Anda di halaman 1dari 21

Makalah Akuntansi Manajemen

Desentralisasi Dalam Organisasi dan Analisis Profitabilitas dan Pelaporan Segmen

Disusun oleh Silvyanti (A31111117) Putri Ayu Tenri Dewiyana (A31111303) Ahmad Fahrul (A31111296)

Universitas Hasanuddin Ekonomi dan Bisnis - Akuntansi 2013

A. Desentralisasi Organisasi Sebuah organisasi yang terdesentralisasi (decentralizied organization), wewenang pengambil keputusannya tidak diserahkan pada beberapa orang eksekutif puncak, melainkan disebarkan diseluruh organisasi. Di satu sisi ekstrem, organisasi yang terdesentralisasi secara kuat adalah organisasi yang memberikan kebebasan kepada manajer-manajer tingkat yang lebih rendah ataupun karyawan untuk membuat suatu keputusan. Pada sisi ekstrem lainnya, di suatu organisasi yang sangat terdesentralisasi, manajer-manaje tingkat yang lebih rendah memiliki sedikit kebebasan untuk membuat suatu keputusan.

Keunggulan dan Kelemahan Desentralisasi Desentralisasi memiliki lima keunggulan utama, yaitu sebagai berikut : 1. Manajemen puncak dibebaskan dari pemecahan persoalan sehari-hari yang banyak sehingga memiliki peluang untuk berkonsentrasi pada strategi, pada pembuatan keputusan yang tingkatnya lebih tinggi, pada kegiatan-kegiatan koordinasi. 2. Manajer tingkat lebih rendah umumnya memiliki informasi yang lebih terperinci dan lebih baru mengenai kondisi setempat dibandingkan dengan para manajer puncak. 3. Pendelegasian wewenang pengambilan keputusan kepada manajer pada tingkat yang lebih rendah yang nantinya diperlukan jika mereka dipromosikan ketingkat yang lebih tinggi. 4. Desentralisasi memberikan pengalaman pengambilan keputusan kepada para manajer tingkat lebih rendah yang nantinya diperlukan jika mereka dipromosikan ketingkat yang lebih tinggi. 5. Pendelegasian wewenang pengambilan keputusan kepada manajer tingkat lebih rendah sering kali meningkatkan motivasi mereka, sehingga dapat meningkatkan kepuasan kerja dan tingkat retensi karyawan, serta membaiknya kinerja. Desentralisasi memiliki empat kelemahan utama, yaitu : 1. Manajer-manajer ada tingkat yang lebih rendah mungkin membuat keputusankeputusan tanpa sepenuhnya mamahami gambaran besar (menyeluruh). Meskipun biasanya memiliki lebih sedikit informasi detail mengenai operasi lokal daripada para manajer tingkat yang lebih rendah, manajer puncak biasanya memiliki lebih banyak informasi tentang perusahaan secara keseluruhan dan mungkin memiliki suatu pemahaman yang lebih baik mengenai strategi perusahaan. 2. Di suatu organisasi yang betul-betul desentralisasi, mungkin terjadi kurang koordinasi diantara manajer yang memiliki otonomi. Masalah ini dapat dikurangi dengan

mendefinisikan secara jelas strategi perusahaan dan mengkomunikasikannya secara efektif keseluruh organisasi melalui penggunaan Ballance Scorecard. 3. Manajer tingkat yang lebih rendah mungkin memiliki tujuan yang berbeda dari tujuan perusahaan secara keseluruhan. Sebagai contoh, beberapa manajer mungkin lebih tertarik dalam meningkatkan ukuran departemen mereka daripada maningkatkan leba perusahaan. Sampai pada derajat tertentu, persoalan ini dapat diatasi dengan merancang sistem evaluasi kinerja yang memotivasi manajer untuk membuat keputusan yang sejalan dengan kepentingan perusahaan yang terbaik. 4. Dalam suatu organisasi yang sangan terdesentralisasi, mungkin lebih sulit untuk secara efektif menyebarkan gagasan-gagasan yang inovatif. Seseorang di satu bagian organisasi mungkin memiliki suatu gagasan yang luar biasa yang akan menguntungkan bagian-bagian organisasi lainnya, tetapi tanpa arahan dari pusat gagasan tersebut mungkin tidak disebarkan, dan juga digunakan oleh, bagian-bagian organisasi lainnya tersebut. masalah ini dapat diminimalkan melalui penggunaan sistem internet yang efektif, yang memungkinkan karyawan yang berada di lokasi yang berbeda-beda di seluruh dunia untuk dapat membagi ide dan engetahuan mereka secara elektronik.

