Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN ALAT

(Lampu Dimmer)

OLEH:

I GUSTI NGURAH DION ADI PUTRA ( 1004405004 )

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS UDAYANA JIMBARAN - BALI 2011

LAMPU DIMMER 1.1 Dasar Teori Lampu dimmer dengan TRIAC merupakan rangkaian sederhana yang dapat kita gunakan untuk mengatur tingkat kecerahan lampu. Rangkaian dimmer ini dapat langsung dihubungkan ke jaringan listrik AC. Dan rangkaian ini sangat sederhana dan mudah untuk dibuat. Rangkaian dimmer dengan TRIAC ini memiliki kpasitas daya maksimal tergantung dari tipe TRIAC yang digunakan. Untuk mengatur tingkat kecrahan lampu dengan dimmer ini dapat dikendalikan melaului potensiometer. TRIAC merupakan komponen 3 elektroda: MT1, MT2, dan gate. Triac biasanya digunakan pada rangkaian pengendali, penyakelaran, dan rangkian pemicu/trigger. Oleh karena aplikasi triac yang demikian luas maka komponen triac biasanya mempunyai dimensi yang besar dan mampu diaplikasikan pada tegangan 100V sampai 800V dengan arus beban dari 0.5A sampai 40A.

Gambar 1.1 Stuktur dam symbol TRIAC

Jika terminal MT1 dan MT2 diberi tegangan jala-jala PLN dan gate dalam kondisi mengambang maka tidak ada arus yang dilewatkan oleh triac (kondisi idel) sampai pada tegangan break over triac tercapai. Kondisi ini dinamakan kondisi off triac. Apabila gate diberi arus positif atau negatif maka tegangan break over ini akan turun. Semakin besar nilai arus yang masuk ke gate maka semakin rendah pula tegangan break overnya. Kondisi ini dinamakan sebagai

kondisi on triac. Apabila triac sudah on maka triac akan dalam kondisi on selama tegangan pada MT1 dan MT2 di atas nol volt. Apabila tegangan pada MT1 dan MT2 sudah mencapai nol volt maka kondisi kerja triac akan berubah dari on ke off. Apabila triac sudah menjadi off kembali, triac akan selamanya off sampai ada arus trigger ke gate dan tegangan MT1 dan MT2 melebihi tegangan break overnya. Triac digunakan untuk mengontrol tenaga di konsumen dengan menggerakkan fase dengan rangkaian berikut (sirkuit ini dinamakan dimmer)

Gambar 1.2 Aplikasi TRIAC pada dimmer lampu

Sebelum menghidupkan Triac, sebuah arus yang sangat kecil mengalir pada beban dan semua sumber tegangan turun ke RC filter dobel. Tegangan ini dibagi dan bergerak di fase VC. Ketika VG melewati penghidupan tegangan, triac hidup dan terhubung sampai ke input tegangan setengah lingkaran dan berhenti. Ketika input tegangan turun menjadi 0V, triac mati dan prosedur penghidupannya berulang di tegangan yang terbalik. Pembatasan dari potensiometer mengurangi kekuatan gelombang dalam gerbang dan sudut penghidupan,dengan demikian mengurangi rata-rata arus di konsumen. Penggunaan double filter memungkinkan lebih dari 100 . Ketika power di konsumen diaktifkan oleh pokok di control, ini sangat sulit untuk mencapai sudut penghidupan yang yang lebar. Alasan mengapa penghidupan tegangan triac adalah rendah(kurang dari 1 V) adalah tegangan pokok sangat tinggi.

DIAC DIAC merupakan salah satu anggota dari thyristor dan termasuk dalam jenis Bidirectional Thyristor yang juga dikenal sebagai Bilateral Trigger Diode. Istilah DIAC diambil dari Dioda AC. DIAC mempunyai dua buah terminal dan dapat menghantar dari kedua arah jika tegangan breakovernya (V BB) terlampaui. Tidak seperti halnya transistor, DIAC mempunyai tingkatan doping sekitar junctionnya yang sebanding.

