK-RI didasarkan atas kebenaran formal dari bukti akuntansi.811.17. . B. Koreksi Pembukuan dan Kecermatan Penyusunan Laporan Keuangan Dari Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2004 (sebelum disahkan oleh DPRD) yang telah disajikan oleh Pemerintah Kota Medan. 7.24 kepada Bagian Keuangan Sekretariat Daerah Kota Medan.002.25 diterima atau dibayar (dasar kas). Secara umum sumber daya manusia pada Bagian Keuangan Sekretariat Daerah Kota Medan yang tersedia sudah memenuhi segi kualitas dan kuantitas.1. BPK-RI menyarankan agar Pemerintah Kota Medan melakukan review atas sistem pembukuan dan penyusunan Laporan Keuangannya.500.408.

.145....00 ............613..........540...12 2) Transaksi Pemerimaan Bagi Hasil Pajak PBB-KB dari Provinsi Dan pada akhir Tahun Anggaran dilakukan penyesuaian Laporan Realisasi Anggaran dan Neraca sebagai berikut: 1) Transaksi Penerimaan Pajak Penerangan Jalan: Piutang – PT..00 .......511......613......904....538..613........................00...00 Ekuitas Dana Lancar Rp5...... Dan pada akhir Tahun Anggaran dilakukan penyesuaian Laporan Realisasi Anggaran dan Neraca sebagai berikut: Kas ...... Bagi Hasil Pajak PBB-KB dari Provinsi untuk Triwulan IV 2004 yang belum diterima oleh Pemerintah Kota Medan sebesar Rp9.500.............145....... Pada Tahun Anggaran 2004.......265.....00 Pelayanan sampah pedagang tidak menetap ....Rp155........540...........538.......500.265..500.511.Rp155.......538..00 Rp5...511.12 yang sampai dengan akhir Tahun Anggaran Pemerintah Kota Medan tidak melakukan pencatatan atas transaksi tersebut......511....500.265.. PLN Rp5.00 Rp9......511...12 Rp9..904.265.........613.....265.Rp155...............145.....540..00 Pelayanan sampah pedagang tidak menetap . Seharusnya transaksi tersebut dicatat sebagai berikut: 1) Transaksi Penerimaan Pajak Penerangan Jalan: Piutang – PT.............145......... PLN (Persero) sebesar Rp5..613....26 Seharusnya transaksi tersebut dicatat sebagai berikut: Kas ......Rp 155...904. PLN Pajak Penerangan Jalan Piutang – PBB-KB Bagi Hasil PBB-KB Rp5.....00 b............ terjadi transaksi penerimaan Pajak Penerangan Jalan Umum untuk bulan Desember yang belum disetor oleh PT.....

Pada Tahun Anggaran 2004.12 Bagi Hasil PBB-KB Rp9.950.250.000.538.000.300.703.000.000.00 Rp199.00 Belanja Pegawai – Kesehatan Rp2.12 2.540. Dinas Kesehatan sebesar Rp2.00 Rp270.000.460.000. terjadi transaksi pengembalian gaji/Belanja Pegawai Dinas Pendidikan sebesar Rp199.00 Sewa Karantina hewan Rp270.275.00 dan BKKBN sebesar Rp27. Atas transaksi tersebut Pemerintah Kota Medan melakukan pencatatan sebagai berikut: 1) Transaksi Pengembalian Gaji: Kas – Pengembalian Gaji Rp242.950.904.00 Rp270.250.00.954.275.00 . Kecamatan sebesar Rp13.703.000.00 yang dicatat sebagai penerimaan retribusi sewa laboratorium pengujian.013.904.00 2) Transaksi Penerimaan Retribusi Sewa Karantina Hewan: Rp270.00 2) Transaksi Penerimaan Retribusi Sewa Karantina Hewan: Seharusnya transaksi tersebut dicatat sebagai berikut: 1) Transaksi Pengembalian Gaji: Kas – Pengembalian Gaji Belanja Pegawai – Diknas Rp242.250. Kesalahan Pembebanan (dicatat tapi salah akun) a.00.00 yang dicatat sebagai Lain-lain PAD dan transaksi penerimaan retribusi sewa karantina hewan sebesar Rp270.00 Belanja Pegawai – Kecamatan Rp13.013.538.000.00 Lain-lain PAD Kas Sewa Lab.540.954.00 Belanja Pegawai – BKKBN Kas Rp27.300.460. Pengujian Rp242.27 2) Transaksi Pemerimaan Bagi Hasil Pajak PBB-KB dari Provinsi: Piutang – PBB-KB Rp9.703.000.

00 Belanja Pegawai – BKKBN Sewa Lab.954.00 yang dicatat sebagai Belanja Modal Jaringan Air limbah.950.275. Pembuatan Bahu Jalan/Trotoar/Tanggul: .00 yang dicatat sebagai BOP Pemeliharaan Jalan/ pengaspalan.703.00 2) Transaksi Penerimaan Retribusi Sewa Karantina Hewan: Pada Tahun Anggaran 2004.013.00 Rp125.00 Belanja Pegawai – Kesehatan Rp2. Belanja Modal Bangunan Pasar Pertokoan sebesar Rp6.138. Lampu Antik: BM. Pengujian Sewa Karantina Hewan b.335.000.00 yang dicatat sebagai Belanja Modal Lampu Hias.000.00 Rp120.000.138. Lampu Hias Kas 2) Pemeliharaan jalan Kas Rp120.00 Rp270.000.075. Atas transaksi tersebut Pemerintah Kota Medan melakukan pencatatan sebagai berikut: 1) Transaksi BM.000.000. terjadi transaksi Belanja Modal Lampu Antik sebesar Rp120.00 Rp199.460.335.500. Belanja Modal Pembuatan Bahu Jalan/Trotoar/Tanggul sebesar Rp125. Belanja Modal Jalan dan Jembatan sebesar Rp12.000.00 Belanja Pegawai – Kecamatan Rp13.000.28 Sehingga BPK-RI melakukan jurnal koreksi sebagai berikut: 1) Transaksi Pengembalian Gaji: Lain-lain PAD Belanja Pegawai – Diknas Rp242.138.00 Rp125.300.00 Transaksi BM. Rp27.00 yang dicatat sebagai Belanja Modal Bangunan tempat kerja.00 Rp270.000.250.335.000.000. pembayaran biaya honor untuk kegiatan Penyusunan Publikasi Indeks Harga Bangunan yang dicatat sebagai Belanja Modal Printer.472.

29 3) Transaksi BM.000.000. Lampu Antik: BM.00 Kas Biaya Honor Kas Rp 5.075. Bangunan tempat kerja Rp6. Lampu Antik BM.000. Jaringan air limbah Rp12.000.00 Seharusnya transaksi tersebut dicatat sebagai berikut: 1) Transaksi BM.500.472.000.472.000.000.500. Bangunan Pasar Pertokoan: BM.00 Rp 125. Jalan dan Jembatan: BM.075.472.00 Rp 6.138.00 Kas Rp 5.00 5) Transaksi Pembayaran Biaya Honor: Belanja Modal Printer Rp5. Pembuatan Bahu Jalan/Trotoar/Tanggul: BM.00 Rp 120.000.00 Kas Rp6.500.Bahu Jln/Trotoar/ Tanggul Kas 3) Transaksi BM.000.000.138.00 4) Transaksi BM.000. Jalan dan Jembatan: BM.000. Bangunan Pasar Pertokoan: BM.335.138.138.500.472.000.000.00 . Bangunan Pasar Pertokoan Rp 6. Jalan dan Jembatan Rp 12.075. Lampu Hias Rp 120.000. Lampu Antik: BM. Lampu Antik Kas Rp 120.00 4) Transaksi BM.00 Rp 120.00 Rp125.00 5) Transaksi Pembayaran Biaya Honor: Sehingga BPK-RI melakukan jurnal koreksi sebagai berikut: 1) Transaksi BM.000.00 Kas Rp12.00 Kas Rp 12.00 2) Transaksi BM.075. Pemb.000.00 Rp 5.000.335.

00 Rp125.706.840.000. Jalan dan Jembatan: BM.500.500.000.206.00 Rp 12. Bangunan Pasar Pertokoan Rp 6.000.00.708. dan kelebihan pencatatan penerimaan retribusi penyedotan kakus pada Dinas Kebersihan sebesar Rp550. Kesalahan Aritmatika (dicatat pada akun yang benar tapi salah jumlah) Pada Tahun Anggaran 2004.00 3.00.000.00 Seharusnya transaksi tersebut dicatat sebagai berikut: 1) Transaksi Penerimaan Retribusi Sampah Pasar Kas Rp 12.500.000. Pembuatan Bahu Jalan/Trotoar/Tanggul: BM Pemb.000.511.00 Pemeliharaan Jalan 3) Transaksi BM. Jaringan air limbah Rp 12.000.00 Belanja Modal Printer Rp 5.706.863.Bahu Jln/Trotoar/Tanggul Rp125.00 Rp 12.840.000.595. Bangunan Pasar Pertokoan: BM. Jalan dan Jembatan BM.335.335.075. Atas transaksi tersebut Pemerintah Kota Medan melakukan pencatatan sebagai berikut: 1) Transaksi Penerimaan Retribusi Sampah Pasar: Kas Retribusi sampah pasar Kas Rp 12. Bangunan tempat kerja Biaya Honor Rp 6.863.107.00 BM.511.708. terjadi kelebihan pencatatan penerimaan retribusi sampah pasar pada Dinas Kebersihan sebesar Rp154.00 .472.000.00 Retribusi sampah pasar Rp 12.472.30 2) Transaksi BM.000.00 4) Transaksi BM.206.000.075.00 2) Transaksi Penerimaan Retribusi Penyedotan Kakus: Retribusi penyedotan kakus Rp 320.00 Rp 320.00 5) Transaksi Pembayaran Biaya Honor: Rp 5.107.

007.000.940.007.940.1) sebesar Rp8.1) sebesar Rp8.00.1.000.940.01. Sehingga BPK-RI melakukan koreksi kurang saldo biaya makan dan minum rapat (rekening 2.500.02.05.05.00.000.00 Sehingga BPK-RI melakukan jurnal koreksi sebagai berikut: 1) Transaksi Penerimaan Retribusi Sampah Pasar Retribusi sampah pasar Kas Rp 154.595.000.940.00 Rp 8.00 2) Transaksi Penerimaan Retribusi Penyedotan Kakus: Retribusi penyedotan kakus Rp 550.01.000.500.000.00.02.000.31 2) Transaksi Penerimaan Retribusi Penyedotan Kakus: Kas Rp 320.290.000.1) sebesar Rp8. terjadi transaksi penerimaan setoran sisa UUDP biaya makan dan minum rapat pada Dinas Pendapatan sebesar Rp8.007.02.940.01.00 dan koreksi tambah saldo biaya makan dan minum rapat panitia/tim (rekening 2.00 Kesalahan Pemindahbukuan (dicatat dengan benar dalam buku jurnal.000.05.290.00 Atas pencatatan tersebut Pemerintah Kota Medan melakukan pemindahbukuan ke dalam Laporan Perhitungan Biaya makan dan minum rapat panitia/tim (rekening 2.595.02.00 Kas 4.02.02.00 Retribusi penyedotan kakus Rp 320.2. tetapi dimuat dalam buku besar dan atau laporan yang salah). Pada Tahun Anggaran 2004.00 Rp 154. . Rp 550. atas transaksi tersebut Pemerintah Kota Medan melakukan pencatatan sebagai berikut: Kas Biaya Makan dan minum rapat Rp 8.940.000.2.

