Anda di halaman 1dari 25

MATRIKS INVERSI & SIFAT-SIFATNYA

Bila a, x, b adalah skalar bilangan real yang memenuhi ax = b , maka x = a 1b apabila a 0 . Sekarang, untuk sistem persamaan linier A x = b apakah solusi x
1 dapat diselesaikan dengan x = A b ?

Matriks Identitas
1 1 Untuk skalar a (real number dan a 0 ), maka a a = aa = 1 .

Untuk matriks A (n x n), apabila A mempunyai A1 , maka

AA1 = A1 A = I n
Matriks identitas I n didefinisikan sebagai matriks (n x n) sebagai berikut:
1 0 I n = 0 : 0 0 0 0 1 0 0 0 1 0 : : : 0 0 1

1 0 0 1 0 I2 = ; I 3 = 0 1 0 0 1 0 0 1

TEOREMA 12 Bila B adalah matriks (m x n), maka I m B = B dan BI n = B . Demikian pula, bila A adalah matriks (n x n), maka I n A = AI n = A

In

pada dasarnya adalah I n = l1 l 2 ... l n

1 0 l1 = 0 : 0

0 1 l 2 = 0 : 0

0 0 l n = 0 : 1

Matriks Inversi

Definisi 12 Sebuah matriks B (n x n) adalah invers dari matriks A (n x n) jika memenuhi AB = BA = I n .

Contoh:

1 2 1 2 = B A= 3 2 1 2 3 4 Tunjukkan bahwa matriks A22 berikut ini tidak memiliki invers.


1 2 A= 3 6

Jawab:
a b 1 = = A B Katakanlah c d

1 2 a b a + 2c b + 2d 1 0 = = AB = I c d 2 3a + 6c 3b + 6d = 0 1 3 6
sehingga a + 2c = 1 dan 3a + 6c = 0

tidak ada solusi tidak ada inversi

TEOREMA 13

Bila B dan C adalah invers dari matriks A , maka B = C . Bila matriks A mempunyai invers, maka inversnya adalah unik.

Formula sederhana untuk menghitung invers matriks (2x2):

Matriks A22

a b A = c d sebagai berikut:

bila = ad bc maka a. jika b. jika

= 0 , maka A tidak mempunyai invers 0 , maka A mempunyai invers sebagai berikut:


1 d b c a

A1 =

a b 1 d b AA1 = c a c d

0 1 ad bc ad bc 0

1 0 = 0 1

Contoh:
6 8 A= 3 4

1 7 B= 3 5

Jawab: Matriks A:
= 4(6) 3(8) = 24 24 = 0

Matriks A tidak mempunyai invers, sebab = 0

Matriks B:
= 1(5) 7(3) = 16 ,

maka B mempunyai invers yaitu:

B 1 =

1 5 7 . 16 3 1

SIFAT-SIFAT INVERS MATRIKS

TEOREMA 14

A dan B adalah matriks (n x n) yang keduanya mempunyai


invers, maka: 1. 2.

A1 mempunyai sebuah invers, dan (A1 ) = A


1

1 1 AB mempunyai invers, dan ( AB ) = B A 1

3. Bila k adalah scalar tak nol, maka invers, dan (kA) =


1

kA mempunyai sebuah

1 1 A k
1 T

4.

AT mempunyai invers, dan (AT ) = (A1 )

Contoh: A dan B adalah matriks-matriks (2x2) sebagai berikut:


3 2 1 3 B = A= 1 1 2 4

a. Gunakan formula sederhana untuk menghitung A1 , B 1 , ( AB ) b. Gunakan teorema 14 untuk menghitung ( AB )


1 1 c. Perlihatkan bahwa ( AB ) A B 1
1

INVERS MATRIKS DAN SISTEM PERSAMAAN LINIER

TEOREMA 15
Ax = b adalah sebuah sistem persamaan linier (n x n), dan anggap

A mempunyai invers. Maka sistem tersebut mempunyai solusi


1 yang unik yakni: x = A b

Contoh: Tentukan solusi SPL sebagai berikut:

x1 + 3x2 = 1

2 x1 + 4 x2 = 2
Jawab: Matriks koefisien
2 3 2 1 3 1 A = A= 1 1 2 ; 2 4

maka:
x1 2 3 2 1 5 x = 1 1 2 2 = 2 2

x1 = 5 dan x2 = 2

Catatan:
Ax = b

mempunyai

solusi

x = A1 b

hanya

bila

merupakan matriks bujur sangkar dan mempunyai invers.

Meskipun

demikian,

meski

mereduksi matriks yang diperbesar A b adalah lebih efisien


1 dibandingkan dengan menghitung A .

[ ]

mempunyai

invers,

Dari sudut pandang komputasi, metode eliminasi Gauss

lebih disukai untuk memecahkan sistem persamaan linier

Ax = b .

MENENTUKAN INVERS DARI SEBUAH MATRIKS TAK SINGULAR

TEOREMA 16

Bila A (n x n) adalah sebuah matriks tak singular, maka ada sebuah matriks B (n x n) sedemikian rupa sehingga AB = I .

