Anda di halaman 1dari 4

07/03/13

Bagikan 9

AGRICOM-UNINDO: AGRIBISNIS SEBAGAI SEBUAH SISTEM


Lainnya Blog Berikut Buat Blog Masuk

SATURDAY, SEPTEMBER 15, 2012

MAKALAH

AGRIBISNIS SEBAGAI SEBUAH SISTEM


Definisi Sistem*) Sistem didefinisikan sebagai any biological, mechanical, or organizational entity which carries out a specific function, receiving inputs from its surroundings and sending outputs to its surroundings. It follows that any system is a part of a wider system, which in turn is part of a wider system (Webstwers Encyclopedia 2000)[1]. Tiga butir penting yang terkandung di dalam definisi ini ialah: 1) sistem merupakan satu kesatuan biologikal, atau mekanikal, atau organisasional; 2) sistem menjalankan fungsi spesifik; dan 3) sistem menyerap input dari dan menghasilkan output ke lingkungannya. Sebuah sistem memiliki empat sifat (properties), yakni sistem (a0 memiliki struktur, yang didefinisikan oleh komponen-komponennya (input-proses-output); memiliki dinamika; (c) menjalankan suatu fungsi tertentu; dan (d) memiliki hubungan interdependensi fungsional antarkomponennya. Input suatu sistem bermacam-macam bentuknya, fisik (benih, bahan bakar, mesin, orang, dan lain-lain) dan non-fisik (metode, teknik, dan prosedur). Proses-proses dari sistem ada yang tergolong fisikal, kemikal, biologikal, atau kombinasi antara ketiganya. Contohnya: pengolahan biji gandum menjadi terigu (proses fisikal), pengolahan bahan-bahan kimia menjadi pestisida (proses kemikal), pengolahan biji kedelai menjadi tempe dan susu menjadi yoghurt (proses-proses biologikal). Demikian pula halnya dengan output, bermacam-macam bentuknya, fisik (ikan, jamur, pala, dll.) dan non-fisik (pemandangan taman, aroma bumbu-bumbuan, dll.). Sistem Agribisnis Sebagaimana sistem pada umumnya, demikian pun agribisnis sebagai sistem terdiri atas komponen input, proses, dan output. Komponen sistem agribisnis yang tergolong input ialah unit-unit bisnis yang menghasilkan dan memasok barang dan jasa untuk digunakan oleh komponen sistem agribisnis atau unit usaha lain. Komponen proses dari sistem agribisnis ialah unit-unit bisnis yang berfungsi memproduksi dan mengolah hasil produksi produk primer. Output ialah produkproduk agribisnis yang tiba di tangan konsumen akhir.
agricomunindo.blogspot.com/2012/09/agribisnis-sebagai-sebuah-sistem_15.html

Agribisnis dan Penyuluhan

ARTICLES

2012 (12) December (1) October (1) September (6) Produk Agribisnis Perbedaan Agribisnis dan Bisnis lain AGRIBISNIS SEBAGAI SEBUAH SISTEM Nilai Tambah Sistem Agribisnis AGRIBISNIS: Istilah & Definisi KEMUNCULAN PERTANIAN DAN AGRIBISNIS August (4)

7 MOSTLY READ ARTICLES

AGRIBISNIS: Istilah & Definisi AGRIBISNIS SEBAGAI SEBUAH SISTEM Nilai Tambah Sistem Agribisnis Produk Agribisnis Perbedaan Agribisnis dan Bisnis lain KEMUNCULAN PERTANIAN DAN AGRIBISNIS Agribisnis Perikanan & Kehutanan*

MEDIA PENCERDASAN

Media ini terbuka bagi komunitas kampus dan publik untuk berbagi gagasan, informasi, pengetahuan, pengalaman, dan pendapat tentang agribisnis dan/atau tentang bidang sosial-ekonomi pertanian, peternakan, perikanan, dan kehutanan.

1/4

07/03/13

AGRICOM-UNINDO: AGRIBISNIS SEBAGAI SEBUAH SISTEM


Tulisan yang hendak dimuat terlebih dahulu dikirim ke agricomunindo@gmail.com; atau, dapat dimuat langsung setelah memiliki status "Contributor". Permintaan untuk menjadi contributor dapat dikirim ke alamat email di atas. Pengguna akun google dapat memuat langsung komentar, atau pertanyaan, atau diskusi. Caranya, klik ... comments: di bagian akhir setiap tulisan (artikel), ketik teks, dan save.

