P. 1
Makalah Olahraga : Tenis Meja

Makalah Olahraga : Tenis Meja

|Views: 3,997|Likes:
Dipublikasikan oleh gungeka
Makalah Olahraga : Tenis Meja
Makalah Olahraga : Tenis Meja

More info:

Categories:Types, School Work
Published by: gungeka on Apr 20, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

01/14/2014

pdf

text

original

OLEH : ANAK AGUNG GEDE PRADNYANA DWIPA 18 XI IPS

1

DAFTAR ISI DAFTAR ISI ........................................................................................... 2 Bab I PENDAHULUAN ......................................................................... 3 1.1 Latar Belakang .................................................................................. 3 1.2 Tujuan Makalah ................................................................................ 5 1.3 Manfaat Makalah .............................................................................. 5 1.4 Metode Penulisan .............................................................................. 6 Bab II PEMBAHASAN .......................................................................... 7 2.1 Tehnik Tenis Meja ............................................................................ 7 2.1.1 Sepuluh Perintah Tenis Meja ................................................... 7 2.1.2 Langkah Dasar Menuju Keberhasilan Bermain Tenis Meja .... 9 2.2 Peralatan Tenis Meja ......................................................................... 10 2.2.1 Meja ......................................................................................... 10 2.2.2 Net ............................................................................................ 11 2.2.3 Bola .......................................................................................... 11 2.2.4 Bet atau Raket .......................................................................... 12 2.3 Lapangan Tenis Meja ........................................................................ 12 2.3.1 Ukuran Meja Tenis Meja ......................................................... 12 2.3.2 Tiang Net dan Jaring Net ......................................................... 12 2.4 Cara Bermain Tenis Meja ................................................................. 13 2.4.1 Permainan Tunggal .................................................................. 13 2.4.2 Permainan Ganda ..................................................................... 13 Bab III PENUTUP .................................................................................. 14 3.1 Simpulan ........................................................................................... 14 3.2 Saran .................................................................................................. 14 DAFTAR PUSTAKA ............................................................................. 16 LAMPIRAN

2

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dizaman modernisasi dan perkembangan teknologi yang semakin pesat, semua kegiatan aktivitas manusia menjadi sangat mudah untuk dilakukan terutama bagi kehidupan – kehidupan di perkotaan. Dengan segala sarana dan fasilitas yang memadai membuat semua pekerjaan manusia menjadi lebih mudah dan cepat untuk diselesaikan. Seiring dengan perkembangan teknologi yang semakin pesat, manusia terkadang melupakan sesuatu hal yang penting dalam kehidupannya yaitu kesehatan untuk tubuhnya sendiri. Dengan terlalu padatnya jadwal kerja yang dimiliki, membuat manusia tidak pernah merawat kesehatan tubunya. Untuk

menjaga tubuh agar tetap bugar manusia dapat melakukan olahraga. Olahraga adalah suatu aktivitas untuk melatih tubuh seseorang baik secara jasmani maupun secara rohani. Terdapat slogan yang menyebutkan “Men sana in corpora sano” yaitu di dalam badan yang sehat terdapat jiwa yang sehat yang berarti dalam upaya meningkatkan ketahanan tubuh tidak hanya dibutuhkan badan yang sehat, namun juga jiwa yang sehat. Olahraga sebenarnya tidak memerlukan waktu yang cukup lama dan tidak mengeluarkan biaya yang mahal tapi tetap saja banyak orang yang memandang olahraga dengan sebelah mata dan belum memahami betapa pentingnya olahraga bagi kesehatan tubuh. Salah satu jenis olahraga yang dapat dilakukan oleh manusia adalah permainan tenis meja. Tenis meja, atau ping pong (sebuah merek dagang), adalah suatu olahraga raketyang dimainkan oleh dua orang (untuk tunggal) atau dua pasangan (untuk

