Anda di halaman 1dari 74

VALUASI EKONOMI WISATA ALAM OTAK KOKOK GADING

DENGAN PENDEKATAN BIAYA PERJALANAN (TRAVEL COST) (STUDI


KASUS DI DESA MONTONG BETOK KEC. MONTONG GADING
KABUPATEN LOMBOK TIMUR)

SKRIPSI
Diajukan sebagai bagian dari syarat-syarat untuk mencapai
kebulatan studi program strata satu (S1) pada
Fakultas Ekonomi Universitas Mataram

Oleh

SAHLAN
NIM : AlA 004 099

FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS MATARAM
2008
JUDUK SKRIPSI : VALUASI EKONOMI WISATA ALAM OTAK

KOKOK GADING DENGAN PENDEKATAN

BIAYA PERJALANAN (TRAVEL COST) (STUDI

KASUS DI DESA MONTONG BETOK KEC.

MONTONG GADING KABUPATEN LOMBOK

TIMUR

NAMA MAHASISWA : SAHLAN

NOMOR MAHASISWA: A1A 004 099

JURUSAN : ILMU EKONOMI STUDI PEMBANGUNAN

Skripsi ini telah diterima sebagai suatu kebulatan studi

Program Strata Satu (S-1) pada

Fakultas Ekonomi Universitas Mataram

MATARAM, AGUSTUS 2008

DEKAN, KETUA JURUSAN.

Drs. Mahyudin Natsir, M.Si Drs. Taufik Chaidir, M.Si


NIP. NIP. 131
Juduk Skripsi : Valuasi Ekonomi Wisata Alam Otak Kokok

Gading Dengan Pendekatan Biaya Perjalanan

(Travel Cost) (Studi Kasus di Desa Montong Betok

Kec. Montong Gading Kabupaten Lombok Timur)

Nama Mahasiswa : Sahlan

Nomor Mahasiswa : A1A 004 099

Jurusan : Ilmu Ekonomi Studi Pembangunan

Menyetujui

Pembimbing Utama Pembimbing Pendamping

DR. H. Mansyur Afifi M. Firmansyah,SE, M.Si.


NIP. 131 061 971 NIP. 131 318 195

Tanggal Lulus : 16 Agustus 2008


“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada
kemudahan”
(Qs. Alam Nasroh 5-6)

Kegagalan adalah saat dimana kamu tidak berani memulai

Kupersembahkan skripsi ini untuk :


Bapak (Slamet Rijadi S.Pd) dan Ibunda
(Mamiek Sumianah) yang tercinta, terima
kasih atas kasih sayang dan perhatian yang
bapak dan ibu curahkan buat “buah hatimu”.
Do’aku selalu menyertaimu.
Dan buat kakakku yang tercinta Kak
Ernawan, Kak Sigit Rudy R, Mbak Sulis
Rahayu, dan adikku Arifin, Vivi, terima kasih
atas supportnya.
Buat Bapakku Murtajam dan Inaqku
Jumenah, terima kasih atas jasa-jasamu yang
takkan pernah kulupakan, Mbak Unah, Kak
Mulhakim, Kak Samsulhakim, Zulhakim,
Zuriyah, Waty, dan seluruh keluargaku di
Lingkungan Penan City terima kasih atas do’a
dan dukungannya.
Tak lupa pula sahabat-sahabatku yang
setia : Kedjoule, Ratnawaty, Aco, Ifah, Estiek,
Widodo H, Emy, Lina, dan rekan-rekan
lingkungan Penan is the best.
ii
DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR......................................................................................... i
DAFTAR ISI........................................................................................................ ii
DAFTAR TABEL................................................................................................ iii
DAFTAR GAMBAR....................................................................................... iv
DAFTAR LAMPIRAN........................................................................................ v
ABSTRAK........................................................................................................... v
BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang........................................................................... 1
1.2. Perumusan Masalah................................................................... 7
1.2.1. Tujuan penelitian........................................................ 7
1.2.2. Manfaat Penelitian...................................................... 8
1.3. Identifikasi dan Klasifikasi Variabel......................................... 8
1.3.1. Identifikasi Variabel .................................................. 8
1.3.2. Klasifikasi Variabel..................................................... 8
1.4. Definisi Operasional Variabel................................................... 9
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Penelitian Terdahulu.................................................................. 11
2.2. Valuasi Sumber Daya Alam Yang Dapat Dipebaharui.............. 13
2.3. Pengertian Pariwisata............................................................... 14
2.3.1. Jenis Pariwisata............................................................ 16
2.3.2. Wisata Alam Otak Kokok ......................................... 17
2.3.3. Konsep Permintaan....................................................... 18
2.3.4. Pengertian Pendapatan.................................................. 19
2.3.5. Pengertian Biaya........................................................... 20
2.3.6. Penilaian Sumber Daya Alam....................................... 20
2.4. Kerangka Konseptual................................................................ 25
2.5. Perumusan Hipotesis............................................................... 26

BAB III METODE PENELITIAN


3.1. Jenis Penelitian........................................................................... 27
3.2. Daerah Penelitian...................................................................... 27
3.2.1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian................................. 27
3.3. Metode Pengumpulan Data........................................................ 30
3.4. Penentuan Responden................................................................ 30
3.5. Teknik dan Alat Pengumpulan Data.......................................... 31
3.5.1. Teknik Pengumpulan Data............................................... 31
3.5.2. Alat Pengumpulan Data................................................... 31
3.6. Jenis dan Sumber Data............................................................... 32
3.6.1. Jenis Data......................................................................... 32
3.6.2. Sumber Data..................................................................... 32
3.7. Prosedur Analisa Data.............................................................. 32
DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel.1. Perkembangan Jumlah Responden di Wisata Alam Otak Kokok Gading


Kabupaten Lombok Timur Tahun 2003-2007............................................

6
Tabel 2. Identitas responden menurut kelompok umur dan pesentasenya................

40
Tabel 3. Identitas responden menurut tingkat pendidikan dan pesentasenya ...........

41
Tabel 4. Identitas responden menurut jenis kelamin dan persentasenya..................

42
Tabel 5. Rata-rata komponen biaya perjalanan dari masing-masing
kabupaten/kota ..........................................................................................

43

Tabel 6. Jumlah responden, jumlah penduduk, biaya perjalanan rata-rata dan


jumlah kunjungan per 1.000 penduduk…………………………………..

44

Tabel 7. Hasil perhitungan nilai ekonomi wisata alam Otak Kokok Gading per
1.000 penduduk dari kabupate/kota………………………………………

45
Table 8. Biaya waktu yang di korbankan responden dan persentasenya…………..

46
Tabel 9. Persepsi pengunjung dan persentasenya…………………………………..

47
Tabel 10. Karakteristik substitusi dan persentasenya................................................

48
Tabel 11. Pandangan responden tentang fasilitas – fasilitas dan pesentasenya…….

49
Tabel 12 . Kisaran tingkat pendapatan Individu dan persentsenya...........................

50
Tabel 13 . Jumlah kunjungan responden dan persentsenya.......................................

51
Tabel 14. Hasil estimasi regresi liner berganda dan faktor-faktor yang
mempengruhi kunjungan wisatawan lokal di wisata alam Otak Kokok
Gading......................................................................................................

52

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Kerangka Konseptual........................................................................

25
DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Identitas responden


Lampiran 2. Rekapitulasi Komponen Biaya Perjalanan
Lampiran 3: Jumlah kunjungan, Biaya perjalanan, Biaya waktu, Persepsi
responden, Karaketeristik substitusi, Fasilitas-fasilitas dan
Pendapatan individu
Lampiran 4. Hasil regresi linier faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah
kunjungan
Lampiran 5. Tabel t-tabel
Lampiran 6. Tabel F α = 5

ABSTRACT

This thesis entitles “Economic Valuation of Nature Tour Otak Kokok Gading
in Approach of Travel Cost (a Case Study at Desa Montong Betok Kec. Montong
Gading Kabupaten Lombok Timur)”. The objection of research is to find out how
numerous economic value of nature tour Otak Kokok Gading to be looked from
travel cost; and find out what traveling cost, time cost, respondent perception,
substitution characteristic, facilities, and individual income influence a number of
individual visiting by local visitors at nature tour of Otak Kokok Gading.
The kind of study used is a descriptive research, and has taken a place at
nature tour of Otak Kokok Gading at Desa Montong Betok kec. montong gading
kabupaten lombok timur. The method having been used is survey, and technique in
deciding respondent is purposive sampling with date collecting instrument is
questioners, and the last the data used are qualitative and quantitative data.
According to the final study, it was found out that economic value of the
nature tour Otak Kokok Gading was a biggest number comes from Kabupaten
Lombok Barat, that is Rp 491.686.957,7-/year every 100 people. Analysis
instrument used is Double Linear Regression with 7 main variable: visiting
number (y), traveling cost (X1), time cost (X2), respondent perception (X3),
substitution characteristic (X4), facilities (X5), and individual income (X6) by
equation as follows:
Y = 5,077 - 3,5X1 – 5,3X2 + 0,065X3 - 1,105X4 + 0,439X5 + 6,96X6
Sig = (0,008) (0,376) (0,787) (0,874) (0,002) (0,221) (0,030)
Final experiment in partial showed that only two variable from six
variable used which have significant effect to dependent variable, It is
substitution-characteristic and individual-income. And then experiment in
simultan showed that all independent have the real influence to the dependent
variable. The determinant coefficient value (R2) was 0.247 it means 24.7 percent
dependent variable can be explained by the independent variable, and at the rest
75.3 percent to be explained by factor else.
According to the ultimate study gained, it is suggested to related party to
keep and develop medium and infrastructure continually so that environment
quality can be keeped, else, it is suggested in order to bild several new medium
and infrastructure in this way, tourist or visitor will be intristed to visit nature
toor Otak Kokok Gading continually in the future.

BAB 1

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Indonesia merupakan negara kepulaun dengan luas daratan 1,86 juta km2

dengan 17.508 pulau (statistik Indonesia, 2004), serta berada pada garis zambrut
khatulistiwa sehingga memiliki beragam kekayaan sumber daya alam.

Keberagaman kekayaan sumber daya alam ini merupakan model dasar dalam

pembangunan. Dengan pengelolaan sumber daya alam secara baik dan

berorientasi kepada kesejahteraan rakyat tentu akan berjalan dengan baik apabila

didukung oleh segenap lapisan masyarakat Indonesia sehingga apa yang di

amanatkan oleh Undang-Undang Dasar 1945 pasal 33 ayat 3 yang berbunyi

“Bumi, air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya di kuasai oleh

negara dan digunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat”dapat

teraplikasikan.

Pengelolaan sumber daya alam yang dilakukan secara terus menerus

sebagai usaha untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi, meningkatkan

kesejahteraan rakyat tentu harus memperhatikan lingkungan, karena pengelolaan

alam yang hanya berorientasi ekonomi hanya akan membawa efek positif secara

ekonomi tetapi menimbulkan efek negatif bagi kelangsungan kehidupan umat

manusia ( Firmansyah dan Gunawan, 2007 : 106 ). Oleh sebab itu pengelolaan

sumber daya alam perlu diperhatikan kelestarian lingkungan dengan bertanggung

jawab (Yoeti, 2000 : 35 ).

Dengan keberagaman kekayaan sumber daya alam yang dimiliki bangsa

Indonesia, seperti potensi alam, flora, fauna, keindahan alam serta bentuknya yang

berkepulauan kaya akan adat istiadat, budaya, dan bahasa sehingga memiliki daya

tarik untuk dikunjungi oleh wisatawan domestik maupun mancanegara. Dari daya

tarik ini mendorong pemerintah untuk mendirikan industri pariwisata.


Selain itu, pendorong didirikannya industri pariwisata karena di sebabkan

oleh beberapa faktor : (1) Masih berkurangnya minyak sebagai penghasil devisa

dibandingkan tahun yang lalu, (2). Merosotnya sektor eksport disektor non

minyak, (3). Prospek pariwisata yang memperlihatkan kecenderungan meningkat

secara konsisten, ( 4 ). Besarnya potensi untuk pengembangan pariwisata

Indonesia (Spillane, 1985 : 57 ).

Menurut Swantoro (1997 : 3), dorongan orang melakukan perjalanan

timbul karena kepentingan ekonomi, sosial, kebudayaan, politik, agama,

kesehatan maupun kepentingan lain atau hanya sekedar ingin tahu, menambah

pengalaman ataupun untuk belajar. Selain itu munculnya berbagai kepentingan

masyarakat dari waktu ke waktu seiring dengan meningkatnya pendapatan, arus

modernisasi, dan teknologi.

Seiring dengan meningkatnya pendapatan masyarakat menyebabkan

meningkatnya konsumsi barang dan jasa. Salah satunya adalah jasa perjalanan

wisata yang ditawarkan oleh industri - industri pariwisata dewasa ini.

Perjalanan wisata merupakan kegiatan meninggalkan tempat tinggal untuk

berlibur mencari udara segar yang baru untuk memenuhi rasa ingin tahu,

ketenangan saraf, menikmati keindahan alam. Berpariwisata adalah suatu proses

kepergian sementara dari seseorang atau lebih menuju tempat lain di luar tempat

tinggal (Swantoro, 1997 ; 3). Namun pada perkembanagan industri pariwisata

harus memperhatikan lingkungan karena jasa lingkungan sangat besar nilainya.

