Anda di halaman 1dari 15

I. II. III.

Title of the experiment

: Equilibrium Constants

Day/date of the experiment : Monday / April 14th, 2013 Purpose of the experiment : 1. Understanding the equilibrium constant of a reaction 2. Observing that the equilibrium constant does not depend on the initial concentration of the reaction.

IV.

Basic Theory Reaksi kimia terdiri dari 2 macam yaitu, reaksi irreversible dan reaksi reversible. Reaksi irreversible adalah reaksi kimia yang tidak dapat dapat kembali lagi menjadi reaktan setelah terbentuknya suatu produk. Reaksi reversible adalah suatu reaksi kimia yang berlangsung dua arah, yaitu produk dapat membentuk reaktan kembali. Pada reaksi kesetimbangan kimia, dapat terjadi reaksi dua arah (reversible). Kesetimbangan kimia adalah suatu reaksi kimia dimana jumlah pereaksi dan jumlah hasil reaksinya tidak berubah lagi dengan membentuk komposisi tertentu dari pereaksi dan hasil reaksi pada suhu tertentu. Walaupun secara makroskopis tidak terjadi perubahan namun secara mikroskopis, perubahan tetap berlangsung (bersifat dinamis) hanya tak dapat diamati, yakni perubahan pereaksi dan hasil reaksi dengan laju yang sama tetapi arahnya berlawanan. Oleh karena itu, kesetimbangan kimia disebut juga kesetimbangan dinamik dengan notasi . Misalnya : aA + bB cC + dD Ada empat aspek dasar keadaan kesetimbangan, yaitu : keadaan kesetimbangan tidak menunjukkan perubahan makroskopik yang nyata,
keadaan kesetimbangan dicapai melalui proses yang berlangsung spontan, keadaan kesetimbangan menunjukkan keseimbangan dinamik antara

proses maju atau balik dan keadaan kesetimbangan adalah sama walaupun arah pendekatannya berbeda.

Tetapan kesetimbangan (K) adalah hasil kali produk dipangkatkan koefisien reaksinya dibagi hasil kali reaktan dipangkatkan koefisien reaksinya. Tetapan kesetimbangan mempunyai nilai yang tetap pada suhu tertentu. Jika reaktan dan produk dinyatakan dengan konsentrasi, maka tetapan kesetimbangan ditulis dengan simbol Kc. Misalnya untuk reaksi: aA(g) + bB(g) cC(g) + dD(g) maka nilai Bila konstanta kesetimbangan (Kc) kecil (Kc < 1), berarti pada keadaan kesetimbangan, konsentrasi produk adalah kecil, sehingga konstanta kesetimbangannya juga kecil, hal ini menunjukkan reaksi bolakbalik tidak berlangsung dengan baik. Bila konstanta kesetimbangan (Kc) besar (Kc > 1) berarti pada keadaan setimbang konsentrasi reaktan adalah kecil, sehingga harga konstanta kesetimbangan yang besar menunjukkan bahwa reaksi berlangsung bolak-balik dengan baik. Konstanta kesetimbangan (Kc) memiliki beberapa fungsi, yaitu : Meramalkan reaksi kesetimbangan secara kualitatif, yaitu jika harga Kc besar, maka reaksi kesetimbangan banyak mengandung produk, dan sebaliknya. Meramalkan arah reaksi kesetimbangan, yaitu jika QKc, maka reaksi berlangsung ke kiri. Q adalah hasil bagi antara konsentrasi produk dan reaktan pada keadaan apapun. A. Aturan yang harus diperhatikan dalam menghitung Kc adalah : 1. Jika zat-zat terdapat dalam kesetimbangan berbentuk padat dan gas yang dimasukkan dalam, persamaan kesetimbangan hanya zat-zat yang berbentuk gas saja sebab konsentrasi zat padat adalah tetap den nilainya telah terhitung dalam harga Kc itu. Contoh : C(s) + CO2(g) 2CO(g) Kc = (CO)2 / (CO2)