3

ganda) yang berlawanan. Permainan tenis meja di Indonesia baru dikenal pada tahun 1930. Pada masa itu hanya dilakukan di balai-balai pertemuan orang-orang Belanda sebagi suatu permainan rekreasi.Hanya golongan tertentu saja dari golongan pribumi yang boleh ikut latihan, antara lain keluarga pamong yang menjadi anggota dari balai pertemuan tersebut.Sebelum perang dunia ke II pecah, tepatnya tahun 1939, tokoh-tokoh pertenismejaan mendirikan PPPSI (Persatuan Ping Pong Seluruh Indonesia).Pada tahun 1958 dalam kongresnya di Surakarta PPPSI mengalami perubahan nama menjadi PTMSI (Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia). Tahun 1960 PTMSI telah menjadi anggota federasi tenis meja Asia, yaitu TTFA (Table Tennis Federation of Asia).Perkembangan tenis meja di Indonesia sejak berdirinya PPPSI hingga sekarang bisa dikatakan cukup pesat. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya perkumpulan-perkumpulan tenis meja yang berdiri, serta banyaknya pertandingan tenis meja yang dilakukan, misalnya dalam arena : PORDA, PON, POMDA, POSENI di tingkat SD, SMP, SMA serta pertandinganpertandingan yang diselenggarakan oleh perkumpulan-perkumpulan tenis meja, instansi pemerintah atau swasta atau karang taruna dll.Indonesia selalu di undang dalam kejuaraan-kejuaraan dunia resmi setelah Indonesia terdaftar sebagai anggota ITTF pada tahun 1961.Selain kegiatan-kegiatan pertandingan tersebut, hal lain yang patut dicatat dalam perkembangan pertenismejaan nasional adalah berdirinya Silatama (Sirkuit Laga Tenis Meja Utama) yang dimulai pada awal tahun 1983, yang diiselenggarakan setiap 3 bulan sekali serta Silataruna yang kegiatannya dimulai sejak 1986 setiap 6 bulan sekali.

4

Dalam perkembangan yang sangat pesat, para pengemar olahraga tennis meja dituntut untuk mempelajari dan menganalisa kepesatannya lebih mendalam hingga ke detil-detilnya. Dengan demikian, kita akan mengetahui cara-cara terbaru yang akan membawa para pemain meningkatkan mutu teknik bermain dan bertanding yang akan menuju kea rah keberhasilan. Kita tentu sependapat bahwa tingkat kesempurnaan hanya akan terwujud melalui system latihan yang penuh disiplin disertai keteguhan hati dalam meraih kesuksesan. Bermain tennis meja ada dua tenaga yang paling mendasar; yang satu adalah tenaga pukulan membentur bola yamg lebih di kenal dengan sebutan memukul, dan yang satunya lagi adalah tenga pergesekan yang lebih di kenal dengan sebutan mengesek bola. Selain bola yang tinggi dekat net., dapat di pukul secara ringkas, memukul bola-bola yang lainya harus dilengkapi dengan gesekan. Apabila diuraikan, di sini mengandung dua arti: I. pada saat pukulan half volley, yang diutamakan adalah pukulan, sedangkan pergesekan hanya merupakan factor penunjang. Memukul dapat menambah kecepatan dan tenaga bola, mengesek dapat menimbulkan bola berputaran atas (topspin). Putaran atas berguna untuk menciptakan garis kurva yang sesuai dengan pukulan. II. Pada saat menciptakan putaran seperti bola loop drive, haruslah mengutamakan pergesekan. Akan tetapi, mengejar tuntutan pergesekan secara monoton malah akan berakibat sebaliknya. Gesekan akan terlalu tipis, menyebabkan kurangnya kurangnya tenaga putaran bola dan sulit untuk mengorbitkan bola yang berputaran dua. 2.2 Tujuan Makalah

5

Berdasarkan latar belakang diatas, adapun tujuan dalam pembuatan makalah ini yaitu : 1. Mengetahui tehnik bermain tenis meja secara baik dan benar 2. Mengetahui jenis-jenis peralatan yang digunakan untuk bermain tenis meja 3. Mengetahui peraturan yang ada dalam tenis meja 4. Mengetahui ukuran lapangan tenis meja 1.3 Manfaat Makalah Dalam pembuatan makalah ini diharapkan mampu memberikan manfaat sebagai berikut : 1. Siswa dapat lebih memahami permainan tenis meja sehingga tumbuh rasa mencintai permainan tenis meja 2. Pelatih dapat memberikan pelatihan yang lebih efesien dan dapat memberikan teori juga teknik dalam bermain tenis meja 3. Masyarakat agar tidak melupakan permainan tenis meja, karena permainan ini merupakan salah satu jenis olahraga yang ada di Indonesia 1.4 Metode Penulisan Data yang diperlukan dalam penyusunan karya tulis ini dikumpulkan dengan metode studi pustaka dan observasi yakni dengan mengumpulkan bahan dari berbagai literatur baik berupa buku ataupun internet dan meninjau langsung tempat penelitian.. Selanjutnya berbagai data yang terkumpul diolah secara deskriptif kualitatif yaitu melakukan pengolahan data melalui tiga tahapan sebagai berikut :  Reduksi data, yaitu proses pemilihan, pemusatan perhatian pada penyederhanaan, pengabstrakan dan transformasi data mentah atau kasar yang muncul dari data yang diperoleh. Dengan kata lain proses reduksi

