Anda di halaman 1dari 21

Laporan Praktikum Fisika Dasar

Nama/NPM Fakultas/Program Studi Grup & Kawan Kerja

: : :

Mochamad Ilham Chairat / 1106070943 Teknik / Teknik Kimia B3 1. Mohammad Ridho 2. Muhammad Haekal Dwinanda 3. Mohammad Teguh Gumelar 4. Muhammad Adithia Pradana 5. Mohammad Radiansyah T. 6. Mohammad Sofa Khodi 7. Muhammad Abdul Aziz

No & Nama Percobaan Minggu Percobaan Tanggal Percobaan

: : :

KR02 / Calori Work 4 22 Maret 2012

Laboratorium Fisika Dasar UPP IPD Universitas Indonesia Depok, 2012

Calori Work

I.

Tujuan Percobaan Menghitung nilai kapasitas kalor suatu kawat konduktor

II. Alat Sumber tegangan yang dapat divariasikan Kawat konduktor ( bermassa 2 gr ) Termometer Voltmeter dan Ampermeter Adjustable power supply Camcorder Unit PC beserta DAQ dan perangkat pengendali otomatis

III. Landasan Teori Energi adalah sesuatu yang dibutuhkan oleh benda agar benda dapat melakukan usaha. Energi dapat hadir dalam berbagai bentuk. Lima bentuk utama energy adalah: energi mekanik, energi kalor, energi kimia, energi elektromagnetik dan energi nuklir. Energi dapat berubah bentuk. Misalnya pada bola lampu listrik, energi listrik diubah menjadi energi cahaya dan energi kalor. Energi dapat timbul dari berbagai sumber yaitu matahari, air , dan makhluk hidup. Peristiwa perubahan bentuk energy disebut konversi energi. Hukum kekalan energi menyatakan bahwa energi itu tidak dapat diciptakan dan dimusnahkan. Perubahan bentuk energi, seperti yang telah disebutkan diatas disebut konversi energi. Berikut pada percobaan ini dijelaskan tentang pengkonversian energi dari energi listrik menjadi energi panas (kalor). Energi merupakan salah satu konsep yang paling penting dalam fisika. Konsep yang sangat erat kaitannya dengan usaha adalah konsep energi. Secara sederhana, energi merupakan kemampuan melakukan usaha. Definisi yang sederhana ini sebenarnya kurang tepat atau kurang valid untuk beberapa jenis energi (misalnya energi panas atau energi cahaya tidak dapat melakukan kerja). Definisi tersebut hanya bersifat umum.

Energi listrik adalah energi yang disebabkan oleh mengalirnya muatan listrik dalam suatu rangkaian listrik tertutup. Energi listrik adalah salah satu bentuk energi yang yang digunakan untuk menggunakan peralatan listrik ataupun untuk menggerakkan suatu peralatan mekanik sehingga mengubah energi menjadi bentuk energi lain. Energi listrik juga diartikan sebagai kemampuan untuk menghasilkan usaha listrik atau kemampuan untuk memindahkan muatan dari satu titik ke titik yang lain. Kelistrikan merupakan sifat benda yang muncul dari adanya muatan listrik. Listrik merupakan kondisi dari partikel subatomik tertentu, seperti elektron dan proton, yang menyebabkan penarikan dan penolakan gaya di antaranya. Biasanya, listrik mengalir dalam bentuk energi listrik dengan media perantara kabel. Fenomena-fenomena fisika banyak terjadi berasal dari listrik. Fenomena-fenomena yang terkenal adalah seperti petir, medan listrik, dan arus listrik. Listrik digunakan dengan luas di dalam aplikasiaplikasi industri seperti elektronik dan tenaga listrik. Satuan tegangan listrik disebut Volt (V). Alat untuk mengukur tegangan listrik adalah Voltmeter. Sedangkan Watt (W) adalah satuan energi listrik setiap detik. Disebut juga dengan daya listrik. Alat untuk mengukur arus listrik adalah Amperemeter. Satuan arus listrik disebut Ampere (A). Selain hambatan dan tegangan, energi listrik juga melibatkan satu komponen lain, yaitu hambatan listrik. Satuan hambatan listrik disebut Ohm () dan alat untuk mengukur hambatan listrik adalah Ohmmeter. Alat gabungan untuk mengukur arus listrik, tegangan listrik dan hambatan listrik adalah multimeter. Energi listrik dihasilkan oleh suatu catu daya pada suatu konduktor yang mempunyai resistansi dinyatakan dengan persamaan berikut ini. = . (1) Keterangan: W = Energi Listrik (Joule) Q = Muatan Listrik (Coulomb) Dari persamaan = maka persamaan W di atas menjadi = . . . () V = Beda Potensial (Volt)