2. Jika kesetimbangan antara zat padat dan larutan yang dimasukkan dalam perhitungan Kc hanya konsentrasi zat-zat yang larut saja. Contoh : Zn(s) + Cu2+(aq) Zn2+(aq) + Cu(s) Kc = (Zn2+) / (CO2+) 3. Untuk kesetimbangan antara zat-zat dalam larutan jika pelarutnya tergolong salah satu reaktan atau hasil reaksinya maka konsentrasi dari pelarut itu tidak dimasukkan dalam perhitungan Kc. Contoh : CH3COO-(aq) + H2O(l) CH3COOH(aq) + OH-(aq) Kc = (CH3COOH) x (OH-) / (CH3COO-) Menurut Le Chatelier, suatu sistem kesetimbangan akan tetap mempertahankan posisinya jika terdapat perubahan yang mengakibatkan terjadinya pergeseran reaksi kesetimbangan. Ada beberapa faktor yang mempengaruhi pergeseran reaksi kesetimbangan, yaitu : 1. Perubahan Konsentrasi Jika konsentrasi reaktan diperbesar, maka reaksi kesetimbangan akan bergeser ke produk, demikian sebaliknya. 2. Perubahan Volume Jika volume diperbesar, reaksi kesetimbangan bergeser ke jumlah koefisien zat yang besar, sebaliknya jika diperkecil volumenya, maka reaksi kesetimbangan akan bergeser ke arah jumlah koefisien zat yang kecil. Tetapi perubahan volume tidak berpengaruh jika jumlah koefisien reaktan dan produk sama. 3. Perubahan Tekanan Merupakan kebalikan dari perubahan volume. Jika tekanan diperbesar maka reaksi kesetimbangan akan bergeser ke arah jumlah koefisien zat yang lebih kecil, demikian sebaliknya. 4. Perubahan Suhu Jika suhu dinaikkan, reaksi bergeser ke reaksi endoterm. Sedangkan jika suhu diturunkan, reaksi bergeser ke eksoterm. Perubahan suhu mengakibatkan perubahan harga tetapan kesetimbangan. 5. Katalis

Penambahan katalis tidak akan menggeser reaksi kesetimbangan karena katalis hanya berfungsi mempercepat laju reaksi.

Untuk praktikum ini reaksi esterifikasi yang terjadi adalah sebagai berikut CH3COOH(aq) + C2H5OH(aq) CH3COOC2H5 (aq) + H2O (l) Reaksi ini berlangsung sangat lambat, untuk mempercepat diberi katalis berupa ion H+ dari larutan HCl 2N. Untuk mencapai kesetimbangan diperlukan waktu +1 minggu atau minimal 3 hari. Konsentrasi reaktan atau produk dapat ditentukan dengan titrasi yang dilakukan dengan cepat agar tidak mengganggu kesetimbangan secara nyata. Tetapan kesetimbangan dari reaksi dapat dihitung menggunakan persamaan:

Kc teoritis dari reaksi esterifikasi ini adalah 4,2 x 10-2 V. Alat dan Bahan A. Alat-alat 1. Buret 2. Statif dan klem 3. Gelas kimia 4. Erlenmeyer 5.Gelas ukur 6. Pipet tetes B. Bahan-bahan 1. NaOH 2 N 2. Indikator PP 3. HCl 4. Etanol absolute 50 mL 200 mL 250 mL 25 mL 1 buah 1 buah 1 buah 5 buah 1 buah secukupnya

5. Asam Asetat 6. Aluminium foil

VI.