6

data ini dilakukan secara terus menerus saat melakukan pengumpulan data untuk mengumpulkan data sebanyak mungkin.  Penyajian data, yaitu penyusunan informasi yang kompleks ke dalam suatu bentuk yang sistematis, sehingga menjadi lebih selektif dan sederhana serta memberikan kemungkinan adanya penarikan kesimpulan data dan pengambilan tindakan. Dengan proses penyajian data ini akan diperoleh data telah disederhanakan dan menghasilkan informasi yang sistematis.  Simpulan, yaitu merupakan tahapan akhir dalam proses analisa data. Pada bagian ini diuraikan simpulan dari data yang telah diperoleh.

7

BAB II PEMBAHASAN 2.1 Tehnik Tenis Meja 2.1.1 Sepuluh Perintah Tenis Meja 1. Gaya bermain apa saja yang Anda inginkan. Jangan biarkan orang lain mendikte bagaimana anda harus bermain, tetapi dengarkan nasihat untuk memperbaikinya. Gaya anda bisa menjadi perpanjangan dari kepribadian Anda. Semakin banyak memiliki gaya permainan, semakin kaya akan variasi, bawa sesuatu ke permainan. Jadilah diri sendiri. 2. Bermain dengan peralatan apapun yang anda inginkan, tetapi seharusnya tidak membatasi pilihan taktis anda atau pilihan lainnya. Gunakan peralatan yang anda bisa dan harus bisa dgn cara memainkan peralatan lainnya. Eksperimentasi adalah kunci. 3. Mengembangkan taktik-taktik dari counter, serve, poin, pertandingan, peralatan lawan, gaya dari lawan, perilaku lawan, taktik lawan, apapun. Berpikirlah sebelum, selama dan setelah bermain. 4. Menghormati orang lain.Adalah cara untuk menjadi dihormati. Jangan menggunakan taktik untuk kecewa, ketakutan atau mengganggu lawan, disetiap point. bermainlah jika seseorang meminta anda untuk bermain. Cobalah untuk bersenang-senang dan biarkan orang lain yang memiliki rasa senang juga. Memberikan nasihat dan membantu pemain lain. dan memberikan respect. 5. Belajar untuk menang dan belajar untuk kalah, biasakan diri anda menerima kesalahan dan keterbatasan dan kekurangan tehnik anda, jangan

8

mengeluh ketika anda kalah. Anda kalah karena anda tidak menerima kekalahan tersebut. 6. Tidak ada keberuntungan, coba tempatkan bola anda persis jatuh didepan net atau diujung meja..maka anda akan terbiasa dengan pukulan-pukulan tersebut begitu pula dengan lawan anda, jika pukulan mereka menyentuh net atau ditepi meja cobalah untuk tetap fokus mengembalikan bola dari mereka. 7. Meningkatkan gaya dan teknik. Memperbaiki kelemahan lebih mudah daripada meningkatkan kekuatan, dan ingat bahwa lawan yang pintar akan melihat pada setiap kelemahan. Pertama memutuskan untuk melatih apa, mengapa dan bagaimana yang akan dilakukan, kemudian latihlah. Belajar untuk rally. 8. Aturan dan peralatan akan berubah, sehingga gaya tertentu atau peralatan dapat diistimewakan. Jika anda bisa berubah kapan saja, anda juga dapat menerima perubahan dan mereka yang bermain di beberapa kekurangan, seperti Gaya yang kurang disukai, atau bahkan dirugikan oleh peraturan yakinlah masih bisa menang. Hanya diperlukan usaha yang lebih keras. 9. Tidak ada peralatan yang tidak adil. Tidak ada gaya yang buruk dengan olahraga. Tidak ada pemain yang inferior atau superior dengan cara apapun, dan tentu saja anda tidak berhak untuk menghakimi seseorang. Tinggalkan semua olahraga jika anda berpikir berbeda dari ini. 10. Satu-satunya hukum yg harus dihormati adalah peraturan ( the rules of the game ). Hal ini berarti bahwa satu-satunya cara menunjukkan permainan