Salah satu cara untuk menjaga jasa lingkungan tersebut dengan mengembangkan

ekowisata.
Ekowisata adalah industri pariwisata berwawasan lingkungan dan dalam

pengembangannya selalu memperhatikan keseimbangan nilai-nilai lingkungan

( Yoeti, 1999 : 37 ). Pemanfaatan pariwisata dengan jasa lingkungan ini semakin

banyak diminati oleh masyarakat seperti taman wisata pegunungan, wisata danau,

wisata pantai, laut, hutan lindung, cagar alam, dan wisata alam yang tidak

memiliki nilai pasar yang pasti. Pada wisata ini pengujung biasanya hanya

membayar karcis masuk yang digunakan untuk pemeliharaan wisata alam

tersebut.

Karena barang lingkungan ini tidak memiliki nilai pasar yang pasti maka

dilakukan pendugaan nilai terhadap barang lingkungan tersebut, nilai ini

merupakan persepsi seseorang tentang harga yang di berikan oleh seseorang

terhadap sesuatu tempat rekreasi tatu barang lingkungan. Ukuran harga ditentukan

oleh waktu, barang, atau uang yang akan dikorbankan seseorang untuk memiliki

atau menggunakan barang dan jasa yang di inginkannya (Djijono, 2002 : 2).

Penilaian barang lingkungan atau tempat rekreasi dilakukan dengan

pendekatan biaya perjalanan, metode biaya perjalanan ini dilakukan dengan

menggunakan informasi tentang jumlah uang yang dikeluarkan dan waktu yang

digunakan untuk mencapai tempat rekreasi untuk mengestimasi besarnya nilai

benefit dari upaya perubahan kualitas lingkungan dari tempat rekreasi yang

dikunjungi (Yakkin,1997 :221).

Menurut Hufschmidt et al, (1987 : 307) konsep teori pendekatan biaya

perjalanan menilai manfaat yang diperoleh konsumen dalam memanfaatkan

barang lingkungan walaupun tempat rekresai tidak memungut bayaran masuk


atau tarif pemanfaatan. Konsumen datang dari berbagai daerah untuk

menghabiskan waktu di tempat rekreasi tentu akan mengeluarkan biaya perjalanan

dan biaya waktu ke tempat rekreasi tersebut disini pendekatan biaya perjalanan

mulai berfungsi. Karena makin jauh tempat tinggal seseorang yang datang

memanfaatkan fasilitas lingkungan maka makin kurang harapan pemanfaatan

atau permintaan barang lingkungan tersebut.

Pemanfaatan lingkungan sebagai tempat wisata merupakan cerminan

bahwa orang ingin menikmati sesuatu yang alami, bersih dan lestari. Propinsi

Nusa Tenggara Barat salah satu propinsi yang banyak memanfaatkan alam sebagai

tempat wisata misalnya kawasan wisata alam bahari dan kawasan wisata alam

pegunungan ( Raba & Asmawati, 2002 : 184 ).

Berdasarkan hasil identifikasi Masyarakat Ekowisata Indonesia (MEI)

Propinsi Nusa Tenggara Barat merupakan salah satu daerah tujuan ekowisata

(DTE) (Yoeti, 1999 : 44 ) sehingga banyak di kunjungi oleh wisatawan asing

maupun domestik. Disamping itu letak Nusa Tenggara Barat yang berada di

antara segitiga emas pusat pariwisata Indonesia, yakni diantara pulau Bali di

sebelah barat, Pulau Komodo di Timur dan Tanah Toraja di Utara (Raba &

Asmawati, 2002 : 183) menyebabkan banyak di kembangkan obyek-obyek wisata

di NTB.

Potensi wisata di Nusa Tenggara Barat yang relatif ramai dikunjungi

orang salah satunya terletak di wilayah Lombok Timur, yang merupakan salah

satu Kabupaten di Propinsi NTB. Lombok Timur memiliki beragam wisata, baik

wisata alam maupun wisata budaya yang tentunya potensial untuk dikembangkan,
seperti Air Terjun Jeruk Manis, Kawasan Pantai Pulau Lampu, Lembah Ijo,

Kolam Renang Tirta Karya Rinjani, Tete Batu, Lemor, Otak Kokok Gading

(Joben) dan lain sebagainya. Dengan berbagai potensi yang dimiliki diatas, daerah

ini telah banyak menarik pengunjung baik dari domestik maupun mancanegara.

Misalnya Otak Kokok Gading, tempat ini merupakan salah satu Daerah

Tujuan Wisata (DTW) bertaraf nasional yang ada di Kabupaten Lombok Timur.

Otak Kokok Gading terkenal dengan keindahan alamnya seperti air terjun,

panorama alam yang masih alami dan sarana penunjang lainnya. Pengunjung yang

banyak datang ke Otak Kokok Gading setidaknya berasal dari tiga Kabupaten dan

satu Kota madya yang ada di pulau Lombok yaitu Kabupaten Lombok Timur,

Kabupaten Lombok Tengah, Kabupaten Lombok Barat dan Kota Mataram.

Berikut ini perkembangan jumlah pengunjung diwisata alam Otak Kokok Gading

tahun 2003-2007.

Tabel 1 : Perkembangan Jumlah Pengunjung di Wisata Alam Otak Kokok Gading


Kabupaten Lombok Timur Tahun 2003-2007.
Pengunjung
Jumlah
Tahun Dewasa Anak-Anak
2003 106.532 83.671 190.203

2004 119.852 92.991 212.843

2005 85.038 70.233 155.271

2006 98.275 31.365 129.640


2007 113.914 35.226 149.167
Sumber : Pengelola Obyek Wisata Alam Otak Kokok Gading
Kabupaten Lombok Timur 2003-2007

Berdasarkan data tabel di atas menunjukan bahwa jumlah kunjungan dari

tahun ketahun cukup fluktuatif. Angka kunjungan terbesar pada tahun 2004 yaitu

sebanyak 212.843 orang dan tahun berikutnya menurun karena banyaknya

fasilitas yang mengalami kerusakan.

Jika di lihat dari harga tiket masuk yang dibayar oleh pengunjung sebesar

Rp. 3000 untuk dewasa dan sebesar Rp. 2000 untuk anak-anak, diduga tidak

sebanding dengan biaya pengelolaan lingkungan dari kawasan wisata alam Otak

Kokok Gading tersebut. Oleh sebab itu perlu dihitung nilai obyek wisata alam

Otak Kokok Gading dengan menghitung biaya perjalanan meliputi (biaya

transportasi pulang pergi, biaya konsumsi, biaya dokumentasi, biaya tiket masuk,

biaya parkir dan biaya lain-lain) dan biaya waktu yang di keluarkan oleh individu

untuk untuk dapat menikmati jasa lingkungan tersebut. Hal ini yang mendorong

peneliti untuk melakukan penelitian tentang valuasi ekonomi wisata alam Otak

Kokok Gading dengan pendekatan biaya perjalanan (travel cost) (studi kasus di

desa Montong Betok Kecamatan Montong Gading Kabupaten Lombok Timur).

1.2. Perumusan Masalah

Berdasarkan uraian pada latar belakang di atas dapat dirumuskan

permasalahan sebagai berikut :

1. Seberapa besar nilai ekonomi wisata alam Otak Kokok Gading dilihat dari

biaya perjalanan (travel cost ) ?


2. Apakah biaya perjalanan, biaya waktu, persepsi responden, karakteristik

substitusi, fasilitas-fasilitas, dan pendapatan individu mempengaruhi jumlah

kunjungan individu wisatawan lokal di wisata alam Otak Kokok Gading desa

Montong Betok Kecamatan Montong Gading Kabupaten Lombok Timur ?

1.3. Tujuan dan Manfaat Penelitian

1.3.1. Tujuan Penelitian

Adapun tujuan dari penelitian ini adalah :

1. Untuk mengetahui seberapa besar nilai ekonomi wisata alam Otak Kokok

Gading dilihat dari biaya perjalanan (travel cost )

2. Untuk mengetahui apakah biaya perjalanan, biaya waktu, persepsi responden,

karakteristik substitusi, fasilitas-fasilitas, dan pendapatan individu

mempengaruhi jumlah kunjungan individu wisatawan lokal di wisata alam

Otak Kokok Gading di desa Montong Betok Kecamatan Montong Gading

Kabupaten Lombok Timur.

1.3.2. Manfaat Penelitian

1. Secara akademik untuk memenuhi salah satu syarat dalam mencapai kebulatan

program studi Strata Satu (S1) pada Jurusan Ilmu Ekonomi Studi

Pembangunan Fakultas Ekonomi Universitas Mataram.

2. Sebagai bahan informasi bagi peneliti lainnya yang berminat untuk

mengadakan penelitian yang sama.


3. Diharapkan dari hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai bahan infomasi

bagi pihak-pihak terkait dalam pengembangan pariwisata.

1.4. Identifikasi dan kalasifikasi variabel

1.4.1. Identifikasi variabel

Dalam penelitian ini penelitian ini variabel-variabel yang akan digunakan

dapat di identifikasi sebagai berikut :

1. Jumlah kunjungan

2. Biaya perjalanan

3. Biaya waktu

4. Persepsi responden

5. Karateristik substitusi

6. Fasilitas-fasilitas

7. Pendapatan individu

1.4.2. Klasifikasi variabel

Dalam penelitian ini variabel-variabel yang di gunakan dapat di klasifikasi

sebagai berikut :

1. Variabel bebas (Independent Variabel) meliputi biaya perjalanan, biaya waktu,

persepsi pengunjung, karateristik substitusi, fasilita-fasilitas, dan pendapatan

individu.

2. Variabel terikat (Dependen Variabel) dalam hal ini adalah jumlah kunjunagn

individu

1.5. Difinasi Operasional Variabel


Secara Operasional variabel yang ada dalam penelitian ini dapat di definisikan

sebagai berikut :

1. Biaya perjalanan adalah seluruh biaya yang dikeluarkan oleh wisatawan

untuk mengunjungi wisata alam Otak Kokok Gading meliputi :

a. Biaya transportasi adalah biaya transportasi pulang pergi ke wisata alam

Otak Kokok Gading. satuannya rupiah

b. Biaya konsumsi adalah biaya konsumsi yang di habiskan selama berada di

lokasi wisata alam otak Kokok Gading satuannya rupiah

c. Biaya dokumentasi adalah biaya dokumentasi selama di tempat wisata alam

Otak Kokok Gading satuannya rupiah

d. Biaya tiket masuk adalah biaya tiket masuk yang di bayar waktu masuk di

wisataalam Otak Kokok Gading satuannya rupiah

e. Biaya parkir dan adalah biaya parkir kendaraan bermotor selama di lokasi

wisata alam Otak Kokok Gading satuannya rupiah.

f. Biaya lain-lain adalah biaya lain-lain yang di keluarkan di tempat wisata

alam Otak Kokok Gading satuannya rupiah

2. Biaya waktu adalah pendapatan yang seandainya waktu yang digunakan untuk

melakukan kunjungan wisata ke wisata alam Otak Kokok Gading digunakan

untuk bekerja di daerah asal satuannya rupiah.

3. Persepsi responden adalah pandangan atau pendapat responden mengenai

kualitas lingkungan di wisata alam Otak Kokok Gading satuannya skala likert.
4. Karateristik subtitusi adalah pendapat pengunjung mengenai kualitas

lingkungan wisata alam Otak Kokok Gading di bandingkan dengan daerah

lainnya yang bersifat substitutif satuannya skala likert.

5. Fasilitas-fasilitas adalah pandangan pengunjung terhadap fasilitas-fasilitas

penunjang yang ada di wisata alam Otak Kokok Gading satuannya skala likert.

6. Pendapatan individu adalah pendapatan total yang diterima oleh individu

selama satu bulan satuannya rupiah.

7. Jumlah kunjungan adalah jumlah kunjungan yang dilakaukan oleh individu

selama lima tahun terakhir satuanya kali.

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Penelitian terdahulu


Perbedaan penelitian ini dengan penelitian sebelumnya, lokasi penelitian

yang berbeda, obyek penelitian yang berbeda dimana pada penelitian terdahulu

pada obyek wisata bahari dan pada penelitian ini pada wisata alam dan karakter

pengunjung yang berbeda. Dari penelitian terdahulu peneliti memperoleh

gambaran tentang penilaian obyek wisata yang mencerminkan nilai ekonomi dari

sumber daya alam tersebut.

Penelitian yang di lakukan oleh Zul Hakim (2007 :53-59) yang bejudul

“Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kunjungan Wisatawan Pada Area Wisata Gili

Trawangan “ penelitian ini bertujuan untuk mengetahui seberapa besar nilai

sumber daya alam dan lingkungan di area wisata Gili Trawangan dengan

menghitung faktor-faktor yang mempengaruhi jumlah kunjungan individu di area

wisata tersebut. Variabel-variabel yang di teliti biaya perjalanan, biaya waktu,

persepsi pengunjung (responden), karakteristik substitusi, pendapatan individu,

dan tingkat keamanan mempengaruhi jumlah kunjungan individu ke kawasan area

wisata Gili Trawangan.