(a)

(b)
Simbol DIAC

(c)

Gambar 1.3 (a)Ekivalen DIAC, (b) DIAC sebagai susunan pengancing (Latch), (c)

DIAC mempunyai impedansi yang tinggi bagi arus dalam dua arah, hingga bias DIAC melewati breakover arah mundurnya. Biasanya bias untuk DIAC agar mencapai breakover ini adalah antara 28 sampai 36 volt,namun demikian tergantung dari pada tipenya. Agar kita mengetahui prinsip kerja DIAC, maka kita nggap pemberian catu dayanya seperti terlihat pada gambar diatas. Jika tegangan yang diberikan pada DIAC menyamai atau melebihi tegangan breakover, maka salah satu Latch akan menutup juga. DIAC adalah suatu komponen yang berkelakuan seperti dua buah thyristor yang dihubungkan saling bertolak belakang. Oleh karena itu DIAC mempunyai dua buah tegangan penyalaan. Tegangan penyalaan pertama berada pada tegangan maju (+Vbo) sedangkan yang kedua ada pada tegangan baliknya (-Vbo). DIAC banyak digunakan sebagai pemicu rangkaian pengendali daya yang menggunakan TRIAC. Gambar dibawah memperlihatkan salah satu contoh rangkaian yang memperlihatkan peran DIAC dalam rangkaian pengendali daya.

Gambar 1.4. Aplikasi DIAC dalam rangkaian pengendali daya.

Jika tegangan pengisian kapasitor telah mencapai breakover DIAC, maka DIAC akan menghantar sehingga kapasitor akan menggosongkan muatannya melalui DIAC dan gate-TRIAC. Arus penggosongan kapasitor merupakan pulsa penyulut yang digunakan oleh TRIAC sebagai pengendali. Jika beban sebenarnya bersifat induktif, maka perlu dipasang rangkaian R dan C secara parallel terhadap TRIAC untuk mengatur komutasi TRIAC.

Gambar 1.5. Karakteristik DIAC

Dari kurva diatas kita dapat melihat bahwa DIAC selalu mempunyai karakteristik tahanan negatif yang secara terus menerus pada saat arus lebih besar daripada arus breakovernya.

1.2 Prinsi Kerja Alat Rangkaian dimmer dengan TRIAC merupakan rangkaian yang sudah umum digunakan, antara lain untuk mengatur terang-redup lampu bolam. Rangkaian dimmer ini mampu mengatur beban pada tegangan 220VAC dengan daya sampai 900W tiap kanal dengan beban dari lampu bola yang diatur tingkat kecerahan lampunya dengani potensiometer. Untuk lebih jelsnya dapat dilihat langsung di gambar berikut FUSE C3 TRIAC LOAD C1 R1
POTENSIOMETER 250K

DIAC

R2 C2

220V

SAKLAR
Gambar 1.6 Rangkaian lampu dimmer

Gambar 1.7 Layout lampu dimmer

1.3 Analisis Rangkaian lampu Dimmer

Lampu dimmer diatas menggunakan TRIAC BT 136, pada dasarnya TRIAC merupakan penggabungan 2 SCR, tetapi TRIAC dapat mengalirkan arus secara bolak-balik sedangkan SCR untuk arus searah. Pada gate TRIAC dihubungkan pada DIAC DB 32 yang mempunyai tegangan ambang sebesar 70V. Jika melebihi tegangan tersebut maka gate pada TRIAC akan terancam jebol, dan sebagai pengatur tegangan menuju gate TRIAC digunakan potensiometer 250K. Pada rangkaian lampu dimmer diatas juga menggunakan 2 buah resistor 56K dan 2 buah capasitor 154f serta 1 buah capasitor 224f. Sebagai pengaman rangkaian dipasangkan FUSE / sakring 2Ampere agar bila terjadi short tidak menyerang komponen lain pada rangkaian. Agar TRIAC tidak cepat panas, dipasangkan sebuah heat-shink yang berguna sebagai pendingin. Untuk beban lampu yang digunakan adalah bohlam lampu 5 watt, karena jika menggunakan lampu jenis TL, maka tidak bisa mengatur terang redup lampu tersebut.

