Anda di halaman 1dari 51

PEMBANGUNAN DILIHAT DARI PERSPEKTIF MAQASHID SHARIAH

Oleh Makhlani
PENDAHULUAN
Suatu tantangan besar yang dihadapi oleh umat Islam saat ini adalah bagaimana membangun
ekonominya selaras dengan ideologi agamanya. Negara-negara Islam umumnya tengah
menderita keterbelakangan ekonomi secara luar biasa, yaitu tidak optimalnya pemanfaatan
sumber daya manusia, fisik dan alam yang dimilikinya. Akibatnya, kemiskinan,
keterbelakangan dan stagnasi ekonomi terjadi di mana-mana. Meskipun negara itu termasuk
kaya sumber daya namun ekonominya kurang berkembang. Standar hidup rata-rata
penduduknya masih rendah. Bahkan realitas yang memprihatinkan adalah pembangunan dan
eksploitasi sumber daya ekonomi hanya dinikmati oleh sekelompok tertentu saja dari
masyarakatnya, dikarenakan konsentrasi ekonomi dan distribusi pendapatan dan kekayaan
yang tidak merata.
Model pembangunan ekonomi yang berkembang secara pesat di dunia Barat tidak ada
jaminan akan sukses jika diaplikasikan di dunia Muslim. Hal ini dikarenakan perbedaan
kultur-budaya, nilai-nilai, pandangan hidup dan ideologi yang berbeda. Teori dan model
pembangunan yang dikembangkan di Barat sangat dipengaruhi oleh nilai-nilai sekulerisme,
liberalisme dan kapitalisme yang dianut oleh sebagian besar masyarakat Barat. Sementara
dunia Muslim menjadikan agama sebagai variabel utama dalam pembangunan ekonomi.
Akan tetapi tidak menutup kemungkinan akan ada kesamaan model pembangunan antara apa
yang diaplikasikan di dunia Barat dengan dunia Muslim selama tidak bertentangan dengan
tujuan-tujuan utama dari ajaran Islam (maqashid syariah).
Pembangunan ekonomi dalam Islam menempatkan pemenuhan kebutuhan dasar
sebagai prioritas utama demi memelihara lima maslahat pokok, yaitu pemeliharaan agama,
jiwa, akal, keterunan dan harta. Setiap individu berhak mendapatkan pemenuhan kebutuhan
dasarnya, agar dapat mempertahankan eksistensi hidup dan menjalankan peran utamanya
sebagai khalifah di bumi. Di sisi lain, pembangunan ekonomi dalam perspektif Islam
menempatkan manusia sebagai pusat pembangunan, bertindak sebagai subjek sekaligus
sebagai objek pembangunan itu sendiri. Hal ini didasari oleh pandangan dunia Islam yang
menempatkan manusia sebagai pelaku utama dalam kehidupan manusia.
Bagian tulisan ini akan menguraikan konsep pembangunan dalam Islam beserta tujuan
dan strateginya. Pembangunan ekonomi berbasisi maqashid syariah juga akan diuraikan
secara panjang dalam bagian ini, begitupula dengan model pembangunan dalam perspektif
Islam.

KONSEP PEMBANGUNAN MENURUT EKONOMI KONVENSIONAL
Pembangunan ekonomi merupakan objek utama dari kajian ilmu ekonomi pembangunan,
yaitu cabang ilmu ekonomi yang menganalisis masalah-masalah yang dihadapi oleh negara-
negara sedang berkembang dan mendapatkan cara-cara untuk mengatasi masalah-masalah
tersebut suapya negara-negara berkembang dapat membangun ekonominya dengan lebih
cepat lagi. Kajian ekonomi pembangunan sesungguhnya hadir ditujukan khusus untuk
mengatasi masalah-masalah yang dihadapi oleh negara-negara berkembang yang merdeka
pasca Perang Dunia II. Gelombang kebangkitan politik yang melanda bangsa Asia dan Afrika
sesudah Perang Dunia II menimbulkan minat besar para ahli ekonomi untuk mencurahkan
perhatian pada masalah-masalah ekonomi yang dihadapi oleh negara yang baru merdeka
tersebut. Di sisi lain, muncul kesadaran pada negara-negara maju bahwa kemiskinan di suatu
tempat merupakan bahaya bagi kemakmuran di mana pun.
1
Masalah-masalah ekonomi yang
melanda negara-negara berkembang dan kesadaran pada negara-negara maju akan dampak
kemiskinan menjadi pendorong munculnya kajian ekonomi pembangunan. Walaupun minat

1
Jhingan, M.L., Ekonomi Pembangunan dan Perencanaan (Jakarta: RajaGrafindo, 1993), hal. 3.
bangsa maju dalam menghapus kemiskinan negara terbelakang (negara berkembang) tidaklah
lahir dari motif kemanusiaan, tetapi utamanya didasari oleh motif politik dan eonomi.
2

Sementara itu, istilah pembangunan ekonomi (economic development) biasanya
dikaitkan dengen perkembangan ekonomi di negara-negara berkembang. Pembangunan
ekonomi dapat juga diartikan sebagai kegiatan-kegiatan yang dilakukan untuk
mengembangkan kegiatan ekonomi dan taraf hidup masyarakat, atau suatu proses yang
menyebabkan pendapatan per kapita penduduk meingkat dalam jangka panjnag. Di dasarkan
definisi sederhana ini Jhiangan
3
mengindikasikan pembangunan ekonomi dalam tiga cara:
1. Perkembangan ekonomi harus diukur dalam arti kenaikan pendapatan nasional dalam
suatu jangka waktu yang panjang. Tetapi indikator ini kurang memuaskan
dikarenakan tidak mempertimbangkan berbagai perubahan dalam pertumbuhan
ekonomi. Jika suatu kenaikan dalam pendapatan nasional nyata dibarengi denga
pertumbuhan penduduk yang lebih cepat, maka yang terjadi bukan perkembangan
ekonomi tetapi kemunduran
2. Perkembangan ekonomi berkaitan dengan kenaikan pendapatan nyata per kapita
dalam jangka panjang. Pendekatan ini juga masih tetap mendapatkan kritikan
terutama dikarenakan tidak mempertimbangkan struktur masyarakat, susunan dan
besarnya penduduk, lembaga dan budaya masyarakat, pola sumber-sumber dab
bahkan distribusi output ke dan antara anggota masyarakat.
3. Perkembangan ekonomi dilihat dari titk kesejahteraan ekonomi. Artinya
perkembangan ekonomi dipandang sebagai suatu proses di mana pendapatan nasional
nyata per kapita naik dibarengi dengan penurunan kesenjangan pendapatan dan

2
Negara-negara terbelakang menjadi ajang persaingan kekuatan antara sekutu Amerika Serikat dan Uni
Soviet. Kedua blok kekuatan politik dunia itu berebut pengaruh atas negara-negara berkembang. Sementara itu,
negara-negara berkembang tersebut sebagiannya memiliki kekayaan sumber daya ekonomi yang tentunya
dibutuhkan oleh kekuatan-kekuatan dunia.
3
Jhiangan, M.L., hal. 6-9.
pemenuhan kebutuhan masyarakat secara keseluruhan. definisi ini pun tidak luput dari
berbagai keterbatasan.
Definisi dan tujuan pembangun dalam ekonomi konvensional dibahas dalam suatu
kesatuan, di mana pengertian dimulai dengan mengidentifikasi tujuan-tujuan dari
pembangunan. Misalnya, pembangunan ekonomi
4
adalah usaha perekonomian bertujuan
untuk meningkatkan pendapatan dan menciptakan pertumbuhan ekonomi, dengan
meningkatkan hasil produksi nasional secara umum; merubah struktur ekonomi agraris
menjadi ekonomi industri, yang menjadikan bidang industri serta keahlian sebagai andalan,
dan menjadikan tingkat pertambahan riil produk nasional dan pendapatan per kapita sebagai
indikator-indikator pokok bagi pembangunan ekonomi.
Perjalanan ekonomi pembangan sebagai sebuah ilmu terus mengalami perkembangan
dan peningkatan nilai, terutama terlihat dari munculnya model-model pembangunan ekonomi
dengan aliran pemikiran yang beragam. Model ekonomi yang menekankan pada tahapan
pembangunan, struktur ekonomi yang didorong oleh investasi, teknologi dan akumulasi
human kapital di antaranya dapat dilihat pada model: Model Rostow, Model Harrod-Domar,
Model Lewis, Teori Pertumbuhan Endogen. Belakangan muncul juga model pembangunan
yang menitikberatkan pada manusia sebagai pusat pembangunan. Dalam konsep
pembangunan manusia, pembangunan dianalisis serta dipahami dari sisi manusianya yang
direpresentasikan dalam sebuah Indeks Pembangunan Manusia, yang mencakup Indeks
Pendidikan, Indeks Kesehatan dan Indeks Daya Beli.
Strategi pembangunan dalam desain teori pertumbuhan ekonomi kadang mengalami
konflik tujuan yang ingin dicapai, antara tujuan kemakmuran dan keadilan.Kecenderungan
inilah yang selanjutnya memunculkan teori pertumbuhan (economic growth), pertumbuhan
dengan keadilan (growth with justice) dan pertumbuhan dengan pemerataan (growth with

4
Lihat Bakri dalam Saifullah Ekonomi Pembangunan Islam (Bandung: Gunungdjati Press, 2012), hal. 24.
equity). Teori pembangunan adalah faktor-faktor pokok yang mempengaruhi proses
pembangunan itu sendiri. Teori adalah dasar bagi strategi pembangunan. Teori dan strategi
pembangunan tidak berdiri sendiri, dipengaruhi oleh berbagai faktor terutama oleh
pandangan hidup masyarakatnya.
Pandangan hidup suatu bangsa memberikan warna arah (perspektif) pada suatu
strategi, serta mempengaruhi pilihan teoritis mengenani pembangunan yang akan
dilaksanakan.
5
Tujuan dan strategi dari suatu sistem ekonomi pada hakekatnya adalah hasil
logis dari pandangannya tentang dunia.
6
Sebagai contoh misalnya, jika alam semesta
termasuk sumber ekonomi di dalamnya terjadi dengan sendirinya, tanpa ada desain dan
tujuan utama dari penciptanya, maka manusia akan berkehendak sebebas-bebasnya dan
sesuka hatinya dalam mengeksploitasinya. Tujuan hidupnya hanya untuk mencapai
keuntungan dan kepuasan maksimum tanpa mempertimbangkan bagaimana
merealisasikannya dan dampaknya terhadap pihak lain.
Dengan demikian suatu teori yang cocok dan dapat diterima dalam suatu sistem
masyarakat dengan pandangan hidup tertentu, belum cocok bagi yang lain. Dalam konteks
ini An Nabhani
7
membedakan antara sistem ekonomi dengan ilmu ekonomi (teori ekonomi).
Kedua hal tersebu sama-sama membahas tentang ekonomi, akan tetapi keduanya adalah dua
hal yang sama sekali berbeda. Ilmu ekonomi terfokus pada kegiatan mengatur urusan harta
kekayaan, baik menyangku memperbanyak maupun pengedarannya. Sementara sistem
ekonomi berhubungan dengan tata cara (mekanisme) pendistribusian harta kekayaan. Sistem
ekonomi harus dibahas sebagai sebuah pemikiran yang mempengaruhi dan terpengaruh oleh
pandangan hidup (way of life) tertentu. Di lain pihak, ilmu ekonomi sebagai sains murni,
yang tidak ada hubungannya dengan pandangan hidup tertentu.

5
Lihat Saifullah, Ekonomi Pembangunan Islam (Bandung: Gunungdjati Press, 2012), hal. 32
6
Lihat Umar Chapra, Islam dan Pembangunan Ekonomi, edisi terjemahan (Jakarta: Gema Insani, 2000),
hal. 5.
7
Lihat An Nabhani, Taqyuddin, Membangun Sistem Ekonomi Alternatif: Perspektif Islam (Surabaya:
Risalah Gusti, 1996), hal. 47.
Pandangan yang sama pula dikemukan oleh Baqir Ash Shadr
8
yang membedakan
antara ekonomi sebagai sistem dan ekonomi sebagai ilmu. Sebagai sistem, ekonomi mengacu
pada cara bagaimana masyarakat mengatur kegiatan ekonominya, ia mengacu pada cara atau
metode yang dipilih dan diikuti masyarakat tersebut dalam kehidupan ekonominya serta
dalam memecahkan setiap problem praktis yang dihadapinya. Sistem ekonomi melingkupi
sistem kepemimilkan, pengaturan dan pengembangan kekayaan. Sedang sebagai ilmu,
ekonomi mengacu pada upaya untuk memahami kehidupan ekonomi, peristiwa-peristiwanya,
gejala-gejala lahiriahnya, serta hubungan antara peristiwa-peristiwa dan fenomena-fenomena
tersebut dengan sebab-sebab dan faktor-faktor umum yang mempengaruhinya. Yang masuk
cakupan ekonomi sebagai ilmu seperti hukum hasil yang berkurang (law of diminishig
returns), hukum penawaran dan permintaan (law of supply and demand), dan lain-lain.
Didasarkan pada pandangan Shadr tersebut, terlihat perbedaan mendasar antara sistem
dan ilmu ekonomi. Sistem ekonomi berisikan setiap aturan dasar dalam kehidupan ekonomi
yang berhubungan dengan ideologi (keadilan sosial). Sementara ilmu ekonomi berisikan
setiap teori yang menjelaskan realitas kehidupan ekonomi, terpisah dari ideologi awal dan
atau cita-cita kehidupan.
Sementara Triono
9
menganggap bahwa teori ekonomi yang dikembangkan
dipengaruhi oleh sistem ekonominya. Meskipun cakupannya berbeda tetapi saling
mempengaruhi. Ia mengibaratkan teori ekonomi dengan sistem ekonomi seperti air dan gelas.
Bentuk air dalam gelas tergantung pada bentuk gelasnya. Artinya, bentuk teori ekonomi
tergantung pada sistem atau doktrin ekonomi yang mempengaruhinya. Dari penjelasan ini
dapat diartikan bahwa teori dan sistem ekonomi adalah satu kesatuan yang saling
mempengaruhi.