Pengukuran nilai sumber daya alam dan lingkungan di lakukan dengan

metode Travell Cost Analysis di peroleh hasil penelitian dalam persamaan regresi

Linier Beganda sebagai berikut :

Y = 0,531 - 0,393X1 – 0,185X2 + 0,176X3 - 0,140X4 + 0,123X5 + 0,728X6


(0,661) (0,079) (0,470) (0,164) (0,257) (0,328) (0,00)

Dari persaman di atas menunjukan bahwa dari 7 variabel yang digunakan

terdapat dua variabel bebas yang mempunyai pengaruh signifikan terhadap

variabel terikat (Jumlah kunjungan Individu ) yaitu, variabel pendapatan individu

dan biaya perjalanan Sedangkan dari pengujian secara simultan diperoleh hasil
bahwa semua variabel bebas (biaya perjalanan, biaya waktu, persepsi responden,

karakteristik substitusi, tingkat keamanan dan pendapatan individu) berpengaruh

secara signifikan terhadap variabel terikatnya (jumlah kunjungan individu)

Penelitian yang delakukan oleh John A. Dixon (1980 : 159-168) tentang

“Penilaian Taman Publik Lumpinee di Bangkok, Thailand”. Penelitian ini

menggunakan pedekatan biaya perjalanan (Travel Cost) dengan teknik sederhana

yaitu dengan pendekatan zonasi dan menggunakan alat analisis regresi.

Responden dibagi kedalam 17 kelompok berdasarkan distrik administratif, dimana

diambil 187 responden penganbilan data dengan teknik survey, dari hasil

pengambilan sampel dapat di simpulkan 37 persen pengunjung tiap hari kerja dan

67 persen pengunjung akhir minggu. Hasil penelitian ini menunjukan bahwa

pemakaian taman Lumpinee pada akhir minggu lebih banyak jika dibandingkan

dengan pemakaian pada hari kerja. Pedekatan yang kedua di gunakan untuk

menghitung kesediaan orang untuk membayar digunakan pendekatan penilaian

Hipotesis. Dari hasil survey himpunan pertama mencerminkan nilai pemakai

karena wawancara di lakukan di taman, himpunan kedua datang dari para

responden termasuk termasuk baik pemankai atau bukan pemakai taman yang di

wawancarai di pemukiman mereka. Dari sampel yang di ambil di 17 distrik

dalam lingkaran konsentrik sekitar taman. Kesedian membayar rata-rata mereka

yang di wawancarai di kelompokan kedalam sembilan jangkoan moneter. jumlah

uang bervariasi dari B 0 sampai B 500 tiap tahun. Sedangakan nilai sosial taman

yang lebih luas baik bagi pemakai atau bukan pemakai.


Djijono (2002 : 13-16) melakukan penelitian tentang “Valuasi Ekonomi 

Menggunakan Metode  Travell Cost  Taman Wisata Hutan di Taman Wan Abdul 

Rachman,   Propinsi     Lampung”   penelitian     ini   menggunakan   biaya   perjalanan 

dengan   teknik   pendekatan   zonasi   dengan   alat   analisis   regresi,     zona   dibagi 

menjadi   13   zona   berdasarkan   daerah   kecamatan   tempat   tinggal   pengunjung. 

Penentuan   nilai   ekonomi   wisata   didasarkan   pada   pendekatan   biaya   perjalanan 

wisata dengan variabel variabel yang diteliti sebagai berikut, jumlah kunjungan, 

biaya   perjalanan   (transportasi,   konsumsi,   karcis   dll),   biaya   transportasi, 

pendapatan/uang saku per bulan, jumlah penduduk Kecamatan asal pengunjung, 

pendidikan, waktu kerja per minggu, waktu luang per minggu.

Dari   hasil   regreasi   antara   jumlah   kunjungan   per   seribu   penduduk   (Y) 

dengan variabel­variabel bebas (X1­X7) tersebut menghasilkan model permintaan 

sebagai berikut : 

Y = 13,1 – 0,000240X1 – 0,000036 X4 – 0,926 X5 + 0,124 X6

Dari persamaan regresi di atas menunjukan bahwa dari keseluruhan variable 

empat   variable   bebas   yang   signifikan   mempengaruhi   yaitu   Biaya   perajalanan, 

jumlah penduduk, pendidikan dan waktu kerja. 

2.2. Valuasi sumber daya alam yang dapat diperbaharui

Hutan sebagai salah satu sumber daya alam yang dapat diuperbaharui.

Hutan sebagai penghasil sumber daya berupa kayu, rotan, gamar, baharu, tanaman
obat, madu yang bermanfaat bagi peningkatan ekonomi masyarakat sekitar hutan.

Sumber daya alam ini jika dieksploitasi menghasilkan nilai langsung (tangible)

berupa besaran nilai uang. Selain itu hutan sebagai pengendali daur hidrologi,

pencegah erosi, sumber keragaman hayati, sumberoksigen, pengendali iklim dan

ekowisata.

Pemanfaatan hutan sebagai tempat wisata berdasarkan Surat Keputusan

Menteri Kehutanan RI No. 687/Kpts II/1989 Bab I Ketentuan Umum, pasal I ayat

I : bahwa hutan wisata adalah kawasan hutan yang diperuntukan secara khusus,

dibina dan dipelihara guna kepentingan pariwisata dan wisata baru, yaitu hutan

wisata yang memiliki keindahan alam dan ciri khas tersendiri sehingga dapat

dimanfaatkan bagi kepentingan rekreasi dan budaya disebut taman wisata

(Soemarno, 2007:4)

Kuantifikasi nilai nominal hutan wisata yang tidak memiliki nilai pasar

pasti dihitung berdasarkan kesediaan membayar diterapkan juga untuk

menghitung manfaat wisata kawasan hutan. Menghitung kesediaan membayar

wisata hutan terdiri atas biaya perjalanan, retribusi masuk kawasan, biaya yang

dikeluarkan selma di kawasan serta lama kunjungan (Wijanarko, 2007:3)

2.3. Pengertian Pariwisata

Menurut Oka A. Yoeti Kata Pariwisata merupakan sinomin dari kata “tour”

yang memiliki makna yaitu pejalanan. Sedangkan menurut Marpaung Happy,

(2000 : 1) Pariwisata adalah perpindahan sementara yang dilakukan manusia

dengan tujuan keluar dari pekerjaan rutin, keluar dari tempat kediamannya.
Menurut definisi yang lebih luas pariwisata adalah perjalanan dari satu

tempat ke tempat lain, bersifat sementara, dilakukan oleh perorangan maupun

kelompok, sebagai usaha mencari keseimbangan atau keserasian dan kebahagian

dengan lingkungan hidup dalam dimensi sosial, budaya, alam dan ilmu.

“Pada hakikatnya pariwisata adalah suatu proses bepergian sementara


dari seseorang atau lebih menuju tempat lain di luar tempat tinggal.
Dorongan bepergian ini adalah karena berbagai kepentingan baik
kepentingan ekonomi, sosial, kebudayaan, politik, agama, kesehatan
maupun kepentingan lain seperti karena sekedar ingin tahu, menambah
pengalaman ataupun untuk belajar (Swantoro Gamal : 1997 : 3 )”.

Definisi wisatawan menurut Word Trade Organisasion dalam Marpaung

Happy, (2000 :15) mengatakan :

“Wisatawan adalah setiap orang yang bertempat tinggal di suatu negara


tanpa memandang kewarganegaraanya, berkunjung ke suatu tempat pada
negara yang sama untuk jangka waktu lebih dari 24 jam yang tujuan
perjalanannya dapat di klsifikasikan pada salah satu dari hal berikut ini, (1)
Memanfaatkan waktu luang untuk berekreasi, liburan, kesehatan,
pendidikan, keagamaan dan olah raga. (2) Bisnis atau mengunjungi
keluarga”.

Menurut Gamal Swantoro (1997 : 7), Wisatawan adalah seseorang atau

kelompok orang yang melakukan perjalanan wisata dan lama tinggalnya

sekurang-kurangnya 24 jam di daerah atau negara yang di kunjungi.

“Menurut ahli kepariwisataan G.A.Schmoll wisatawan adalah individu


atau kelompok individu yang mempertimbangkan dan merencanakan
tenaga beli yang dimilikinya untuk perjalanan rekreasi dan berlibur, yang
tertarik pada perjalanan pada umunya dengan motivsi perjalanan yang
pernah ia alakukan, menambah pengetahuan, tertarik oleh pelayanan yang
di berikan oleh suatu daerah tujuan wisata yang dapat menarik
pengunjung di masa yang akan datang”.

Dari beberapa definisi wisatawan di atas dapat di simpulkan wisatawan

adalah orang yang melakukan perjalanan lebih dari 24 jam, tinggal di suatu
tempat untuk sementara, jauh dari tempat tinggal, tidak untuk mencari

penghasilan.

2.3.1. Jenis Pariwisata

Menurut motif-motif orang melakukan wisata terdapat banyak orang

yang malakukan wisata. Motif wisata adalah sebagai berikut :

1. Pariwisata untuk menikmati perjalanan (Pleasure Tourism).

Jenis pariwisata ini dilakukan oleh orang-orang yang meninggalkan

tempat tinggalnya untuk berlibur, mencari udara segar yang baru, untuk

memenuhi kehendak ingin tahu, untuk mengendorkan ketegangan saraf, untuk

melihat sesuatu yang baru, untuk menikmati keindahan alam, untuk

mengetahui hikayat rakyat setempat, untuk mendapatkan ketenagan dan

kedamaian di luar kota, atau bahkan sebaliknya untuk menikmati hiburan di

kota kota besar ataupun untuk ikut serta dalam keramian pusat-puast

wiasatawan.

2. Pariwisata untuk rekreasi (Recreation Tourism).

Jenis pariwisata ini dilakukan oleh orang-orang yang memanfaatkan hari

liburnya untuk beristirahat, untuk memulihkan kembali kesegaran jasmani dan

rohaninya. Biasanya mereka tinggal selama mungkin ditempat-tempat yang

dianggapnya benar-benar menjamin tujuan-tujuan rekreasi tersebut, misalnya

ditepi pantai, pegunugan,pusat-pusat peristrihatan, obyek-obyek wisata, serta

wisat alam lainya.

3. Pariwisata untuk kebudayaan (Cultural Tourism).


Jenis pariwisata ini biasanya ditandai oleh adanya rangkaian motivasi,

seperti keinginan untuk belajar dipusat-pusat pengajaran, untuk mempelajari

adat istiadat, kelembagaan, monumen bersejarah peninggalan pradaban masa

lalu, atau monumen besar masa kini, dan tempat-tempat besejarah lainnya..

4. Pariwisata untuk olah raga (Sports Tourism).

Jenis pariwisata olah raga ini dapat di bagi menjadi dua kategori yaitu:

• Big sport event, yaitu peristiwa-peristiwa olahraga besar seperti

Olimpiade Games,kejuaraan ski dunia atau turnamen olah raga lainnya

yang banyak menarik penonton.

• Sportying tourism of the practioners, yaitu peristiwa bagi mereka yang

ingin berlatih dan memperaktikan sendiri olah raga tersebut untuk

kepentingan mereka sendiri. Seperti pendaki gunung, naik kuda dan olah

rag pariwisata lainnya.

5. Pariwisata untuk urusan dagang (Busines Tourism ).

Jenis pariwisata ini dilakukan untuk kegiatan atau urusan-urusan bisnis

atau dagang semata, dan berkaitan dengan urusan-urusan bisnis lainnya.

6. Pariwisata untuk urusan konferensi (Comvention Turism ).

Jenis pariwisata mencakup kegiatan konferensi pertemuan baik nasional

atau Internasional.

2.3.2. Wisata Alam Otak Kokok Gading

Pengertian wisata alam meliputi obyek dan kegiatan yang berkaitan

dengan rekreasi dan pariwisata yang memanfaatkan potensi sumber daya alam

dan ekosistemnya, baik dalam bentuk asli (alami) maupun perpaduan dengan
buatan manusia. Akibatnya tempat wisata ini yang sifatnya masih alami dan dapat

memberikan kenyamanan semakin banyak dikunjungi orang (wisatawan)

(Soemarno,2007 :1)

Menurut Undang-Undang No. 5 tahun 1990 tentang konservasi sumber

daya alam hayati dan ekosistemnya, Taman wisata alam adalah kawasan

pelestarian alam yang terutama dimanfaatkan untuk pariwisata dan rekreasi alam.

Menurut Suwantoro (1997: 6) Wisata alam adalah bentuk kegiatan yang

memanfaatkan potensi sumber daya alam dan tata lingkungan. Sedangkan obyek

wisata alam adalah sumber daya alam yang berpotensi dan berdaya tarik bagi

wisatawan serta ditunjukkan untuk pembinaan cinta alam baik dalam kegiatan

alam maupun setelah pembudidayaan. Jadi dapat disimpulkan bahwa wisata alam

merupakan pemanfaatan sumber daya alam yang ditata dengan baik sehingga

dapat menimbulkan rasa senang, rasa indah, nyaman dan bersih dengan

menggunakan konservasi sumber daya alam serta lingkungan sebagai daya

tariknya.