020.95 (242.1.140.1.00 Rp Rp Rp 107.528.860.732.000.403.2.00 8.2.208.250.36 (8.1.000.04) Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Koreksi tersebut di atas telah ditindak lanjuti b.00) 448.00) 4.00 19. Akun Pos Belanja Barang dan Jasa (2.861.115.068. maka terjadi perubahan saldo pada akun akun dalam Perhitungan APBD dan Neraca Tahun Anggaran 2004.305.589.000.00 Rp Rp Rp 449.885.770. Akun-akun dalam Ringkasan Laporan Perhitungan APBD Tahun Anggaran 2004.00 5.860. yaitu: a.073.777.95 .821.965.36 Rp Rp Rp 19.527.682.1.00 (242.00 5. Akun Belanja Pegawai (2.435. yaitu: 1.872.940.02) Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Rp Rp Rp 5.250.691.940.703.861.02) Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Koreksi tersebut di atas telah ditindak lanjuti e.00) 107.01) Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Koreksi tersebut di atas telah ditindak lanjuti c. Akun Belanja Pegawai (2.403.00 Rp Rp Rp 5.2.1.01) Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Koreksi tersebut di atas telah ditindak lanjuti d.000.32 Dengan adanya koreksi di atas. Akun Pos Belanja Barang dan Jasa (2.080.821. Akun Pos Lain-lain Pendapatan Asli Daerah (1.468.1.296.703.

3) Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Koreksi tersebut di atas telah ditindak lanjuti 2.551.169.2.703.68 Rp Rp Rp 17.473.335.000.796.871.720.785.185.2.225. yaitu: a.538.703.34 Rp Rp Rp 3.04) Saldo sebelum koreksi Koreksi kurang Saldo setelah koreksi Koreksi tersebut di atas telah ditindak lanjuti g.969.434.00 9.281. Akun Piutang Pajak Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Koreksi tersebut di atas telah ditindak lanjuti b.904.58 Rp Rp Rp 11.2.473.564. Akun Pos Belanja Modal (2.46 15.90 5. Akun Ekuitas Dana Lancar Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Koreksi tersebut di atas telah ditindak lanjuti Rp Rp Rp 3. Akun Piutang Lain-lain Saldo sebelum koreksi Koreksi tambah Saldo setelah koreksi Koreksi tersebut di atas telah ditindak lanjuti c.265.613.285.00) 17.100.120.12 21.891.68 120.335.00 .804.893.504.511.052.452.12 18.539.410.22 9.634.604.90 Rp Rp Rp 122.00 123.039.540.00 (125.918.512.33 Koreksi tersebut di atas telah ditindak lanjuti f.152. Akun-akun dalam Neraca Tahun Anggaran 2004.000. Akun Pos Belanja Pemeliharaan (2.

Kondisi tersebut tidak sesuai dengan Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 29 Tahun 2002 tanggal 10 Juni 2002 tentang Pedoman Pengurusan. b. Penyampaian bahan pembukuan berupa Buku Jurnal Penerimaan dan Pengeluaran beserta lampirannya oleh Bendahara Umum Daerah ke Sub Bagian Pembukuan dalam Bulan Desember mengalami keterlambatan antara 1 sampai dengan 7 hari. Pelaksanaan Tata Usaha Keuangan Daerah dan Penyusunan Perhitungan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah: a. Pasal 37 yang menyatakan bahwa Bendaharawa Umum Daerah menyerahkan bukti transaksi yang asli atas penerimaan dan pengeluaran uang secara harian kepada unit yang melaksanakan akuntansi keuangan Daerah untuk dasar pencatatan transaksi penerimaan dan pengeluaran kas. yaitu sebagai berikut : 1. Surat Pertanggungjawaban (SPJ) masing-masing Pemegang Kas Dinas dan Satuan Kerja di lingkungan Pemerintah Kota Medan bulan Desember 2004 yang disampaikan ke Sub Bagian Verifikasi mengalami keterlambatan antara 2 sampai dengan 65 hari.(Rincian lihat lampiran 2).(Rincian lihat lampiran 1). Pertanggung jawaban dan Pengawasan Keuangan Daerah Serta Tata Cara Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah.34 C. Bahan-Bahan Pembukuan Kas Daerah dan SPJ Pemegang Kas Satuan Kerja terlambat disampaikan kepada Bagian Keuangan Hasil pemeriksaan secara uji petik terhadap penyampaian bahan-bahan pembukuan berupa Buku Jurnal Penerimaan dan Pengeluaran dan SPJ Bendaharawan menunjukkan beberapa hal sebagai berikut : a. . Catatan Pemeriksaan Berdasarkan pemeriksaan atas Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2004 dapat dikemukakan hal-hal yang perlu mendapat perhatian karena tidak sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

000.95 %. 2. Pencatatan Penerimaan Jasa Giro Tidak Dilakukan Secara Bruto Dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Pemerintah Kota Medan Tahun Anggaran 2004.678. . Pemerintah Kota Medan mengakui temuan tersebut dan menjelaskan bahwa terlambatnya penyampaian SPJ dikarenakan adanya perubahan dalam sistem pelaksanaan Administrasi Keuangan khususnya dalam kode mata anggaran sehingga Pemegang Kas terlambat dalam mempersiapkan pertanggungjawabannya. penerimaan Jasa Giro dianggarkan sebesar Rp500.000. Sub Bagian Pembukuan terhambat dalam menyusun Laporan Keuangan Daerah Tahun Anggaran 2004.89 atau 100. Namun demikian temuan tersebut akan menjadi perhatian pemerintah Kota Medan sehingga dimasa mendatang keterlambatan tersebut dapat diminimalkan. Kondisi tersebut mengakibatkan Bagian Keuangan dhi. dan sebagian diterima pada siang/sore hari sehingga belum sempat dibukukan. Pasal 57 ayat (2) yang menyatakan bahwa SPJ berikut lampirannya sebagaimana dimaksud pada Ayat (1) disampaikan kepada Kepala Daerah paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya. sedangkan keterlambatan bahan-bahan pembukuan dari Bendahara Umum Daerah dikarenakan banyaknya transaksi yang terjadi setiap hari. Kondisi tersebut terjadi karena Bendahara Umum Daerah dan Pemegang Kas dalam setiap Unit Satuan Kerja dalam melaksanakan tugasnya belum sepenuhnya mempedomani ketentuan yang berlaku dan pengendalian serta pengawasan Atasan Langsung lemah. BPK-RI menyarankan agar Walikota Medan memerintahkan Sekretaris Daerah untuk menegur secara tertulis Bendahara Umum Daerah. Atasan langsung masing-masing Pemegang Kas dan para Pemegang Kas supaya dimasa yang akan datang dalam melaksanakan tugas mempedomani ketentuan yang berlaku.00 dengan realisasi sebesar Rp504.35 b.737.

927.143.579.451.618.129.00 504. Pasal 25 ayat (1) yang menyatakan bahwa bunga dan/atau jasa giro yang diperoleh Pemerintah merupakan Pendapatan Negara/Daerah.0/BTN AC 82930.901.28 11.498.50 11.60 47.737.445.376.605.29 dicatat secara netto yaitu setelah dikurangi dengan pajak jasa giro dan biaya administrasi sebesar Rp105.316. .320.679.410.03 117.001/BNI Rekening di PT Bank Sumut* AC 9920/BBD AC 1150/BDN AC 6756/BDN AC 9027/ BUKOPIN AC 6028/ BUKOPIN AC 1291/BTN AC 030. b.396.606.36 Jumlah tersebut merupakan penerimaan jasa giro dari 14 rekening Kas Daerah Pemerintah Kota Medan dan jasa giro pemegang kas dari beberapa dinas.054.00 610.73 41.26 4. Kondisi tersebut mengakibatkan penerimaan Jasa Giro Tahun Anggaran 2004 yang dilaporkan dalam Laporan Keuangan belum mencerminkan keadaan yang senyatanya.316.58 64. dari dinas2 Kondisi tersebut tidak sesuai dengan Undang-Undang Nomor 1 tahun 2004 Tentang Perbendaharaan Negara: a.974.270.400.342.101.18295.193.34 8.340.693. Pasal 25 ayat (2) yang menyatakan bahwa Biaya sehubungan dengan pelayanan yang diberikan oleh bank umum dibebankan pada Belanja Negara/Daerah.309.697.032.601.39 33.93 28.47 Pajak + Biaya Adm 37.370.994. Hasil pemeriksaan terhadap Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2004.434.19 90.080.900.922.737.320.18 dengan rincian: No Rekening/ AC AC 2375.654.00 176.12 796.02 8.617.161.29 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 *AC 703.00 105.64 904.368.26 62.701.679. penerimaan yang berasal dari 14 rekening Kas Daerah dan dari Dinas-dinas sebesar Rp504.922.44 27.540.122.918.18 Jasa Giro (Netto) 146.19344.506.160.748.022.26 2.40 1.24 6.12 671.52 232.616.742.623.59 89.0/BRI TOTAL Jasa Giro (Bruto) 184.23866.499.13800.037.98 17.52 2.240.00 170.679.00 5.404.296.