8
Lihat Baqir Ash Shadr, M., Buku Induk Ekonomi Islam Iqtishaduna, edisi terjemahan (Jakarta: Zahra,
2008), hal. 80-88.
9
Lihat Triono, Dwi Condro, Ekonomi Islam Madzhab Hamfara (Yogyakarta: Irtikaz, 2011), hal. 29-64
Berdasarkan perspektif tersebut, teori ekonomi yang dipengaruhi oleh doktrin (sistem)
suatu masyarakat tertentu belum tentu cocok dengan suatu masyarakat yang memiliki doktri
atau pandangan dunia (worldview) yang berbeda. Teori ekonomi pembangunan yang sukses
di suatu daerah belum tentu cocok dan sukses di tempat lain, dikarenakan perbedaan
pandangan hidup yang berbeda. Alasan ini yang mendasari kenapa sistem sosialisme
teruatama pola strategi pembangunan yang diadopsi bahkan dipaksakan pada negara-negara
berkembang terutama negara-negara Muslim mengalami kegagalan bahkan berujuang pada
chaos dalam segala bidang.
10
Kegagalan ini utamanya disebabkan oleh sistem atau doktrin
yang terkandung dalam sosialisme memiliki perbedaan yang tajam dengan masyarakat
Muslim yang sangat dipengaruhi oleh doktrin Isalm. Sistem sosialisme yang diimpor ke
dalam negara-negara muslim menghadapi akal yang berbeda dengan akal yang berbeda
dengan akal yang menciptakannya, ditawarkan kepada masyarakat yang berbeda di mana
sistem itu diterapkan baik pada latar historisnya maupun struktur kesadaranya dan
disosialisasikan pada tanah dan waktu yang lain yang berbeda dengan tanah dan waktu dari
mana ia berasal. Maka yang terjadi kemudian adalah munculnya hasil yang berbeda.
11

Tujuan dan strategi pembangunan pada prinsipnya dipengaruhi oleh pandangan hidup
yang dianut oleh mayarakatnya. Atau dengan kata lain pilihan tujuan dan strategi dari sebuah
sistem ekonomi adalah hasil logis dari pandangannya terhadap dunia. Tentu saja, bisa terjadi
sebuah sistem ekonomi mengambil tujuan-tujuannya dari suatu pandangan hidup, tetapi
strategi yang dipakai diambil dari pandangan hidup yang lainnya. Sehingga dampaknya
adalah seperti apa yang dikatakan oleh Umar Chapra
12
akan terjadi konflik antara tujuan dan
strategi. Konflik ini tidak saja akan menyulitkan sistem itu untuk merealisasikan tujuan-

10
Anis Matta, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam dalam Wawasan Islam dan Ekonomi: Sebuah Bunga
Rampai (Jakrata: Penerbit FE UI, 1997), hal. 98.
11
Anis Matta, hal. 99
12
Lihat Umar Chapra, Islam dan Pembangunan Ekonomi, edisi terjemahan (Jakarta: Gema Insani, 2000),
hal. 5.
tujuannya, tetapi juga akan menambah jumlah probelm sosioekonomi yang tidak terpecahkan
dan sulit itu.
Oleh karena itu kegagalan pembangunan di dunia Muslim terutama yang memaksakan
sistem kapitalisme dan sosialisme sebagai rujukan utama selalu mengalami kegagalan karena
pilihan tujuan dan strategi pembangunannya berbeda dengan pandangan hidup yang diajarkan
Islam. Sehingga setiap pembahasan tentang pembangunan ekonomi di negara-negara Muslim,
haruslah terlebih dahulu melihat pandangan hidup Islam dan tujuan-tujuannya yang seirama
dengan pandangan tadi serta jenis pembangunan yang berkaitan dengannya.
Pembangunan ekonomi menurut beberapa literatur pembangunan belakangan ini
adalah meningkatnya produkstivitas ekonomi secara keseluruhan maupun para pekerja rata-
rata dan juga meningkatnya perbandingan antara pendapatan dengan jumlah penduduk. Hal
ini merupakan proses yang dinamis dan struktural yang akan menghasilkan perbaikan
tampilan ekonomi secara berkelanjutan, aktual dan potensial. Biasanya dihitung dalam istilah
per kapita dan membentang dalam kurun waktu tertentu.
Literatur tentang ekonomi pembangunan cukup banyak, tetapi umumnya tidak mampu
menyelesaikan masalah kompleks pembangunan negara-negara berkembang, khususnya
dunia Islam. Teori pembangunan seperti yang dikembangkan di Barat banyak dipengaruhi
oleh karakteristik unik, masalah spesifik, nilai eksplisit dan implisit serta infrastruktur sosial-
politik ekonomi Barat.
13
Teori demikian jelas tidak bisa secara serta merta diaplikasikan di
dunia Muslim. Terlebih lahir dari teori kapitalis. Karena kelemahan mendasar inilah, maka
teori tersebut tidak mampu menyelesaikan persoalan pembanguan yang cukup kompleks dan
dinamis.

FILOSOFI DASAR PEMBANGUNAN EKONOMI DALAM ISLAM

13
Kurshid Ahmad, Pembangunan Ekonomi Dalam Perspektif Islam, dalam Etika Ekonomi Politik
(Surabaya: Risalah Gusti, 1997), hal. 8.
Pembangunan ekonomi merupakan salah satu aspek penting dalam kehidupan yang
sangat diperhatikan dalam Islam, namun tetap menempatkan manusia sebagai pusat dan
pelaku utama dari pembangunan itu. Islam sebagai agama pengatur kehidupan berperan
dalam membimbing dan mengarahkan manusia dalam mengelola sumber daya ekonomi
untuk mencapai kemaslahatan di dunia dan akhirat. Khurshid Ahmad
14
meletakkan empat
dasar-dasar filosofi pembangunan yang diturunkan dari ajaran Islam, yaitu:
1. Tauhid, yang meletakkan dasar-dasar hubungan antara Allah-manusia dan manusia
dengan sesamanya.
2. Rububiyah, yang menyatakan dasar-dasar hukum Allah untuk selanjutnya mengatur
model pembangunan yang bernafaskan Islam.
3. Khalifah, yang menjelaskan status dan peran manusia sebagai wakil Allah di muka
bumi. Pertanggungjawaban ini menyangkut manusia sebagai Muslim maupun sebagai
anggota dari umat manusia. Dari konsep ini lahir pengertian tentang perwalian, moral,
politik, serta prinsip-prinsip orgaisasi sosial lainnya.
4. Tazkiyah, misi utama utusan Allah adalah menyucikan manusia dalam hubungannya
dengan Allah, sesamanya, alam lingkungannya, masyarakat dan negara.
Konsep tauhid meletakkan peraturan-peraturan tentang hubungan Allah dengan
manusia dan hubungan manusia dengan sesama. Konsep rububiyah berarti mengakui sifat
Allah sebagai penguasa yang membuat peraturan-peraturan bagi menampung dan menjaga
serta mengarahkan kehidupan makhluk ke arah kesempurnaan. Konsep ini merupakan
undang-undang asasi dalam alam jagat yang merupakan pedoman tentang model yang suci
bagi pembanguan sumber supaya berguna, saling tolong-menolong dan saling bersekutu di
antara mereka dalam kebaikan. Konsep khilafah menempatkan manusia selaku khalifah di
muka bumi ini yang bertanggungjawab sebagai pemegang amanah Allah dalam bidang

14
Khurshid Ahmad, Economic Development in an Islamic Framework, dalam Studies Islamic
Economics (Jeddah: King Abdul Aziz University, 1976), hal. 178.
akhlak, ekonomi, politik, sosial dan juga prinsip organisasi sosial bagi manusia. Sementara
konsep tazkiyah berperan dalam penyucian hubungan manusia dengan Allah, manusia dengan
manusia dan manusia dengan alam sekitarnya. Artinya, konsep ini mengajarkan manusia
untuk membangunkan dirinya yang akhirnya dapat membangunkan semua dimensi
kehidupannya termasuk dimensi ekonomi. Hasilnya adalah falah
15
, yaitu kesejahteraan
kehidupan di dunia dan di akhirat.
Berdasarkan dasar-dasar filosofis di atas selanjtnya dapat diperjelas melalui prinsip
pembangunan ekonomi
16
menurut Islam sebagai berikut:
1. Pembangunan ekonomi dalam Islam bersifat komprehensif dan mengandung
unsur spiritual, moral, dan material. Pembangunan merupakan aktivitas yang
berorientasi pada tujuan dan nilai. Aspek material, moral, ekonomi, sosial spiritual
dan fisikal tidak dapat dipisahkan. Kebahagian yang ingin dicapai tidak hanya
kebahagian dan kesejahteraan material di dunia, tetapi juga di akhirat.
2. Fokus utama pembangunan adalah manusia dengan lingkungan kulturalnya. Ini
berbeda dengan konsep pembangunan ekonomi modern yang menegaskan bahwa
wilayah operasi pembangunan adalah lingkungan fisik saja. Dengan demikian
Islam memperluas wilayah jangkauan obyek pembangunan dari lingkungan fisik
kepada manausia.
3. Pembangunan ekonomi adalah aktivitas multidimensional sehingga semua usaha
harus diserahkan pada keseimbangan berbagai faktor dan tidak menimbulkan
ketimpangan.

15
Kata falah dan turunannya telah diucapkan sebanyak 40 kali dalam Al Quran. Falah menurut Umar
Chapra adalah real well-being of all the people living on earth, irrespective of their race, colour, age, sex or
nationality.
16
Kurshid Ahmad, Pembangunan Ekonomi Dalam Perspektif Islam, dalam Etika Ekonomi Politik
(Surabaya: Risalah Gusti, 1997), hal. 13-15.

4. Penekanan utama dalam pembangunan menurut Islam, terletak pada
pemanfaatan sumberdaya yang telah diberikan Allah kepada ummat manusia dan
lingkungannya semaksimal mungkin. Selain itu, pemanfaatan sumberdaya
tersebut melalui pembagian, peningkatannya secara merata berdasarkan prinsip
keadilan dan kebenaran. Islam menganjurkan sikap syukur dan adil dan mengutuk
sikap kufur dan zalim.
Konsep-konsep Islam menginspirasi seluruh kehidupan seorang Muslim. Kepercayaan
pada keesaan Sang Pencipta alam semesta ini melimpahkan suatu kesatuan dasar pada
berbagai lapisan masyarakat. Konsep Ilahi (Rabubiyyah) mencegah manusia dari
kesombongan yang merupakan ciri dari peradaban modern. Konsep khilafah dan tazkiyyah
menjadi fondasi pada kebijakan pembangunan, memberikan kepada manusia rasa tanggung
jawab dalam menjalankan urusan dunia dan memastikan bahwa kegiatan pembangunan tidak
merusak lingkungan alam yang diciptakan oleh Allah. Dengan demikian, konsep
pembangunan ekonomi didefinisikan secara komprehensif.
17

Tujuan utama dari pembangunan ekonomi menurut Islam adalah untuk mencapai
kesejahetaraan manusia.
18
Manusia telah ditempatkan di bumi sebagai pelaku utama atau
khalifah untuk menjalankan proses pembangunan.
_O)4 E1O -~ w)U= _
4~ O4C W-+:;N- -.- 4`
7 ;}g)` O) ++OOEN W 4O-
74=^ =}g)` ^O-
74OEu4-c-4 OgOg
+NOg^4c O W-EO+O>
gO^O) _ Ep) O).4O _UC@O~ _UO_O`
Artinya: Dan kepada Tsamud (Kami utus) saudara mereka shaleh. Shaleh berkata: "Hai
kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. dia Telah
menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu pemakmurnya[726], Karena itu

17
Ausaf Ahmad, Economic Development in Islamic Development Revisited, dalam Development and
Islam: Islamic Perspectives on Islamic Development, (New Delhi: Institute of Objective Studies, 1998), hal. 52.
18
Lihat Abdel Hamid El-Ghazali, Man Is The Basis of The Islamic Strategy for Economic Development,
Islamic Research and Training Institute (IDB), Jedah, No. I, 1994, Hal. 42.
mohonlah ampunan-Nya, Kemudian bertobatlah kepada-Nya, Sesungguhnya Tuhanku amat
dekat (rahmat-Nya) lagi memperkenankan (doa hamba-Nya)."
19


Manusia selain sebagai pelaku utama pembangunan juga sebagai penikma utama dari
pembangunan itu, karena melalui pembangunan manusia, dia dapat menjalankan tugas
utamanya diciptakan di muka bumi ini, yaitu beribadah.
4`4 e^UE= O}_^- "^e"-4 )
p+lu4Og
Artinya: Dan Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka mengabdi
kepada-Ku.
20


KONSEP PEMBANGUNAN EKONOMI DALAM ISLAM
Menurut konsep ekonomi konvensional, pembangunan ekonomi hanya melihat aspek
kebendaan dan fisik semata yang mengabaikan aspek pembangunan nilai-nilai moral dan
spiritual diri manusia itu sendiri. Sebaliknya konsep pembangunan ekonomi dalam Islam
menurut teoritikus ekonomi Islam bersifat komprehensif, tidak terbatas pada variabel-variabel
ekonomi semata. Pembangunan ekonomi Islam meliputi pembangunan akhlak, spiritual dan
kebendaan.
21
Aspek akhlak, spiritual, kebendaan, sosial dan ekonomi tidak boleh dipisahlan
untuk mencapai tujuan pembangunan sosio-ekonomi dalam Islam. Pembangunan harus
diorientasikan pada pengembangan manusia dari semua dimensinya. Kepuasan manusia tidak
hanya terwujud saat kebutuhan ekonominya tercukupi tapi juga kebutuhan spirutal dan non
materi lainnya.
22

Sebenarnya konsep pembangunan ekonomi Islam bertolak dari pengembangan
sumber daya manusia (human capital) dan penguasaan teknologi sebagai penggerak utama
(driving force) pembangunan ekonomi. Pengembangan sumber daya manusia merangkum
seluruh potensi dan keberdayaan dan kualitas manusia dari sudut materi, spiritual dan moral.