2.3.3. Konsep Permintaan

Berdasarkan konsep hukum permintaan bahwa “Permintaan suatu barang

berbanding terbalik dengan harga” artinya jumlah komoditi dibeli oleh seseorang

selama periode waktu tertentu tergantung pada harganya, dengan asumsi bahwa

pendapatan uangnya, harga komoditi lain dan selera tetap (cateris paribus).

Apabila harga barang naik maka jumlah barang yang diminta turun atau berkurang

dan sebaliknya apabila harga turun maka jumlah barang yang diminta akan naik

atau bertambah.
Menurut Wijaya Faried : (1991 :106), permintaan barang atau jasa di

pengaruhi oleh (1). harga barang itu sendiri, (2) selera atau preferensi konsumen,

(3). banyaknya konsumen, (4). pendapatan, (5). harga barang lain yang sejenis, (6)

perkiraan masa depan

Sedangakan permintaan masyarakat terhadap jasa–jasa lingkungan seperti

tempat rekreasi, wisata alam juga sama dengan permintaan barang dan jasa.

Permintaan masyarakat terhadap barang dan jasa juga dipengaruhi oleh beberapa

faktor seperti harga barang atau jasa lingkungan tersebut, selera konsumen,

banyaknya konsumen atau penduduk, harga barang lain yang memiliki daya guna

yang sama, pendapatan. Apabila faktor yang mempengaruhi ini tetap sedangkan

harga barang dan jasa naik, maka jumlah permintaan barang dan jasa lingkungan

ini akan menurun, dan sebaliknya jika harga turun maka permintaan barang dan

jasa akan naik. Begitu dengan permintaan terhadap jasa lingkungan wisata alam

semakin dekat tempat tinggal seseorang maka akan semakin kecil biaya

perjalanan yang di keluarkan untuk dapat menikmati jasa lingkungan tersebut,

tetapi sebaliknya jika tempat tinggal seseorang jauh dari lokasi wisata alam

tersebut, maka akan semakin besar biaya perjalanan yang dikeluarkan untuk

dapat menikmati jasa lingkungan wisata alam tersebut.

2.3.4. Pengertian pendapatan

Menurut pengertian masyarakat sehari-hari pendapatan adalah penghasilan

berupa uang dari hasil satu kegiatan ekonomi yang diperoleh dalam satu periode

tertentu. Sedangkan dalam definisi ekonomi pendapatan mempunyai dua

pengertian yaitu:
1. Pendapatan kotor adalah pendapatan yang diterima dari hasil penjualan barang

atau hasil produksi, atau pendapatan yang diterima dari hasil produksi

dikalikan dengan harga jual per unit barang atau produksi tersebut.

2. Pendapatan bersih adalah pendapatan kotor setelah dikurangi dengan biaya-

biaya yang dikeluarkan selama berlangsungnya proses produksi.

2.3.5. Pengertian biaya

Menurut Walter Nicholson (1989 : 240) biaya adalah pengeluaran yang

sepantasnya atau sewajarnya untuk menghasilkan/mendapatkan barang dan jasa.

Dalam melakukan perjalanan wisata atau dalam kegiatan wisata biaya ini adalah

biaya yang dikeluarkan oleh wisatawan dalam menggunakan jasa lingkungan

selama mereka berada dilokasi wisata tersebut. Hal ini mencerminkan nilai dari

sumber daya lingkungan atau tempat rekreasi

2.3.6. Penilaian sumber daya alam

Perhitungan nilai ekonomi sumber daya alam (Valuasi ekonomi sumber

daya alam) hingga saat ini berkembang pesat, ini dalam konteks ilmu ekonomi

sumber daya alam dan lingkungan, perhitungan tentang biaya lingkungan sudah

banyak berkembang (Djijono, 2002 :2).

Dalam pemanfaatan sumber daya alam menyebabkan timbulnya biaya

yang dijadikan nilai nominal dari sumber daya alam tersebut. Dari biaya nominal

akan di ukur manfaat ketersediaan sumber daya alam. Untuk mengukur nilai

pasar sumber daya alam itu perlu dilakukan pemberian nilai (harga) sumber daya

alam sesuai dengan pemanfaatan jasa lingkungan sumber daya alam tersebut.
Secara   garis   besar   metode   penilaian   ekonomi   (biaya   lingkungan)   suatu 

sumber   daya   alam   dan   lingkungan   pada   dasarnya   dapat   dibagi   ke   dalam   dua 

kelompok besar, yaitu : 

1.  Pendekatan Orientasi Pasar 

a).Penilaian manfaat menggunakan harga pasar senyata atau aktual barang 

dan jasa:

i. Perubahan dalam nilai hasil produksi.

ii. Metode modal manusia atau pengahasilan yang hilang. 

b).  Penilaian kuwalitas lingkungan dari segi :

i. Pengeluaran pencegahan

ii. Biaya penggantian 

iii. Proyek bayangan 

iv. Analisis keefektifan biaya 

c). Penggunaan metode pasar pengganti 

i. Barang yang dapat dipasarkan sebagai pengganti lingkungan 

ii. Pendekatan nilai kepemilikan

iii. Pendekatan nilai yang lain atau nilai tanah 

iv. Pendekatan perbedaan upah)

v. Pendekatan Biaya perjalanan 
2. Pendekatan Orientasi Survey

a) Pertanyaan langsung terhadap kemauan membayar

b) Pertanyaan langsung terhadap kemauan dibayar. (Hufscmidt, et al, 1987 

: 239­389).

Nilai ekonomi (economic value) dari suatu barang atau jasa di ukur

dengan menunjukkan kehendak untuk membayar (Willingness to Pay) dari

banyak individu terhadap barang dan jasa yang dimaksud. Keinginan orang untuk

membayar merefleksikan preferensi individu untuk suatu barang yang di

pertanyakan. Jadi dengan demikian nilai ekonomi dalam kontek lingkungan hidup

adalah tentang pengukuran preferensi dari masyarakat (people) untuk lingkungan

hidup yang baik dibandingkan terhadap lingkungan hidup yang jelek.

Untuk menyatakan kesediayaan membayar dari rumah tangga k i untuk

perubahan dari kondisi lingkunag awal (Qo) menjdi kondisi lingkungan yang

lebih baik ( Q1) dapat disajikan dalam bentuk fungsi, yaitu :

WTPI = f(Q1 – Qo, Pown,i,Psub,i, Si )

Keterangan :

WTPI = Kesediaan membayar dari rumah tangga ke i

Pown = Harga dari penggunaan sumberdaya alam

Psub,i = Harga subtitusi dari pengguna sumber daya lingkungan

Si = karakteristik sosial ekonomi rumah tangga ke i (Parce dan Moran

dalam Djijono 2002 :4).


Salah satu cara untuk menghitung nilai ekonomi adalah dengan

menghitung Nilai Ekonomi Total (NET). Nilai Ekonomi Total adalah nilai –nilai

yang terkandung dalam suatu sumber daya alam baik nilai guna maupun nilai

fungsionalnya. Nilai Ekonomi Total (NET) dapat ditulis dalam persamaan

matematik sebagai berikut :

TEV = (DUV + IUV + OV)+ (XV + VB)

Keterangan :

TEV = Total economic value

DUV = Direct Use Value (Nilai Manfaat Langsung)

IUV = Indirect Use Value (Nilai Manfaat Tidak Langsung)

OV = Option Value (Nilai Pilihan)

XV = Eqsistence Value (Nilai Keberadaan)

BV = Beques Value (Nilai Warisan) (Anonim, 2005).

Sedangkan pada penelitian ini, peneliti menggunakan metode biaya

perjalanan (travel cost) untuk menghitung atau mengistimasi nilai ekonomi wisata

alam Otak Kokok Gading, pada dasarnya semua metode dapat digunakan untuk

menghitung nilai ekonomi suatu kawasan. Seseorang yang melakukan kegiatan

wisata atau rekreasi pasti melakukan mobilitas atau perjalanan dari rumah menuju

obyek wisata, dan dalam melaksanakan kegiatan tersebut pelaku memerlukan

biaya-biaya untuk mencapai tujuan rekreasi, sehingga biaya perjalanan (travel

cost) dapat memberikan korelasi positif dalam menghitung nilai ekonomi suatu

kawasan wisata yang sudah berjalan dan berkembang.


Penilaian dengan metode biaya perjalanan merupakan penggunaan pasar

pengganti untuk menganalisis permintaan terhadap daerah rekreasi. Metode ini

akan mengkaji jumlah uang yang dibayar dan waktu yang digunakan untuk

mencapai tempat rekreasi. Jumlah uang tersebut mencakup biaya trasportasi,

akomodasi, konsumsi, dokumentasi, tiket masuk dan lain-lain yang relevan. Biaya

perjalanan di repsentasi sebagai nilai atau harga barang lingkungan tersebut,

namun selain biaya perjalanan nilai suatu tempat wisata juga menggunakan

variabel, biaya perjalanan ke lokasi alternatif, pendapatan Rumah tangga, satu set

pereperensi dan variabel tingkah laku (Yakkin, 1997 : 221).

Sedangkan untuk menilai ekonomi dengan pendekatan biaya perjalanan

ada dua tehnik yang dapat digunkan yaitu :

1. Pendekatan sederhana melalui zonasi.

2. Pendekatan individual

Melalui metode biaya perjalanan dengan pendekatan zonasi, pengunjung

dibagi dalam beberapa zona kunjungan berdasarkan tempat tinggal atau asal

pengunjung, dan jumlah kunjungan tiap minggu dalam penduduk di setiap zona

dibagi dengan jumlah pengunjung pertahun untuk memperoleh data jumlah

kunjungan per seribu penduduk dan penelitiannya dengan menggunakan data

skunder. Sedangkan metode biaya perjalanan dengan pendekatan individual

metode biaya perjalanan menggunakan data primer yang diperoleh melalui survey.

Fungsi permintaan dari suatu kegiatan rekreasi dengan metode biaya

perjalanan melalui pendekatan individual dapat diformulasikan sebagai berikut:

Vij = f (Cij, Tij, Qij, Sij, Fij, Mi ). dimana Vij adalah jumlah kunjungan oleh
individu I ketempat j, Cij adalah biaya perjalanan yang dikeluarkan oleh individu

I untuk mengunjungi lokasi j, Tij adalah biaya waktu yang dikeluarkan oleh

individu I untuk mengunjungi lokasi j, Qij adalah persepsi responden terhadap

kualitas lingkungan dari tempat yang dikunjungi, Sij adalah karakteristik

substitusi yang mungkin ada di daerah lain, Fij adalah faktor fasilitas-fasilitas di

daerah j, Mi adalah pendapatan dari individu i. (Fauzi, 2004 : 21).

2.4. Kerangka Konseptual


Wisatawan/
Pengunjung lokal

Wisata alam

Otak Kokok Lokasi Lain


Gading (Joben)

Perhitungan
nilai konomi
Jumlah Kunjungan
wisata Alam
Otak Kokok
Gading

Faktor – faktor yang


mempengaruhi tingkat
kunjungan :
o Biaya perjalanan
o Biaya waktu
o Persepsi responden
o Karakteristik
subtitusi
o Fasilitas-fasilitas
o Pendapaatan
Individu
Pada umumnya semakin besar pendapatan seseorang semakin besar

permintaannya terhadap barang rekreasi dan jasa lingkungan. Kebutuhan untuk

menggunakan jasa lingkungan sebagai tempat berwisata seperti di Otak Kokok

Gading dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti biaya perjalanan, biaya waktu,

persepsi pengunjung, karakteristik substitusi, fasilitas-fasilitas, dan pendapatan

individu. Sedangkan untuk menghitung nilai ekonomi wisata alam Otak Kokok

Gading dengan pendekatan biaya perjalanan dengan yang meliputi biaya

perjalanan pulang pergi dari tempat tinggal ke wisata alam Otak Kokok Gading

dan pengeluaran lain selama di perjalanan serta di dalam kawasan wisata alam

Otak Kokok Gading mencakup biaya transportasi, konsumsi, dokumentasi, karcis

masuk, parkir dan biaya lain-lain.

2.4. Perumusan Hipotesis

Berdasarkan uraian dan perumusan masalah di atas, dapat di ambil

sebuah hipotesis sebagai berikut : diduga bahwa biaya perjalanan, biaya waktu,

persepsi responden, karakteristik substitusi, fasilitas-fasilitas, dan pendapatan

individu mempengaruhi jumlah kunjungan individu wisatawan lokal di wisata

alam Otak Kokok Gading di Desa Montong Betok Kecamatan Montong Gading

Kabupaten Lombok Timur


BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian

deskriptif, yang bertujuan untuk mendapatkan gambaran mengenai nilai

ekonomis obyek wisata alam Otak Kokok Gading dilihat dari metode biaya

perjalanan.

Menurut Hadari Nawawi & Mimi Martini, (1994 : 73) metode penelitian

deskriptif adalah prosudur pemecahan masalah yang diselidiki dengan

menggambarkan/melukiskan keadaan obyek penelitian pada saat sekarang

berdasarkan fakta-fakta yang tampak atau sebagaimana adanya.