085.05.00 atau 99.04.414.600.1) sebesar Rp71.000.585. namun hal ini tetap menjadi perhatiannya dan dimasa mendatang Pemerintah Kota Medan mengupayakan untuk melakukan pencatatan secara bruto. Pemerintah Kota Medan mengakui temuan tersebut dan menjelaskan bahwa pencatatan jasa giro secara netto karena adanya kesulitan dalam melakukan pencatatan biaya jasa bank yang langsung dipotong oleh bank. b.450.825. Dari hasil pemeriksaan secara uji petik atas dokumen pertanggungjawaban keuangan belanja Tahun Anggaran 2004 pada Sekretariat DPRD diketahui terdapat pengeluaran belanja modal dan biaya perkakas kantor habis pakai sebesar Rp289.09.01.00 dengan realisasi sebesar Rp249. ketentuan yang berlaku ditaati sepenuhnya.00 dengan realisasi sebesar Rp4.00 atau 87.2.00 dengan realisasi sebesar Rp71.440. Dari anggaran tersebut diantaranya dianggarkan untuk biaya perkakas kantor habis pakai (Kode Rekening 2.33% dan belanja modal lemari kayu (Kode Rekening 2.249.600. Pengeluaran Belanja Sekretariat DPRD Sebesar Rp289.01.3.99%.01.1) sebesar Rp285.600.04.000.029. 3.581.003. diketahui bahwa anggaran Anggota DPRD dan Sekretariat DPRD sebesar Rp5. BPK-RI menyarankan agar Walikota Medan memerintahkan Sekretaris Daerah untuk menegur secara tertulis Kepala Bagian Keuangan dan Kepala Sub Bagian Pembukuan agar dimasa yang akan datang.00 atau 88.787.581.00 Tidak Sesuai Peruntukannya Berdasarkan Laporan Keuangan Tahun Anggaran 2004 Pemerintah Kota Medan. Kepala Sub Bagian Pembukuan belum sepenuhnya mempedomani ketentuan yang berlaku.02.988.050.000.00 tidak sesuai peruntukkannya dengan rincian sebagai berikut: .37 Kondisi tersebut terjadi karena: a. Pengendalian dan pengawasan Kepala Bagian Keuangan sebagai atasan langsung Kepala Sub Bagian Pembukuan lemah.43%.

09.38 No 1.000.003.000.00 123. Kondisi tersebut mengakibatkan penggunaan keuangan daerah sebesar Rp289.04.05.996. 2 Tahun 1996 Pasal 14 ayat (2) yang menyatakan bahwa dilarang melakukan pengeluaran atas beban anggaran untuk tujuan-tujuan lain yang ditetapkan dalam anggaran daerah.00 tidak tepat sasaran dan menimbulkan pemborosan keuangan daerah serta laporan keuangan tidak memberikan informasi yang sebenarnya.00 289.581.000.00 101.00 2.01. Peraturan Menteri Dalam Negeri No.689.00 22.01.000. b. 2.1 Tanggal No.01. Keputusan Menteri Dalam Negeri No.600.04.2.256.600. Pemerintah Kota Medan menjelaskan bahwa pada dasarnya realisasi belanja tersebut telah sesuai dengan peruntukan yang telah ditetapkan di dalam anggaran.4600 16-12-3004 No.00 Jumlah Kondisi tersebut tidak sesuai dengan: a.5752 Uraian Belanja Modal Lemari Kayu Biaya Perkakas Kantor Habis Pakai Dipergunakan untuk Pembelian 4 unit AC 1 PK Pembelian cincin emas untuk cenderamata Lencana emas untuk 2004-2009 Lencana emas pengganti antar waktu PPn 10 % Jumlah (Rp) 39. Kondisi tersebut terjadi karena Sekretaris DPRD Kota Medan selaku Pengguna Anggaran Daerah dalam melaksanakan tugasnya tidak sepenuhnya mempedomani ketentuan yang berlaku dan pengendalian serta pengawasan Atasan Langsung lemah.600. 29 Tahun 2002 dimana pemahaman terhadap aturan yang baru tersebut belum maksimal. 29 Tahun 2002 Pasal 55 ayat (2) yang menyatakan bahwa Pengguna Anggaran dilarang melakukan pengeluaranpengeluaran atas beban Belanja Daerah untuk tujuan lain dari pada yang ditetapkan. selain itu sulit mencari nomenklatur yang sesuai dengan nama barang dan jasa yang .029. Kode Rekening 2.3.520.1 2.02. Adanya ketidaksesuaian atas nama barang dan jasa yang direalisasikan dengan nama rekening yang digunakan disebabkan pada Tahun Anggaran 2004 untuk pertama kali penerapan Kepmendagri No.581.120. SPMU 03-11-2004 No.

CV Nurani mengajukan usul perpanjangan waktu kepada Pimpinan Proyek. Pembangunan pekerjaan tersebut dilaksanakan oleh CV.970.950.000.000.14. 4.109.00 dengan realisasi sebesar Rp2. Namun diamasa mendatang Pemerintah Kota Medan berupaya menempatkan Belanja barang dan Jasa pada rekening/nomenklatur yang sesuai.564.796. BPK-RI menyarankan agar Wali Kota Medan menegur secara tertulis Sekretaris DPRD Kota Medan supaya dalam menganggarkan dan memberikan persetujuan pengeluaran anggaran mengikuti ketentuan yang berlaku. Nurani berdasarkan Surat Perjanjian Kerja Nomor: 903/06.3. yang tertuang dalam Addendum Nomor : 903/06.00 atau 66. Pembangunan SMU Negeri di Kelurahan Bagan Deli merupakan bangunan 2 lantai dengan luas lantai I dan lantai II masing-masing 872 m2 senilai Rp2.980.39 diperlukan.06. .00 atau 71.000. Jangka waktu pelaksanaan adalah 90 hari kalender terhitung sejak tanggal 26 Agustus 2003 sampai dengan tanggal 26 November 2003.924.A/SPP/SARPENA/2003 tanggal 26 Agustus 2003. Hasil pemeriksaan dokumen-dokumen pelaksanaan proyek tersebut menunjukkan hal-hal sebagai berikut: a.008.B/SPP/SARPEN-A/2003 tanggal 20 Nopember 2003.05.67%.197.2) sebesar Rp4.200.994.00 realisasi sebesar Rp1.700. Sehubungan dengan kondisi di lapangan yang tidak memungkinkan antara lain terjadinya air pasang surut dan curah hujan tinggi.00. Berdasarkan hasil evaluasi kedua belah pihak sepakat untuk melaksanakan perpanjangan waktu penyelesaian pekerjaan sampai tanggal 24 April 2004.16%. yang antara lain untuk pembangunan luncuran tahun 2003 pada Pembangunan SMU Negeri di Kelurahan Bagan Deli Kecamatan Belawan dengan anggaran sebesar Rp1.01.045. Pelaksanaan Pembangunan Sekolah Terlambat Diselesaikan Dinas Perumahan dan Permukiman dalam Tahun Anggaran 2004 mengalokasikan anggaran Belanja Modal Bangunan Gedung Tempat Pendidikan (kode rekening 2.

00 23-09-03/No1029P Pembayaran uang muka 20% 16-12-03/No1680P Pembayaran Termyn I 14-04-04/No 497 16-06-04/No1592 Pembayaran Termyn II Pembayaran Termyn III Jumlah Hasil peninjauan ke lokasi pekerjaan pada tanggal 26 Maret 2005 yang dihadiri oleh Mantan Kepala Dinas Perukim Kota Medan. Pemimpin Proyek.000.990.960.000. Jaminan Pelaksanaan Pekerjaan berlaku dari tanggal 26 Agustus 2003 sampai dengan tanggal 26 Nopember 2003.990.3631% dan realisasi pembayaran sebesar Rp2.00 598. d.960. b.40 b.395.00 2.00 dengan rincian sebagai berikut : No 1 2 3 4 Tgl/No SPMU Uraian Jumlah (Rp) 598. Realisasi fisik pekerjaan berdasarkan Laporan Kemajuan Pekerjaan Fisik minggu ke 75 dari tanggal 24 Januari 2005 sampai dengan 5 Pebruari 2005 yang dibuat oleh CV Nurani dan disetujui Pemimpin Proyek telah mencapai 92.00 598. Pekerjaan kanopi belum sempurna. c.000.000. yang terpasang rata-rata dengan lebar 85 dan ada yang pecah. Direksi Teknis dan pihak CV Nurani diketahui bahwa pekerjaan pembangunan SMU Negeri di Kelurahan Bagan Deli Kecamatan Belawan tersebut belum selesai dikerjakan dan beberapa item pekerjaan menujukkan hal berikut : a.000.990.00 598.395. Pada tanggal 16 Desember 2003 CV Nurani mengajukan permohonan Addendum untuk pekerjaan tambah kurang karena timbunan tidak mencukupi berhubung lokasi yang ditimbun sangat dalam.990. yang tertuang dalam Addendum pekerjaan tanggal 5 Pebruari 2004. setelah Addendum disepakati CV Nurani tidak melaksanakan kewajiban untuk memperpanjang Jaminan Pelaksanaan Pekerjaan.000. Pekerjaan kusen sebagian tidak siku dan kusen jendela seharusnya dengan ketebalan 15 cm. ternyata hanya terpasang 14 cm. . sehingga pekerjaan pemasangan keramik dilantai I diganti dengan pemasangan cor lantai beton 1:3:5 #7 cm dan dialihkan untuk penimbunan halaman sekolah.

Grendel. Pekerjaan sanitair untuk lantai I dan II yang sudah ada hanya pasangan keramik dan kloset (bak mandi) sementara pekerjaan lainnya yaitu pekerjaan pasangan instalasi air. untuk jenis TL 40 watt seharusnya 40 buah. hak angin jendela di lantai II belum dipasang. Kondisi di atas menunjukkan bahwa pelaksanaan pekerjaan proyek melampaui batas waktu yang telah ditetapkan serta tidak sesuai dengan persyaratan dokumen kontrak dan seharusnya pihak rekanan dikenakan denda oleh Pemimpin Proyek. Sampai saat pemeriksaan masalah pelaksanaan pembangunan proyek belum juga terselesaikan walaupun Pemimpin Proyek telah memberikan peringatan terakhir kepada CV Nurani namun pemutusan hubungan kerja tidak dilakukan karena kelemahan dari isi kontrak yang tidak mencantumkan sanksi mengenai pemutusan kerja bilamana terjadi perselisihan antara kedua belah pihak. Handel pintu sebagian belum dipasang. . Pekerjaan lain-lain belum dikerjakan seperti plank papan nama sekolah. d. f. ternyata baru terpasang 20 buah. Pekerjaan cat tembok dan cat kayu belum selesai. j. pasangan urinoir komplit. dan tiang bendera. e. Pekerjaan lampu kamar mandi lantai dua untuk lampu pijar 40 watt yang ada hanya 9 buah dari seharusnya 14 buah. pasangan pipa PVC Dia 3” dan Dia 4” serta axecoris belum dikerjakan. pasangan pipa pembuangan air bak. jendela dan pintu tidak sesuai spesifikasi (yang terpasang kayu sembarang). Pekerjaan lampu lantai II jumlah tidak sesuai spesifikasi yaitu TL 20 watt seharusnya 30 buah. Selain itu lampu yang sudah terpasang ternyata sebagian tidak nyala (mati). Asbes yang dipasang banyak yang pecah. h. namun hal ini tidak dilaksanakan.41 c. i. pasangan kran air. g. Pekerjaan timbunan halaman sekolah belum selesai. k. l. Pintu besi pagar masuk tidak sempurna/rusak m. ternyata baru dipasang 9 buah. Kayu kusen. pasangan saringan kamar mandi. pasangan wastafel komplit.