Unit-unit atau kegiatan bisnis (business entity) di dalam sistem agribisnis dapat digolongkan ke dalam lima kelompok (identik dengan komponen sistem). Berikut nama dan fungsi masing-masing unit bisnis tersebut. Komponen input 1) Agriindustri hulu: unit bisnis yang memproduksi input untuk komponenkomponen lainnya dalam sistem agribisnis, termasuk untuk usahatani, usaha perikanan, dan kehutanan. 2) Agriservis: unit bisnis penyedia jasa (selain jasa niaga). Termasuk di dalam komponen ini antara lain kegiatan Riset dan Pengembangan, penyuluhan, informasi, perkreditan, asuransi, pendidikan dan pelatihan, dan lain-lain. Komponen Proses 3) Agriproduksi: unit bisnis yang menghasilkan produk-produk primer, identik dengan usahatani, usaha perikanan dan kehutanan. 4) Agriindustri hilir: unit bisnis yang menjalankan fungsi pengolahan produk primer menjadi barang siap konsumsi (final product) ataupun produk antara (intermediate product) untuk unit bisnis lainnya. Contoh produk-produk yang tergolong produk antara ialah minyak sawit sebagai bahan baku agriindustri kimia, tepung terigu sebagai bahan baku agriindustri makanan, dan lain-lain. 5) Agriniaga (agrimarketing): unit bisnis yang berfungsi menyelenggarakan proses distribusi barang dan jasa antarunit usaha (atau komponen) dan antara sistem agribisnis dengan konsumen akhir. Komponen agriniaga tergolong bisnis jasa, akan tetapi dipisahkan dari komponen agriservis, karena komponen agriniaga dipandang memiliki peran penting dalam hubungannya dengan kebijakan publik di bidang stabilitas pasar dan distribusi pendapatan antarpelaku usaha. Pemisahan ini juga bermanfaat bagi keperluan analisis dan perumusan kebijakan pengembangan agribisnis. Diagram Sistem Agribisnis

CONTRIBUTORS

Sandy Palawi Pemerhati Agribisnis Bakorluh-Sulut Duta Alam Sulawesi

MEMBER Join this site


w ith Google Friend Connect

Members (79) More

Already a member? Sign in

Dua komponen sistem agribisnis yang menghasilkan nilai tambah (added value) ialah agriindustri hulu dan agriindustri hilir. Akan tetapi keduanya berbeda, yaitu bahwa agriindustri hilir menghasilkan nilai tambah pada produk (output) agribisnis, sedangkan agriindustri hulu pada input. Atas dasar ini maka agriindustri hilir disebut sebagai added value generator (pembangkit nilai tambah) dalam sistem agribisnis. Contoh jenis-jenis input yang dihasilkan dalam komponen agriindustri hulu ialah benih, alat-alat dan mesin, pupuk, kapal penangkap ikan, kaleng kemasan daging, dan lain-lain. Barang dan jasa yang tergolong produk agribisnis (output) ialah segala jenis makanan-minuman, pakaian, perabot berbahan baku tumbuhan, kosmetika, suplemen dan obat-obatan berbahan baku produk atau turunan produk tumbuhan -ternak-ikan, hiasan-hiasan, ban mobil, dan lain-lain. Contoh jenis usaha yang termasuk dalam kelompok agriindustri hilir ialah industri kuliner, pabrik coklat, pabrik sabun, pabrik ikan atau daging kaleng, pabrik tempe, pabrik ban, industri garmen, dan lain; yaitu semua produk primer (hasil dari komponen
agricomunindo.blogspot.com/2012/09/agribisnis-sebagai-sebuah-sistem_15.html 2/4