3.2. Daerah Penelitian.

Penelitian ini dilakukan dikawasan wisata alam Otak Kokok Gading Desa

Montong Betok Kecamatan Montong Gading Kabupaten Lombok Timur.

Pengambilan lokasi ini dengan pertimbangan bahwa lokasi tersebut banyak

dikunjungi oleh wisatawan lokal dan menjadi salah satu andalan wisata di

Kabupaten Lombok Timur.

3.2.1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian


Desa Montong Betok Kecamatan Montong Gading merupakan salah

daerah tujuan wisata yang berada di Kabupaten Lombok Timur. Desa Montong

Betok merupakan salah satu desa dari 5 desa di Kecamatan Montong Gading yang

secara administratif dengan batas-batas wilayah sebagai berikut :

- Sebelah utara : Desa Perian

- Sebelah selatan : Desa Kilang dan Desa Sukadana

- Sebelah timur : Desa Peringga Jurang dan Desa Loyok

- Sebelah barat : Desa Kilang

Desa Montong Betok adalah desa terluas di Kecamtan Montong Gading

dengan luas wilayah 940 Ha yang terbagi dalam 10 dusun yaitu Dusun Mujur,

sundi, Gading, Temayang, Temu Bireng, Lekong Lima, Solong, Kanjol Jawa,

Bangle, dan Lunggu. Jumlah penduduk desa Montong Betok yaitu sebanyak

14.198 jiwa, terdiri dari 6.787 penduduk laki-laki dan 7.411 penduduk perempuan.

Sebagian besar penduduk Desa Montong Betok bermata pencarian dari sektor

pertanian dan perdagangan.

Otak Kokok Gading sebagai salah satu andalan obyek wisata di

Kabupaten Lombok Timur. Otak Kokok Gading atau yang lebih terkenal dengan

sebutan Joben oleh masyarakat sekitar berjarak sekitar 45 km dari kota Mataram,

berada di kaki Gunung Rinjani serta berbatasan langsung dengan Balai Taman

Nasional Gunung Rinjani (BTNGR).

Otak Kokok Gading merupakan kawasan yang berbukit-bukit dengan

kemiringan lahan befariasi antara 00- 250, kawasan ini berada pada ketinggian 700

meter di atas permukaan laut. Bentuk topografi yang berfariasi merupakan


lansekap yang menarik sehingga pengunjung bisa menyaksikan pemandangan

alam di bawah sambil menikmati segarnya udara pengunungan ketika berada pada

topografi yang lebih tinggi. Namun disisi lain, bentuk topografi yang berbukit

dengan dengan lereng yang cukup curam sangat rawan terhadap erosi sehingga

dalam mengembangkan kegiatan wisata dikawasan ini harus memperhatikan

bentuk topografi dengan tetap menjaga kelestarian alam sebagai daya tarik obyek

wisata ini.

Status penelolaan wisata alam Otak Kokok Gading sebelumnya dilakukan

oleh pemerintah Desa Montong Betok. Kemudian selajutnya diambil alih oleh

Pemerintah Kabupaten Lombok Timur melalui Badan Pemerintah Daerah

(BAPEDA) yang merupakan unit kerjasama dengan CV. Harini Montong Betok

sebagai anak cabang dari CV. Perdamaian sejak tahun 1996.

Otak Kokok Gading menurut bahasa sasak adalah hulu sungai, di sebut

hulu sungai karena air yang mengalir dari pangkal pohon besar pada tebing yang

tidak terlalu tinggi ditempat obyek wisata alam tersebut. Air yang mengucur dari

pangkal pohon besar diyakini sebagai obat oleh masyarakat Lombok, karena

airnya mengandung belerang dingin. Sehingga obyek wisata dengan mata air yang

sejuk selalu didatangi oleh wisatawan lokal untuk berekreasi atau berobat.

Pengunjung datang berobat dengan cara mandi dari air yang mengucur dari

pangkal pohon tersebut. Ini yang menjadi salah satu daya tarik tersendiri bagi

obyek wisata alam Otak Kokok Gading ini.

Wisata alam Otak Kokok Gading selain dimanfaatkan sebagai tempat

wisata juga dimanfaatkan sebagai sarana konsevasi air. Konservasi air dilakukan
dengan cara menjaga alamnnya seperti pepohonannya sebagai penampung air

sehingga volume air ditempat ini tidak berkurang meskipun musim kemarau. Air

yang keluar dari pangkal pohon besar dilokasi wisata alam tersebut juga

dimanfaatkan sebagai sarana irigasi pertanian oleh masyarakat sekitar, karena

sungai-sungai yang ada disekitar desa Montok Betok airnya bersumber dari air

diwisata alam Otak Kokok Gading tersebut. Ini sesuai visi penggelolaan sumber

daya air yaitu mewujudkan kemanfaatan sumber daya air bagi kesejahteraan

rakyat ( Sunaryo dkk 2004 : 52).

Untuk menunjang aktifitas pariwisata di obyek wisata alam Otak Kokok

Gading, pemerintah daerah telah membangun sarana dan prasarana agar

pengunjung lebih banyak datang dan lebih lama berdiam. Sarana-sarana tersebut

seperti kolam renang untuk dewasa, kolam renang untuk anak-anak, runang ganti,

tempat bilas, berugak, musahalla, aula, tempat parkir, kios-kios dan sarana

penunjang lainya guna menarik pengunjung.

3.3. Metode Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitan ini adalah

metode survey. Metode survey adalah salah satu bentuk penyelidikan yang

dilakukan dengan cara menghubungi sebagian tertentu dari populasi yang

berhubungan dalam area penelitian tertentu guna menggali informasi-informasi

yang dibutuhkan (M. Teguh, 2001: 128). Metode survey digunakan untuk

mengumpulkan data yang relatif terbatas dari sejumlah kasus yang relatif besar

jumlahnya.

3.4. Penentuan Responden


Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh wisatawan lokal yang

berkunjung ke wisata alam Otak Kokok Gading, dimana dari populasi tersebut

diambil sampel sebanyak 60 orang. Penentuan responden yang akan digunakan

dalam penelitian ini adalah metode purposive sampling. Metode purposive

sampling adalah sampel yang dipilih dengan cermat sehingga relevan dengan

desain penelitian. Dalam penelitian ini peneliti akan berusaha agar sampel

tersebut terdapat wakil-wakil dari semua lapisan populasi.

3.5. Teknik dan Alat Pengumpulan Data

3.5.1. Teknik Pengumpulan Data

Dalam penelitian ini teknik pengumpulan data yang digunakan adalah

dengan cara:

1. Studi kepustakaan yaitu merupakan satu cara untuk memperoleh data dengan

cara membaca literatur yang berkaitan dengan permasalahan yang sedang

diteliti.

2. Metode dokumentasi, merupakan teknik pengumpulan data dengan

mengambil data yang berkaitan dengan permasalahan yang sedang diteliti dari

hasil publikasi lembaga-lenbaga atau instansi pemerintah, organisasi lainnya,

seperti Dinas Perhubungan dan Pariwisata , BPS, pihak pengelola dan lainnya.

3. Wawancara, yaitu cara pengumpulan data dengan mewawancarai langsung

responden yang akan dijadikan sampel untuk memperoleh data yang di

butuhkan dengan bantuan daftar pertanyaan yang telah di persiapkan

sebelumnya.

3.5.2. Alat Pengumpulan Data


Alat pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah

quisioner. Quisionnare adalah alat penelitian berupa daftar pertayaan untuk

memperoleh keterangan dari sejumlah responden (Nasution, 1987: 165)

3.6. Jenis dan Sumber Data

3.6.1. Jenis Data

Jenis data yang di gunakan dalam penelitian ini adalah:

1. Data kuantitatif yaitu data yang berbentuk angka-angka seperti data mengenai

jumlah biaya perjalanan, biaya waktu, pendapatan individu dan jumlah

kunjungan individu.

2. Data kualitatif yaitu data yang dapat digunakan untuk melengkapi dan

menjelaskan serta memperkuat data kuantitatif sehingga dapat memberikan

kemudahan dalam menganalisa data yang diteliti. Yang termasuk data

kualitatif dalam penelitian ini adalah persepsi pengunjung, karakteristik

substitusi, dan fasilitas-fasilitas.

3.6.2. Sumber Data

Berdasarkan sumber data, maka data yang digunakan dalam penelitian ini

dapat dikelompokkan menjadi :

1. Data primer yaitu data yang diperoleh dari hasil wawancara langsung dengan

responden yang dijadikan sampel dengan menggunakan daftar pertanyaan

yang telah dipersiapkan terlebih dahulu.

2. Data sekunder adalah data yang diperoleh dari hasil pengolahan pihak kedua

atau data yang diperoleh dari hasil publikasi pihak lain.


3.7. Prosedur Analisis Data.

Dalam penelitian ini, nilai ekonomi wisata alam Otak Kokok Gading dengan

menggunakan metode biaya perjalanan (travell cost method) yang meliputi biaya

transportasi pulang pergi dari tempat tinggal ke wisata alam Otak Kokok Gading

Gading, biaya konsumsi, biaya dokumentasi, biaya tiket masuk, biaya parkir dan

biaya lain-lain.

Untuk mengetahui nilai ekonomi wisata alam Kokok Gading dengan biaya

perjalanan digunakan langkah-langkah sebagai berikut :

1. Menentukan jumlah kunjungan tahun 2007 (JKT) berdasarkan data yang ada di

Manajer pengelola wisata alam Otak Kokok Gading.

2. Menentukan jumlah kunjungan per 1000 penduduk (Y) :

JKT
Y= X 1000
JP

Dimana :
Y = Jumlah kunjungan per 1000 penduduk

JKT = Jumlah kunjungan total

JP = Jumlah penduduk

3. Menentukan biaya perjalanan rata-rata (Xii) yang di tentukan berdasarkan biaya

perjalanan responden (Bpi).

Xii = Bpi
ni
Dimana :
Xii = Biaya perjalanan rata-rata

Bpi = Biaya perjalanan responden

ni = Jumlah pengunjung/responden
4. Untuk menentukan nilai ekonomi dengan kunjungan perjalanan per 1000

penduduk dengan formula sebagai berikut (Djijono, 2002 : 16).

Nilai rata-rata x Jumlah penduduk


Nilai Total =
1.000

Untuk menghitung biaya perjalanan dapat di tulis dalam persamaan matematis

sebagai berikut :

BPT = BT + BK + BD +BM + BP + BL

BPT = Biaya perjalanan total

BT = Biaya transportasi pulang pergi

BK = Biaya konsumsi

BD = Biaya dokumentasi

BM = Biaya tiket masuk

BP = Biaya parkir

BL = Biaya lain-lain

Untuk mempermudah peneliti dalam melakukan penelitian, karena dalam

penelitian ini terdapat beberapa variabel yang bersifat kualitatif dan kuantitatif

maka variabel yang bersifat kualitatif diukur dengan menggunakan skala likert.

Skala likert adalah alat yang digunakan untuk mengukur sikap, pendapat dan

persepsi seseorang atau sekelompok orang tentang penomena sosial (Sugiono,

2003: 107).

Variabel-variabel yang menggunakan skala likert adalah persepsi responden,

karakteristik substitusi, fasilitas-fasilitas. Dimana penyekalaan ini menggunakan

skor sebagai berikut:


a. Sangat bagus skornya lima (5)

b. Bagus skornya empat (4)

c. Cukup bagus skornya tiga (3)

d. Jelek skornya dua (2)

e. Sangat jelek skornya satu (1)

Untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat

digunakan alat analisis statistik yaitu regresi linier berganda. Adapun

formulasinya adalah sebagai berikut: (Supranto, 2001: 236)

Ŷi = bo + b1X1 + b2X2 + b3X3 + b4X4 + b5X5 + b6X6 + ei

Keterangan:

Ŷi = Jumlah kunjungan individu.

bo = Konstanta.

b1, b2, b3, b4, b5, b6, b 7 = Koefisien regresi

X1 = Biaya perjalanan.

X2 = Biaya waktu.

X3 = Persepsi responden.

X4 = Kartakteristik substitusi

X5 = Fasilitas-fasilitas.

X6 = Pendapatan individu

3.7.1. Uji Kriteria Statistik (First Order Test)


Untuk menguji ketepatan model dan pengaruh variabel bebas terhadap

variabel terikat secara parsial dan simultan digunakan uji statistik yaitu uji t dan

uji F dengan formulasi sebagai berikut :

3.7.1.1. Uji Parsial (Uji Secara Individu)

Pengujian signifikansi koefisien regresi secara parsial (individual)

digunakan uji t (t test).