Kondisi tersebut mengakibatkan: a. Surat Perjanjian Pemborongan (SPP) Pembangunan SMU Negeri di Kel. d) pengenaan daftar hitam untuk jangka waktu tertentu. Medan Belawan Nomor 903/06. dan kepada CV Nurani dikenakan denda maksimum sebesar 5% . c) membayar denda dan ganti rugi kepada Negara.A/SPP/SARPEN-A/2003 Tanggal 27 Agustus 2003 Pasal 11 tentang sanksi/denda yang menyatakan bahwa apabila terjadi keterlambatan dalam pelaksanaan pekerjaan dari jangka waktu yang telah ditentukan dalam Surat Perintah Kerja dan Surat Perjanjian Pemborongan (kontrak) yang disebabkan kesalahan atau kelalaian PIHAK KEDUA. maka PIHAK KEDUA dikenakan denda sebesar 10/00 untuk setiap hari keterlambatan dan jumlah setinggi-tingginya 5% dari harga borongan. Bagan Deli Kec. b. Pemanfaatan bangunan gedung SMU Negeri di Kelurahan Bagan Deli terlambat. 2) Pasal 33 ayat (2) yang menyatakan bahwa Pemutusan kontrak dapat dilakukan bilamana para pihak cidera janji dan atau tidak memenuhi kewajiban dan tanggung jawabnya sebagaimana diatur di dalam Dokumen Kontrak: Pemutusan kontrak yang disebabkan oleh kelalaian penyedia barang/jasa dikenakan sanksi sesuai yang ditetapkan dalam Dokumen Kontrak berupa : a) jaminan pelaksanaan menjadi milik Negara. b) sisa uang muka harus dilunasi oleh penyedia barang/jasa. Keputusan Presiden Nomor 18 Tahun 2000 tentang Pedoman Pelaksanaan Barang/Jasa Instansi Pemerintah yaitu: 1) Pasal 39 ayat (1) yang menyatakan bahwa bila terjadi keterlambatan penyelesaian pekerjaan karena kelalaian penyedia barang/jasa. maka penyedia barang/jasa yang bersangkutan dikenakan denda keterlambatan tersebut sekurang-kurangnya 1o/oo (satu perseribu) per hari dari nilai kontrak atau bagian kontrak tertentu berkenaan dengan sifat pekerjaannya dan maksimum sebesar jaminan pelaksanaan.42 Kondisi tersebut diatas tidak sesuai dengan: a.

segera dilakukan pemutusan hubungan kerja dengan mengacu ketentuan yang berlaku. Kondisi tersebut disebabkan: a. b. BPK-RI menyarankan agar Walikota Medan: a. Kualitas dan kuantitas beberapa item pekerjaan bangunan yang tidak sesuai dengan persyaratan dokumen kontrak.994.00 (5% x Rp2. Pemerintah Kota Medan terus berupaya agar pihak kontraktor dapat menyelesaikan pekerjaan sesegera mungkin.00 (5% x Rp2. Memerintahkan Kepala Dinas Perumahan dan Permukiman untuk: 1) Mengenakan denda maksimum sebesar 5% dari nilai kontrak atau sebesar Rp149.747.747. serta tidak tegas dalam meminta Jaminan Pelaksanaan Pekerjaan.994.950. akan menurunkan citra dan wibawa Pemerintah Kota Medan dimata masyarakat. Pemerintah Kota Medan mengakui temuan tersebut dan menjelaskan bahwa pihak Pemerintah Kota Medan telah melakukan teguran kepada pihak kontraktor (CV Nurani) dan sampai saat ini pihak kontraktor masih terus melakukan pekerjaan.950. Apabila teguran tersebut tidak diindahkan.43 dari nilai kontrak atau sebesar Rp149.00).00) kepada CV Nurani dan hasilnya disetorkan ke kas daerah.000. dengan memberikan batas waktu penyelesaian pekerjaan.500. b. Pemimpin Proyek dan Pengawas Lapangan lalai dalam melaksanakan tugasnya. c.500. berpotensi merugikan keuangan daerah. Selanjutnya . Itikad tidak baik dari pihak rekanan CV Nurani dalam menyelesaikan pekerjaan.000. 2) Memberikan teguran kepada CV Nurani untuk menyelesaikan kewajibannya sesuai spesifikasi teknik yang diatur dalam kontrak. c. Kurang tegasnya pihak Dinas Perumahan dan Permukiman dalam menangani permasalahan keterlambatan pembangunan SMU Negeri di Kelurahan Bagan Deli Kecamatan Belawan tersebut. Pengendalian Kepala Dinas Perumahan dan Permukiman sebagai atasan langsung lemah.

44 melakukan black list terhadap CV Nurani untuk tidak diikutsertakan sebagai penyedia barang. anggaran Belanja pada Sekretariat Daerah Kota Medan pada Tahun Anggaran 2004 ditetapkan sebesar Rp247.770.00 22.00 . 5.856.00 12. Sei mati.150. Jumlah (Rp) 5 14.000. 4.00 11.00 dengan realisasi sebesar Rp239.704. Medan Maimun. Aur dan Sukaraja. Realisasi Belanja Tidak Tersangka Sebesar Rp83.966.01.000. Terjun. Hamdan.000.000.00 atau 99. Kec.11 atau 96.281.419. Pembayaran bantuan logistik banjir di Kel. Berdasarkan pemeriksaan bukti-bukti pertanggungjawaban Belanja Tidak Tersangka yang ada pada Pemegang Kas Sekretariat Daerah diketahui bahwa terdapat realisasi Belanja Tidak Tersangka sebesar Rp83.03.267. Kec. 2 6718 6717 6707 6706 Kas Tanggal 3 24-10-2004 26-10-2004 29-10-2004 19-10-2004 Uraian 4 Pembayaran bantuan biaya pencarian korban banjir di Kec.128.228.00 yang tidak didukung dengan bukti-bukti yang lengkap dengan rincian sebagai berikut: No 1 1.848. Menegur secara tertulis Kepala Dinas Perumahan dan Permukiman untuk lebih meningkatkan pengendalian dan pengawasan.794.000. c. 6690 29-10-2004 2.2) uji petik atas sebesar Rp5. Pembayaran bantuan biaya operasional Pamong Praja dalam rangka tugas pengamanan dan pelaksanaan Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden.354. 3.756.00 5.00 dengan realisasi sebesar Rp5. Medan Marelan. Medan Marelan Pembayaran bantuan stok logistik banjir di Kel.00 Tidak Didukung Bukti yang Lengkap Berdasarkan Draft Laporan Keuangan Pemerintah Kota Medan Tahun Anggaran 2004. 2. b.45% yang diantaranya terdapat anggaran Belanja Tidak Tersangka secara (2.01.000.01.01%.539. Memerintahkan Kepala Dinas Perumahan dan Permukiman supaya menegur secara tertulis Pemimpin Proyek dan Pengawas Lapangan yang telah lalai dalam melaksanakan tugasnya. Pembayaran bantuan biaya banjir untuk Kel.871.167.001.5.100.167. No.900.

uang lelah dan lain-lain. Medan Labuhan. . dan sah mengenai hak yang diperoleh oleh pihak yang menagih. 2 6651 3 26-10-2004 4 Medan Johor. Keputusan Menteri Dalam Negeri No. Pertanggungjawaban dan Pengawasan Keuangan Daerah serta Tata Cara Penyusunan APBD. tidak dibuat. uang makan.00 83. Peraturan Pemerintah RI No. Medan Johor.105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggujawaban Keuangan Daerah. Bukti-bukti pendukung lainnya seperti serah terima bantuan dari Kecamatan kepada warga yang mewakili korban bencana dan tanda terima dari Kepala Polisi Pamong Praja kepada petugas yang melaksanakan tugas pengamanan dalam rangka pelaksanaan Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden.167.000. Pasal 27 yang menyatakan bahwa Setiap pembebanan APBD harus didukung oleh bukti-bukti yang lengkap. Pembayaran bantuan bencana banjir di Kec. dan Kwala Bekala di Kec. Dalam surat permohonannya antara lain disebutkan bahwa dana bantuan tersebut akan digunakan untuk pembelian beras. yang menyatakan bahwa Penggunaan Anggaran Belanja Tidak Tersangka ditetapkan dengan Keputusan Kepala Daerah dan diberitahukan kepada DPRD paling lambat satu bulan terhitung sejak Keputusan ditetapkan.000. b. Hasil pemeriksaan lebih lanjut menunjukkan bahwa bukti pertanggungjawaban hanya berupa surat permohonan dengan dilampiri kuitansi sebagai bukti pengeluaran uang yang diterima oleh tiga Camat dan Kepala Polisi Pamong Praja. Suka Maju.29 Tahun 2002 tentang Pedoman Pengurusan.45 1 6.00 Realisasi Belanja Tidak Tersangka tersebut didasarkan pada surat permohonan bantuan dari 3 (tiga) Camat yang wilayahnya terkena Bencana Banjir dan permohonan bantuan dari Kepala Polisi Pamong Praja.900. Jumlah 5 18. Kondisi tersebut tidak sesuai dengan: a. Pelaksanaan Tata Usaha Keuangan Daerah dan Penyusunan Perhitungan APBD: 1) Pasal 56.

46 2) Pasal 57 ayat (1), yang menyatakan bahwa Pengguna Anggaran wajib mempertanggungjawabkan uang yang digunakan dengan cara membuat SPJ yang dilampiri dengan bukti-bukti yang sah. Kondisi tersebut mengakibatkan pertanggungjawaban Belanja Tidak Tersangka sebesar Rp83.167.000,00 belum memenuhi syarat sahnya suatu pertanggungjawaban keuangan. Kondisi tersebut disebabkan: a. Pemegang Kas Sekretariat Daerah dalam mempertanggungjawabkan penggunaan uang belum sepenuhnya mempedomani ketentuan yang berlaku. b. Pengendalian dan pengawasan Kepala Bagian Umum sebagai atasan langsung Pemegang Kas Sekretariat Daerah lemah. c. Kepala Sub Bagian Verifikasi dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya belum sepenuhnya mempedomani ketentuan yang berlaku. Pemerintah Kota Medan menjelaskan bahwa pengeluaran Belanja Tidak Tersangka tersebut telah dilakukan dan disalurkan kepada yang berhak, yaitu untuk membantu korban banjir pada tiga Kecamatan dan untuk operasional Polisi Pamong Praja dalam pelaksanaan Pemilu. Bukti pertanggungjawaban yang menurut BPK masih kurang lengkap akan segera dilengkapi dan untuk masa yang akan datang Pemerintah Kota Medan akan berusaha mempedomani ketentuan yang berlaku sehingga tidak terulang kembali. BPK-RI menyarankan agar Walikota Medan memerintahkan Sekretaris Daerah Kota Medan untuk: a. Menegur secara tertulis Pemegang Kas Sekretariat supaya dalam melaksanakan tugasnya mempedomani ketentuan yang berlaku. b. Menegur secara tertulis Kepala Bagian Umum sebagai atasan langsung Pemegang Kas Sekretariat Daerah untuk lebih meningkatkan pengendalian dan pengawasan. c. Secara berjenjang menegur Kepala Bagian Keuangan dan Kepala Sub Bagian Verifikasi supaya dalam menjalankan tugas lebih cermat dan berpedoman pada ketentuan yang berlaku.

