Anda di halaman 1dari 3

Anatomi Fisiologi Pembuluh Darah ( Vaskuler ) 1.

Tinjauan Fisiologis
Sistem vaskuler terdiri atas dua system yang saling berhubungan : jantung kanan memompa darah ke paru melalui sirkulasi paru, dan jantung kiri memompa darah ke semua jaringan tubuh lainnya melalui sirkulasi sistemik.Pembuluh darah pada kedua system merupakan saluran untuk pengangkutan darah dari jantung ke jaringan dan kembali lagi ke jantung.Kontraksi ventrikel menuplai tenaga dorong untuk mengalirkan darah melalui system vaskuler.Arteri mendistribusikan darah teroksigenasi dari sisi kiri jantung ke jaringan , sementara vena mengangkut darah yang teroksigenasi dari jaringan ke sisi kanan jantung. Pembuluh kapiler yang terletak di antara jaringan menghubungkan system arteri dan vena dan merupakan tempat pertukaran nutrisi dan sisa metabolism antara system sirkulasi dan jaringan,Arteriol dan venul yang terletak disebelah kapiler, bersama dengan kapiler , menyusun sirkulasi mikro. Sistem limfa melengkapi fungsi system sirkulasi.Pembuluh limfa mengangkut limfa (cairan serupa plasma ) dan cairan jaringan ( mengandung protein kecil, sel, debris jaringan ) dari ruang interstisial ke system vena.

2. Anatomi Sistem Vaskuler


Pembuluh darah terdiri atas tiga jenis, yaitu arteri, vena, dan kapiler. 1. Arteri Arteri merupakan struktur berdinding tebal yang mengangkut darah dari jantung dan disebarkan ke berbagai jaringan tubuh melalui cabangnya. Arteri yang mempunyai diameter kurang lebih 25mm (1 inchi ) mempunyai banyak

cabang.Dan cabang itu dibagi bagi lagi menjadipembuluh darah yang lebih lebih kecil, arteri dan arteriol yang berukuran 4mm (0,16 inchi ) yang mengalirkan darah sampai mencapai

jaringan.Didalam jaringan, pembuluh darah terbagi lebih lanjut, mencapai diameter yang lebih kecil, kira kira 30 mikrometer yang dianamakan arteriole. Dinding arteri dan arteriola tersusun atas tiga lapisan yaitu: Lapisan dalam sel : Intima Merupakan lapisan yang sangat tipis, permukaan halus, dan berhubungan langsung dengan darah yang mengalir. Lapisan tengah : Media Merupakan bagian terbesar dari dinding pembuluh darah di aorta dan arteri besar lainnya.Tersusun atas serabut jaringan elastic dan jaringan ikat yang member kekuatan pada pembuluh darah untuk berkonstriksi dan dilatasi untuk mengakomodasi darah yang diejeksikan dari jantung ( volume sekuncup ) dan menjaga aliran darah agar tetap dan teratur. Lapisan luar jaringan ikat : Adventisia Merupakan lapisan jaringan ikat yang mengikat pembuluh darah dari jaringan sekitarnya. Kandungan jaringan elastis pada arteri yang kecil dan arteriola lebih sedikit, dan lapisan media pada pembuluh darah ini tersusun terutama oleh otot polos. Karena banyaknya otot, maka dinding arteri relative tebal, terhitung sekitar 25% total dari diameter arteri.Dinding merupakan 67% total dari arteriola.

2. Kapiler Dinding kapiler tidak mempunyai otot polos maupun adventisia,hanya tersusun oleh satu lapis sel endotel.Stuktur berdinding tipis memungkinkan transport nutrisi cepat dan efisien ke sel dan mengangkut sisa metabolisme. Diameter kapiler berkisar antara 5 sampai dengan 10 mikrometer, sehingga sel darah merah harus menyesuaikan bentuknya untuk melalui pembuluh darah ini.Perubahan diameter kapiler bersifat pasif dan dipengaruhi oleh perubahan konstruksi pembuluh darah yang mengalirkan darah ked an dari kapiler.Diameter kapiler juga berubah sebagai respons dari rangsangan kimia. Pada beberapa jaringan suatu

cincin otot polos dinamakan sfingter prekapiler, yang terletak diakhir arteriola kapiler dan bertanggungjawab bersama dengan arteriola untuk mengatur aliran darah ke kapiler. Penyebaran kapiler sepanjang jaringan bervariasi tergantung pada jenis

jaringannya.Misalnya jaringan skelet, yang metabolismenya aktif, mempunyai jaringan kapiler yang lebih padat disbanding dengan jaringan yang kurang aktif seperti kartilago. Kapiler adalah pembuluh mikroskopik yang membentuk jalinan yang menghubungkan arteriol dengan venula.Pada beberapa daerah tubuh, seperti pada ujung jari dan ibu jari, terdapat hubungan langsung dengan arteri dan vena tanpa diperantarai oleh kapiler. Tempat hubungan seperti ini dinamakan anastomisis arteriovenosa. 3. Vena Secara structural vena merupakan analogi system arteri dan vena cava sesuai dengan aorta.Dinding vena berbeda dengan dinding arteri, lebih tipis dan lebih sedikit ototnya.Hal ini memungkinkan dinding vena mengalami distensi lebih besar dibanding arteri. Vena adalah pembuluh darah yang mengalirkan darah kembali ke jantung. Vena terkecil dinamakan venula.Vena yang lebih kecil atau cabang cabangnya dinamakan venula, kemudian bersatu membentuk vena yang lebih besar yang seringkali satu sama lain membentuk pleksus vena. Arteri profunda tipe sedang sering diikuti oleh kedua vena masing masing pada sisi sisinya, dan dinamakan venae cominantes.