07/03/13

AGRICOM-UNINDO: AGRIBISNIS SEBAGAI SEBUAH SISTEM

agriproduksi) yang telah melewati proses transformasi fungsional[2]. Transformasi fungsional berlangsung dalam komponen agriindustri hilir (dan hulu), yakni proses mengubah kegunaan potensial dari suatu produk menjadi kegunaan aktual. Sebagai contoh, biji sawit bermanfaat untuk memenuhi kebutuhan manusia tetapi dalam bentuk biji tidak dapat dikonsumsi. Dalam hal ini, biji sawit dikatakan memiliki kegunaan potensial. Selanjutnya, nanti setelah diproses menjadi minyak goreng atau barang kosmetik barulah dihasilkan produk dengan kegunaan aktual; ikan yang baru ditangkap memiliki kegunaan potensial dan berubah menjadi ikan dengan kegunaan aktual setelah diproses menjadi sashimi. Cara Lain Penggolongan Komponen Sistem Agribisnis Cara penggolongan komponen sistem agribisnis yang paling sederhana ialah menggeneralisasikannya menjadi dua komponen saja, yaitu on-farm dan off-farm. Istilah on-farm identik dengan agriproduksi, dan off-farm mencakup empat komponen lain yang disebutkan di atas. Cara penggolongan yang lain, ialah penggolongan ke dalam empat komponen, yakni (a) sub-sistem agribisnis hulu (upstream agribusiness; identik dengan agriindustri hulu); (b) sub-sistem agribisnis budidaya (on-farm agribusiness, identik dengan agriproduksi); (c) sub-sistem agribisnis hilir (downstream agribusiness; identik dengan agriindustri hilir); dan sub-sistem jasa penunjang (supporting institution; identik dengan agriniaga dan agriservis). Penggolongan ini lebih spesifik daripada yang disebut pertama, tetapi masih menyatukan agriservis dan agriniaga, dan tidak menunjukkan secara eksplisit komponen-komponen yang termasuk input, proses, dan output dari sistem agribisnis. Generalisasi atau penyederhanaan model biasanya menimbulkan keterbatasanketerbatasan. Dalam contoh di atas ini, kedua cara penggolongan di atas ini mengakibatkan hilangnya pengungkapan peran atau fungsi yang unik dari setiap komponen. *)Diangkat dari buku ajar: Agribisnis: Konsep Dasar dan Perspektif Pengembangan. Prodi
Agribisnis, Fak. Pertanian Unsrat 2004, disusun oleh Jen Tatuh.

Riferensi
Robert P. King, Michael Boehlje, Michael L. Cook, and Steven T. Sonka. 2010. Agribusiness Economics and Management, Amer. J. Agr. Econ. 92(2): 554570. Davis, John H., Ray A. Goldberg. 1957. A Concept of Agribusiness. Harvard Business School, Boston. Ricketts, Cliff., Omri Rawlins. 2001. Introduction to Agribusiness. Delmar, Thomson Learning. US. Roy, Ewell P. 1980. Exploring Agribusiness. Danville. Saragih, Bungaran. 2001. Kumpulan Pemikiran Agribisnis: Paradigma Baru Pembangunan Ekonomi berbasis Pertanian. Pustaka Wisuda Muda. _________________. 2000. Kumpulan Pemikiran: Agribisnis berbasis Peternakan. USESE Foundation dan Pusat Studi Pembangunan IPB. Bogo. Tatuh, Jen., Hanny Anapu. 2000. Tentang Sistem Agribisnis. Dalam Djohan D., dan Bayu Krisnamurthi (Ed). Membangun Koperasi Pertaninian Berbasis Anggota. LSP2I, Jakarta. _________. 1997. Menggalang Sinergi Sistem Agribisnis: suatu Tinjauan Institusional. Makalah disajikan dalam Semiloka Pengembangan Agroindustri Februari 1997, PERHEPI Sulawesi Utara. Timka, Joseph J., Robert J. Birkenholz. 1984. Introduction to Agribusiness Unit. Columbia.

[1]Agribisnis sebagai sistem termasuk sistem organisasional. [2]Ada dua tipe transformasi produk, yaitu transformasi fungsional dan transformasi

material. Transformasi material mengacu pada peroses perubahan input-input fisik menjadi output. Tipe transformasi ini berlangsung dalam komponen agriproduksi, yakni dalam proses menghasilkan produksi tanaman, ternak, ikan, dan tanaman hutan.
agricomunindo.blogspot.com/2012/09/agribisnis-sebagai-sebuah-sistem_15.html 3/4

07/03/13
Posted by Pemerhati Agribisnis at 2:44 AM
+9 Recommend this on Google

AGRICOM-UNINDO: AGRIBISNIS SEBAGAI SEBUAH SISTEM

1 comment:
Sandy Palawi Sep 15, 2012, 8:54:00 AM Thanks Pak, tulisan-tulisannya menambah riferensi bagi saya sebagai dosen. Kalau boleh ada penjelasan mengenai "produk agribisnis" apa bedanya dengan produkproduk lain Reply
E n t e ry o u rc o m m e n t . . .

Comment as: Google Account


Publish Preview

Tulislah diskusi, pendapat, komentar, atau pertanyaan Anda di dalam kotak di bawah ini. Please do it wisely! Thanks

Links to this post


Create a Link

Newer Post
Subscribe to: Post Comments (Atom)

Home

Older Post

16

FOLLOW BY EMAIL Email address... Submit

Picture Window template. Template images by Xaviarnau. Powered by Blogger.

agricomunindo.blogspot.com/2012/09/agribisnis-sebagai-sebuah-sistem_15.html

4/4