19
QS. Hud: 61.
20
QS. Al-Dhariyat : 56.
21
Joni Tamkin bin Borhan, Pemikiran Pembanguan Ekonomi Berteraskan Islam, Jurnal Ushuluddin,
Vol. 27, 2008, Hal. 95.
22
Lihat Umar Chapra, The Islamic Vision of Development in the Light of Maqashid Al Shariah, (Jeddah:
Islamic Research and Training Institute, 2008), hal. 5.
Pembangunan ekonomi merangkum pembangunan sistem keuangan dan dasar perniagaan
secara adil.
Fokus dan inti utama pembangunan dalam Islam adalah pembangunan manusia itu
sendiri termasuk aspek sosial dan budayanya. Ini berarti Islam menganggap diri manusia
sendirilah yang merupakan tempat sebenarnya aktivitas pembangunan itu. Pemikiran ini
berangkat dari pandangan Islam yang menempatkan manusia sebagai khalifah yang
diamanahkan oleh Allah untuk mengelola bumi sesuai dengan kehendak-Nya (syariat Islam)
yang pada suatu saat nanti (di akhirat) akan diminta pertanggungjawaban atas pembangunan
(amalan) yang telah dilakukannya.
Pembangunan
23
dalam pemikiran Islam bermuara pada kata imarah atau tamir
sebagai isyarat dalam Al Quran:
4O- 74=^ =}g)` ^O-
74OEu4-c-4 OgOg
Artinya: ...Dia Telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu
pemakmurnya...
24

Kemudian dihubungan dengan penciptaan manusia di bumi sebagai khalifah:
^O)4 4~ CG4O gOj^UEUg
O)E+) gN~E} O) ^O- LOEO)UE=
W W-EO7~ NE^_` OgOg }4`
O^NC OgOg lgOEC4
47.4`g].- }^44 E)Ol=O+^
Eg;O4 +Eg-+^4 El W 4~
EO)E+) NU;N 4` 4pOUu>
Artinya: Ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan
seorang khalifah di muka bumi." mereka berkata: "Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu
orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih
dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?" Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang
tidak kamu ketahui."
25


Kalimat istamara yang berasal dari kata amara mengandung arti permintaan atau
perintah dari Allah yang bersifat mutlak agar manusia menciptakan kemakmuran di muka

23
Lihat Saifullah, Ekonomi Pembangunan Islam (Bandung: Gunungdjati Press, 2012), hal 44.
24
QS. Hud: 61
25
QS. Al Baqarah: 30.
buni melalui usaha pembangunan.
26
Hal ini menunjukkan bahwa usaha pembangunan di
mana ekonomi salah satu dimensinya adalah misi utama penciptaan manusia di muka bumi.
Sementara itu, Ahmad Ibn Ali Al-Jassas
27
s melihat QS. Hud: 61 ini dengan dua makna, yaitu
makna al-wujud atau kewajiban umat manusia untuk mengelola bumi sebagai lahan pertanian
dan pembangunan. Kedua, ayat tersebut mengandung perintah Tuhan kepada umat manusia
untuk membangun jagad raya. Perintah Allah tersebut bersifat wajib dan mutlak. Mayoritas
penulis berpendapat kata alimarah (memakmurkan) identik dengan kata at-tanmiyah al-
iqtishadiyah (pembangunan ekonomi).
Para penulis teori ekonomi Islam menyimpulkan bahwa setiap ayat yang
menyebutkan kata al-kasbu, as-sayu, al-infaq atau al-dharbu fi al ard (berpetualang di muka
bumi) menunjukkan pada suatu makna yaitu aktivitas perekonomian.
28
Dan ini menjadi dasar
hukum pembangunan ekonomi. Pendapat ini muncul karena didorong oleh keinginan kuat
kebanyakan penulis untuk menegaskan bahwa agama Islam mendahulukan segala sesuatu
yang mengandung kebaikan bagi manusia dan menghindari hal yang dapat merugikan
mereka.
Berdasarkan pandangan Islam yang komprehensif terhadap segala segi kehidupan,
maka konsep Islam dalam pembangunan mencakup sisi jasmani dan rohani. Juga berdasarkan
nilai-nilai dan tujuan-tujuan sosial, untuk menciptakan kemakmuran dan kesejahteraan hakiki
bagi manusia dalam segala segi kehidupan, dengan manusia sebagai sentral dari proses
pembangunan. Dengan demikian maka sesungguhnya pembangunan dimaksudkan untuk
memenuhi kebutuhan dasar bagi kehormatan dan kemuliaan manusia, baik segi materi,
budaya maupun sosial.


26
Saefullah, hal. 44.
27
Lihat Ahmad Ibn Ali Al Jassas dalam Asmuni Mth, Konsep Pembanguan Ekonomi Islam, Al
Wawaridi, Edisi X, 2003, hal. 131.
28
Asmuni Mth, Konsep Pembanguan Ekonomi Islam, Al Wawaridi, Edisi X, 2003, hal. 132.

TUJUAN PEMBANGUNAN EKONOMI DALAM ISLAM
Berdasarkan paradigma ekonomi konvensional setidaknya terdapat dua tujuan pokok dari
pembangunan ekonomi. Pertama meningkatkan pendapatan riil per kapita. Kedua
menegakkan keadilan distribusi pendapatan. Namun jika dilihat fakta di lapangan justru
masalah terbesar dalam perekonomian modern ini khususnya di negara-negara berkembang
adalah rendahnya pendapatan masyarakat yang selanjutnya diperparah oleh tingkat
kesenjangan pendapatan antara yang kaya dan miskin yang semakin lebar. Perekonomian
hanya digerakkan oleh segelintir orang dan tentunya juga dinikmati oleh segelintir orang
tersebut. Artinya adalah permasalahan utama yang diahadapi adalah ketidakadilan dalam
distribusi pendapatan dan kekayaan ekonomi di antara sesama mereka.
Islam dalam mendefinisikan pembangunan ekonomi tidak menafikan aspek
pendapatan individu sebagai salah satu indikatornya. Karena Islam sangat mendambakan
suatu masyarakat yang sejahtera secara materi agar mereka dapat melaksanakan kewajiban
agamanya secara sempurna. Namun disisi lain Islam menekankan pentingnya distribusi
kekayaan secara merata dan adil. Bahkan Islam menciptakan instrumen seacra spesifik untuk
mencapai distribusi tersebut melalui mekanisme zakat, infaq dan sedekah serta penumbuhan
sifat kepedulian dan saling tolong-menolong di antara sesama dalam rangka memenuhi
kebutuhan dasar.
Pembangunan ekonomi harus berorientasi pada peningkatan komintmen individu
terhadap agamanya. Artinya harus ada korelasi antara pembangunan ekononomi dengan
peningkatan pemenuhan kewajiban-kewajiban terhadap agama. Tujuan akhir dari
pembangunan ekonomi bukan seperti slogan ekonomi konvensional yang berbunyi homo
economicus tapi justru terjadinya homo Islamicus, yaitu individu yang berperilaku sesuai
dengan tuntunan ajaran Islam.
Menurut Joni Tamkin
29
tujuan kebijakan pembangunan dalam kerangka Islam adalah:
1. Pembangunan sumber daya insani, yaitu menjadikan manusia sebagai objektif utama
dari kebijakan pembangunan Islam. Fakus utama dilakukan pada pengembangan
pendidikan, orientasi spiritual dan pengembangan struktur hubungan yang
berbasiskan kepada kerjasama, perkongsian dan penyertaan.
2. Pertambahan pengeluaran yang bermanfaat, dalam hal ini diutamakan pada
pengeluaran yang mengutamakan keperluan dasar (daruriyat) dibandingkan dengan
pengeluaran atas barang pelengkap (kamaliyyat) dan barang mewah (tahsiniyat).
3. Peningkatan kualitas kehidupan, yaitu melalui penciptaan lapangan kerja, pengadaan
sistem jaminan sosial, dan pemeraan pendapatan.
4. Pembangunan yang seimbang, yaitu pembangunan yang harmoni, tidak terjadi
kepincangan pembangunan di berbagai sektor dan wilayah.
5. Pembangunan teknologi baru
6. Pengurangan ketergantungan terhadap utang luar negeri
Tujuan pokok pembangunan adalah menanggulangi kemiskinan melalui terpenuhinya
segala kebutuhan pada taraf hidup sejahtera. Adapun tujuan secara umum adalah terwujudnya
keadilan distribusi, efisiensi pendayagunaan sumber daya ekonomi, mengembangkan
kemampuan produksi dan sumberdaya manusia. Sementara menurut Afar
30
tujuan
pembangunan adalah menciptakan segala sesuatu yang dikehendaki dalam maqashid syariah,
sebagai hak-hak dasar setiap individu. Berupa lima maslahat ppokok (al-dharuriyat al-
khams), terkait dengan segala kebutuhan dasar ekonomi yang harus terpenuhi, demi
terpeliharanya keselamatan agama, jiwa, akal, keturunan dan harta manusia. Selain itu juga
pembangunan harus mampu mengurangi kesenjangan antara daerah, serta memperhatikan
kepentingan generasi mendatang berkenaan dengan cara mengeksploitasi sumber daya alam

29
Lihat Joni Tamkin, Pemikiran Pembangunan Ekonomi Berteraskan Islam, Juranl Ushuluddin, Vol. 27,
Th. 2008, hal. 98-101.
30
Lihat Afar dalam Saifullah, Ekonomi Pembangunan Islam (Bandung: Gunungdjati Press, 2012), hal. 58.
yang tersedia. Strategi dan model pembangunan yang diterapkan dalam masyarakat muslim
atau negara Muslim harus cocok dan sesuai dengan nilai-nilai yang dianut oleh komunitas
muslim tersebut. Tidak boleh terjadi pertentangan antara tujuan dan strategi pembangunan
yang diimplementasikan.
31

Berdasarkan pembahasan di atas, tujuan pembangunan ekonomi menurut Islam terdiri
dari tujuan yang bersifat ekonomi dan juga kemanusiaan adalah sebagai berikut:
1. Tujuan ekonomi bersifat periodik, dalam pemanfaatan sumber daya alam, untuk
mewujudkan kemakmuran ekonomi bagi masyarakat dan individu.
2. Tujuan kemanusiaan sebagai tujuan akhir, yaitu memenuhi tujuan sebagai khalifah
dan ibadah serta memanfaatkan hasil kemajuan ekonomi untuk menyebarkan prinsip-
prinsip dan nilai-nilai kemanusiaan yang mulia, berupa kedamaian, keadilan dan
pengenalan Allah secara sempurna.

LANGKAH KEBIJAKAN PEMBANGUNAN EKONOMI DALAM ISLAM
Umar Chapra
32
mengingatkan negara-negara Muslim untuk tidak menggunakan pendekatan
ekonomi pembangunan yang sekuler dan tidak konsisten serta menganjurkan untuk
menformulasikan kembali kebijakan-kebijakan dalam kerangka pendekatan Islam yang
terintegrasi. Kendatipun syariat Islam telah memberikan elemen-elemen pokok mengenai
suatu strategi dasar, namun ia membolehkan fleksibilitas dalam ruang dan waktu dengan
tidak menyebutkan tindakan-tindakan kebijakan yang detail. Ini semua harus dikembangkan.
Boleh juga meniru pengalaman-pengalaman negara lain dalam menerapkan kebijakan
strategis yang spesifik.

31
Lihat Umar Chapra, Islam dan Pembangunan Ekonomi, edisi terjemahan (Jakarta: Gema Insani, 2000),
hal. 5.
32
Umar Chapra, 2000, hal. 84.
Kebijakan pembangunan yang akan diaplikasikan di dunia Muslim yang berasal dari
pengalaman-pengalaman negara sekuler setidaknya harus memenuhi dua kriteria.
33
Pertama
tindakan kebijakan itu harus mampu melakukan kontribusi terhadap realisasi tujuan-tujuan
syariat (maqashid) tanpa harus berbenturan dengan syariat, dan yang kedua adalah bahwa
tindakan itu tidak mengarah kepada peningkatan klaim terhadap sumber-sumber daya.
Untuk merealisasikan pembangunan ekonomi yang berorientasi pada kesejahetraan
dan keadilan, maka perlu melakukan lima kebijakan utama
34
, yaitu:
1. Menghidupkan faktor kemanusiaan
Manusia merupakan elemen hidup dan pokok dari setiap program pembangunan. Mereka
adalah tujuan sekaligus sasaran pembangunan, dan apabila mereka tidak dipersiapkan secara
tepat untuk memberikan kontribusi positif terhadap pembangunan, dan kepentingan dirinya
tidak dilindungi dalam batas-batas kesejahteraan sosial, tidak mungkin akan berhasil
mengaktualisasikan tujuan-tujuan pokok Islam dalam pembangunan.
Hal penting yang harus dilakukan untuk menghidupkan faktor kemanusiaan adalah
memotivasi faktor manusia untuk melakukan apa saja yang diperlukan untuk kepentingan
pembangunan yang berkeadilan. Individu harus mau memberikan apa yang terbaik dengen
bekerja keras dan efisien disertai dengan integritas, kejujuran, dan disiplin dan berkorban
untuk mengatasi hambatan-hambatan dalam perjalanan pembangunan. langkah selanjutnya
adalah mengeksplorasi potensi terbaik kemanusiaan. Mereka juga harus memiliki
kemampuan menggunakan teknologi dan metode manajemen yang lebih baik. Hal ini
menuntut adanya pelatihan yang memadai dan akses kepada keuangan.
2. Mengurangi konsentrasi keuangan
Hambatan serius bagi pembangunan yang berkeadilan adalah konsentrasi kepemilikan
sumber daya ekonomi. Sehingga perlu dilakukan tindakan-tindakan radikal yang sesuai

33
Ibid., hal. 85.
34
Umar Chapra, Islam dan Tantangan Ekonomi, edisi terjemahan (Jakarta: Gema Insani, 2000), hal. 251.
syariat demi mewujudkan tujuan-tujuan egalitarianisme Islam. Pengurangan konsentrasi
kekayaan dari segelintir orang menjadi perhatian khusus dalam Islam.

