Anda di halaman 1dari 12

MAKALAH ILMU KESEHATAN MASYARAKAT

PERAN FARMASI DALAM KESEHATAN MASYARAKAT PENGGUNA KOSMETIKA

Disusun oleh : Arsy Arundina (125070500111028) Muvidatul Hasanah (125070501111011)

Nur Hasanah (125070500111004) Putri Endah R (125070501111015) Rosida Dewi A (125070507111001) Sakinah Maghdalena (125070507111011) Siska Amanda A (125070500111014)

DAFTAR ISI

BAB I : PENDAHULUAN....................................................................................1
1.1 Latar Belakang...................................................................................................1 1.2 Rumusan Masalah.............................................................................................1 1.3 Tujuan ...............................................................................................................2

BAB II : TINJAUAN PUSTAKA.........................................................................3 BAB III : PEMBAHASAN....................................................................................5 BAB IV : PENUTUP..............................................................................................7 DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................8

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Wajah cantik adalah dambaan bagi setiap wanita, bahkan sebagian laki-laki pun juga mengharapkan pasangan wanitanya tampil dengan kulit wajah cantik dan mempesona. Dengan alasan tersebut banyak wanita melakukan dan memanjakan kulit wajah cantiknya menggunakan berbagai alat kosmetik. Kebutuhan akan kosmetika saat ini memegang peranan yang cukup dominan karena kosmetik dapat mengubah citra seseorang sesuai dengan yang diinginkan dan juga dapat

menutupi kekurangan dan kelemahan fisik pada seseorang, sehingga dapat tampil sempurna dan percaya diri. Namun dengan semakin banyaknya produk kosmetik dan persaingan yang terjadi antara produsen, banyak peralatan kosmetik yang mengandung bahanbahan kimia berbahaya. Banyak yang hanya mementingkan keuntungan pribadi semata dan menjanjikan hasil yang instant dan cepat tetapi tidak memperhatikan bahan-bahan kimia yang mereka pergunakan sebagai bahan pembuatnya. Memang anda para wanita yang mempunyai kulit wajah cantik akan mendapatkan kulit wajah cantik yang diidamkan secara cepat, namun anda tidak akan memperhatikan efek samping dan ketergantungan yang akan ditimbulkan. Disinilah farmasis sebagai seseorang yang memiliki pengetahuan tentang obat-obatan dan kosmetika, kita harus mengendalikan masyarakat awam dalam penggunaan kosmetika di kehidupannya.

1.2

Rumusan Masalah
2. Bagaimana penggunaan kosmetik dalam kehidupan masyarakat? 3. Bagaimana peran farmasis dalam pengendalian kesehatan masyarakat

pengguna kosmetik?

1.3

Tujuan
2. Mengetahui definisi dari kosmetik 3. Mengetahui penggunaan kosmetik dalam kehidupan masyarakat 4. Memahami peran farmasis dalam pengendalian kesehatan masyarakat