Alur Kerja

(Larutan Blanko) 5 mL HCl 2N 2N Dimasukkan ke dalam Erlenmeyer Ditambahkan 2 tetes indikator PP Dititrasi dengan larutan NaOH Volume NaOH V1= 3,5 mL V2= 3,5 mL V3= 3,8 mL

5 mL HCl 2N+ 1 mL Etanol + 4 mL Asam Asetat

5 mL HCl 2N+ 2 mL Etanol + 3 mL Asam Asetat

5 mL HCl 2N+ 3 mL Etanol + 2 mL Asam Asetat

5 mL HCl 2N+ 4 mL Etanol + 1 mL Asam Asetat

Dimasukkan ke dalam erlenmeyer dan ditutup dengan rapat Disimpan selama 3 hari Dicatat suhu tempat penyimpanan Ditambahkan 2 tetes indikator PP Dititrasi dengan larutan NaOH 2N

Volume NaOH V1= 6,8 mL V2= 5,2 mL V3= 4,6 mL V4= 3,8 mL

VII.

Hasil Pengamatan

NO 1.

PROSEDUR PERCOBAAN
(Larutan Blanko) 5 mL HCl 2N 2N Dimasukkan ke dalam Erlenmeyer Ditambahkan 2 tetes indikator PP Dititrasi dengan larutan NaOH Volume NaOH 5mL mL HCl HCl2N+ 2N+ V1= 5 3,5 mL 1 2 3mL mLEtanol Etanol+ + V = 3,5 mL ke Dimasukkan Dimasukkan kedalam dalam 2 4 3 2mL mLAsam Asam Asetat Asetat erlenmeyer erlenmeyer dan dan ditutup ditutup V3= 3,8 mL

HASIL PENGAMATAN SEBELUM SESUDAH HCl: larutan tidak HCl + NaOH: berwarna NaOH: larutan tidak berwarna PP: larutan tidak berwarna Setelah dititrasi: Larutan berwarna merah muda V1= 3,5 mL V2= 3,5 mL V3= 3,8 mL Setelah ditetesi PP: Larutan tidak berwarna Larutan tidak berwarna

DUGAAN REAKSI
HCl(aq) + NaOH(aq)

KESIMPULAN

NaCl(aq) + H2O(l)
5 mL HCl 2N+ 4 mL Etanol + Dimasukkan ke dalam 1 mL Asam Asetat erlenmeyer dan ditutup dengan rapat

Disimpan selama + 1 minggu (min. 3 hari) Dicatat suhu tempat penyimpanan Ditambahkan 2 tetes indikator PP Dititrasi dengan larutan NaOH 2N Ditentukan mol etanol absolut dan mol asam asetat Terjadi reaksi esterifikasi ditandai Volume NaOH (mL) dengan bau seperti balon dan menghasilkan Kc sebesar: Kc1= -2, 1325 mol/L Kc2= -8,5387 mol/L Kc3= 8,9189 mol/L Kc4= 8, 2849 mol/L

dengan denganrapat rapat

Disimpan Disimpanselama selama + +1 1 minggu minggu(min. (min.3 3hari) hari) 2. Dicatat Dicatatsuhu suhutempat tempat penyimpanan penyimpanan Ditambahkan Ditambahkan2 2tetes tetes indikator indikatorPP PP Dititrasi Dititrasidengan denganlarutan larutan NaOH NaOH2N 2N Ditentukan Ditentukanmol moletanol etanol absolut absolutdan danmol molasam asam asetat asetat Volume VolumeNaOH NaOH(mL) (mL) HCl: larutan tidak berwarna Asam asetat: larutan tidak berwarna, bau (+) Setelah ditetesi PP: NaOH: larutan tidak berwarna Larutan tidak berwarna CH3COOCH2(aq)+ NaOH(aq) CH3COONa(aq)+ CH3CH2OH(aq) HCl + etanol + asam asetat: Larutan tidak berwarna dan bau seperti balon H3COOH(aq) + C2H5OH(aq) CH3COOC2H5(aq) + H2O(l)