9

seharusnya mainkan. Bacalah, patuhi semua peraturan, dan lalu tegakkan. Cobalah untuk memanfaatkan aturan untuk keuntungan Anda. 2.1.2 Langkah Dasar Menuju Keberhasilan Bermain Tenis Meja : 1. Menentukan peralatan tenis meja 2. Lakukanlah pemanahasan dan pelemasan 3. Cara memegang bet dan mengontrtol bet 4. Posisi siap pukulan porhand dan backhand 5. Penepatan kaki (bagaimana cara bergerak) 6. Permainan spin 7. Dasar pukulan (chooping, pushing ; backspin, bloking, looping,lobbing) 8. Servis dan kemudian ketingkatan selanjutnya 9. Tipe permainan, taktik bermain dan strategi 2.2 Peralatan Tenis Meja 2.2.1 Meja Permukaan atas meja yang secara umum diistilahkan sebagai ” Playing surface” harus berbentuk segi empat dengan ukuran panjang 2,74 meter dan lebar 15,25 meter. Permukaan ini harus terletak horisontal pada ketinggian 760 mm di atas lantai.Permukaan atas meja dapat terbuat dari material apapun juga, asalkan kemungkinan pantulan bola setinggi 220 sampai 250 mm dengan menggunakan bola standar (sebaiknya yang jenis medium) dan dijatuhkan dari ketinggian 305 mm dari atas permukaan meja.Permukaan meja ini harus berwarna gelap, kalau mungkin hijau tua. Permukaan meja ini tidak boleh berkilat dan dibatasi dengan garis putih sebesar 20 mm di semua sisinya.

10

1. Garis putih yang membatasi lebar permukaan meja sepanjang 1,525 meter akan diberi nama ” batas akhir” (endlines) 2. Garis putih yang membatasi panjang permukaan meja sepanjang 2,74 meter akan diberi nama ” batas sisi” ( side lines). Bagi permainan ganda, permukaan meja ini akan dibagi menjadi dua bagian dengan garis putih selebar 3 mm. Garis tengah ini pararel dengan batas sisi dan akan diberi nama ” batas tengah” ( centre line). Batas tengah yang sudah digambarkan secara permanen ini tak perlu dihapus apabila meja hendak dipakai untuk permainan tunggal. 2.2.2 Net 1. Permukaan meja akan dibagi menjadi dua sisi dengan ukuran yang sama dengan perantaraan sebuah ” jaring” (net) yang pararel dengan batas akhir meja tersebut. 2. Net ini akan ditegangkan oleh tali yang diikat pada kedua belah sisi pada sebuah tiang penyangga setinggi 152,5 mm, sedangkan batas sisi dari kedua tiang penyangga harus berjarak 152,5 mm dari batas sisi permukaan meja. 3. Panjang net itu, beserta perpanjangnya di sisi kanan dan kiri harus berukuran : panjang 1.83 m sedangkan seluruh panjang tersebut, terhitung dari ujung atas net, harus berjarak 152,2 mm di atas permukaan meja. 2.2.3 Bola Bola tenis meja berdiameter 40 mm berat 2,7 gram.[3] Biasanya berwarana putih atau orange dan terbuat dari bahan selluloid yang ringan. Pantulan bola yang baik apabila djatuhkan dari ketinggian 30,5 cm akan menghasilkan ketinggian

11

pantulan pertama antara 24-26 cm. Pada bola pingpong biasanaya ada tanda bintang dari bintang 1 hingga bintang 3, dan tanda bintang 3 inilah yang menunjukan kualitas tertinggi dari bola tersebut yang biasanya digunakan dalam turnamen-turnamen resmi. 2.2.4 Bet atau Raket Raket terbuat dari lapisan kayu tipis yang pada permukaannya dilapisi karet khusus. Ukuran panjangnya adalah 6.5 inchi (16.5 cm) dan lebar 6 inchi (15 cm). Lapisan tipis ini bisa di tambahkan lapisan fiber glas, karbon atau bahan lain sehingga bat menjadi ringan dan tahan getar (anonim) 2.3 Lapangan Tenis Meja 2.3.1Ukuran Meja Tenis Meja      Panjang = 274 cm Lebar = 152,5 cm Tebal garis sisi = 2 cm Tinggi meja dari lantai lapangan = 76 cm Luas = 4,1785 meter persegi

2.3.2 Tiang Net dan Jaring Net     Panjang Net = 183 cm Lebar / Tinggi Net = 15,25 cm Jarak Meja Ke Tiang = 15,25 cm Luas Net = 0,279075 meter persegi

