Anda di halaman 1dari 20

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Blefaritis adalah radang pada kelopak mata. Radang yang sering terjadi pada kelopak merupakan radang kelopak dan tepi kelopak. Radang bertukak atau tidak pada tepi kelopak biasanya melibatkan folikel dan kelenjar rambut. Blefaritis ditandai dengan pembentukan minyak berlebihan di dalam kelenjar didekat kelopak mata yang merupakan lingkungan yang disukai oleh bakteri yang dalam keadaan normal ditemukan di kulit. Biasanya orang sering menganggap kelelahan pada mata, mata yang berpasir, terasa silau juga tidak nyaman bila terkena sinar matahari atau pada saatberada pada lingkungan yang berasap, memberikan gambaran berupa mata merah dan seperti ada benda asing di dalam mata. Blefaritis biasanya dilaporkan sekitar 5% dari keseluruhan penyakit mata yang ada pada rumah sakit (sekitar 2-5% penyakit blefaritis ini dilaporkan sebagai penyakit penyerta pada penyakit mata). Blefaritis lebih sering muncul pada usia tua tapi dapat terjadi pada semua umur. Blefaritis dapat disebabkan infeksi dan alergi biasanya berjalan kronis atau menahun. Blefaritis alergi biasanya berasal dari debu, asap, bahan kimia iritatif, dan bahan kosmetik. Infeksi kelopak mata dapat disebabkan kuman streptococcus alfa atau beta, pneumococcus, dan pseudomonas. Bentuk blefaritis yang biasanya dikenal adalah skuamosa, blefaritis ulseratif, dan blefaritis angularis. Gejala umum pada blefaritis adalah kelopak mata merah, bengkak, sakit, eksudat lengket dan epiforia. Blefaritis biasanya terjadi kolonisasi bakteri pada mata. Hal ini mengakibatkan invasi mikrobakteri secara langsung pada jaringan, kerusakan sistem imun atau kerusakan

yang disebabkan oleh produksi toksin bakteri, sisa buangan dan enzim. Kolonisasi dari tepi kelopak mata dapat ditingkatkan dengan adanya dermatitis seboroik dan kelainan fungsi kelenjar meibom Dalam banyak kasus, kebersihan dan rajin membersihkan kelopak mata bisa mencegah blefaritis. Termasuk sering keramas dan mencuci muka. Pada beberapa kasus yang disebabkan karena bakteri, penggunaan antibiotik dapat digantikan dengan hanya menjaga kebersihan kelopak mata. Pentingnya membersihkan kelopak mata sebelum tidur, karena proses infeksi terjadi saat sedang tidur. Blefaritis sering disertai dengan konjungtivitis dan keratitis. Biasanya blefaritis sebelum diobati dibersihkan dengan garam fisiologik hangat, dankemudian diberikan antibiotik yang sesuia. Penyulit blefaritis yang dapat timbul adalah konjungtivitis, keratitis, hordeolum, kalazoin, dan madarosis. Blefaritisyang kronis biasanya sulit disembuhkan, meski membuat tidak nyaman danmenjadikan mata terlihat kotor, namun blefaritis tidak menyebabkan kerusakan permanen pada organ penglihatan.

1.2 Batasan Masalah Batasan penulisan ini membahas mengenai definisi, epidemiologi, etiologi, klasifikasi, gambaran klinis, penatalaksanaan, komplikasi, dan prognosa dari blefaritis 1.3 Tujuan Penulisan 1.3.1 Tujuan Umum Penulisan ini bertujuan untuk menambah pengetahuan penulis tentang blefaritis 1.3.2 Tujuan Khusus 1.3.2.1 Mengetahui defenisi dari blefaritis 1.3.2.2 Mengetahui epidemiologi dari blefaritis 1.3.2.3 Mengetahui etiologi dari blefaritis 1.3.2.4 Mengetahui klasifikasi dari blefaritis

1.3.2.5 Mengetahui gambaran klinis dari blefaritis 1.3.2.6 Mengetahui penatalaksanaan dari blefaritis 1.3.2.7 Mengetahui komplikasi dari blefaritis 1.3.2.8 Mengetahui prognosa dari blefaritis