B. Desentralisasi dan Pelaporan Segmen Desentralisasi yang efektif memerlukan adanya pelaporan tersegmen. Selain laporan laba rugi perusahaan secara keseluruhan, juga diperlukan laporan untuk masing-masing segmen organisasi. Segmen(segment) merupakan bagian atau aktivitas organisasi yang memuat data biaya, penjualan atau laba yang diperlukan oleh manajer. Laporan Segmen adalah laporan rugi laba yang menyajikan informasi tentang laporan rugi laba untuk setiap segmen usaha. Dengan adanya laporan segmen maka akan diketahui bagaimana kinerja dari masing-masing segmen usaha tersebut. Contoh segmen adalah divisi sebuah perusahaan, wilayah penjualan, unit-unit toko, pusat layanan, pabrik, departemen pemasaran, pelanggan individu, dan lini produk. Operasi perusahaan dapat tersegmentasi dengan banyak cara. Sebagai contoh, Tampilan 12-2 menunjukan beberapa cara yang digunakan oleh Superior Foods untuk menentukan segmen usahanya. Bagian paruh tampilan 12-2 menunjukkan segmentasi pendapatan superior Foods sebesar $500 juta berdasarkan wilayah geografis dan paruh bawah menunjukkan segmentasi total pendapatan Superior berdasarkan saluran pellanggan. Dengan basis data dan peranti lunak yang tepat, manajer dapat dengan mudah menelusuri organisasi perusahaan secara lebih detail lagi. Sebagai contoh, penjualan di California dapat ditentukan

segmennya berdasarkan kelompok produk , kemudian berdasarkan lini produk. Kemapuan untuk menelusuri secara detail ini memabntu manajer untuk mengindentifikasikan sumber penyebab kinerja keuangan yang kuat atau lemah secara menyeluruh. Pada bab ini, laporan laba rugi tersegmen ini bermanfaat untuk menganalisis profitabilitas segmen usaha. Laporan laba rugi tersegmen ini bermanfaat untuk menganalisis profitabilitas segmen dan mengukur kinerja manajer segmen. Tampilan 12-2. Superior Foods Corporation : Segmentasi Pendapatan berdasarkan Wilayah Geografis dan Saluran Pelanggan.

Superior Foods Corporation $500.000.000

Timur $75.000.000

Barat $300.000.000

Barat Tengah $55.000.000

Selatan $70.000.000 Negara Bagian penggabungan $85.000.000

Oregon $45.000.000

Wasington $50.000.000

California $120.000.000

Superior Foods Corporation $500.000.000

Toko Kelontong $80.000.000

Jaringan Supermarket $280.000.000

Distributor Grosir $100.000.000

Toko Obat $40.000.000

Supermarket A $85.000.000

Supermarket B $65.000.000

Supermarket C $90.000.000

Supermarket D $40.000.000

Menyusun Laporan laba Rugi Tersegmen Desentralisasi yang efektif memiliki pelaporan segmen yang berfungsi sebagai laporan tambahan pada laporan keuangan. Segmen adalah bagian atau aktivitas suatu organisasi dimana para manajer menginginkan data biaya dan laba dari organisasi tersebut. Segmen antara lain meliputi divisi organisasi,wilayah pemasaran, toko perindividual, pusat pelayanan, pabrik manufaktur dan lain-lain. Laporan laba rugi tersegmen ini bermanfaat untuk menganalisis profibilitas usaha dan mengukur kinerja manajer. Laporan Segmen adalah laporan rugi laba yang menyajikan informasi tentang laporan rugi laba untuk setiap segmen usaha. Dengan adanya laporan segmen maka akan diketahui bagaimana kinerja dari masing-masing segmen usaha tersebut. Output dari metode absorption berupa laporan rugi laba konvensional memberikan informasi untuk penyusunan laporan segmen, maksudnya laporan rugi laba konventional kita olah lagi dengan menggunakan analisa perilaku biaya yang menghasilkan laporan segmen. Terdapat beberapa prinsip penting dalam penyusunan laporan laba rugi tersegmen yang akan bermanfaat bagi para manajer. Prinsip-prinsip ini diilustrasikan pada contoh berikut ini. Soft Solutions, adalah suatu perusahaan peranti lunak yang berkembang pesat yang didirikan oleh Lori Saffer, yang sebelumnya bekerja disebuah perusahaan peranti lunak besar, dan Marjorie Matsuo, yang sebelumnya bekerja di industri hotel sebagai manajer umum. Mereka mendirikan perusahaan untuk mengembangkan dan memasarkan peranti lunak akuntansi dan operasi yang mudah dipahami dan dirancang secara khusus untuk perhotelan. Mereka

berhenti bekerja, menggabungkan tabungan mereka, memperkerjakan beberapa pemrogram, dan terjun dalam pekerjaan itu. Penjualan pertama sejauh ini adalah yang paling sulit. Tidak ada hotel yang ingin menjadi yang pertama untuk menggunakan suatu produk yang belum teruji dari suatu perusahaan yang tidak dikenal. Setelah berhasil mengatasi kesulitan itu dengan kerja keras, nasib baik, dedikasi pada pelayanan pelanggan, dan harga perkenalan yang sangat rendah, penjualan perusahaan melonjak. Perusahaan tersebut secara cepat mengembangkan peranti lunak untuk pasar yang khusus, dan selanjutnya berkembang menjadi Clip art dan permainan computer. Dalam empat tahun pendiriannya, perusahaan tersebut telah tumbuh sampai titik di mana Saffer dan Matsuo tidak lagi mampu secara pribadi mengarahkan seluruh kegiatan perusahaan. Desentralisasi sudah menjadi suatu kebutuhan. Dengan demikian, perusahaan dibagi menjadi dua divisiProduk Bisnis dan Produk Konsumen. Dengan dilandasi kerja sama yang baik, Matsuo menjabat sebagai direktur utama dan Saffer sebagai wakil direktur Divisi Produk Bisnis. Chris Worden, seorang pemrogram yang telah merintis clip art dan pasar permainan computer, menempati posisi sebagai wakil direktur Divisi Produk Konsumen. Saat ini juga, muncul masalah bagaimana cara yang paling baik dalam mengevaluasi kinerja tiap divisi. Bill Carson, kontroler Soft Solutions, menyadari bahwa laporan laba rugi tersegmens diperlukan untuk mengevaluasi kinerja kedua divisi dengan lebih tepat. Untuk menyususn laporan tersegmen, ia harus secara saksama memisahkan biaya-biaya yang dapat dibebankan ke segmen dengan biaya-biaya yang tidak dapat dibebankan ke segmen. Karena sebagian besar masalahnya adalah pertentangan mengenai biaya tetap seperti mesin kode batang otomatis, ia tahu bahwa ia juga harus memisahkan biaya tetap dengan biaya-biaya variabel. Berdasarkan laporan laba rugi konvensional dengan penentuan biaya penyerapan yang disusun untuk peusahaan secara keseluruhan, biaya manufaktur variabel dan biaya maufaktur tetap tercampur di harga pokok penjualan. Karena alasan ini, Bill Carson memutuskan untuk menggunakan laporan laba rugi dengan format kontribusi yang didasrkan pada penentuan biaya variabel yang dibahas dalam bab-bab sebelumnya. Ingat kembali pada saat format kontribusi digunakan : (1) harga pokok