VIII. Analisis dan Pembahasan Pada praktikum konstanta kesetimbangan ini didapat data sebagai berikut : Untuk 5 mL larutan HCl (larutan blanko) yang jernih dan tidak berwarna lalu diberi 2 tetes indikator phenolphtalein maka larutan tetap jernih, tak berwarna. Lalu larutan dititrasi dengan larutan NaOH 2N, setelah mencapai titik ekivalen larutan menjadi jernih dan berwarna merah muda. Titik ekivalen tercapai setelah dititrasi dengan NaOH dengan ratarata 3,6 mL. Untuk erlenmeyer I yang berisi 5 mL HCl 2N + 1 mL Etanol + 4 mL Asam Asetat, maka larutan tersebut jernih dan tak berwarna. Sebelum dititrasi ditetesi 2 tetes indikator phenolphtalein larutan tetap jernih dan tak ber. Larutan dititrasi dengan larutan NaOH 2N hingga mencapai titik ekivalen. Titik ekivalen tercapai saat larutan menjadi jernih dan berwarna merah muda. Titik ekivalen tercapai setelah dititrasi dengan NaOH sebanyak 6,8 mL. Untuk erlenmeyer II yang berisi 5 mL HCl 2N + 2 mL Etanol + 3 mL Asam Asetat, maka larutan tersebut jernih dan tak berwarna. Sebelum dititrasi ditetesi 2 tetes indikator phenolphtalein larutan tetap jernih dan tak ber. Larutan dititrasi dengan larutan NaOH 2N hingga mencapai titik ekivalen. Titik ekivalen tercapai saat larutan menjadi jernih dan berwarna merah muda. Titik ekivalen tercapai setelah dititrasi dengan NaOH sebanyak 5,6 mL. Untuk erlenmeyer III yang berisi 5 mL HCl 2N + 3 mL Etanol + 2 mL Asam Asetat, maka larutan tersebut jernih dan tak berwarna. Sebelum dititrasi ditetesi 2 tetes indikator phenolphtalein larutan tetap jernih dan tak ber. Larutan dititrasi dengan larutan NaOH 2N hingga mencapai titik ekivalen. Titik ekivalen tercapai saat larutan menjadi jernih dan berwarna merah muda. Titik ekivalen tercapai setelah dititrasi dengan NaOH sebanyak 4,6 mL. Untuk erlenmeyer IV yang berisi 5 mL HCl 2N + 4 mL Etanol + 1 mL Asam Asetat, maka larutan tersebut jernih dan tak berwarna. Sebelum

dititrasi ditetesi 2 tetes indikator phenolphtalein larutan tetap jernih dan tak ber. Larutan dititrasi dengan larutan NaOH 2N hingga mencapai titik ekivalen. Titik ekivalen tercapai saat larutan menjadi jernih dan berwarna merah muda. Titik ekivalen tercapai setelah dititrasi dengan NaOH sebanyak 3,8 mL. Percobaan ini bertujuan untuk mengetahui konstanta kesetimbangan suatu reaksi dan memperhatikan bahwa konstanta kesetimbangan tidak bergantung pada konsentrasi awal reaksi. Untuk membuktikan bahwa konstanta kesetimbangan tidak bergantung pada konsentrasi awal reaksi, maka dibuat 4 macam larutan yang sama dengan perbandingan konsentrasi awal reaktan yang berbeda. Reaktan terdiri atas asam asetat (CH3COOH) dan etanol (C2H5OH) yang akan bereaksi membentuk etil asetat (CH3COOC2H5) dengan reaksi esterifikasi. Berikut adalah reaksi yang terjadi: CH3COOH(aq) + C2H5OH(aq) CH3COOCH2CH3(aq) + H2O(l) Dalam erlenmeyer, selain kedua reaktan tersebut juga terdapat HCl dengan jumlah yang sama untuk masing-masing tabung. Fungsi penambahan HCl ini sebagai katalis karena HCl akan terion dalam air menghasilkan ion H+ yang dapat mempercepat laju reaksi eseterifikasi. Setelah semua larutan dimasukkan dalam erlenmeyer, segera ditutup dengan Aluminium Foil agar etanol tidak menguap serta disimpan dalam lemari tertutup. Selain itu, penutupan dengan Aluminium Foil serta penyimpanan dalam lemari tertutup juga untuk mempertahankan suhu dalam tabung agar tidak berubah secara drastis selama reaksi esterifikasi berjalan. Jika terjadi perubahan suhu terjadi secara drastis, maka reaksi kesetimbangan akan terganggu karena reaksi reversible dapat berjalan sempurna jika suhunya konstan. Setelah itu, erlemmeyer yang telah ditutup rapat disimpan selama 3 hari. Hal ini dilakukan karena reaksi esterifikasi berjalan sangat lambat meskipun telah diberi katalis berupa larutan HCl. Setelah disimpan selama 3 hari maka ester terbentuk, larutan tersebut kemudian di titrasi dengan NaOH 2N. Akan tetapi, sebelumnya

