Anda di halaman 1dari 10

LAPORAN PRAKTIKUM STANDARISASI HCl dengan Na2CO3

OLEH HANA RIZKI IKHTIARI P07134112018 REGULER A TINGKAT 1

POLTEKKES KEMENKES YOGYAKARTA 2012 / 2013

I. Hari, Tanggal Praktikum Selasa, 06 November 2012

II. Judul Praktikum Standarisasi HCl dengan Na2CO3

III.Tujuan Praktikum Pratikum ini dilaksanakan dengan tujuan : 1. Mampu membuat reagen Na2CO3 2. Mampu melakukan standarisasi HCl dengan reagen Na2CO3

IV. Dasar Teori Analisis adalah pemeriksaan atau penentuan sesuatu bahan dengan teliti. Analisis dapat dibagi menjadi dua bagian yaitu analisis kuantitatif dan analisis koalitatif. Salah satu cara analisis kuantitatif adalah titimetri yaitu analisis penentuan penentuan konsentrasi dengan mengukur volume larutan yang akan ditentukan konsentrasinya dengan volume larutan yang telah diketahui konsentrasinya dengan teliti atau analisis yang berdasarkan pada reaksi kimia. Larutan baku adalah larutan yang konsentrasinya diketahui dengan tepat dan dapat digunakan untuk menentukan konsentrasi larutan lain. Larutan baku ada dua yaitu larutan baku primer dan larutan baku sekunder. Larutan baku primer adalah larutan baku yang konsentrasinya dapat ditentukan dengan jalan menghitung dari berat zat terlarut yang dilarutkan dengan tepat. Larutan baku primer harus dibuat dengan: 1. Penimbangan dengan teliti menggunakan neraca analitik 2. Dilarutkan dalam labu ukur Bahan kimia yang dapat digunakan sebagai bahan membuat larutan standar primer harus memenuhi tiga persyaratan berikut: 1. Benar-benar ada dalam keadaan murni dengan kadar pengotor

2. Stabil secara kimiawi, mudah dikeringkan dan tidak bersifat higroskopis. 3. Memiliki berat ekivalen besar, sehingga meminimalkan kesalahan akibat penimbangan. Pada percobaan kali ini larutan yang digunakan sebagai larutan baku primer adalah Na2CO3. Na2CO3 SIFAT FISIKA Bentuk Padatan berwarna putih Titik Lebur Densitas (Anhydrous) Kristal SIFAT KIMIA 1. Mudah oleh udara 2. Beracun 3. Dapat digunakan melapuk

sebagai pembersih Densitas (Dekahidrat) Nama Dagang Soda Hablur / Soda Cuci 4. Pelunak air sadah 5. Pereaksi dalam

pembuatan kaca

Larutan baku sekunder adalah larutan baku yang konsentrasinya harus ditentukan dengan cara titrasi terhadap larutan baku primer. Pada percobaan kali ini larutan yang digunakan sebagai larutan baku sekunder adalah HCl. HCl merupakan salah satu jenis asam anorganik. Selain bersifat korosif pada larutan pekatnya, jika dibiarkan di udara terbuka, maka HCl akan mudah menguap dan uap tersebut juga masih sangat koroif dan membahayakan. Sehingga pada saat akan mengencerkan HCl harus dilakukan di tempat tertentu seperti di lemari asam untuk mengurangi resiko kecelakan kerja. Indikator asam basa sebagai zat penunjuk derajat keasaman kelarutan adalah senyawa organik dengan struktur rumit yang berubah warnanya bila pH larutan berubah. Indikator dapat pula digunakan untuk menetapkan pH dari suatu larutan. Indikator merupakan asam lemah atau basa lemah yang memiliki warna cukup tajam, hanya dengan beberapa tetes larutan encer-encernya, indikator dapat digunakan untuk