1.4 Metode Penulisan Penulisan ini menggunakan metode penulisan tinjauan kepustakaan yang merujuk pada berbagai literatur.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Anatomy Kelopak Mata

kelopak mata dapat dibagi ke dalam 7 lapisan struktural :

kulit dan jaringan subkutan otot protraktor septum orbita lemak orbita retractor palpebra tarsus konjungtiva palpebra

Gambar 1 anatomi kelopak mata atas dan bawah

Kulit dan Jaringan subkutan

Kulit kelopak mata merupakan kulit yang tertipis dari tubuh dan memiliki keunikan dimana tidak ada lapisan lemak subkutan. Karena kulit tipis pada kelopak mata mendapat gerakan konstan dari kedipan, sehingga menjadi kendur sering dengan usia. Pada kedua kelopak mata atas dan bawah, jaringan pretarsal biasanya melekat erat pada jaringan dibawahnya, sedangkan jaringan preseptal lebih longgar melekat, membentuk ruang potensial untuk akumulasi cairan. Kontur kulit kelopak mata dibentuk oleh eyelid crease dan eyelidfold.

Protraktor

Otot orbikularis oculi adalah protractor utama kelopak mata. Kontraksi otot ini, yang dipersarafi oleh nervus VII, memperkecil fisura palpebra. Bagian tertentu dari ini Otot juga merupakan pompa lakrimal. Otot orbikularis dibagi menjadi pretarsal, preseptal, dan orbital. palpebra (pretarsal dan preseptal) bagian yang integral dalam gerakan kelopak mata involunter (berkedip), sedangkan bagian orbital terutama terlibat dalam penutupan kelopak mata secara paksaan. Bagian pretarsal dari kelopak mata atas dan bawah orbicularis bagian dalam berasal dari puncak lacrimalis posterior dan bagian luar pada ekstremitas anterior tendon kantus medial.

Gambar 2 otot orbikularis dan otot sekitarnya. A, otot frontalis ; B otot corrugators supercilij ; C,otot procerus ; D otot orbikularis (bagian orbital) ; E, otot orbikularis (bagian preseptal ) ; F,otot orbikularis (bagian pretarsal ); G, tendon kantus medial; H, tendon kantus lateral

Septum orbita

septum orbita,

lembaran jaringan fibrosa merah tipis berlapis, muncul dari

periosteum melalui orbita rims superior dan inferior di arcus marjinal. Di kelopak mata atas, penyatuan septum orbita dengan levator aponeurosis 2-5 mm di atas perbatasan tarsal superior pada non-Asia. Dalam kelopak mata bawah, penyatuan septum orbita dengan fasia capsulopalpebral pada atau tepat di bawah perbatasan tarsal inferior. Menyatu capsulopalpebral kompleks septum orbita. bersama dengan sedikit kontribusi dari otot polos tarsal inferior, memasukkan pada permukaan tarsal posterior dan anterior serta batas inferior meruncing dari tarsus. Sebagai akibat dari penuaan, septum baik di atas dan bawah kelopak mata dapat menjadi sangat melemah. Penipisan septum dan kelemahan dari otot orbicularis berkontribusi dalam herniasi anterior lemak orbital pada penuaan kelopak mata

Lemak orbita

Orbital lemak terletak di sebelah posterior septum orbita dan sebelah anterior aponeurosis levator (kelopak atas) atau fasia capsulopalpebral (kelopak mata bawah). Di kelopak mata atas, ada 2 kantong lemak: nasal dan sentral. Dalam kelopak mata bawah, ada 3 kantong lemak: nasal sentral, dan temporal. Kantong ini dikelilingi oleh selubung fibrosa tipis yang ke depan berlanjut pada sistem orbitoseptal anterior. Bantalan lemak sentral orbita merupakan penanda penting baik operasi kelopak mata elektif dan operasi laserasi kelopak karena terletak tepat di belakang septum orbita dan di depan levator aponeuros

Retraktor palpebra

berfungsi membuka palpebra. Mereka dibentuk oleh kompleks muskulofasial, dengan komponen otot rangka dan polos, dikenal sebagai kompleks levator di palpebra superior dan fascia capsulopalpebrae di palpebra inferior.