47 d. Memerintahkan Pemegang Kas dan penerima dana untuk segera melengkapi pertanggungjawaban atas penggunaan dana Belanja Tidak Tersangka tersebut. 6. Belanja Pada Sekretariat Daerah Sebesar Rp180.400.000,00 digunakan Untuk Iklan Ucapan Selamat/Turut Berduka Cita Berdasarkan Draft Laporan Keuangan Pemerintah Kota Medan Tahun Anggaran 2004, anggaran Belanja pada Sekretariat Daerah Kota Medan pada Tahun Anggaran 2004 ditetapkan sebesar Rp247.966.871.000,00 dengan realisasi sebesar Rp239.150.419.704,11 atau 96,45%. Dari hasil pemeriksaan secara uji petik atas bukti-bukti pertanggungjawaban Pemegang Kas Sekretariat Daerah Kota Medan Tahun Anggaran 2004 menunjukan bahwa terdapat penggunaan anggaran Belanja yang dipergunakan untuk membiayai pemasangan iklan ucapan selamat atau turut berduka cita yaitu sebesar Rp180.400.000,00. (Rincian lihat lampiran 3). Kondisi tersebut tidak sesuai dengan: a. Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 2 Tahun 1994 tentang Pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Pasal 14 yang menyatakan bahwa atas beban Anggaran Belanja Daerah bagi Dinas/Lembaga/Satuan Kerja Daerah lainnya dilarang melakukan pengeluaran-pengeluaran untuk keperluan: 1) Perayaan/Peringatan hari besar/Hari Raya/Hari Ulang Tahun/Hari Jadi dan sebagainya. 2) Pemberian ucapan selamat, hadiah, tanda-mata, karangan bunga dan sebagainya untuk berbagai peristiwa. 3) Iklan ucapan selamat dan lain sebagainya. 4) Pesta untuk berbagai peristiwa. 5) Pekan Olahraga pada Dinas/Lembaga/Satuan Kerja Daerah lainnya. 6) Lain-lain pengeluaran untuk kegiatan Dinas/Lembaga/Satuan Kerja Daerah lainnya yang sejenis/serupa dengan yang tersebut di atas.

48 b. Keputusan Menteri Dalam Negeri No. 29 Tahun 2002 tentang Pengurusan, Pertanggungjawaban Keuangan Daerah serta Tata Cara Pengawasan, Penyusunan dan Perhitungan APBD Pasal 55, ayat (2) yang menyatakan bahwa pengguna anggaran dilarang melakukan pengeluaran-pengeluaran atas beban Belanja Daerah untuk tujuan lain daripada yang ditetapkan. Kondisi tersebut mengakibatkan pengeluaran yang dipergunakan untuk iklan ucapan selamat/turut berduka cita sebesar Rp180.400.000,00 memboroskan Keuangan Daerah. Hal tersebut disebabkan: a. Kepala Bagian Umum sebagai atasan langsung Pemegang Kas Sekretariat dalam menyetujui pembayaran belum sepenuhnya mempedomani ketentuan yang berlaku. b. Pemegang Kas Sekretariat Daerah dalam melaksanakan pembayaran belum sepenuhnya mempedomani ketentuan yang berlaku. c. Kepala Bagian Keuangan dalam melakukan pengesahan SPJ belum sepenuhnya memenuhi ketentuan yang berlaku. Pemerintah Kota Medan mengakui temuan tersebut dan menjelaskan bahwa realisasi belanja tersebut sulit untuk dihindari, namun Pemerintah Kota Medan selalu berupaya untuk menekannya seminimal mungkin. Untuk masa yang akan datang hal ini akan menjadi perhatian Pemerintah Kota Medan. BPK-RI menyarankan agar Walikota Medan memerintahkan Sekretaris Daerah Kota Medan untuk: a. Menegur secara tertulis Kepala Bagian Umum supaya dalam memberikan persetujuan pembayaran mempedomani ketentuan yang berlaku. b. Menegur secara tertulis Pemegang Kas Sekretariat Daerah supaya dalam melaksanakan tugas mempedomani ketentuan yang berlaku.

Berdasarkan pemeriksaan secara uji petik atas Laporan Keuangan Kota Medan Tahun Anggaran 2004 dan bukti-bukti pertanggungjawaban Pemegang Kas Sekretariat Daerah Kota Medan diketahui bahwa penggunaan anggaran belanja Bantuan Keuangan untuk Organisasi Profesi (2.03.281.00 atau 97.01. Realisasi Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan untuk Organisasi Profesi pada Sekretariat Daerah Tidak Sesuai Peruntukannya Sebesar Rp685. IDI. INI dan lain sebagainya ternyata digunakan untuk pemberian bantuan kepada organisasi-organisasi kemasyarakatan (2. pada Sekretariat Daerah Kota Medan antara lain dilaporkan jumlah anggaran Belanja Bagi Hasil dan Bantuan Keuangan (2.000.000.00 Berdasarkan Draft Laporan Keuangan Pemerintah Kota Medan Tahun Anggaran 2004.38%. taat pada peraturan perundang-undangan yang berlaku.00.2) sebesar Rp15.2) yang seharusnya digunakan untuk pemberian bantuan kepada organisasi-organisasi profesi seperti Ikatan Bidan. efektif.00 dengan realisasi sebesar Rp15. (Rincian lihat lampiran 4).338.2) sebesar Rp111.4.06. Pemberian bantuan tersebut diberikan berdasarkan proposal-proposal permohonan bantuan yang masuk ke Sekretariat Daerah Kota Medan yang telah dilakukan telaah staff oleh Bagian Umum.81%.4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No.00 atau 99.895.49 7. yang diantaranya terdapat anggaran Belanja Bantuan Keuangan kepada Organisasi Profesi (2.03.2) dengan realisasi sebesar Rp685.638.000. transparan dan bertanggungjawab dengan memperhatikan azas keadilan dan kepatutan.01.788. IAI.4. efisien.01.03.690.00 dengan realisasi sebesar Rp108. 105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah Pasal 4 yang menyatakan bahwa Pengelolaan Keuangan Daerah dilakukan secara tertib.4. PGRI.01.900.06.000.03. PWI. Kondisi tersebut tidak sesuai dengan: a.05.100.100.630. .377.200.

Penyusunan dan Perhitugan APBD yang menyatakan bahwa Belanja Bantuan Keuangan Kepada Organisasi Profesi diberikan kepada Ikatan Bidan. b. Pengendalian dan pengawasan Kepala Bagian Umum sebagai atasan langsung Pemegang Kas Sekretariat Daerah lemah. Pertanggungjawaban Keuangan Daerah serta Tata Cara Pengawasan. PGRI dan organisasi profesi lainnya.03. Keputusan Menteri Dalam Negeri No. Hal tersebut disebabkan: a. Pemegang Kas Sekretariat Daerah dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsinya belum sepenuhnya mengacu kepada ketentuan yang berlaku. Di lain pihak anggaran Bantuan Organisasi Profesi masih cukup tersedia sehingga dilakukan pergeseran. 29 Tahun 2002 tentang Pedoman Pengurusan. 29 Tahun 2002 tentang Pedoman Pengurusan. 2) Lampiran IV Keputusan Menteri Dalam Negeri No. ayat (2) yang menyatakan bahwa pengguna anggaran dilarang melakukan pengeluaran-pengeluaran atas beban belanja daerah untuk tujuan lain daripada yang ditetapkan.4.01.2) Tahun Anggaran 2004 belum tepat sasaran dan tidak menggambarkan nilai sebenarnya. Pemerintah Kota Medan mengakui temuan tersebut dan menjelaskan bahwa hal tersebut terjadi karena banyaknya proposal-proposal dari organisasi sosial kemasyarakatan yang masuk ke Pemerintah Kota Medan. sementara anggarannya sudah tidak tersedia.50 b. Penyusunan dan Perhitugan APBD: 1) Pasal 55. Kondisi tersebut mengakibatkan realisasi anggaran belanja Bantuan Keuangan untuk Organisasi Profesi (2.06. . Pertanggungjawaban Keuangan Daerah serta Tata Cara Pengawasan. Untuk masa yang akan datang hal ini akan menjadi perhatian Pemerintah Kota Medan dan sedapat mungkin akan mempedomani ketentuan yang berlaku.

dengan hasil kegiatan berupa tersedianya daftar inventaris Pemerintah Kota Medan berikut dengan data mengenai lokasi. Sesuai surat perjanjian kerja No. Selanjutnya Pemerintah Kota Medan mencantumkan nilai asset tetap hasil penilaian kembali tersebut sebagai nilai asset tetap pada Neraca Pemerintah Kota Medan Tahun 2004 dengan nilai seluruhnya per tanggal 30 Oktober 2004 sebesar Rp4.579.500 112. b.280 77.600 1.51 BPK-RI menyarankan agar Walikota Medan memerintahkan Sekretaris Daerah untuk: a.351. 1 1 2 3 4 5 Kode 2 01 02.874.737. Menegur secara tertulis Pemegang Kas Sekretaris Daerah Kota Medan supaya mempedomani ketentuan yang berlaku dalam melakukan pembayaran. Pemerintah Kota Medan pada Tahun Anggaran 2004 melaksanakan kegiatan penilaian kembali (revaluasi) atas asset Pemerintah Kota Medan. Barang Inventaris Hasil Pengadaan Tahun 2004 Belum Seluruhnya Dicatat pada Neraca Pemerintah Kota Medan Dalam rangka memenuhi ketentuan sebagaimana dimaksud pada Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 29 Tahun 2002 tentang Revaluasi (penilaian kembali) Asset. 8.01 02.000.052. ukuran/jumlah.500 .00. 28/7172 tanggal 12 Mei 2004 revaluasi dilaksanakan oleh PT Raxindo Wardana Jakarta.687.832. jenis barang. Menegur secara tertulis Kepala Bagian Umum sebagai atasan langsung Pemegang Kas atas kelalaiannya memberikan telaahan yang menyimpang dari ketentuan.635.904.540.034.393.02 03 04 05 Bidang Barang 3 Tanah Jalan Jembatan Bangunan Air Instalasi Jaringan Nilai (Rp) 4 2.257. tahun perolehan dan nilai barang. terdiri dari 19 jenis/bidang barang dengan rincian sebagai berikut : No.

