Anda di halaman 1dari 11

MSDS NaCl (natrium klorida) Sifat fisika dan sifat kimia - Keadaan fisik : Bubuk kristal padat - Bau

u : sedikit - Rasanya : garam/asin - Berat molekul : 58,33 g/mol - Warna : putih - Titik didih : 1413 (2575,4 ) - Kelarutan : mudah larut dalam air dingin dan air panas, larut dalam gliserol dan ammonia. Dan tidak larut dalam asam klorida - Kepadatan : 2,165 Penanganan - Kontak kulit dalam kasus terjadi kontak , segera basuh kulit dengan banyak air sekurangkurangnya 15 menit dengan mengeluarkan pakaian yang terkontaminasi dan sepatu - Kulit serius cuci dengan sabun desinfektan dan menutupi kulit terkontaminasi dengan krim anti bakteri - Inhalasi jika terhirup, pindahkan ke udara segar. Jika tidak bernapas, berikan pernapasan buatan . jika sulit bernapas, berikan oksigen - Mata basuh mata dengan banyak air minimal selama 15 menit, sesekali mengangkat kelopak mata atas dan bawah . dapatkan bantun medis - Tertelan jika korban sadar dari waspada, beri 2-4 cuplus susu atau air dapatkan bantuan medis. Cuci mulut dengan air Perhatian Ini mungkin berbahaya bagi orang yang memberikan lewat bantuan pernapasan buatan (resustasi) bila bahan dihirup adalah racun, infeksi atau korosif. Cari bantuan medis segera Tertelan: JANGAN mengusahakan muntah kecuali bila diarahkan berbuat demikian oleh personel medis. Jangan pernah memberikan apapun melalui mulut kepada korban yang sadar. Longgarkan pakaian yang ketat seperti kerah, dasi, ikat pinggang atau ikat pinggang. Dapatkan bantuan medis jika gejala muncul.

MSDS C2H5OH (ETHANOL ) Sifat fisik kimia Bentuk fisik Bau Warna Titik didih Titik beku Masa jenis Solubilitas / kelarutan Informasi Komposisi Bahan Nama Ethanol CAS # 64-17-5 % berat 798 : air : khas alkohol : tak berwarna : > 760C (168,80F) : -113,840C (-172,90F) : 0,789 0,806 : larut dalam air dingin

Identifikasi Bahaya - Bentuk Fisik : Cairan - Warna : Tak berwarna - Tinjauan keadaan darurat : Mudah terbakar Menyebabkan iritasi mata Menyebabkan iritasi saluran pernapasan Jika tertelan menyebabkan pusing, kantuk, dan perasaan muak - Hindarkan dari kulit dan pakaian, jangan menghirup uapnya, wadah hasus tertutup, gunakan ventilasi yang cukup, cuci tangan setelah menangani bahan. Dampak kesehatan Mata : Menyebabkan iritasi Kulit : Menyebabkan iritasi, berbahaya jika terserap dalam jumlah banyak Pernapasan : Menyebabkan iritasi saluran pernapasan Pencemaran : Jika tertelan menyebabkan defresi, kantuk, menunjukkan gejala-gejala keracunan.

Pertolongan pertama pada kecelakaan - Mata : bilas segera dengan air banyak minimal 15 menit cari pertolongan medis jika terjadi iritasi