Di palpebra superior, bagian otot rangka adalah levator palpebrae superioris, yang berasal dari apeks orbita dan berjalan ke depan dan bercabang menjadi sebuah aponeurosis dan bagian yang lebih dalam yang mengandung serat-serat otot polos dari m.Muller (tarsalis superior).

Di palpebra inferior, retraktor utama adalah m.rektus inferior, yang menjulurkan jaringan fibrosa untuk membungkus m.obliquus inferior dan berinserstio ke dalam batas bawah tarsus inferior dan orbikularis okuli.

Tarsus

Tarsus,

lempeng padat jaringan ikat yang kuat dan berfungsi sebagai struktur

penyokong dari kelopak mata. lempeng tarsus kelopak mata Atas ukurannya 10-12 mm

secara vertikal di tengah kelopak mata, pengukuran terkecil lempeng tarsus kelopak mata adalah 4 mm. Lempeng tarsus memiliki keterikatan ketat pada periosteum melalui tendon kantus medial dan akhir reli. Lempeng tarsus dapat menjadi berpindah secara horizontal dengan bertambahnya usia sebagai akibat dari peregangan medial dan lateral tendon pendukung. Kedua pelat tarsus biasanya memiliki tebal 1 mm dan lancip di ujung medial dan lateral ketika mereka mendekati tendon kantus. Terletak di dalam tarsus itu, kelenjar meibom adalah kelenjar holokrin sebacea

Gambar 3 struktur dalam kelupak mata

Konjungtiva

Konjungtiva terdiri dari non keratinisasi epitel skuamosa. Ini membentuk posterior lapisan kelopak mata dan mengandung sel goblet penghasil musin dan kelenjar lacrimalis aksesori Wolfring dan Krause. Kelenjar lakrimal aksesori ditemukan terutama di jaringan subconjunctiva kelopak mata atas dan bawah. Kelenjar cincin Wolf ditemukan terutama di sepanjang perbatasan tarsal nonmarginal, dan kelenjar Krause ditemukan di fornik.

2.2 Kelainan pada kelopak mata

Secara garis besar kelainan pada kelopak mata dibagi atas: Anomali kongenital, Gangguan kelopak mata didapat, Kelopak mata Neoplasma, Kelopak mata Trauma, Kelopak mata dan Canthal Rekonstruksi.

Anomali kongenital

Gangguan kelopak mata didapat

Kelopak mata Neoplasma

Kelopak mata Trauma

Kelopak mata dan Canthal Rekonstruksi

Sindrom Blepharophimosis Ptosis bawaan dari Kelopak Mata Atas Congeni tal ectropion Euryblepha ron Ankyloblepharon Epicanthus Epiblepharon Entropion kongenital Congeni tal Distichiasis Coloboma kongenital Lesi Eyelid kongenital Blefaritis Khalazion Hordeolum Kelopak mata Edema. Sindrom Kelopak Mata Floppy Lesi jinak kelopak mata. Lesi jinak adneksa Lesi jinak Melanocytic Lesi prakanker Epidermal Dalam keganasan epitel Situ Premal Lesi Melanocytic ignant Tumor ganas Eyelid Trauma tumpul Menembus Trauma Perbaikan sekunder Dog and Bites Manusia luka bakar Cacat kelopak mata Tidak Melibatkan Margin Cacat kelopak mata Melibatkan Margin Cacat kantus Lateral Cacat kantus Medial

