Anda di halaman 1dari 20

3. Peledakan 1.

Bahan Peledak
a. Bahan peledak adalah suatu bahan kimia senyawa tunggal atau campuran berbentuk padat, cair, atau campurannya yang apabila diberi aksi panas, benturan, gesekan atau ledakan awal akan mengalami suatu reaksi kimia eksotermis sangat cepat dan hasil reaksinya sebagian atau seluruhnya berbentuk gas disertai panas dan tekanan sangat tinggi yang secara kimia lebih stabil. b. Klasifikasi Bahan Peledak

BAHAN PELEDAK

MEKANIK

KIMIA

NUKLIR

BAHAN PELEDAK KUAT (HIGH EXPLOSIVE)

BAHAN PELEDAK LEMAH (LOW EXPLOSIVE)

PRIMER

SEKUNDER

PERMISSIBLE

NON-PERMISSIBLE

Gambar 1. Klasifikasi bahan peledak menurut J.J. Manon (1978)

BAHAN PELEDAK

MEKANIK

KIMIA

NUKLIR

BAHAN PELEDAK KUAT (HIGH EXPLOSIVE)

BAHAN PELEDAK LEMAH (LOW EXPLOSIVE)

ASLI SECARA MOLEKULER

BLASTING AGENT

NON-PERMISSIBLE

Gambar 2. Klasifikasi bahan peledak

1. Menurut R.L. Ash (1962), bahan peledak kimia dibagi menjadi: a. Bahan peledak kuat (high explosive) bila memiliki sifat detonasi atau meledak dengan kecepatan reaksi antara 5.000 24.000 fps (1.650 8.000 m/s) b. Bahan peledak lemah (low explosive) bila memiliki sifat deflagrasi atau terbakar kecepatan reaksi kurang dari 5.000 fps (1.650 m/s). 2. Menurut Anon (1977), bahan peledak kimia dibagi menjadi 3 jenis seperti terlihat pada Tabel 1. Tabel 1. Klasifikasi bahan peledak menurut Anon (1977)
JENIS
Bahan peledak lemah (low explosive) Bahan peledak kuat (high explosive) Blasting agent

REAKSI
Deflagrate (terbakar) Detonate (meledak) Detonate (meledak)

CONTOH
black powder NG, TNT, PETN ANFO, slurry, emulsi

c.

Bahan peledak industri adalah bahan peledak yang dirancang dan dibuat khusus untuk keperluan industri, misalnya industri pertambangan, sipil, dan industri lainnya, di luar keperluan militer.

BAHAN PELEDAK

BAHAN PELEDAK KUAT TNT Dinamit Gelatine

AGEN PELEDAKAN ANFO Slurries Emulsi Hybrid ANFO Slurry mixtures

BAHAN PELEDAK KHUSUS Seismik Trimming Permissible Shaped charges Binary LOX Liquid

PENGGANTI BAHAN PELEDAK Compressed air / gas Expansion agents Mechanical methods Water jets Jet piercing

Gambar 3. Klasifikasi bahan peledak menurut Mike Smith (1988) d. Reaksi peledakan berupa reaksi eksotermis, yaitu reaksi kimia yang menghasilkan panas.

e.

Hasil peledakan tergantung pada kondisi eksternal saat pekerjaan tersebut dilakukan karena kondisi eksternal akan mempengaruhi kualitas bahan kimia pembentuk bahan peledak tersebut.

f. g.

Panas merupakan awal terjadinya proses dekomposisi bahan kimia yang menimbulkan pembakaran dilanjutkan dengan deflagrasi dan terakhir detonasi. Bahan peledak diklasifikasikan berdasarkan kecepatan reaksi dan sifat reaksinya menjadi bahan peledak kuat ( high explosive) dan bahan peledak lemah (low explosives).