- Kulit : bilas segera dengan air yang banyak, pisahkan pakaian dan sepatu yang terkontaminasi, cuci pakaian sebelum digunakan kembali, bersihkan sepatu sebelum digunakan kembali, jika iritasi berlanjut segera cari pertolongan medis - Pernapasan : pindahkan ke tempat yang berudara segar cari pertolongan medis - Pencernaan : jangan memasukkan sesuatu kedalam mulut korban yang pingsan, jika bahan ini tertelan dalam jumlah banyak segera cari pertolongan medis. Pemadaman kebakaran - Mudah terbakar pada fase cair dan uap - Titik nyala : 11-140C (51,8-57,20F) - Batas mudah terbakar : lebih rendah > 1,3% - Produk pembakaran korban oksida (CO2 dan CO) - Bahaya ledakan / kebakaran yang tidak biasa : uap dapat menyebabkan percikan api, membuang bahan ke saluran pembuangan dapat menyebabkan bahaya ledakan. - Instruksi pemadam kebakaran Api kecil : gunakan bahan kimia kering Api besar : jangan memadamkan api ketika api terkena bahan, menjauh dari area dan biarkan kebakaran terjadi - Pakaian pelinding pemadam kebakaran harus memakai pakaian pelindung serta pelindung alat pernapasan yang sesuai. Tindakan penyelamatan kecelakaan Jika terjadi kebocoran segera hubungi bagian penyelamatan darurat, mengurangi sumber penyalaan hentikan kebocoran jika tidak ada resiko gunakan APD Penanganan dan Penyimpanan Penangganan : Jaga agar wadah selalu tertutup gunakan ventilasi yang memadai, hindarkan dari panas dan nyala api mematikan Penyimpanan : Simpat di tempat terpisah jaga agar wadah tetap dingin dalam area yang berventilasi, wadah harus tertutup dan bersegel sampai bahan siap digunakan, hindarkan dari sumber penyalaan. Pengawasan teknik Menyediakan ventilasi yang memadai untuk menjaga sirkulasi, tempat pencucian berada pada tempat yang strategis Perlindungan diri Mata : hindari kontak dengan mata, gunakan goggles

Kulit dan tubuh : hindari kontak dengan kulit, gunakan pakaian dan sepatu / pelindung kaki yang sesuai

Pernapasan : terdapat ventilasi yang cukup, jika ventilasi tidak memadai, gunakan alat pelindung pernapasan MOSH yang akan melindungi pernapasan dari uap bahan-bahan organik Tangan : gunakan sarung tangan untuk melindungi dari kontaminasi bahan kimia/minyak Kelarutan dan reaktivitas - Kestabilan dan reaktivitas : stabil - Kondisi yang harus dihindari : suhu tinggi, hindarkan dari sumber penyalaan - Bahan-bahan yang harus dihindari : bahan-bahan yang teroksidasi, asam nitrat, asam sulfat Informasi lingkungan Pencemaran lingkungan : tidak beracun untuk organisasi air Pertimbangan pembuangan : Sisa sampah harus dibuang sesuai dengan keadaan lingkungan sekitar Informasi lain, Syarat label : Peringatan ! Cairan mudah terbakar dan menguap Menyebabkan iritasi mata

MSDS CuSO4 (tembaga Sulfat) DATA FISIK Kelarutan dalam Air Nama Kimia Nama Lain Berat molekul Bentuk Penampilan Bau

: Terlarut :Asam Sulfat, Garam Tembaga2+ (1:1) :Tembaga Biru; Vitriol Biru; Tembaga Sulfat : 249,68 g/mol : Kristal : biru : Berbau

IDENTIFIKASI BAHAYA - Tembaga Sulfat dapat menimbulkan efek jika terhirup atau mengenai kulit. - Tembaga Sulfat merupakan TERATOGEN-DENGAN PERINGATAN SANGAT KERAS. - Tembaga Sulfat dapat menyebabkan kerusakan reproduktif. Karena merupakan MUTAGEN, tanganilah selayaknya karsinogen. - Kontak dapat menyebabkan iritasi berat dan terbakar pada kulit. Terkena berulang dapat mengakibatkan penebalan kulit. - Tembaga Sulfat dapat menyebabkan iritasi berat dan membakar mata menimbulkan kerusakan tetap. - Menghirup Tembaga Sulfat dapat menyebabkan iritasi pada hidung, tenggorokan, dan paru-paru mengakibatkan batuk dan sesak nafas. Terkena berulang dapat menyebabkan menyusutnya batas di dalam hidung. - Terkena asap dari pemanasan Tembaga Sulfat dapat menyebabkan demam asap logam. Hal ini mirip sakit flu dengan gejala berasa logam, demam, sakit, sesak pada dada, dan batuk. - Tembaga Sulfat dapat menimbulkan alergi kulit. Jika terjadi alergi, maka kalau terkena lagi dalam kadar yang sangat rendah akan menyebabkan gatas-gatal dan ruam pada kulit. Terkena dalam waktu yang lama dapat merusak hati. - Berbahaya jika ditelan. Dapat menyebabkan iritasi saluran pencernaan ditandai dengan mual dan muntah IDENTIFIKASI Tembaga Sulfat berbentuk padatan kristal atau butiran (seperti pasir) berwarna biru. Dipergunakan dalam pengawetan kayu, pewarna, antijamur, dalam makanan ternak dan pupuk. ALASAN DISEBUT SEBAGAI BAHAN BERBAHAYA Tembaga Sulfat tercantum dalam Daftar Bahan Kimia Berbahaya karena diatur oleh OSHA dan disebutkan oleh ACGIH, NIOSH, DOT, DEP, dan EPA. Tembaga Sulfat merupakan MUTAGEN dan memiliki resiko sebagai penyebab kanker. Oleh karena itu semua kontak harus dikurangi hingga sesedikit mungkin. CARA MENGURANGI RESIKO - Sebisa mungkin operasi (reaksi) dikerjakan tertutup dan pergunakan ventilasi pembuangan gas di tempat tersebut. Jika ventilasi pembuangan gas tidak dipakai atau operasi tidak tertutup, alat pernafasan harus dipergunakan.