2.3 Blefaritis 2.3.1 Defenisi Blefaritis adalah radang pada kelopak mata. Radang yang sering terjadi pada kelopak merupakan radang kelopak dan tepi kelopak. Radang bertukak atau tidak pada tepi kelopak biasanya melibatkan folikel dan kelenjar rambut. Blefaritis ditandai dengan pembentukan minyak berlebihan di dalam kelenjar didekat kelopak mata yang merupakan lingkungan yang disukai oleh bakteri yang dalam keadaan normal ditemukan di kulit. Biasanya orang sering menganggap kelelahan pada mata, mata yang berpasir, terasa silau juga tidak nyaman bila terkena sinar matahari atau pada saatberada pada lingkungan yang berasap, memberikan gambaran berupa mata merah dan seperti ada benda asing di dalam mata. Gambar 2. Radang pada kelopak mata (blefaritis)

2.3.2 Epidemiologi

2.3.3 Etiologi Blefaritis dapat disebabkan infeksi staphylococcus, dermatitis seboroik,gangguan kelenjar meibom, atau gabungan dari ketiganya. Blefaritis anterior biasanya disebabkan

karena infeksi staphylococcus atau dermatitis seboroik yang menyerang bulu mata. Pada infeksi staphylococcus aureus, didapatkan pada 50% pada pasien yang menderita blefaritis, tapi hanya 10% orang yang tidak memberikan gejala blefaritis namun ditemukan bakteri staphylococcus. Infeksi staphylococcus epidermidis, didapatkan sekitar 95% pasien. Blefaritis seboroik serupa dengan dermatitis seboroik, dan posterior blefaritis (meibomian blefaritis) disebabkan gangguan kerja kelenjar meibom. Kelenjar meibom yang ada sepanjang batas kelopak mata, dibelakang batas bulu mata, kelenjar ini menghasilkan minyak ke kornea dan konjungtiva. Kelenjar ini disekresikan dari lapisan luar air mata, yang bisa menghambat penguapan air mata, dan membuat permukaan mata menjadi tetap halus, dan membantu menjaga struktur dan keadaan mata.

Gambar 3. Blefaritis karena staphylococcus.

Dermatitis seboroik dan rosesea keduanya mempengaruhi glandula sebassea. Pada dermatitis seboroik, glandula sebasea memproduksi secret berlebihan. Sedangkan pada rosea glandula sebasea dihambat dan sekresi ke kulit. Ini menjelaskan hubungan ganguan kelenjar meibom dengan dermatitis seboroik dan rosea. 2.3.4 Klasifikasi Berdasarkan letaknya, blefaritis dibagi menjadi:

Blefaritis anterior: blefaritis yang terjadi di kelopak mata bagian luar, tempat dimana bulu mata tertanam. Blefaritis anterior biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri (staphyloccus blepharits) atau ketombe di kepala dan alis mata (blefaritis seboroik). Walaupun jarang, dapat juga disebabkan karena alergi.

Blefaritis posterior: blefaritis yang terjadi di kelopak mata bagian dalam, bagian yang kontak langsung dengan bola mata. Blefaritis posterior dapat disebabkan karena produksi minyak oleh kelenjar di kelopak mata yang berlebihan (blefaritis meibom) yang akan mengakibatkan terbentuknya lingkungan yang diperlukan bakteri untuk bertumbuh.

Klasifikasi berdasarkan penyebabnya: Blefaritis Bakterial 1. Blefaritis superfisial Bila infeksi kelopak superfisial disebabkan oleh staphylococcus maka pengobatan yang terbaik adalah dengan salep antibiotik seperti sulfasetamid dan sulfisolksazol. Sebelum pemberian antibiotik krusta diangkat dengan kapas basah. Bila terjadi blefaritis menahun maka dilakukan penekanan manual kelenjar Meibom untuk mengeluarkan nanah dari kelenjar Meibom (Meibormianitis), yang biasanya menyertai. 2. Blefaritis Seboroik Biasanya terjadi pada laki-laki usia lanjut (50 Tahun), dengan keluhan mata kotor, panas dan rasa kelilipan. Gejalanya adalah sekret yang keluar dari kelenjar meiborn, air mata berbusa pada kantus lateral, hiperemia dan hipertropi papil pada konjungtiva. Pada kelopak dapat terbentuk kalazion, hordeolum, madarosis, poliosis dan jaringan keropeng. Blefaritis seboroik merupakan adalah peradangan menahun yang sukar dan

penanganannya.