penjualan hanya terdiri atas biaya manufaktur variabel ; (2) biaya variabel dan tetap dicatat dibagian yang berbeda, dan ; (3) margin kontribusi dihitung. Jika laporan seperti itu disegmentasikan, biaya-biaya tetap dipilah lagi menjadi biaya yang dapat ditelusuri (traceable cost) dan biaya umum (common cost). Pemilahan ini memungkinkan diperhitungkan margin segmen untuk masing-masing segmen perusahaan. Margin segmen merupakan suatu alat yang bernilai untuk menentukan profitabilitas jangka panjang suatu segmen dan juga merupakan suatu alat yang jauh lebih baik untuk mengevaluasi kinerja daripada menggunakan laporan berdasarkan system biaya serapan biasa.

C. Akuntansi Pertanggungjawaban Karena organisasi yang terdesentalisasi mendelegasikan tanggung jawab pengambilan keputusan kepada manajer tingkat yang lebih rendah, maka diperlukan sistem akutansi pertanggungjawaban (responsibility accounting sistem) yang menghubungkan wewenang pengambilan keputusan manajer tingkat yang lebih rendah, dengan akuntabilitas berupa hasil dari keputusan yang diambil tersebut. Istilah pusat pertanggung jawaban (resonsibility center) digunakan untuk setiap bagian dalam organisasi yang memiliki manajer yang mengendalikan dan bertanggung jawab atas biaya dan investasi. Terdapat tiga jenis pertanggung jawaban yang utama, yaitu sebagai berikut : 1. Pusat biaya Manajer suatu pusat biaya (center cost) memiliki kendali atas biaya-biaya, tetapi bukan atas permintaan atas dana investasi. Departemen jasa seperti akuntansi, keuangan, administrasi umum, hukum dan personalia biasanya dianggap sebagai pusat biaya. Selain itu, fasilitas manufaktur seringkali dianggap sebagai pusat biaya. Manajer pusat biaya diharapkan dapat meminimallkan biaya dan menyediakan jasa atau produk yang diminta oleh bagian lain dari organisasi. Sebagai contoh, manajer suatu fasilitas produksi akan dievaluasi paling tidak sebagian dengan membandingkan biaya aktual terhadap berapa banyak biaya yang seharusnya ada untuk tingkat output aktual selama periode tersebut. 2. Pusat biaya Manajer pusat laba (profit center) memiliki kendali atas biaya maupun pendaatan. Seperti halnya manajer pusat biaya, manajer pusat laba tidak memiliki kendali atas dana-dana investasi.sebagai contoh, manajer yang bertugas di salah satu taman bermain Six Flags bertanggung jawab terhadap pendapatan maupun biaya, dan karena

itu dia dapat memiliki kendali atas laba dari naman bermain tersebut tetapi tidak memiliki kendali atas investasi utama taman. Manajer pusat laba seringkali dievaluasi dengan membandingkan laba aktual dengan laba yang ditargetkan atau dianggarkan. 3. Pusat investrasi Manajer sebuah perusahaan investasi (investment center) memiliki kendali atas biaya, pendapatan dan investasi di aktiva operasi. Sebagai contoh, wakil direktur Divisi Truk di General Motor memiliki wewenang yang sangat besar atas investasi di divisi tersebut. wakil direktur ini bertanggung jawab terhadap pengajuan proposal investasi, seperti mendanai penelitian mesin-mesin yang lebih irit bahan bakar untuk mobilmobil olahraga. Setelah proposal tersebut disetujui oleh manajer puncak dan dewak komisaris General Motor, wakil direktur Divisi Truk selanjutnya akan bertanggung jawab untuk memastikan bahwa investasi tersebut dapat memberikan hasil. Manajer pusat investasi biasanya dievaluasi dengan menggunakan ukuran imbal hasil atas investasi (ROI) atau laba residu.