- Kenakan pakaian kerja yang melindungi. - Segeralah dicuci secara keseluruhan setelah terkena tembaga Sulfat, juga pada akhir kerja. - Pasanglah informasi bahaya dan peringatan di tempatkerja. Tambahannya, sebagai bagian dari usaha pendidikan dan pelatihan berkelanjutan, sampaikan semua informasi tentang bahaya kesehatan dan keselamatan dari Tembaga Sulfat kepada pekerja yang berpotensi terkena. BAHAYA KEBAKARAN - Tembaga Sulfat dapat terbakar, namun tidak dapat menyala dengan sendirinya. Pergunakan es padat (CO2), semprotan air, atau pemadam busa alkohol. - TERBENTUK GAS BERACUN DALAM API, termasuk oksida-oksida Sulfur. - WADAH DAPAT MELEDAK DALAM API. Pergunakan semprotan air untuk mendinginkan wadah dan menjaga dari api. - Jika pekerja diharapkan memadamkan api, mereka harus dilatih dan dilengkapi dengan benar. TUMPAHAN DAN KEADAAN DARURAT Jika Tembaga Sulfat tumpah/bocor, lakukan langkahlangkah berikut: - Kosongkan ruang yang terkena tumpahan dari orang yang tidak mengenakan perlengkapan pelindung hingga pembersihan selesai. - Kumpulkan bahan serbuk di tempat yang sesuai dan aman, dan letakkan dalam wadah yang tertutup. - Buka ventilasi dan cuci daerah yang terkena tumpahan/bocoran setelah pembersihan selesai. - Jika perlu menimbun Tembaga Sulfat sebagai limbah, hubungi dinas terkait untuk rekomendasi khusus. - Jika pekerja diperlukan untuk membersihkan tumpahan, mereka harus dilatih dan dilengkapi dengan benar. UNTUK TUMPAHAN YANG BANYAK ATAU KEBAKARAN, segera hubungi dinas pemadam kebakaran setempat. PERTOLONGAN PERTAMA Kontak dengan Mata Segeralah disiram dengan air dalam jumlah yang banyak minimal selama 15 menit, sesekali angkatlah kelopak mata atas dan bawah. Secepatnya mintalah nasehat dokter. Kontak dengan Kulit Lepaskan pakaian yang terkontaminasi. Cuci kulit yang terkena dengan banyak air dan sabun. Pernafasan - Pindahkan orang dari tempat yang tercemar. - Mulailah menolong pernafasan jika pernafasan terhenti, dan CPR jika jantung berhenti berdegup. - Pindahkan segera ke rumah sakit terdekat. - Penelanan : Jangan memancing muntah. Jika korban sadar, beri 2-4 cupfuls susu atau air.