Contoh: Sebuah matriks A (3 x 3) sebagai berikut:


3 1 1 A= 2 5 1 5 2 1

Perlihatkan bahwa A tak singular dan tentukan matriks B (3 x 3) sedemikian rupa sehingga AB = I .

Jawab: SPL homogen Ax = mempunyai matriks yang diperbesar


sebagai berikut:

[ ]

3 1 0 1 A = 2 5 1 0 , 5 2 0 1

bila direduksi ke dalam bentuk eselon, diperoleh


1 3 1 0 C= 0 1 1 0 0 0 1 0

SPL homogen tersebut mempunyai solusi trivial, maka

A adalah matriks tak singular, sehingga Ax = b akan mempunyai


solusi yang unik untuk setiap vektor b (3 x 1).

Matriks Identitas I (3 x 3)
1 0 0 I = 0 1 0 = l 1 l 2 0 0 1

l3

b11 b12 matriks B = b21 b22 b31 b32

b13 b23 = x1 b33

x2

x3

Dengan demikian: Ax1 = l1 , A x 2 = l 2 , A x 3 = l 3 akan juga

mempunyai solusi yang unik.

Persamaan linier Ax1 = l1 mempunyai matriks yang diperbesar

sebagai berikut:

[ ]

3 1 1 1 A l1 = 2 5 1 0 5 2 0 1

1 3 1 1 Bentuk eselon: 0 1 1 2 0 0 1 5

x1 = 5 , x2 = 3 , x3 = 5
5 maka b1 = 3 , 5 1 2 dengan cara yang sama diperoleh b 2 = 1 dan b 3 = 1 . 2 1

Dengan demikian, matriks B (invers dari matriks A):


1 2 5 3 1 1 B = b1 , b 2 , b 3 = 5 2 1

check!
3 1 5 1 2 1 0 0 1 2 5 1 3 1 1 = 0 1 0 5 2 1 5 2 1 0 0 1

TEOREMA 17

Bila A dan B adalah matriks (n x n) sedemikian rupa sehingga

AB = I , maka BA = I . Dalam hal ini B = A1

TEOREMA 18

Sebuah matriks A (n x n) mempunyai invers, jika dan hanya jika

A tak singular.

TEOREMA 19

A adalah matriks (n x n). Berikut ini berlaku:


1. A tak singular, yaitu x = hanya merupakan solusi Ax = 2. Vektor-vektor kolom matriks A tak bergantungan linier. 3. A x = b selalu mempunyai solusi x yang unik. 4. A mempunyai invers.

Cara lain menghitung invers matriks

Sebagai ilustrasi, misalkan A (3x3) sebuah matriks tak singular yang sebelumnya telah dijelaskan.
A1 sebagai matriks B = b1

b2

b3 .

Dalam hal ini b1 , b 2 , b 3 adalah solusi tunggal dari 3 SPL berikut:

Ab1 = l1

Ab 2 = l 2
Ab 2 = l 2

Dari 3 kali melakukan reduksi membentuk matriks eselon,


sekarang cukup satu kali:

[A l

l2

l3

matriks (3x6)
1

[A I ] [I B] [I A ]

Contoh:
1 2 3 A= 2 5 4 1 1 10

[A l

l2

1 2 3 1 0 0 l3 = 2 5 4 0 1 0 = [A I ] 1 1 10 0 0 1

R2 2 R1 , R3 R1

3 1 0 0 1 2 0 1 2 2 1 0 0 3 7 1 0 1
1 0 0 1 2 3 0 1 2 2 1 0 0 0 1 7 3 1
1 2 0 22 9 3 0 1 0 16 7 2 1 0 0 1 7 3

R3 + 3R2

bentuk eselon

R1 3R3 , R2 + 2 R3

R1 2 R2

1 0 0 54 23 7 0 1 0 16 7 2 = [I B] 3 1 0 0 1 7

54 23 7 2 B = A1 = 16 7 3 1 7

DETERMINAN

Didefinisikan hanya untuk matriks bujur sangkar

Definisi 1
A = (aij ) adalah matriks (2x2).

Determinan A adalah: det( A) = a11a22 a12 a21


a11 a12 det( ) A = notasi: a21 a22

Contoh: Tentukan determinan matriks-matriks sebagai berikut:


1 2 A= 1 3 3 4 B= 6 8

Jawab:
det( A) =
det( B ) =

1 3
3 4 6 8

= 3+ 2 = 5

= 24 24 = 0

Definisi 1a

A adalah matriks (3x3). Determinan A adalah


det( A) = a11 a22 a32 a23 a33 a12 a21 a23 a31 a33 + a13 a21 a22 a31 a32

Definisi 2
A = ( aij ) adalah matriks (n x n). M rs adalah matriks (n-1)x(n-1)

yang diperoleh dengan menghilangkan baris ke-r dan kolom ke-s. Matriks M rs dikatakan sebagai matriks minor dari matriks A . Selanjutnya:
Aij = (1)i + j det(M ij ) yang dikatakan sebagai kofaktor.