393.545. dalam Tahun Anggaran 2004 Pemerintah Kota Medan mengadakan 58 unit kendaraan bermotor senilai Rp4. 447 unit kenderaan roda dua dan 92 unit gerobak dorong ternyata belum termasuk nilai alat angkutan darat yang merupakan hasil pengadaan Tahun 2004.000.000.642 23.000 328.000.000.900.083.318.634.862.00 yang terdiri dari 429 unit kenderaan roda empat.000 Berdasarkan pemeriksaan secara uji petik atas nilai alat-alat angkutan diketahui bahwa nilai alat angkutan yang tercantum pada Neraca Tahun 2004 senilai Rp38.582.500.844. Berdasarkan pemeriksaan lebih lanjut atas daftar hasil pengadaan barang unit-unit kerja yang disampaikan kepada Bagian Umum Sekretariat Daerah Kota Medan selaku unit kerja yang bertanggungjawab membuat daftar rekapitulasi hasil pengadaan barang tahunan diketahui bahwa penyampaian daftar hasil pengadaan barang Dinas dan unit-unit kerja di lingkungan Pemerintah Kota Medan kepada Bagian Umum Sekretariat Kota Medan mengalami keterlambatan dan ada juga yang belum menyampaikan sehingga .000 697.000 38.656.100 2.874 8.540.00 dan 24 unit kenderaan roda dua senilai Rp338.700 110. Berdasarkan daftar hasil pengadaan barang yang dilaporkan oleh Bagian Umum.150 2.00.600 25.52 1 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 2 06 07 08 09 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 3 Bangunan Gedung Monumen Alat-alat Besar Alat-alat Angkutan Alat Bengkel dan Alat Ukur Alat Pertanian Alat Kantor dan Rumah Tangga Alat Studio dan Komunikasi Alat Kedokteran Alat Laboratorium Buku Perpustakaan Barang Bercorak Kebudayaan Hewan dan Ternak Serta Tanaman Alat-alat Persenjataan Keamanan Jumlah Pembulatan 4 352.540.349.393.545.500 607.635.600 1.500.946 4.993.670.747.900.000.520.572.498.00 dengan rincian lima unit kenderaan roda enam (Dump Truck) senilai Rp1.185.883.743.276. 29 unit kenderaan roda empat senilai Rp3.125.900 56.736.967.962.280.905.00.000 4.522.296.

Panitia penyusun Neraca Pemerintah Kota Medan Tahun 2004 lalai belum mencantumkan nilai asset hasil pengadaan Tahun 2004. pelaksanaan tata usaha keuangan daerah dan penyusunan perhitungan anggaran pendapatan dan belanja daerah: a. b. Kondisi tersebut mengakibatkan Nilai Asset yang tercantum pada Neraca Pemerintah Kota Medan Tahun 2004 belum menggambarkan nilai asset secara keseluruhan. Masing-masing Pimpinan unit kerja pada Pemerintah Kota Medan tidak menyampaikan daftar hasil pengadaan barang pada unit kerja yang dipimpinnya kepada Bagian Umum secara tertib. b. pertanggungjawaban dan pengawasan keuangan daerah serta tata cara penyusunan anggaran pendapatan dan belanja daerah. Pasal 65 ayat (1) yang menyatakan bahwa seluruh barang yang pengadaannya atas beban APBD.53 daftar rekapitulasi hasil pengadaan barang belum dibuat oleh Bagian Umum dan berdampak pada nilai asset hasil pengadaan Tahun 2004 belum seluruhnya dicantumkan pada Neraca Pemerintah Kota Medan Tahun 2004. Kondisi tersebut tidak sesuai dengan Keputusan Menteri Dalam Negeri No. 29 Tahun 2002 tentang Pedoman pengurusan. Kondisi tersebut disebabkan: a. wajib dibukukan ke dalam rekening Aset Daerah yang berkenaan. Kepala Bagian Umum sebagai koordinator dalam pembuatan daftar rekapitulasi hasil pengadaan barang Pemerintah Kota Medan belum melaksanakan tugasnya secara maksimal. Pasal 69 yang menyatakan bahwa penambahan atau pengurangan nilai Aset Daerah akibat perubahan status hukum dibukukan pada rekening Aset Daerah yang bersangkutan dan dicatat dalam Daftar Inventaris Barang Daerah. c. dan dicatat dalam Daftar Aset Daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pemerintah Kota Medan mengakui temuan tersebut dan hal ini akan menjadi perhatian karena pada prinsipnya Pemerintahan Kota Medan menyadari Neraca yang telah disusun belum menggambarkan asset Kota Medan secara .

Kerja sama pembangunan dan pengelolaan Dunia Wunderbar disepakati kedua belah pihak dengan cara BOT (Build Operate Transfer). BPK-RI menyarankan agar Walikota Medan memerintahkan Sekretaris Daerah Kota Medan untuk: a. c. Dalam waktu yang tidak begitu lama Pemerintah Kota Medan berupaya untuk menghimpun asset-asset daerah dan mencantumkannya secara menyeluruh ke dalam Neraca Daerah. . Pembangunan Dunia Wunderbar Mengalami Keterlambatan dan Pemerintah Kota Medan Belum Menerima Denda Keterlambatan dan Pencairan Jaminan Pelaksanaan Sebesar Rp300. Menegur panitia penyusunan neraca yang telah lalai dalam mencantumkan nilai asset hasil pengadaan Tahun 2004. 9. yakni PT SML membangun serta mengelola/mengoperasionalkan Dunia Wunderbar atas biaya PT SML di atas tanah milik Pemko Medan dan memberikan imbalan (royalti) kepada Pemko Medan selama masa konsesi (25 Tahun) terhitung sejak dimulainya masa operasional tanggal 1 Januari 2005 sampai dengan 31 Desember 2030. Memerintahkan Pimpinan masing-masing unit kerja supaya menyampaikan hasil pengadaan barang kepada Bagian Umum secara tepat waktu.00 Pada Tahun Anggaran 2003 Pemerintah Kota Medan melakukan perjanjian kerjasama dengan PT Sasana Mitra Lestari (PT SML) untuk pembangunan dan pengelolaan Dunia Wunderbar Medan yang terletak di Jalan Jenderal Gatot Subroto Medan sesuai perjanjian kerja sama Nomor 556. Menegur Kepala Bagian Umum supaya lebih cermat dalam melaksanakan Tugas Pokok dan Fungsinya.000.4/15321 dan Nomor : 01/SMILE/2003 tanggal 27 Agustus 2003. b.000. Pemerintah Kota Medan akan terus menginventarisir asset-asset Kota Medan lainnya tidak hanya terbatas pada hasil pengadaan Tahun Anggaran 2004 tetapi juga asset-asset milik Kota Medan lainnya yang belum tercantum pada Neraca yang telah disusun.54 menyeluruh.

000.00 sebagai jaminan jangka waktu penyelesaian pembangunan Wunderbar serta atas keterlambatan penyelesaian dan pengoperasian kawasan tersebut maka PT SML dapat dikenakan sanksi denda sebesar Rp3.000.000. Sebesar Rp1.00 harus disetorkan ke kas Pemko selambatlambatnya akhir bulan Januari 2005. 593/19683 tanggal 22 Desember 2004 menjawab permohonan PT SML tentang permohonan dispensasi retribusi ijin pemakaian kekayaan daerah menyatakan menyetujui memberikan pengurangan dispensasi retribusi pemakaian kekayaan daerah atas pemberian Hak Guna Bangunan sebesar Rp2. Selanjutnya Pemko Medan akan mendapatkan hak royalti pada saat pengoperasian dimulai tanggal 1 Januari 2005 dengan nilai royalti pada tahun pertama sebesar Rp250.000. Namun penyerahan sertifikat garansi tersebut sampai dengan berakhirnya pemeriksaan belum dilakukan oleh PT SML walaupun Pemerintah Kota Medan sudah melakukan penagihan sesuai surat Sekretaris Daerah Kota Medan No.000.000.500. 640/17221 tanggal 23 September 2003 perihal penyelesaian sertifikat garansi. Pemerintah Kota Medan melalui surat Sekretaris Daerah No.000.000.000.000. Dalam perjanjian tersebut juga disebutkan bahwa PT SML wajib menyerahkan sertifikat garansi dengan kuasa mencairkan kepada Pemko Medan sebesar Rp300.00 dengan ketentuan : a.00 setiap hari keterlambatan dan apabila keterlambatan mencapai maksimal 30 hari maka Pemko Medan berhak mencairkan langsung sejumlah denda keterlambatan pengoperasian dari sertifikat garansi yang diserahkan pihak PT SML dan berhak membatalkan perjanjian kerja sama secara sepihak.000.00 pada saat penandatanganan perjanjian kerja sama dan telah dibayar oleh PT SML kepada Pemko Medan pada tanggal 24 Mei 2004.000.00.00 harus disetorkan ke kas Pemko selambatlambatnya pada tanggal 31 Desember 2004.000. b. Sebesar Rp750.000.000.55 Menurut perjanjian kerja sama tersebut Pemko Medan berhak mendapatkan royalti sebesar Rp300. .

00 per hari kepada Pihak Pertama (Pemko Medan).4/3921 tanggal 14 Maret 2005 dan disampaikan agar PT SML segera melunasi kewajibannya dan merealisasikan rencana adendum perjanjian kerjasama dan apabila dalam tempo 15 (lima belas) hari tidak memberikan jawaban dan belum menyelesaikan kewajiban tersebut maka akan dilakukan tindakan pemutusan secara sepihak perjanjian kerjasama.00 harus disetorkan ke kas Pemko selambatlambatnya akhir bulan Maret 2005 Selanjutnya melalui surat No. Namun pelaksanaan adendum perjanjian kerjasama tersebut belum juga dilakukan sehingga Pemko Medan kembali menyurati PT SML sesuai surat No. Sebesar Rp750. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pihak PT SML tidak mengikuti ketentuan yang telah disepakati bersama antara Pemko Medan dan PT SML sesuai perjanjian kerja sama. Pasal 4 ayat (2) dan (3) yang menyatakan bahwa Pihak Kedua (PT SML) wajib membayar denda sebesar Rp3. sebagai akibat keterlambatan Pihak Kedua mengoperasikan Dunia Wunderbar dalam jangka waktu yang diwajibkan . b.4/15321 dan Nomor : 01/SMILE/2003 tanggal 27 Agustus 2003 pada : a. Pasal 4 ayat (1) yang menyatakan bahwa Pihak kedua (PT SML) wajib membangunan Dunia Wunderbar dan wajib menyelesaikan pembangunan Dunia Wunderbar harus beroperasi selambat-lambatnya 1 Januari 2005. Pemerintah Kota Medan menjawab surat permohonan PT SML No.000.000. 593/20348 tanggal 31 Desember 2004. 016/GM/SMILE/X/04 tanggal 22 Oktober 2004 perihal penundaan Pembukaan Dunia Wunderbar menyatakan bahwa secara prinsip menyetujui permohonan PT SML dengan ketentuan harus dilakukan adendum atas perjanjian awal dan agar PT SML memenuhi kewajiban retribusi pemakaian kekayaan daerah sesuai maksud surat sebelumnya tertanggal 22 Desember 2004 dan pelaksanaan penandatanganan adendum perjanjian kerjasama dapat dilaksanakan.56 c. 556.000. Kondisi tersebut tidak sesuai dengan Perjanjian kerja sama tentang Pembangunan dan Pengelolaan Dunia Wunderbar Medan antara Pemerintah Kota Medan dengan PT Sasana Mitra Lestari Nomor : 556.000.