Pandangan Organisasi terhadap Pusat Pertanggungjawaban Superior Foods Corporation merupakan contoh adanya berbagai jenis pusat pertanggujawaban di dalam sebuah organisasi. Superior Foods menghasilkan penjualan tahunan sebesar $500 juta dengan memproduksi dan mendistribusikan makanan ringan dan minuman. Tampilan 12-1 menunjukkan sebagian bagan organisasi Superior Foods yang menunjukkan pusat biaya, laba dan investasi. Perhatikan bahwa departemen dan pusat kerja yang tidak menghasilkan sendiri pendapatan dalam jumlah signifikan dikategorikan sebagai pusat biaya. Departemen tersebut adalah departemen staf, seperti keuangan, hukum, dan personalia, serta unit-unit operasi, sepeti pabrik pengisian botol, gudang dan pusat distribusi minuman. Pusat laba menghasilkan pendapatan, dan mencakup kelompok produk makanan ringan asin, minuman dan permen. Wakil direktur operasi mengawasi alokasi dana investasi untuk berbagai kelompok produk serta bertanggung jawab terhadap laba dari kelompok produk serta bertanggung jawab terhadap laba dari kelompok produk tersebut. Dan terakhir, kantor pusat perusahaan merupakan pusat investasi karena bertanggung jawab atas seluruh pendapatan, biaya dan investasi. Tampilan 12-1 Klasifikasi Segmen Bisnis Menjadi Pusat Biaya, Laba dan Investasi

Superior Foods Corporation Kantor Pusat Presiden dan CEO

Operasi Wakil presiden

Keuangan Direktur Keuangan

Hukum Penasihat Hukum

Personalia Wakil Presiden

Manajer Produk Makanan Ringan Asin

Manajer Produk Minuman

Manajer Produk Permen

Manajer Pabrik Pengisian Botol

Manajer Gudang

Manajer Distribusi

D. Tingkatan Laporan Tersegmen Bagian laporan tersegmen yang disusun oleh Bill Carson ditunjukkan di Tampillan 12.3. Laporan laba rugi dengan format kontribusi untuk seluruh perusahaan tampak pada bagian paling atas tampilan dengan kolom berjudul Total Perusahaan. Di sisi kanan kolom ini terdapat dua kolommasing-masing untuk kedua divisi. Dapat dilihat bahwa margin segmen divisi adalah $60.000. untuk Divisi Produk Bisnis dan $40.000 untuk Divisi Produk Konsumen. Ini merupakan bagian laporan yang secara khusus diminta oleh manajer-manajer divisi perusahaan. Mereka ingin tahu berapa banyak divisi mereka memberikan kontribusi pada laba perusahaan. Walaupun begitu, laporan laba rugi tersegmen dapat disusun untuk aktivitas-aktivitas pada banyak tingkatan di perusahaan. Untuk memberikan lebih banyak informasi kepada manajermanajer divisi, Bill Carson lebih jauh telah melakukan segmentasi divisi menurut lini produk utamanya. Dalam hal divisi produk konsumen, lini produknya adalah clip art dan permainan

computer. Lebih jauh lagi, Bill Carson telah melakukan segmentasi masing-masing lini produk menurut bagaimana mereka dijualdalam took computer eceran atau dengan penjualan-penjualan catalog. Pada Tampilan 12-3, segmentasi ini digambarkan untuk lini produk permainan computer. Perhatikan bahwa seiring dengan pengamatan dari satu laporan tersegmen ke laporan tersegmen lainnya, kita akan melihat potongan-potongan perusahaan yang lebih kecil. Meskipun tidak terlihat pada Tampilan 12-3, Bill Carson juga menyusun laporan laba rugi tersegmen untuk lini produk utama Divisi Produk Bisnis. Berbagai manfaat yang besar dapat diambil dari serangkaian laporan-laporan seperti yang terkandung dalam Tampilan 12-3. Dengan secar saksama mempelajari trend dan hasil di masing-masing segmen, seorang manajer dapat memperoleh wawasan yang mendalam mengenai operasi perusahaan yang dipandang dari berbagai sudut yang berbeda. Tampilan 12-3 Soft Solutions Inc.Laporan Laba Rugi Tersegmen dengan Format Kontribusi Segmen Berdasarkan Divisi Total Perusahaan Penjualan Harga pokok penjualan variabel Beban variabel lainnya $500.000 180.000 50.000 Divisi Divisi Produk Divisi Produk Bisnis Kunsumen $200.000 60.000 20.000 80.000 120.000 80.000 $40.000

$300.000 120.000 30.000 150.000 150.000 90.000 $60.000

Total beban variabel 230.000 Margin kontribusi 270.000 Dikurangi beban tetap yang dapat ditelusuri. 170.000 Margin segmen divisi.100.000 Dikurangi biaya tetap umum yang tidak dapat ditelusuri ke masing-masing divisi.. 85.000

Laba operasi bersih $15.000

Segmen Berdasarkan LIni Produk : Divisi Produk Konsumen Divisi Produk Konsumen Penjualan .. $200.000 Dikurangi beban variabel: Harga pokok penjualan variabel. Beban lain-lain variabel Total beban variabel Margin kontribusi. Dikurangi beban tetap yang dapat ditelusuri Margin segmen per jenis produk.. Dikurangi beban tetap umum yang tidak dapat ditelusuri ke setiap lini produk.. 10.000 60.000 20.000 80.000 120.000 70.000 50.000