2. Perlengkapan Peledakan
1. a. Detonator Detonator adalah alat pemicu awal yang menimbulkan inisiasi dalam bentuk letupan (ledakan kecil) sebagai bentuk aksi yang memberikan efek kejut terhadap bahan peledak peka detonator atau primer. b. Jenis-jenis detonator adalah detonator biasa, listrik, dan nonel yang masingmasing dibedakan dari cara pembentukan panas untuk meng-inisiasi bahan peledak yang ada di dalam detonator. c. Ditinjau dari waktu meledaknya detonator dibagi dua tipe, yaitu detonator langsung (instantaneous) dan tunda (delay). Instantaneous detonator adalah detonator yang meledak langsung setelah sumber energi menginisiasi isian primer dan sekunder; dan delay detonator adalah detonator yang dapat menunda sumber energi beberapa saat, yaitu antara puluhan millisekon sampai sekon atau detik, untuk meledakkan isian primer dan sekunder. d. e. Detonator listrik tunda hanya bisa dipasang di dalam lubang ledak. Detonator nonel tunda bisa dipasang di dalam lubang, disebut in-hole delay, dan dipermukaan, trunkline atau surface delay

tabung silinder isian dasar (shell) (base charge)

ramuan pembakar (Ignition mixture) ruang kosong disediakan untuk sumbu bakar (safety fuse)

isian utama (primer charge)

Gambar 4. Sketsa penampang detonator biasa

plastik selubung kabel

plastik selubung kabel

penyumbat penyumbat

fusehead : - kawat halus yang memijar - ramuan pembakar tabung silinder isian utama

fusehead elemen waktu tunda tabung silinder

isian utama

isian dasar

isian dasar

a. Detonator listrik langsung

b. Detonator listrik tunda

Gambar 5. Sketsa penampang detonator listrik

tabung alumunium pelapis baja

elemen transisi

penyumbat anti-statis sumbu nonel

isian dasar

isian utama

elemen tunda

plug penutup tidak tembus air

Gambar 6. Bagian dalam detonator nonel 2. Sumbu api (safety fuse) Sumbu api adalah alat berupa sumbu yang fungsinya merambatkan api dengan kecepatan tetap. Perambatan api tersebut dapat menyalakan ramuan pembakar (ignition mixture) di dalam detonator biasa, sehingga dapat meledakkan isian primer dan isian dasarnya. Bagian inti dari sumbu api berupa blackpowder atau gunpowder yang tergolong bahan peledak lemah (low explosive) dan dibungkus oleh tekstil serta dilapisi material kedap air, misalnya aspal dan plastik.
bagian ujung yang dipotong tegak lurus

bagian ujung yang dipotong miring

SUMBU API

Blackpowder dibakar

blackpowder bersentuhan dengan ramuan pembakar dalam detonator

Gambar 7. Cara pemotongan dan penyulutan sumbu api 3. Sumbu ledak (detonating cord) Berbagai nama untuk sumbu ledak yang dikenal di lapangan antara lain detonating cord, detonating fuse, atau cordtex. Sumbu ledak adalah sumbu yang pada bagian 5

intinya terdapat bahan peledak PETN, yaitu salah satu jenis bahan peledak kuat dengan kecepatan rambat sekitar 6000 7000 m/s. Komposisi PETN di dalam tersebut bervariasi dari 3,6 70 gr/m. Namun, yang sering digunakan adalah sumbu ledak dengan isian PETN 3,6 gr/m atau 5 gr/m karena akan mengurangi kerusakan stemming dan bahan peledak serta pengaruh air blast.

Anyaman tekstil sintetis

Serat nylon

Selubung plastik

PETN

Inti katun

Gambar 8. Bagian-bagian sumbu ledak

Sumbu api Ke arah rangkaian peledakan Detonator No. 6 atau 8

Sumbu ledak

Selotip kuat

a. Menggunakan sumbu api


Leg wire Ke arah rangkaian peledakan Detonator No. 6 atau 8

Sumbu ledak

Selotip kuat

b. Menggunakan detonator listrik

Gambar 9. Cara meledakkan sumbu ledak 4. Penyambung (connector) Penyambung maksudnya adalah perlengkapan yang diperlukan untuk menghubungkan kawat listrik atau sumbu peledakan antar lubang ledak. Tujuannya antara lain:

Sekedar menyambung leg wire antar lubang memakai kawat penyambung pada peledakan dengan detonator listrik Menyambung sumbu nonel antar lubang dan sekaligus mengeset waktu tunda permukaan (surface atau trunkline delay) Menyambung sumbu ledak antar lubang dan sekaligus mengeset waktu tunda permukaan Menyambung sumbu api antar lubang pada peledakan dengan detonator biasa. 5. Primer dan Booster Primer adalah suatu istilah yang diberikan pada bahan peledak peka detonator, yaitu bahan peledak berbentuk cartridge berupa pasta atau keras, yang sudah dipasang detonator yang diletakkan di dalam kolom lubang ledak. Proses peledakan di dalam kolom lubang ledak sebagai berikut: setelah alat pemicu ledak menginisiasi detonator, maka cartridge akan meledak, meledaknya cartridge atau primer akan memberikan energi cukup kuat untuk menginisiasi bahan peledak utama disepanjang kolom lubang ledak. Terdapat tiga tempat atau titik untuk meletakkan primer di dalam kolom lubang ledak (lihat Gambar 3.1) , yaitu: 1) dibagian dasar bahan peledak dalam kolom lubang ledak, disebut bottom priming, 2) dibagian tengah bahan peledak dalam kolom lubang ledak, disebut deck atau middle priming, 3) dibagian atas bahan peledak dalam kolom lubang ledak, disebut top atau collar priming, Cara pembuatan primer pada prinsipnya sama untuk semua jenis detonator, yaitu menyisipkan detonator pada dinamit atau cartridge Ketika menyisipkan detonator pada cartridge atau dinamit, disarankan untuk membuat lubang seukuran diameter detonator menggunakan kayu atau bamboo atau bukan dari penusuk dari logam Booster didefinisikan sebagai bahan peka detonator yang dimasukkan ke dalam kolom lubang ledak berfungsi sebagai penguat energi ledak (Gambar 3.2.a).

Dari detonator bisa berupa: - Kabel listrik ; - Sumbu Ledak - Sumbu nonel ; - Sumbu Api Penyumbat (stemming) Kolom lubang ledak Bahan peledak utama (Primary Charge ) TOP (COLLAR) PRIMING

DECK (MIDDLE) PRIMING

BOTTOM PRIMING

Gambar 10. Posisi primer di dalam kolom lubang ledak

Kecepatan detonasi ANFO, m/s

Penyumbat (stemming)

Inisiator

5300 Kurva 4640

A A B C D

Diam. primer, Tekanan detonasi inci primer, kbars

Bahan peledak utama (Primary Charge) BOOSTER BOTTOM PRIMING

3980

B C

3 2 12 2 1 Konstan

240 240 240 240

3320

2660 2000 0

D
10 20 30 40 50 60 70 80

Jarak dari primer, cm

a. Perbedaan booster dan primer dalam kolom lubang ledak

b. Karakter energi peledakan ANFO dengan variasi diameter primer (Junk,1968)

Gambar 11. Perbedaan booster dan primer serta karakter energi ledak ANFO

3. Peralatan Peledakan
a. b. Blasting machine (BM) atau exploder sebagai pemicu ledak yang dilengkapi dua terminal (kutub) listrik positif dan negatif. Untuk memperlancar peledakan listrik diperlukan alat pendukung, yaitu alat pengukur tahanan (blastometer atau BOM), alat pengukur kebocoran arus listrik, multimeter peledakan, pengukur efisiensi kerja blasting machine, alat detektor

petir dan kawat utama (lead wire). Alat pendukung harus dipersiapkan untuk menjamin keselamatan dan keamanan kerja peledakan listrik. c. d. Tamper yaitu semacam tongkat dari kayu yang berfungsi untuk memadatkan stemming. Peralatan pengamanan peledakan harus selalu dipersiapkan pada saat pelaksanaan peledakan. Minimal yang harus tersedia adalah radio komunikasi (HT), sirine, bendera merah atau pita pembatas area yang akan diledakkan, dan rambu-rambu di lokasi yang diperkirakan terkena dampak negatif langsung akibat peledakan.