.E` 47. +.- _O>4N g).Oc4O
;}g` u- O4O^- *+
OcOUg4 Og~).4 _O.O^-
_OE4-41^-4 -=OE^-4
^-4 O):OO- O. 4pO74C
.1 4u-4 g7.41g4^N- 7Lg` _
.4`4 N7>-47 NOcO- +7ONC
4`4 7Og4+ +Ou44N W-O_4^ _
W-OE>-4 -.- W Ep) -.-
CgE- g^-
Artinya: Apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada RasulNya (dari harta
benda) yang berasal dari penduduk kota-kota Mekah adalah untuk Allah, untuk rasul, kaum
kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan,
supaya harta itu jangan beredar di antara orang-orang Kaya saja di antara kamu. Apa yang
diberikan Rasul kepadamu, maka terimalah. dan apa yang dilarangnya bagimu, maka
tinggalkanlah. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah amat keras
hukumannya.
35


Strategi yang ditawarkan oleh Islam untuk menciptakan pemerataan dan distribusi
sumber daya ekonomi berbeda dengan sistem sosialisme yang berusaha menghapus sistem
kepemilikan yang berdampak pada penurunan semangat, kreatifitas, inisiatif dan
produktifikas individu melalui kebijakan kolektivitas dan sentralisasi. Strategi yang dilakukan
dalam ajaran Islam tidak terlepas dari bingkai maqashid shariah, seperti: perluasan sistem
kepemilikan dan desentralisasi pembuatan keputisan, perluasan industri kecil dan mikro,
perluasan kepemilikan dan kontrol terhadap perusahaan-perusahaan yang besar, pengajaran
tentang aturan zakat dan hukum warisan dalam ajaran Islam, dan restrukturisasi sistem
keuangan.
3. Restrukturisasi ekonomi
Realokasi sumber-sumber daya untuk mengurangi konsentrasi kekayaan demi menciptakan
pembangunan yang merata tidak akan berjalan dengan baik, tanpa adanya usaha penataan

35
QS. Al Hasyr: 7.
perekonomian yang meliputi aspek konsumsi swasta, keungan pemerintah, formasi kapital
dan produksi.
36

Konsumsi merupakan salah satu kegiatan ekonomi yang cukup vital, karena konsumsi
merupakan salah satu kegiatan utama dalam perekonomian, oleh karena itu kesalahan
pandangan dalam konsumsi akan berakibat fatal terhadap kondisi makro ekonomi. Dengan
demikian, perlu adanya penyaringan pola konsumsi yang sesuai dengan nilai-nilai Islam. Pola
konsumsi harus seirama dengan sumber-sumber daya yang tersedia dan tujuan-tujuannya.
Perlu adanya filter moral dalam gaya konsumsi dengan memperhatikan aspek prioritas dan
kebutuhan. Konsumsi yang terlalu tinggi khususnya pada barang-barang bersifat mewah
berdampak pada turunnya tabungan domestik, dan selanjutnya menurunkan tingkat investasi.
Daam nilai-nilai Islam yang diutamakan adalah tingkat kegunaannya dalam pemenuhan
kebutuhan. Sedangkan lainnya adalah turunan. Turunan tersebut diperbolehkan selama tidak
bertentangan dengan syariat dan berorientasi pada keadilan sosio-ekonomi.
Dalam bidang keuangan publik, harus terdapat disiplin tertentu agar tidak terjadi
pengeluaran pemerintah yang salah sasaran. Pemerintah harus melakukan prioritas-prioritas
yang berpegang pada prinsip-prinsip Islam. Semua pengeluaran pemerintah berorientasi pada
kesejahteraan masyarakat. Pemerintah dituntut untuk meningkatkan tabungan dan investasi
khususnya yang berkaitan dengan fasilitas-fasilitas umum, mengurangi biaya-biaya yang
tidak wajar, memberlakukan subsidi secara terkontrol, mengurangi tingkat defisit anggran,
menghindari utang luar negeri yang berbasisi bunga, dan memberlakukan mekanisme
perpajakan yang berkeadilan.
Di sisi lain, pemerintah dituntut untuk memperbaiki iklim investasi yang kondusif dan
menghapus hambatan-hambatannya. Hal ini adalah upaya untuk mendorong laju
pembangunan, memenuhi kebutuhan pokok, dan menciptakan lapangan pekerjaan.

36
Umar Chapra, Islam dan Pembangunan Ekonomi, hal. 110.
4. Restrukturisasi keuangan
Problem kemiskinan umumnya bukan disebabkan oleh lemahnya kemampuan dan
keterampilan kaum miskin, tetapi umumnya disebabkan tidak adanya akses kepada sumber-
sumer daya financial yang cukup untuk berwirausaha dan upah yang tidak cukup untuk
memenuhi kebutuhannya apalagi menabung dan investasi.
Deposito-deposito atau tabungan harus diarahkan pada pembiayaan sektor riil
perekonomian. Deposito itu berasal dari masyarakat, maka wajar jika harus disalurkan untuk
kesejahteraan masyarakat, bukan kesejahteraan segelintir orang.
37

Sistem keuangan memeliki peran strategis dalam perekonomian, khususnya dalam
menghubungakan antara investor dengan sektor usaha, sehingga diperlukan sebuah sistem
keuangan yang beroperasi sesuai dengan nilai-nilai Islam. Bank-bank konvensional yang
selama ini menjadi pengelola dana masyarakat harus diarahkan untuk berpihak kepada sektor
usaha kecil, harus lebih manusiawi dan melepaskan sistem bunga yang justru selama ini telah
menciptakan penumpukan kekayaan terhadap para pemilik modal.
Keberpihakn sektor keuangan khususnya perbankan terhadap sektor usaha kecil dan
menengah akan berdampak pada penciptaan lapangan pekerjaan dan peningkatan pendapatan.
Hal ini tentunya berdampak pada pengurangan tingkat kemiskinan dan konsentrasi kekayaan
dalam perekonomian.
5. Perencanaan kebijakan strategis
Pembangunan ekonomi yang dioreintasikan untuk mewujudkan tujuan-tujuan syariat Islam
(maqshid) di tengah keterbatasan-keterbatan sumber-sumber daya ekonomi tidak akan
tercapai secara optimal jika tidak diiukuti perencanaan dan strategi jangka panjang yang
dipersiapkan secara matang.

37
Umar Chapra, Islam dan Tantangan Ekonomi, hal. 109.
Perencanaan demikian akan dapat membuat negara mampu mengambil suatu
perhitungan yang realistis tentang segala sumber daya manusia dan fisik yang tersedia, serta
untuk membangun, dalam kerangka ini, sekumpulan prioritas yang ditentukan secara matang.
Hal ini akan membantu dalam memberikan arahan yang jelas bagi kebijakan-kebijakan
pemerintah dan anggaran belanja, serta mendorong inisiatif tindakan-tindakan yang efektif
untuk menggerakkan perubahan-perubahan strukturan dan institusional supaya pemerintah
dan swasta dapat mengembangkan kontribusinya secara maksimal.
Yang perlu dilakukan oleh negara-negara Muslim,menurut Umar Chapra,
38
adalah
meloloskan semua klaim terhadap sumber-sumber daya melalui mekanisme filter nilai-nilai
Islam dan memotivasi serta mengaktifkan sektor swasta melalui reformasi moral dan institusi
serta insentif-insentif ekonomi. Di samping itu, juga menggunakan sumber daya yang langka
dengan efisien yang optimal dan pemerataan dalam rangka mewujudkan tujuan-tujuan syariat
(maqashid).
Dalam mengevaluasi kebijakan pembangunan harus dihindarkan perubahan kebijakan
yang terlalu sering, kerana alan berdampak pada ketidakpastian. Tetapi, kesalahan yang
dibuat dalam perencanaan harus dikoreksi dengan pikiran yang terbuka dan tanpa
penundaaan yang tidak wajar. Oleh karena potensi sumber daya di tiap-tiap negara Muslim
berbeda-beda, suatu kebijakan strategi yang sama dari masing-masing akan berbeda sedkitit
dalam perinciannya. Apa yang akan mempersatikan kebijakan strategis ini adalah fakta
bahwa segala kebijakan ini akan diorientasikan untuk mencapai tujuan-tujua sosio-ekonomi
syariah (maqshid).
39


PEMBANGUNAN EKONOMI BERBASIS MAQASHID SYARIAH

38
Lihat Umar Chapra, Islam dan pembangunan Ekonomi, hal. 148.
39
Ibid., hal. 150.
Salah satu dari tujuan pembangunan ekonomi dalam perspektif ekonomi Islam sebagaimana
dijelaskan sebelumnya adalah terciptanya keadilan distribusi; berarti tercapainya minimal
dalam pembangunan adalah terpenuhinya hak dasar kebutuhan ekonomi individu masyarakat,
sebagai jaminan pemeliharaan maqashid syariah, yang terdiri dari lima maslahat pokok,
berupa keselamatan agama, jiwa, akal, keturunan dan harta manusia, sebagai hak setiap
individu. Tidak terpenuhinya hak dasar kebutuhan ekonomi disebabkan buruknya distribusi,
akan menimbulkan problem ekonomi, yang jauh dari pengertian kondisi sejahtera.
Secara bahasa, maqashid al syariah terdiri dari dua kata, yaitu maqashid dan al
syariah. Maqashid berarti tujuan, sedangkan al-syariah berarti jalan menuju sumber pokok
kehidupan. Menurut istilah, Al Syatibi menyatakan:
40

Sesungguhnya syariah bertujuan untuk mewujudkan kemaslahatan manusia di dunia dan di
akhirat
Dari pengertian tersebut, dapat dikatakan bahwa tujuan syariah menurut Al Syatibi
adalah kemaslahatan umat manusia. Lebih jauh, ia menyatakan bahwa tidak satupun hukum
Allah SWT yang tidak mempunyai tujuan karena hukum yang tidak mempunyai tujuan sama
denga membebankan sesuatu yang tidak dapat dilakukan. Kemaslahatan, dalam hal ini,
diartikannya sebagai segala sesuatu yang menyangkut rezki manusia, pemenuhan
penghidupan manusia, dan perolehan apa-apa yang dituntut oleh kualitas-kualitas emosional
dan intelektualnya, dalam pengertian yang mutlak.
41

Dengan demikian, kewajiban-kewajinban dalam syariah menyangkut perlindungan
maqashid al-syariah yang pada gilirannya bertujuan melindungi kemaslahatan manusia.
Syariah berurusan dengan perlindungan mashalih (individu), baik dengan cara positif, seperti
demi menjaga eksistensi mashalih, syariah mengambil berbagai tindakan untuk menunjang
landasan-landasan mashalih, maupun dengan cara pereventif, seperti syariah mengambil

40
Adiwarman Karim, Sejarah Pemikiran Ekonomi Islam (Jakarta: RajaGrafindo,2004), hal. 381
41
Ibid., hal. 381.
berbagai tindakan untuk melenyapkan unsur apa pun yang secara aktual atau potensial
merusak mashalih.
Menurut Al Syatibi, kemaslahatan manusia dapat teralisasi apabila lima unsur pokok
kehidupan manusia dapat dikembangkan, dijaga dan dilestarikan, yaitu agama, jiwa, akal,
keturunan dan harta.
Sementara itu menurut Al Ghazali, tujuan utama syariah adalah untuk melayani
kepentingan manusia dan untuk menjaga mereka dari segala sesuatu yang mengancam
eksistensinya. Ia selanjutnya mengklasifikasikan maqasid (tujuan) ke dalam empat
pembagian utama, yaitu dengan mengatakan:
42

The very objective of the Shariah is to promote the well-being of the people, which lies in
safeguarding their faith (din), their self (nafs), their intellect (aql), their posterity (nasl), and
their wealth (mal). Whatever ensures the safeguard of these five serves public interest and is
desirable, and whatever hurts them is against public interest and its removal is desirable.
Olehnya, dengan jelas Al Ghazali mengungkapkan bahwa tujuan utama dari syariah
adalah untuk mendorong kemaslahatan (kesejahteraan) manusia yang mana terletak pada
pemeliharaan agama, hidup, akal, keturunan dan kekayaan. Selanjutnya, segala sesuatu yang
melindung lima unsur kepentingan publik tersebut maka dianjurkan dilakukan. dan
sebaliknya, segala sesuatu yang mengancamnya adalah harus dihilangkan.
Al Ghazali kemudian membagi tingkatan kebutuhan manusia menjadi tiga tingkatan,
yaitu dharuriyat, hajiyat dan tahsiniyat. Dharuriyat adalah merupakan kemestian dan
landasan dalam menegakkan kesejahteraan manusia di dunia dan akhirat yang mencakup
pemeliharaan lima unsur pokok kehidupan manusia (agama, hidup, akal, keturunan dan
harta). Pengabaian terhadap kelima unsur pokok tersebut akan mengancam eksistensi
kehidupan manusia dan akan menciptakan kerusakan di muka bumi dan kerugian di akhirat.