1.4 Pemasangan Komponen, dan Penyolderan Menyiapkan peralatan dan bahan yang diperlukan antara lain: a. Obeng (+) (-) b. Tang potong, lancip c. Solder dan timah d. Sedotan Timah e. PCB bolong Setelah semua peralatan lengkap, pertama-tama yang dilakukan adalah pemasangan alat/komponen sesuai perencanaan. Pemasangan dilakukan secara hati-hati agar tidak terjadi kerusakan alat/komponen. Kemudian pasang semua komponen pada tempatnya dengan cara menyoldernya dengan hati-hati, terutama saat pemasangan jumper agar tidak terjadi short. Setelah semua komponen terpasang dengan baik, kemudian dilakukan percobaan alat agar sesuai dengan keinginan. Setelah semua selesai, maka dilakukan finishing. 1.5 Jadwal Kegiatan

No 1 2 3 4

Kegiatan Penyusunan Rancangan kerja Menggambar Rangkaian Pencarian Bahan-bahan Proses Pembuatan Alat

Bulan ke-12 1 2 3 4

Tabel 1.1 Waktu dan Pelaksanaan

Minggu pertama dimulai dengan penyusunan rancangan yang akan dibuat. kemudian merencanakan gambar kerja alat yang akan dibuat yaitu : gambar rangkaian, layout, dan tata letak komponennya. Pada minggu kedua, mulai dilakukan pencarian bahan-bahan seperti komponen-komponen, atau bahan-bahan yang lain. Setelah semua proses produksi dan finishing alat selesai. 1.3.1 Anggaran Biaya Juml ah 1 2 1 2 2 1 1 2 1 4 1 Harga Satuan Rp. 2.500 Rp. 500 Rp.250 Rp. 2000 Rp. 2.500 Rp. 2.500 Rp.500 Rp. 4.000 Rp. 2.000 Rp. 1.000 Rp. 1.000 Jumlah Harga Rp. 2.500 Rp.500 Rp. 250 Rp. 2000 Rp. 5.000 Rp. 5.000 Rp. 500 Rp. 8.000 Rp 2.000 Rp. 4.000 Rp. 1.000

No 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Nama Bahan TRIAC Resistor Potensiometer Capasitor FUSE PCB lubang Saklar Baut PCB
Rumah

Spesifikasi BT 136 5K, 1W 56K, 1W 250 K 224nf 150nf 2 ampere besar

Satuan buah buah buah buah buah buah buah buah buah buah

sakring

kecil

buah

11 12 13 14 15

Kabel Fiting Lampu Bohlam Lampu Cup Sumber Heatsink kecil 5 watt kecil

meter buah buah buah buah

1/2 1 1 1 1

Rp. 500 Rp. 2.500 Rp. 3.000 Rp. 3.000 Rp. 1.000

Rp. 500 Rp.2.500 Rp. 3.000 Rp. 3.000 Rp. 1.000

Tabel 1.2 Bahan yang dipakai

1.3.2 Peralatan yang digunakan: No 1. 2. 3. 4. Nama Alat Tang Obeng Solder Penyedot timah 5 AVO Meter Spesifikasi Lancip Potong Plus (+) Min (-) 40 watt Sanwa buah 1 pribadi Satuan buah buah buah buah buah buah Jumlah 1 1 1 1 1 1 Pemilik pribadi pribadi pribadi pribadi pribadi pribadi

Tabel 1.3 Alat yang dipakai

DAFTAR PUSTAKA http://iddhien.com/index.php? option=com_content&task=view&id=34&Itemid=105 Desember 2011

diakses

tgl

16

http://fauzan.smkdarunnajah.sch.id/2011/04/220v-light-dimmer-circuit.htmla diakses tgl 16 Desember 2011 http://trensains.com/dimmer.htm diaskes pada tgl 17 Desember 2011 http://www.google.com/elka.htm diaskes pada tgl 17 Desember 2011

Anda mungkin juga menyukai