Contoh: Tentukan minor matriks-matriks M11 , M 23 dan M 32 untuk matriks A sebagai berikut:
1 1 2 A= 2 3 3 1 4 5

Hitung pula kofaktor A11 , A23 dan A32

Jawab:
M11 diperoleh dengan menghilangkan baris 1 dan kolom 1 pada

matriks A:
1 1 2 A= 2 3 3 1 4 5

diperoleh

3 3 M 11 = , 5 1

dengan cara yang sama:


1 1 2 A= 2 3 3 1 4 5

diperoleh

1 1 M 23 = 4 5

1 1 2 A= 2 3 3 1 4 5

diperoleh

1 2 M 32 = 2 3

Kofaktor:
A11 = (1)1+1 det M 11 = 3.1 + 3.5 = 18

A23 = (1) 2+3 det M 23 = 1(1.5 + 1.4) = 9


A32 = (1)3+ 2 det M 32 = 1(3 4) = 7

Definisi 3
A = (aij ) adalah matriks (n x n).

Determinan A adalah: det( A) = a11 A11 a12 A12 + ... + a1n A1n dimana Aij adalah kofaktor aij , 1 j n .

Contoh: Hitung determinan matriks A sebagai berikut:


3 2 1 A= 2 1 3 4 0 1

Jawab:
det( A) = a11 A11 + a12 A12 + a13 A13
=3 1 3 0 1 2 2 3 4 1 +1 2 1 4 0

= 3(1) 2(14) + 1( 4) = 29

Contoh: Hitung determinan matriks A sebagai berikut:


2 0 1 1 2 3 A= 3 2 1 2 3 2 2 1 0 1

Jawab:
det( A) = a11 A11 + a12 A12 + a13 A13 + a14 A14 = A11 + 2 A12 + 2 A14
2 A11 = 2
1

1 0 = 2

1 0 2 1

3 2 1
3 1

3 1

+1

3 2

= 15

A12 = 3 1 0 = 18 2 2 1

1 2 3 A14 = 3 2 1 2 3 2

det( A) = A11 + 2 A12 + 2 A14 = 15 36 12 = 63

Soal: Hitung determinan matriks segitiga bawah sebagai berikut:


3 1 T = 2 1 0 0 0 2 0 0 3 2 0 4 5 1

solusi:
det(T ) = t11T11 + t12T12 + t13T13 + t14T14

karena t12 = t13 = t14 = 0 , maka


2 0 0 2 0 = 3 2 2 1 = 12 det(T ) = t11T11 = 3 3 2 0 = 3 2 5 1 4 5 1

TEOREMA 1
T = (tij ) adalah matriks segitiga bawah (n x n). Maka,
det(T ) = t11 t 22 t33 ... t nn

Contoh:
I n adalah matriks identitas (n x n). Hitung determinan I n .

Jawab: Karena I dapat dikatakan sebagai matriks segitiga bawah dengan elemen-elemen diagonal = 1, maka:

det( I ) = 1 1 1 ... 1 = 1

OPERASI ELEMENTER DAN DETERMINAN

TEOREMA 2
T Bila A adalah matriks (n x n), maka det( A ) = det( A) .

TEOREMA 3
A = A1

A2

... A n adalah matriks (n x n). Bila

B diperoleh

dari A melalui pertukaran 2 kolom atau 2 baris, maka:

det( B ) = det( A)

Contoh: Tentukan determinan dari matriks-matriks sebagai berikut:


1 3 1 A= 2 0 4 1 2 3
3 1 1 B= 0 2 4 2 1 3

1 1 3 C= 2 4 0 1 3 2

1 1 3 F = 4 2 0 3 1 2

Dalam hal ini

[ C = [A

A = A1
1

A2
A3

] A ]
A3
2

[ F = [A

B = A2
3

A1
A1

A3

] A ]
2

det( A) = 10

det( B ) = det(C ) = det( A) = +10


A G = A2

A1

A3 F = A3

A1

A2

maka,
det(G ) = det( A)

dan det( F ) = det(G ) , selanjutnya


det( F ) = det(G ) = [ det( A)] = det( A) = 10

TEOREMA 4

Bila A adalah matriks (n x n), dan bila B adalah matriks (n x n) yang diperoleh dengan mengalikan kolom ke-j (atau baris ke-j) matriks A dengan sebuah skalar c, maka:
det( B ) = c det( A)

contoh:
a a A = 11 12 a21 a22
a ca A' = 11 12 ca21 a22
ca12 a A'' = 11 a21 ca22

det( A' ) = ca11 a22 ca21 a12 = c(a11a22 a21a12 ) = c det( A)


det( A '' ) = ca11 a 22 ca 21 a12 = c(a11 a 22 a 21 a12 ) = c det( A)

TEOREMA 4 a.

A adalah matriks (n x n) dan c adalah sebuah skalar, maka:


det(cA) = c n det( A)

Contoh: Hitung determinan (3A)


1 2 A= 4 1

Jawab:

det( A) = 7
det(cA) = 32 7 = 63

check:
3 6 3A = 12 3

det(3 A) = 9 72 = 63

Microsoft Equation 3.0