terlebih dahulu dilakukan titrasi terhadap larutan blanko (HCl 2N) dengan NaOH 2N untuk mengetahui konsentrasi ion H+ yang menjadi katalis pada reaksi esterifikasi. Setelah titrasi larutan blanko, selanjutnya dilakukan titrasi terhadap larutan ester dengan bantuan indikator PP. Hal ini karena PP memiliki trayek pH antara 8,0 9,6. Rentang trayek ini sesuai untuk titrasi etanol dan asam asetat yang memiliki titik ekuivalen pada rentang trayek tersebut. Reaksi ester saat di titrasi dengan NaOH : CH3COOC2H5(aq)+ NaOH(aq) CH3COONa(aq)+ CH3CH2OH(aq) Titik ekuivalen dicapai saat tejadi perubahan warna dari larutan jernih tidak berwarna menjadi jernih dan berwarna merah muda. Dari data dilakukan perhitungan-perhitungan, yang pertama adalah menghitung mmol HCl blanko dengan persamaan berikut : mol ekivalen H+ = mol ekivalen OHSelanjutnya menghitung mol mula-mula untuk etanol dan asam asetat dengan menggunakan persamaan berikut : Mol Etanol =

Mol Asam Asetat = Dimana massa jenis etanol 0,79 g/mL dan massa molarnya 46 g/mol, sedangkan untuk asam asetat massa jenisnya 1,05 g/mL dan massa molarnya 60 g/mol. Perhitungan dilanjutkan dengan menghitung mol titrasi dengan menggunakan persamaan berikut : mol ekivalen H+ = mol ekivalen OHUntuk menghitung mol CH3COOH sisa menggunakan persamaan berikut : mol H+ sisa = mol ekivalen H+ mol blanko Setelah diketahui mol sisa dari seluruh zat, maka dapat dihitung konstanta kesetimbangannya denga persamaan berikut :

Setelah dilakukan langkah praktikum dan perhitungan sesuai dengan yang di atas didapat nilai Kc untuk erlenmeyer I, II, III, IV, berturut turut adalah -2,1325 ; -8,5387 ; 8,9189 ; 8,2849.

IX.