4. Pola Pemboran dan Peledakan


a. Pada tambang terbuka terdapat tiga pola pengeboran, yaitu: pola bujursangkar (square pattern), jarak burden dan spasi sama pola persegipanjang (rectangular pattern), jarak spasi dalam satu baris lebih besar dibanding burden, dan pola zigzag (staggered pattern), antar lubang bor dibuat zigzag yang bisa berasal dari pola bujursangkar maupun persegipanjang. b. Pada tambang bawah tanah terdapat empat pola pengeboran dasar, yaitu: Center cut disebut juga pyramid atau diamond cut Wedge cut disebut juga V-cut, angled cut atau cut berbentuk baji Drag cut atau pola kipas Burn cut disebut juga dengan cylinder cut c. Pola peledakan menunjukkan urutan atau sekuensial ledakan dari sejumlah lubang ledak. Beberapa keuntungan yang diperoleh dengan menerapkan waktu tunda pada sistem peledakan antara lain adalah: Mengurangi getaran Mengurangi overbreak dan batu terbang (fly rock) Mengurangi gegaran akibat airblast. Dapat mengarahkan lemparan fragmentasi batuan

3m 3m

3m 2,5 m

Bidang bebas

Bidang bebas

a. Pola bujursangkar

b. Pola persegipanjang

3m 3m

3m 2,5 m

Bidang bebas

Bidang bebas

c. Pola zigzag bujursangkar

d. Pola zigzag persegipanjang

Gambar 12. Sketsa pola pengeboran pada tambang terbuka d. Pada tambang terbuka pola peledakan dapat diatur antar baris, antar beberapa lubang, atau antar lubang. Sedangkan pada bukaan bawah tanah selalu diawali dengan peledakan cut untuk membuka bidang bebas baru.

Arah lemparan batuan w


B B 5 B 6 SEBELUM PELEDAKAN 1,4 B 1,4 B 1,4 B 1,4 B 5 4 3 4 3 2 4 3 2 1

4 5

3 4 6

2 3 5

1 2 4 3

SETELAH PELEDAKAN

10

Gambar 13. Peledakan pojok dengan pola staggered dan sistem inisiasi echelon serta orientasi antar retakan 90
w
B 4 1.4B 4 1.4B 2B SEBELUM PELEDAKAN 4 1,4 B 3 1,4 B 2 1,4 B 1 1,4 B 3 2 3 2 1 B

Arah lemparan batuan

y
1

SETELAH PELEDAKAN

Gambar 14. Peledakan pojok antar baris dengan pola bujursangkar dan sistem inisiasi echelon
Arah lemparan batuan w
B B B 1 2 1,4B 3 2B SEBELUM PELEDAKAN 1 2 3 2B 1 2 3 2B 1 B 2 3 2B

1 2 3
SETELAH PELEDAKAN

Gambar 15. Peledakan pojok antar baris dengan pola staggered 11

Arah lemparan batuan

w
B 4 B 6 B 8 SEBELUM PELEDAKAN B 7 1,4 B 6 1,4 B 5 6 1,4 B 1,4 B 7 B 8 5 4 3 4 5 6 3 2 1 2 3 4

4
SETELAH PELEDAKAN

3 5 7

2 4 6

1 3 5

2 4 6

3 5 7

4 6 8

6 8

Gambar 16. Peledakan pada bidang bebas memanjang dengan pola V-cut persegi panjang dan waktu tunda bebas

Roof holes atau back holes Stoping holes atau helper holes atau reliever holes Wall holes atau rib holes

Tinggi busur

Tinggi abutment

Cut holes Cut spreader holes atau raker holes Floor holes atau lifter holes

12

Gambar 17. Kelompok lubang pada pemuka kerja suatu terowongan

19 18 18 17 15 16 14 16 17 18 15 17 16

18 17 15

18 16 14

18

18 18 15

18 16 14

18 17 15

18 16

19 18 17

12 13 12 11 10 9 11 10 13 12 15 16 14 16 13 16 11 14 9 12 11 14 13 16 15 17 17 18

5,2 m

7,5 m

5 2 3 1 8 4

Gambar 18. Pola peledakan dengan burn cut pada suatu terowongan
12

11

11 8 10

11 11 11 10 9 10 8

11 9 7

11

11 9

11 11 10 11 9 10
9

10

7 6 5 4 3 2 1 0 7 6 5 4 3 2 1 0 7 6 5 4 3 2 1 0 10 9 9 9 9 9

0 1 2 3 4 5 6 7 0 1 2 3 4 5 6 7 0 1 2 3 4 5 6 7 9 9 9 10

6,4 m
9 7 2 4 6 8

2,8 m

7 11

2 10

6 11

8 12

TAMPAK DEPAN

9,4 m

12

2,5 m TAMPAK DEPAN

5,6 m
1,0 m

TAMPAK ATAS

TAMPAK ATAS

Gambar 19.