Uji hipotesisnya :

1. Menentukan formulasi hipotesis.

Ho : βi = 0 (Masing-masing variabel X (X1, X2, X3, X4, X5, X6,) tidak

mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel Y)

Ha : βi ≠ 0 (Masing-masing variabel X (X1, X2, X3, X4, X5, X6,)

mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap variabel Y)

2. Menentukan Level of Significant α = 5%

3. Kriteria Pengujian

Ha Ha
Diterima Diterima

Ho
Diterima

-tα/2,(n- tα/2,(n-
k) k)

Ho diterima apabila: -tα/2, (n-k) ≤ t hitung ≤ tα/2,(n-k)

Ho ditolak apabila: t hitung > tα/2,(n-k) dan –t hitung -tα/2,(n-k)


4. Formulasi penghitungan uji t (t test) adalah: (Supranto, 2001: 247)

bi
t hitung =
se(bi )

5. Kesimpulan

Apabila t hitung berada pada daerah terima Ho berarti variabel X tidak

mempunyai pengaruh yang sitgnifikan terhadap variabel Y dan sebaliknya

apabila t hitung berada pada daerah tolak Ho berarti variabel X mempunyai

pengaruh yang signifikan terhadap variabel Y.

3.7.1.2.Uji Simultan (Uji Secara Bersama-sama)

Untuk mengetahui pengaruh variabel X terhadap variabel Y secara

simultan, maka digunakan uji f test dengan tahapan-tahapan sebagai berikut:

Langkah-langkah pengujian

1. Formulasi hipotesis Ho dan Ha

Ho: β1 = β2 = β3 = β4 = β5 = β6 = β7 = 0, Diduga secara simultan X1, X2, X3, X4,

X5, dan X6tidak mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap

variabel Y.

Ha: β1 ≠ β2 ≠ β3 ≠ β4 ≠ β5 ≠ β6 ≠ β7 = 0, Diduga secara simultan X1, X2, X3,

X4, X5, dan X6 mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap

variabel Y.

2. Menentukan level of significance, α = 5%


Kriteria pengujian

Ho
Ditolak
Ho
Diterim
a
0
Ho diterima apabila F hitung < F tabel f tab (fα; k-1, n-k

Ha diterima apabila F hitung > F tabel

3. Uji Statistik (Supranto, 2001:69)

R 2 /( k − 1)
=
F hitung (1 − R ) /(n − k )
2

Dimana:

R2 = Koefisien determinasi

k = Jumlah variabel bebas

n = Jumlah sampel

4. Kesimpulan

1. Jika F hitung < F tabel maka Ho diterima. Artinya, bahwa secara bersama-

sama variabel X1, X2, X3, X4, X5, dan X6 tidak mempunyai pengaruh signifikan

terhadap variabel Y.
2. Jika F hitung > F tabel maka Ho diterima. Artinya, bahwa secara bersama-

sama variabel X1, X2, X3, X4, X5, dan X6 mempunyai pengaruh yang signifikan

terhadap variabel Y.

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

Pada bab ini akan dianalisa mengenai pengaruh variabel bebas

(independent variable) X yang meliputi biaya perjalanan, biaya waktu, persepsi

pengunjung, karakteristik subsitusi, fasilitas-fasilitas dan pendapatan individu

terhadap variabel terikat (dependent variable) Y yaitu jumlah kunjungan individu

diwisata alam Otak Kokok Gading.

4.1. Karakteristik responden

Responden dalam penelitian ini adalah pengunjung atau wisatawan lokal

yang berkunjung kewisata alam Otak Kokok Gading. Karakteristik responden

merupakan bagian terpenting dari suatu penelitian karena dengan mengetahui

karakteristik responden kita dapat mengenal obyek penelitian kita dengan lebih

baik.

4.1.1. Umur Responden

Umur berkaitan dengan kemampuan fisik responden untuk melakukan

kunjungan dan produktifitas responden. Umur juga menjadi faktor yang

menentukan pola fikir seseorang dalam menetukan jenis barang dan jasa yang
akan dikonsumsi, termasuk keputusan untuk mengalokasian sebagian dari

pendapatanya digunakan untuk mengunjungi tempat-tempat wisata. Jadi secara

tidak langsung umur akan turut mempengaruhi besarnya permintaan terhadap

wisata alam Otak Kokok Gading tersebut.

Dari data hasil penelitian diperoleh informasi bahwa umur responden

tergolong usia produktif yaitu berkisar antara 17 tahun sampai 58 tahun. Untuk

lebih lengkapnya bisa dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel 2. Identitas responden menurut kelompok umur dan pesentasenya.


Katagori umur Jumlah responden Persentase
No
(Tahun ) (Orang) (%)
1. 17 - 22 7 11,67
2. 23 - 28 14 23,33
3. 29 - 34 13 21,67
4. 35 - 40 11 18,33
5. 41 - 46 6 10
6. 47 – 52 2 3,33
7. 53< 1 1,6
Jumlah 60 100
Sumber : Data primer diolah.

Dari tabel diatas dapat dilihai barwa jumlah responden yang paling banyak

antara umur 23 – 28 tahun yaitu sebayak 23,33 persen atau 14 orang, sedangkan

umur responden paling sedikit yaitu pada umur 53 tahun ke atas sebanyak 1,6

persen atau 1 orang.

4.1.3. Tingkat pendidikan

Tingkat pendidikan yang lebih tinggi berpengaruh terhadap pemahaman

seseorang terhadap kebutuhan psikologis dan rasa ingin tahu tentang obyek wisata

dibadingkan dengan seseorang yang tingkat pendidikan yang lebih rendah. Selain

itu tingkat pendidikan juga berpengaruh terhadap jenis pekerjaan yang dimiliki,

jenis pekerjaan mempengaruhi jumlah pendapatan, jumlah pendapatan


berpengaruh dalam menentukan konsumsi barang dan jasa seperti jasa untuk

berwisata.

Tingkat pendidikan seseorang juga akan meningkatkan kesadaran

seseorang tentang suatu perjalanan wisata, serta kesadaran mereka dalam

memberikan persepsi tentang nilai sumber daya alam suatu obyek wisata. Secara

tidak langsung persepsi ini akan mendorong mereka untuk melakukan perjalanan

wisata atau kunjungan kewisata alam Otak Kokok Gading ini. Untuk melihat lebih

jelas tentang tingkat pendidikan pengunjung diwisata alam Otak Kokok Gading

dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 3. Identitas responden menurut tingkat pendidikan dan pesentasenya.


Tingakat Jumlah responden Persentase
No.
pendidikan (Orang) (%)
1. SD 3 5
2. SLTP 5 8,33
3. SLTA 20 33,33
4. Perguruan Tinggi 32 53,33
Jumlah 60 100
Sumber : Data primer diolah

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa, jumlah responden yang tingkat

pendidikannya SD hanya 5 persen atau 3 orang sedangkan jumlah responden yang

terbanyak yaitu pada tingkat pendidikan perguruan tinggi sebanyak 53, 33 persen

atau 32 orang, ini menunjukan bahwa semakin tinggi tingkat pendidikan

seseorang maka semakin tinggi kesadarannya untuk melakukan perjalanan wisata.

4.1.4. Jenis kelamin responden.

Jenis kelamin secara tidak langsung turut mempengaruhi permintaan

pemanfaatan jasa lingkungan yang ditawarkan oleh obyek-obyek wisata. Jenis

kelamin seorang wisatawan akan turut menentukan jenis wisata apa yang akan di
pilih, sehingga jenis kelamin ini secara tidak langsung mempengaruhi

pemintaan wisata lama Otak Kokok Gading. Untuk melihat lebih jelas tentang

jenis kelamin responden dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 4. Identitas responden menurut jenis kelamin dan persentasenya


Jumlah Responden Persentase
No. Jenis kelamin
(Orang) (%)
1. Laki-laki 44 73,33
2. Perempuan 16 26,67

Jumlah 60 100
Sumber : Data primer yang diolah

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa, jumlah responden laki-laki lebih besar

dari jumlah responden perempuan karena laki-laki lebih senang melakukan

perjalanan wisata kewisata alam dibandingkan dengan perempuan.

4.2. Nilai Ekonomi wisata alam Otak Kokok Gading

4.2.1. Analisis biaya perjalanan

Pendekatan biaya perjalanan merupakan salah satu cara yang dapat

digunakan untuk menaksir atau mengestimasi nilai ekonomi jasa rekreasi. Dasar

pemilihan metode ini adalah pada kelebihannya memperoleh data yang nyata dari

biaya kunjungan yang dilakukan oleh seseorang untuk menikmati jasa rekreasi.

Dengan demikian, nilai biaya perjalanan sebanding dengan apa yang diperoleh

pada keadaan pasar sesungguhnya.

Biaya perjalanan rata dari masing-masing kabupaten/kota merupakan

penjumlahan dari biaya transportasi, biaya konsumsi, biaya dokumentasi, biaya


tiket masuk, biaya parkir dan biaya lain-lain yang dikeluarkan oleh responden dari

masing-masing kabupaten/kota. Untuk melihat lebih jelas biaya perjalanan rata-

rata dari masing-masing kabupaten/kota dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel. 5. Rata-rata komponen biaya perjalanan dari masing –masing


kabupaten/kota.
Biaya Biaya
Biaya. Biaya. Tiket Biaya Biaya
Kabupaten Transporta Dokumenta Jumlah
konsumsi. Masuk parkir Lain-lain
si si

Lombok
Timur 141.958,33 121.875 16.291,67 15.416,67 1.416,67 5.375 302.333,34
Lombok
Tengah 273.066,67 185.666,67 41.800 27.000 1.866,67 6.400 535.800
Kota
Mataram 224.916,67 265.833,33 45.416,67 25.583,33 1.750 1.500 565.000
Lombok
Barat 374.444,44 188.333,33 31.111,11 15.444 1.333,33 17.333 627.999,21
Sumber : Data primer yang diolah

Dari tabel diatas dapat dilihat bahwa, biaya perjalanan rata-rata yang

tertinggi yang dikeluarkan oleh responden berasal dari Kabupaten Lombok Barat

yaitu sebesar Rp. 627.999,21,- sedangkan biaya pejalanan rata-rata terendah yang

dikeluaran oleh responden yang berasal dari Kabupaten Lombok Timur ini karena

dekatnya dengan lokasi wisata alam yaitu sebesar Rp. 302.333,33,-.

4.2.1.2. Analisa Tingkat kunjungan per 1000 penduduk

Berdasarkan hasil penelitian diketahui jumlah responden yang berkunjung

ke wisata alam Otak Kokok Gading bervariasi antara 9 sampai 24 orang dari

masing-masing kabupaten/kota. Kemudian dari jumlah tersebut akan diketahui

jumlah kunjungan per 1.000 penduduk dari masing-masing kabupaten/kota

menurut asal responden. Dari tingkat kunjungan per 1.000 penduduk akan

diketahui potensi kunjungan per 1.000 penduduk dari masing-masing


kabupaten/kota yang ada dipulau ada Lombok. Untuk lebih jelasnya mengenai

jumlah pengunjung per 1.000 penduduk dari masing-masing kabupaten/kota dapat

dilihat pada tabel berikut :

Tabel 6. Jumlah responden, jumlah penduduk, biaya perjalanan rata-rata dan


jumlah kunjungan per 1.000 penduduk dari masing-masing
kabupaten/kota.

Jumlah Jumlah Jumlah


Kabupaten responden Penduduk Kunjungan /
(Orang) (Orang) 1000 Penduduk

Lombok Timur
24 1.05.347 0,023
Lombok Tengah
15 825.772 0,018
Kota Mataram
12 353.183 0,034
Lombok Barat
9 782.942 0,012
Sumber : Data primer yang diolah

Dari tabel diatas menunjukan bahwa, jumlah pengunjung per 1.000

penduduk terbayak dari Kota Mataram sebanyak 0,034 orang.

Penaksiran potensi nilai ekonomi wisata alam Otak Kokok Gading dengan

pendekatan biaya perjalanan per 1.000 penduduk dari kabupaten/kota di pulau

Lombok dengan menghitung biaya perjalanan rata-rata yang dikeluarkan oleh

responden dari masing-masing kabupaten/kota di kali jumlah penduduk. Untuk

lebih jelasnya dapat dilihat pada formula berikut.

Nilai rata-rata x Jumlah penduduk


Nilai Total =
1.000

Untuk melihat lebih jelas hasil perhitungan nilai ekonomi wisata alam

Otak Kokok Gading dapat dilihat pada tabel berikut :


Tabel 7. Hasil perhitungan nilai ekonomi wisata alam Otak Kokok Gading per
1.000 penduduk dari kabupaten/kota.
Biaya Jumlah
Nilai Total
Kabupaten Perjalanan Penduduk
(Rp/tahun/1.000)
Rata-Rata (Rp) (Orang)

Lombok Timur
302.333,34 1.05.347 318.461.916,7
Lombok Tengah
535.800 825.772 442.448.637,6
Kota Mataram
565.000 353.183 199.548.395
Lombok Barat
627.999,21 782.942 491.686.957,7
Sumber : Data primer yang diolah

Berdasarkan hasil perhitungan tabel diatas, maka diketahui nilai ekonomi

wisata alam Otak Kokok Gading dengan pendekatan biaya perjalanan dari

masing-masing kabupaten/kota per 1.000 penduduk per tahun yang paling besar

adalah Kabupaten Lombok Barat sebesar Rp. 491.686.957,7,-.