pengguna kosmetik

BAB II TINJAUAN PUSTAKA Dalam keseharian, kita menggunakan kosmetik perawatan seperti susu pembersih, penyegar, hand & body lotion, krim siang, krim malam dan krim mata. Fungsi dari kosmetik perawatan adalah mengangkat kotoran yang mencemari kulit, mempertahankan komposisi cairan kulit, melindungi kulit dari paparan sinar ultra violet, memperlambat timbulnya kerutan dan melembutkan kulit yang kasar. Tetapi pada kenyataannya, tidak semua kosmetik itu aman dan bisa melindungi kulit. Ternyata ada kosmetik yang mengandung pewarna merah K10 (rhodamin B), yang merupakan zat warna sintetis yang biasa digunakan untuk pewarna kertas, tekstil atau tinta. Zat tersebut dapat menyebabkan iritasi pada saluran pernapasan dan merupakan zat karsinogenik (dapat menyebabkan kanker). Rhodamin B dalam konsentrasi tinggi dapat menyebabkan kerusakan pada hati (liver). Tahun 2006 lalu, pemerintah sudah mengeluarkan peringatan agar produk kosmetik yang mengandung Rhodamin B itu, tidak dipasarkan lagi. Selain kosmetik yang mengandung bahan kimia berbahaya, adapula kosmetik kedaluwarsa yang beredar di pasaran. Ciri-ciri kosmetik yang sudah kadaluwarsa yaitu warnanya berubah (keruh) atau lebih muda, baunya lebih menyengat dan berjamur. Biasanya akan timbul bintik-bintik putih di permukaan perona mata atau perona pipi. Apabila masih juga digunakan, maka kesehatan kulit akan terganggu. Perona mata yang sudah kadaluwarsa, biasanya akan menyebabkan iritasi pada mata. Sedangkan perona pipi yang sudah kadaluwarsa akan mengakibatkan pipi terasa panas dan gatal. Banyak wanita yang menginginkan dan mendambakan tubuhnya putih mulus, wajah cantik dengan kelopak mata dan bibirnya yang berwarna-warni, rambutnya indah terurai serta tubuhnya harum semerbak seperti bunga-bunga yang wangi. Sehingga, segala cara dilakukan untuk mendapatkan tubuh yang didambakannya tanpa memperhatikan dan memikirkan keamanan penggunaan produk kosmetik tersebut. Akhir-akhir ini penggunaan kosmetik yang dapat memberikan efek putih dan mengkilat sangat digemari. Bahan-bahan yang dapat memberikan efek tersebut ada yang alami dan ada pula yang sintetis. Contoh bahan yang alami adalah guanine yang diperoleh dari sisik ikan laut, merupakan kristal yang transparan, reflektif dan mengkilat seperti mutiara. Karena guanin sulit didapat maka digunakan pigmen sintetis seperti Bismut oksi klorida (BiOCl), Titanium dioksida (TiO2) dan serbuk logam (mika, alumunium, bronze). Bahan-bahan tersebut biasanya terdapat dalam kosmetika seperti pada bedak, rouge, eye shadow dan cat kuku. Meskipun penggunaan bahan-bahan di atas dalam industri dengan jumlah yang sekecil mungkin (tidak lebih dari 10%), tapi pemakaiannya sering akan mengkibatkan toksik pada kulit. Karena bahan-bahan di atas, baik itu yang alami maupun sintetik, keduanya mempunyai sifat yang tidak dapat larut dalam air (non polar). Sehingga bahan-bahan tersebut akan tetap menempel pada kulit dan
1

penggunaan yang sesering mungkin akan mengakibatkan bahan tersebut terus menumpuk dikulit. Kita semua tidak akan sadar begitu banyak bahan-bahan berbahaya dan logam-logam berat yang menempel pada kulit kita ,sehingga mengakibatkan iritasi pada kulit. Maka, tak heran akhir-akhir ini juga banyak penderita kanker kulit. Selain kanker kulit, ada pula reaksi-reaksi lain yang terjadi pada pemakaian kosmetik yang salah, seperti : 1. Reaksi iritasi Reaksi ini dapat disebabkan oleh kosmetika yang mengandung asam atau basa. Pada umumnya kelainan berbatas tegas dan dapat berupa eritematodeskuamasi sampai vesikobulosa. Sebagai contoh adalah tioglikolat dengan pH 12,5 yang terdapat pada perontok rambut. 2. Reaksi alergi Reaksi ini pada umumnya berupa dermatitis eksematosa. Kelainan yang terjadi tidak selalu pada lokasi aplikasi kosmetika; hal ini terlihat pada dermatitis kelopak mata yang lebih sering disebabkan karena kosmetika rambut, muka atau kuku daripada karena rias mata sendiri. 3. Reaksi foto sensitivitas Reaksi ini terjadi oleh karena aplikasi kosmetika yang mengandung fotosensitizer dan terpapar cahaya. Kelainan dapat berupa eritem, eksematosa atau hiperpigmentasi yang biasanya disebabkan oleh parfum. Dapat bersifat foto toksik maupun foto alergik. 4. Kelainan pigmentasi Suatu bentuk kelainan pigmentasi pada kulit dikenal sebagai Pigmented cosmetic dermatitis; kelainan ini sebenarnya merupakan akibat dermatitis kontak alergik atau foto alergik karena bahan pewangi atau zat warna yang terdapat dalam kosmetika. Manifestasi kulit berupa bercak / difus / retikuler kecoklatan, kadangkadang hitam atau biru hitam. 4. Akne Lesi terutama berbentuk komedo yang ditemukan pada wanita dewasa yang terutama disebabkan oleh kosmetika krem muka. Bahan-bahan yang bersifat komedogenik antara lain: lanolin, petrolatum, butil stearat, lauril alkohol, asam oleat dan zat warna D & C Red-eyes yang terdapat dalam pemerah pipi. BAB III PEMBAHASAN