MSDS FeCl3 (besi (III) klorida) Data kimia dan fisika Bentuk warna bau Kelarutan di dalam air Titik leleh Massa molar Densitas Bulk density Angka pH Tekanan uap Padat Kuning-coklat Berbau klor 920 g/l (20 C) Hidrolisis

306 C (penguraian) 162.20 g/mol 2.9 g/cm3 (20 C) 1000 kg/m3 1 (200 g/l, H2O, 20 C) 1 hPa (20 C)

Informasi keselamatan kerja Frase R R 22-38-41-43 Berbahaya jika tertelan.Mengiristasi kulit.Risiko cedera serius pada mata.Dapat mengakibatkan sensitisasi jika kena kulit. S 24-26-37/39 Jangan sampai kena kulit.Jika kena mata, segera bilas dengan banyak air dan dapatkan bantuan medis.Pakai sarung tangan dan pelindung mata/wajah yang sesuai. berbahaya, mengiritasi, dapat meningkatkan kepekaan

Frase S

Jenis-jenis bahaya Hazard Symbol

Harmful

Pertolongan pertama Setalah menghirup : hirup udara segar Setalah kontak pada kulit : cuci degan air yang banyak Setelah kontak dengan mata : bilas dengan air yang banyak dengan kelopak mata yang terbuka lebar Setelah tertelan : segera minum air putih (dua gelas paling banyak )

MSDS CCl4 (karbon tetraklorida) Sifat fisik dan kimia Rumus kimia Bentuk fisik CAS number Berat molekul Bau Warna Titik didih Titik beku Kelarutan dalam air : CCl4 : cair : 56-23-5 : 154 g/mol :berbau kuat : tidak berwarna :76,5 : -23 : tidak larut ( 0,08 )

Penanganan Tindakan pencegahan: - Simpan dalam tempat terkunci Jangan menelan. Jangan menghirup gas / asap / uap / semprotan. Kenakan pakaian pelindung yang sesuai Dalam kasus - ventilasi cukup, pakai peralatan pernapasan yang sesuai Jika tertelan, segera dapatkan saran medis dan tunjukkan wadah atau label. Hindari kontak dengan kulit dan mata Penyimpanan: Bahan karsinogenik, teratogenik atau mutagenik harus disimpan dalam lemari terkunci penyimpanan pengaman terpisah atau ruangan. Perlindungan Pribadi Teknik Kontrol: - Sediakan ventilasi pembuangan atau kontrol teknik lainnya untuk menjaga konsentrasi udara dari uap di bawah masing-masing ambang batas nilai. Pastikan bahwa obat cuci mata stasiun dan pancuran keselamatan proksimal ke lokasi kerja-stasiun. Perlindungan Pribadi: Splash kacamata. Lab mantel. Vapor respirator. Pastikan untuk menggunakan respirator yang disetujui / bersertifikat atau setara. Sarung tangan.

Kontak Mata: Periksa dan lepaskan lensa kontak. Segera basuh mata dengan air mengalir selama 15 menit, dengan kelopak mata terbuka. Gunakan Air dingin. Jangan menggunakan salep mata. Carilah pertolongan medis. Kontak pada Kulit: Setelah kontak dengan kulit, segera cuci dengan air yang banyak. Lembut dan benar-benar mencuci kulit terkontaminasi dengan air yang mengalir dan sabun nonabrasif. Berhati-hatilah untuk lipatan bersih, celah-celah, lipatan dan pangkal paha. Tutupi kulit yang teriritasi dengan emolien. Jika terjadi iritasi, mencari bantuan medis. Cuci pakaian yang terkontaminasi sebelum digunakan kembali. Untuk kulit yang terkena parah: Cuci dengan sabun desinfektan dan menutupi kulit terkontaminasi dengan krim anti-bakteri. Carilah perhatian medis. Terhirup: Biarkan korban untuk beristirahat di tempat yang berventilasi baik. Carilah perhatian medis segera. Serius Terhirup: Evakuasi korban ke daerah yang aman sesegera mungkin. Longgarkan pakaian yang ketat seperti kerah, dasi, ikat pinggang atau pinggang. Jika sulit bernafas, berikan oksigen. Jika korban tidak bernapas, lakukan mulut ke mulut resusitasi. Carilah medis

http://www.sciencelab.com/msds.php?msdsId=9927342 http://eskampiun.wordpress.com/2012/05/01/beberapa-contoh-msds/