00.57 kepada Pihak Kedua sebagaimana ayat (1) tersebut di atas.00 serta pada masa operasional sejak tanggal 1 Januari 2005 dengan nilai pada tahun pertama sebesar Rp250.000. (2) dan (3) di atas. d.000.000. f. Pasal 4 ayat (4) yang menyatakan bahwa Pihak kedua dengan perjanjian ini telah memberikan persetujuan kepada Pihak Pertama untuk membatalkan perjanjian ini apabila Pihak Kedua tidak melaksanakan kewajiban atau terlambat membayar kewajiban setelah melewati batas waktu 30 hari sebagaimana kewajiban ayat (2) dan (3) pasal ini dengan tidak memberlakukan ketentuan Pasal 1266 KUHPerdata. maka Pihak Pertama berhak mencairkan langsung sejumlah denda keterlambatan pengoperasian dari sertifikat garansi yang diserahkan Pihak kedua kepada Pihak pertama sebagaimana Pasal 4 ayat (1). Pasal 7 ayat (1) yang menyatakan bahwa dalam hal Pihak Kedua tidak dapat mengoperasikan Dunia Wunderbar tersebut sesuai jangka waktu yang ditentukan sebagaimana diatur dalam Pasal 4 ayat (1).000. tanpa melalui permohonan dan penetapan Pengadilan Negeri Medan serta tanpa pemberitahuan kepada Pihak Kedua. Pasal 4 ayat (11) yang menyatakan bahwa Pihak Kedua memberikan imbalan (royalti) kepada Pihak Pertama pada saat penandatanganan perjanjian kerjasama ini. c. Pihak Pertama diberikan imbalan (royalti) sebesar Rp300.000. e. Pasal 4 ayat (10) yang menyatakan bahwa Pihak Kedua wajib menyerahkan sertifikat garansi dengan kuasa mencairkan kepada Pihak Pertama sebesar Rp300.00 sebagai jaminan jangka waktu penyelesaian pembangunan Dunia Wunderbar.000. Jika dalam batas waktu 30 hari denda keterlambatan tidak juga dilunasi oleh Pihak Kedua. Keterlambatan ditetapkan mulai 1 (satu) hari dari tanggal 1 Januari 2005 dan keterlambatan ditetapkan dalam batas waktu 30 hari. maka Pihak Pertama berhak mencairkan atau menguangkan sertifikat garansi tersebut dan hasil pencairan dimaksud sepenuhnya menjadi hak Pihak Pertama dengan demikian Pihak Pertama berhak membatalkan perjanjian ini dengan tidak memberlakukan ketentuan Pasal 1266 .

b.500.000.227. b.000. Pemerintah Kota Medan dan Investor sedang dalam tahap pembahasan . dan kewajiban-kewajiban lain bagi Investor telah direalisasikan senilai Rp597. Kondisi tersebut disebabkan: a. Pemko Medan belum menerima denda keterlambatan pengoperasian dari PT SML dan pencairan sertifikat garansi yang seharusnya dapat dicairkan langsung akibat PT SML wanprestasi atas perjanjian kerja sama sebesar Rp300. Pembangunan Dunia Wunderbar belum dapat dioperasikan sesuai jadwal semula yang direncanakan yakni beroperasi pada tanggal 1 Januari 2005. Pemerintah Kota Medan lalai menagih sertifikat garansi sebagai jaminan pelaksanaan dari PT SML sebesar Rp300. Pihak rekanan PT SML tidak melaksanakan ketentuan yang telah disepakati bersama dalam perjanjian kerja sama untuk melakukan pembangunan dan pengoperasian Dunia Wunderbar.000.00. Mengenai denda yang tidak dikenakan dikarenakan kesalahan bukan sematamata kesalahan pihak Investor. Pemerintah Kota Medan mengakui temuan tersebut dan menjelaskan bahwa keterlambatan pembangunan Dunia Wunderbar dikarenakan belum adanya kesepakatan antara Pihak Pemerintah Kota Medan dengan Pihak Investor mengenai gambar bangunan yang akan dilaksanakan sehingga pihak Pemerintah Kota Medan khususnya Dinas Tata Kota belum mengeluarkan surat IMB sehingga Investor belum dapat memulai pelaksanaan pembangunan. tanpa melalui permohonan dan penetapan Pengadilan Negeri Medan serta tanpa pemberitahuan kepada Pihak kedua dan Pihak Kedua dengan perjanjian ini telah memberikan persetujuan kepada Pihak perrtama untuk pembatalan tersebut.00.00 dan untuk penyelesaian kewajiban-kewajiban lainnya Pemerintah Kota Medan akan tetap mengupayakan dengan prinsip kehati-hatian agar tidak menimbulkan kesan memberatkan Investor sehingga dapat membatalkan niat Investor untuk tidak melanjutkan kontrak perjanjian kerjasama. Untuk mengantisipasi permasalahan ini.58 KUHPerdata.000. Kondisi tersebut mengakibatkan: a.

b.59 untuk melakukan addendum ataupun revisi atas perjanjian kerjasama yang telah dilakukan sehingga tidak ada pihak yang merasa dirugikan.000.00 dan mencairkannya sebagai sanksi atas keterlambatan pelaksanaan pekerjaan dan hasilnya disetorkan ke kas daerah Pemerintah Kota Medan. BADAN PEMERIKSA KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA .000. BPK-RI menyarankan agar Walikota Medan: a. Menegur PT SML supaya segera melaksanakan ketentuan yang telah disepakati bersama dalam perjanjian kerja sama. Menagih sertifikat garansi sebagai jaminan pelaksanaan dari PT SML sebesar Rp300.

60 Lampiran 1 REKAP PENGIRIMAN BUKU JURNAL BULAN DESEMBER 2004 No Tanggal Jurnal Umum Tanggal Pengiriman Keterlambatan 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 01 December 2004 02 December 2004 03 December 2004 06 December 2004 07 December 2004 08 December 2004 09 December 2004 10 December 2004 13 December 2004 14 December 2004 15 December 2004 16 December 2004 17 December 2004 20 December 2004 21 December 2004 22 December 2004 23 December 2004 24 December 2004 27 December 2004 28 December 2004 29 December 2004 30 December 2004 31 December 2004 08 December 2004 08 December 2004 09 December 2004 09 December 2004 09 December 2004 13 December 2004 13 December 2004 14 December 2004 14 December 2004 15 December 2004 17 December 2004 17 December 2004 20 December 2004 21 December 2004 22 December 2004 23 December 2004 23 December 2004 28 December 2004 31 December 2004 31 December 2004 31 December 2004 31 December 2004 31 December 2004 7 Hari 6 Hari 6 Hari 3 Hari 2 Hari 5 Hari 4 Hari 4 Hari 3 Hari 1 Hari 2 Hari 1 Hari 3 Hari 1 Hari 1 Hari 1 Hari 0 Hari 4 Hari 4 Hari 3 Hari 2 Hari 1 Hari 0 Hari .

61 Lampiran 2 PENYAMPAIAN SPJ DESEMBER 2004 No Instansi 1 DPRD 2 Walikota dan Wakil Walikota 3 Sekretariat Daerah 4 Sekretariat DPRD 5 DIPENDA 6 BAPPEDA 7 Badan Pengawas Kota 8 Badan Kepegawaian Negara 9 Dinas Infokom 10 Kantor Arsip Daerah 11 Kantor Pamong Praja 12 Badan Penelitian dan Pengembangan 13 Badan Kesbang dan Perlindungan Masyarakat 14 Dinas Perikanan dan Kelautan 15 Dinas Perindustrian dan Perdagangan 16 Dinas Koperasi dan UKM 17 Kantor Penanaman Modal Daerah 18 Dinas Tenaga Kerja 19 Dinas Kesehatan 20 RSU Pirngadi 21 Dinas Pendidikan dan Kebudayaan 22 Dinas Kebudayaan dan Pariwisata 23 Kantor Sosial 24 Dinas Tata Kota dan Tata Bangunan 25 Dinas Perumahan dan Permukiman 26 Dinas Pencegah dan Pemadam Kebakaran 27 Dinas Pekerjaan Umum 28 Dinas Perhubungan 29 Dinas Kebersihan 30 Dinas Pertamanan 31 Dinas Kependudukan 32 BKKBN 33 Dinas Pemuda dan Olahraga 34 Badan Pemberdayaan Masyarakat Tanggal Penyampaian Keterlambatan 15 Maret 2005 64 Hari 10 Maret 2005 59 Hari 15 Maret 2005 64 Hari 15 Maret 2005 59 Hari 15 Maret 2005 59 Hari 8 Maret 2005 57 Hari 14 Maret 2005 63 Hari 17 Januari 2005 7 Hari 9 Maret 2005 58 Hari 14 Maret 2005 63 Hari 18 Januari 2005 8 Hari 17 Januari 2005 7 Hari 14 Maret 2005 63 Hari 12 Januari 2005 2 Hari 8 Maret 2005 57 Hari 18 Februari 2005 39 Hari 16 Maret 2005 65 Hari 18 Februari 2005 39 Hari 18 Januari 2005 8 Hari 9 Maret 2005 58 Hari 12 Januari 2005 2 Hari 18 Januari 2005 8 Hari 14 Maret 2005 63 Hari 14 Maret 2005 63 Hari 8 Maret 2005 57 Hari 9 Maret 2005 58 Hari 9 Maret 2005 58 Hari 9 Maret 2005 58 Hari 17 Januari 2005 7 Hari 15 Maret 2005 64 Hari 14 Maret 2005 63 Hari 15 Maret 2005 64 Hari 18 Januari 2005 8 Hari 14 Maret 2005 63 Hari 10 Maret 2005 59 Hari .