Lini Produk Permainan Clip Art $75.000 Komputer $125.000

20.000 5.000 25.000 50.000 30.000 $20.000

40.000 15.000 55.000 70.000 40.000 $30.000

Margin segmen divisi $ 40.000

Segmen Berdasarkan Saluran Penjualan Salah satu produk konsumen : Permainan Komputer Permainan Komputer

Saluran Penjualan Toko Eceran $100.000 Penjualan Katalog $ 25.000

Penjualan. $ 125.000 Dikurangi beban variabel : Harga pokok penjualan variabel. 40.000

32.000 5.000

8.000 10.000

Beban lain-lain variabel.... 15.000

Total beban variabel 55.000 Margin kontribusi. . 70.000 Dikurangi beban tetap yang dapat ditelusuri. 25.000 Margin segmen saluran penjualan. 45.000 Dikurangi beban tetap umum yang tidak dapat ditelusuri ke setiap saluran penjualan. 15.000 Margin segmen lini produk.. $30.000

37.000 63.000 15.000 $48.000

18.000 7.000 10.000 $(3.000)

*Perhatikan bahwa $80.000 beban tetap yang dapat ditelusuri dibagi menjadi dua bagian ketika Divisi Produk konsumen dibagi menjadilini-lini produk--$70.000 dapat ditelusuri dan $10.000 bersifat umum. Alasannya akan dibahas kemudian dibagian Biaya yang Dapat Ditelusuri Dapat Menjadi Biaya Umum.

E. Penjualan dan Margin Kontribusi Untuk menyusun laporan laba rugi dari suatu segmen tertentu, beban-beban variabel dikurangkan dari penjualan untuk menghasilkan margin kontribusi segmen tersebut. Penting untuk diingat bahwa margin kontribusi menyatakan apa yang terjadi pada laba jika terjadi perubahan volumebiaya tetap dan kapasitas segmen dianggap sama. Margin kontribusi berguna dalam keputusan yang mencangkup penggunaan kapasitas secara temporer seperti pesanan khusus. Keputusan yang berkenaan dengan penggunaan paling efektif terhadap kapasitas yang sudah ada sering kali hanya melibatkan biaya variabel dan pendapatan, yang tentu saja merupakan elemen yang paling diperlukan dalam margin kontribusi. F. Biaya Tetap yang Dapat Ditelusuri dan Biaya Tetap Umum Aspek yang paling membingungkan dari Tampilan 12-3 kemungkinan adalah perlakuan biaya-biaya tetap. Laporan tersebut memiliki dua jenis biaya tetapbiaya tetap yang dapat ditelusuri dan umum. Hanya biaya tetap yang dapat ditelusuri yang dibebankan ke segmen-

segmen dalam laporan laba rugi tersegmatasi. Jika suatu biaya tidak dapat ditelusuri pada suatu segmen, maka tidak dibebankan kesegmen tersebut. Biaya tetap yang dapat ditelusuri (traceable fixed cost) dari suatu segmen adalah suatu biaya tetap yang terjadi dikarenakan keberadaan segmen tersebutjika segmen tersebut tidak pernah ada, biaya tetap tersebut tidak akan pernah terjadi; dan jika segmen tersebut dihilangkan, biaya tetap tersebut akan menghilang. Contoh-contoh biaya tetap yang dapat ditelusuri: Gaji manajer produk Fritos di Pepsi Co adalah biaya tetap yang dapat ditelusuri dari segmen usaha Frios Pepsi Co. Biaya pemeliharaan untuk bangunan dimana Boeing 747 dirakit adalah biaya tetap yang dapat ditelusuri dari segmen usaha Boeing 747. Asuransi kewajiban di Disney World adalah biaya tetap yang dapat ditelusuri pada segmen usaha Disney World dari Disney Corporation.

Biaya tetap umum (common fixed cost) adalah biaya tetap yang mendukung operasi lebih dari satu segmen, tetapi btidak dapat ditelusuri seluruhnya atau sebagian ke segmen manapun. Meskipun suatu segmen dihilangkan, tidak akan ada perubahan biaya tetap umum yang sesungguhnya. Contoh: Gaji CEO General Motors adalah biaya tetap umum dari berbagai Divisi General Motors. Biaya penerangan dan pemanasan Safeway atau toko grosir Kroger adalah biaya tetap umum pada berbagai departemengrosir, produksi, roti, daging, dan sebagainya dalam toko. Biaya mesin kode batang otomatis di SoftSolutions adalah biaya tetap umum dari Divisi Produk Bisnis. Biaya gaji resepsionis kantor yang dibagi bersama dengan sejumlah dokter merupakan suatu biaya tetap umum dari dokter-dokter tersebut. Biaya tersebut dapat ditelusuri pada suatu kantor, tetapi tidak pada dokter-dokter secara individu.

