Anda di halaman 1dari 1

ENJIN 2-LEJANG KEBAIKAN Kuasa keluaran adalah 50% hingga 80% lebih dari enjin petrol Kos pemulihan

an adalah lebih rendah Kurang kompenan utama yang bergerak Tork enjin adalah seragam Lebih ringan dan padat KEBURUKAN Pembaziran bahan api Pembuangan gas ekzos adalah tidak sempurna yang mana akan terdapat saki-bakinya dan tidak akan menyebabkan pembakaran yang sempurna bagi kitaran seterusnya. Pencemaran yang teruk akibat pembakaran yang tidak sempurna dan juga pembaziran bahanapi (2T) Enjin cepat mengalami panas lampau ENJIN 4 LEJANG KEBAIKAN Kelajuan piston yang tinggi Piston lebih sejuk Tidak ada pembaziran bahanapi melalui ekzos KEBURUKAN Rekabentuk adalah rumit Kompenan utama yang begerak adalah lebih banyak Keluaran tork adalah tidak begitu stabil kerana piston perlu turun naik sebanyak empat kali. Ianya akan stabil jika digunakan silinder yang lebih dari satu. Enjin lebih berat Memerlukan senggaraan yang lebih baik -------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------ENJIN PETROL (4 LEJANG) KEBAIKAN Paras bahanapi tidak perlu diawasi Tidak perlu dijujus Asap tidak hitam Hanya satu filter atau tiada langsung Jika bocor akan terpeluwap KEBURUKAN Nilai tork yang rendah Bahanapi yang mahal Kandungan karbon monoksida yang tinggi ENJIN DIESEL (4 LEJANG) KEBAIKAN Nilai tork yang lebih tinggi pada kelajuan yang sama berbanding dengan enjin lain Bahanapinya adalah agak murah Gas ekzos yang dikeluarkan adalah kurang merbahaya keran kandungan CO nya adalah rendah Boleh dihidupkan dengan cara TOLAK walaupun cas bateri habis Tidak memerlukan pengawasan yang teperinci KEBURUKAN Paras bahanapi perlu pengawasan Perlu dilakukan penjujukan jika kehabisan Asap yang hitam dan pencemaran yang agak banyak Bahanapi mestilah dipastikan supaya benar-benar ditapis bagi mengelakkan kerosakan pada injector Enjin akan nampak kotor jika berlaku kebocoran bahanapi kerana ianya tidak mudah terpeluwap seperti petrol