Kosmetik berasal dari bahasa Yunani kosmetikos yang berarti keterampilan menghias, mengatur. Definisi kosmetik dalam Peraturan Pemerintah RI No.445/MenKes/Permenkes/1998 adalah bahan sediaan padat yang siap digunakan pada bagian luar badan (epidermis, rambut, kuku, bibir dan organ kelamin bagian luar), gigi dan rongga mulut untuk membersihkan, untuk menambah daya tarik, mengubah penampilan, melindungi supaya dalam tetap keadaan baik, memperbaiki bau badan tetapi tidak dimaksudkan untuk mengobati atau menyebuhkan suatu penyakit. Dalam definisi kosmetik diatas, yang dimaksud dengan tidak

dimaksudkan untuk mengobati atau menyembuhkan suatu penyakit adalah sediaan tersebut seyogyanya tidak mempengaruhi struktur dan faal kulit. Namun apabila bahan kosmetik tersebut adalah bahan kimia meskipun bahan alami dan organ tubuh yang dikenai (ditempeli) adalah kulit, maka dalam hal tertentu kosmetik itu akan mengakibatkan reaksi reaksi dan perubahan faal kulit tersebut. Tidak ada bahan kimia yang bersifat indeferens (tidak menimbulkan efek apa apa) jika dikenakan pada kulit. Karena itu, pada tahun 1955 Lubowe menciptakan istilah Cosmedics yang merupakan gabungan dari kosmetik dan obat yang sifatnya dapat mempengaruhi faal kulit secara positif namun bukan obat. Pada tahun 1982, Faust mengemukakan istilah Medicated Cosmetics. Untuk memperbaiki dan mempertahankan kesehatan kulit diperlukan jenis kosmetik tertentu bukan hanya obat. Selama kosmetik tersebut tidak mengandung bahan berbahaya yang secara farmakologs aktif mempengaruhi kulit, penggunaan kosmetik ini menguntungkan dan bermanfaat bagi kulit itu sendiri. Contoh : preparat anti ketombe, antiperspirant, deodorant, preparat untuk mempengaruhi warna kulit (untuk memutihkan atau mencoklatkan kulit), preparat anti jerawat, preparat pengeriting rambut, dll. Dalam beberapa tahun terakhir kesadaran masyarakat Indonesia untuk tampil menawan semakin meningkat. Berbagai upaya perawatan kulit dilakukan dengan penggunaan kosmetik untuk menutupi kekurangan dan memperbaiki performa pribadi akibat penuaan. Sayangnya, penggunaan kosmetik tidak diimbangi dengan pengetahuan yang memadai akan risiko kosmetik yang

