Anda di halaman 1dari 7

UJI LANJUT PERBANDINGAN ANOVA 1 JALUR Konsep Penolakan Ho dalam perbandingan sejumlah rata-rata (dalam anova)= paling sedikit

kit ada dua buah rata-rata populasi yang berbeda satu sama lain (simple effect) kelompok mana yang berasal dari populasi yang berbeda tersebut?(kelompok yang memiliki pengaruh dominan) Kemungkinan yang muncul: Kelompok 1 dan 2 1 2 ; kelompok 1 dan 3 1 3 ; kelompok 2 dan 3 2 3 ; atau ketiga-tiganya 1 2 3 (khusus anova satu jalur, 3 jenjang), disesuaikan dengan berapa jalur anova yang digunakan. Beberapa teknik yang telah dikembangkan untuk memecahkan dan menjawab persoalan tersebut yaitu dengan menggunakan Uji Scheffe dan Tukey . Hal ini merupakan analisis yang dilakukan setelah diketahui anova (Pasca Anova/ uji lanjut/post hoc test) 1. Uji Scheffe Kegunaan: menguji perbedaan dua buah rata-rata secara berpasangan (1 vs 2, 1 vs 3, dan 2 vs 3) dan perbedaan antara kombinasi rata-rata yang kompleks (seperti [1+2]/2 vs 3) (Furqon, 2009:213) cocok untuk membuat sembarang perbandingan yang melibatkan sekelompok mean. Perhitungan untuk tes scheffe adalah sangat sederhana dan ukuran sampel tidak harus sama. (Darmadi, 2011: 292) Langkah pengerjaan dan rumus : Tentukan hipotesis (disesuaikan dengan banyak jalur dan jenjang anova) Tentukan kriteria pengujian Uji statistik a. Tentukan kontras antar kelompok ( C )= perbedaan antara rata-rata yang dibandingkan b. Tentukan rumus uji Scheffe

2
1

Metode statistika 1

Dengan : MSw= rata-rata jumlah kuadrat dalam kelompok , n= banyak data, C= kontras antar kelompok c. Tentukan nilai kritis bagi uji Scheffe

1 1;1,

Dengan : k = jumlah kelompok , 1 ;1, = nilai pada distribusi d. Bandingkan antara nilai uji scheffe dan nilai kritis bagi uji scheffe Kesimpulan Contoh : hasil belajar siswa pada mata pelajaran matematika dengan menggunakan tiga metode pembelajaran yaitu : Diskusi 9 8 9 9 8 8 8 7 7 9 9 8 8 8 7 7 8 9 7 7 7 8 7 8 8 8 8 8 Rata-rata= 7,92 Konvensional 6 6 7 7 8 7 8 8 8 7 7 7 8 8 8 8 9 9 9 9 7 7 7 7 8 8 7 8 7,60 Ceramah 7 7 6 8 9 8 8 8 7 7 7 7 8 8 7 9 9 7 8 8 7 6 8 8 7 7 7 7 7,5

Metode statistika 1

Rangkuman Hasil Analisis Variansi: (Hasil Tabel Anova) Sumber variasi Antar kelompok Dalam kelompok Total Penyelesaian: kontras untuk setiap pasangan adalah Penyelesaian sebagai berikut: C1 (1 vs 2) = 7,92 7,60 = 0,32 C2 (1 vs 3) = 7,92 7,5 = 0,42 C3 (2 vs 3) = 7,60 7,5 = 0,1 dk 2 80 82 Jumlah kuadrat 2,58 27,28 29,86 Rata-rata kuadrat 1,29 0,34 F

3,78 -

rumus uji Scheffe masing- masing kelompok t1 =0,32/ [2(0,34)/28] = 2,05 t2 = 0,42/[2(0,34)/28] = 2,7 t3 = 0.1/[2(0,34)/28] = 0,64 Jika perbedaan rata-rata setiap pasangan itu hendak diuji pada tingkat keyakinan 95%( = 0,05), maka nilai F kritis dengan derajat kebebasan 2 (pembilang) dan 80 (penyebut) adalah 3,44. Atas dasar itu, kita dapat menentukan nilai kritis ts sebagai berikut:

ts = (3 1) 3,44 ts = 6,88 ts = 2,6 F1 = 2,05 < 2,6 ; 1 = 2 F2 = 2,7 > 2,6 ; 1 3 F3 = 0,64 < 2,6 ; 2 = 3