42
Umar Chapra, The Islamic Vision of Development in the Light of Maqasid Al Shariah (IDB, 2008), hal.
7.
Dan pemeliharaan dan pelestarian terhadap kelima unsur pokok tersebut akan mewujudkan
kesejahteraan dan kebahagian hidup manusia.
Sementara hajiyat adalah dimaksudkan untuk memudahkan kehidupan,
menghilangkan kesulitan atau menjadikan peeliharaan yang lebih baik terhadap lima unsur
pokok kehidupan manusia. Dan tahsiniyat adalah agar manusia dapat melakukan yang terbaik
untuk menyempurnakan pemeliharaan lima unsur pokok kehdidupan manusia. Ia tidak
bermaksud untuk menghilangkan atau mengurangi berbagai kesulitan, tetapi hanya bertindak
sebagai pelengkap, penerang dan penghias kehidupan manusia.
Mustafa Anas Zarqa
43
menjelaskan bahwa tidak terwujudnya aspek dharuriyat dapat
merusak kehidupan manusia di dunia dan akhirat secara keseluruan. Pengabaian terhadap
aspek hajiyat tidak sampai merusak keberadaan lima usur pokok, tetapi hanya membawa
kesulitan bagi manusia sebagai mukallaf dalam merealisasikannya. Adapun pengabaian
terhadap aspek tahsiniyat mengabaikan upaya pemeliharaan lima unsur pokok tidak
sempurna. Lebih jauh, ia meyatakan bahwa segala aktivitas atau sesuatu yang bersifat
tahsiniyat harus dikesampingkan jika bertentangan dengan maqasid yang lebih tinggi
(dharuriyah dan hajiyat).
Kebutuhan pokok ekonomi, adalah jenis dan tingkat kebutuhan ekonomi minimal
yang menjadi hak setiap individu, teridentifikasi dari maqashid syariah pada tingkatan
pertama, yakni al-dharuriyat al-khams. Kebutuhan ekonmi pada skala dharuriyah adalah
segala barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan skala tersebut yang harus selalu tercukupi,
sebagai penentu bagi eksistensi kehidupan manusia, agar tetap mampu melaksanakan
kewajiban dan tugas sebagai khalifah di bumi, sesuai dengan tujuan manusia menurut
perspektif Islam.

43
Mustafa Anas Zarqa, Islamic Economic: An Approach to Human Welfare, Reading in the Concept and
Methodology of Islamic Economics (Selangor Darul Ehsan: Pelanduk Publication, 1989) hal. 35-36.
Dalam konteks prioritas pembangunan yang sejalan dengan konsep maqashid shariah
maka diprioritaskan pembangunan sektor produksi barang dan jasa yang terkait dengan
pemenuhan hak dasar kebutuhan ekonomi bagi setiap individu warga masyarakat tanpa
terkecuali. Prioritas pembangunan berdasarkan prinsip-prinsip bahwa manusia sebagai
khalifah, dibekali dengan segala sumber daya alam; dan sebagai manusia, setiap individu
masing-masing mempunyai hak atas distribusi kekayaan sumber daya alam yang tersedia.
44

Hak setai individu atas distribusi kekayaan sumber daya ekonomi yang tersedia didasarkan
pada ayat Al Quran yang berbunyi:
W-u4O> Ep -.- 4OOCEc 7
E` O) g4OEOO- 4`4 O)
^O- Eu4lc4 7^OU4
+OEEg^ LE4O)_ LO4LgC44
=}g`4 +EEL- }4` NgO_7 )
*.- )OO4) Ug 4 O1- 4
U4-g OOgLG`
Artinya: Tidakkah kamu perhatikan Sesungguhnya Allah Telah menundukkan untuk
(kepentingan)mu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu
nikmat-Nya lahir dan batin. dan di antara manusia ada yang membantah tentang (keesaan)
Allah tanpa ilmu pengetahuan atau petunjuk dan tanpa Kitab yang memberi penerangan.
45


Kepedulian Islam berkenaan dengan keharusan dalam pemeliharaan keselamatan
agama, jiwa, akal, keturunan dan harta setiap individu warga masyarakat, dengan
mewajibkan atas setiap individu dan masyarakat agar menyediakan segala hal terkait dengan
pemeliharaan lima hal tersebut. Kebutuhan dharuriyah sebagai hak dasar untuk pemeliharaan
agama, nyawa, akal, keturunan dan harta tersebut adalah:
46

1. Produksi makanan pokok yang dihasilkan dari pertanian dan industri, termasuk
kebutuhan untuk pengembangan produksi dan kegiatan-kegiatan penunjang
terkait.

44
Sesuai dengan ayat (2) pasal 33 UUD 1945 bhawa Cabang-cabang produksi yang penting bagi negara
dan menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara. Dan ayat (3) selanjutnya menyatakan Bumi,
air, dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya sebagai pokok-pokok kemakmuran rakyat, dikuasai oleh
negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya untuk kemakmuran rakyat.
45
QS. Lukman: 20.
46
Lihat Afar dalam Saefullah, Ekonomi Pembangunan Islam (Jakarta: Gunungdjati, 2012), hal. 75.
2. Penyediaan air bersih, sarana umum yang memadai untuk memelihara kesehatan,
kemampuan produksi dan pengembangannya.
3. Pendidikan, pengajaran agama, akhlak dan kemasyarakatan sosial, kemudian
berbagai lembaga dalam masyarakat, seperti masjid, madrasah, dan kegiatan-
kegiatan pendidikan dan pengajaran, perangkat dakwah dan informasi dalam
berbagai bidang dan tempat.
4. Produksi pakaian yang memadai untuk melindungi tubuh dari panas matahari dan
dingin, perlindungan dari berbagai keadaan bencana alam dan lingkungan,
tuntutan kerja, keahlian dan berbagai industri.
5. Perumahan yang sehat dan memadai dalam hal lingkungan sosial yang memenuhi
kebutuhan akan rasa nyaman, dan bisa menjaga keselamatan masyarakat dan
keluarga, industri alat-alat prabot rumah tangga tertentu.
6. Sarana transportasi dan komunikasi yang memungkinkan manusia unttuk bekerja
dan melaksanakan kewajiban terhadap keluarga, sanak saudara dan masyarakat
mereka
7. Kebutuhan akan keadilan dan sistem pengawasan peradilan, perangkat-perangkat
untuk pengumpulan dan distribusi zakat, serta berbagai instansi untuk urusan
tertentu.
8. Kebutuhan akan keamanan, penjagaan dan penjaminan kelangsungan segala
aktivitas masyarakat.
Pemenuhan atas kebutuhan dasar tiap individu tersebut bisa melalui pendekatan mekanisme
pasar dan mekanisme jaminan sosial. Terjaminnya pemenuhan kebutuhan dasar terebut
sebagai prioritas utama pembangunan dalam rangka mewujudkan keseimbangan taraf hidup
antar individu dalam masyarakat. Jika melalui mekanisme pasar, kebutuhan dasar tersebut
tidak dapat dipenuhi maka dibutuhkan peran aktif negara dalam merealisasikannya.
47

Menurut ajaran Islam, pemerintah mempunyai fungsi sentral dan pokok dalam
mengatur perekonomian masyarakat. Pemerintah harus ikut campur tangan dalam kehidupan
masyarakat umum dalam pelaksanaan pembangunan ekonomi, dengan melakukan usaha
langsung melalui Badan Usaha Milik Negara, melalui mekanisme kepemilikan umum
mewakili masyarakat. Bahkan pemerintah berhak mengambil alih kepemilikan swasta, jika
memang suatu keharusana, demi untuk kemaslahatan umum. Negara sebagai pihak yang
paling bertanggungjawab dalam mewujudkan kesejahteraan, terutama memainkan peran
distribusi dan investasi ekonomi. Sebab fungsi utama negara adalah mengatur untuk
menciptakan walfare.
48

Islam memberikan tanggungjawab kepada pemerintah untuk memenuhi hak dasar
kebutuhan ekonomi setiap individu warga masyarakat. Sebagaimana diriwayatkan dari Umar
Al Khattab bahwa:
Tugas pemimpin masyarakat, untuk membebaskan dari kelaparan, menutup aurat dengan
pakaian, serta mencukupi lapangan kerja bagi mereka.

Dalam hal tangggungjawab negara dalam pemerataan distribusi kekayaan, dalam suatu
riwayat Umar bin Khattab pernah menolak pendistribusian tanah Irak yang baru dibuka,
untuk diberikan kepada anggota pasukan Islam, akan tetapi beliau memutuskan untuk
menjadikan tanah tersebut tetap sebagai milik negara.
49
Hal ini berdasarkan pertimbangan
untuk mencegah terjadinya konsentrasi kepemilikan kekayaan terhadap sekelompok mujahid
saja, dan untuk memenuhi kebutuhan pengadaan fasilitas-fasilitas umum yang dibutuhkan
oleh umat Islam pada saat itu.

47
Lihat Monzer Kahf, Economic Role of State in Islam, lecture presented at the seminar of Islamic
economic, Dakka Bangladesh, 1991, hal. 8.
48
Eko, Sutoro, Membangun Kesejahteraan, hal.4.
49
Lihat Jaribah Bin Ahmad Al Haritsi, Fikih Ekonomi Umar bin Al-Khattab, edisi terjemahan, (Jakarta:
Khalifah, 2003), hal. 229.
Campur tangan pemerintah dalam kegiatan dan pembangunan ekonomi terdiri dari
dua hal:
50

1. Campurtangan bersifat permanen, yang dibatasi ketika berakhirnya problem, seperti
terjadinya kriminal penimbunan bahan makanan dan kebutuhan-kebutuhan pokok.
Maka pemerintah bertanggungjawab mengembalikan barang-barang dan jasa
kebutuhan tersebut ke pasar, juga dengan harga pasar.
2. Campurtangan secara permanen, dilakukan pemerintah dalam hal-hal berikut:
a. Memberi nafkah fakir miskin dari kas zakat dan atau anggaran pemerintah.
b. Menjamin tersedianyak kebutuhan dasar bagi warga masyarakat.
c. Menjaga keseimbangan ekonomi dan keuangan dalam masyarakat, agar tidak
terjadi ketimpangan yang tajam.
d. Memelhara keamanan kepemilikan individu dan umum.
Oleh karenanya secara umum dapat disimpulkan bahwa prioritas pembangunan
dalam sistem ekonomi Islam adalah dengan memprioritaskan pembangunan pada sektor
produksi kebutuhan pokok, maka hak dasar kebutuhan ekonomi tersebut bisa terpenuhi secara
keseluruhan. Hal tersebut merupakan suatu keharusan dengan berlandaskan pada lima
maslahat pokok bagi eksistensi manusia, yakni al-dharuriayt al-khams. Dalam mewujudkan
prioritas tersebut dibutuhkan intervensi dan peran negara yang aktif jika mekanisme pasar
tidak bisa berjalan secara adil.

MAQASHID SYARIAH SEBAGAI INDIKATOR PEMBANGUNAN
Tujuan utama dari ajaran Islam adalah terciptanya kehidupan manusia yang diberkahi oleh
Allah. Hal ini menjadi misi utama para Nabi dan Rasul yang diutus ke permukaan bumi ini.
Cara yang paling dibutuhkan untuk merealisasikan tujuan atau misi tersebut adalah dengan

50
Lihat Saifullah, Ekonomi Pembangunan Islam (Jakarta: Gunungdjati, 2012), hal. 106.
meningkatkan falah atau kebahagian seluruh manusia yang ada di bumi ini tanpa melihat dan
membeda-bedakan berdasarkan ras, warna kulit, jenis kelamin, umur atau kebangsaan.
Mencapai kebahagiaan tidak hanya menjadi tujuan dari ajaran Islam tapi juga tujuan
dari semua umat manusia. Terdapat perbedaan pendapat di kalangan masyarakat terhadap
tujuan dari pada pembangunan untuk mendorong terwujudnya kebahagian dan kesejahteraan.
Perbedaannya terletak pada unsur-unsur dari kesejahteraan itu sendiri serta strategi untuk
mencapai dan mempertahankannya. Perbedaan ini tidak akan terwujud jika pengaruh dan
dominasi agama terhadap pemikiran manusia tetap berlangsung. Namun sayangnya, visi ini
telah hilang di sepanjang sejarah kehidupan manusia. Gerakan pencerahan pada abad 17 dan
18 telah berpengaruh secara signifikan terhadap cara pandang (worldview) semua elemen
masyarakat tentang tujuan hidup ini yang disebabkan oleh pengaruh cara pandang sekuler dan
materlisme. Akibatnya, cara pandang dalam mengukur tingkat kesejahteraan dilihat dari segi
peningkatan pendapatan dan kekayaan. Pernyataan ini tentunya akan menimbulkan
pertanyaan, apakah kebahagian manusia yang sebenarnya dapat dicapai dan dipertahankan
hanya dengan peningkatan pendapatan dan kekayaan serta kepuasan teradap pemenuhan
kebutuhan material manusia.
Ahli agama (ulama) dan para pemikir moral serta beberapa ilmuan akademik modern
telah mempertanyakan kebenarana hubungan positif antara tingkat kesejahetraan atau
kebahagian dengan peningkatan pendapatan dan kekayaan. Mereka juga menekankan
perlunya memasukkan aspek spiritual atau non material sebagai elemen penting pembentuk
kesejahteraan.
Salah satu unsur pembentuk kesejahteraan manusia adalah terpenuhinya kebutuhan
non material. Sebagaimana diketahui bahwa manusia tidak hanya memiliki kebutuhan yang
bersifat material, tetapi juga memiliki kebutuhan yang bersifat non material. Bahkan aspek ini
jauh lebih dominan dalam mempengaruhi kesejahteraan dan kebahagian manusia
dibandingkan dengan pemenuhan kebutuhan material. Kebahagian hanya akan tercapai jika
terwujud kondisi mental yang damai dan bahagia yang mana tidak selamanya dapat dicapai
dengan hanya melalui peningkatan pendapatan dan kekayaan. Dalam konteks inilah
kemudian perlunya orientasi pembangunan tidak hanya ditekankan pada aspek pembangunan
fisik manusia dan lingkungannya tetapi perlu juga bahkan mesti dlakukan pembangunan
spiritual atau non material manusia sebagai unsur utama pembentuk kebahagian dan
kesejahetraannya.
Olehnya, untuk mencapai kesinambungan kesejahetraan manusia diperlukan beberapa
syarat utama, yaitu pemeliharaan kehidupan, kekayaan dan kehormatan, kebebasan individu,
moral dan pendidikan, melestarikan pernikahan dan pendidkan yang tepat bagi anak-anak,
pembentukan keluarga dan solidaritas sosial serta mengurangi tingkat kriminaitas,
ketegangan dan permusuhan.
Islam sebagai sebuah agama yang universal dan membawa rahmat bagi seluruh umat
manusia menganggap peningkatan pendapatan dan kesejahteraan sebagai salah satu sarana
dalam pemenuhan kebutuhan dasar manusia dan juga sebagai cara untuk merealisasikan
tercapainya distribusi pendaatan dan kekayaan yang merata. Tapi untuk membangun sebuah
kesejahtaraan yang hakiki dan menyeluruh tidak hanya mengandalkan pada hal tersebut.
Harus pula mewujudkan kepuasan spiritual dan kebutuhan non material. Hal ini tidak hanya
dimaksudkan untuk menggapai kesejahteraan tetapi juga untuk menciptakan kesinambungan
pembangunan dalam jangka panjang.
Jika hal ini dapat diwujudkan dengan sendirinya pembagunan manusia akan
berlangsung sesuai dengan tujuan dari syariah itu sendiri yang biasa disebut maqashid al
syariah. Pembangunan yang didasarkan pada maqashid al syariah pada hakekatnya adalah
pembangunan yang diorientasikan pada pemeliharaan unsur-unsur terpenting dari pembentuk
kehidupan manusia itu, yang berupa pemeliharaan terhadap agama, jiwa, akal, keturunan dan
kekayaan.
Imam Al Ghazali sebagaimana dikutip oleh Umar Chapra
51
mengelompokkan tujuan-
tujuan syariah (maqashid al syariah) ke dalam lima kategori utama dengan mengatakan:
Tujuan utama dari syariah adalah untuk mewujudkan kesejahetraan manusia yang
terletak pada perlindungan agama (din), jiwa (nafs), intelektual (aql), keturunan (nasl) dan
kekayaan (mal). Apa saja yang dapat melindungi ke lima unsur tersebut maka melindungi
kepentingan publik dan dianjurkan untuk dilakukan, dan apa saja yang dapat mengancamnya
maka mengancam kepentingan publik dan penghilangannya dianjurkan.
Maqashid syariah menurut al-Ghazali mencakup segala sesuatu yang harus ada dan
tersedia demi memelihara kelestarian agama, jiwa, akal, keturunan dan harta manusia. Ini
berarti bahwa Al Ghazali menekankan pada perlindungan terhadap empat tujuan, yaitu
agama, jiwa, akal, keturunan dan kekayaan. Hal yang serupa juga dikemukakan oleh Al
Shatibi yang menekankan pada pelestarian dari kelima unsur penting tersebut sebagai tujuan
utama dari syariat (maqashid al syariah). Tujuan atau maksud yang diinginkan al-syari
(Allah) dari penetapan segala aturan syariat adalah untuk merealisasikan kemaslahatan bagi
kehidupan manusia, baik dalam kehidupan di dunia maupun di akhirat, dengan memberikan
manfaat, dan dalam waktu bersamaan menghindarkan manusia dari bahaya dan kerusakan.
Pemenuhan terhadap kelima unsur tersebut bisa dianggap sebagai prioritas utama
begitupula dengan penunjang-penunjang atas terpeliharanya kelima unsur tersebut. Sesuatu
kewajiban yang tidak dapat terwujud tanpa kehadiran unsur lain, maka unsur lain itu
dianggap sebagai wajib. Artinya, perealisasian empat unsur tersebut akan mengalami
kesulitan tanpa memenuhi unsur-unsur penunjangnya.

