Anda di halaman 1dari 13

TUGAS MANAJEMEN OPERASI Learning (Experiences) Curves

Oleh: Lulu Labida Elmaliza Y Pertiwi 240110090031 240110090039

UNIVERSITAS PADJADJARAN FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI PERTANIAN JURUSAN TEKNIK DAN MANAJEMEN INDUSTRI PERTANIAN 2012

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Pengertian Manajemen Operasi Manajemen operasi adalah studi tentang pengambilan keputusan dalam fungsi operasi yang bertanggungjawab untuk memproduksi barang dan jasa dalam organisasi. Tiga hal yang perlu diperhatikan dalam manajemen operasi yaitu: 1. Fungsi; Manajer operasi bertanggungjawab untuk mengelola departemen atau fungsi dalam organisasi yang memproduksi barang dan jasa. 2. Sistem; Mengacu pada sistem transformasi yang memproduksi barang atau jasa, termasuk didalamnya adalah membuat rancangan dan analisis operasi. 3. Keputusan; Menyatakan pengambilan keputusan sebagai unsur penting dalam manajemen operasi. 1.2 Pengertian Program POM for Windows Program POM for Windows adalah sebuah program komputer yang digunakan untuk memecahkan masalah dalam bidang produksi dan manajemen operasi yang bersifat kuantitatif. Program POM for Windows ini digunakan sebagai pelengkap mata kuliah Manajemen Operasi sehingga dengan bantuan modul tersebut berbagai masalah dalam manajemen operasi ini dapat diselesaikan dengan cepat. Program ini menyediakan banyak modul, modul-modul tersebut antara lain: 1. Aggregate Planning 2. Assignment (Penugasan) 3. Balancing Assembly Line 4. Break Event/Cost-Volume Analisis 5. Decision Analysis 6. Forecasting 7. Inventory 8. Job Shop Scheduling 9. Learning Curve 10. Linear Programming 11. Location 12. Lot Sizing 13. Material Requirement Planning 14. Operations Layout

15. Pert CPM 16. Quallity Control 17. Realibility

18. Simulation 19. Transportation 20. Waiting Lines

Tampilan modul-modul ini pada POM for Windows tersaji pada gambar 1 berikut:

Gambar 1. Tampilan modul pada POM for Windows Pada kesempatan ini, yang akan dibahas secara lanjut adalah modul mengenai Learning (Experience) Curves.

1.3

Pengertian Learning (Experience) Curves Learning curves adalah konsep pekerjaan yang mengarah pada usaha

perbaikan. Konsep ini sangat berguna bagi manajemen operasi perusahaan. Konsep ini memungkinkan perusahaan untuk mengestimasi biaya, penjadwalan, perencanaan kebutuhan, penganggaran maupun penetapan harga (Maarif, 2003). Terdapat dua model yang tersedia pada modul learning curves. Pada model pertama adalah yang mengasumsikan bahwa nilai koefisien learning curve telah diketahui, dan pada model kedua yang mengasumsikan waktu produksi untuk dua unit yang telah diketahui, sehingga nilai koefisien learning curve dapat dihitung. Selain itu, kita dapat menemukan waktu produksi sebuah unit dari 1 sampai nomer tertentu dan jumlah kumulatif waktu produksi untuk unit tersebut. Learning curve juga dapat menghasilkan data berbentuk grafik. 1.3.1 Data Berdasarkan situasi di tiap 1 unitnya selama 10 jam, koefisien learning curve adalah sebesar 90 persen dan produk yang dihasilkan pertama adalah 20 unit. Gambar 2 berikut merupakan tampilan yang berisi kedua jenis data dan solusi time for last unit:

Gambar 2. Solusi Time for last unit

Keterangan mengenai parameter-parameter pada Gambar 2 adalah sebagai berikut: 1. Unit number of base unit. Biasanya dimisalkan dengan angka 1 seperti pada contoh diatas, namun bisa diisi dengan angka lainnya. 2. Time for base unit. Ini merupakan lamanya waktu untuk memproduksi sebuah unit atau hasil produksi. Sebagai contoh yaitu 10 jam. 3. Number of the last unit. Ini merupakan angka yang menunjukkan berapa hasil akhir sebuah produksi yang dapat dihitung. Sebagai contoh, hasil produksi akhir yaitu 20 unit. 4. Learning curve coefficient. Ini adalah sebuah angka diantara 0 dan 1, yang merupakan persentase waktu unit pertama yang dipakai yang akan diambil untuk mengerjakan unit kedua dan juga merupakan persentase dari waktu unit kedua dibuat untuk mengerjakan unit ketiga dan seterusnya. Learning curve coefficient ini hanya dimasukkan pada unit pertama. Pada unit kedua, learning curve coefficient akan memeriksa sesuai dengan data yang selanjutnya. 5. Time to make last unit. Ini tidak ditampilkan pada layar, namun ditampilkan pada contoh selanjutnya yang merupakan bagian terakhir dari informasi untuk menghasilkan unit kedua dan selanjutnya. Contoh 1 : Computing times dan cumulative times Terdapat empat baris data masukan dengan angka unit pertama (1) yang membutuhkan 10 menit untuk proses produksi, dan hasil unit terakhir adalah 20, dengan learning coefficient sebesar 90 persen. Ini menunjukkan terjadi pengurangan pada waktu produksi. Solusi yang dihasilkan pada layar tersaji pada gambar 3. Unit terakhir (20) dikerjakan dengan waktu selama 6,34 menit.