menetapkan titik ekivalen dalam titrasi asam basa ataupun untuk menentukan tingkat keasaman larutan. Pada percobaan kali ini indikator yang akan digunakan adalah indikator metil orange yang sering disebut MO. Pada standarisasi larutan HCl dengan Na2CO3 , natrium karbonat dapat dititrasi sampai titik pertama ( pH 8,3 ). Titik akhir reaksi pertama ini dapat ditunjukkan oleh tepat hilangnya warna merah dari phenol pthalin berdasarkan reaksi sebagai berikut : Na2CO3 + HCl NaCl + NaHCO3 Akan tetapi titrasi tersebut lebih sering dijalankan sampai titik akhir reaksi kedua (pH 3,8) berdasarkan berikut : Na2CO3 + 2HCl 2 NaCl + H2CO3 Adapun titik akhir reaksi kedua ini dapat ditunjukkan oleh perubahan warna indikator methyl orange ( yang mempunyai kisaran pH 3,1-4,4) dari kuning menjadi orange atau jingga. Dari reaksi tersebut diatas telah jelas bahwa titrasi sampai titik akhir reaksi pertama memberikan nilai BE Na2CO3 sama dengan BMnya, sedang menurut titrasi yang berlanjut sampai titik akhir reaksi kedua NA2CO3 = BM = 52,98. Nilai ini agak kecil,sehingga untuk standarisasi dengan hasil yang lebih teliti akan lebih baik dibuat dulu larutan Na2CO3 0,1 N (bola larutan HCl yang akan dibakukan 0,1 N ) dalam jumlah yang banyak dengan menimbang dan melarutkannya secara teliti.

V. Alat dan Bahan A. Alat


1. Neraca analitik 2. Labu ukur 100 ml 3. Pipet volume 25 ml 4. Labu Erlenmeyer 5. Buret Teflon atau Buret Karet 6. Botol timbang 7. Gelas ukur 25 mL

8. Gelas ukur 10 mL 9. Tissue 10. Corong 11. Batang pengaduk 12. Botol akuades 13. Pipet Pasteur 14. Gelas kimia 15. Kertas saring 16. Statif dan klem

B. Bahan 1. Na2CO3 padat 2. Metil Orange (MO) 0,1% 3. HCl 37% (BJ = 1,19)

VI. Cara Kerja 1. Membersihkan alat-alat yang akan digunakan dengan akuades 3 kali kecuali neraca analitik dan botol timbang. 2. Membuat larutan Na2CO3 0,1 N 100 mL a. Timbang Na2CO3 sebanyak 0,53 gram dengan neraca analitik b. Melarutkan Na2CO3 0,53 gram dalam botol timbang dengan diberi sedikit akuades. c. Mengaduk dengan batang pengaduk sampai larutannya homogen. d. Menuang ke dalam labu ukur 100 ml dengan corong dan bantuan batang pengaduk e. Membilas botol timbang sampai minimal 8 kali. f. Menambahkan dengan akuades sampai labu ukur g. Mencampur sampai larutan homogen h. Menambahkan akuades la i sampai labu ukur i. Mencampur sampai larutan homogen j. Menambahkan lagi akuades lagi sampai 1 cm dibawah garis tera