Mengidentifikasi Biaya Tetap yang Dapat Ditelusuri Pembedaan antara biaya tetap yang dapat ditelusuri dan biaya tetap umum penting dalam pelaporan segmen, karena biaya tetap

yang dapat ditelusuri dibebankan ke segmen sementara biaya tetap umum tidak. Dalam kondisi nyata, kadang-kadang sulit untuk menentukan apakah suatu biaya seharusnya diklasifikasikan sebagai biaya yang dapat ditelusuri atau biaya umum. Panduan umum untuk memperlakukan sebagai biaya yang dapat ditelusuri hanya biaya-biaya yang akan menghilang sejalan dengan waktu jika segmen itu sendiri dihilangkan. Sebagai contoh, jika Divisi Produk Konsumen dijual atau dihentikan, maka tidak akan perlu lagi untuk membayar gaji manajer divisi. Sehingga, gaji manajer divisi harus diklasifikasikan sebagai biaya tetap yang dapat ditelusuri dari divisi tersebut. Di sisi lain, pimpinan perusahaan tidak disangkal lagi akan terus dibayar meskipun Divisi Produk Konsumen dihilangkan. Bahkan, ia mungkin dibayar lebih banyak jika penghentian divisi tersebut merupakan gagasan terbaik. Oleh karena itu, gaji pimpinan merupakan biaya umum bagi kedua divisi dan tidak boleh dibebankan ke divisi manapun. Dalam membebankan biaya ke segmen, kunci pokoknya adalah berusaha untuk tidak mengalokasikan biaya (seperti depresiasi fasilitas perusahaan) yang jelas-jelas bersifat umum dan akan tetap ada meskipun segmen tersebut masih ada atau tidak. Setiap alokasi biaya umum ke segmen akan mengurangi nilai margin segmen yang menjadi panduan atas profitabilitas segmen jangka panjang dan kinerja segmen.

Penentuan Biaya Berdasarkan Aktivitas. Beberapa biaya tergolong mudah untuk diindentifikasi sebagai biaya yang dapat ditelusuri. Sebagai contoh, biaya periklanan pasta gigi Crest di telivisi jelas-jelas dapat ditelusuri ke Crest. Situasi yang lebih sulit muncul pasa saat suatu bangunan, mesin atau sumber daya lain digunakan bersama oleh dua segmen atau lebih. Sebagai contoh, misalkan suatu perusahaan dengan berbagai macam produk menyewa gudang yang digunakan untuk menyimpan produk-produknya. Apakah biaya sewa gudang tersebut merupakan biaya yang dapat ditelusuri atau biaya umum produk? Manajer yang mengenal (penentuan biaya berdasarkan aktivitas) mungkin berpendapat bahwa biaya sewa tersebut dapat ditelusuri dan harus dibebankan ke produk menurut berapa besar ruangan gudang yang digunakan produk tersebut. Dengan cara yang sama, manajer ini akan berpendapat bahwa biaya pemrosesan pesanan, biaya dukungan penjualan , dan beban-beban penjualan, umum dan administrasi lainnya juga harus dibebankan ke segmen menurut konsumsi segmen atas sumber daya penjualan, umum dan administrasi.

Sebagai ilustrasi, digunakan Holt Corporation, suatu perusahaan yang membuat pipa beton untuk industri,. Perusahaan memiliki tiga produk ---pipa9 inci, pipa 12 inci, pipa 18 inci. Disewa ruangan gudang yang luas secara tahunan sesuai keperluan. Biaya sewa ruangan ini adalah $4 per kaki persegi per tahun. Pipa 9 inci menggunakan 1.000 kaki persegi ruangan, pipa 12 inci menggunakan 4.000 kaki persegi, dan pipa 12 inci menggunakan 5.000 kaki persegi. Perusahaan juga memiliki departemen pemrosesan pesanan yang mengonsumsi $150.000 biaya pemrosesan pada tahun lalu. Manajemen meyakini bahwa biaya pemrosesan pesanan disebabkan oleh jumlah pesenan dari pelanggan. Tahun lalu, 2.500 pesanan diajukan dengan perincian 1.200 untuk pipa 9 inci, 800 untuk pipa 12 inci, dan 500 untuk pipa 18 inci. Dengan data ini, biaya-biaya berikut ini akan dibebankan ke setiap produk dengan menggunakan pendekatan penentuan biaya berdasarkan aktivitas:

Biaya sewa ruangan gudang : Pipa 9 inci : $4 x 1.000 kaki persegi Pipa 12 inci : $4 x 4.000 kaki persegi Pipa 18 inci : $4 x 5.000 kaki persegi $ 4.000 $ 16.000 $ 20.000

Total biaya yang dibebankan. $ 40.000 ======= Biaya pemrosesan pesanan : $150.000 : 2.500 pesanan =$60 per pesanan Pipa 9 inci : $60 x 1.200 pesanan Pipa 12 inci : $60 x 800 pesanan Pipa 18 inci : $60 x 500 pesanan Total biaya yang dibebankan $ 72.000 $ 48.000 $ 30.000 $150.000 =======

Metode pembebanan biaya-biaya ini menggabungkan keunggulan penentuan biaya berdasarkan aktivitas dengan keunggulan pendekatan kontribusi dan meningkatkan kemampuan manajer untuk mengukur profitabilitas dan kinerja segmen. Namun, manajer harus tetap bertanya pada dirinya sendiri apakah biaya-biaya tersebut ternyata hilang bersama waktu jiga segmen itu sendiri dihilangkan. Dalam kasus Holt Corporation, jelas bahwa biaya penyimpanan sebesar $20.000 untuk pipa 18 inci akan dihilangkan jika pipa 18 inci tidak lagi dihasilkan. Perusahaan hanya akan menyewa ruangan gudang yang lebih kecil pada tahun berikutnya. Akan tetapi, misalnya perusahaan memiliki gudang sendiri. Maka tidak jelas apakah biaya gudang sebesar $20.000 akan betul-betul hilang jika pipa 18 inci tidak lagi diproduksi. Perusahaan mungkin mampu menyewakan ruangan tersebut, atau

menggunakannya untuk produk-produk lain, tetapi lagi-lagi ruangan mungkin akan kosong sementara biaya-biaya pergudangan terus terjadi.

Biaya yang Dapat Ditelusuri Dapat Menjadi Biaya Umum Biaya tetap yang dapat ditelusuri ke satu segmen mungkin saja merupakan biaya umum dari segmen lain. Sebagai contoh , suatu perusahaan penerbangan mungkin menginginkan laporan laba rugi tersegmen yang menunjukkan margin segmen untuk penerbangan tertentu dari Los Angeles ke Paris dengan pemil.ahan menjadi segmen margin kelas utama, kelas bisnis, dan kelas ekonomi. Perusahaan penerbangan tersebut harus membayar biaya pendaratan yang cukup besar di bandara Charles De Gaulle di Paris. Biaya tetap pendaratan ini adalah biaya yang dapat ditelusuri untuk penerbangan tersebut, tetapi merupakan biaya umum segmen kelas utama, kelas bisnis, dan kelas ekonomi. Meskipun kabin kelas utama kosong, seluruh biaya pendaratan harus dibayar. Oleh karenanya, biaya pendaratan bukan merupakan biaya yang dapat ditelusuri untuk kabin kelas utama. Namun di sisi lain,

membayaqr tersebut diperlukan agar memiliki penumpang kelas utama, kelas bisnis, atau kelas ekonomi. Jadi biaya pendaratan merupakan biaya umum dari ketiga kelas ini. Sifat ganda beberapa biaya tetap dapat dilihat di Tampilan 12-4. Perhatikan diagram tersebut bahwa pada saat segmen-segmen didefinisikan sebagai divisi, Divisi Produk Konsumen memiliki$80.000 beban tetap yang dapat ditelusuri. Akan tetapi, jika kita pecah lagi menjadi lini produk hanya $70.000 dari $80.000 ini yang dapat ditelusuri ke lini produk. Perhatikan bahwa $10.000 lainnya menjadi biaya umum bagi dua lini produk Divisi Produk Konsumen.

Mengapa $10.000 biaya tetap yang dapat ditelusuri menjadi biaya umum pada saat divisi dibagi menjadi lini produk? Sebesar $10.000 tersebut merupakan gaji bulanan manajer Divisi Produk Konsumen. Gaji ini merupakan biaya yang dapat ditelusuri dari divisi secara keseluruhan, tetapi merupakan biaya umum dari lini produk tersebut.Gaji manajer adalah biaya yang diperlukan untuk memiliki dua lini produk tersebut, tetapi meskipun salah satu dari lini produk dihentikan sepenuhnya, gaji manajer kemungkinan tidak akan dipotong, Oleh karena itu, tidak ada dari gaji manajer yang betul-betul dapat ditelusuri ke produk-produk individu. Sebesar $70.000 biaya tetap yang dapat ditelusuri dari lini produk terdiri atas biayabiaya periklanan khusus produk. Sejumlah $30.000 dihabiskan untuk iklan clip art dan $40.000 dihabiskan untuk iklan permainan computer. Biaya-biaya ini jelas dapat ditelusuri ke lini0-lini produk individu. Tampilan 12-4 Reklasifikasi Biaya Tetap yang Dapat Ditelusuri dari Tampilan 12-3 Segmen Divisi Total Perusahaan Margin Kontribusi Dikurangi : beban tetap yang dapat Ditelusuri 170.000 90.000 Segmen Divisi Produk Konsumen Margin kontribusi $ 120.000 Clip Art $ 50.000 Permainan Komputer $ 70.000 80.000 $ 270.000 Produk Bisnis $ 150.000 Divisi Produk Konsumen $ 120.000

Dikurangi : beban tetap yang dapat Ditelusuri Margin segmen lini produk Dikurangi : Beban tetap umum Margin segmen divisi 70.000 50.000 10.000 $ 40.000 $ 30.000 20.000 40.000 $ 30.000

G. Margin Segemen Amati Tampilan 12-3 bahwa margin segmen diperoleh dengan mengurangkan biaya tetap dapat ditelusuri untuk suatu segmen dari margin kontribusi segmen. Ini menunjukkan margin yang tersedia setelah suatu segmen menutup seluruh biayanya. Margin segmen merupakan ukuran terbaik profitabilitas jangka panjang suatu segmen, karena hanya mencakup biayabiaya yang disebabkan oleh segmen tersebut. Jika suatu segmen tidak dapat menutupi biayabiayanya, maka segmen tersebut seharusnya tidak dipertahankan (kecuali memiliki dampak samping yang penting pada segmen lain). Perhatikan tampilan 12-3 sebagai contoh, bahwa Penjualan catalog memiliki margin segmen yang negative. Ini berarti bahwa segmen tersebut tidak menghasilkan cukup pendapatn untuk menutupi biayanya sendiri. Tetap