Metode statistika 1

Kesimpulan Dari hasil perhitungan diatas ternyata ada satu pasangan yang rata-ratanya berbeda signifikan yaitu 1 3 . Oleh karena itu, hipotesis nol bahwa rata-rata kedua populasi tersebut adalah sama tidak diterima. kesimpulan tersebut dapat ditulis sebagai berikut :

1 = 2 ; 1 3 ; 2 = 3
2. Uji Tukey/Tukeys HSD (Honestly Significant Difference Test) Kegunaan: hanya dapat digunakan untuk menguji seluruh kemungkinan pasangan sederhana, tidak bisa untuk kompleks .(Furqon, 2009: 215). lebih powerful (cenderung lebih sering menolak hipotesis nol) karena jumlah kemungkinan pasangan yang hendak diuji relative sedikit. (Furqon, 2009: 215). Langkah pengerjaan dan rumus: Tentukan hipotesis (disesuaikan dengan banyak jalur dan jenjang anova) Tentukan kriteria pengujian Kriteria Pengujian Hipotesis : -Tolak H0 (terima H1) jika Qh > Qtabel -Terima H0 (tolak H1) jika Qh < Qtabel Uji statistik a. Tentukan kontras antar kelompok ( C )= perbedaan antara rata-rata yang dibandingkan b. Tentukan rumus uji tukey | | Q=

c. Tentukan nilai kritis HSD HSD= 1;,


Dengan : q= nilai pada distribusi studentized range statistic

Metode statistika 1

Bandingkan nilai HSD dengan nilai kontras ( C ) Kesimpulan Contoh : hasil belajar siswa pada mata pelajaran matematika dengan menggunakan tiga metode pembelajaran yaitu : Diskusi 9 8 9 9 8 8 8 7 7 9 9 8 8 8 7 7 8 9 7 7 7 8 7 8 8 8 8 8 Rata-rata= 7,92 Rangkuman Hasil Analisis Variansi (Hasil Tabel Anova) Sumber variasi Antar kelompok Dalam kelompok Total Dk 2 80 82 Jumlah kuadrat 2,58 27,28 29,86 Rata-rata kuadrat 1,29 0,34 F Konvensional 6 6 7 7 8 7 8 8 8 7 7 7 8 8 8 8 9 9 9 9 7 7 7 7 8 8 7 8 7,60 Ceramah 7 7 6 8 9 8 8 8 7 7 7 7 8 8 7 9 9 7 8 8 7 6 8 8 7 7 7 7 7,5

3,78 -

Metode statistika 1

Penyelesaian

Nilai kontras C1 (1 vs 2) = 7,92 7,60 = 0,32 C2 (1 vs 3) = 7,92 7,5 = 0,42 C3 (2 vs 3) = 7,60 7,5 = 0,1 rumus uji tukey masing- masing kelompok = Q1 = Q2 = Q3 =
0,11 7,927,5 0,11 7,60 7,5 0,11

0,34 = 0,11 28 = 2,9

7,927,60

= 3,81 = 0,9

Nilai kritis HSD q pada = 0,05 dengan derajat kebebasan 80 dan 2 adalah 21,59.

HSD= 21,59 (0,11) HSD= 2,37

Kesimpulan Hasil tersebut menunjukkan ada dua buah nilai Q antara rata- rata setiap pasangan yang lebih besar dari pada nilai kritis HSD yaitu 1 3 dan 1 2 . Oleh karena itu, hipotesis nol bahwa rata-rata kedua populasi tersebut adalah sama tidak diterima.

Metode statistika 1

DAFTAR PUSTAKA
Astuti, Widia. 2010. Teknik Uji Lanjut Uji Tukey dan Uji Scheffe. (online). (http://blog.unsri.ac.id/Widyaastuti/matematika/teknik-uji-lanjut-uji-tukeydan-uji-sheffe/mrdetail/14378/, diakses 28 Maret 2013). Sudaryono. 2011. Statistika Probabilitas. Tanggerang : Andi.

Metode statistika 1