000.00 1.000.000.00 30.62 Lampiran 3 DAFTAR REALISASI BELANJA SEKRETARIAT DAERAH YANG DIGUNAKAN UNTUK IKLAN NO 1 1 2 BUKU KAS Tanggal No 2 3 10/7/04 10/15/04 6207 6449 URAIAN 4 Pembayaran biaya kepada harian SIB dalam rangka penerbitan berita Pembayaran bantuan penerbitan berita atas pelantikan Anggota DPRD Kota Medan Periode 2004-2009oleh Ketua PN Medan Pembayaran bantuan biaya penerbitan berita atas`berpulangnya ke Rahmatullah Bapak HM Alamsyah Pohan ayahanda dari Bapak Ir.00 7 11/5/04 204 500.000.00 .00 6 11/5/04 203 500.00 6.000.000.00 3 4 5 10/25/04 10/26/04 10/29/04 6565 6647 6731 30.000.000.000.000. Maulana Pohan Pembayaran bantuan biaya kepada majalah DOR atas penerbitan Berita Pembayaran biaya an Surat kabar Gebrak dalam rangka penerbitan Berita Pemko Medan Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita ucapan selamat atas dilantiknya anggota DPRD Kota Medan periode 2004-2009 Di SKM Panji Demokrasi Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita ucapan selamat atas dilantiknya anggota DPRD Kota Medan periode 2004-2009 Di SKM Patriot Bangsa JUMLAH (Rp) 5 5.000.000.

00 .00 9 11/5/04 10 11/5/04 11 11/5/04 12 11/5/04 13 11/5/04 14 11/5/04 206 208 209 210 211 212 500.000.000.500.00 15 11/5/04 16 11/5/04 214 215 300.200.00 600.000.00 1.000. Suara Sumut Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita 4 (empat) buah pada koran Medan edisi 17/9/2004 Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita ucapan selamat atas pelantikan anggota DPRD Kota Medan Periode 2004-2009 di harian Pos Metro Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita ucapan selamat atas pelantikan anggota DPRD Kota Medan Periode 2004-2009 di harian Sumatera 500.000.000.000.00 17 11/5/04 216 2.000.00 300.00 1.500.63 8 11/5/04 205 Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita ucapan selamat atas dilantiknya anggota DPRD Kota Medan periode 2004-2009 Di SKM Medan Sumut Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita ucapan selamat atas dilantiknya anggota DPRD Kota Medan periode 2004-2009 Di SKM Taruna Mandiri Pembayaran bantuan dana kepada surat kabar Medan Expose dalam rangka penerbitan berita Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita ucapan selamat HUT ke 6 Tahun SKM Panji Demokrasi Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita pada SKM Sumut Pos Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita pada SKM DIALOG Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita pada SKM Suara Medan Pembayaran uang bantuan biaya penerbitan berita ucapan selamat atas Anugerah Peniti Emas kepada GUBSU di HR.00 18 11/5/04 217 1.00 500.000.000.000.500.000.00 1.

Analisa.000.000.00 180.00 .000.000.00 20 11/12/04 21 11/23/04 22 11/23/04 7199 1. Medan Pos dan Garuda Pembayaran bantuan kepada majalah DOR untuk penerbitan berita Pembayaran bantuan kepada Medan Eksposs untuk penerbitan berita Pembayaran bantuan biaya kepada SKH Portibi dalam rangka penerbitan berita JUMLAH 30.Garuda.00 60.400.SIB.Medan Pos.000.Berita Sore. Berita Sore dan waspada dalam rangka penerbitan berita dari Pemko Medan Pembayaran biaya penerbitan berita oleh SKH Analisa.64 19 11/8/04 6834 7172 7184 Pembayaran dana kepada SKH.000.000.000.000.00 6.Waspada.

000.000.000.00 10.000.000.000.450.00 8.000.00 10.65 Lampiran 4 DAFTAR BELANJA TIDAK SESUAI PERUNTUKAN NO 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 BUKU KAS Tanggal No 2 3 10/7/04 6188/X 10/7/04 10/7/04 10/7/04 10/7/04 10/7/04 10/7/04 10/7/04 10/11/04 10/15/04 6190/X 6191/X 6193/X 6199/X 6201/X 6202/X 6205/X 6379/X 6429/X URAIAN 4 Pembayaran Bantuan Biaya Kepada Aliansi BEM Kota Medan Pembayaran Bantuan Biaya Kepada Musyawarah Badan Eksekutif LKMPI Pembayaran Bantuan Biaya kepada panitia Pelaksana Festival musik anti kekerasan untuk Indonesia Damai 2004 Pembayaran biaya untuk kegiatan lomba dayung sampan tahun 2004 TK Propinsi Sumatera Utara Pembayaran Biaya kepada USU dalam rangka Turnamen sepak bola antar Fakultas se USU Pembayaran Biaya kepada Pemuda Remaja Puja kesuma Kota Medan Pembayaran Biaya kepada HMI Komisariat FT USU Pembayaran biaya kepada panitia pelaksana festival dangdut Pembayaran biaya kepada Guru MIN Nelayan Indah untuk honor bulan Juli sd september 2004 Pembayaran bantuan gaji guru SDN Desa Nelayan Indah Bulan Oktober 2004 JUMLAH (Rp) 5 20.000.350.000.000.000.000.00 2.000.000.000.00 5.00 35.00 15.000.00 1.00 .000.00 9.000.

000.000.00 5.00 15.000.000.000.00 5.000.000.00 17.000.000.000.000.00 30.00 35. H.500.000.00 .000.00 20.66 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 10/22/04 10/22/04 10/22/04 10/22/04 10/22/04 10/22/04 10/22/04 10/22/04 10/22/04 10/25/04 10/26/04 10/26/04 10/26/04 10/26/04 6487/X 6488/X 6489/X 6491/X 6493/X 6517/X 6519/X 6521/X 6523/X 6564/X 6629/X 6646/X 6649/X 6650/X Pembayaran bantuan biaya dalam rangka lomba foto pemilu dalam gambar Pembayaran bantuan biaya dalam rangka panitia pelaksana temu ramah Mahasiswa baru FISIP USU Pembayaran bantuan biaya dalam rangka festival Nasyid 12 s/d 14 10 2004 Pembayaran bantuan biaya kepada Bapak Larden Marbun dalam rangka keberangkatan ke Jakarta Pembayaran bantuan biaya kepada Fans Club Radio Suara Medan kegiatan jumpa fans Pembayaran bantuan biaya dalam rangka lomba pidato dan puisi untuk tingkat Sumatera Utara Pembayaran bantuan biaya dalam rangka panggung gembira Anak-Anak oleh kumpulan Pedagang kaki Lima Pembayaran bantuan biaya dalam rangka kejuaraan Kids Soccer 2004 Pembayaran batuan biaya dalam rangka lomba kecakapan Program Visual Basic Pembayaran bantuan biaya kepada BIN untuk bulan Oktober 2004 Pembayaran bantuan biaya penulisan buku Profil dan sejarah perjuangan Drs.MBA Pembayaran biaya kepada SMU Negeri I untuk penerbitan tabloid dengan nama petik Pembayaran biaya kepada angkatan muda Demokrat Kota Medan dalam rangka pengembangan konsilidasi Organisasi Pembayaran biaya kepada Operasional BKPRMI bulan Agustus 2004 30.000.000.00 15.000.000.000.000.000. Abdillah Ak.00 500.00 5.000.000.00 30.000.000.00 2.000.500.00 15.

00 .000.00 30.000.00 150.000.00 25.000.00 5.350.000.000.000.300.000.00 5.00 10.000.000.000.000.00 20.000.000.000.00 1.000.00 15.000.000.00 25.000.00 20.000.67 25 26 27 28 29 30 31 32 33 10/29/04 8/11/04 8/11/04 8/11/04 8/11/04 10/11/04 10/11/04 10/11/04 12/11/04 6715/X 6837/XI 6840/XI 6940/XI 6974/XI 7065/XI 7087/XI 7089/XI 7176/XI 34 23/11/2004 7185/XI 35 23/11/2004 7187/XI 36 23/11/2004 7190/XI 37 23/11/2004 7192/XI 38 23/11/2004 7197/XI 39 23/11/2004 7202/XI Pembayaran biaya kepada DPP Gematis dalam rangka ke Depdagri dan Depkeh HAM Pembayaran bantuan biaya kepada panitia Gebyar Nada Dakwah Kota Medan Pembayaran Biaya kepada Dewan Pimpinan cabang PPP Kota Medan dalam rangka peringatan Isra Mijraj Pembayaran bantuan gaji guru SDN Desa Nelayan Indah Bulan November 2004 Pembayaran biaya honor Guru MIN Nelayan Indah untuk honor bulan Oktober dan November 2004 Pembayaran bantuan kepada BIN bulan November 2004 Pembayaran bantuan biaya cerdas cermat Ramadhan 1425 H Pembayaran bantuan biaya uang makan an W Muchlis Bulan JuliSeptember Pembayaran biaya dalam rangka pelaksanaan kegiatan kejuaraan catur beregu antar Instansi/Perusahaan SUMUT Pembayaran biaya dalam rangka lomba desain masjid tropis dan sub tropis Pembayaran biaya kepada pemuda Ansor dalam rangka rapat koordinasi Wilayah Pembayaran biaya dalam rangka lomba karya cipta Naskah dan Visualisasi Drama/ Islam Pembayaran biaya kepada paniyia HUT GM FKKPI ke-26 Sumatera Utara Pembayaran biaya dalam rangka pelaksanaan Simposium Bahasa Indonesia Pembayaran bantuan biaya dalam rangka Diskusi Panel tentang puasa dan sehat 3.000.000.000.00 35.000.000.00 5.00 6.000.000.

00 10.000.000.00 685.00 5. tas dan suvenir Pembayaran biaya dalam rangka kegiatan pasar seni sandang murah Pembayaran bantuan biaya kepada panitia HUT HUB AD HUB Pam I/BB JUMLAH 15.000.000.000.000.00 3.000.100.000.000.00 25.000.00 25.00 15.000.Natal dan Tahun Baru Pembayaran biaya dalam rangka pelatihan penggunaan Program Holly-Quran Pembayaran biaya dalam rangka penyelenggaraan pameran Produk pengrajin sepatu.00 .00 20.000.000.68 40 25/11/2004 7205/XI 41 25/11/2004 7207/XI 42 25/11/2004 7208/XI 43 25/11/2004 7210/XI 44 25/11/2004 7215/XI 45 25/11/2004 7216/XI 46 25/11/2004 7231/XI 47 25/11/2004 7232/XI 48 25/11/2004 7233/XI Pembayaran biaya dalam rangka kegiatan lomba Pra Olimpiade matematika Pembayaran bantuan biaya dalam rangka pelaksanaan study tour Pembayaran bantuan biaya kepada Pemuda Panca marga Kota Medan Pembayaran biaya dalam rangka lomba Karya Ilmiah Bidang Iptek Pembayaran biaya dalam rangka lomba Desain kartu Lebaran.000.00 20.000.000.000.000.000.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful