Anda di halaman 1dari 72

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL

UNIVERSITAS GADJAH MADA


FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
PROGRAM STUDI GEOFISIKA



















HANDOUT KULIAH
FISIKA BATUAN

OLEH :
Prof. Dr. Sismanto




YOGYAKARTA
2012




[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

1

Fisika Batuan
Oleh Sismanto


I. Pendahuluan

Informasi tentang struktur bawah permukaan menjadi jelas karena adanya data
seismik yang telah dimanfaatkan oleh ahli-ahli eksplorasi lebih dari empat puluh
tahun terakhir. Ribuan sumur-sumur minyak dan gas bumi telah diketemukan di dunia
ini, dan jasa metode seismik dalam penemuan itu tidak dapat diabaikan. Walaupun
terdapat keterbatasan-keterbatasan di dalam metode seismik, terutama tentang resolusi
data seismik, namun para ahli mulai ramai berusaha untuk memeras informasi-
informasi data seismik yang lebih rinci dari pada sekedar struktur dan strata seperti
yang selama ini dimanfaatkan. Informasi-informasi yang dimaksud adalah parameter-
parameter petrofisika dari batuan reservoar yang berada di bawah permukaan. Untuk
mendapatkan informasi tersebut metode konvensional yang sering dilakukan adalah
melalui pengambilan inti pengeboran (coring) dan data log.
Parameter-parameter petrofisika batuan reservoar yang dicari oleh para ahli
perminyakan diantaranya adalah porositas, permeabilitas, saturasi air (fluida),
densitas, volume, tekanan dan temperatur. Dapat dipahami bahwa nilai-nilai parameter
reservoar tersebut mempunyai pengaruh yang cukup berarti terhadap bentuk dan
perilaku gelombang seismik yang melalui reservoar tersebut yang terekam oleh
detektor di permukaan (Dutta dan Ode, 1979a; Dutta dan Ode, 1979b; Smith dan
Gidlow, 1987; Akbar, dkk., 1993; Best, dkk., 1994; Sheriff dan Geldart, 1995;
Santoso, dkk. 1995; Santoso, dkk., 1999).
Teknologi seismik yang kini telah berkembang begitu pesat mengarah pada
seismik lithologi dan petrofisika yang mampu menghasilkan informasi-informasi yang
lebih detil dan akurat, sehingga seringkali data-data seismik masa lalu diproses ulang
untuk dikaji lebih mendalam. Data seismik permukaan telah digunakan se-optimal
mungkin untuk memperkirakan karakter lithologi suatu jenis batuan reservoar bawah
permukaan, seperti kandungan fluida, porositas, permeabilitas beserta sifat-sifat
fisikanya untuk keperluan eksplorasi dan eksploitasi migas secara efektif dan efisien.
Perkembangan penelitian dan pengujian laboratorium yang banyak dilakukan
para pakar baik secara analitis teoritis (Stoll 1974; McCann dan McCann, 1985; de la
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

2

Cruz dan Spanos, 1985; Gibson dan Toksoz, 1990; Turgut, 2000) maupun empiris
lapangan ( Rafavich dkk., 1984; Klimentos, 1991; Best, dkk., 1994; Huang, dkk.,
1996; Munadi, 1998; Schn, 1998; Saar dan Manga, 1999) menunjukkan adanya
hubungan yang sangat erat antara besaran-besaran petrofisika reservoar terhadap
parameter-parameter inelastis dan elastis gelombang seismik seperti koefisien
atenuasi, faktor kualitas, amplitudo (koefisien refleksi), frekuensi dan kecepatan (Best
dan Sams, 1997; Best, 1997; Knight, dkk., 1998; Carcione dan Seriani, 1998;
Assefa, dkk., 1999; Dunn, dkk., 1999).
Nilai parameter gelombang yang dapat diukur ternyata sangat bergantung pada
nilai dari tetapan elastisitas batuan. Ini menunjukkan bahwa nilai parameter
petrofisika batuan pada hakekatnya adalah wujud lain dari tetapan elatisitas batuan,
dan tetapan elastisitas batuan inilah yang memberikan pengaruh langsung terhadap
bentuk dan tingkah laku gelombang seismik yang terekam dipermukaan.
Studi pemodelan numerik untuk memvisualisasikan perilaku perambatan
gelombang dalam medium berpori tersaturasi fluida telah banyak pula dilakukan
untuk mengetahui seberapa besar pengaruh-pengaruh besaran petrofisika reservoar
terhadap kecepatan, frekuensi dan amplitudo gelombang seperti yang dilakukan oleh
Turgut dan Yamamoto, (1988), Hassanzadeh (1991), Mavko, dkk., (1998), Keller,
dkk, (1999) dan lainnya. Rumusan dasar dan model yang digunakan untuk
menurunkan persamaan - persamaan perambatan gelombang serta kombinasinya
banyak menggunakan model Biot (Domenico, 1977), Geertsma dan Smit, (1961),
White, (1975; 1986), Gassmann (Berryman dan Milton, 1991), dan Squirt Model
(Dvorkin, dkk., 1994; Dvorkin, dkk., 1995).
Pengkajian tersebut di atas sangat banyak manfaat informasinya terutama
dalam geoteknik yang mana pengaruh dari saturasi air dan tekanan pori pada
kekuatan batuan dan modulus elastisitas. Hal ini sangat perlu diketahui lebih dini
didalam merancang pembuatan bangunan-bangunan besar atau bertingkat. Di dalam
industri migas efek perubahan bulk kompresibilitas, porositas, kejenuhan fluida,
permeabilitas dari batuan sedimen sangat diperlukan dalam interpretasi data seismik
dan perhitungan cadangan migas yang dapat diambil.
Kajian penghitungan inversi permeabilitas berangkat dari pemodelan maju
perambatan gelombang seismik di dalam medium berpori yang tersaturasi fluida
dalam konfigurasi profil seismik vertikal (VSP)) dimana Turgut dan Yamamoto,
(1988) telah memasukkan dalam model mediumnya faktor kualitas Q atau atenuasi,
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

3

porositas dan permeabilitas. Kemudian Turgut dan Yamamoto, (1990) menghitung
parameter reservoar tersebut dengan simulasi numerik dan uji data riil di laboratorium
pada frekuensi orde kiloherzt dengan menggunakan gelombang ultra sonik. Model
seismogram sintetik yang dibuat Turgut dan Yamamoto, (1988) menggunakan metode
Ganley, (1981) dalam 1 dimensi.
Dalam kajian ini, penulis menggunakan pemodelan maju Ganley, (1981) dan
mengkombinasikan faktor disipasi energi gelombangnya antara yang digunakan oleh
Ganley dan Turgut-Yamamoto untuk pembuatan seismogram sintetik. Konfigurasi
yang digunakan adalah VSP (vertical seismic profiling) dan HSP (horizontal seismic
profiling) dan direalisasikan dalam pendekatan 1 dimensi (1D) secara analitik dan 2
dimensi (2D) melalui pendekatan beda hingga. Dengan demikian diharapkan pengaruh
parameter-parameter reservoar seperti porositas, permeabilitas dan akan dapat dilihat
langsung secara visual pada bentuk gelombang dan kecepatannya.
Pemodelan maju dibuat dalam konfigurasi HSP dengan tujuan untuk menguji
metode estimasi permeabilitas dengan struktur sesederhana mungkin, karena sasaran
kajian ini bukan untuk mengkaji pengaruh struktur. Sasaran lain dari pemodelan
sederhana ini adalah untuk melihat pengaruh-pengaruh paramater reservoar terhadap
amplitudo dan kecepatan gelombang seismik terhadap jarak secara parsial. Selain itu
seismogram sintetik 1D juga dimaksudkan untuk menguji validitas metode inversi
permeabilitas yang dikembangkan, sedangkan seismogram sintetik 2D digunakan
untuk mengkaji pengaruh perubahan parameter reservoar tehadap kecepatan. Metode
inversi yang telah diketahui karakterisasinya diterapkan pada data riil sebagai ujicoba
kelayakan. Kejenuhan air dapat juga dilakukan dengan menggunakan data empiris
yang diperoleh oleh Munadi, (1998), setelah ditentukan parameter porositas, rasio
poisson dan kecepatan gelombang P.
Seismogram sintetik VSP digunakan untuk membandingkan sifat-sifat pengaruh
medium yang menggunakan persamaan gelombang akustik/ elastik, inelastik dan
poroelastik.

II. Parameter Petrofisis Reservoar

Pada dasarnya semua sifat-sifat fisis batuan reservoar dipengaruhi oleh struktur
mikro pori. Namun demikian tidak semua informasi parameter fisis mikro dapat
diukur secara langsung, seperti porositas, permeabilitas, tekanan kapiler dan lain
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

4

sebagainya. Pengukuran dapat dilakukan dengan cara mengukur besaran fisis lain dan
kemudian dihitung melalui hubungan-hubungan yang melibatkan parameter mikro
tersebut. Beberapa parameter petrofisis yang dominan mempengaruhi kecepatan
gelombang seismik seperti, densitas, permeabiltas, saturasi air, dan porositas akan
diulas secara singkat.
Seperti yang telah dipahami bahwa, bagian ruang dari suatu massa batuan sering
disebut sebagai pori. Terdapat tiga sifat fisis yang berhubungan dengan ruang/ pori ini,
yaitu
a. Porositas, merupakan perbandingan antara volume semua ruang (termasuk
pori, rekahan (fracture), retakan (cracks), celah, lubang, dll) terhadap volume
total suatu massa batuan atau medium.
b. Permukaan internal spesifik, adalah besarnya luas permukaan pori yang
berkaitan dengan volume pori atau massa batuan. Permukaan ini
menggambarkan morphologi-dalam permukaan pori dan mengontrol efek
antarmuka pada batas antara butiran penyusun massa batuan dengan cairan
yang mengisi pori.
c. Permeabilitas, adalah kemampuan untuk meloloskan cairan melalui pori-pori
yang ada.

Terdapat hubungan yang jelas antara parameter-parameter tersebut, walaupun
setiap sifat-sifat fisis batuan independen terhadap yang lain. Hubungan tersebut dapat
diturunkan secara analitik teoritis, misal seperti yang disampaikan oleh Thompson
(Schn, 1998) maupun secara empiris eksperimental, misalnya seperti yang diungkap
oleh (Sen, dkk., 1990). Namun demikian terdapat tiga hal yang penting dari ketiga
parameter tersebut di atas (Schn, 1998), yaitu
a. Bahwa ketiga parameter tersebut merupakan sifat dasar dari setiap karakterisasi
reservoar, termasuk juga gerakan fluida dan prosesnya juga masalah kontaminasi
dan lingkungan yang ditimbulkannya.
b. Permeabilitas nampaknya menjadi sifat fisis yang terpenting dan tersulit
ditentukan untuk semua masalah reservoar. Karena parameter inilah yang
mengontrol suatu batuan reservoar dapat menghantarkan atau mengalirkan fluida
atau tidak.
c. Porositas secara khusus adalah besaran yang paling banyak mempengaruhi sifat-
sifat fisis batuan lainnya, seperti kecepatan gelombang elastik, kelistrikan,
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

5

konduktivitas panas dan lain sebagainya. Hal ini juga berarti bahwa permukaan
internal spesifik dan yang berhubungan dengan efek antarmuka akan mempunyai
pengaruh yang kuat juga terhadap parameter-parameter fisis tersebut.

1. Porositas
Seperti yang telah disampaikan di atas bahwa, porositas adalah perbandingan
antara volume ruang pori v
p
terhadap volume total atau volume bulk v dari massa
batuan yang secara matematis dituliskan sebagai,
v
v
v
v
m
p
= = u 1 (2.1)
dengan v
m
adalah volume batuan bagian padatnya.
Porositas adalah besaran yang tidak berdimensi dan sering dinyatakan dalam
bagian (fraction) atau persen. Porositas merupakan hasil proses geologis, fisis dan
kimiawi selama dalam proses pembentukan batuan tersebut maupun pada tahap
setelah pembentukan, sehingga dapat menimbulkan porositas primer maupun
porositas sekunder. Secara petrographi asal mula pembentukan porositas dapat
dibedakan menjadi,
1. Porositas intergranular, yaitu ruang pori yang terbentuk antar butiran partikel atau
fragmen material klastik akibat batuan yang memiliki kemas lepas (looses
packing), terkompaksi atau tersementasi.
2. Porositas intragranular atau interkristalin, terbentuk akibat adanya shrinking (
lenyapnya butiran akibat reaksi kimia ) atau kontraksi butiran.
3. Porositas rekahan, diakibatkan oleh adanya proses mekanik atau proses kimiawi
secara parsial terhadap batuan yang masiv pada awalnya, seperti batu gamping.
Porositas jenis ini merupakan porositas sekunder.
4. Porositas vugular, adalah porositas yang dibentuk oleh organisme dan bersamaan
dengan terjadinya proses/ reaksi kimia pada tahapan selanjutnya. Porositas ini
merupakan jenis porositas primer dan sekunder.
Jenis dan derajad koneksi (hubungan) antar pori (interconnection) adalah suatu
hal yang tidak mudah diklasifikasikan, karena geometri bentuknya sangat komplek.
Pori-pori dapat saja berhubungan seluruhnya atau sebagian terisolasi satu sama
lainnya. Oleh karena itu untuk keperluan teknis didefinisikan beberapa pengertian
porositas sebagai berikut (Schn, 1998);
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

6

1. Porositas total u
tot
, adalah porositas yang berkaitan dengan semua ruang pori,
lubang, retakan dan lainnya. Porositas total merupakan jumlahan dari porositas
primer dan porositas sekunder.
2. Porositas interkoneksi, adalah porositas yang hanya berkaitan dengan ruang
yang saling berhubungan saja. Ruang pori-pori dipandang saling berhubungan
bila dapat mengalirkan arus listrik atau fluida di antara dinding-dinding pori
tersebut. Perbedaan porositas total dengan porositas interkoneksi dapat
diberikan contoh dengan batu pumice. Pumice mempunyai porositas total 50 %,
tetapi porositas interkoneksinya 0 %, karena pori-pori yang ada masing-masing
terisolasi sehingga tidak membentuk suatu kanal untuk mengalirkan fluida.
3. Porositas potensial, adalah bagian dari porositas interkoneksi yang mempunyai
diameter saluran koneksi cukup besar untuk meloloskan/ mengalirkan fluida.
Porositas potensial ini memiliki batas diameter minimum agar dapat berfungsi
sebagai saluran koneksi (> 50 m untuk minyak, dan > 5 m untuk gas).
4. Porositas efektif, adalah porositas yang tersedia untuk fluida dapat bergerak
bebas. Porositas ini yang sering digunakan dalam analisis log.
Secara umum porositas pada batuan diperoleh urut-urutan porositas yang
semakin mengecil pada batuan berikut ini,
sedimen laut berpori tinggi
sedimen yang takterkompasi (menurun dari clay-silt-sand-gravel)
batu pasir
batuan karbonat (batu gamping dolomit)
anhydrit
sebagian batuan beku dan jenis-jenis batuan masive lainnya.
Nilai porositas juga bergantung dari kemas (packing) butir partikelnya. Untuk
butir berbentuk bola yang terkemas dalam kubus berbeda dengan yang terkemas
dalam bentuk hexagonal. Bentuk kemas tersebut sering digunakan untuk memodelkan
batu pasir yang takterkompaksi. Perhitungan porositas dengan asumsi butir berbentuk
bola teratur dalam suatu kubus akan menghasilkan porositas sebesar,
4764 , 0
6
1
) . 2 (
1 1
3
3
3
4
= = = = = u
t t
r
r
v
v
v
v
kubus
bola
kubus
pori
kubus
(2.2)
dan untuk kemasan hexagonal memiliki nilai porositas yang lebih kecil yaitu 25,9 %.

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

7

2. Porositas terhadap ukuran butir
Sifat geometri butiran akan mempengaruhi porositas, seperti,
1. ukuran butir, dengan semakin kecilnya ukuran butir, porositasnya akan
semakin besar, seperti yang diperlihatkan pada Tabel II.1.
2. distribusi dan pemilahan ukuran butir (sorti), dengan naiknya sorti pada
umumnya porositas ikut naik. Pada sedimen yang sortinya jelek, ruang antar
butiran dengan diameter yang besar akan diisi oleh butiran-butiran lain yang
lebih kecil.
3. bentuk butiran, porositas cenderung naik pada butiran yang berbentuk bola
atau butiran yang membulat hingga ke bentuk butiran yang menyudut.






Tabel II.1. Pengaruh diameter butiran terhadap porositas (Schn, 1998)
Jenis sedimen Diameter butiran rata-rata
(mm)
Densitas
(g/cm
3
)
Porositas
(%)
Sand (coarse),
(fine),
(very fine)
Silty sand
Sandy silt
Silt
Sand-silt-clay
Clayey silt
Silty clay
0,5285
0,1638
0,0988
0,0529
0,0340
0,0237
0,0177
0,0071
0,0022
2,034
1,962
1,878
1,783
1,769
1,740
1,575
1,489
1,480
38,6
44,5
48,5
54,2
54,7
56,2
66,3
71,6
73,0


3. Pengaruh proses diagenesa, kedalaman dan tekanan
Diindikasikan bahwa tahapan berikut mengakibatkan menurunnya porositas
intergranular yaitu
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

8

1. Kemas (packing), mengakibatkan partikel-partikel sedimen yang lepas
terkumpul menempati posisi yang lebih stabil dibawah tekanan beban material
di atasnya (overburden) yang bertambah besar sesuai dengan kedalamannya.
2. Kompaksi, menyebabkan porositas menurun akibat deformasi butiran karena
proses mekanik dan sebagian kimiawi di bawah tekanan overburden (beban)
yang bertambah besar. Titik-titik kontak antar butir secara gradual berubah
bentuknya dari titik singgung atau datar menjadi bentuk cekung-cembung.
3. Sementasi, proses pengendapan materi-materi yang terurai pada permukaan
batuan bebas, khususnya di sekitar daerah kontak, masih mengalami
pengurangan ruang pori akibat tekanan yang meningkat terus.
Ketiga proses tahapan tersebut mengakibatkan pengurangan porositas secara
taklinier terhadap tekanan overburden (p) atau beban material di atas sebagai fungsi
kedalaman (z). Pendekatan bentuk persamaan takliniernya dapat berupa,
a. Logaritmik
p A p
z A z
o
o
ln ) (
ln ) (
2
1
u = u
u = u

(2.3)
u
o
adalah porositas awal pada z = 0 atau p = 0, A
1
dan A
2
adalah tetapan yang
ditentukan secara empiris dan bergantung pada kompresibilitas batuan.
b. Exponensial
p B
o
z B
o
e p
e z
2
1
. ) (
. ) (

u = u
u = u

(2.4)
Faktor B
1
dan B
2
identik dengan A
1
dan A
2
pada bentuk logaritmik.
Untuk batuan sedimen di Russia sampai kedalaman 3 km sesuai dengan
persamaan,
z
o
e z
45 , 0
. ) (

u = u , (2.5)
dengan z dalam km (Schn, 1998) dan dirumuskan pula hubungan porositas batupasir
dari Yugoslavia dengan porositas awal 0,496 sebagai,
z
e z
556 , 0
. 496 , 0 ) (

= u , (2.6)
demikian pula hubungan yang sama, untuk yang melibatkan kandungan clay dalam
bentuk,
| |
p
o
C) - (1 C
.
. ) (
D
e p

+ = , (2.7)
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

9

dengan C dan D diperoleh secara empiris, nilai C akan mengecil dengan
bertambahnya kandungan clay. Schn, (1998) merangkum beberapa persamaan yang
serupa lainnya untuk batupasir dan batulempung dalam Tabel II.2.

Tabel II.2. Hubungan Porositas terhadap Kedalaman untuk Batupasir dan
Batulempung dari Laut Utara (Schn, 1998).

No. Sedimen Persamaan hubungan
1. Batupasir
) . 10 . 7 , 2 exp( . 49 , 0
4
z

= u
2. Batupasir
2 8 4
. 10 . 604 , 2 . 10 . 719 , 2 728 , 0 z z

+ = u
3. Batulempung
) . 10 . 1 , 5 exp( . 803 , 0
4
z

= u
4. Batulempung
2 3 2
) 1 ln( . 10 . 4 , 5 ) 1 ln( . 10 . 3 , 4 803 , 0 + + = u

z z
5. Batulempung
2 8 4
. 10 . 604 , 2 . 10 . 34 , 2 803 , 0 z z

+ = u


4. Permukaan internal spesifik (Specific internal surface)
Porositas berkaitan dengan volume ruang (pori, retakan, lubang dan lain
sebagainya) batuan, sedangkan permukaan internal spesifik S merupakan luasan
permukaan ruang-ruang tersebut yang berhubungan dengan volume total batuan (S
tot
),
volume pori (S
por
), volume partikel/matrik padatnya (S
m
) dan massa kering batuan
(S
ma
).
Parameter-parameter tersebut berhubungan melalui persamaan berikut,
m por tot
S S S ). 1 ( . u = u = , (2.8)
m
m
ma

S
S = , (2.9)
dengan
m
adalah densitas material matrik padatnya.
Permukaan internal spesifik S
por
identik dengan kapilaritas rata-rata, dengan
satuan untuk S
tot
, S
por
, dan S
m
adalah 3
2
m
m
= m
-1
, pada umumnya yang sering digunakan
adalah m
-1
, dan S
m
adalah m
2
/g atau m
2
/kg.
Permukaan internal spesifik ini sangat bergantung pada bentuk dan ukuran pori,
struktur mikro dan morphologi antarmuka antara matrik-pori. Pada umumnya
permukaan internal spesifik akan bertambah besar dengan mengecilnya pori atau
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

10

ukuran butir partikel padatnya. Keberadaan partikel yang lebih halus seperti clay,
karbonat dan mineral lainnya pada permukaan pori juga akan menaikan nilai
permukaan internal, karena ia akan menimbulkan jenis struktur permukaan baru.

5. Permeabilitas
Permeabilitas merupakan sifat batuan berpori yang mengalirkan fluida melalui
ruang-ruang pori. Permeabilitas bergantung pada porositas, dimensi dan geometri
ruang pori sehingga dapat merupakan sebuah tensor. Henry Darcy menemukan
hubungan dasar untuk suatu aliran laminer fluida viskos yang melalui batuan berpori
sebagai,
p

k
u V = . (2.10)
dengan u adalah volume densitas aliran atau volume fluida yang mengalir persatuan
luas, sering disebut juga sebagai kecepatan filtrasi. p adalah tekanan fluida, q adalah
viskositas dinamik dan k adalah permeabilitas batuan. Untuk menyatakan
permeabilitasnya persamaan (2.10) dituliskan kembali sebagai,
p
u
k
V
= (2.11)
Persamaan (2.11) berlaku untuk kondisi isotrop dan aliran fluida laminer. Pada
batuan anisotrop permeabilitasnya harus diperhitungkan sebagai tensor (Schn, 1998).
Jika suatu batuan berpori dan permeabel mengalirkan dua jenis fluida, misal air
sebagai fluida basah dan minyak sebagai fluida takbasah, maka terdapat permeabilitas
relatif yang didefinisikan sebagai perbandingan antara permeabilitas efektif dari
masing-masing fluida terhadap permeabilitas batuan absolutnya.
Satuan permeabilitas dalam SI adalah m
2
atau lazimnya m
2
. Dalam industri
dan keperluan teknis sering dinyatakan dalam Darcy (d) yang didefiniskan sebagai
berikut;
1 d artinya suatu batuan dapat meloloskan fluida yang mempunyai viskositas 1 cP
(sentiPoise) dengan kecepatan filtrasi 1 cm/s pada gradien tekanan 1 atm/cm. Satuan
yang sering digunakan adalah milidarcy (mD), sedangkan konversi mD ke SI adalah 1
d = 0,9869 m
2
= 0,9869 x 10
-12
m
2
sehingga, 1 m
2
=1,0133 d, atau untuk keperluan
praktis 1 d ~ 1 m
2
. Untuk reservoar migas yang tergolong bagus bila mempunyai
nilai permeabilitas k > 100 md = 0,1 d (Gueguen dan Palciauskas, 1994).
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

11

Di dalam hidrologi, aliran fluidanya selalu air, sehingga gradien tekanan fluida
diperoleh dari beda tinggi Ah antara beda dua jarak l. Maka dalam kajian hidrologi
persamaan (2.11) dituliskan kembali dalam bentuk,
l
h
k u
f

= (2.12)
dengan k
f
disebut sebagai koefisien permeabilitas hydrolik atau konduktivitas yang
mempunyai dimensi kecepatan (cm/s). Persamaan (2.12) tersebut berlaku hanya pada
medium yang berisi air, artinya untuk viskositas dan densitas fluida tetap. Dengan
pengertian tersebut, satuan permeabilitas k mempunyai faktor konversi dengan k
f
sebagai, 1 md ~ 10
-6
cm/s = 10
-8
m/s, atau 1 m/s ~ 10
5
d. Untuk aquifer (reservoar
yang berisi air) yang tergolong bagus mempunyai permeabilitas > 1 d. Contoh
permeabilitas beberapa batuan sedimen taktermampatkan diberikan pada Tabel II.3.

Tabel II.3. Permeabilitas batuan sedimen taktermampatkan (Schn, 1998).

Jenis Batuan k
f
(m/s) k (d)
Gravel (bersih) 10
-2
... 10
-1
10
3
... 10
4

Batupasir (kasar) ~ 10
-3
~ 10
2

Batupasir (medium) 10
-4
... 10
-3
10
1
... 10
2

Batupasir (halus) 10
-4
... 10
-5
10
-1
... 10
0

Batupasir (silty) 10
-5
... 10
-7
10
-2
... 10
0

Silt (clayey) 10
-6
... 10
-9
10
-4
... 10
-1

Clay < 10
-9
< 10
-4


6. Densitas batuan
Densitas merupakan sifat fisis batuan yang mempunyai pengaruh signifikan
terhadap parameter fisis lainnya dari beberapa jenis batuan. Densitas didefinisikan
sebagai perbandingan massa m terhadap volume v suatu batuan, ditulis
v
m
= (2.13)
Dalam SI densitas mempunyai satuan kg/m
3
. Karena batuan bersifat heterogen, maka
diperlukan pengertian-pengertian densitas khusus yang berkaitan dengan komponen-
komponen materi penyusun yang membentuk suatu batuan. Sehingga dikenal adanya
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

12

- densitas bulk, yaitu densitas rata-rata dari suatu batuan volume batuan
(termasuk juga di dalamnya adanya pori, lubang dan lainnya). Sebagai
contoh untuk batu pasir mempunyai bulk densitas batu pasir.
- densitas individu dari komponen batuan, misal densitas mineral kuarsa.
- densitas rata-rata dari materi matrik padat suatu batuan, misal densitas
matrik karbonat (tanpa pori-pori), dan
- densitas fluida yang mengisi pori rata-rata, misalnya densitas air pori.
Hasil pengukuran densitas dengan gamma-gamma log, densitas (
gg
) diukur
berdasarkan hamburan Compton. Densitas ini berkaitan dengan densitas pada
persamaan (2.13) yang telah dimanipulasi menjadi,
A
Z
gg
. 2 . = (2.14)
dengan Z adalah nomer atom dan A massa atom.
Untuk densitas batuan berpori, maka sebagian volumenya adalah volume pori
yang dinyatakan dalam porositas u, sehingga densitas bulknya merupakan jumlahan
dari densitas matrik materi padatnya
m
dan densitas pori
p
, ditulis sebagai
p m
. ). 1 ( u + u = (2.15)
Apabila di dalam pori berisi fluida, maka diperlukan parameter lain untuk
menyatakan fluida tersebut yaitu dengan derajad kejenuhan (saturasi). Saturasi suatu
fluida S
f
adalah perbandingan antara volume fluida v
f
tersebut terhadap volume pori
totalnya v
p
, yaitu
p
f
f
v
v
S = (2.16)
Dengan demikian, berarti bahwa saturasi air adalah S
w
=v
w
/v
p
, dan saturasi gas adalah
S
g
=v
g
/v
p
. Batuan yang berisi gas dan air akan mempunyai densitas gabungan ketiga
materi tersebut, yaitu materi matrik padat, fluida dan gas. Berdasarkan persamaan
(2.15) densitasnya dapat dituliskan sebagai,
| |
g w w w m
S S ). 1 ( . ). 1 ( + u + u = (2.17)
Densitas fluida dan gas sangat dikontrol oleh komposisi kimiawinya, suhu dan
tekanan. Pada umumnya densitas ini membesar terhadap tekanan dan mengecil
terhadap suhu.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

13

Batzle dan Wang, (1992) menurunkan persamaan densitas sebagai fungsi suhu,
tekanan dan kosentrasi NaCl secara empiris untuk air dan brine (air yang mengandung
larutan NaCl) dalam bentuk polinomial, yaitu
) . . 002 , 0 . 333 , 0 . . 10 . 3 , 1 . . 016 . 0
. . 2 . 489 . 00175 , 0 . 3 , 3 . 80 ( 10 1
2 2 3 5 . 2
3 2 6
p T p p T p T
p T p T T T
w
+
+ + + =

(2.18)
dan
| | ) , , ( . 10 . 44 , 0 668 , 0 .
6
tan
C T p f C C
w NaCl laru

+ + + = (2.19)
dengan
) . . 47 . 13 . 3300 . 3 80 .( . . 2400 . 300 ) , , ( C p p C T T C p p C T p f + + + = (2.20)
dengan T adalah suhu (
o
C), p adalah tekanan (MPa), dan C adalah fraksi berat NaCl.
Minyak bumi merupakan fluida rantai carbon dari yang ringan (jumlah carbon
rendah) sampai ke yang berat. Pada kondisi kamar densitas minyak bumi sekitar 0,5
g/cm
3
sampai lebih dari 1 g/cm
3
, untuk minyak yang sering diproduksi densitasnya
sekitar 0,7 0,8 g/cm
3
.
Batzle dan Wang, (1992) merumuskan hubungan antara densitas minyak yang
bergantung pada tekanan dan suhu dalam bentuk polinomial berikut,
| |
1
175 , 1 4
) 78 , 17 ( 10 . 81 , 3 972 , 0 ). ( ) (

+ + = T p T , (2.21)
dengan
p p p p
o
4 2 3 7
10 . 49 , 3 ) 15 , 1 )( . 10 . 71 , 1 . 00277 , 0 ( ) (

+ + = .
(2.22)
Densitas bulk batuan sangat bergantung pada komposisi mineral penyusun batuan dan
jumlah pori atau ruang rekahan dan material pengisinya. Di dalam batuan beku dan
kebanyakan batuan metamorf jumlah pori-pori relatif kecil dan dapat diabaikan.
Tetapi untuk batuan sedimen pada umumnya mempunyai ruang pori yang cukup
untuk terisi fluida dan gas.
Hubungan analitik sederhana antara densitas batuan terhadap kedalaman posisi
batuan dirumuskan sebagai,
o
o
z
z
A z z ln . ) ( ) ( + = , (2.23)
dengan z adalah posisi kedalaman sesungguhnya, z
o
adalah nilai posisi kedalaman di
atasnya dari lapisan yang dipandang sebagai referensi, sedangkan A adalah faktor
tetapan yang berkaitan dengan kompresibilitas yang ditentukan secara empiris. Namun
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

14

persamaan (2.23) tidak mempunyai nilai asymptotik, persamaan lain yang mempunyai
nilai asymptotik (Schn, 1998) adalah,
| || |
| | ) . exp( . ) ( ) ( ) (
) . exp( 1 . ) ( ) ( ) ( ) (
z B z z z
z B z z z z
o m m
o m o
=
+ =


, (2.24)
dengan z
o
adalah nilai kedalaman bagian atas dari lapisan yang akan dihitung
densitasnya, z
m
adalah kedalaman maksimum batuan sedimen tersebut dan B adalah
nilai yang ditentukan secara empiris yang berkaitan dengan kompresibilitas.
Hubungan empiris lain antara densitas batupasir dan batusilt terhadap kedalaman
adalah,
) . 846 , 0 exp( . 244 , 1 72 , 2 ) ( z z = , (2.25)
dengan dalam g/cm
3
dan z dalam km.

III. Hubungan antar Paremeter Reservoar

1. Permeabilitas terhadap porositas dan permukaan internal
Secara empiris diperoleh hubungan bahwa nilai permeabilitas akan bertambah
besar dengan naiknya nilai porositas, begitu pula bahwa permeabilitas akan naik
dengan membesarnya ukuran butir, seperti halnya pada batuan sedimen yang
takterkompasi dari ukuran clay sampai gravel. Tetapi nilai permeabilitas akan
mengecil dengan adanya kompaksi dan sementasi. Hal ini terjadi karena adanya
pengurangan porositas dan jari-jari pori.
Hubungan permeabilitas batuan yang taktermampatkan terhadap ukuran
diameter butir d, secara empiris dirumuskan oleh Schopper (Schn, 1998) sebagai
d k log . 221 , 2 1007 , 2 log + = (2.26)
dengan k dalam (md) dan d dalam (m).
Untuk koefisien pemeabilitas hydrolik, Hanzen (Schn, 1998), merumuskan
sebagai,
2
. 100
m f
d k = (2.27)
dan Terzaghi (Schn, 1998),
(

u
u
=
1
. 200
2
w f
d k (2.28)
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

15

dengan d
m
dan d
w
adalah diameter rata-rata dan diameter efektif butiran dalam (mm)
yang diperoleh dari kurva distribusi ukuran butir. Berg (Schn, 1998) merumuskan
dalam bentuk lain hubungan antara permeabilitas terhadap diameter butir sebagai,
+ u =
385 , 1 2 1 , 5 6
. . 10 . 1 , 5 e d k (2.29)
dengan adalah faktor pemilah (sorti) yang disebut sebagai persen deviasi (P = P
90
-
P
10
), k dalam d, dan d dalam mm.
Iverson dan Satchwell, (Schn, 1998) menurunkan korelasi multidimensi
antara permeabilitas terhadap parameter petrofisis dan petrographi (porositas dan
diameter rata-rata ukuran butir) dengan menggunakan core dari batupasir Tensleep
(Wyoming, USA), sebagai
d
s
f k
d
s
v s B s B B B
d
k
|
.
|

\
|
u
+ + + = 10 . . . . 10 .
4
2
3 2 1
2
2
(2.30)
dengan k (md), d (mm), s adalah standard deviasi dari rata-rata ukuran butir, s
k
adalah
koefisien kemencengan (skewness), v
f
adalah fraksi berat bagian yang halus, dan B
adalah koefisient yang diperoleh secara empiris dengan B
1
= 0,05408, B
2
= 0,05714, B
3
= 0,7020, dan B
4
= -0,09427. Berdasarkan data core pula di laboratorium Sen, dkk.,
(1990) memperoleh hubungan permeabilitas dengan porositas dan luas permukaan
internal pori, sebagai
08 . 2 59 , 6
. . 10

u =
por
m
S k (2.31)
dengan koefisien regresi R = 0,90, dan m adalah exponen Archi yang nilainya
diperoleh dari hubungan m= 2,9 1,8s, dengan s adalah faktor kebulatan butiran
sedimen yang nilainya sekitar (0,5 1), k (md) dan S
por
permukaan internal (m).
Geometri ruang pori juga menentukan permeabilitas dan gaya-gaya kapiler.
Gaya kapiler ini mengontrol tekanan muka air pada sistem pipa kapilernya dan sudut
kontak antara air dan butiran padatnya. Air yang dalam kondisi seperti ini disebut
sebagai irreducible water , yaitu air yang tidak dapat dipindahkan/berpindah oleh
gaya-gaya yang bekerja pada fluida di dalam sejumlah pori-pori tersebut. Saturasi air
reducible water S
w,irr
cenderung membesar pada batuan yang mempunyai
permeabilitas rendah, dimana sistem pipa kapilaritasnya halus (Schn, 1998).
Berdasarkan pengertian tersebut, beberapa persamaan empiris dapat diturunkan oleh,
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

16

Tixier (Schn, 1998)
2
,
3
. 250
|
|
.
|

\
|
u
=
irr w
S
k
(2.32)

Timur (Schn, 1998)
2
,
25 , 2
100
|
|
.
|

\
|
u
=
irr w
S
k
(2.33)
dan Coates-Dumanoir (Schn, 1998)
2
,
4
300
|
|
.
|

\
|
u
=
w
irr w
w
S w
k
(2.34)
dengan w adalah parameter textural yang berkaitan dengan exponen sementasi dan
saturasi m dan n pada hukum Archi (w ~ m ~ n). Secara umum Schlumberger, (1989)
meringkas persamaan-persamaan tersebut kedalam satu bentuk,
c
irr w
b
S
a k
,

= (2.35)
dengan a, b, dan c nilai-nilai yang ditentukan secara empiris (a = 0,136, b = 4,4, dan c
= 2, jika k dalam (md)).

2. Permeabilitas terhadap kedalaman dan tekanan
Permeabilitas sebagai fungsi tekanan dapat didekati dengan persamaan (Schn,
1998),
|
|
.
|

\
|
=
eff
k
p
A
o
e k k (2.36)
dengan p
eff
adalah tekanan efektif, k
o
adalah permeabilitas pada tekanan nol, dan A
k

adalah koefisien kompaksi permeabilitas yang merupakan perwujudan dari
ketergantungan tekanan dari permeabilitas dan modulus deformasi. Untuk batuan yang
mempunyai retakan atau rekahan, permeabilitasnya mengecil secara taklinier dengan
bertambahnya tekanan sebagai hasil dari penutupan celah, misal sebagai
3
20
1 ) (
|
.
|

\
|
+
~
z
z
z k , (2.37)
dengan kedalaman z dalam (m) dan permeabilitas k dalam (d).

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

17

3. Hubungan k, u, dan S berdasarkan model teoritis
Carman, (1956) menyusun model sederhana untuk mengungkapkan proses
aliran fluida di dalam batuan berpori dengan sebuah model tabung kapiler sebagai
kanal. Kanal tersebut panjangnya l, jari-jari r berada di dalam kubus dengan panjang
sisi L. Dengan menggunakan hukum aliran rata-rata Hagen-Poiseulle dan persamaan
Darcy diperoleh nilai permeabilitas sebagai,
2 2 2
3
2 2
3
2 2 2
2
. . ) 1 .( 2 . . 2 . . 2 8 T S T S T S T
r
k
m tot por
u
u
=
u
=
u
=
u
= (2.38)
dengan T adalah tortusitas (= l/L). Persamaan di atas diturunkan untuk irisan kanal
yang berupa lingkaran, untuk jenis irisan kanal yang lain, misal persegi, segi-empat,
segi-tiga, ataupun silinder, persamaan (2.38) dimodifikasi oleh Kozeny-Carman
dengan menambahkan faktor _, sehingga persamaan tersebut dapat dituliskan sebagai,
2 2 2
3
2 2
3
2 2 2
2
. . ) 1 ( . . 4 T S T S T S T
r
k
m tot por
hyd
u
u
=
u
=
u
=
u
=
_ _ _ _
(2.39)
jari-jari kapiler diganti dengan jari-jari hydrolik r
hyd
untuk bentuk irisan kanal yang
tidak lingkaran yang besarnya adalah
basah yang pori keliling
mengalir untuk normal kanal irisan luas
. 2 =
hyd
r (2.40)
Sehingga untuk bentuk lingkaran diperoleh r
hyd =
2. (tr
2
/2tr) = r. Sedangkan nilai
faktor _ untuk berbagai bentuk irisan diberikan pada Tabel II.4.

Tabel II.4. Faktor bentuk irisan kanal (Schn, 1998).
No Bentuk irisan kanal
_
1. Lingkaran 2,0
2. Ellip, sumbu a dan b, bila a/b = 2
a/b = 10
a/b = 50
2,13
2,45
2,96
3. Persegi 1,78
4. Persegi panjang dengan sisi a dan b, bila a/b = 2
a/b = 10
a/b =
1,94
2,65
3,0
5. Segitiga samasisi 1,67

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

18

Untuk keperluan karakterisasi reservoar Georgi dan Menger, (Schn, 1998)
menyederha-nakan persamaan Kozeny-Carman menjadi,
2
3
2 2 2 2
3
) 1 (
.
1
. . ) 1 ( u
u
=
u
u
=
C T S
k
m
_
, (2.41)
dengan T S C
m
. . = yang adalah parameter spesifik batuan FZI (flow zone
indicator) dan mengkarakterisasikan hubungan permeabilitas dengan porositas batuan.
Nilai ini konstan dalam satuan hydrolik yang sama, tetapi akan bervariasi dari satuan
ke satuan yang lain.
Persamaan Kozeny-Carman tersebut didasarkan pada model yang sederhana,
dan hanya melibatkan pengaruh yang dominan seperti jari-jari pori, geometri pori
yang diwujudkan dalam permukaan internal, dan porositas.
Suatu konsep pendekatan lain adalah dengan memandang bahwa lintasan
aliran fluida mempunyai lintasan yang sama dengan lintasan aliran listrik, maka dapat
dihubungkan antara permeabilitas dengan faktor fomasi F sebagai,
por
S F
k
.
1
1
= _ (2.42)
dimana faktor formasi F merupakan perbandingan antara resistivitas batuan tersaturasi
air
o
terhadap resistivitas air asin (brine)
w
, yaitu
m
w
o
F
u
= =
1

(2.43)
dengan m adalah exponen Archi yang besarnya ditentukan secara empiris (biasanya m
= 1,8 2,0 ). Beberapa nilai m untuk batupasir diberikan di bawah ini (Schn, 1998)
Batupasir yang taktermampatkan m = 1,3
Batupasir yang kurang tersementasi m = 1,4 1,5
Batupasir yang tersementasi m = 1,5 1,7
Batupasir yang cukup tersementasi m = 1,8 1,9
Batupasir yang sangat tersementasi m = 2,0 2,2
Jika diplot hubungan antara permeabilitas k terhadap faktor formasi, Katsube dan
Hume, (1987) memperoleh rumusan sebagai,
u
aF k

= (2.44)
dengan a dan u adalah koefisien yang diperoleh secara empiris. Misal untuk batupasir
Bunter (Northwest Lancashire, Inggris) diperoleh persamaan
88 , 5
1119

= F k
f
, (2.45)
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

19

dan untuk batu granit (Minesota, USA)
22 , 2 7
10 . 51 , 2

= F k . (2.46)
Pape, (Schn, 1998) megjeneralisasi persamaan Kozeny-Carman menjadi,
1085 , 3
3 , 475

|
|
.
|

\
|
=
o
por
q
S
F
k (2.47)
dengan k dalam (md), S
por
dalam (m
-1
) dan q
o
adalah faktor lithologi. S
por
dapat
ditentukan dengan metode fisik, stereografis, pengukuran NMR (nuclear magnetic
resonance), pengukuran konduktivitas listrik, atau spektroskopi sinar gamma alamiah
(Schn, 1998). Pendekatan estimasi permeabilitas dari model mineralogi dilakukan
dengan memodifikasi sifat geometri pori pada persamaan Kozeny-Carman dengan
jumlah unsur-unsur mineral dalam bentuk,

u
u
=
i
i i
M B
f
e A k .
) 1 (
2
3
, (2.48)
dengan M
i
adalah fraksi berat setiap komponen mineral, B
i
adalah parameter yang
nilainya tertentu pada setiap mineral, misal kuarsa (0,1), feldspar (1), calcite (-2,5),
kaolinit (-4,5), illite (-5,5) dan smectite (-7,5). A
f
menggambarkan kematangan tekstur
sedimen yang besarnya bergantung pada kandungan maksimum feldspar F
max
yang
dirumuskan oleh persamaan,
max
. 2 9 , 4 F A
f
+ = (2.49)
Dari persamaan-persamaan di atas, bahwasanya pengaruh distribusi ukuran
butir, bentuk butir, morphologi pori, koneksitas pori, dan efek antarmuka telah
diabaikan. Hal ini membuat para ahli lainnya berfikir untuk membuat model dan
konsep-konsep yang lebih baik dan realistis, seperti adanya model sphagetti yang
merupakan sekelompok tabung-tabung kapiler yang tersebar paralel, model network
dengan distribusi statistik dari irisan kanal, geometri pori, panjang kanal pori dan
konfigurasi jaringan kanal pori, model yang berdasarkan teori percolasi (resapan), dan
model hole pigeon yang menggunakan pendekatan dimensi fraktal (Schn, 1998).




IV. Hubungan Parameter Reservoar, Elastisitas dan Gelombang

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

20

1. Sifat elastisitas batuan
Teori elastisitas merupakan dasar dari perambatan gelombang. Tensor stress
(tegangan) o
ik
dan tensor strain (regangan) c
ik
dihubungkan oleh persamaan yang
menyatakan suatu medium, yang secara ideal dilukiskan dalam bentuk hukum Hooke,
lm lm ik ik
C
,
= (2.50)
dengan
lm ik
C
,
adalah matrik tensor elastisitas (stiffness). Persamaan (2.50) dalam
bentuk lain sering dinyatakan sebagai
lm lm ik ik
S
,
= (2.51)
dengan
lm ik
S
,
adalah matrik tensor komplaen (compliance tensor). Tensor C atau S
merupakan tensor yang memiliki ranking 4, sehingga mempunyai 81 komponen yang
saling lepas (independent). Tetapi karena elastisitas, stress dan strain memiliki sifat
simetri,
ml ki ml ik lm ki lm ik
C C C C
, , , ,
= = = (2.52)
dan
ik lm lm ik
C C
, ,
=
(2.53)
maka komponen yang saling lepas menyusut menjadi 21, ini merupakan jumlah
maksimum parameter elastisitas yang dapat dimiliki oleh sebarang medium (Mavko,
dkk., 1998). Sifat-sifat kesimetrian elastisitas menentukan jumlah komponen tensor
yang saling lepas, seperti untuk kelas simetri triklinik (21), orthorhombik (9), trigonal
(6), hexagonal (5), kubik (3), dan isotropik (2). Beberapa contoh matrik tensor
elastisitas sebagai berikut,
Isotropik,
(
(
(
(
(
(
(
(

=
44
44
44
11 12 12
12 11 12
12 12 11
. . . . .
. . . . .
. . . . .
. . .
. . .
. . .
c
c
c
c c c
c c c
c c c
C
isotrop
,
44 11 12
. 2 c c c =

dengan = = + =
44 12 11
, , 2 c c c .
Untuk suatu medium komponen tensor elastisitasnya dapat dinyatakan dalam
tetapan Lame dan , dan parameter elastisitas lainnya dapat dinyatakan dalam kedua
parameter saling lepas tersebut.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

21

Hexagonal,
(
(
(
(
(
(
(
(

=
66
44
44
33 13 13
13 11 12
13 12 11
. . . . .
. . . . .
. . . . .
. . .
. . .
. . .
c
c
c
c c c
c c c
c c c
C
hex
,
Orthorhombik,
(
(
(
(
(
(
(
(

=
66
55
44
33 13 13
13 12 12
13 12 11
. . . . .
. . . . .
. . . . .
. . .
. . .
. . .
c
c
c
c c c
c c c
c c c
C
ortho
.
Untuk material isotrop hanya terdapat dua komponen saling lepas, sehingga hubungan
stress-strain menjadi sederhana, yaitu
ik mm mm ik ik
c c o o 2
,
+ = (2.54)
dengan
mm ik

,
adalah simbol kronecker yang bernilai 0, bila indek ik = mm, dan
bernilai 1, bila ik = mm. Persamaan (2.54) sering dinyatakan dalam bentuk lain yaitu,
( )
oo
o uo o u c
mm ik ik ik
E
,
1 (
1
+ = (2.55)
dengan
zz yy xx
+ + = ,
u adalah poisson rasio yang didefinisikan sebagai
zz
xx

pada stress uniaxial


( 0 = = = = =
yz xy xz yy xx
o o o o o ), dan E adalah modulus Young yang didefinisikan
sebagai
zz
zz

pada stress uniaxial. Sedangkan modulus geser didefinisikan sebagai


ik
ik
c
o
2
dengan indek i = k. Sementara itu, parameter elastisitas lainnya, seperti
modulus bulk K atau sering disebut sebagai modulus kompresi C ( = 1/K ) atau
kompresibilitas didefinisikan sebagai perbandingan stress hidrostatik terhadap volume
strain, yaitu
oo
oo
c
o
3
= K (2.56)
dengan
zz yy xx
+ + = .
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

22

Modulus gelombang kompresi, M dinyatakan sebagai perbandingan stress
axial terhadap strain axial, pada kondisi strain uniaxial, ditulis
zz
zz

M = , pada kondisi 0 = = = = =
yz xz xy yy xx
c c c c c (2.57)
Semua modulus tersebut di atas mempunyai satuan gaya/satuan luas (N/m
2
), kecuali
poisson rasio yang tidak berdimensi. Hubungan antar modulus untuk medium isotrop
dan elastik, diberikan pada Tabel II.5.

Tabel II.5. Hubungan antar parameter elastisitas dalam material isotrop
(Mavko, dkk., 1998).
K E u M
3 / 2 +

+
+ 2 3

_
) ( 2

+

2 + _
_

K
K
K
3
9
_

K 3

2 3 K 2 / ) ( 3 K
_

+ K
K
3
9

3 / 2 K
) 3 ( 2
2 3

K
K

3 / 4 + K _
) 3 ( 3 E
E


_
) 3 (
2
E
E


1
2

E

E
E

3
4

_
u
u

3
1+

u
u u

) 2 1 )( 1 ( +

_ _
u
u

2
2 1

) 2 1 ( 3
) 1 ( 2
u
u

+

) 1 ( 2 u +
u
u

2 1
2


_
u
u

2 1
2 2


_
_ ) 2 1 ( 3 u K
u
u
+ 1
3K
_
u
u
+

1
1
3K
u
u
2 2
2 1
3
+

K
) 2 1 ( 3 u
E

_
) 2 1 )( 1 ( u u
u
+
E

_
) 2 1 )( 1 (
) 1 (
u u
u
+
E

) 2 2 u +
E


Parameter-parameter tersebut berkaitan dengan kecepatan gelombang P dan S dalam
persamaan,
,
2

M
V
p
=
+
= (2.58)
.

V
s
= (2.59)
Sehingga masing-masing parameter elastisitas dapat dinyatakan dalam fungsi
kecepatan gelombang P dan S melalui substitusi kedua persamaan tersebut.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

23

Terdapat dua hal yang penting yang dapat ditarik dari perilaku hubungan
stress-strain batuan, yaitu
1. Modulus elastik atau komponen tensor elastisitas bergantung pada stress, sehingga
hubungan stress-strain adalah taklinier.
2. Batuan adalah material yang secara ideal tidak elastik sempurna, tidak isotrop, dan
tidak homogen, sehingga asumsi komponen tensor menjadi dua (isotrop) atau tiga
(kubik) yang saling lepas merupakan pendekatan untuk menyerderhanakan
persamaan metematisnya yang komplek.
Sifat-sifat elastisitas mineral penyusun batuan sangat dikontrol oleh unsur
kimiawinya melalui sistem ikatan dan struktur mineralnya, selain dipengaruhi oleh
tekanan dan suhu. Untuk mengkarakterisasikan sifat-sifat elastik batuan tersebut,
parameter-parameter modulus sering digunakan, walaupun secara prinsip hanya
berlaku untuk medium isotrop. Jika dianggap unsur-unsur atau mineral-mineral
penyusun batuan mempunyai arah sumbu kristal yang terdistribusi secara statistik
adalah dominan, maka dapat dianggap batuan tersebut sebagai medium quasi-isotrop
atau isotrop dalam skala makro, sehingga parameter modulusnya disebut sebagai
modulus efektif atau modulus makroskopik. Dengan kata lain, suatu batuan yang tidak
homogen dapat digantikan dengan batuan yang bersifat homogen efektif atau
ekivalen, jika dimensi unsur-unsur lokalnya yang menyebabkan adanya
ketidakhomogenan, seperti pori, ukuran butir, retakan, adalah lebih kecil dibanding
dengan pajang gelombang yang terpendek dari suatu gelombang yang digunakan
untuk menyelidiki modulus efektif tersebut. Batuan yang demikian disebut sebagai
homogen makroskopik (Schn, 1998).
Berbagai usaha untuk menentukan modulus elastisitas efektif secara teoritis
analitik telah banyak dilakukan para ahli, diantaranya dengan metode perhitungan
langsung model monokristal yang dikembangkan oleh Voigt dan Reuss, (Schn,
1998). Metode upper and lower bound dari Hashin dan Strikman, (Mavko, dkk.,1998),
metode Average Hill, atau metode Self Consistent (Schn, 1998; Mavko, dkk., 1998).
Sifat elastisitas mineral penyusun batuan secara empiris diberikan oleh
Dortman dan Magid, (Schn, 1998) dalam hubungan kecepatan gelombang P sebagai,
| | ) 20 ( 2 , 0 ) 26 ( 5 , 0 exp . 75 , 5
A p
m V + = (2.60)
dengan adalah densitas (g/cm
3
) dan kecepatan gelombang V
p
dalam km/s, serta m
A

adalah massa atom rata-rata mineral batuan (~ 21). Persamaan tersebut
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

24

direkomendasikan untuk mineral-mineral penyusun batuan yang memiliki densitas
kurang dari 4.10
3
kg/m
3
.
Ruang pori, rekahan atau celah pada batuan biasanya berisi gas/udara, fluida
atau campuran keduanya. Pada umumnya modulus elastisitas gas dan fluida lebih
rendah daripada modulus mineral atau materi padatnya. Kompresibilitas atau modulus
bulk sering digunakan untuk mencirikan keberadaan fluida dan gas melalui sifat-sifat
elastisitas materi tersebut. Karena modulus geser = 0 di dalam fluida, maka
kecepatan gelombang kompresi di dalam fluida dapat dinyatakan dalam modulus bulk
K
f
sebagai,
,
,
f
f
f p

K
V = (2.61)
dengan indek f menyatakan fluida yang mengisi ruang pori, dan tidak terdapat
gelombang S. Sedangkan kecepatan rambat gelombang elastik kompresi di dalam gas
yang dapat dipandang sebagai proses adiabatik dituliskan sebagai,

K
V
ad
gas p
= =
,
(2.62)
dengan K
ad
adalah modulus bulk adiabatik dan adalah perbandingan panas spesifik
pada tekanan tetap terhadap volume tetap ( = c
p
/c
v
), dan p adalah tekanan gas.
Sedangkan hubungan empiris antara kecepatan gelombang kompresi dalam air yang
melibatkan suhu T (
o
C), tekanan p (kp/cm
2
~ 0,1 MPa) dan kosentrasi kandungan
garam NaCl, C (%) (Schn, 1998) adalah sebagai berikut,
p C T T V
air
18 , 0 114 , 0 037 , 0 21 , 4 1410
2
+ + + = . (2.63)
Untuk kecepatan gelombang P di dalam minyak dirumuskan oleh Batzle dan
Wang, (1992) sebagai,
pT p T V
o
o
oil
(
(

|
|
.
|

\
|
+ + |
.
|

\
|
=
2
1
2
1
1
08 , 1
12 , 4 0115 , 0 64 , 4 7 , 3 1
6 , 2
2096


(2.64)

o
adalah densitas minyak yang diukur pada suhu 15,6
o
C dan tekanan 1 atm.
Jika ruang pori-pori berisi keduanya (fluida dan gas) yang dikenal dengan
partial saturation, maka efeknya terhadap elastisitas batuan akan bergantung pada,
a. sifat elastisitas dan densitas,
b. fraksi volume masing-masing, dan
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

25

c. distribusinya di dalam ruang pori, serta efek gaya-gaya pada bidang
batas.
Efek gaya-gaya tersebut pada bidang batas secara alami sangat komplek, karena
menyangkut geometri ruang pori dan sifat kebasahannya (wettability). Domenico,
(1976, 1977) merumuskan yang hanya mempertimbangkan dua faktor a dan b di atas
dalam bentuk kompresibilitas efektif C ( = 1/K ) dari campuran gas-air sebagai,
gas air air air eff
C S C S C ). 1 ( . + = (2.65)
dan
gas
air
air
air
eff
C
S
C
S
C
+ = 1
1
(2.66)
dengan S
air
adalah saturasi air, C
air
adalah kompresibilitas air dan C
gas
adalah
kompresibilitas gas.

2. Kecepatan gelombang elastik dalam batuan beku
Dalam batuan beku, kecepatan gelombang elastik dikontrol oleh komposisi
densitas mineralnya. Kenyataan ini dapat diilustrasikan dengan kolerasi antara
kecepatan gelombang P terhadap kandungan SiO
2
di dalam batuan beku. Kuarsa
dicirikan oleh kecepatan yang relatif rendah, sehingga batuan-batuan yang bersifat
asam (banyak mengandung mineral SiO
2
) akan mempunyai kecepatan yang lebih
rendah daripada batuan yang bersifat basa. Birch, (1961) memberikan hubungan dasar
dengan dua parameter empiris a dan b dalam bentuk,
b a V
p
. + = (2.67)
Untuk batuan magmatik diperoleh,
98 , 0 . 76 , 2 =
p
V (2.68)
dalam g/cm
3
dan V
p
dalam km/s.
Untuk batuan plutonik, seperti granit, diorit dan gabro memberikan hubungan empiris
(Schn, 1998) sebagai,
06 , 0 ) 48 , 1 66 , 1 (
03 , 0 ) 73 , 6 36 , 4 (
=
=

s
p
V
V
(2.69)
untuk batuan vulkanik,
22 , 0 ) 02 , 1 46 , 1 (
18 , 0 ) 37 , 2 81 , 2 (
=
=

s
p
V
V
(2,70)
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

26

dan untuk batuan metamorfik,
22 , 0 ) 62 , 1 70 , 1 (
37 , 0 ) 93 , 6 41 , 4 (
=
=

s
p
V
V
(2.71)

3. Ketergantungan kecepatan terhadap porositas dan retakan
Sifat-sifat fisis batuan akan dipengaruhi secara signifikan oleh porositas dan
retakan mikro pada tekanan rendah. Secara umum, jika batuan magmatik atau batuan
metamorfik yang mengandung pori, retakan atau rekahan, ia akan mempunyai
kecepatan yang lebih rendah daripada batuan yang sama dalam keadaan utuh. Untuk
batu gabro hubungan kecepatan V
p
(km/s) terhadap porositas u
c
(%) secara empiris
dapat diberikan sebagai,
c p
V u = 227 , 0 121 , 7 pada tekanan 10 MPa, (2.72)
c p
V u = 253 , 0 227 , 8 pada tekanan 1000 Mpa. (2.73)
Ketergantungan kecepatan terhadap tekanan pada umumnya mempunyai
hubungan yang taklinier, yaitu pada daerah tekanan tinggi perubahan kecepatan lebih
kecil daripada di daerah tekanan rendah. Perubahan kecepatan selama mengalami
pembebanan tekanan akan mempunyai lintasan garis perubahan yang irreversible
sebagian atau dikenal dengan hysterisis kecepatan pada daerah tekanan rendah. Hal
ini disebabkan oleh adanya proses penutupan retakan mikro yang tidak dapat
dikembalikan seperti semula (Schn, 1998).

4. Kecepatan gelombang elastik di dalam batuan sedimen
Secara komposisi mineral, batuan sedimen akan mempunyai efek yang kuat
terhadap kecepatan, akibat adanya pengaruh modulus elastisitas efektif batuan yang
peka akan ukuran butir, pori, ikatan butiran, sementasi dan kondisi kontak antar
butiran. Banyak berbagai jenis batuan klastik sangat dipengaruhi oleh porositas,
kecuali batuan hasil penguapan seperti halite, sylvite, gypsum dan lainnya yang secara
umum bebas ruang pori, sehingga variasi kecepatannya hanya bergantung pada
tekanan atau kedalaman. Sifat-sifat elastisitas batuan klastik berpori (seperti batupasir,
batulempung) dan karbonat (misal batugamping, dolomit) pada dasarnya dikontrol
oleh komposisi matrik dan porositasnya. Komposisi matrik juga mempengaruhi
kondisi kontak, sementasi dan ikatan butiran tersebut.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

27

Persamaan empiris yang sering digunakan antara hubungan kecepatan terhadap
porositas untuk batuan taktermampatkan (unconsolidated) berupa,
f m p
V V V u + u =
2
) 1 ( (2.74)
dengan V
p
kecepatan gelombang P dalam batuan sedimen berpori yang tersaturasi
fluida, V
m
adalah kecepatan gelombang di dalam butiran matriknya dan V
f
kecepatan
gelombang di dalam fluida pori. Bentuk taklinier yang lain, dicontohkan oleh Gardner,
dkk., (1974) yang berupa
4
108 =
p
V (2.75)
dengan kecepatan dalam km/s dan densitas dalam g/cm
3
dan seperti yang telah
diuraikan di depan bahwasanya densitas sangat bergantung pada porositas.
Clay di dalam batuan kerap menimbulkan masalah tersendiri, karena dengan
adanya clay sebagian ruang pori akan diisi olehnya, sehingga akan mengurangi
kecepatan dan modulus elastisitas. Terdapat banyak hubungan empiris yang
mengungkap kecepatan sebagai fungsi porositas dan kandungan clay, seperti yang
diturunkan oleh Tosaya dan Nur, (1982) sebagai berikut,
C s km V
C s km V
s
p
1 , 2 3 , 6 7 , 3 ) / (
4 , 2 6 , 8 8 , 5 ) / (
u =
u =
(2.76)
dengan porositas u dan kandungan clay C dinyatakan dalam fraksi volume.
Castagna, dkk., (1985), berdasarkan data log, secara empiris menghubungkan
kecepatan dengan porositas dan kandungan clay pada kondisi tersaturasi air. Untuk
shaley-sand diperoleh
C s km V
C s km V
s
p
04 , 2 07 , 7 89 , 3 ) / (
21 , 2 42 , 9 81 , 5 ) / (
u =
u =
(2.77)
dengan porositas u dan kandungan clay C dinyatakan dalam fraksi volume. Begitu
pula Han, dkk., (1986) merumuskan hal yang sejenis untuk berbagai tekanan dari 5
MPa 40 MPa berdasarkan sampel sandstone dari Gulf coast, dengan porositas 3 30
% dan kandungan clay 0 - 55 %, yang hasilnya disajikan pada Tabel II. 6. berikut,

Tabel II. 6. Hubungan empiris persamaan Han, dkk., (1986) antara kecepatan
ultrasonik V
p
dan V
s
(km/s) terhadap porositas dan kandungan clay (%).

Clean
sandstone, (10
sampel),

u = 06 , 8 08 , 6
p
V

u = 28 , 6 06 , 4
s
V
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

28

Tersaturasi air,
40 Mpa
Shaly
sandstone, (70
sampel),
40 MPa
30 MPa

20 MPa

10 MPa

5 MPa


Dry
40 Mpa

C V
p
18 , 2 93 , 6 59 , 5 u =
C V
p
18 , 2 96 , 6 55 , 5 u =
C V
p
17 , 2 94 , 6 49 , 5 u =
C V
p
13 , 2 08 , 7 39 , 5 u =
C V
p
02 , 2 08 , 7 26 , 5 u =

C V
p
87 , 2 35 , 6 41 , 5 u =

C V
s
89 , 1 91 , 4 52 , 3 u =
C V
s
87 , 1 84 , 4 47 , 3 u =
C V
s
81 , 1 73 , 4 39 , 3 u =
C V
s
74 , 1 73 , 4 29 , 3 u =
C V
s
64 , 1 77 , 4 16 , 3 u =

C V
s
83 , 1 57 , 4 57 , 3 u =



5. Pengaruh fluida pori dan saturasi terhadap kecepatan
Terisinya ruang pori oleh fluida, gas maupun campurannya mempengaruhi
kecepatan gelombang elastik yang efeknya berbeda. Pertama akan memberikan efek
perubahan sifat-sifat ealstisitas seperti, modulus bulk, poisson rasio, densitas pori pada
seluruh sistem batuan/ sistem efektif. Kedua akan memberikan perubahan mikro
pada kondisi kontak partikel butiran dan efek interaksi phase gas-fluid-padatan (misal,
tegangan kapilaritas) dan efek antarmuka padatan-fluida. Pada umumnya kecepatan
gelombang kompresi akan bertambah dengan terisinya ruang pori oleh fluida (V
udara
<
V
kerosen
< V
air
).
Bulk modulus efektif merupakan parameter elastisitas yang peka terhadap
keberadaan fluida dalam pori, maka banyak para ahli mengkaji hubungan-hubungan
bulk modulus ini terhadap parameter-parameter reservoar, seperti Geertsma, (1961)
merumuskan secara empiris untuk bulk modulus batu yang kering (dry rock) K
dry

terhadap porositas antara 0 < u < 0,3 dalam bentuk
) 50 1 (
1 1
u + =
o dry
K K
(2.78)
dengan K
o
adalah modulus bulk mineral.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

29


Gambar II.1. Kecepatan gelombang P dan S dalam batupasir Boise sebagai fungsi
tekanan untuk ruang pori yang tersaturasi udara, kerosen dan air brine (jenuh garam
NaCl) (Schn, (1998).


Pada umumnya, ketika batuan dikenai tekanan, seperti usikan dari gelombang
seismik, maka akan menimbulkan peningkatan tekanan pori yang dilawan oleh sifat
elastik batuan. Pada frekuensi rendah Gassmann, (1951) dan Biot, (1962)
merumuskan secara teoritis meramalkan akan adanya kenaikan modulus bulk sesaat
akibat usikan gelombang tersebut yang diwujudkan dalam persamaaan
dry
f o
f
dry o
dry
sat o
sat

K K
K
K K
K
K K
K
=

sat

,
) (
(2.79)
dengan,
dry
K = modulus bulk efektif batuan kering (dry rock)

sat
K = modulus bulk efektif batuan dengan fluida pori

o
K = modulus bulk mineral penyusun batuan

f
K = modulus bulk fluida pori
u = porositas

dry
= modulus geser efektif batuan kering

sat
= modulus geser efektif batuan dengan fluida porinya.

Persamaan tersebut, menganggap bahwa modulus mineral dan ruang pori
secara statistik homogen dan isotrop tanpa mempertimbangkan geometry pori, dan
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

30

berlaku hanya pada frekuensi rendah (< 100 Hz). Untuk frekuensi yang lebih tinggi,
misal pada log sonik (~ 10
4
Hz) dan pada pengukuran di laboratorium ((~ 10
6
Hz)
kurang bagus (Mavko, dkk., 1998).

Untuk keperluan praktis persamaan Gassmann dapat dilinierisasi oleh Mavko
dan Mukerji, (1995) menjadi bentuk yang lebih sederhana melalui persamaan Reuss
average, yaitu
) ( ) (
R R
R
Gassmann
K K

= (2.80)
dengan
1 2 sat sat Gassmann
K K K = A yang merupakan perubahan modulus bulk batuan
yang tersaturasi antara dua fluida pori (termasuk gas) yang diramalkan Gassmann.
) (
R R
K
adalah selisih modulus bulk antara dua fluida tersebut yang ditentukan dari titik
potong porositas dalam kurva metode Reuss average. Karena modulus fluida pori
biasanya lebih kecil daripada modulus mineral, nilai modulus dari metode Reuss dapat
didekati sebagai
R
f
f R o R
o f
R R
K
K K
K K
K
u
~
u + u
= u
) 1 (
) ( (2.81)
Sehingga bentuk linier persamaan Gassmann dapat didekati oleh persamaan,
f
R
f
Gassmann
K
K
K A
u
~ u
2
) ( (2.82)
Murphy, Schwartz, dan Hornby, (Mavko, dkk., 1998) merumuskan persamaan
Gassmann dalam bentuk hubungan kecepatan gelombang P dan gelombang S dalam
batuan yang tersaturasi fluida V
p,sat
dan V
s,sat
yang berbentuk,
3
4
2
,
,
+ + =
(
(


dry p
sat s
sat p
K K
V
V
(2.83)
dengan
2
2
1
1
o
dry
o f
o
dry
p
K
K
K K
K
K
K

u
+
u
|
|
.
|

\
|

=
(2.84)

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

31

Wyllie (Schn, 1998), memberikan hubungan empiris sederhana untuk
kecepatan gelombang P dengan porositas dalam batuan sedimen yang secara
mineralogi relatif seragam, tersaturasi fluida dan memiliki tekanan efektif tinggi, dan
dinyatakan dalam bentuk,
o f p
V V V
u
+
u
=
1 1
(2.85)
dengan V
o
adalah kecepatan gelombang di dalam mineral, V
f
adalah kecepatan
gelombang di dalam fluida dan V
p
kecepatan gelombang di dalam batuan yang
tersaturasi fluida tersebut. Persamaan tersebut dikenal dengan time average equation.
Raymer, dkk., (1980) memperbaiki perumusan empiris Wyllie dengan bentuk,

f o
V V V u + u =
2
) 1 ( , untuk u < 37 % (2.86)
dan
o o f
V V V
u
+
u
=
1 1
2 2
, untuk u > 47 %
(2.87)
Untuk porositas yang ada di antara 37 % 47 %, diberikan persamaan
interpolasinya sebagai,
47 37
1
10 , 0
37 , 0 1
10 , 0
47 , 0 1
V V V
u
+
u
= (2.88)
dengan V
37
dan V
47
adalah kecepatan yang dihitung dari rumus pada porositas 37 %
dan 47 % di atas.
Biot, (1956a; 1956b) menurunkan rumusan-rumusan secara teoritis untuk
memperkirakan ketergantungan kecepatan gelombang elastik terhadap frekuensi
gelombangnya di dalam batuan yang tersaturasi fluida dengan menggunakan sifat-sifat
elastisitas batuan. Perumusannya menyangkut mekanisme viskositas dan interaksi
inersial antara fluida pori dengan mineral matriknya dalam batuan. Biot memberikan
dua penyelesaian untuk gelompang P yang disebut sebagai gelombang cepat dan
gelombang lambat dan satu untuk gelombang S. Gelombang cepat adalah gelombang
badan kompresi yang identik dengan gelombang P seperti yang dapat diukur di
laboratorium maupun di lapangan. Sedangkan gelombang lambatnya merupakan
gelombang yang disipasi energi tinggi di dalam medium padat dan fluida, sehingga
tidak dapat ditangkap dengan alat biasa seperti yang sering digunakan di lapangan
maupun di laboratorium (Mavko, dkk., 1998). Secara lengkap penjabaran dan
pembahasan persamaan Biot diberikan pada bab III.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

32

Pendekatan penyelesaian kecepatan gelombang P dari persamaan Biot pada
frekuensi tinggi diberikan oleh Geertsma dan Smit, (1961) yaitu
2
1
1
1 1
1
,
) ) 1 (
) 2 1 )( 1 (
3
4
) 1 ( ) 1 (
1

(
(

+ u
u + u
+
|
.
|

\
|
+
u + u
=
u

f o o
fr
o
fr
o
fr
f
K K K
K
K
K
K
K
fr fr
f o
p
K V
o o


(2.89)

Geerstma dan Smit (1961), juga mengkaji persamaan Biot dari frekuensi
rendah hingga menengah untuk memprediksi hubungan ketergantungan kecepatan
terhadap frekuensi dalam batuan yang tersaturasi fluida, hasilnya dinyatakan sebagai,
2 2 2
2 4 4
2
) (
) (
f
f
o
f
f
o
p
c
c
V V
V V
V
+
+
=

(2.90)
V
p
adalah kecepatan gelombang P dalam batuan tersaturasi, V
o
adalah kecepatan
gelombang P pada frekuensi rendah Biot-Gassmann, V

adalah kecepatan gelombang


P pada batas frekuensi tinggi Biot, f adalah frekuensi gelombang, f
c
adalah frekuensi
refrensi Biot yang menentukan batas frekuensi rendah, bila f << f
c
dan batas frekuensi
tinggi jika f >> f
c
yang diberikan oleh persamaan
p f
c
k
f
t
q
2
u
= (2.91)
dari persamaan (2.90) dan (2.91) dapat diperoleh nilai permeabilitas yang bergantung
pada frekuensi dan kecepatan gelombang P, sebagai
4 2 2
2 2 4
1
2
o o p
p
p
V V V
V V V
f
k

u
=

t
q
(2.92)
Nilai permeabilitas inilah yang digunakan untuk membuat pemodelan
seismogram sintetik yang melibatkan parameter reservoar.

6. Hubungan V
p
-V
s

Hubungan V
p
-V
s
merupakan sarana untuk mencirikan suatu reservoar,
penentuan lithologi melalui data sonik, keberadaan retakan dan fluida pori data
melalui data seismik (AVO). Kandungan informasi di dalam hubungan V
p
-V
s
dapat di
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

33

lihat juga melalui rasio V
p
/V
s
yang peka terhadap perubahan lithologi, fasies,
kandungan pori khususnya gas dan perubahan sifat-sifat mekanis (Schn, 1998).
Dari data ultrasonik V
p
-V
s
untuk batugamping yang tersaturasi fluida,
Castagna, dkk., (1993) memberikan hubungan empiris sebagai berikut,
031 , 1 017 , 1 055 , 0
2
+ =
p p s
V V V (km/s) (2.93)
Sedangkan Pickett, (1963) telah merumuskannya sebagai,
9 , 1
p
s
V
V = (km/s) (2.94)
Pada daerah V
p
tinggi ( > 3 km/s) kedua relasi tersebut memberikan nilai yang hampir
sama, namun pada daerah V
p
rendah ( < 3 km/s) persamaan Castagna lebih sesuai
daripada persamaan Pickett.
Untuk dolomit Pickett, (1963) memberikan hubungan,
8 , 1
p
s
V
V = (km/s), (2.95)
dan Castagna, dkk., (1993),
078 , 0 583 , 0 =
p s
V V (km/s) (2.96)
untuk hal ini, pada dasarnya kedua persamaan tersebut (2.95) dan (2.96) memberikan
hasil yang tidak berbeda jauh terhadap distribusi data yang ada.
Untuk batupasir dan lempung, Castagna, dkk., (1993) merumuskan sebagai,
856 , 0 804 , 0 =
p s
V V (km/s) (2.97)
dan untuk mudrock, Castagna, dkk., (1985) menhubungkan dengan persamaan,
172 , 0 862 , 0 =
p s
V V (km/s) (2.98)
Sedangkan Han (1986) dengan menggunakan data ultrasonik memberikan sebagai,
787 , 0 794 , 0 =
p s
V V (km/s) (2.99)
Secara esensial persamaan Han dan Castagna tidak berbeda.
Hubungan V
p
-V
s
untuk batupasir yang mengandung lempung dan tersaturasi
fluida Han (1986) merumuskannya sebagai,
099 , 1 842 , 0 =
p s
V V untuk clay > 25 % (2.100)
657 , 0 754 , 0 =
p s
V V untuk clay < 25 % (2.101)
Han juga merumuskan hubungan V
p
-V
s
untuk batupasir lempungan yang tersaturasi air
dan dikelompokkan menurut porositasnya sebagai berikut,
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

34

662 , 0 756 , 0 =
p s
V V , u> 15 % (2.102)
137 , 1 853 , 0 =
p s
V V , u< 15 % (2.103)
Akhirnya dapat disampaikan bahwa bila diketahui kecepatan V
p
, maka V
s
dapat
ditentukan secara empiris melalui persamaan-persamaan tersebut di atas dengan
lithologi yang sesuai. Castagna, dkk., (1993) merangkum hasil perumusannya
hubungan V
p
-V
s
dalam bentuk polinomial dengan koefisien yang diberikan pada Tabel
II.7 sesuai dengan lithologi masing-masing sebagai,
o p p s
a V a V a V + + =
1
2
2
(km/s) (2.104)

Tabel II.7. Koefisien polinomial hubungan V
p
-V
s
Castagna, dkk., (1993) dengan
koefisien regresi dan lithologi batuannya.

Lithologi a
2
a
1
a
o
R
2

batupasir 0 0,80416 -0,85588 0,98352
batugamping -0,05508 1,01677 -1,03049 0,99096
dolomit 0 0,58321 -0,07775 0,87444
batulempung 0 0,76969 -0,86735 0,97939

7. Hubungan kecepatan - densitas
Hubungan kecepatan gelombang V
p
(km/s) dengan densitas bulk batuan
b

(g/cm
3
) secara empiris diberikan oleh Castagna, dkk., (1993) dalam bentuk polinomial
dan kepangkatan, yaitu
c bV aV
p p b
+ + =
2
(2.105)
f
p b
dV = (2.106)
dengan koefisien masing-masing seperti yang diberikan pada Tabel II.8.

Tabel II.8. Koefisien hubungan kecepatan terhadap densitas dalam bentuk
polinomial dan kepangkatan, Castagna, dkk., (1993).
Lithologi a b c d f V
p
(km/s)
batulempung -0,0261 0,373 1,458 1,75 0,265 1,5 5
batupasir -0,0115 0,261 1,515 1,66 0,261 1,5 6
batugamping -0,0296 0,461 0,963 1,50 0,225 3,5 6,4
dolomit -0,0235 0,390 1,242 1,74 0,252 4,5 7,1
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

35

anhydrit -0,0203 0,321 1,732 2,19 0,160 4,6 7,4

Gardner, dkk., (1974) juga memberikan hubungan empiris untuk berbagai
batuan secara umum seperti yang telah dinyatakan di depan dalam bentuk,
25 , 0
741 , 1
p b
V ~ (2.107)
dengan V
p
dalam km/s, dan densitas dalam g/cm
3


V. Atenuasi

Gelombang seismik yang merambat di dalam medium akan mengalami efek
peredaman (attenuation) akibat terserapnya sebagian energi menjadi panas, spherical
divergence, hamburan, pantulan dan pembiasan dari sistem perlapisan batuan bumi.
Sehingga gelombang tersebut akan mengalami perubahan kecepatan, amplitudo,
pergeseran frekuensi dan phase (pelebaran pulsa). Perubahan-perubahan parameter
gelombang tersebut sangat bergantung pada sifat-sifat elastisitas batuan dan besaran-
besaran fisis reservoar. Efek perubahan amplitudo, kecepatan, dan pelebaran pulsa
dapat diwujudkan dalam bentuk perubahan spektrum gelombang yang
menggambarkan perubahan energi tersebut.
Peredaman gelombang seismik (atenuasi) dapat didefinisikan sebagai proses
penyerapan energi oleh medium yang mengakibatkan pelemahan amplitudo
gelombang. Pengaruh peredaman terhadap sinyal seismik terlihat pada menurunnya
amplitudo dan melebarnya sinyal. Sehingga peredaman merupakan proses kombinasi
antara proses pengurangan energi akibat geometri dan pernyerapan (absorpsi) energi
yang berlangsung secara simultan. Pengaruh ini sebenarnya berasal dari semua
parameter fisis medium yang membentuk suatu sistem peredaman terhadap
gelombang seismik yang besarnya dapat didekati dengan koefisien atenuasi o.
Sedangkan besaran yang mempunyai harga berbanding terbalik dengan redaman
gelombang seismik disebut faktor kualitas Q atau faktor disipasi Q
-1
(atenuasi). Jadi Q
merupakan ukuran seberapa besar batuan untuk meneruskan atau menghambat energi
gelombang yang melaluinya.
Amplitudo gelombang pada dua posisi yang berbeda x dan x
o
terhadap sumber
dapat dinyatakan sebagai,
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

36

) (
) ( ) (
o
x x
n
o
o
e
x
x
x A x A

|
.
|

\
|
= (2.108)
dengan A(x) dan A(xo) adalah amplitudo pada posisi x dan x
o
, suku (x
o
/x) adalah
kemerosotan amplitudo akibat divergensi geometri, suku eksponensial merupakan
kemerosotan amplitudo akibat redaman dan n adalah fungsi divergensi yang
bergantung pada geometri rambatan gelombang. Untuk gelombang bidang/datar nilai
n = 0, sehingga persamaan (2.108) dapat dituliskan sebagai
) (
). ( ) (
o
x x
o
e x A x A

= atau
x
o
e A x A

= . ) ( (2.109)
dengan A
o
adalah amplitudo gelombang pada posisi x = 0 atau pada posisi referensi,
dan x adalah jarak antara sumber ke posisi pengukuran. Persamaan tersebut secara
matematik diturunkan untuk gelombang datar dalam medium homogen yang jika
dinyatakan dalam bilangan komplek, maka amplitudonya secara umum dapat
dituliskan dalam bentuk

) (
. ) , (
t kx i
o
e A t x A

= (2.110)
dengan t adalah waktu rambat, e adalah frekuensi sudut, k adalah bilangan gelombang
komplek yang berupa
i k k k k
riel imajiner riel
+ = + = (2.111)
sehingga persamaan (2.109) dapat dituliskan kembali sebagai,
) (
. . ) , (
t x k i x
o
riel
e e A t x A

= (2.112)
dengan suku pertama adalah amplitudo awal, suku kedua adalah peluruhan
eksponensial, dan suku ketiga adalah osilasi harmonisnya. Dengan demikian, kembali
ke persamaan (2.109) koefisen atenuasi dapat dituliskan sebagai,
) ( ln
) (
) (
1
x A
dx
d
dx
x dA
x A
= = o 2.113)
pada dua posisi x
1
dan x
2
, o diselesaikan menjadi,
) (
) (
ln
1
2
1
1 2
x A
x A
x x
= o (2.114)
dengan satuan (Neper/m), dan dapat dinyatakan dalam dB/m dengan konversi
). / ( 115 , 0 ) / (
), / ( 686 , 8 ) / (
m dB m Neper
m Neper m dB
o o
o o
=
=
(2.115)
Jika selisih posisi (x
2
-x
1
) = , maka diperoleh logaritmic decrement o,
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

37

|
|
.
|

\
|
= =
(

+
=
f
V
x A
x A
o o

o
) (
) (
ln (2.116)
sedangkan faktor Q atau faktor disipasi /atenuasi Q
-1
didefinisikan (Johnston dan
Toksz, 1981) sebagai,
f
V
Q t
o
t
o
= =
1
(2.117)
Definisi lain yang berangkat dari perubahan energi per setiap putaran
dinyatakan oleh,
W
W
dt dE
E
Q
A
=

=
t e 2
/
(2.118)
dengan E adalah energi sesaat sistem, -dE/dt adalah energi rata-rata yang hilang, W
adalah energi elastik yang tersimpan pada stress dan strain maximum, dan AW adalah
energi yang hilang per putaran (cycle). Definisi Q yang menggunakan hubungan
stress-strain diberikan dalam bentuk perbandingan komponen imajiner terhadap real
dari modulus elastik komplek (M = M
riel
+ i M
imajiner
) dan beda phase antara strain
terhadap stress, yang ditulis sebagai

M
M
Q
riel
imajiner
tan = = (2.119)
Untuk material lepas persamaan (2.117) harus melibatkan suku orde kedua,
sehingga energi yang tersimpan bergantung juga pada turunan modulus kompleknya
terhadap frekuensi, yang dinyatakan oleh OConnell dan Budiansky, (1978) sebagai
f
V
f
V
Q
t
o
t
o
4
2 2
1

(2.120)
Hubungan koefisien atenuasi terhadap terhadap frekuensi secara umum untuk
berbagai batuan beku adalah linier, seperti yang disampaikan oleh Berzon, (Schn,
1998) sebagai
o = (10
-6
... 10
-7
) f untuk mantel dan core,
o ~ 10
-5
f untuk batuan beku taklapuk,
(2.121)
o ~ 10
-3
f untuk batuan yang taktermampatkan di permukaaan
bumi.
Untuk air pada suhu 20
o
C, Bergmann, (Schn, 1998) memberikan hubungan
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

38

2 15
10 5 , 8 f

= o (Neper/m). (2.122)
Pada batuan sedimen yang mengandung unsur lain, pada umumnya tidak linier
dan didekati secara empiris dengan bentuk polinomial seperti,
2
. 49 , 6 . 15 , 2 338 , 8 f f + + = o pada densitas 1,20 10
3
km/m
3
,
(2.123)
2
. 01 , 23 . 844 , 13 93 , 9 f f + + = o pada densitas 1,44 10
3
km/m
3
,
(2.124)
2
. 71 , 107 . 37 , 23 364 , 20 f f + + = o pada densitas 1,68 10
3
km/m
3
,
(2.125)
f
-5
.10 34 , 1 = o pada frekuensi rendah (100-500) kHz,
(2.126)
4 -23 -4
.10 36 , 1 .10 34 , 1 f f + = o pada frekuensi tinggi (500-800) kHz,
(2.127)
dengan frekuensi f (Hz) dan o (m
-1
) (Schn, 1998).
Untuk batuan sedimen yang mengandung lempung, Klimentos dan McCann,
(1990) memberikan hubungan,
132 , 0 241 , 0 0315 , 0 + u = C o , (2.128)
843 , 0
79 , 1

= C Q , (2.129)
dengan koefisien korelasi masing-masing 0,88 dan 0,91. Porositas u (%), kandungan
lempung C (% volume) dan o dalam (dB/cm), pada frekuensi 1 MHz. Korelasi antara
atenuasi dan permeabilitas dilaporkan juga oleh Klimentos dan McCann, (1990) pada
pengukuran dengan menggunakan frekuensi 1 MHz dan tekanan 40 MPa, bahwa,
- batuan dengan permeabilitas rendah akibat pori/porositas kecil menyebabkan
atenuasi rendah,
- batuan dengan permeabilitas rendah akibat terisinya pori oleh clay, mempunyai
atenuasi besar,
- batuan dengan permeabilitas medium akibat porositas dan pori-pori bersih (tanpa
clay) mempunyai koefisien atenuasi sangat kecil (> 1 dB/cm).
Untuk batuan sedimen taktermampatkan pada umumnya mempunyai sifat
atenuasi yang tertinggi di antara batuan lainnya. Hal ini secara fisis disebabkan oleh
tidak kompaknya butir-butir kerangka secara alamiah dan tingginya energi yang
hilang pada kontak antar butiran dari energi transmisi yang lemah (Schn, 1998).
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

39


1. Mekanisme atenuasi
Fenomena atenuasi adalah komplek, ketika rambatan gelombang elastik secara
umum dapat dipahami, tetapi tidak untuk gelombang takelastik Sesuai dengan hasil
pengamatan data-data atenuasi, variasi takelastik dengan perubahan fisisnya adalah
rumit dan mungkin tidak dapat dijelaskan oleh model atau mekanisme tunggal
(Johnston dan Toksz, 1981). Terdapat banyak teori dan model untuk menjelaskan
efek atenuasi dan berbagai ketergantungannya. Johnston dan Toksz, (1981)
membedakan dalam dua garis besar konsep atenuasi secara matematis dan fisis pada
pengurangan energi gelombang seismik.
1. Metode yang menjelaskan atenuasi alami dari persamaan umum elastisitas linier
(hukum Hooke) dan atau modifikasinya dari persamaan taklinier tertentu. Metode
ini telah dikaji banyak ahli dengan baik, tetapi sedikit memberikan informasi
tentang sifat-sifat mikroskopik batuan.
2. Metode yang menggunakan ungkapan fisis dan matematis, yang menggambarkan
mekanisme atenuasi. Mekanisme ini berhubungan dengan sifat-sifat mikroskopik
batuan dan perilakunya selama ada rambatan gelombang elastik, sehingga lebih
banyak memberikan informasi sifat-sifat batuan.
Tipe-tipe utama dari konsep fisis dan matematis berkaitan dengan cara
pandang lokasi sumber di dalam batuan, misalnya Schn, (1998) mengkelompokkan
menjadi;
1. Matrik takelastik termasuk juga disipasi gesekan gerak relatif pada batas kontak
butiran (White, 1966) dan yang melalui permukaan retakan (Walsh, 1966; Walsh
dan Grosenbough, 1979).
2. Mekanisme fluida di dalam pori-pori dan retakan, termasuk juga mekanisme
relaksasi dari gerakan geser pada batas-batas kontak pori-fluida (Walsh, 1968),
disipasi pada batuan yang tersaturasi fluida akibat gerak relatif antara kerangka
matrik padat terhadap fluidanya (Biot, 1956a), fenomena squirting (semburan
lokal) (Mavko dan Nur, 1975) dan efek gelembung gas atau kantong-kantong gas
bulat (White, 1975).
3. Efek antarmuka pada batas antarmuka padatan-fluida pori yang diajukan
Schopper, (Schn, 1998).
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

40

4. Efek geometris sebagai sumber penyusutan energi seperti pada gejala hamburan
oleh pori-pori kecil (Kuster dan Toksoz, 1974) atau pantulan terseleksi pada
lapisan-lapisan tipis (ODoherty dan Anstey, 1971; Shapiro, dkk., 1994).

2. Persamaan umum elastisitas linier dan model rheologi
Perilaku deformasi makroskopik dapat dinyatakan oleh kombinasi elemen
elastik dan viskous yang dianalogikan dengan kerja pegas dan piston yang disebut
sebagai model rheologi. Misal pada model Kelvin-Voigt untuk sistem homogen
isotrop yang terdiri dari sebuah pegas dan sebuah piston tersusun secara paralel seperti
yang dilukiskan pada gambar II.2.





Gambar II.2. Model Kelvin-Voigt, sifat viskos q diwakili oleh piston dan sifat elastis
E diwujudkan oleh pegas.

Stress yang ditimbulkan oleh kedua elemen tersebut adalah stress elastik dan stress
viskos yaitu, E
pegas
. =
(2.130)
dt
d

piston
= (2.131)
Sehingga stress totalnya adalah,
dt
d
E
piston pegas
+ = + = . (2.132)
Untuk material padat yang memiliki sifat elastis dan viskos, maka hubungan stress-
strain persamaan Hooke (2.54) dapat dimodifikasi menjadi,
dt
d
dt
d
ik lm
lm ik ik mm mm ik ik
c

c
u c c o o ' + ' + + = 2 2
, ,
(2.133)
dengan u = V
p
/V
s
, dan dengan mengingat persamaan gelombang terredam yang
disubstitusikan ke persamaan tersebut akan memberikan modulus komplek, kecepatan
fungsi frekuensi dan atenuasi. Untuk gelombang P, White, (1983) memberikan solusi
sebagai,
q
E
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

41

2
1
2
2
1 1
1
2 .
(
(
(
(
(
(

+
|
|
.
|

\
|
+
|
|
.
|

\
|
+
=
o
o
p
M
V
e
e
e
e

(2.134)
dan
2
1
2 2
2
1 1 1 2
(
(
(

|
|
|
.
|

\
|
+
|
|
.
|

\
|
+
|
|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
|
+
|
|
.
|

\
|
|
|
.
|

\
|
=
o o
o
o
p
e
e
e
e

e
e
e
o
(2.135)
dengan M = +2, e = 2tf dan e
o
adalah frekuensi karakteristik model yang
didefinisikan sebagai,


e
' + '
+
=
2
2
o
(2.136)
Untuk daerah frekuensi rendah berlaku e
2
<e
o
2
, sehingga

M
V
p
= , dan (2.145)
2
2
2
.
2
1
2
e
e e
e

e
o
(
(

=
(
(
(
(
(

=
o p o
o
p
V
M
(2.137)
yang artinya koefisien atenuasi berbanding lurus dengan frekuensi kuadrat (o ~ f
2
), hal
ini tidak sesuai dengan hasil-hasil eksperimen dan empiris yang memberikan (o ~ f).

3. Disipasi gesekan matrik takelastik
Atenuasi matrik disebabkan oleh intrinsik takelastik mineral-mineral dan
disipasi gesekan akibat gerak relatif pada batas-batas butiran dan permukaan retakan.
Intrinsik takelastik mineral pada umumnya sangat kecil sehingga dapat diabaikan
terhadap atenuasi akibat gesekan relatif antar butiran dan retakan. Walsh, (1966)
mendekati retakan-retakan di dalam batuan dengan model elipsoid dalam bidang
strain. Hasil perhitungannya untuk arah orientasi retakan yang acak diberikan dalam
Q
p
-1
dan Q
s
-1
sebagai,
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

42

) , ( .
) 2 1 (
) 1 (
3
2
1
ef
ef
ef
s
ef
p
F
V
N l
E
E
Q u k
u
u

(2.138)
) ( .
) 1 (
1
3
1
k
u
F
V
N l
E
E
Q
ef s
ef
s
+
=

(2.139)
dengan E
s
dan E
ef
adalah modulus Young dari matrik padat dan efektif batuan. u
ef

adalah rasio poisson, k adalah koefisien gesek pada permukaan retakan. N adalah
jumlah retakan dengan panjang setengah l dalam volume V. Fungsi F(k,u
ef
)
merupakan fungsi ketergantungan sudut antara sudut normal bidang retakan terhadap
arah rambat gelombang. Koefisien gesek k untuk permukaan yang halus sekitar (0,1
0,2) dan maksimum (0,5 0,6) untuk permukaan yang kasar. Sedangkan rasio poisson
diantara (0,15 0,25), hal ini banyak memberikan kesesuaian dengan sejumlah data
lapangan dan eksperimen khususnya pada batuan kering (dry rocks). Model Walsh
telah banyak dikembangkan oleh para ahli, misal dengan memodifikasi bentuk retakan
yang bulat untuk batu taktermampatkan, ketergantungannya pada tekanan, jari-jari
butiran bola, jenis koefisien gesek dengan tergelincir (slip) dan tanpa tergelincir
(Schn, 1998).

4. Mekanisme fluida dalam pori dan retakan-retakan
Aliran fluida di dalam ruang pori yang terpicu/terinduksi oleh stress
gelombang elastik merupakan salah satu penyebab atenuasi. Gerakan fluida
menghasilkan stress-stress geser di dalam fluida dan mengakibatkan adanya disipasi
viskositas pada energi gelombang. Mekanisme viskositas (termasuk juga adanya
pengaruh viskositas fluida q) di dalam atenuasi berbanding lurus dengan frekeunsi
kuadrat (o ~ f
2
). Mekanisme ini digolongkan dalam dua jenis (Schn, 1998), yaitu
aliran inersial (Biot, 1956a, 1956b) dan aliran squirting (semburan) (Mavko dan Nur,
1975).
Teori Biot, (1956b) mengungkapkan perilaku gelombang elastik dan takelastik
pada batuan berpori dan tersaturasi fluida, dan hasil rumusannya telah dinyatakan
dalam persamaan (2.90) dan (2.91). Sedangkan ketergantungan koefisien atenuasi
terhadap frekuensi (daerah frekuensi rendah) pada aliran Poiseulle
(laminer)gelombang P tipe-1 (cepat) dan S diberikan sebagai,
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

43

2
2
2 2
.
1
1
1
2
f
K
K
K
K
K
K
M
K
V
k
s f
s
s
f
s
p
p f
p
(
(
(
(

u
+ u

q
t
o (2.140)
2
2 2
.
2
f
V
k
s
p f
s
q
t
o = (2.141)
dengan dan
f
adalah densitas batuan dan fluida, u adalah porositas q adalah
viskositas fluida kp adalah permeabilitas dan M , K, K
s
, dan K
f
adalah masing-masing
modulus gelombang datar, modulus kompresi dari kerangka batuan, material matrik,
dan fluida. Nampak persamaan tersebut bahwa adanya ketergantungan pada frekuensi
kuadrat, hal ini tidak sesuai dengan data-data lapangan dan laboratorium.
Pada frekuensi tinggi aliran fluida akan berupa turbulen (non-Poiseulle) dan efek
viskositas akan dirasakan hanya dalam bidang-bidang batas pada lapisan tipis
(Jonhston, dkk., 1979) dimana ketergantungan pada frekuensi akan berupa,
o
p
dan o
s
~ f
1/2
(2.142)
Mekanisme Biot menganggap bahwa aliran fluida dalam pori sebagai aliran
global sehingga berupa laminer, tetapi mengabaikan efek aliran lokal pori dan antar
retakan. Aliran lokal dan antar retakan tersebut dikenal sebagai squirt flow (aliran
menyembur). Mavko dan Nur, (1975, 1979) menurunkan model persamaan squirt
flow dengan asumsi bahwa aliran fluida terpisah menjadi (atau terdiri dari) tetesan-
tetesan fluida dalam pori dan mengalir ketika pori terdeformasi. Pori yang terpisah
tidak saling berinteraksi/ terisolasi. Persamaannya diberikan dalam bentuk,
f F
E
E
V
N D
a
d
Q
ef
ef
ef
s
ef
p
t u
u
u
q
o
2 ). ( .
1
) 1 (
15
32
2 2
2 2
3
1
+

(2.143)
f
E
E
V
N D
a
d
Q
ef
ef
s
ef
s
t
u
u
q
o
2 .
1
) 1 (
15
32
2 2
2 2
3
1
+

(2.144)
dengan
(
(

|
|
.
|

\
|

+
|
|
.
|

\
|

=
2
1
8
1
4 3
) 2 1 ( 2
1
) (
ef
ef
ef
ef
ef
ef
ef
F
u
u
u
u
u
u
u
(2.145)
dan | |

= ) (
ef
s
p
F
Q
Q

(2.146)
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

44

dengan a adalah lebar setengah pori, D adalah panjang tetes fluida, N adalah jumlah
pori dalam volume V, d adalah dimensi pori dalam 3 dimensi, o adalah aspek rasio
pori dan u adalah rasio poisson. Mavko dan Nur menyimpulkan bahwa rasio Q
p
/Q
s

sebagai fungsi rasio poisson efektif mempunyai sensitivitas atenuasi tinggi terhadap
geometri pori dan distribusi fluida.

5. Hubungan Qp-Qs
Winkler dan Nur, (1982) menyatakan bahwa rasio Qp/Qs lebih sensitif
terhadap batuan yang tersaturasi fluida daripada Vp/Vs. Burkhardt, dkk.,(1991)
mengkaji batupasir Obernkircher pada frekuensi 0,03...200 Hz, diperoleh bahwa
Qp/Qs menunjukkan adanya perubahan yang kuat terhadap variasi saturasi daripada
Vp/Vs. Tetapi Burkhardt, dkk., (1991) memberikan catatan bahwa hasil tersebut hanya
berlaku pada batuan-batuan yang diamati saja, belum tentu berlaku pada batuan lain
yang secara signifikan berbeda struktur mikro dan batas frekuensinya.
Dari persamaan-persamaan di atas nampak bahwa efek peredaman sangat
dipengaruhi oleh seberapa besar pengurangan energi (amplitudo), kecepatan, koefisien
atenuasi, frekuensi gelombang, modulus elastisitas batuan, parameter reservoar seperti
porositas, kandungan lempung, ukuran butir, tekanan, suhu dan lain sebagainya yang
menyatu menjadi sifat fisis efektif medium. Sehingga nampak bahwa ketiga parameter
yaitu parameter gelombang, parameter elastisitas, dan parameter reservoar saling
berkaitan dan berhubungan baik secara langsung maupun tidak langsung. Masalahnya,
apakah dapat ditentukan parameter-parameter reservoar dari informasi gelombang
seismik tersebut ?.













[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

45

HUBUNGAN ANTARA SIFAT-SIFAT FISIKA BATUAN


Metode geofisika diakui oleh ahli-ahli teknik dapat memberikan informasi yang
penting mengenai tempat yang lebih efektif dan lebih murah untuk mengetahui model
bawah permukaan.
Salah satu pengembangan aplikasi metode geofisika adalah pemusatan ke arah
problem geoteknik. Seperti pada aplikasi lain, terdapat 2 pertanyaan utama yakni:
- Struktur atau arsitektur bawah permukaan (batas lapisan sesar, dll).
- Sifat bawah permukaan.
Berkenaan dengan sifat, dapat dibedakan antara:
- Deskripsi umum atau klasifikasi material batuan yang berhubungan dengan
tingkah laku geoteknik (contoh: tipe batuan, tingkat patahan, densitas, dll).
- Perkiraan langsung sifat geomekanik. (modulus deformasi, sifat-sifat kekuatan).
Pada prakteknya, kombinasi antara metode geofisika dan geoteknik sangat
bermanfaat. Model bawah permukaan pada sifat fisik dapat diperoleh dengan metode
geofisika. Kelanjutan pengukuran geofisika atau perulangannya memberikan
informasi berharga mengenai variasi sifat (perubahan sifat). Pengamatan pada tema
yang sama pada waktu yang berbeda merubah sinyal berbahaya dari sifat-sifat
kekuatan atau perubahan pada kadar pori-pori (pada kasus penyelidikan lingkungan).
Korelasi langsung antara sifat yang ditetapkan secara geofisika (kecepatan,
resistivitas) dan sifat geomekanik (modulus deformasi) dapat dihubungkan pada
problem yang samadan didasarkan pada prinsip yang sama sebagai korelasi antara
berbagai sifat-sifat geofisika:
- Sifat-sifat yang merupakan ciri fisik yang berbeda, sebagai contoh: hubungan
tidak langsung antara kecepatan gelombang elastik dan kekuatan material batuan.
- Kedua kelompok sifat-sifat yanng bergantung pada joint influence parameters
seperti porositas atau patahan. Didasarkan pada hal tersebut, korelasi untuk tipe
batuan secara khusus dapat diberikan dan ditarik kesimpulan secara fisik.
Pada bab selanjutnya, 3 masalah yang akan didiskusikan antara lain:
(1) Karakteristik retakan batuan.
(2) Hubungan antara penentuan statik dan dinamik dari sifat-sifat elastik.
(3) Korelasi sifat-sifat kekuatan dengan sifat-sifat geofisika.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

46

Diskusi ini mencakup penggambaran sangat singkat dari masalah geomekanik.
Pemahaman pada masalah ini diberikan pada buku pelajaran dan literatur khusus
tentang geomekanik (contohnya: Jaeger and Cook, 1976; Kezdi, 1969; Fjr et al,
1992).

1. Sifat Patahan yang Diperoleh dari Pengukuran Seismik
Patahan dan retakan menghasilkan pengurangan nilai kecepatan seismik. Untuk
aplikasi praktisnya, kekuatan patahan pada kecepatan gelombang elastik digunakan
untuk menghasilkan ukuran retakan:
- Koefisien retakan dapat ditentukan dari hubungan rata-rata waktu:
fracture solid
v v v
, ,
+

=
1 1
(2.1)
fracture solid
solid
v v
v v


= , (2.2)
Dimana v adalah kecepatan batuan yang diukur, v
solid
adalah kecepatan material
matriks solid yang tidak retak dan v
fracture
adalah kecepatan retakan yang terisi
fluida.
- Ukuran kerusakan dengan parameter kerusakan D. Suatu deskripsi yang mendekati
menggunakan sebuah model sederhana untuk seperti sebuah retakan batuan di
gambarkan dibawah ini. Dimulai dari sebuah kubus yang solid kita
mengasumsikan bahwa efek dari semua kerusakan (retakan, kerusakan pada batas
butiran, kerusakan intragranular, dan sebagainya) yang ditunjukkan oleh parameter
D (Gambar 2.1)

Gambar 2.1. Sebuah model sederhana untuk batuan dengan kerusakan internal (retakan, patahan dsb)
ditunjukkan oleh parameter D.

Parameter-parameter ini adalah merupakan ukuran utama dari efek retakan
pada parameter geofisika saja (kecepatan, waktu tempuh perjalanan).
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

47

Korelasi dengan parameter-parameter yang digunakan pada geoteknik praktis sangat
sukar, seperti parameter-paramater kejadian kekar atau jumlah retakan per panjang
(per meter) dan indeks Rock Quality Designation (RQD). Indeks RQD menjelaskan
tentang persentase inti batuan pada tiap-tiap pemboran yang panjangnya melampaui 4
inchi (10,16 cm) tanpa adanya diskontinyuitas, memotong retakan mekanik atau
patahan seperti diberikan pada tabel 2.1a.

Tabel 2.1a. Indeks Rock Quality Designation (RQD), setelah Carmichael (1989)
Rock Quality RQD index in %
Very poor
Poor
Fair
Good
excelent
025
2550
5075
7590
90100

Studi detil korelasi antara parameter indeks RQD, jumlah retakan per meter
dan kecepatan gelombang longitudinal untuk magma Scandinavia dan batuan
metamorf yang dipublikasikan oleh Sjgren et al (1979). Tabel 2.1b menunjukkan arti
nilai untuk 3 parameter.
Tabel 2.1b. Kecepatan gelombang longitudinal dan parameter-parameter mekanik batuan (jumlah
retakan per meter dan indeks RQD), magma Scandinavia dan metamorf, setelah Sjgren et al (1979).

Velocity
v
p
in m/s
Number of cracks
per meter C
Rock Quality Designation
(RQD) index in %
5500
5000
4500
4000
3500
3000
3.5
4.0
6.5
9.5
13.5
19.0
94
88
78
63
45
25

Gambar 2.2a dan 2.2b menunjukkan ketergantungan penting dari kecepatan v
p
pada
kedua sifat geoteknik. Pada gambar 2.2c, menunjukkan perbandingan antara
parameter retakan per meter pada sumbu-x dan parameter kerusakan D pada sumbu-
y. Pengukuran kecepatan diubah ke harga D, dimana kecepatan material solid yang
tidak retak diasumsikan bernilai v
m
= 6000 m/s. Ini menghasilkan korelasi antara
parameter kerusakan D dan logaritma parameter C (jumlah retakan per meter):
123 , 0 log 70 , 0 = C D (2.3)

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

48


Gambar 2.2. Korelasi antara sifat-sifat geoteknik dan kecepatan gelombang longitudinal (data setelah
tabel 2.1.)
(a) Korelasi antara jumlah retakan per meter C dan kecepatan gelombang longitudinal
v
p.

(b) Korelasi antara indeks RQD dan kecepatan gelombang longitudinal v
p.

(c) Diambil korelasi antara parameter kerusakan D dan jumlah retakan per meter C.

Jamscikov et al (1985) dan Savic et al (1969) menggunakan pengukuran
kecepatan untuk karakteristik retakan batuan. Hubungan antara kecepatan gelombang
elastik dan jumlah retakan per meter C juga ditemukan oleh Idziak (1981) untuk
batuan sedimen (limestone, dolomite) Uppersilesian Coal Basin di Polandia. Harga C
pada jangkauan antara 3-11 retakan per meter. Percobaan data dicobakan pada
persamaan regresi berikut:
( )
1
. 1

+ =
m
m rock
C a v v (2.4)
Hasil untuk kecepatan gelombang longitudinal dan kompresi adalah:
( )
1
2 / 3
252 , 0 1 7670

+ = C v
p
(2.5)
dan untuk kecepatan gelombang transversal dan geser:
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

49

( )
1
2 / 3
240 , 0 1 4260

+ = C v
s
(2.6)
King et al (1986) juga melaporkan mengenai pengukuran seismik untuk karakteristik
retakan (kekar baris) batuan dan didiskusikan efek anisotropinya pada kecepatan.

2. Moduli Statik dan Dinamik
Moduli statik dan dinamik adalah hubungan kecepatan gelombang elastik yang
diperoleh dari teori klasik elastisitas. Untuk medium homogen isotropik:
( )( )
2 / 1
1 2 1
1
(

+

=
o o
o
d
E
v
p
(3.1)
( )
(

+
=
(

=
o

1 2
1
2 / 1
d
E
d
v
p
(3.2)
Dari persamaan tersebut, parameter elastik E (modulus Young), (modulus
geser), dan (Poisson Ratio) secara langsung mengetahui atau memisahkan penetapan
densitas batuan d (contoh: pengukuran gamma-gamma-densitas)
( ) 1 2
2
O
O
= o (3.3)
dengan ( )
2
/
s p
v v = O
d v
s
=
2
(3.4)
( )( )
(

+
=
o
o o
1
1 2 1
2
d v E
p
(3.5)
Parameter elastik lainnya dapat juga diperoleh menggunakan Tabel 3.1.

Tabel 3.1. Nilai konstan elastik untuk material solid isotropik.

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

50

Parameter-parameter elastik tersebut ditetapkan dari pengukuran seismik atau
pengukuran ultrasonik pada range frekuensi 10 Hz-10MHz. Penentuan ini dibuat
berdasarkan pengukuran dinamik.
Tipe pengukuran dinamik berbeda dari kebanyakan metode geoteknik yang
didasarkan pada statik atau muatan kuasistatik dan pengukuran deformasi sebagai
fungsi tekanan mengikuti definisi Hooke. Ketidaklinearan antara stress dan strain
menghasilkan formula hukum Hooke pada syarat-syarat yang menunjukkan perbedaan
seperti pada modulus Young.
( )
c d
dp
p E = (3.6)
dimana modulus itu sendiri adalah fungsi tekanan.
Penggunaan ilmu teknik pada sifat deformasi digambarkan oleh jumlah moduli seperti
pada (McCann dan Entwisle, 1992):
(a) Modulus Tangent, diukur pada level stress dengan persentase kekuatan akhir yang
tetap (50% kekuatan tetap).
(b) Average Modulus (Modulus rata-rata), ditetapkan dari slope rata-rata kurva lurus
stress-strain.
(c) Modulus Secant, diambil dari gradien gabungan garis pada origin untuk persentase
tetap kekuatan kompresif beraxial satu pada kurva stress-strain (50%).
Batuan alam menunjukkan gejala deformasi hysteresis: kurva loading dan
unloading yang berbeda dari hasil deformasi non elastik. Modulus ditetapkan oleh
teknik statik yang sering disebut modulus statik (pernyataan elastisitas modulus
statik adalah tidak benar, karena modulus ini juga mencakup sifat batuan non
elastik).
Moduli yang ditetapkan secara statik penting untuk banyak perhitungan pada
geoteknik, mekanika batuan dan problem dasar. Pengukuran statik mencakup
deformasi non elastik (viskositas), sebaik deformasi elastik Pada umumnya modulus
yang diukur secara statik lebih rendah dari dinamik pada batuan yang sebenarnya.
Hanya untuk material elastik ideal kedua moduli sederajat (Gambar 3.1).
Hubungan antara moduli statik dan dinamik telah dipelajari oleh Onodera
(1963), Simons dan Brace (1965), Langer (1965), Linovski (1969), Belikov et
al.(1970), King (1970), Sttzner (1976), Cheng dan Johnston (1981), McCann dan
Entwisle (1992), King (1983), Schn (1983), Militzer et al. (1968, 1986), Jizba dan
Nur (1990) et al.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

51



Gambar 3.1. Skematik modulus statik dan dinamik.

Mereka menegaskan hasil utama yaitu:
- Modulus statik lebih kecil daripada modulus dinamik
- Perbedaannya menambah seiring dengan patahan dan porositasnya, perbedaan
besar yang ekstrem terjadi pada batuan unconsolidated.
- Perbedaannya berkurang seiring dengan pertambahan batas tekanan.
Kecenderungan ini ditunjukkan oleh Gambar 3.1: Untuk modulus dengan nilai
rendah (seperti indikasi untuk unconsolidated atau batuan patah), ditemukan banyak
perbedaan. Untuk modulus dengan nilai yang tinggi (seperti indikasi untuk batuan
kompak yang terganggu), perbedaannya kecil.
Selanjutnya diberikan beberapa contoh perbandingan 2 moduli untuk batuan
beku, sedimen consolidated, dan batuan unconsolidated. Gambar 3.2 menunjukkan
perkiraan kemiringan dari Gambar 3.1 dengan data percobaan.

Gambar 3.2. Rasio secara statik dan dinamik ditentukan oleh modulus Young sebagai fungsi modulus
Young statik(data setelah Thiel et. al., 1970): 1-batugamping, 2-sekis.

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

52

Korelasi kuat antara rasio dinamik dan statik ditetapkan oleh moduli (pada
kasus modulus bulk) dan tekanan pada satu sisi dan tekanan lain pada sisi lain, ini
dipelajari oleh Cheng dan Johnston (1981) untuk tipe batuan yang bervariasi
(batupasir Navajo dan Berea, granit Westerly, tuff Amonia Tanks). Rasio bertambah
dengan bertambahanya porositas retakan. Yang mempengaruhi kerusakan deformasi
pada semua spesimen batuan selama pengukuran statik lebih banyak daripada
karakteristik perbaikan gelombang ultrasonik selama pengukuran dinamik. Klosur
retakan menambah tekanan, oleh karena itu, hasilnya akan mengurangi rasio.
Sebanding dengan hasil untuk batupasir Boise yang dipublikasikan oleh King (1970).
Gambar 3.3 memberikan kesimpulan gambar pengukuran pada granit microline:
- Kedua moduli berkurang dengan pertambahan porositas tekanan, tapi modulus
statik menunjukkan penurunan yang lebih kuat dibanding modulus dinamik (a).
- Oleh karena itu, rasio E
dyn
/E
stat
bertambah dengan bertambahnhya porositas
retakan (b).
- Batuan kompak secara relatif (patahan kecil) mempunyai moduli tinggi dan rasio
rendah E
dyn
/E
stat
(mendekati 1), tapi batuan retak mempunyai moduli rendah dan
rasio tinggi E
dyn
/E
stat
(d).

Gambar 3.3. Statik dan dinamik ditetapkan dengan modulus Young untuk microline-granite (data
setelah Belikov et al., 1970).
(a) E
stat
dan E
dyn
sebagai fungsi porositas retakan
c

(b) Ratio E
dyn
/E
stat
sebagai fungsi porositas retakan
c

(c) E
stat
vs E
dyn
, kurva ini menunjukkan korelasi linear (persamaan 10.62)
(d) Ratio E
dyn
/E
stat
sebagai fungsi modulus statik E
stat

Kurva solid dihitung setelah persamaan (10.62), kurva patah dihitung setelah persamaan (10.63)

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

53

E
stat
versus E
dyn
diplot pada Gambar 3.3c. Kurva menunjukkan korelasi linear seperti
perkiraan pertama untuk mencocokkan data
685 , 9 137 , 1 =
dyn stat
E E (3.7)
dimana E dalam Gpa dengan koefisien regresi 0,98. Tambahan dan untuk
pembanding, pada Gambar 3.3d yang menunjukkan hubungan linear empiris oleh
King (1983) dari penrhitungan pengukuran pada 152 spesimen batuan beku dan
metamorf dari Canadian Shield:
55 , 29 263 , 1 =
dyn stat
E E (3.8)
dimana E dalam Gpa, dengan koefisien regresi 0,904.
Dari persamaan (3.7) menghasilkan rasio
1
52 , 8 88 , 0

+ =
stat
stat
dyn
E
E
E
(3.9)
McCann dan Entwisle (1992) juga menggunakan regresi linear. Modulus
dinamik ditetapkan menggunakan log akustik gelombang penuh., modulus statik
ditetapkan pada sampel di laboratorium. Data dan sampel diperoleh dari lubang bor
pada Great Britain, batuan granit dan sedimen Jurassic. Hubungan untuk semua
spesimen:
40 , 6 69 , 0 + =
dyn stat
E E (3.10)
dengan koefisien korelasi 0,75. Plot logaritma data yang sama menghasilkan
hubungan:
075 , 1 lg 749 , 1 lg =
dyn stat
E E (3.11)
dengan koefisien korelasi yang sama 0,75.
Eissa dan Kazi (1988) menganalisa range lebar dari tipe batuan dan diperoleh
dengan mengikuti hubungan linear:
32 , 0 64 , 0 =
dyn stat
E E (3.12)
dengan koefisien korelasi 0.84. Kesamaan antara persamaan (3.7.), (3.8.), (3.10.) dan
(3.12.) seharusnya dicatat.
Perbedaan antara moduli statik dan dinamik sangat ekstrim untuk batuan
unconsolidated. Perubahan kerangka batuan menghasilkan moduli statik yang rendah.
Moduli ini merupakan sifat-sifat dasar untuk perhitungan mekanik tanah..
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

54

Tabel 3.2. memberikan tinjauan range 2 modulus Young. Pada Gambar 3.4, nilai ini
diperlihatkan pada plot E
dyn
/E
stat
versus E
stat
seperti pada Gambar 3.1 dan pada plot
untuk batuan unconsolidated (Gambar 3.2).

Tabel 3.2. Modulus young statik dan dinamik untuk batuan unconsolidated (setelah Schn, 1983;
Militzer et al., 1986; Frhlich, 1975; Frhlich dan Schwinge, 1978).



Gambar 3.4. Rasio secara dinamik dan statik dihitung dengan modulus Young vs modulus Young statik
untuk batuan sedimen unconsolidated, nilai ini mengacu kepada Tabel 3.2.

Dua fitur yang tercatat pada Gambar 3.4:
Sebaran luas dari range nilai untuk tipe-tipe batuan, ini mungkin dihasilkan oleh
variasi komposisi, disribusi ukuran butir, bentuk butir, kandungan uap
(kelembaban) dan tekanan.
Maksud nilai untuk rasio E
dyn
/Es
tat
untuk batuan unconsolidated adalah sebaik 5
untuk sedikit kohesi dan 20 untuk batuan kohesif. McCann dan Entwisle (1992)
mempublikasikan nilai 100...200 untuk soft mudrocks dan material alluvial.
Sesuai dengan kondisi itu, korelasi kuat antara dua moduli tidak dapat
diperkirakan. Bagaimanapun, satu dasar fisik untuk korelasi adalah kenyataan bahwa
dua moduli bergantung pada porositas dan menunjukkan ketergantungan tekanan
serupa yang sesungguhnya.
Persamaan untuk ketergantungan tekanan dari kecepatan:
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

55

m
p
p
v v
|
|
.
|

\
|
=
0
0
(3.13)


Gambar 3.5. Parameter-parameter dari persamaan (10.70) untuk modulus statik sebagai fungsi
porositas batuan dan tipe batuan; setelah Janbu (1963)

Dari persamaan itu, diperoleh persamaan untuk modulus dinamik:
m
dyn dyn
p
p
E E
2
0
0 ,
|
|
.
|

\
|
= (3.14)
Janbu (1963) juga menetapkan persamaan untuk modulus dinamik:
n
stat stat
p
p
E E
|
|
.
|

\
|
=
0
0 ,
(3.15)
Exponen n bergantung pada tipe batuan (Gambar 3.5) dan menunjukkan keserupaan
eksponen untuk modulus dinamik. Gambar 3.5 juga menegaskan pengaruh porositas,
terutama pada nilai E
stat,0
.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

56

Gorjainov dan Ljachowickij (1979) menetapkan modulus Young statik dan
dinamik dari pengukuran seismik dangkal dan percobaan mekanik tanah untuk
kedalaman hingga 10 m dan ditambahkan regresi linear ke data (serupa dengan
persamaan (3.7)) dengan bentuk persamaan:
b E a E
dyn stat
+ = (3.16)
Beberapa arti nilai untuk koefisien a dan b diberikan pada Tabel 3.3.

Tabel 3.3. Arti nilai untuk koefisien persamaan regresi (3.16); setelah Gorjainov dan Ljachowickij
(1979); E
stat
dan E
dyn
dalam Mpa.

Rock type a b in Mpa
sand, wet
clay
soil, wet, sandy
0.085
0.033
0.061
3
6.5
2.85

Pada magnitude sebaran data ini dan hubungan sebanding yang hanya
menghasilkan pendekatan yang sangat kasar; untuk pendekatan praktis dan umum ini
tidak berlaku, tetapi harus ditetapkan pada kasus lain untuk tipe batuan individu. Ini
diharapkan bahwa korelasi antara sifat-sifat dinamik ditetapkan dari kecepatan
gelombang geser yang memberikan korelasi yang baik., karena kecepatan gelombang
geser yang sebagian untuk batuan unconsolidated dikontrol oleh kerangka sifat-sifat
batuan. Pada kerangka sifat-sifat secara dominant mengontrol sifat-sifat mekanik
statik. Ini juga akan ditegaskan pada section selanjutnya mengenai korelasi antara
sifat-sifat batuan dan kekuatan batuan.

3. Hubungan Antara Sifat-Sifat Geofisika dan Sifat-Sifat Kekuatan Batuan


Sifat-sifat kekuatan (Strength Properties)

Sifat-sifat kekuatan batuan diperlukan untuk mengetahui kestabilan konstruksi
tanah dan batuan, kemiringan alami, penggalian dan untuk proses pengeboran.
Penyelidikan kriteria kerusakan, proses perusakan dan penentuan karakteristik
parameter adalah subjek penelitian dan merupakan aplikasi mekanika tanah dan
batuan.
Kriteria paling simpel dan paling sering digunakan diperkenalkan oleh
Coulomb pada tahun 1773. Dia memperkirakan bahwa shear stress yang cenderung
menyebabkan kerusakan melintasi bidang (Gambar 10.6) ditahan oleh kohesi material
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

57

c dan parameter dikali stress normal melintasi bidang. Hal ini dapat dituliskan
dengan persamaan:
c
n
+ = o t (4.1)
dimana t adalah shear stress dan o
n
stress normal melintasi bidang, c adalah kohesi
dan adalah koefisien gesek internal. Koefisien gesek internal berhubungan dengan
sudut gesek internal :
tan = (4.2)
Dengan menggunakan komponen pokok stress (o
3
komponen axis, o
1
= o
2
komponen
radial), dapat dirumuskan:
( ) ( ) 2 45 tan 2 2 45 tan
3 1
o o = c (4.3)
Pada grafik t vs o
n
tampilan persamaannya (Kriteria Mohr) pada gambar 10.6 dan
dikenal sebagai lingkaran Mohr (Mohrs circles) dengan sampul sebagai grafik
ekspresi kerusakan (area yang rusak adalah diatas garis).

Gambar 4.1 Kriteria Kerusakan Coulomb Mohr
a) Sampel berbentuk silinder dibawah pengaruh stress pokok o
1
= o
2
= o
3
dengan shear (t) dan
stress normal (o
n
) melewati bidang rusak
b) Diagram Coulomb dan Lingkaran Mohr

Tabel 4.1 berisi nilai-nilai dan c untuk beberapa material.
Tabel 4.1 nilai dan c untuk beberapa material; Jaeger dan Cook (1976)
Tipe Batuan c dalam MPa
Granit
Gabbro
Trasit
Batupasir
Marmer
0,64
0,66
0,68
0,51
0,75
0,31
0,38
0,41
0,28
- 1,10


Kekuatan batuan sebagian besar bergantung pada:
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

58

- Tipe pertalian dan kualitas partikel-partikel solid (pertalian yang solid contohnya
pada kasus batuan beku, sementasi pada sedimen terkonsolidasi, kohesi untuk
lempung, gesekan untuk sedimen tak terkonsolidasi dan terkohesi seperti pasir dan
kerikil),
- Struktur internal masing-masing kerangka batuan.

Pada sebagian besar masalah praktek, digunakan uniaxial compressive strength.
Parameter kekuatan ini didefinisikan sebagai kekuatan axis (o
3
) dari sampel silinder
yang tak terbatas (o
1
= o
2
= 0). Persamaan 10-74 menjadi:
( ) 2 45 tan
2
3

o o

= =
c
c
(4.4)

Tabel 4.2. berisi nilai rata-rata uniaxial compressive strength pada beberapa material.

Tabel 4.2 Nilai rata-rata untuk kekuatan kompresi unaksial beberapa jenis material; Referensi: K
Kezdi, 1969, J Jaeger dan Cook, 1976, H - Howarth et al., 1986, M Muller, 1978, R Rshewski
dan Novik, 1978; Rshewski dan Jamscikov, 1973 (sampel batu dari Uni Sovyet)














Klasifikasi teknik untuk batuan utuh berdasarkan pada uniaxial compressive strength
(Tabel 4.3).


[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

59

Tabel 4.3 Teknik klasifikasi batu utuh berdasarkan pada kekuatan kompresi;
Deere dan Miller, 1966 (di: Carmichael, 1989)

Kelas Tipe o
c
dalam Mpa
A
B
C
D
E
berkekuatan sangat tinggi
berkekuatan tinggi
berkekuatan sedang
berkekuatan rendah
berkekuatan sangat rendah
> 220
110 220
55 110
28 55
< 28

Kekuatan batuan beku, metamorf dan sedimen terkonsolidasi adalah sangat
dipengaruhi oleh retakan dan porositas. Rshewski dan Novik (1978)
merekomendasikan persamaan regresi:
( )
2
1 | o = b a
c
(4.5)
Untuk batugamping mereka memperoleh nilai a ~ 277 MPa dan b antara 2 5.
Sedimen tak terkonsolidasi kekuatannya paling lemah. Untuk sedimen tak
terkohesi (pasir dan kerikil) kekuatannya dikontrol oleh gesekan kontak antar butir.
Koefisien gesek internalnya antara 0,5 1 (Kezdi, 1964) dan kohesi hanya pada kasus
saturasi sebagian sebagai hasil dari gaya kapiler. Koefisien tersebut sangat bergantung
pada bentuk butir dan porositas (lihat Feda, 1982). Gambar 4.2 menunjukkan
pengaruh porositas pada koefisien gesek internal pasir.

Gambar 4.2 Koefisien gesek internal sebagai fungsi porositas |
untuk sedimen tak terkonsolidasi nonkohesi.

Hasil dari rangkaian eksperimen ini, Lundgren (1960) memperoleh formula empiris
sudut gesek internal untuk kerikil dan pasir termasuk pengaruh-pengaruhnya tadi.
4 3 2 1
36 + + + + = (4.6)
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

60

dengan o
1
+1 untuk butiran angular dan diatas -6 untuk butiran bundar (rounded)
o
2
0 untuk pasir, +1untuk kerikil halus dan +2 untuk kerikil medium dan kasar.
o
3
-3 untuk distribusi ukuran butir yang seragam dan +3 untuk ditribusi ukuran butir
yang tak seragam.
o
4
-6 untuk packing longgar, 0 untuk medium dan + 6 untuk packing yang padat
(dense).
Untuk batu tak terkonsolidasi (lempung), kekuatannya sebagian besar
dikontrol oleh kohesi. Nilainya kekuatannya berkisar 10
-3
Mpa untuk lempung
perairan halus dan 1 Mpa untuk lempung terkonsolidasi seperti Lempung London
(Hamilton, 1970). Magnitutnya bergantung pada kadar penggabungan (konsolidasi),
kandungan air dan konsistensi.

4. Korelasi
Sifat-sifat seperti porositas, tipe pertalian, kandungan air dan lainnya
mempengaruhi kecepatan gelombang elastis dan sifat-sifat batuannya. Korelasi antara
kecepatan gelombang dan sifat-sifat kekuatan berdasarkan pada fakta ini. Gambar 4.3
menunjukkan salah satu contoh korelasi antara kekuatan kompresi uniaksial dan
kecepatan gelombang longitudinal. Untuk contoh batupasir dapat diturunkan dengan
regresi linear (Freyburg, 1972):
5 . 31 035 . 0 =
p c
v o (4.7)
dimana v
p
dalam m/s dan o
c
dalam Mpa.


Gambar 4.3. Kekuatan kompresi uniaksial vs kecepatan gelombang longitudinal untuk batupasir
(Thuringia, Jerman) menurut data Freyburg, 1972

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

61

Untuk selanjutnya, beberapa contoh hubungan empiris (setelah konversi
perbedaan unit) antara kecepatan gelombang seismik (km/s) dan kekuatan kompresi
uniaksial (MPa) diberikan pada persamaan:
- Gorjainov dan Ljachovickij (1979) menurunkan persamaan polinomial untuk batu
berpasir dan batuserpih.
98 . 0 68 . 0 98 . 0
2
+ + =
p p c
v v o (4.8)

- Untuk batugamping, Militzer dan Stoll (1973) menemukan hubungan dibawah ini:
82 . 1
45 . 2
p c
v = o (4.9)
- Golubev dan Rabinovich (1976) menggunakan hubungan logaritmik
283 . 0 358 . 0 lg + =
p c
v o untuk batugamping (4.10)
003 . 0 444 . 0 lg + =
p c
v o untuk sekis (4.11)
McNally (1987) mempelajari korelasi antara kekuatan kompresi uniaksial dan
waktu jalar gelombang dengan menggunakan sonic log. Untuk batupasir berukuran
halus sampai sedang dari formasi German Creek (Queensland, Australia), diperoleh
hubungan pada 142 sampel dengan koefisien korelasi 0,91; pada hubungan ini o
c

dalam Mpa dan At dalam s/ft. konversi kecepatan (m/s) dihasilkan pada
|
|
.
|

\
|
=
p
c
v
11200
exp 1277 o (4.12)
Gambar 4.4 menunjukkan data eksperimental.

Gambar 4.4. Kekuatan kompresi uniaksial vs kecepatan gelombang P, formasi batupasir German
Creek, Queensland, menurut McNally (1987)Titik-titik: data eksperimen kurva: persamaan regresi.

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

62

Fjr (1995) menyelidiki korelasi antara kecepatan gelombang S atau modulus
shear dinamik dan kekuatan shear pada batupasir alami dan sintetik. (Gambar 4.5).

Gambar 4.5 Korelasi antara modulus shear dinamik dan kekuatan shear,
batupasir, menurut Fjr (1995).

Pada praktek yang sebenarnya, beberapa parameter lain jika
dihubungkan/digabungkan ke kekuatan kompresi uniaksial dapat digunakan untuk
mengetahui karakterisasi sifat-sifat mekanik. Tes Schmidt-Hammer adalah metode
yang mudah digunakan. Frantz (1990) menemukan korelasi antar parameter
diturunkan dari tes ini dan kecepatan gelombang P untuk batupasir.
Korelasi antara kecepatan gelombang seismik dan sifat-sifat kekuatan
(termasuk efek retakan) adalah dasar untuk Seismic rippability chart seperti
dikemukakan oleh Bison Instruments Inc. Grafik ini memberikan klasifikasi tiga grup
material batuan (rippable, marginal, non-rippable by tractors) berdasarkan rentang
kecepatan. Untuk grup batuan pokok diperlihatkan pada tabel 4.4.

Tabel 4.4 Klasifikasi rippability seismik (data dari Bison Instruments Inc.)
Grup (batuan)
v
p
dalam km/s
Rippable Marginal Non-rippable
Batuan beku
Batuan sedimen
Batuan metamorf
Mineral dan bahan tambang
< 2,1
< 2,4
< 2,3
< 2,4
2,1 2,6
2,4 3,2
2,3 2,9
2,4 3,2
> 2,6
> 3,2
> 2,9
> 3,2


[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

63

Korelasi antara kecepatan gelombang elastik dan parameter rock drillability
juga telah diselidiki. Sebagai contoh, Somerton et al (1969) melaporkan bahwa di
dalam studi kecepatan suara (sonic velocity) adalah indikator rock drillability yang
baik untuk suatu tipe batuan (pada kasus ini batugamping dan batupasir) dan tipe alat
bor. Howarth et al. (1989) telah menghitung bermacam-macam sifat fisis (densitas,
porositas, kecepatan, kekuatan dan sifat klasifikasi batuan) pada batupasir dan marmer
untuk memperkirakan penetrasi dari 3 tipe mesin bor (TBM Model Tunnel Boring
Machine, PD Percussion Drilling, DD Diamond Drilling Machine).
Tabel 4.5 berisi beberapa sifat fisis batuan dan kecepatan penetrasi dan
Gambar 4.6 menunjukkan korelasi antara kecepatan gelombang P (jenuh) dan
kecepatan penetrasi untuk diamond dan percussion drilling.