Gambar 3. Solusi Computing times dan Cumulative Time Keterangan mengenai parameter-parameter yang ada pada Gambar 3 adalah: 1. Unit number. Unit number of base unit. Bisa dimisalkan dengan angka 1 sebagai contoh, namun bisa diisi dengan angka lainnya. 2. Time to produce a single unit (waktu produksi). Kolom ini berisi tentang berapa waktu untuk memproduksi sebuah unit. Sebagai contoh, untuk menghasilkan 1 unit diperlukan waktu selama 10 menit untuk memproduksinya, 9 menit untuk unit kedua (yang dihitung menggunakan learning curve coefficient), 8,1 menit untuk menghasilkan unit keempat, 7,29 menit untuk memproduksi unit ke 8 dan seterusnya. 3. Cumulative time. Kolom terakhir berisi tentang jumlah waktu yang digunakan untuk memproduksi semua unit termasuk angka unit yang ditunjukkan dengan grafik.

BAB II APLIKASI LEARNING (EXPERIENCE) CURVE DI CHE.CO CAF & RESTO Untuk mengetahui aplikasi nyata learning (experience) curve, kami melakukan kunjungan ke Che.co Caf & Resto yang bertempat di Jalan Raya Jatinangor, Sumedang. Caf ini dipilih karena parameter-parameter yang diperlukan modul learning (experience) curve tersedia, salah satunya adalah banyak pekerja baru yang bisa melengkapi proses aplikasi nyata modul ini. Konsep percobaan yang dilakukan adalah menganalisis lamanya koki baru untuk membuat hidangan Fetucinni. Hal pertama yang dilakukan adalah menetapkan koki sebagai subjek. Koki tersebut bernama Imam dan baru bekerja selama 1 bulan. Dalam lima kali percobaan yang dilakukan oleh Imam, pembuatan Fetucinni 1 memerlukan waktu yang paling lama dibandingkan dengan Fetucinni yang selanjutnya. Untuk lebih jelasnya kami plotkan hasil percobaan pada Tabel 1. No. 1. 2. 3. 4. 5. Unit Fetucinni 1 Fetucinni 2 Fetucinni 3 Fetucinni 4 Fetucinni 5 Waktu (menit) 7 6,3 5,9234 5,67 5,4809

Dari data-data pada Tabel 1 tersebut, maka bisa langsung dibuatkan modul learning (experience) curve pada POM for Windows.

Tahapan-tahapan yang dilakukan untuk memasukkan data yang diperoleh dari hasil percobaan pada aplikasi POM for Windows adalah sebagai berikut: 1. Membuka aplikasi POM for Windows, kemudian memilih modul learning (experience) curves.

2. Memilih model, model pertama yang dipilih adalah Find Learning Coefficient Given 2 Times.

3. Mengisikan data-data yang diperoleh dari hasil percobaan.

4. Mengklik solve problem untuk mendapatkan learning curve coefficient. Learning curve coefficient yang didapatkan sebesar 90 persen. 5.

Mengklik maximize Unit Time (Production Time dan Cumulative Time)

6. Mengklik maximize Graph

Grafik ini menunjukkan bahwa semakin banyak ulangan atau semakin sering Imam membuat Fetucinni, maka waktu yang diperlukan akan semakin berkurang. Hal ini terjadi dikarenakan Imam telah terbiasa, ahli atau berpengalaman dalam membuatnya.

7. Memilih model kedua, yaitu Display times Given a Coefficient. Model kedua ini dibuat sebagai perbandingan hasil learning curves coefficient yang didapat dari model pertama. 8.

Mengisikan data-data yang diperoleh dari hasil percobaan, kemudian mengklik solve problem untuk mendapatkan waktu terakhir yang digunakan Imam (time for last unit) dalam membuat Fetucinni.

Hasil yang diperoleh model 1 sama dengan model 2.

BAB III KESIMPULAN DAN SARAN Pada dasarnya, lama seseorang bekerja di suatu tempat (menjadi pegawai) bisa menggambarkan kinerja dia dalam bekerja. Semakin lama idealnya kinerjanya akan semakin baik. Sama halnya dengan kasus koki pembuat Fetucinni di Che.co Caf & Resto, bahwa semakin lama dia menjadi koki, maka dia semakin berpengalaman dan waktu pembuatan Fetucinni akan semakin cepat. Kecepatan pembuatan Fetucinnipun akan berpengaruh terhadap kepuasan pelanggan. Semakin cepat maka pelanggan akan semakin senang dan puas. Tetapi hal yang dikhawatirkan adalah, semakin lama koki menjadi pegawai di tempat tersebut malah menimbulkan rasa malas atau bahkan kerja asal-asalan. Ketika hal ini terjadi, waktu pembuatan Fetucinni bisa lambat. Meskipun waktu yang diperlukan cepat tetapi rasanya tidak terjamin, kepuasan pelangganpun menjadi menurun. Hal ini bisa diatasi dengan adanya manajemen yang baik dalam hal pengawasan ( quality control) dan pemberian sanksi kepada setiap pegawai/pekerja.

Daftar Pustaka Purnomo, Dwi. Arti dan Ruang Lingkup Manajemen Produksi atau Operasi http://labsistemtmip.files.wordpress.com/2011/02/panduan-pom.pdf Yuwono, Bambang. 2009. Panduan Menggunakan POM for Windows, Universitas Pembangunan Nasional.