51
Umar Chapra, The Islamic Vision of Development in the Light of Maqasid Al Shariah (IDB, 2008),
hal.7.
Kebutuhan dasar hidup manusia dalam konsep maqashid syariah (al-dharuriyat al-
khams), terkait dengan kebutuhan dasar minimal yang harus terpenuhi untuk menjamin
keselamatan lima hal pokok bagi eksistensi dan kemaslahatan hidup manusia, baik dari segi
agama maupun duniawi, yakni keselamatan agama, jiwa, akal, keturunan dan harta. Jika
kebutuhan dasar tersebut tidak terpenuhi atau terpelihara maka akan mengancam eksistensi
keberadaan manusia yang akan berdampak pada kerusakan dan kesensaraan. Sebaliknya, jika
ke lima unsur tersebut terpenuhi dan terpelihara maka akan tercipta kebahagian dan
kemaslahatan bagi manusia yang tidak hanya di dunia tetapi juga di akhirat nanti.
Indikator-indikator pembangunan ekonomi yang didasarkan pada maqashid syariah
(al-dharuriyat al-khams) dapat dilihat dari:
1. Pemeliharaan agama
Jika pokok-pokok ibadah seperti iman, mengucapkan kalimat syahadat, pelaksanaan sholat,
zakat, haji dan lain-lain, adalah sebagai indikator bagi terpeliharanya keberadaan agama,
maka segala sesuatu yang mutlak dibutuhkan - baik materil maupun non materil, sarana
barang dan jasa untuk melaksanakan ibadah tersebut harus tersedia dan terealisasi terlebih
dahulu. Kebutuhan dasar tersebut antara lain merujuk pada identifikasi kebutuhan berupa
sarana, barang dan jasa yang dikemukakan Abd al-Munim Afar adalah sebagai berikut:
52

a. Untuk menjaga kesinambungan iman dan akidah maka setidaknya perlu disediakan
antara lain: jasa dai dan pembimbing ibadah, pencetakan dan penerbitan buku-buku
agama termasuk Al-Quran dan Al Hadist, pendirian pusat-pusat pengajian dan
bimbingan agama.
b. Untuk melaksanakan ibadah yang terdiri dari:

52
Abdul Munim Afar, al-Tanmiya wa al-Takhtit wa taqwin al-masyruat fi al-Islam, (Jeddah: Dar al-
Arabi, 1992), hal. 71.
- Sholat: dibutuhkan mesjid dan mushollah, jasa imam dan muadzin, dana-dana
waqaf untuk biaya pemeliharaan tempat ibadah, dan penyediaan fasilitas-fasilitas
penunjang lainnya.
- Zakat: pembentukan struktur kelembagaan zakat yang terintegrasi dan dikelola
secara profesional dan transparan, pelatihan manajemen pengumpulan,
pengelolaan dan distribusi zakat, pemetaan potensi pengumpulan dana zakat dari
para muzakki dan pemetaan sebaran mustahiq zakat, penegakan hukum bagi pihak
yang tidak mau membayar zakat, pembentukan lembaga yang intens
mensosialisasikan kewajiban membayar zakat serta hukum-hukum agamnya.
- Puasa: lembaga pendidikan yang mengajarkan hukum-hukum puasa, penciptaan
lingkungan yang mendukung lancarnya pelaksanaan puasa, menyemarakkan
kegiataan keagamaan selama bulan ramadhan.
- Haji: pembentukan lembaga pengelolaan pelaksanaan haji dan lembaga pengelola
dana haji, penyediaan alat transportasi dan penginapan yang nyaman dan lembaga
bimbingan haji dan pengajaran manasik haji.
c. Lembaga peradilan: dibutuhkan jasa kepemimpinan kepala negara, majelis
permusyawaratan, para hakim, lembaga urusan Islam.
d. Lembaga keamanan: jasa aparat keamanan untuk menjaga keselamatan para
pelaksana dakwah, keamanan masyarakat dan negara dan memberikan hukuman bagi
para pelanggar aturan-aturan yang berlaku.

2. Pemeliharaan jiwa dan akal
Kebutuhan akan pemeliharaan jiwa dan akal meliputi makan dan minum, berpakaian dan
bertempat tinggal (kebutuhan akan rumah). Artinya kebutuhan akan pangan, sandang dan
papan adalah mutlak harus terpenuhi untuk menjaga jiwa dan akal manusia, agar dapat
menjaga eksistensi hidup serta menjalankan fungsi utamanya sebagai pelaku utama
pembangunan (khalifah). Terpenuhinya kebutuhan dasar tersebut adalah merupakan hak
dasar dari setiap individu. Pembangunan ekonomi harus menempatkan pemenuhan kebutuhan
dasar setiap individu sebagai prioritas utama, karena jika tidak terpenuhi akan mengancam
eksistensi hidup manusia (jiwa).
Pemeliharaan keselamtan jiwa menurut Afar
53
meliputi sembilan bidang pokok:
a. Makanan: makanan pokok dan perlengkapan penyajiannya, lauk-pauk beserta bumbu-
bumbu, air bersih dan garam.
b. Perangkat perlengkapan untuk pemeliharaan badan
c. Pakaian
d. Perumahan
e. Pemeliharaan kesehatan: ketersediaan rumah sakit, peralatan sakit, obat-obat, dokter,
ambulans, dan lain-lain.
f. Transportasi dan telekomunikasi: alat transportasi darat, laut dan udara dan alat-alat
komunikasi
g. Keamanan: jasa keamanan bagi individu dan masyarakat
h. Lapangan pekerjaan: pekerjaan yang halal dan manusiawi, upah yang adil, dan
kondisi kerja yang nyaman
i. Lindungan sosial: lembaga pemeliharaan lanjut usia, anak yatim piatu, bantuan bagi
para penganggur dan jaminan sosial.
Pemeliharaan akal dapat terdiri dari:
a. Pendidikan: penyediaan lembaga pendidikan dari tingkat dasar sampai perguruan
tinggi, biaya pendidikan yang rendah bahkan gratis, penyediaan alokasi dana yang

53
Afar, al-Tanmiya wa al-Takhtit wa taqwin al-masyruat fi al-Islam, (Jeddah: Dar al-Arabi, 1992), hal.
73.
tinggi untuk sektor penidikan, penyediaan sarana pendidikan yang memadai termasuk
guru dan tenaga pengajar.
b. Penerangan dan kebudayaan
c. Penelitian ilmiah: pusat pengembangan kurikulum, pusat pengembangan ilmu
modern, pusat penelitian, dan lain-lain.
Indikator kesuksesan pembangunan ekonomi dapat dilihat dari terpenuhinya
kebutuhan dasar untuk memelihara jiwa dan akal manusia. Semua elemen-elemen penunjang
dari pemeliharaan jiwa dan akal adalah mutlak disediakan.
54


3. Pemeliharaan keturunan dan harta
Tidak ada peradaban yang mampu bertahan jika generasi mudanya memiliki kualitas
spiritual, fisik dan mental yang rendah, sehingga berdampak pada ketidakmampuan untuk
menghadapi tantangan kehidupan yang semakin dinamis.
55
Oleh kerenanya mesti dilakukan
perbaikan secara terencanan dan berkelanjutan untuk memperbaiki kualitas generasi muda.
Salah satu langkah untuk memperbaiki karakter dan keperibadian mereka adalah dengan
menanamkan akhlak baik (khuluq hasan) melalui proses tarbiyah di keluarga dan lembaga
pendidikan.
Sementara harta merupakan fasilitas yang dianugerahkan Allah kepada manusia untuk
menunjang fungsi uatamanya sebagai khalifah di bumi. Harta adalah amanah yang harus
dikembangkan secara terencana untuk tujuan menghilangkan kemiskinan, memenuhi
kebutuhan dasar setiap individu, membuat kehidupan terasan nyaman dan mendorong
terciptanya distribusi pendapatan dan kekayaan yang merata. Dalam memperoleh dan

54
Al Ghazali mengungkapkan bahwa tujuan utama dari syariah adalah untuk mendorong kemaslahatan
(kesejahteraan) manusia yang mana terletak pada pemeliharaan agama, hidup, akal, keturunan dan kekayaan.
Selanjutnya, segala sesuatu yang melindung lima unsur kepentingan publik tersebut maka dianjurkan dilakukan.
dan sebaliknya, segala sesuatu yang mengancamnya adalah harus dihilangkan.
55
Umar Chapra, The Islamic Vision of Development in the Light of Maqashid shariah (Jedah: ITIE Book,
2008), hal. 65.
mengembangkan harta dituntut untuk didasarkan pada nilai-nilai Islam. Harus ada filter moral
dalam pengelolaannya.
56

Untuk menjaga keselamatan keturunan dan harta maka dibutuhkan lembaga-lembaga
yang terkait dengan
57
:
a. Pemeliharaan keturunan
- Lembaga pernikahan: mempermudah legalitas pernikahan, pembelakan pra
pernikahan, pembinaan rumah tangga paska pernikahan, dan lain-lain.
- Pusat pembinaan ibu-ibu berkenaan dengan kesehatan, psikologi, dan makanan,
pemeriksaan rutin untul memastikan kesehatan dan keselamatan janin.
- Pemeliharaan anak-anak: bimbingan dan pendidikan kesehatan bagi anak-anak,
lembaga pengasuhan anak, program dasar untuk kesehatan dan nutrisi anak,
penanaman akidah yang benar dan prinsip-prinsip dasar agama Islam,
memberikan bekal keahlian bagi anak-anak kurang mampu.
- Yayasan anak yatim: pusat pemeliharaan anak-anak yatim.
b. Pemeliharaan harta
- Pembentukan lembaga keuangan dan investasi
- Strategi keuangan akurat untuk pembangunan dan pemeliharaan harta
- Pengamanan pemeliharaan harta dengan penerapan hukuman atas pencuri,
perampas harta dan pelaku kecurangan, pelarangan riba, sogok dan korupsi.
- Menjamin keamanan harta dan kepemilikan pribadi, pengaturan aka-akad
transaksi seperti jual beli, perkongsian, sewa, dan lain-lain.
- Pengajaran berkenaan dengan tata cara mendapatkan harta dan pengembangannya,
sumber-sumber pendapatan halal dan haram, hukum-hukum transaksi, dan lain-
lain.