digunakan. Masyarakat saat ini tampaknya masih belum begitu paham akan resiko penggunaan kosmetik sehingga masih saja muncul kasus-kasus kelainan kulit karena penggunaan kosmetik yang salah dan berlebihan. Kejadian yang paling banyak adalah ingin mencerahkan wajah tetapi hasilnya malah menjadi hitam karena pemakaian kosmetik yang tidak tepat, kebablasan serta penggunaan yang tak sesuai dengan aturan. Diperlukan kerja sama dari berbagai pihak untuk memberikan sosialisasi yang lebih merata ke pada masyarakat terkait dengan penggunaan kosmetik serta efek samping yang ditimbulkan. Dengan adanya sosialisasi tersebut diharapkan mampu meningkatkan kesadaran masyarakat untuk lebih selektif memilih dan memakai kosmetik serta menggunakannya dengan tepat sesuai aturan. Menurut PP No.51 tahun 2009 tentang pekerjaan kefarmasian pada pasal 1 menyatakan Pekerjaan Kefarmasian adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu Sediaan Farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi atau penyaluranan obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional. Sediaan Farmasi adalah obat, bahan obat, obat tradisional dan kosmetika. Pelayanan Kefarmasian adalah suatu pelayanan langsung dan bertanggung jawab kepada pasien yang berkaitan dengan Sediaan Farmasi dengan maksud mencapai hasil yang pasti untuk meningkatkan mutu kehidupan pasien. Fasilitas Produksi Sediaan Farmasi adalah sarana yang digunakan untuk memproduksi obat, bahan baku obat, obat tradisional, dan kosmetika. Fasilitas Distribusi atau Penyaluran Sediaan Farmasi adalah sarana yang digunakan untuk mendistribusikan atau menyalurkan Sediaan Farmasi, yaitu Pedagang Besar Farmasi dan Instalasi Sediaan Farmasi.

BAB IV PENUTUP

4.1

Kesimpulan Kosmetika adalah bahan sediaan padat yang siap digunakan pada bagian

luar badan (epidermis, rambut, kuku, bibir dan organ kelamin bagian luar), gigi dan rongga mulut untuk membersihkan, untuk menambah daya tarik, mengubah penampilan, melindungi supaya dalam tetap keadaan baik, memperbaiki bau badan tetapi tidak dimaksudkan untuk mengobati atau menyebuhkan suatu penyakit.Penggunaan kosmetika di masyarakat berdasarkan kesadaran masyarakat Indonesia saat ini untuk tampil menawan semakin meningkat. Berbagai upaya perawatan kulit dilakukan dengan penggunaan kosmetik untuk menutupi kekurangan dan memperbaiki performa pribadi akibat penuaan. Sayangnya, penggunaan kosmetik tidak diimbangi dengan pengetahuan yang memadai akan risiko kosmetik yang digunakan. Masyarakat saat ini tampaknya masih belum begitu paham akan resiko penggunaan kosmetik sehingga masih saja muncul kasus-kasus kelainan kulit karena penggunaan kosmetik yang salah dan berlebihan. Peran farmasis alam hal ini pun sangatlah dibutuhkan, menurut PP No.51 tugas seorang farmasis adalah pembuatan termasuk pengendalian mutu Sediaan Farmasi, pengamanan, pengadaan, penyimpanan dan pendistribusi atau penyaluranan obat, pengelolaan obat, pelayanan obat atas resep dokter, pelayanan informasi obat, serta pengembangan obat, bahan obat dan obat tradisional.

4.2 Saran Kepada para pembaca, disarankan untuk berhati-hati dalam memilih kosmetik, karena sekarang banyak sekali kosmetik yang tidak layak pakai. Selain itu, jika kita ingin menjadi cantik, usahakan untuk tidak memilih cara yang cepat dan instan, karena biasanya pada kosmetik yang instan terdapat banyak bahan kimia yang dapat merusak kulit. Jika memang ingin cantik, pilih cara alami dan

bertahap, karena itu dapat membuat cantik kita tahan lama dan tidak merusak kulit.

DAFTAR PUSTAKA

http://www.herbaltama.com/? KOSMETIK_HERBAL:KENALI_BAHAYA_KOSMETIK http://www.smallcrab.com/kulit/514-bentuk-reaksi-kulit-akibat-pemakaiankosmetika Tranggono, Retno Iswari . 2007 . Buku Pegangan Ilmu Pengetahuan Kosmetik . Jakarta . PT.Gramedia Pustaka Utama.