Gambar 20. 13

Pola peledakan dengan wedge cut pada suatu terowongan e. f.

Pola peledakan dengan drag cut pada suatu terowongan

Faktor teknis yang menentukan keberhasilan peledakan terutama ditentukan oleh diameter lubang ledak, ketinggian jenjang dan fragmentasi hasil peledakan Geometri peledakan terdiri dari sejumlah parameter jarak atau panjang yang terdiri dari spasi, burden, tinggi jenjang, kedalaman kolom lubang ledak, penyumbat (stemming), panjang kolom isian bahan peledak utama, dan subdrilling.

g.

Powder factor (PF) adalah perbandingan antara volume peledakan dengan jumlah bahan peledak yang dipakai. PF biasanya sudah ditetapkan oleh perusahaan karena merupakan hasil dari beberapa penelitian sebelumnya dan juga karena berbagai pertimbangan ekonomi.

G JAN JE N ) K A H C PUN P BENC (TO


S

CREST

KOLOM LUBANG LEDAK ( L )

H
B
PC

AS B EB ) G CE AN BID EE FA (F R

O T T
H

L PC

NG B NJA ) E J I NTA NCH H L LA OOR BE (FL


PC

Gambar 21. Terminologi dan simbul geometri peledakan J J Keterangan : B = burden ; Lvertikal = kedalaman kolom lubang a. Lubang ledak b. ledak Lubang ledak miring S = spasi ;T = penyumbat (stemming) 14

H = tinggi jenjang ; PC = isian utama (primary charge atau powder column) J = subdrilling

Gambar 22. Lubang ledak vertikal dan miring Keterangan : B = burden sebenarnya (true burden) B = burden semu (apparent burden) = Sudut kemiringan kolom lubang ledak

5. Secondary Blasting
a. Peledakan bongkah batu atau secondary blasting adalah peledakan untuk memperkecil bongkah tersebut agar terbentuk fragmentasi batuan yang berukuran sesuai dengan pekerjaan selanjutnya. b. Teknik peledakan bongkah bisa blockholing (pop shooting), mud capping (plaster shooting) dan snakeholing

34

arah

pengeboran

15

Gambar 23. Peledakan ulang dengan cara blockholing.

Gambar 24. Beberapa cara peledakan mudcapping

Gambar 25. Sketsa snackholing

6. Gagal Ledak (Misfire)


Gagal ledak adalah istilah yang diberikan kepada bahan peledak yang tidak meledak di dalam kolom lubang ledak. Terdapat beberapa ciri awal untuk mengindikasikan bahwa suatu lubang ledak tidak meledak, antara lain: Perhatikan dari jauh asap yang keluar dari dalam lubang yang tidak meledak, biasanya mengalir dengan konstan. Apabila tidak bisa, maka setelah 15 menit untuk peledakan listrik atau 30 menit untuk peledakan dengan sumbu api, 16

lakukan pemeriksaan pada tumpukan fragmentasi hasil peledakan untuk mengamati sisa asap yang keluar dari lubang. Terbentuk banyak bongkah batuan hasil peledakan. Bila menggunakan sistem peledakan listrik carilah kawat yang masih terlihat diantara tumpukan fragmentasi hasil peledakan. Bila menggunakan sistem sumbu ledak carilah sumbu ledak di sekitar tumpukan fragmentasi. Sumbu ledak tidak akan tersisa apabila betul-betul meledak. Beberapa cara mengatasi gagal ledak adalah: Bila masih terlihat kawat detonator dan diperiksa masih aktif atau sumbu ledak, maka dapat diledakkan ulang menggunakan blasting machine. Bila kawat dan sumbu ledak tidak terlihat, dapat dilakukan peledakan ulang dengan terlebih dahulu mengeluarkan stemming menggunakan kompresor. Membongkar lubang ledak menggunakan alat gali misalnya shovel, backhoe atau dragline. Cara ini merupakan alternatif terakhir apabila tidak ada cara lain yang relative lebih aman. Menetralisir bahan peledak ANFO dengan cara menuangkan atau menyemprotkan air ke dalam lubang gagal ledak. Yang perlu dingat bahwa bahan peledak emulsi, watergel, slurry dan cartridge (primer) tidak dapat larut. Oleh sebab itu tetap harus dilakukan penggalian atau peledakan ulang untuk mengatasi lubang gagal ledak.