dipertahankannya atau akan dihapuskannya lini produk dan segmen lainnya dibahas lebih mendalam di bab 13. Dari suatu sudut pandang pengambilan keputusan, margin segmen paling berguna dalam pengambilan keputusan-keputusan besar yang memengaruhi kapasitas seperti menghentikan suatu segmen. Sebaliknya, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, margin kontribusi paling berguna dalam pengambilan keputusan yang berhubungan dengan perubahan volume dalam jangka pendek, seperti menentukan harga pesanan khusus yang melibatkan penggunaan temporer atas kapasitas yang sudah ada. Segera setelkah Bill Carson, kontroler Soft Solution, Inc, menyelesaikan naskah konsep laporan laba rugi segmen, ia mengirimkan salinannya kepada manajer-manajer lain dan menjadwalkan pertemuan untuk menjelaskan laporan tersebut. Pertemuan dilaksanakan pada hari Senin; dan Marjorie Matsuo, Lori Saffer, dan Chris Worden semuanya hadir.

Lori Saffer:

Saya pikir laporan laba rugi segmen ini cukup jelas, Walaupun begitu, Terdapat satu hal yang ingin saya tanyakan.

Bill Carson : Lori Saffer :

Apa itu? Apa yang dimaksud dengan beban tetap umum sebesar $85.000? Siapa yang akan bertanggung jawab untuk ini jika Chris maupun saya Tidak memiliki tanggung jawab terhadapnya?

Bill Carson :

Beban tetap umum sebesar $85.000 menunjukkan beban-beban seperti gaji administrasi umum dan biaya peralatan produksi bersama seperti mesin kode batang (bar code) otomatis. Marjorie, apakah Anda ingin merespon pertanyaan tentang tanggung jawab atas biaya ini?.

Marjorie Matsuo : Tentu. Karena saya adalah pimpinan perusahaan ini, saya bertanggung jawab atas biaya-biaya itu. Beberapa hal dapat didelegasikan, yang lainnya tidak. Tidak akan masuk akal bagi Anda maupun Chris untuk membuat keputusan tentang mesin kode batang, karena biaya tersebut memengaruhi seluruh bagian organisasi. Laporan ini memperjelas siapa yang bertanggung jawab. Saya menyukainya. Chris Worden : Begitu juga dengan saya---margin segmen divisi saya lebih tinggi daripada laba operasi bersih untuk seluruh perusahaan. Marjorie Matsuo : Jangan terlalu terbawa perasaan, Chris. Mari kita tidak menyalahkan terlihat besar untuk menutup biaya umum perusahaan. Kita tidak dapat membiarkan margin segmen yang besar membawa kita pada suatu pemahaman kepuasan akan diri sendiri. Jika kita menggunakan laporan ini, kita semua harus sepakat bahwa tujuan kita adalah meningkatkan seluruh margin segmen dari waktu ke waktu. Lori Saffer : Chris Worden: Marjorie Matsuo : Saya bersedia mencobanya. Laporan ini dapat dipahami. Baiklah. Karena itu sisi bisnis pertama yang tampaknya perlu ditinjau ulang adalah penjualan permainan computer melalui catalog, yang

tampak merugi. Chris, dapatkah Anda membahasnya secara ringkas pada pertemuan berikutnya? Chris Worden : Dengan senang hati, Saya telah memerhatikan selama beberapa waktu bahwa penjualan catalog dapat diperbaiki. Marjorie Matsuo : Kami menunggu hasil analisis Anda.

Informasi Keuangan tersegmen di laporan Eksternal Dewan Standar Akuntansi Keuangan (The Financial Accounting Standards Board FASB) sekarang mengharuskan perusahaan-perusahaan di Amerika Serikat untuk memasukkan informasi keuangan tersegmen dan data-data lain ke dalam laporan tahunannya dan bahwa laporan tersegmen yang disusun untuk pengguna eksternal harus menggunakan metode dan definisi yang sama dengan yang digunakan perusahaan untuk laporan segmen internal yang disusun untuk membantu pengambilan keputusan operasi. Ini merupakan permintaan yang luar biasa. Perusahaan-perusahaan tidak biasanya diminta untuk melaporkan data yang sama kepada pengguna eksternal, yang umumnya dipaorkan secara internal untuk tujuan pengambilan keputusan. Hal ini merupakan persyaratan yang wajar yang dibuat FASB, tetapi mempunyai beberapa dampak buruk yang serius. Pertama, data tersegmen seringkali sangat sensitive dan perusahaan keberatan untuk mengumumkan data tersebut ke public dengan alasan yang sederhana yaitu pesaing-pesaing akan dapat mengakses data-data tersebut. Kedua, laporan keuangan segmen yang disusun sesuai dengan GAAP (Prinsip-prinsip akuntansi yang berlaku umum) tidak memisahkan antara biaya tetap dan biaya variabel, dan antara biaya yang dapat ditelusuri dan biaya umum. Sesungguhnya, laporan laba rugi segmen yang ditampilkan sebelumnya di bab ini tidak sesuai dengan GAAP karena alasan tersebut. Untuk menghindari kerumitan dalam merekonsiliasi laba segmen non GAAP dengan laba konsolidasi menurut GAAP, maka sangat mungkin jika beberapa orang manajer memilih untuk menyusun laporan keuangan segmen mereka sesuai dengan cara yang diperbolehkan oleh GAAP. Hal ini akan menimbulkan permasalahan yang akan dibahas pada bagian berikut ini semakin terjadi.