12

Di pinggir dan di tengah meja diberi garis. Umumnya warna dasar meja tenis meja adalah warna hijau dan untuk garis adalah putih. Tenis Meja = Table Tennis (internasional). 2.4 Cara Bermain Tenis Meja 2.4.1 Permainan tunggal     Setiap bola mati menghasilkan nilai satu. Servis berganti pemain setiap mencapai poin kelipatan 2. Pemegang servis bebas menempatkan bola dari segala penjuru lapangan. Permainan satu set berakhir apabila pemain mencapai nilai 11, dan kemenangan diraih apabila mencapai 3 atau 4 kali kemenangan set.  Apabila terjadi deuce, permainan berakhir jika selisih nilai adalah 2. misal: 15-13, 18-16 2.4.2 Permainan ganda     Setiap bola mati menghasilkan nilai satu. Servis bergantian setiap poin kelipatan 5. Pemain bergantian menerima bola dari lawan Pemegang servis hanya bisa menempatkan bola ke ruang kamar sebelah kanan lawan.  Permainan satu set berakhir apabila pemain mencapai nilai 21, dan kemenangan diraih apabila mencapai 3 atau 4 kali kemenangan set.  Apabila terjadi deuce, permainan berakhir jika selisih nilai adalah 2. misal: 24-26, 22-2

13

BAB III PENUTUP 3.1 Simpulan Dalam perkembangan yang sangat pesat, para pengemar olahraga tennis meja dituntut untuk mempelajari dan menganalisa kepesatannya lebih mendalam hingga ke detil-detilnya. Dengan demikian, prlu diketahui cara-cara terbaru yang akan membawa para pemain meningkatkan mutu teknik bermain dan bertanding yang akan menuju kea arah keberhasilan. Semua orang tentu sependapat bahwa tingkat kesempurnaan hanya akan terwujud melalui sistem latihan yang penuh disiplin disertai keteguhan hati dalam meraih kesuksesan. Bermain tennis meja ada dua tenaga yang paling mendasar; yang satu adalah tenaga pukulan membentur bola yamg lebih di kenal dengan sebutan memukul, dan yang satunya lagi adalah tenga pergesekan yang lebih di kenal dengan sebutan mengesek bola. Selain bola yang tinggi dekat net., dapat di pukul secara ringkas, memukul bola-bola yang lainya harus dilengkapi dengan gesekan Cara Memegang Bet dan Mengontrtol Bet ketika Bet dipegang tidak

sempurna akan membuat pukulan anda tidak sempurnna pula. Contohnya seseorang bisa melakukan pukulan forhand yang sempurna dengan cara memegang bet yang tidak sempurna, tapi karena gerakan tubuh anda tidak akan mampu melakukan pukulan backhand dengan sempurna. 3.2 Saran 1. Kepada para atlit agar berlatih lebih serius agar kemampuan yang dimiliki dapat dikembangkan dengan baik.

14

2. Kepada pelatih agar dapat memberikan pelatihan yang entensif kepada para atlit agar kemampuan atlit dapat dikembangkan dan pelatih agar mempu secara kreatif untuk membuat suasana latihan yang menyenangkan dengan metode-metode yang telah dirancang 3. Kepada sekolah agar menyipakan sarana dan prasarana yang dapat mendukung berjalannya latihan tenis meja.

15

DAFTAR PUSTAKA ____“Tenis Meja” dalam http://id.wikipedia.org/wiki/Tenismeja
diakses pada 16 April 2013 Islam Wiki.2011.“SUSUNAN KRANGKA MAKALAH MAHASISWA” dalam http://islamwiki. blogspot.com/2011/04/susunan-kerangka-makalah-mahasiswa.html diakses pada 16 April 2013 Godam.2008.” Ukuran Lapangan Tenis Meja - Panjang, Lebar, Luas, Tinggi Meja Dan

Net” dalam http://organisasi.org/ukuran-lapangan-tenis-meja-panjanglebar-luas-tinggi-meja-dan-net diakses pada 16 April 2013 Anonim.2010.”Teknik Dasar Bermain Tenis Meja”dalam http://teknikdasarberm aintenismeja.blogspot.com/ diakses pada 16 April 2013 Atif Hidayat.2009.”Sepuluh Perintah Tenis Meja” dalam http://atifhidayat.wor dpr ess.com/2009/05/15/sepuluh-perintah-tenis-meja/diakses pada 16 April 2013

16

LAMPIRAN

Gambar 1. Orang Bermain Tenis Meja

Gambar 2. Ukuran Meja Tenis Meja

Gambar 3. Bet atau Raket Tenis Meja

Gambar 4. Bola Tenis Meja

17

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->