Pengobatannya

dengan

memperbaiki

kebersihan

membersihkan kelopak dari kotoran. Dilakukan pembersihan dengan kapas lidi hangat.

Kompres hangat selama 5-10 menit. Kelenjar Meibom ditekan dan dibersihkan dengan shampoo bayi. Penyulit yang dapat timbul berupa flikten, keratitis marginal, tukak kornea, vaskularisasi, hordeolum dan madarosis. 3. Blefaritis Skuamosa Blefaritis skuamosa adalah blefaritis disertai terdapatnya skuama atau krusta pada pangkal bulu mata yang bila dikupas tidak mengakibatkan terjadinya luka kulit. Merupakan peradangan tepi kelopak terutama yang mengenai kulit didaerah akar bulu mata dan sering terdapat pada orang yang berambut minyak. Blefaritis ini berjalan bersama dermatitik seboroik. Penyebab blefaritis skuamosa adalah kelainan metabolik ataupun oleh jamur. Pasien dengan blefaritis skuamosa akan terasa panas dan gatal. Pada blefaritis skuamosa terdapat sisik berwarna halus-halus dan penebalan margo palpebra disertai madarosis. Sisik ini mudah dikupas dari dasarnya mengakibatkan

perdarahan. Pengobatan blefaritis skuamosa ialah dengan membersihkan tepi kelopak dengan shampoo bayi, salep mata, dan steroid setempat disertai dengan memperbaiki metabolisme pasien. Penyulit yang dapat terjadi pada blefaritis skuamosa adalah keratitis, konjungtivitis. 4. Blefaritis Ulseratif Merupakan peradangan tepi kelopak atau blefaritis dengan tukak akibat infeksi staphylococcus. Pada blefaritis ulseratif terdapat keropeng berwarna kekunung-kuningan yang bila diangkat akan terlihat ulkus yang kecil dan mengeluarkan darah di sekitar bulu mata. Pada blefaritis ulseratif skuama yang terbentuk bersifat kering dan keras, yang bila diangkat akan luka dengan disertai perdarahan. Penyakit bersifat sangat infeksius. Ulserasi berjalan lebih lanjut dan lebih dalam dan merusak folikel rambut sehingga mengakibatkan rontok (madarosis). Pengobatan dengan antibiotik dan higiene yang baik. Pengobatan pada blefaritis ulseratif dapat dengan sulfasetamid, gentamisin atau

basitrasin. Biasanya disebabkan stafilokok maka diberi obat staphylococcus. Apabila ulseratif luas pengobatan harus ditambah antibiotik sistemik dan diberi roboransia. Penyulit adalah madarosis akibat ulserasi berjalan lanjut yang merusak folikel rambut, trikiasis, keratitis superfisial, keratitis pungtata, hordeolum dan kalazion. Bila ulkus kelopak ini sembuh maka akan terjadi tarikan jaringan parut yang juga dapat berakibat trikiasis. 5. Blefaritis angularis Blefaritis angularis merupakan infeksi staphylococcus pada tepi kelopak disudut kelopak atau kantus. Blefaritis angularis yang mengenai sudut kelopak mata (kantus eksternus dan internus) sehingga dapat mengakibatkan gangguan padafungsi puntum lakrimal. Blefariris angularis disebabkan Staphylococcus aureus. Biasanya kelainan ini bersifat rekuren. Blefaritis angularis diobati dengan sulfa, tetrasiklin dan seng sulfat. Penyulit pada pungtum lakrimal bagian medial sudut mata yang akan menyumbat duktus lakrimal. 6. Meibomianitis Merupakan infeksi pada kelenjar Meibom yang akan mengakibatkan tanda peradangan lokal pada kelenjar tersebut. Meibomianitis menahun perlu pengobatan kompres hangat, penekanan dan pengeluaran nanah dari dalam berulang kali disertai antibiotik lokal