Tabel 4.5. Sifat-sifat fisis batuan dan kecepatan penetrasi; Howarth et al. (1989).











Untuk batuan tak terkonsolidasi, nilai N biasanya diturunkan dari Tes Penetrasi
Standar untuk memperoleh nilai indeks kekerasan formasi atau kapasitas beban. Nilai
N didefinisikan sebagai jumlah pukulan palu (berat palu 63,5 kg, dipukul dari jarak 75
cm) diperlukan untuk menembus 30 cm kedalam formasi. Imai et al., 1975
menghitung kecepatan gelombang P dan S pada tanah (aluvial, diluvial, tersier) dan
membandingkan hasilnya dengan tes nilai N. Dari 756 penghitungan, didapatkan
korelasi yang signifikan hanyalah pada kecepatan gelombang S
341 . 0
8 . 89 N v
s
= (4.13)
dimana kecepatannya dalam m/s.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

64


Gambar 4.6. Korelasi antara kecepatan gelombang P (jenuh) dan kecepatan penetrasi
untuk diamond dan percussion drilling; menurut data dari Howarth et al. (1989)

Suayama et al. (1984) juga telah menghitung kecepatan gelombang seismik
(menggunakan refleksi gelombang SH dan metode VSP) pada tanah aluvial (Jepang)
dan membandingkan hasilnya dengan nilai tes N (Gambar 4.7). Dari 1654 nilai
perhitungan, korelasi yang signifikan (koefisien korelasi r = 0,868) diperoleh hanya
untuk kecepatan gelombang S
314 . 0
0 . 97 N v
s
= (4.14)

Gambar 4.7. Kecepatan gelombang P dan S vs nilai N untuk batuan tak terkonsolidasi;
menurut Suayama et al. (1984)
Hasil yang dibandingkan adalah hasil yang diperoleh Davis (1989) untuk lempung
Oxford (Gambar 4.8).
321 . 0
52 . 78 N v
s
= (4.15)
Jadi dapat disimpulkan bahwa korelasi signifikan untuk batuan tak terkonsolidasi
antara sifat-sifat mekanis N dan sifat fisis gelombang seismik hanya untuk gelombang
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

65

S. Hal ini disebabkan karena terpengaruh oleh kerangka batuan. Kecepatan gelombang
P lebih dominan dikontrol oleh sifat fluida pengisi pori.

Gambar 4.8. Kecepatan gelombang S vs nilai N untuk lempung Oxford; menurut Davis (1989).

5. Pertimbangan Pembuatan Model
Dengan mengasumsikan bahwa kekuatan sebuah materi/batuan dikontrol oleh
belahan batuan tanpa cacat/retak, hubungan simpel untuk pemodelannya adalah:
( ) D
m c c
= 1
,
o o (4.16)
dimana o
c,m
adalah kekuatan utuh batuan. Dibandingkan dengan persamaan 6-136
hubungan antara kekuatan dan kecepatan gelombang P adalah
2
2
, 2
p v
m
m c
p c
v A
v
v =
|
|
.
|

\
|
=
o
o
o (4.17)
Parameter ( )
2
, m m c v
v A o
o
= dipengaruhi oleh sifat material matriks. Gambar 4.9
menunjukkan perbandingan antara persamaan ini dengan
2
~ v
c
o proporsional dan
data eksperimen.

Gambar 4.9. Perbandingan antara korelasi model-kalkulasi o
c
vs v
p
dan data eksperimen untuk
batugamping; menurut data Stoll (1971); kurva: perhitungan dari persamaan (4.17)
dengan parameter kurva A
ov
; o
c
dalamMPa, v
p
dalam m/s.

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

66

Hubungan antara ketergantungan kalkulasi dan data perhitungan juga hubungan
empiris 4.10 dan 4.11 (Gambar 4.10).

Gambar 4.10. Perbandingan antara model-kalkulasi dan korelasi empiris o
c
vs v
p

Persamaan empiris: a- persamaan (4.12), b persamaan (4.11), c- persamaan (4.10)
Kurva: perhitungan dari persamaan (4.17) dengan parameter kurva A
ov
; o
c
dalamMPa, v
p
dalam m/s.

5. Perubahan parameter fisis terkait dengan proses perusakan
Perusakan berhubungan dengan perubahan keadaan internal batuan. Perubahan
pre dan post perusakan adalah subjek studi tentang proses perusakan dan masalah
prediksi gempabumi. Volarovich dan Budnikov (1979) telah menyelidiki perubahan
kecepatan gelombang P dan S selama dilakukan eksperimen tekanan uniaksial pada
plagiogranit dan genis. Kecepatan yang didapat dari observasi ditunjukkan pada
gambar 4.11 dalam grafik v
p
/v
s
vs v
s
.

Gambar 4.11 Analisa perubahan rasio v
p
/v
s
selama proses perusakan
Grid: perhitungan model dengan struktur internal untuk sudut struktur yang berbeda-beda (o) dan
parameter pertalian (f); faktor empiris A adalah 7800 m/s
Titik: data eksperimen (dari Volarovich dan Budnikov, 1979); anak panah menunjukkan arah kenaikan
tekanan (dari 0 sampai sekitar 0.8 Gpa pada saat terjadi perusakan)
o adalah plagiogranit dan
- adalah genis
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

67


Pada fase pre-perusakan data mengikuti loop perubahan struktur dan pertalian
yang dominan. Perubahan struktur mungkin adalah perubahan pada sistem perusakan
aktif arah utama dibawah kondisi 3 tekanan. Perubahan pertalian dengan naiknya nilai
parameter f dapat diinterpretasikan sebagai hilangnya hubungan mekanik antara butir
dan mineral disepanjang retakan dan kerusakan lainnya. Fenomena ini mungkin
berhubungan dengan dilatasi. Contoh ini menunjukkan bahwa konsep sebuah model
termasuk struktur dan pertalian mungkin cocok untuk menganalisa fenomena
kerusakan.


Gambar 4.12. Perubahan kecepatan gelombang longitudinal dan transversal pada lempeng tektonik
aktif daerah California. Data dari Aggarwal et al. (1973)
a) data v
p
dan v
s
observasi dan rasio; anak panah menunjukkan kejadian dengan magnitudo M>4
b) hasil perhitungan v
p
/v
s
vs v
s
dan data observasi dari gambar 10.27a (hanya 2 loop yang diplot), A
= 8000 m/s

[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

68

Penelitian seismologi untuk gelombang longitudinal dan transversal (Gambar
4.12a) lebih dari periode 11 tahun ditunjukkan pada grafik v
p
/v
s
vs v
s
(gambar 4.12b
dan 4.12c). Juga ditunjukkan tipikal-tipikal loop gempabumi. Loop yang lebih kecil
berhubungan dengan magnitudo yang kecil pada tahun 1964 dan loop yang besar
berhubungan dengan gempabumi San Fernando pada tahun 1971.
Dapat diperhatikan pula perubahan resistivitas elektrik dapat diinterpretasikan
karena perubahan orientasi retakan aktif dengan tipe model seperti ini (Schon, 1983).

REFERENSI

Akbar, N., Dvorkin, D., and Nur, A., 1993, Relating P-wave attenuation to permeability.
Geophysics, vol. 58, 20-29.
Allen, J.L., and Peddy, C.P., 1993. Amplitude variation with offset: Gulf coast case
studies. Edited by Franklyn K. Levin, SEG, v. 4: Tulsa, Oklahoma, USA.
Alterman, Z. S., dan Karal, F. C., Jr., 1968, Propagation of elastic waves in layered media
by finite-difference methods. Bull. Seism. Soc. Am, 58, 367-398.
Assefa, S., McCann, C., and Sothcott, J., 1999, Attenuation of P- and S- waves in
limestones. Geophysical Prospecting, vol. 47, p. 359-392.
Badiey, M., and Yamamoto, T., 1985, Propagation of acoustic normal modes in a
homogeneous ocean overlaying layered anisotropic porous beds. J.Acoust Soc. Am.,
vol.77, 954 961.
Berryman, G.J. and Milton, G., 1991, Exact results for generalized Gassmanns Equation
in composite porous media with two constituents. Geophysics, vol 56, no. 12, 1950-
1960.
Best, A.I., McCann, C., and Sothcott, J., 1994, The relationships between the velocities,
attenuations, and petrophysical properties of reservoir sedimentary rocks.
Geophysical Prospecting, vol. 42, 151-178.
Best, A.I., 1997, The effect of pressure on ultrasonic velocity and attenuation in near-
surface sedimentary rocks.Geophysical Prospecting, 45, p.345-364.
Best, A.I., and Sams, M.S., 1997, Compressional wave velocity and attenuation at
ultrasonic and sonic frequencies in near-surface sedimentary rocks.Geophysical
Prospecting, vol. 45, 327-344.
Biot, M. A., 1956a, Theory of elastic waves in a fluid-saturated porous solid, part I: Low-
frequency range. J. Acoust. Soc. Am. vol.28, 168-178.
Biot, M. A., 1956b, Theory of propagation of elastic waves in fluid-saturated porous
solid, part II: Higher frequency range. J. Acoust. Soc. Am. vol.28, 179-191.
Biot, M. A., 1962,Theory of acoustic propagation in porous dissipative media. J. Acoust.
Soc. Am. vol.34, 1254-1264.
Castagna, J.P., Batzle, M.L., and Kan, T.K., 1993, Rock physics The link between rock
properties and AVO response, in Offset-Dependent Reflectivity-Theory and
Practice of AVO Analysis, J.P. Castagna and Backus, eds. Investigations in Geophysics,
No.8, SEG, Tulsa, Oklahoma, 3-36.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

69

Castagna, J.P., Batzle, M.L., and Eastwood, R.L., 1985, Relationships between
compressional-wave and shear-wave velocities in clastic silicate rocks. Geophysics,
vol.50, 571-581.
Carcione, J.M. and Seriani, G., 1998, Seismic and ultrasonic velocities in permafrost.
Geophysical Prospecting, vol. 46, 441-454.
de la Cruz, V., and Spanos, T.J.T., 1985, Seismic wave propagation in a porous medium.
Geophysics, vol. 50, 1556-1565.
Domenico, S.N., 1977, Elastic properties of unconsolidated porous sand reservoirs.
Geophysics, vol. 42, 1339-1368.
Domenico, S. N., 1976, Effect of brine-gas mixture on velocity in an unconsolidated sand
reservoir. Geophysics, vol.42, 882-894.
Dunn Keh-Jim, Gerald A. LaTorraca and David J. Bergman, 1999, Permeability relation
with other petrophysical parameters for periodic porous media. Geophysics, vol.64,
470-478.
Dutta, N.C., and Ode, H., 1979a, Attenuation and dispersion of compressional waves in
fluid-filled porous rocks with partial gas saturation (White model) Part I : Biot
theory. Geophysics, vol.44, 1777-1788.
Dutta, N.C., and Ode, H., 1979b, Attenuation and dispersion of compressional waves in
fluid-filled porous rocks with partial gas saturation (White model) Part II :
Results. Geophysics, vol.44, 1789-1805.
Dvorkin, J., and Nur, A., 1993, Dynamic poroelasticity: A unified model with the squirt
and the Biot mechanisms. Geophysics, vol. 58, 524-533.
Dvorkin, J., Nolen-Hoeksema, R., and Nur, A., 1994, The squirt-flow mechanism
Macroscopic description. Geophysics, vol. 59, 428-438.
Dvorkin, J., Mavko, G, and, Nur, A., 1995, Squirt flow in fully saturated rocks. Geophysics,
vol. 60, 97-107.
Futterman, W. I., 1962, Dispersive Body Waves. Journ. Geoph. Res., vol.67, 5279-5291.
Ganley, D.C., 1981, A method for calculating synthetic seismograms which include the
effect of absorption and dispersion. Geophysics, vol.46, 1100 1107.
Gardner, G.H.F, Gardner, L.W., and Gregory, A.R., 1974, Formation velocity and
density The diagnostic basic for stratigraphic traps. Geophysics, vol.39, 770-780.
Gassmann, F., 1951, Elastic waves through a packing of spheres. Geophysics, vol.16,
673-685.
Geertsma, J., 1961. Velocity-log interpretation: The effect of rock bulk compressibility.
AIME, v.1: 235-248.
Geertsma, I. , and Smit, D.C., 1961, Some aspects of elastic wave propagation in fluid-
saturated porous solids. Geophysics, vol. 26, 169-181.
Gibson, R.L. Jr and Toksoz M.N., 1990, Permeability estimation from velocity anisotropy
in fracture rock. Journ. Geoph. Res., vol. 95, No. B10, 15643-15655.
Grant, F. S., and West, G. F., 1965, Interpretation Theory in Applied Geophysics. Mc
Graw Hill Book Co. Inc, New York.
Gueguen, Y., and Palciauskas, V., 1994, Introduction to the Physics of Rocks. Princeton
University Press. Princeton.
Han, D., Nur, A., and Morgan, D., 1986, Effects of porosity and clay content on wave
velocities in sandstones. Geophysics, vol.51, 2093-2107.
Hassanzadeh, S., 1991, Acoustic modeling in fluid-saturated porous media. Geophysics, vol.
56, 424-435.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

70

Hovem, J.M., and Ingram, G.D., 1979, Viscous attenuation of sound in saturated sand. J.
Acoust. Soc. Am., vol.66, 1807-1812.
Huang, Z., Shimeld, J., Williamson, M., and Katsube, J., 1996, Permeability prediction
with artificial neural network modeling in the Venture gas field, offshore eastern
Canada.. Geophysics, vol. 61, 422-436.
Johnston, D. H., Toksz, M. N., Timur, A., 1979, Attenuation os seismic wave in dry
and saturated rocks (II. Mechanisms). Geophysics, vol.44, 691-711.
Johnston, D. H., and Toksz, M. N., 1981, Seismic wave attenuation. SEG Geophysics
reprint series No.2, Tulsa, Oklahoma.
Keller, T., Motschmann, U., and Engelhard, L., 1999, Modeling the poroelasticity of
rocks and ice. Geophysical Prospecting, vol. 47, 509-526.
Klimentos, T., 1991, The effects of porosity-permeability-clay content on the velocity of
compressional waves. Geophysics, vol.56, 1930-1939.
Klimentos, T. And McCann, C., 1990, Relationships among compressional wave
attenuation, porosity, clay content, and permeability in sandstone. Geophysics,
vol.55, 998-1014.
Knight, R, Jack Dvorkin and Amos Nur, 1998, Acoustic signatures of partial saturation.
Geophysics, vol. 63, 132-138.
Mavko, G., Mukerji, T., and Dvorkin, J., 1998, The rocks physics Handbook: Tool for
Seismic Analysis in Porous media, Cambridge Univ. Press, USA.
Mavko, G., and Mukerji, T., 1998, Bounds on low-frequency seismic velocities in partially
saturated rocks. Geophysics, vol. 63, 918-924.
Mavko, D., and Nur, A., 1975, Melt squirt in the astenosphere. Journ. Geoph. Res., vol.80,
1444-1448.
Mavko, G., and Nur, A., 1979, Wave attenuation in partially saturated rocks. Geophysics,
44, 161-178.
Mavko, G., and Jizba, D., 1991, Estimating grain-scale fluid effects on velocity dispersion
in rocks. Geophysics, vol.56, 1940-1949.
McCann, C., and McCann, D.M., 1985, A Theory of compressional wave attenuation in
noncohesive sediments. Geophysics, vol.50, 1311-1317.
Mulyadi, dan Munadi, S., 2000, Saturasi dan Permeabilitas dari log sonik. Prosiding
HAGI, PIT ke 25, Bandung, 219-223.
Munadi, S., 1998, Laporan penelitian tentang reservoir geophysics. Lemigas, Jakarta.
Pickett, G.R., 1963, Acoustic character log and their applications in formation evaluation.
Journ. Petr. Technol., 659-667.
Rafavich, F., Kendall, C.H.St.C., and Todd, T.P., 1984, The relationship between acoustic
properties and the petrographic character of carbonate rocks. Geophysics, vol.
49,1632-1636.
Saar, M.O., and Manga, M., 1999, Permeability-porosity relationship in vesicular basalts.
Geophysical Research Letters, vol. 26, 111-114.
Santoso, D., Alfian, B., Alam, S., Sulistiyono, Hendarajaya, L., and Munadi, S., 1995,
Estimation of limestone reservoir porosity by seismic attribute and AVO analysis.
Exploration Geophysics, vol.26, 437-443.
Santoso, D., Kadir, W.G.A., and Alawiyah, S., 1999, Delineation of reservoir boundary
using AVO analysis. Submitted on Exploration Geophysics.
Schon, J.H., 1998, Physical properties of rocks, fundamentals and principles of
petrophysics. Handbook of geophysical exploration. Section 1, Seismic
exploration, Pergamon, Netherland.
[HANDOUT FISIKA BATUAN ] 2012

71

Sen, P.N., Straley, C., Kenyon, W.E., and Whittingham, M.S., 1990, Surface-to-volume
ratio, charge density, nuclear magnetic relaxation, and permeability in clay-bearing
sandstone. Geophysics, vol.55, 61-69.
Sheriff, R.E., and Geldart, L.P., 1995, Exploration Seismology. 2
nd
edition, Cambridge
University Press.
Smith, G.C., and Gidlow, P.M., 1987, Whited stacking for rock property estimation and
detection of gas. Geophysical Prospecting, vol.35, 993-1014.
Stoll, R.D., 1974, Acoustic waves in saturated sediments. Physics of sound in marine
sediments, Plenum Press, 19-39.
Subiyanto, B., 1996, Amplitude versus offset processing and analysis. Thesis, The university of
Tulsa, USA.
Tosaya, C., and Nur, A., 1982, Effects of diagenesis and clays on compressional velocities
in rocks. Geophysical Research Letters , vol.9, 5-8.
Turgut, A., and Yamamoto, T., 1988, Synthetic seismograms for marine sediments and
determination of porosity and permeability. Geophysics, vol. 53, 1056-1067.
Turgut, A., and Yamamoto, T., 1990, Measurements of acoustic wave velocities and
attenuation in marine sediments. J. Acoust. Soc. Am., vol.87, 2376 2383.
Turgut, A., 2000, Approximate expressions for viscous attenuation in marine sediments:
Relating Biots critical and peak frequencies. J. Acoust. Soc. Am., 108(2), 513
518.
White, J.E., 1975, Computed seismic speeds and attenuation in rocks with partial gas
saturation. Geophysics, vol.40, 224-232.
White, J.E., 1986, Biot-Gardner theory of extensional waves in porous rods. Geophysics,
vol.51, 742-745.