k. Mengelap bagian atas labu ukur dengan kertas saring l. Menepatkan volume larutan dengan pipet Pasteur sampai garis tera m. Mencampur sampai larutan homogenya 3. Membilas pipet volume 25 ml dengan Na2CO3 4. Memipet Na2CO3 sebanyak 25 ml kemudian memindahkan ke dalam labu erlenmeyer 5. Menuang akuades ke dalam gelas ukur sebanyak 25,0 ml 6. Menuang akuades dalam gelas ukur ke labu erlenmayer yang telah berisi Na2CO3 7. Menambahkan 3 tetes MO 8. Menyiapkan alat dan bahan yang akan digunakan untuk pembuatan larutan HCl. 9. Membilas peralatan gelas dengan akuades sebanyak 3 kali 10. Isi beaker glass 500 mL dengan aquades 490 mL. Bawa ke lemari asam. 11. Pipet 4,3 mL HCl yang sebelumnya telah dituang ke beaker glass 10 mL untuk mempermudah pemipetan. 12. Gunakan pipet tetes. Hasil pemipetan dimasukkan dalam gelas ukur 10 mL. Batas pengisian sampai 4,3 mL. 13. Setelah pemipetan tuang HCl secara berhati-hati dan teknik yang benar kedalam beaker glass 500 mL yang tadi telah dipersiapkan dan telah berisi aquades. Semua teknik dari nomor 11-13 dilakukan di lemari asam. 14. Bawa kembali larutan HCl tersebut ke meja kerja. 15. Aduk dengan spatula hingga larutan homogen. 16. Mengisi buret dengan HCl 0,1 N yang telah ada di botol reagen 17. Kemudian membuka kran buret sampai tidak ada gelembung udara di bawah kran 18. Mencatat volume awal titrasi pada buret. Lihat pertemuan kedua meniscus 19. Melakukan titrasi sampai terjadi perubahan warna

20. Menghentikan titrasi jika sudah terjadi perubahan warna 21. Mencatat volume akhir titrasi. Lakukan titrasi yang sama minimal 3 kali

VII.

Hasil dan Pembahasan Na2CO3 yang harus ditimbang untuk larutan Na2CO3 0,1 N sebanyak 100mL. BE = 53 ; BM = 106

Sehingga untuk membuat larutan Na2CO3 0,1 N sebanyak 100mL diperlukan 0,53 gram Na2CO3. Massa botol kosong = 13,4738 gram Massa yang akan ditimbang = 0,53 gram Rentang massa = 13,9508 gram sampai 14,0568 gram Massa botol + bahan = 13,9813 Massa bahan = (massa botol + bahan) massa botol kosong = 13,9813 gram 13,4738 gram = 0,5075 gram

Volume HCl pekat yang harus dipipet untuk larutan HCl 0,1 N sebanyak 100mL (37% , BJ = 1,19)

Karena n (valensi) = 1 maka N = M

mengencerkan antara 0,8 0,9 mL

Karena larutan HCl 0,1 N yang akan dibuat adalah sebanyak 500mL (untuk 5 orang mahasiswa) maka harus mengencerkan antara 4,0 4,5 mL HCl 37% (BJ = 1,19)

Tabel hasil titrasi HCl dan Na2CO3 Titrasi Ke1 2 3 Volume Na2CO3 25 mL 25 mL 25 mL Volume Awal 49,53 mL 29,27 mL 27,68 mL Volume HCl Volume Akhir 29,27 mL 9,05 mL 7,43 mL Volume Titrasi 20,26 mL 20,22 mL 20,25 mL

Normalitas Na2CO3adalah sebagai berikut : N Na2CO3 = M x n

Pada Titrasi 1, Normalitas HCl yang sesungguhnya adalah

0,1181

Pada Titrasi 2, Normalitas HCl yang sesungguhnya adalah

0,1183

Pada Titrasi 3, Normalitas HCl yang sesungguhnya adalah

0,1181

Normalitas HCl rata-rata adalah

Rata-rata selisih Normalitas NaOH titrasi dengan Normalitas NaOH Rata-rata

VIII. Kesimpulan Dari hasil percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan bahwa : 1. Untuk membuat larutan Na2CO3 ditimbang adalah 0,5075 gram Kristal Na2CO3 dan menghasilkan larutan Na2CO3 0,0975 N sebanyak 100 mL. 2. Normalitas HCl yang sesungguhnya setelah dilakukan

standarisasi adalah 0,1182 N dengan

IX.

Referensi
http://dedyanwarkimiaanalisa.blogspot.com/ http://denenyy.blogspot.com/2012/08/standarisasi-larutan-hcl-denganna2co3.html

X.

Pengesahan Yogyakarta, 6 November 2012 Dosen Pembimbing, Pratikan,

Sujono, SKM, M.Sc NIP.

Hana Rizki Ikhtiari NIM. P07134112018