Diskusi Setelah dilakukan langkah praktikum dan perhitungan sesuai dengan yang di atas didapat nilai Kc untuk erlenmeyer I, II, III, IV, berturut turut adalah -2,1325 ; -8,5387 ; 8,9189 ; 8,2849. Hasil dari perhitungan Kc tidak sesuai dengan nilai Kc secara teoritis yaitu 4,2 x 10-2 . Selain itu nilai Kc untuk erlenmeyer I dan II memiliki perbedaan yang signifikan dengan nilai Kc untuk erlenmeyer III dan IV dimana pada Erlenmeyer I dan II menghasilkan Kc yang bernilai minus. Namun, nilai Kc untuk erlenmeyer III dan IV memiliki nilai yang dekat rangenya. Dengan begitu dapat terbukti jika nilai Kc tidak dipengaruhi oleh konsentasi awal. Untuk ketidaksesuain nilai Kc hasil praktikum dan secara teoritis dapat berbagai hal. Pertama, karena pada saat titrasi, pada saat tetes terakhir warna berubah terlalu merah atau terlalu jauh dari titik ekivalen. Hal ini dikarenakan titrasi yang dilakukan tidak sesuai dengan standar titrasi. Titrasi pada percobaan ini dilakukan dengan konsentrasi 2N dan volume yang terlalu kecil. Hal ini menyebabkan kesalahan yang terjadi pada titrasi terlalu besar sehingga hasil perhitungan Kc yang diperoleh juga tidak terlalu akurat. Titrasi yang baik seharusnya dilakukan dengan konsentrasi 0.1 M dan volume 50 mL. Kedua, penyimpanan larutan yang kurang sempurna. Suhu lemari penyimpanan dianggap sama seperti suhu kamar pada saat awal menyimpan. Akan tetapi pada saat dikeluarkan setelah disimpan selama beberapa hari, suhu ruang penyimpanan dan erlenmeyer jauh lebih dingin daripada suhu ruang. Namun tidak diketahui

suhu ruangnya karena tidak dilakukan pengukuran suhu ruang akibat keterbatasan termometer pengukur suhu ruang. Ketiga, karena kurang rapatnya tutup Aluminium Foil dalam menutup erlenmeyer. X. Kesimpulan Dari praktikum konstanta kesetimbangan yang telah dilakukan didapat nilai Kc untuk erlenmeyer I, II, III, IV, berturut turut adalah -2,1325 ; -8,5387 ; 8,9189 ; 8,2849., tidak sesuai dengan Kc secara teori yaitu 4,2 x 10-2 . Namun nilai Kc antara tabung III, dan IV memiliki range yang tidak terlalu jauh, maka terbukti jika nilai Kc tidak dipengaruhi oleh konsentrasi awal larutan. XI. Jawaban Pertanyaan
Erlenmeyer I V NaOH (mL) mol CH3COOH mol CH3CH2OH mol CH3COOCH2CH3 Kc 6,8 0,07 0,017 0,0636 -2,1325 Erlenmeyer II 5,6 0,0525 0,0343 0,0485 -8,5387 Erlenmeyer III 4,6 0,035 0,0515 0,0330 8,9189 Erlenmeyer IV 3,8 0,0175 0,0687 0,0171 8,2849

1.

2. Penambahan larutan HCl pada proses esterifikasi berfungsi sebagai katalis. Sehingga dapat mempercepat jalannya reaksi esterifikasi dan mempercepat mencapai keadaan setimbang dengan cara menurunkan energi aktivasi.

3. Persamaan reaksi esterifikasi : CH3COOH(aq) + C2H5OH(aq) CH3COOCH2CH3(aq) + H2O(l)

4. Kc1 = -2,1325 mol/L Kc2 = -8,5387 mol/L Kc3 = 8,9189 mol/L Kc4 = 8,2849 mol/L DAFTAR PUSTAKA

Keenan,

et-al.1991.

Ilmu

Kimia

Untuk

Universitas.

(terjemahan

A.H.Pudjaatmaka). Jakarta: Erlangga. Rohman. Ijang . 2004 . Common Text Book : Kimia Fisika I. Edisi revisi. Malang : Universitas Negeri Malang. Tjahjani, Siti.dkk. 2012. Buku Petunjuk Praktikum Kimia Fisika II. Surabaya : Laboratorium Kimia Fisika UNESA. Karakteristik, macam-macam system dan konstanta kesetimbangan , (online). (www.chem-is-try.org, diakses 16 Maret 2012, pukul : 18.40 WIB ). Konstanta Kesetimbangan Kimia, (online).(www.wikipedia.com , diakses 5 Desember 2012, pukul 18.38 WIB).