4.2.2. Biaya Waktu

Pada penelitian ini, yang dimaksud biaya waktu adalah pendapatan yang

seandainya waktu yang digunakan untuk melakukan kunjungan wisata digunakan

untuk bekerja di daerah asal. Besar kecilnya biaya waktu yang digunakan untuk

berkunjung memperngaruhi besar kecilnya permintaan terhadap pemanfaatan jasa

lingkungan di suatu kawasan wisata. Karena di asumsikan makin besar biaya


waktu digunakan untuk berkunjung maka makin kecil permintaan terhadap suatu

kawasan wisata dan sebaliknya.

Berdasarkan hasil penelitian ini, diperoleh data mengenai biaya waktu

yang dikorbankan oleh pengunjung yaitu pada kisaran sebesar Rp 10.000,- sampai

dengan Rp, 1.000.000,- untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 8. Biaya waktu yang di korbankan responden dan persentasenya.


Kisaran biaya waktu Jumlah Responden Persentase
No
(rupiah) (Orang) %
1. 10.000 – 50.000 43 71,67
2. 51.000 – 100.000 13 21, 67
3. 101.000 – 150.000 1 1, 67
4. 151.000 – 200.000 1 1, 67
5. 201.000 < 2 3,33
Jumlah 60 100
Sumber : Data primer yang diolah

Pada tabel di atas menunjukan bahwa, sebagian besar responden

mengorbankan biaya waktunya pada kisaran sebesar Rp. 10.000,- sampai Rp.

50.000,- sebanyak 71,67 persen atau 43 orang. Sedangkan yang paling sedikit

yaitu pada kisaran ke tiga dan keempat yaitu sebesar Rp. 101.000,- sampai Rp.

150.000,- dan kisaran sebesar Rp. 151.000,- sampai Rp. 200.000,- masing-masing

1 orang atau masing-masing 1,67 persen.

4.2.3. Persepsi Responden

Persepsi responden dimaksud disini adalah pandangan atau pendapat

responden mengenai kualitas lingkungan wisata alam Otak Kokok Gading.

Persepsi responden ini mempunyai hubungan positif terhadap permintaan

pemanfaatan jasa lingkungan yang ditawarkan oleh suatu obyek wisata. Dimana

semakin tinggi persepsi pengunjung tentang suatu obyek wisata, maka akan

semakin besar permintaan terhadap pemanfaatan jasa lingkungan tersebut.


Begitu juga sebaliknya semakin rendah persepsi responden mengenai suatu obyek

wisata maka akan semakin rendah permintaan obyek wisata tersebut.

Berdasarkan hasil penelitian diperolah data mengenai persepsi responden

terhadap kualitas lingkungan wisata alam Otak Kokok Gading dengan kategori

yang telah ditentukan sebelumnya. Untuk melihat lebih jelasnya dapat dilihat pada

tabel berikut.

Tabel 9. Persepsi responden dan persentasenya.


Persepsi Responden Jumlah Responden Persentase
No
(Skala Liker) (Orang) %
1. Sangat bagus 6 10
2. Bagus 40 66, 67
3. Cukup Bagus 13 21, 67
4. Jelek 1 1, 66
5. Sangat jelek 0 0

Jumlah 60 100
Sumber : Data primer yang diolah

Pada tebel diatas menunjukan bahwa, sebagian besar pengunjung

berpendapat bahwa kualitas lingkungan di wisata alam Otak Kokok Gading Bagus

yaitu sebanyak 40 orang atau 66, 67 % dan hanya 1, 66 % atau 1 orang dapat

jelek, dan tidak ada responden yang berpendapat bahwa wisata alam Otak Kokok

Gading jelek sekali.

4.2.4. Karakteristik Substitusi

Pada penelitian ini yang di masksud karakteristik stubsitusi adalah

pendapat responden mengenai kualitas lingkungan wisata alam Otak Kokok

Gading di bandingkan dengan daerah lainnya yang bersifat substitusi. Dimana

tempat lain yang mereka akan kunjungi memiliki sifat substitusi yang sama

dengan wisata alam Otak Kokok Gading ini. Karakteristik substitusi ini
mempengaruhi jumlah permintaan terhadap pemanfaatan jasa lingkungan yang

ditawarkan oleh suatu obyek wisata, dimana hubungannya negatif. Karena

semakin tinggi penilaian wisatawan terhadap kawasan wisata lain yang bersifat

substitutif dengan kawasan wisata ini, maka akan menyebabkan semakin

menurunnya penilian wisatawan terhadap wisata alam Otak Kokok Gading ini.

Penurunan penilaian ini akan mempengaruhi jumlah permintaan wisatawan

terhadap pemanfaatan jasa lingkungan wisata alam Otak Kokok Gading ini.

Berdasarkan hasil penelitian, diperoleh data mengenai pendapat responden

tentang karakteristik substitusi atau kualitas lingkungan wisata lainnya, yang

pernah dikunjung responden. Berikut tabel yang menjelaskan mengenai pedapat

responden mengenai karakteristik substitusi tersebut :

Tabel 10. Karakteristik substitusi dan persentasenya


Karakteristik substitusi Jumlah Responden Persentase
No
(Skala liker) (Orang) %
1. Sangat bagus 15 25 %
2. Bagus 33 55 %
3 Cukup Bagus 13 18, 33
4. Jelek 1 1, 67
5 Sangat Jelek 0 0

Jumlah 60 100
Sumber : Data primer yang diolah

Dari tabel di atas dapat bahwa, sebagian besar responden berpendapat

tentang kualitas lingkungan wisata lain yang pernah mereka kunjungi bagus yaitu

sebesar 55 % atau 33 orang dan tidak ada responden yang berpendapat jelek

sekali.

4.2.5. Fasilitas – Fasilitas


Fasilitas – fasilitas yang di maksud pada penelitian ini adalah pandangan

pengunjung terhadap fasilitas–fasilitas penunjang yang ada di wisata alam Otak

Kokok Gading. Makin tinggi pandangan pengunjung terhadap fasiliatas – fasilitas

yang ada di wisata alam Otak Kokok Gading ini semakin tinggi jumlah kunjungan

ke wisata alam Otak Kokok Gading ini. Jadi faktor ini mempengaruhi permintaan

wisatawan lokal terhadap tempat wisata ini.

Berdasarkan hasil penelitian diperoleh data, mengenai pandangan

responden terhadap fasilitas–fasilitas di wisata alam Otak Kokok Gading, untuk

melihat lebih jelasnya tentang pandangan responden tersebut dapat dilihat pada

tabel berikut ini:

Tabel 11. Pandangan responden tentang fasilitas – fasilitas dan pesentasenya


Fasilitas – fasilitas Jumlah Persentase
No (Skala Liker) Responden (%)
(Orang)
1. Sangat bagus 0 0
2. Bagus 11 18, 33
3. Cukup Bagus 35 58, 33
4. Jelek 14 23, 33
5. Sangat Jelek 0 0

Jumlah 60 100
Sumber : Data primer yang diolah

Pada tabel diatas dapat dilihat bahwa, sebagaian besar responden

mengatakan cukup bagus yaitu sebesar 58,33 persen atau 35 orang, dan 2,33

persen atau 14 orang mengatakan jelek karena fasilitas yang sudah rusak namun

belum di ganti

4.2.6. Pendapatan Individu


Pendapatan individu yang dimaksud dalam penelitian ini adalah

pendapatan total yang diterima oleh individu selama satu bulan. Pendapatan

merupakan faktor yang sangat penting dalam menentukan pilihan untuk

mengkonsumsi barang dan jasa. Tinggi rendahnya tingkat pendapatan seseorang

berpengaruh terhadap barang dan jasa yang akan di konsumsi. Seperti pada

permintaan wisatawan lokal terhadap pemanfaatan jasa lingkungan yang

ditawarkan oleh wisata alam Otak Kokok Gading.

Berdasarkan hasil penelitian diperoleh data mengenai pendapatan

responden yang berkunjung ke wisata alam Otak Kokok Gading yaitu pada

kisaran sebesar Rp. 500.000,- sampai 5000.000,- perbulan. Untuk melihat lebih

jelas mengenai pendapatan responden dapat dilihat pada tabel berikut ini:

Tabel 12 . Kisaran tingkat pendapatan responden dan persentsenya.


Kisaran Tingkat Pend. Jumlah Persentase
No Responden (Rp) Responden (%)
(orang)
1. 500.000 – 1.500.000 34 56, 67
2. 1.600.000 – 2.500.000 16 26, 67
3. 2.600.000 – 3.500.000 9 15
4. 3.600.000< 1 1, 66

Jumlah 60 100
Sumber : Data primer yang diolah

Dari tabel diatas menunjukan bahwa, sebagian besar pendapatan

responden berada pada kisaran sebesar Rp 500.000,- sampai dengan Rp

1.500.000, - yaitu sebanyak 56, 67 persen atau 34 orang.

4.2.7. Jumlah Kunjungan


Jumlah kunjungan yang di maksud disni adalah jumlah kunjungan yang

dilakukan oleh masing–masing wisatawan lokal selama lima tahun terakhir ke

wisata alam Otak Kokok Gading. Dari hasil penelitian diperoleh data mengenai

jumlah kunjungan yang dilakukan oleh wisatawan lokal ke wisata alam Otak

Kokok Gading dalam lima tahun terakhir. Untuk melihat lebih jelas tentang

jumlah kunjungan wisatawan lokal dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 13 . Jumlah kunjungan responden dan persentsenya


Jumlah Kunjungan Jumlah Responden Persentase
No
(Kali) (orang) %
1. 1 11 18,33
2. 2 17 28,33
3. 3 13 21,67
4. 4 8 13,33
5. 5 5 8,33
6. 6 4 6,67
7. 8 1 1,67
8. 10 1 1,67

Jumlah 60 100
Sumber : Data primer yang diolah

Dari tabel diatas, menunjukan jumlah kunjungan yang cukup fluktuatif

dimana responden yang berkunjung 10 kali dan 8 kali dalam lima tahun terakhir

yaitu masing-masing sebesar 1,67 persen atau 1 orang serta sebagian besar

responden yang berkunjung sebanyak dua kali yaitu 17 orang atau 28,33 persen

dalam lima tahun terakhir.

4.3. Analisis Data

Data yang dianalisis adalah data tentang faktor-faktor yang

mempengaruhi jumlah kunjungan wisatawan lokal ke wisata alam Otak Kokok

Gading meliputi biaya perjalanan, biaya waktu, persepsi pengunjung,


karakteristik substitusi, fasilitas-fasilitas, dan pendapatan individu. Analisis ini

bertujuan untuk mengetahui besarnya pengaruh variabel bebas (X) terhadap

variabel terikat (Y).

Untuk mengetahui pengaruh variabel bebas terhadap variabel terikat

digunakan alat analisis statistik yaitu dengan menggunakan uji secara parsial (uji

t), yaitu untuk mengetahui pengaruh masing-masing variabel bebas (indevenden

variabel) terhadap variabel terikat (devenden variabel) dan secara simultan (uji f)

yaitu untuk mengetahui pengaruh seluruh variabel bebas secara bersama-sama

terhadap variabel terikat. Untuk memperkuat hasil analisis yang akan dilakukan,

maka digunakan koefisien determinasi (R2), yaitu untuk mengukur seberapa jauh

kemampuan model dalam menerangkan variasi variabel terikat.

Tujuan dari analisis ini untuk menguji hipotesis dengan menggunakan

kajian secara statistik terhadap hasil estimasi yang diaplikasikan dalam bentuk

model regresi linier berganda. Dalam analisis ini dikaji masalah pengaruh

perubahan dari setiap variabel bebas (biaya perjalanan, biaya waktu, persepsi

responden, karakteristik substitusi, fasilitas-fasilitas dan pendapatan individu)

terhadap variabel terikatnya (jumlah kunjungan individu). Berdasarkan hasil

analisis diperoleh dari regresi linier berganda dengan menggunakan program

komputer SPSS dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 14. Hasil estimasi regresi liner berganda dan faktor-faktor yang
mempengruhi kunjungan wisatawan lokal di wisata alam Otak Kokok
Gading.
Koefisien
No. Variabel T Hitung Signifikansi
Regresi
1 Konstanta 5,077 2,773 0,008
2 Biaya Perjalanan -3,5 -0,892 0,376
3 Biaya Waktu -5,3 -0,272 0,787
4 Persepsi responden 0,065 0,159 0,874
5 Karakteristik Substitusi -1,105 -3,348 0,002
6 Fasilitas -fasilitas 0,439 1,238 0,221
7. Pendapatan Individu 6,96 2,230 0,030
2
R = 0,247
F hitung = 2,893
T tabel = 1,96
F tabel = 2,37
Sumber : Lampiran Data Print Out Komputer Program SPSS

Berdasarkan data hasil estimasi pada tabel diatas, maka dapat dibentuk

persamaan linier sebagai berikut:

Y = 5,077 - 3,5X1 – 5,3X2 + 0,065X3 - 1,105X4 + 0,439X5 + 6,96X6

Sig = (0,008) (0,376) (0,787) (0,874) (0,002) (0,221) (0,030)

Untuk mengetahui besarnya nilai koefisien variabel biaya perjalanan (X1),

biaya waktu (X2), persepsi responden (X3), karakteristik substitusi (X4), fasilitas

-fasilitas (X5) dan pendapatan individu (X6) dapat di lihat pada besarnya nilai

koefisien regresinya (b1, b2, b3, b4, b5 dan b6).