Blefaritis Virus 1. Herpes zoster Virus herpes zoster dapat memberikan infeksi pada ganglion gaseri saraf trigeminus. Biasanya herpes zoster akan mengenai orang dengan usia lanjut. Bila yang terkena

ganglion cabang oftalmik maka akan terlihat gejala-gejala herpes zoster pada mata dan kelopak mata atas. Gejala tidak akan melampaui garis median kepala dengan tanda-tanda yang terlihat pada mata adalah rasa sakit pada daerah yang terkena dan badan berasa demam. Pada kelopak mata terlihat vesikel dan infiltrat pada kornea bilamata terkena. Lesi vesikel pada cabang oftalmik saraf trigeminus superfisial merupakan gejala yang khusus pada infeksi herpes zoster mata. 2. Herpes simplek Vesikel kecil dikelilingi eritema yang dapat disertai dengan keadaan yang sama pada bibir merupakan tanda herpes simpleks kelopak. Dikenal bentuk blefaritis simpleks yang merupakan radang tepi kelopak ringan dengan terbentuknya krusta kuning basah pada tepi bulu mata, yang mengakibatkan kedua kelopak lengket.

Blefaritis Jamur 1. Infeksi superficial 2. Infeksi jamur dalam 3. Blefaritis pedikulosis Kadang-kadang pada penderita dengan hygiene yang buruk akan dapat bersarang tuma atau kutu pada pangkal silia di daerah margo palpebra

Patofisiologi Patofisiologi blefaritis biasanya terjadi kolonisasi bakteri pada mata karena adanya pembentukan minyak berlebihan di dalam kelenjar di dekat kelopak mata yang merupakan lingkungan yang disukai oleh bakteri yang dalam keadaan normal ditemukan di kulit. Hal ini

mengakibatkan invasi mikrobakteri secara langsung pada jaringan di sekitar kelopak mata, mengakibatkan kerusakan sistem imun atau terjadi kerusakan yang disebabkan oleh produksi toksin bakteri, sisa buangan dan enzim. Kolonisasi dari tepi kelopak mata dapat diperberat dengan adanya dermatitis seboroik dan kelainan fungsi kelenjar meibom.

Gambaran Klinis Pada blefaritis prognosis sangat baik dan dapat hilang dengan terapi. Blefaritis menyebabkan kemerahan dan penebalan, bisa juga terbentuk sisik dan keropeng atau luka terbuka yang dangkal pada kelopak mata. Blefaritis bisa menyebabkan penderita merasa ada sesuatu di matanya. Mata dan kelopak mataterasa gatal, panas dan menjadi merah. Bisa terjadi pembengkakan kelopak mata dan beberapa helai bulu mata rontok. Mata menjadi merah, berair dan peka terhadap cahaya terang. Bisa terbentuk keropeng yang melekat erat pada tepi kelopak mata, jika keropeng dilepaskan, bisa terjadi perdarahan. Selama tidur, sekresi mata mengering sehingga ketika bangun kelopak mata sukar dibuka

Diagnosa Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala dan hasil pemeriksaan kelopak mata. Banyak kasus blefaritis dapat didiagnosa dengan menanyakan tentang tanda, dan melakukan pemeriksaan mata serta memeriksa adakah penyakit yang bisa mendukung seperti dermatitis seboroik dan rosea.

Diagnosis Banding Diagnosis banding dari blefaritis adalah: 1. Sel skuamosa, sel basal, atau karsinoma sel sebasea pada kelopak mata 2. Dermatitis (contohnya dermatitis kontak, dermatitis atopik) 3. Infeksi (contohnya impetigo)