7. Zero Oksigen Balance


Tujuan dari peledakan pada suatu tambang adalah membentuk Zero Oksigen Balance yaitu unsur-unsur hydrogen, nitrogen, oksigen dan karbon di dalam bahan peledak tersebut harus dibuat sebanding sedemikian rupa sehingga gas-gas yang terjadi pada waktu peledakan semua unsur-unsur H bereaksi menjadi H 2O, unsurunsur N dibebaskan sebagai molekul-molekul N 2, unsur-unsur C bereaksi membentuk CO2. Bila jumlah O2 tidak cukup disebut Negative Oksigen Balance terbentuk gas CO, bila jumlah O2 berlebihan disebut Positive Oksigen Balance terbentuk gas NO 2. 17

Rumus ZOB : Oo 2Co Ho = 0 Rumus tersebut dapat dikoreksi dengan : ( Oo Nao Cao ) - 2Co Ho = 0 Dimana : Oo Co Ho Nao Cao Contoh : AN + FO AN BM AN = NH4NO3 = 14 + 4 + 14 + 48 = 80 Gram ataom dalam AN : Grat N Grat H Grat O = 2 / 80 x 100% = 2,5 grat = 4 / 80 x 100% = 5 grat = 3 / 80 x 100% = 3,75 grat Menghitung perbandingan bahan-bahan dalam bahan peledak dimana persamaan reaksinya tidak diketahui : a AN + b FO = c CO2 + d H2O + e N2 a NH4NO3 + b CH2 % X Ho 5,00 X c CO2 + d H2O + e N2 No 2,50 X Oo 3,75 X Co Grat H CO2 + H2O + N2 FO BM FO = CH2 = 12 + 2 = 14 Gram atom dalam FO : Grat C = 1 / 14 x 100% = 7,14 grat = 2 / 14 x 100% = 14,28 grat = jumlah oksigen yang terdapat pada bahan peledak tersebut. = jumlah oksigen yang diperlukan untuk mengikat C. = jumlah oksigen yang diperlukan untuk mengikat H. = jumlah oksigen yang diperlukan untuk mengikat Na. = jumlah oksigen yang diperlukan untuk mengikat Ca.

AN

18

FO Total

Y 1,00

14,28 Y (5,00X + 14,28Y)

2,50 X

3,75 X

7,14 Y 7,14Y

Karena X + OB OB

Y = 100%, maka X + Y = 1 = Oo 2Co Ho = 3,75 X - 2 (7,14 Y) - (5,00 X + 14,28 Y) = 0 = 3,75 X - 14,28 Y) - 2,5 X - 7,14 Y) = 1,25 X - 21,42 Y

Substitusikan angka gram setiap elemen ke dalam persamaan :

1,25 X X

= 21,42 Y = 17,136 Y X + Y = 1 , maka = 1 = 1 = 0,055 (5,5% FO) = 0,945 (94,5% AN)

17,136 Y + Y 18,136 Y Y X

Jadi campuran yang tepat adalah 94,5% AN dan 5,5% FO

KOMPOSISI BAHAN PELEDAK NAMA NG TNT Wood Pulp AN Sodium Nitrate Cal.Car BERAT MOLEKUL 227,09 227,13 80,1 85,01 100,09 FORMULA C3H5(NO2)3 C6H2CH3(NO2)3 NH4NO3 NaNO3 CaCO3 KOMPOSISI (grat/100 gr) C H N 1,321 3,082 4,170 Na=1,176 0,999 2,202 2,201 6,300 4,997 Ca=0,999 1,321 1,321 2,498 1,176 O 3,963 2,642 2,140 3,748 3,530 3,000 19

Celluoce

3,710

3,090

20