Nilai konstanta b0 sebesar 5,077 dapat diartikan bahwa apabila semua

variabel bebas yaitu biaya perjalanan, biaya waktu, persepsi responden,

karakteristik substitusi, fasilitas-fasilitas dan pendapatan individu , dianggap

sama dengan nol, maka jumlah kunjungan bernilai 5,077 kali dalam satu tahun

terahir.

Dari hasil estimasi secara statistik dapat diketahui bahwa, ada beberapa

variabel bebas dalam penelitian ini yang tidak signifikan pengaruhnya terhadap

variabel terikat yaitu variabel biaya perjalanan, biaya waktu, persepsi responden

dan fasilitas-fasilitas. Variabel-variabel ini tidak mempunyai pengaruh signifikan

karena responden yang berkunjung kewisata alam Otak Kokok Gading tidak
terlalu menghitung biaya yang dikeluarkan tetapi lebih mementingkan bagaimana

memperoleh manfaat dari jasa lingkungan yang ditawarkan oleh wisata alam Otak

Kokok Gading.

Adapun variabel bebas yang mempunyai pempunyai pengaruh signifikan

terhadap jumlah kunjungan secara statistik adalah karakteristik substitusi dan

pendapatan individu dapat dijelaskan sebagai beriku :

Variabel karakteristik dengan nilai koefisien regresi (b4) sebesar -1,105

menghasilkan nilai yang negatif, hal ini berarti peningkatan persepsi responden

sebesar satu satuan dalam skala likert akan mengakibatkan terjadinya penurunan

jumlah kunjungan individu sebanyak -1,105 kali dalam satu tahun dengan asumsi

bahwa biaya perjalanan, biaya waktu, persepsi responden, fasilitas-fasilitas dan

pendapatan individu dalam keadaan tetap (konstan). Berdasarkan nilai diatas

dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi karakteristik substitusi terhadap kualitas

lingkungan wisata alam Otak Kokok Gading, maka jumlah kunjungan individu

wisatawan lokal di wisata alam ini akan semakin menurun.

Variabel pendapatan individu dengan nilai koefisien regresi (b6) sebesar

6,96 menghasilkan nilai yang positif, hai ini berarti peningkatan pendapatan

sebesar satu persen akan mengakibatkan terjadinya kenaikan jumlah kunjungan

individu sebanyak 6,96 kali dalam lima tahun dengan asumsi bahwa biaya

perjalanan, biaya waktu, perepsi responden, karakteristik substitusi dan fasilitas-

fasilitas dalam keadaan tetap (konstan). Dengan demikian semakin tinggi tingkat

pendapatan individu maka semakin tinggi jumlah kunjungan ke wisata alam Otak

Kokok Gading. Sehingga dapat disimpulkan bahwa kenaikan pendapatan individu


sangat elastis terhadap jumlah kunjungan wisatawan lokal ke wisata alam Otak

Kokok Gading.

Berdasarkan hasil print out komputer pada lampiran 4, diperoleh hasil

koefisien determinasi model ini sebesar 0,247, artinya sebesar 24,7 persen variasi

jumlah kunjungan individu (Y) mampu dijelaskan oleh variabel-variabel

independen (X) yaitu biaya perjalanan, biaya waktu, persepsi responden,

karakteristik substitusi, fasilitas-fasilitas dan pendapatan individu. Sedangkan

sisanya sebesar 75,3 persen dijelaskan oleh faktor-faktor lain diluar model seperti

selera, bentuk kunjungan, kesempatan, pendidikan dan lain-lainnya.

4.4. Pengujian Hipotesis

Berdasarkan hasil analisis regresi linier berganda di lakukan uji parsial (uji

t) dan uji simultan (uji F) diperoleh beberapa hasil mengenai pengaruh dari

variabel bebas ( biaya perjalanan, biaya waktu, persepsi responden, karakteristik

substitusi, fasilitas-fasilitas dan pendapatan individu) terhadap variabel terikatnya

(jumlah kunjungan individu). Hasil analisis ini akan dijelaskan secara statistik

untuk menguji hipotesis yang telah di ajukan sebelumnya, sebagai berkiut:

4.4.1. Uji Parsial (Uji t )

Dari hasil print out Komputer pada lampiran 4, menunjukkan bahwa

terdapat dua variabel bebas yang berpengaruh signifikan terhadap pariabel terikat

(jumlah kunjungan) yaitu karakteristik substitusi (X4) dan pendapatan individu

(X1) pada level of significant α 1 persen dan 5 persen. Berdasarkan hasil uju-t

menunjukan nilai t-hitung variabel karakteristi substitusi (X4) lebih besar dari t-
tabel yaitu -3,348 > -2,576 dengan nilai signifikasi sebesar 0,002 atauα 1 persen,

artinya 99 pesen secara parsial karakteristik substitusi berpengaruh terhadap

jumlah kunjungan individu. Demikian juga variabel pendapatan individu, dimana

hasil Uji-t pada variabel pendapatan individu yang menunjukkan bahwa nilai t-

hitung yang lebih besar dari t tabel yaitu 2,230 > 1,96 dengan nilai signifikasi

sebesar 0,030 atauα 5 persen, artinya 95 pesen secara parsial pendapatan indvidu

berpengaruh terhadap jumlah kunjungan individu.

Sedangkan variabel bebas lainya seperti biaya waktu (X2), persepsi

responden (X3) dan fasilitas-fasilitas (X5) tidak mempunyai pengaruh yang

signifikan terhadap jumlah kunjungan individu (Y). Hal ini dapat dilihat dari nilai

t-hitung lebih kecil dari t-tabelnya.

Berdasarkan hasil pengujian secara individual hanya terdapat dua variabel

babas (X) yaitu variabel karakteristik substitusi dan pendapatan individu yang

berpengaruh secara signifikan terhadap variabel terikat (Y) pada level of

significan α 1 persen dan α 5 persen, sehingga hipotesis alternatif (Ha) di tolak

dan menerima hipotesis nol (Ho).

4.4.2. Uji Simultan (Uji F)

Berdasarkan hasil perhitungan pada print out komputer pada lampiran 4

pada tabel ANOVA, menunjukkan bahwa secara simultan semua variabel bebas

dalam model regresi ini memiliki pengaruh yang signifikan terhadap variabel

terikatnya. Hal ini ditunjukkan oleh nilai f-hitung yang lebih besar dari f-tabelnya

yaitu sebesar 2,893>2,37 yang signifikan pada derajat kepercayaan 5 persen. Nilai
signifikansi sebesar 0,016 (0,016) atau dengan α 5 persen yang artinya 95 persen

secara simultan semua variabel bebas (X) berpengaruh terhadap jumlah

kunjungan individu. Maka dapat di simpulkan, karena nilai F hitung lebih besar

dari nilai F tabel maka hipotesis altenatif (Ha) yang menyatakan bahwa semua

variabel independen secara simultan mempunyai pengaruh yang signifikan

terhadap variabel dependen diterima atau menolak hipotesis nol (Ho). Artinya

terbukti bahwa semua variabel independen secara bersama-sama atau simultan

mampu menjelaskan variabel dependen.


BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan.

Berdasarkan hasil pembahasan dan interpretasi data pada bab sebelumnya,

maka dapat disimpulkan beberapa hal yaitu :

1. Berdasarkan hasil perhitungan maka diketahui nilai ekonomi wisata alam Otak

Kokok Gading dengan pendekatan biaya perjalanan terbesar berasal dari

Kabupaten Lombok Barat yaitu sebesar Rp. 491.686.957,7,-/tahun per 1.000

penduduk.

2. Dari hasil uji t-statistik menunjukkan bahwa diantara keenam variabel bebas

hanya dua variabel yang berpengaruh secara signifikan terhadap variabel

terikat, yaitu variabel karakteristik substitusi dan pendapatan individu.

3. Dari hasil uji-f statistik menunjukkan bahwa semua variabel bebas (biaya

perjalanan, biaya waktu, persepsi responden, karakteristik substitusi, fasilitas-

fasilitas dan pendapatan individu berpengaruh terhadap jumlah kunjungan

individu.

4. Berdasarkan nilai koefisien determinasi (R2) sebesar 0,247 atau hanya 24,7

persen variasi variabel denpenden mempu dijelaskan oleh variabel bebas,

sedangkan sisanya sebesar 75,3 persen dijelaskan oleh variabel lain diluar

model.
5.2. Saran.

Berdasarkan hasil penelitian yang diperolah dimana hanya variabel

pendapatan individu dan karakteristik substitusi yang berpengaruh nyata terhadap

jumlah kunjungan wisatawan lokal di wisata alam Otak Kokok Gading, maka

disarankan kepada fihak-fihak yang bewenang untuk terus menjaga, merawat,

memelihara sarana dan perasarana yang ada guna mempertahankan kualitas

lingkungan ini, serta membangunan sarana dan prasarana baru guna meningkatkan

kualitas lingkungan wisata alam Otak Kokok Gading dibandingkan dengan

kualitas lingkungan ditempat lain yang bersifat substitusi. Sehingga dapat

menarik wisatwan untuk terus berkunjung ke wisata alam Otak Kokok Gading ini

dimasa yang akan datang.


1. Untuk meningkatkan nilai ekonomi wisata alam Otak Kokok Gading

diperlukan pengelolaan wisata yang baik, antara lain merawat dan memelihara

sarana dan perasarana yang ada, serta pembangunan sarana dan prasarana baru

guna untuk melengkapi sarana dan prasarana yang ada di wisata alam Otak

Kokok Gading demi untuk kenymanan wisatawan.

Kurangnya sarana promosi wisata oleh lembaga atau insatansi terkait, sehingga

masih sedikit para wisatawan yang mengetahui potensi wisata alam Otak Kokok.

Perlu adanya kerjasama yang baik antara pengelola dengan agen atau biro

perjalanan untuk mempromosikan obyek wisata alam Otak Kokok Gading

sehingga jumlah pengunjung yang berkunjung meningkat


DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2007. Data jumlah pengunjung yang di keluarkan dalam pengelola

Wisata Alam Otak Kokok Gading (joben) Desa Montong Betok

Kecamatan Montong Gading Kabupaten Lombok Timur Thun

2003 sampai 2007.

2004. Statistik Indonesia. Badan Pusat Statistik

2006/2007. Nusa Tenggara Barat Dalam Angka. Badan Pusat Statistik

2005. Pedoman Penyususnan Nerca dan valuasi ekonomi sumber daya

alam pesisir dan laut, pusat survei sumber daya alam laut,

BAKOSURTANAL

2007. Propfil Desa Montong Betok Kec. Montong Gading. Desa

Montong Betok.

Dixon John A Maynard M. Hufschmidt, 1993 Tehnik Penilaian ekonomi terhadap

lingkungan, Gajah Mada University press. Yogyakarta.

Djijono, 2002. Valuasi Ekonomi Menggunakan Metode Travel CostTaman Wisata  

Hutan   di   Taman   Wan   Abdul   Rachman,   Propinsi   Lampung. 

http://tumoutou.net/702_05123/dijiono.pd

Fauzi, Akhmad. 2001.Ekonomi Sumber Daya Alam dan Lingkungan.

PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta

Firmansyah, M. & Setyorini Gunawan Diah, 2007. Antara pembangunan ekonomi

dan Degradasi Lingkungan. Eko-Regional, 106.


Hufschmidt, M. Maynard, James, david E, Meister, Anton D, Bower Blair, Dixon

John A, 1989. Lingkungan, Sistem Alami den Pembangunan,

Pedoman Penilaian Ekonomis, Gajah Mada University Press,

Yogyakarta.

Maupaung Happy, 2000 Pengetahuan Kewirausahaan. Alfabeta, Bandung

Nawawi Hadari dan Martini Mimi, 1994. Penelitian Terapan, Gajah Mada

University press, Yogyakarta

Nasution S, 1987. Metode Research, Jemmars, Bandung

Nicholson Walker, 1989 Teori Ekonomi Mikro. Rajawali Pers. Jakarta.

Raba Manggaukang & Asmawati, 2002. Fakta-Fakta Tentang Lombok dan

Sumbawa. Yayasan Pembangunan Insan Cita.

Soemarno, 2007. Wisata Alam Berbasis Hutan. Images.Soemarno.Multiply.Com

Spillane James J. 1985. Ekonomi Pariwisata Sejarah dan Prospeknya, Kanisus,

Yogyakarta.

Sugiono, 2003. Metode Penelitian Administrasi, Alfabeta. Bandung.

Supranto, 2001. Statistik, Erlangga, Jakarta

1983. Ekonometrik, LPFE. UI

Swantoro Gamal, 1997. Dasar-Dasar Pariwisata, Andi, Yogyakarta.

Teguh, M 2001. Metode Penelitian Ekonomi, Teori dan Aplikasi, Rajawali Pers,

Jakarta

Wijaya Faried, 1991 Ekonomika Mikro, BPFE. Yogyakarta

Wijanarko Sigit, 2007. Nilai Intsngible Hutan Alam.

Yoeti. Oka A, 1996. Pengantar Ilmu Pariwisata, Angkas. Bandung.


2000. Ekowisata Pariwisata Bewawasan Lingkungan Hidup.

Partja. Jakarta