Penatalaksanaan Bersihkan dengan garam fisiologis hangat kemudian diberikan antibiotik yang sesuai. Pada blefaritis sering dilakukan kompres hangat. Pada infeksi ringan, diberi antibiotik lokal sekali sehari pada kelopak dan kompres basah dengan asamborat. Bila terjsdi blefaritis menahun, maka dilakukan penekanan manual kelenjar meibom untuk mengeluarkan nanah. Pada blefaritis seborik, kelopak harus dibersihkan dengan kapas lidi hangat, soda bikarbonat, atau nitras argenti 1%. Dapat digunakan salep sulfonamid untuk aksi keratolitiknya. Kompres hangatselama 5-10 menit, tekan kelenjar meibom dan bersihkan dengan sampo bayi. Diberikan juga antibiotik sistemik, tetrasiklin 2x250 mg atau eritromisin 3x250mg atau sesuai dengan hasil kultur. Pengobatan pada infeksi virus bersifatsimtomatik, antibiotik diberikan bila etrdapat infeksi sekunder. Bila disebabkan jamur, infeksi superfisial diobati dengan griseofulvin 0,5-1mg gram sehari dengandosis tunggal atau dibagi dan diteruskan sampai 1-2 minggu setelah gejalamenurun.Bila disebabkan kandida diberikan nistatin topikal 100.000 unit per gram.Pada infeksi jamur sistemik, bila duisebabkan aktinomises atau nokarida diobatidengan sulfonamid, penisilin, atau antibiotikspektrum luas. Amfoterisin Bdiberikan untuk histoplasmosis, sporotrikosis, aspergilosis dan lainnya. Dimulai dengan 0,05-0,1 mg/kg

BB secara intravena lmbat selama 6-8 jam dalamdekstrosa 5%. Dosis dinaikan sampai 1mg/kg BB, namun total tidak lebih dari 2gram. Pengobatan diberikan setiap hari selama 2-3 minggu atau sampai gejalaberkurang. Hati-hati karena toksik terhadap ginjal. Pada blefaritis akibat alergi dapat diberikan steroid lokal atau sistemik, namun harus dengan pemakaian lama.untuk mengurangi gatal, berikan antihistamin.

Komplikasi Komplikasi yang berat karena blefaritis jarang terjadi. Komplikasi yang paling sering terjadi pada pasien yang menggunakan lensa kontak. Mungkin sebaiknya disarankan untuk sementara waktu menggunakan alat bantu lain seperti kaca mata sampai gejala blefaritis benar-benar sudah hilang Suatu bintil di tepi pelupuk mata. adalah pembengkakan yang menyakitkan di bagian luar kelopak mata . Biasanya disebabkan oleh bulu mata yang terinfeksi. Masalah bulu mata . Jika blepharitis parah bulu mata mungkin akan jatuh dan tumbuh ke dalam atau kehilangan warnanya. Konjungtivitis. adalah peradangan konjungtiva, lapisan transparan yang melapisi kelopak mata dan meliputi bagian putih mata. Kalazion adalah benjolan seukuran kacang yang disebabkan oleh tersumbatnya kelenjer akibat peradangan. Kadang-kadang, hal ini dapat memberikan tekanan pada kornea (bagian depan mata Anda yang meliputi pupil) menyebabkan ia berubah bentuk (astigmatisme). Dry eye syndrome. Ini adalah ketika mata tidak memiliki cukup air mata untuk menjaga mata lembab. Hal ini dapat menyebabkan perasaan kekeringan, grittiness dan nyeri pada mata. Pembengkakan akibat kista meibom pada bagian dalam kelopak mata . Kista dapat berkembang jika salah satu dari kelenjar meibom menjadi meradang akibat blepharitis.

Prognosis Prognosis baik meskipun perjalanan klinis gangguan tersebut adalah seringkali sangat berkepanjangan. Blepharitis akut paling sering merespon pengobatan tetapi bisa kambuh, dan berkembang menjadi blepharitis kronis, atau keduanya.

DAFTAR PUSTAKA 1. Avisar,


R., Savir, H., Deutsch, D. and Teller blepharitis, dikutip dari

http://medicinestuffs.blogspot.com/2008/01/blefaritis.html article last update : 24 maret 2005, diambil tangal 4 april 2013.

2. Dougherty, J.M., McCulley, J.P., Silvany, R.E. and Meyer, D.R (1991) The role of tetracycline
in chronic blepharitis. Inhibition of lipase production in staphylococci. Investigative Ophthalmology & Visual Science 32(11), 2970-2975.

3. Ilyas, Sidarta,Prof.dr.H. SpM. Ilmu penyakit Mata, FKUI, , 2002 4. am