56
Lihat Umar Chapra, Islam dan Tantangan Ekonomi (Jakarta: Gema Insani, 2000), hal. 259.
57
Afar, al-Tanmiyah wa al-Takhtit, hal. 76.
Berdasarkan uraian di atas, maka konsep kebutuhan dasar yang harus menjadi prioritas
pembangunan ekonomi adalah segala kebutuhan dasar minimal yang harus ada dan
diperlukan untuk menjaga keselamatan agama, jiwa, kekuatan jasmani, akal dan harta
manusia, agar setiap individu dapat melaksanakan kewajiban terhadap diri sendiri, keluarga,
masyarakat, sistem sosial dan keamanan; kebutuhan yang dimaksud mencakup segala macam
barang dan jasa primer, sebagai sarana yang harus dihasilkan dalam proses pembangunan
dengan perencanaan yang tepat disertai anggaran yang memadai.
Oleh karenya, pembangunan berbasisi maqashid syariah adalah pembangunan yang
meletakkan prioritas utamanya untuk memenuhi kebutuhan dasar manusia demi
terpeliharanya lima maslahat pokok (agama, akal, jiwa, keturunan dan harta) melalui usaha
dalam proses produksi atau pembangunan ekonomi.
Terpenuhinya kebutuhan dasar setiap individu akan berkorelasi pada peningkatan
kesejahteraan atau tercipta kesejahteraan. Dan sebaliknya apabila manusia tidak mampu
memenuhi kebutuhan dasarnya, ia akan merasakan ketidakpuasan, tdak damai, tidak senang,
tidak bahagia, tidak aman. Kondisi ini adalah kondisi tidak sejahtera. Ketidakadaan
kesejahteraan akan berdampak pada terganggunya lima maslahat pokok. Oleh karenanya Al
Ghazali mengungkapkan bahwa tujuan utama dari syariah adalah untuk mendorong
kemaslahatan (kesejahteraan) manusia yang mana terletak pada pemeliharaan agama, hidup,
akal, keturunan dan kekayaan. Selanjutnya, segala sesuatu yang melindung lima unsur
kepentingan publik tersebut maka dianjurkan dilakukan dan sebaliknya, segala sesuatu yang
mengancamnya adalah harus dihilangkan.
58

Peningkatan pendapatan dan kekayaan melalui pembangunan adalah suatu keharusan
untuk memenuhi kebutuhan dasar sekaligus untuk mewujudkan pemerataan pendapatan dan
kekayaan, akan tetapi untuk mencapai kesejahteraan yang sebenarnya tidak boleh hanya

58
Lihat Umar Chapra, The Islamic Vision of Development in the Light of Maqashid shariah (Jedah: ITIE
Book, 2008), hal. 7.
berhenti di situ. Kesejahteraan harus dilihat secara komprehensif yang juga meliputi
terpenuhinya kebutuhan dasar akan spiritual atau non material. Sejalan dengan Pramuwito
59

yang mengkategorikan kondisi sejahtera jika apabila kebutuhan jasmaninya terpenuhi yang
meliputi: bebas dari kelaparan, kekurangan akan pakaian, kekurangan akan perumahan, air
dan udara; terjaminnya kesehatarannya, tidak mengalami kesulitan dalam menjaga kesehatan
dengan terjaminnya fasilitas-fasilitas kesehatan; dan kebutuhan rohaninya yang bebas dari
rasa takut, cemas dan terancam. Terpenuhinya kebutuhan sosial, termasuk bebas darai
berbagai ancaman dan kehidupan masyarakat yang tenteram dan harmonis.
Dengan demikian terdapat hubungan antara pembangunan ekonomi yang berbasis
maqashid syariah (al-dharuriyat al-khams) dengan pemenuhan kebutuhan dasar hidup
manusia, dan juga hubungannya dengan kondisi kesejahteraan, yang bila disimpulkan bahwa
pembangunan ekonomi yang memprioritaskan pemenuhan kebutuhan dasar manusia adalah
merupakan predisposisi dari kesejahteraan, dalam arti kesejahteraan sosial akan ditentukan
oleh bagaimana masyarakat dapat memenuhi kebutuhan dasar warganya.
Berdasarkan hal itu maka dalam perencanaan dan proses pembangunan harus
memprioritaskan sektor yang terkait dengan pemenuhan kebutuhan dasar agar dapat menjadi
lima maslahat pokok. Sedangkan sektor-sektor produksi yang terkait dengan kebutuhan
sekunder yang tidak terkait dengan eksistensi hidup manusia, dilakukan pada tahap
berikutnya ketika segala kebutuhan pokok setiap individu telah terpenuhi. Namun perlu
dicatat di sini bahwa kebutuhan harus dilhat secara dinamis, tingkatannya akan berubah
secara dinamis seiring dengan perubahan kondisi ekonomi masyarakat secara umum. Jika
stnadar hidup rata-rata individu dalam suatu masyarakat berubah, maka otomatis standar dan
tingkatan kebutuhan pun akan mengalami perubahan.


59
C. Pramuwito, Pengantar Ilmu Kesejahteraan Sosial (Yogyakarta: Depsos RI, 1996), hal. 20.
MODEL PEMBANGUNAN EKONOMI DALAM ISLAM
Konsep pembangunan dalam Islam bersifat menyeluruh. Berbeda dengan konsep-konsep
pembangunan lain yang lebih mengarah pada pengertian fisik dan materi, tujuan
pembangunan dalam Islam lebih dari itu. Bagi Islam pembangunan yang dilakukan oleh
manusia seharusnya hanya mengejar satu tujuan utama, yaitu: kesejahteraan indivudu beserta
ummat. Tujuan utama pembangunan menurut Islam mengarah pada kemakmuran dan
kebahagiaan. Bukan saja di dunia, namun juga diakhirat kelak atau biasa disebu sebagai
falah.
Kalam konteks falah ini, Sadeq
60
memperkenalkan konsep a two stage permanent life
of human beings. Kehidupan manusia terdiri dari dua tahapan berurutan, yakni kehidupan di
dunia yang bersifat temporer dan kehidupan akhirat yang bersifat permanen dan abadi.
61

Islam mengharapkan kesejahteraan (falah) di kedua tahapan kehidupan manusia itu. Sehingga
kesejahteraan/kebahagian manusia (human walfare W) adalah fungsi dari kesejahteraan di
kedua tahapan kehidupan tersebut,
62
W
t
adalah kesejahteraan sementara dan W
p
adalah
kesejahteraan permanen. Sehinggi bentuk persamaan fungsinya adalah:
W = f
1
(W
t
, W
p
) .... (1)
Selanjutnya variabel W
t
, dan W
p
adalah fungsi dari sekumpulan variabel yang mempengaruhi
kesejahteraan dalam jangka pendek dan jangka panjang dalam kehidupan. Persamaan
fungsinya adalah:

60
Sadeq, Economic Development in Islam, Jurnal of Islamic Economics, Vol. I. No. 1 1987, hal. 38.
61
QS. Al Araf: 16-17,
4 4pNOgu> E_O41E^- 4Ou^O-
7E4O=E-4 OOE= -O4
Artinya: Tetapi kamu (orang-orang kafir) memilih kehidupan duniawi. Sedang kehidupan akhirat adalah
lebih baik dan lebih kekal.
62
QS. Al Baqarah: 201,
_u4g`4 }E` NO4C .E4+4O E4g>-47 O)
4Ou^O- LO4L=OEO O)4 jE4O=E- LO4L=OEO
E4g~4 =-EO4N jOEL-
Artinya: Dan di antara mereka ada orang yang bendoa: "Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia
dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka".

W
t
= f
2
(X
t
, D) .... (2)
W
p
= f
3
(X
p
, D) .... (3)
Dimana f
1
, f
p
, f
d
> 0, D adalah pembangunan ekonomi, X
t
dan X
p
adalah variabel yang tidak
berhubungan dengan pembangunan ekonomi tetapi berdampak pada kesejahteraan di kedua
kehidupan, dunia dan akhirat. Beberapa yang masuk kategori variabel X
t
adalah kepuasaan
yang berasal dari prestasi manusia di dunia, kebahagian yang berasal dari hubungan antar
sesama, kehidupan lingkungan yang aman dan harmonis, dan sebagainya. Sementara variable
X
p
bergantung pada ibadah formal, kebaikan terhadap sesama manusia, dan lain-lain.
63

Sebenarnya perhatian utama dari hubungan fungsi tersebut adalah pengaruh pembangunan
ekonomi (D) terhadap kesejahteraan manusia (W).
Sementara itu yang mempengaruhi pembangunan ekonomi dalam perspektif Islam
adalah pertumbuhan ekonomi (economic growth -G), distribusi kekayaan (distributive equity
-E) dan nilai-nilai Islam (Islamic values V).
64
Sehingga persamaan hubungan fungsionalnya
adalah:
D = f
4
(G, E, V) .... (4)
Di mana f
g
, f
e
, f
v
> 0
Pertumbuhan ekonomi dan tingkat pendapatan yang tinggi adalah indikator
ketersediaan makanan, pakaian, tempat tinggal, pendidikan, kesehatan dan kebutuhan dasar
lainnya untuk mendapatkan kenyaman hidup. Mencari kenyamanan hidup adalah sesuatu
yang tidak dilarang dalam Islam bahkan dianjurkan selama tidak tenggelam dalam buaian
hawa nafsu yang membuat lupa kepada Allah.
-O) ge41_~ 7E_OUO-
W-NOg=4^ O) ^O-
W-O74--4 }g` ;_ *.-
W-NO7^O-4 -.- -LOOg1E
7^UE- 4pO)U^>

63
Sadeq, Economic Development in Islam, Jurnal of Islamic Economics, Vol. I. No. 1 1987, hal. 38.
64
Ibid., hal. 40.
Artinya: Apabila Telah ditunaikan shalat, Maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan carilah karunia Allah
dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung..
65


;u4--4 .EOg C4>-47 +.-
4O-O.- E4O=E- W 4 w4>
El4l14^ ;g` 4Ou^O- W
}O;O4 .E =}=O;O +.-
C^O) W 4 ;ul> E1=OE^- O)
^O- W Ep) -.- OUg47
4gO^^-
Artinya: Dan carilah pada apa yang Telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan)
negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan
berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah Telah berbuat baik, kepadamu, dan
janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai
orang-orang yang berbuat kerusakan.
66


/j_4:4C 4E1-47 W-7O 74-4[C)e
ELgN ]7 lO4` W-OU4
W-O+4O'=-4 4 W-EO)O;O _
+O^^) OUg47 4-g)O;O^-
Artinya: Hai anak Adam, pakailah pakaianmu yang indah di setiap (memasuki) mesjid[534],
makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai
orang-orang yang berlebih-lebihan.
67


Namun demikian, pertumbuhan pendapatan yang tinggi tidaklah cukup untuk
menyediakan kebutuhan dasar dan kenyamanan hidup terhadap semua populasi manusia.
Karena, meskipun tingkat pendapapatan tinggi tetapi tidak terdistribusi secara merata dan
adil, maka hanya sebagian atau sekelompok tertentu saja yang akan menikmati petumbuhan
dan perkembangan pendapatan tersebut, sementara yang lain mengalami yang sebaliknya,
yaitu kesensaraan, kekurangan dan kemiskinan. Kondisi tersebut tidak diinginkan oleh Islam.
Justru Islam menganjurkan pertumbuhan dan perkembangan ekonomi dan di saat bersamaaan
menghendaki terjadinya distribusi pendapatan dan kekayaan yang adil. Sesuai dengan firman
Allah.
.E` 47. +.- _O>4N g).Oc4O
;}g` u- O4O^- *+

65
QS. Al Jumuah: 7.
66
QS. Al Qashash: 77.
67
QS. Al Araf: 31.
OcOUg4 Og~).4 _O.O^-
_OE4-41^-4 -=OE^-4
^-4 O):OO- O. 4pO74C
.1 4u-4 g7.41g4^N- 7Lg` _
.4`4 N7>-47 NOcO- +7ONC
4`4 7Og4+ +Ou44N W-O_4^ _
W-OE>-4 -.- W Ep) -.-
CgE- g^-
Artinya: Apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada RasulNya (dari harta
benda) yang berasal dari penduduk kota-kota Maka adalah untuk Allah, untuk rasul, kaum
kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan,
supaya harta itu jangan beredar di antara orang-orang Kaya saja di antara kamu. apa yang
diberikan Rasul kepadamu, Maka terimalah. dan apa yang dilarangnya bagimu, Maka
tinggalkanlah. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah amat keras
hukumannya.
68
.

Kondisi sosial lingkungan yang sehat yang dibentuk dari nilai-nilai Islam adalah
faktor penting terbentuknya kedamaian dan kedisiplinan hidup. Jika manusia mempunyai
semua jenis material, sementara standar moral yang berlaku rendah maka justru akan
mengganggu capaian standar kehidupan yang baik. Sesungguhnya, nilai-nilai Islam
membantu untuk menjaga kedisiplinan, keharmonisan dan jalinan sosial dalam masyarakat.
Sementara ketiadaan nilai-nilai Islam dalam kehidupan masyarakat justru akan menghasilkan
kehidupan yang kurang disiplin, ketidak jelasan tujuan hidup, jalinan persaudaraan yang
rapuh serta konflik-konflik kepentingan. Nilai-nilai Islam merupakan elemen hakiki
pembentuk lingkungan yang lebih baik, dan kesejahteraan di dunia dan di akhirat.
;u4--4 .EOg C4>-47 +.-
4O-O.- E4O=E- W 4 w4>
El4l14^ ;g` 4Ou^O- W
}O;O4 .E =}=O;O +.-
C^O) W 4 ;ul> E1=OE^- O)
^O- W Ep) -.- OUg47
4gO^^-
Artinya: Dan carilah pada apa yang Telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan)
negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan
berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah Telah berbuat baik, kepadamu, dan

68
QS. Al Hasy: 7.
janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai
orang-orang yang berbuat kerusakan.
69



Pertumbuhan ekonomi sangat diperlukan dalam perekonomian, menjadi insentif bagi
usaha manusia utuk mengeksploitasi sumber daya ekonomi yang tersedia dengan tujuan
untuk menghilangkan kemiskinan dan mencapai pertambahan pendapatan dan kekayaan.
Anjuran Islam terhadap kegiatan ekonomi bukan untuk mengakumulasi modal, tetapi semata-
mata untuk kesejahteraan manusia secara menyeluruh. Kemiskinan membuat individu tidak
dapat menjalankan kewajiban pribadi, sosial dan moralnya, oleh karena itu setiap manusia
dianjurkan untuk selalu berdoa untuk dihindarkan dari kemiskinan, kekurangan dan kehinaan.
Bahkan kemiskinan akan mengantarkan kepada kakufuran.
Usaha untuk mencari nafkah adalah perintah agama yang harus ditunaikan setelah
melaksanakan sholat. Hal ini menjadi insentif untuk endorong terjadinya pertumbuhan dan
pembangunan ekonomi.
-O) ge41_~ 7E_OUO-
W-NOg=4^ O) ^O-
W-O74--4 }g` ;_ *.-
W-NO7^O-4 -.- -LOOg1E
7^UE- 4pO)U^>
Artinya: Apabila Telah ditunaikan shalat, Maka bertebaranlah kamu di muka bumi; dan
carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.
70


Oleh karenanya, pembangunan pertanian, industri, perdagangan sangat dianjurkan
dalam ajaran Islam. Hal ini dilakukan bukan hanya sebagai usaha untuk memenuhi kebutuhan
manusia tetapi juga sebagai kewajiban agama yang harus dilakukan.
Sementara itu, Umar Chapra
71
memformulasikan sebuah model hubungan fungsional
yang menjelaskan variabel-variabel yang mempengaruhi pembangunan dan kemunduran

69
QS. Al Qashash: 77.
70
QS. Al Jumuah: 9.
berdasarkan teori Ibnu Khaldum tentang penyebab maju dan runtuhnya sebuah peradaban
dalam bentuk model dinamis berbasisi pendekatan multidisiplin.
Model fungsional tersebut sangat dinamis dan lintas disiplin yang memasukkan
variabel sosio-ekonomi dan politik, termasuk pemerintah dan otoritas politik (G), keyakinan
dan aturan perilaku atau syariah (S), manusia (N), harta benda dan cadangan sumber daya
(W), pembangunan (G), keadilan (J) dalam sebuah perputaran inter-dependen yang masing-
masing mempengaruhi yang lain dan pada gilirannya akan dipengaruhi oleh yang lain pula.
72

Model dinamis tersebut menjelaskan bagaimana faktor-faktor politik, moral, sosial, dan
ekonomi saling berintegrasi terus-menerus dan mempengaruhi kemajuan dan kemunduran
jatuh bangunnya suatu peradaban. Dalam model ini tidak mengakui adanya asumsi ceteris
paribus karena tidak ada variabel yang konstan (tetap). Salah satu variabel bisa menjadi
mekanisme pemicu (trigger mechanism) yang nantinya akan bereaksi secara berantai yang
pada akhirnya akan berdampak pada maju mundurnya sebuah pembangunan dalam jangka
panjang.
Simplikasi dalam bentuk hubungan fungsional faktor-faktor yang berpengaruh
terhadap pembangunan dan kemunduran menurut Umar Chapra adalah:
G = f (S, N, W, g dan j)
73

Model ini tidak membatasi dirinya pada variabel-variabel ekonomi untuk menjelaskan
pembangunan dan kemunduran. Akan tetatpi mengadopsi pendekatan multi-disiplin dan
dinamik untuk menunjukkan hubungan yang saling terkait antara faktor-faktor sosial, moral,
ekonomi, politik, sejarah dan demografi dalam memicu kemajuan pembangunan dan
kemunduran dalam masyarakat.

71
Lihat Umar Chapra, Peradaban Muslim: Penyebab Keruntuhan dan Perlunya Reformasi (Jakarta:
Amzah, 2009), hlm. 25 & 28.
72
Ibid., hlm. 25.
73
Dimana G= Pembangunan/kemunduran, S= Syariah, N= Manusia, W= Kekayaan, g= pembangunan dan
j= keadilan.
Diantara ke 6 (enam) variabel model fungsional yang dikemukakan oleh Umar
Chapra di atas bisa saja menjadi pemicu utama (trigggel mechanism) yang pada akhirnya
saling berhubungan dengan variabel-variabel yang lain dalam memacu terjadinya
pembangunan ataupun sebaliknya, kemunduran. Tambahnya, faktor manusia (N) adalah
kekuatan primer dalam pembangunan sebagaimana awal mula kemunculan agama Islam di
tanah Arab yang mampu mengangkat bangsa Arab menjadi pemain utama dalam kejayaan
peradaban Islam.
Penekanan pada aspek manusia ini didasarkan pada ayat Al-Quran:
]) -.- +O)O4NC 4` `O)
_/4EO W-+O)O4NC 4`
jgO^) .-O)4 E1-4O
+.- O) -w7EOc E E14O4` +O
_ 4`4 _ }g)` gOg^1 }g` -4
Sesungguhnya Allah tidak merobah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah
keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. dan apabila Allah menghendaki keburukan
terhadap sesuatu kaum, Maka tak ada yang dapat menolaknya; dan sekali-kali tak ada
pelindung bagi mereka selain Dia (Q.S: Ar Raad: 11).

Dalam ayat ini menekankan pentingnya peran manusia bagi kemajuan dan
kemunduran peradabannya. Inilah makna kenapa para Nabi khususnya Nabi Muhammad
(allahummasholli ala Muhammad) diturunkan ke bumi untuk mereformasi
(menyempurnakan akhlak) manusia beserta institusi dan lembaga yang mempengaruhi
perilakunya.
Hal yang sama juga dikemukan oleh Abdul Mannan
74
yang menempatkan sumber
daya alam dan perilaku manusia sebagai prasyarat utama pembangunan ekonomi.
Pertumbuhan output per kapita di satu pihak tergantung pada sumber daya alam yang
tersedia, dan di pihak lain pada perilaku manusia. Perilaku manusia memainkan peranan yang
sangat penting dalam pembangunan ekonomi. Selanjutnya Abdul Mannan memasukkan Islam

74
Lihat Abdul Mannan, Teori dan Praktek Ekonomi Islam (Yogyakarta: Dana Bhakti Prima Yasa, 1997),
hlm. 379.
sebagai suatu faktor dalam pembangunan ekonomi. Bahkan Toynbee menilai dakwah Nabi
Muhammad (allahummasholli ala Muhammad) sebagai penebar sebuah peradaban yang
hidup. Ia menganggap bahwa Islam telah memerankan peran mekanisme pemicu yang positif
bagi kemajuan pembangunan umat Islam di awal kemunculannya di jazirah Arab yang pada
akhirnya membawanya pada puncak kejayaan dari abad ke 7 sampai ke 14.
Sementara menurut Khurshid Ahmad
75
mengidentifikasi beberapa faktor yang
mempengaruhi pembangunan ekonomi, yaitu:
1. Sumber daya yang dikelola (invistible resources)
Pertumbuhan ekonomi sangat membutuhkan sumberdaya yang dapat digunakan
dalam memproduksi aset-aset fisik untukmenghasilkan pendapatan. Aspek fisik
tersebut antara lain tanaman indutrsi,mesin, dan sebagainya. Pada sisi lain, peran
modal juga sangat signifikan untukdiperhatikan. Dengan demikian, proses
pertumbuhan ekonomi mencakup mobilisasisumberdaya, merubah sumberdaya
tersebut dalam bentuk asset produktif, sertadapat digunakan secara optimal dan
efisien. Sedangkan sumber modal terbagi duayaitu sumber domestik/internal serta
sumber eksternal.
2. Sumber daya manusia (human resources)
Faktor penentu lainnya yang sangat penting adalah sumberdaya manusia.Manusialah
yang paling aktif berperan dalam pertumbuhan ekonomi. Peran merekamencakup
beberapa bidang, antara laindalam hal eksploitasi sumberdaya yang ada,
pengakumulasian modal, sertapembangunan institusi sosial ekonomi dan politik
masyarakat. Untuk mencapai pertumbuhan ekonomi yang diharapkan, maka perlu
adanyaefisiensi dalam tenaga kerja. Efisiensi tersebut membutuhkan
kualitasprofessional dan kualitas moral. Kedua kualitas ini harus dipenuhi dan

75
Lihat Khurshid Ahmad, Pembangunan Ekonomi Dalam Perspektif Islam, dalam Etika Ekonomi Politik
(Surabaya: Risalah Gusti, 1997), hal. 1-21.
tidakdapat berdiri sendiri. Kombinasikeduanya mutlak dipadukan dalam batas-batas
yang rasional
3. Wirausaha (entrepreneurship)
Wirausaha merupakan kunci dalam proses pertumbuhan ekonomi dan
sangatdeterminan. Wirausaha dianggap memiliki fungsi dinamis yang sangat
dibutuhkandalam suatu pertumbuhan ekonomi.
Menurut Umar Chapra
76
salah satu cara yang paling konstruktif dalammempercepat
pertumbuhan yang berkeadilan adalah dengan membuat masyarakat danindividu
untuk mampu semaksimal mungkin mengunakan daya kreasi dan artistiknyasecara
profesional, produktif dan efisien. Dengan demikian, semangatentrepreneurship
(kewirausahaaan) dan kewiraswastsaan harus ditumbuhkan dandibangun dalam jiwa
masyarakat.
Menumbuhkembangkan jiwa kewisahausahawaan akan mendorong pengembangan
usahakecil secara signifikan. Usaha kecil, khususnya di sektor produksi
akanmenyerap tenaga kerja yang luas dan jauh lebih besar. Beberapa studi
menunjukkan secara jelas konstribusi yangbesar dari industri kecil dan usaha mikro
dalam memberikan lapangan pekerjaandan pendapatan. Mereka mampu menciptakan
lapangan kerja bahkan secara tidaklangsung mereka berarti mengembangkan
pendapatan dan permintaan akan barang danjasa, peralatan, bahan baku, dan ekspor.
Mereka adalah industri padat karyayang kurang memerlukan bantuan dana
luar(asing), bahkan kadang tidak begitu tergantung kepada kredit
pemerintahdibanding insdustri berskala besar.
4. Teknologi (technology)

76
Umar Chapra, Islam dan Tantangan Ekonomi (Jakarta: Gema Insani, 2000), hal. 251.
Kemajuan teknologi mencakup duabentuk, yaitu inovasi produk dan inovasi proses.
Inovasi produk berkaitandengan produk-produk baru yang sebelumnya tidak ada atau
pengembanganproduk-produk sebelumnya. Sedangkan inovasi proses merupakan
penggunaan teknik-teknik baru yang lebihmurah dalam memproduksi produk-produk
yang telah ada.
Islam tidak menantang konsep tentangperubahan teknologi seperti digambarkan di
atas, bahkan dalam kenyataannyaIslam mendukung kemajuan teknologi. Perintah Al-
Quran untuk melakukanpencarian dan penelitian cukup banyak dalam Al-Quran.
Dalam terma ekonomi bisadisebut dengan penelitian dan pengembangan (research
and development) yang menghasilkan perubahan teknologi.Dalam Al-quran juga ada
perintah untuk melalukan eksplorasi segala apa yangterdapat di bumi untuk
kesejahteraan manusia. Eksplorasi ini jelas membutuhkan penelitian untuk
menjadikan sumberdayaalam tersebut berguna dan bermanfaat bagi manusia.

Islam mengaktifkan semua faktor pembangunan dalam suatu arah positif. Ia
memberikan perhatian maksimal kepada aspek manusia yang berfungsi sebagai khalifah yang
diberikan amanah untuk melangsungkan pembangunan berkesinambungan dalam kehidupan
umat manusia. Islam mencoba mengangkat manusia secara moral dan materi, menjadikan
mereka sebagai manusia yang lebih berkualitas, dan mencoba mereformasi semua institusi
yang turut mempengaruhi mereka. Islam menempatkan pendidikan dan pembinaan yag tepat
bagi anak-anak sebagai tujuan penting syariah, untuk memastikan bahwa generasi masa
depan mampu memikul beban pembangunan selanjutnya. Ia menciptakan suatu
keseimbangan antara aspek materil dan spiritual dengan memandang bahwa keduanya
merupakan hal yang penting bagi pembangunan kualitas dan kesejahteraan manusia.
77

Pembangunan ekonomi menurut Islam melibatkan pula berbagai macam perubahan,
baik kuantitatif maupun kualitatif. Perubahan kuantitatif yang sering menjadi tolok ukur
pembangunan ekonomi, biasanya diwujudkan antara lain dalam laju pertumbuhan.
Sedangkan perubahan kualitatif yang lebih banyak menyangkut masyarakat, khususnya
masalah sosial dan kelembagaan, memang sering kali terabaikan, karena kesulitan untuk
menentukan tolok ukur yang tepat serta diterima secara umum atas indikator-indikator ini.
Tujuan dari setiap sistem perekonomian dan pilihan pembangunan mengarah kepada
kesejahteraan masyarakat secara luas. Idam-idaman suatu welfare state merupakan harapan
dari setiap anggota masyarakat. Konsep kesejahteraan selalu dihubungkan dengan
penanggulangan kesulitan, menumbuhkan kemakmuran, membentuk iklim yang penuh
dengan cinta kasih dan perhatian, menjamin tidak akan terdapat korupsi, kelaparan, ketakutan
dan gangguan mental. Jadi merupakan tugas pemimpin atau kelompok yang memerintah
ummat untuk menumbuhkan keadaan-keadaan diatas, bila kesejahteraan yang merupakan
tujuan akhir pembangunan dalam sistem ekonomi Islam ingin diwujudkan. Keinginan
untuk menumbuhkan kesejahteraan ini sejalan dengan shariah yang mengusahakan
terwujudnya: (i) realisasi sepenuhnya atas nilai-nilai Islam didalam setiap individu muslim
maupun didalam masyarakat secara keseluruhan, dan (ii) kecukupan seluruh kebutuhan dasar
bagi kehidupan seluruh anggota masyarakat.
Dalam konteks pembangunan ekonomi perspektif Islam, peranan negara memiliki
fungsi strategis. Berbeda dengan sistem ekonomi liberal yang mengenal government
intervention, peranan pemerintah dalam perekonomian Islam hanya bersifat mengatur dan
menjalankan tugas-tugas pembangunan untuk mencapai kesejahteraan umum sesuai dengan

77
Lihat Umar Chapra, Peradaban Muslim: Penyebab Keruntuhan dan Perlunya Reformasi (Jakarta:
Amzah, 2009), hlm. 48-50.
kehendak Allah. Peranan negara disini juga berbeda dengan yang terdapat dalam sistem
sosialis atau komunis yang cenderung memiliki sepenuhnya tanpa memberikan hak
kepemilikan terhadap individu atas sumber daya ekonomi.