Dengan menghubungkan rumus ohm, yaitu = , maka rumus energi listrik di atas menjadi = . . . . () Satuan energi listrik lain yang umum digunakan adalah kalori di mana 1 kalori sama dengan 0,24 Joule selain itu juga menggunakan satuan kWh (kilowatt jam). Energi listrik dapat berubah menjadi berbagai bentuk energi lainnya. Energi listrik menjadi energi kalor, alat yang digunakan yaitu setrika listrik, kompor listrik, microwave, dan sebagainya. Energi listrik menjadi energi cahaya, alat yang digunakan, yaitu lampu pijar, lampu neon, dan sebagainya. Energi listrik menjadi energi gerak, alat yang digunakan yaitu kipas angin, penghisap debu, dan sebagainya. Energi Kalor Energi yang berpindah disebut energi kalor. Dengan demikian dapatlah kita mendefinisikan kalor sebagai energi yang berpindah dari benda yang suhunya lebih tnggi ke benda yang suhunya lebih rendah ketika kedua benda bersentuhan. Kalor timbul akibat perbedaan suhu, maka sampai dengan pertengahan abad kedelapan belas, istilah kalor dan suhu memiliki arti yang sama. Joseph black pada tahun 1760 merupakan orang pertama yang menyatakan perbedaan antara suhu dan kalor. Suhu adalah derajat panas atau dinginnya suatu benda yang diukur oleh thermometer, sedang kalor adalah sesuatu yang mengalir dari benda panas ke benda lebih dingin untuk menyamakan suhunya. Sekarang telah anda ketahui bahwa suhu sesungguhnya adalah ukuran energy kinetic rata-rata partikel (berkaitan dengan gerak partikel-partikel) dlaam suatu benda. Sedangkan dalam fisika, istilah kalor selalu menngacu pada energy yang berpindah dari suatu benda lainnya karena perbedaan suhu. Begitu proses perpindahan energy ini berhenti maka kalor tidak lagi memiliki arti. Jadi, kalor bukanlah jumlah energy yang dikandung dalam suatu benda.

Kapasitas kalor Kalor jenis merupakan ciri suatu zat, seperti halnya massa jenis. Kadang-kadang untuk benda tertentu, seperti bejana (contoh: kalorimeter), lebih memudahkan jika factor m c dipandang sebagai satu kesatuan. Faktor ini diberi nama kapasitas kalor. Kata kapasitas dapat memberikan pengertian menyesatkan karena kata tersebut menyatakan banyak kalor yang dapat dimiliki oleh sebuah benda-benda yang dalam fisika tidak

memiliki arti. Yang sebenarnya diartikan oleh kata tersebut adalah banyak energy yang harus diberikan dalam bentuk kalor untuk menaikkan suhu suatu benda sebesar satu derajat. Kapasitas kalor diberi lambang C, maka : = Hubungan Energi listrik dan kalor Apa yang terjadi ketika kabel penghubung dari sebuah teko listrik yang berisi air kita hubungkan ke sumber tegangan (stop kontak)? Beberapa lama kemudian suhu air naik karena air menerima energy kalor = , dengan m adalah massa air, c adalah kalor jenis air, dan T adalah kenaikan suhu. Darimana energy kalor berasal ? Tentu saja energy kalor berasal dari energy listrik yang didisipasikan ketika arus listrik dari sumber tegangan melalui elemen pemanas dalam teko listrik. Telah anda ketahui bahwa energy listrik yang didisipasikan ini dirumuskan oleh = = = =

Perhatikan, yang berperan sebagai masukan untuk teko listrik adalah energy listrik W, dan sebagi keluarannya adalah energy kalor Q, yang digunakan untuk menaikkan suhu air. Jika di dalam soal tidak ditentukan, maka efesiensi alat (misalnya teko listrik) diaggap seratus persen sehingga berlaku Kalor yang keluar = Kalor yang diterima = . . = . . . = . . . . = . . =V2.t/R . . ( ) =V2.t/R

Dimana W = energi listrik ( joule ) v = Tegangan listrik ( volt ) i = Arus listrik ( Ampere ) t = waktu / lama aliran listrik ( sekon ) Dimana Q = Jumlah kalor yang diperlukan ( kalori ) m = massa zat ( gram ) c = kalor jenis zat ( kal/gr0C) Ta = suhu akhir zat (K) T= suhu mula-mula (K) Selain dari contoh teko di atas , kita bisa melihat dari kawat konduktor. Energi kalor yang dihasilkan oleh kawat konduktor dinyatakan dalam untuk kenaikan temperatur. Sebuah kawat dililitkan pada sebuah sensor temperatur. Kawat tersebut akan dialiri arus listrik sehingga mendisipasikan energi kalor. Perubahan temperatur yang terjadi akan diamati oleh sensor kemudian dicatat oleh sistem instrumentasi. Tegangan yang diberikan ke kawat dapat dirubah sehingga perbuahan temperatur dapat bervariasi sesuai dengan tegangan yang diberikan.

IV. Prosedur Kerja

1. WebCam diaktifkan dengan meng-klik icon video pada halaman web r-Lab. 2. Tegangan diberikan ke kawat konduktor sebesar V0. 3. Power Supply dihidupkan dengan meng-klik radio button disebelahnya. 4. Data perubahan temperatur , tegangan dan arus listrik pada kawat konduktor tiap 1 detik diambil selama 10 detik dengan cara meng-klik icon ukur. 5. Temperatur kawat yang terlihat di web cam diperhatikan dan tunggu hingga mendekati temperatur awal saat diberikan V0 . 6. Langkah 2 hingga 5 diulangi untuk tegangan V1, V2 dan V3 V. Pengolahan Data A. Data Percobaan
Waktu (second) 3 6 9 12 15 18 21 24 27 I (mA) 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 V (volt) 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Temp

(0c)
23.5 23.4 23.4 23.4 23.4 23.3 23.3 23.3 23.3

30 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30

23.84 34.45 34.45 34.34 34.45 34.45 34.45 34.45 34.45 34.45 34.34 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 40.72 40.84 40.84 40.72 40.72 40.84 40.84 40.72 40.84 40.84

0 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98

23.3 23 23.1 23.2 23.3 23.4 23.6 23.6 23.8 23.8 23.9 23.7 24 24.8 25.6 26.3 27.1 27.7 28.3 28.8 29.3 26.8 26.7 26.8 26.9 27 27.1 27.3 27.3 27.5 27.6

VO

V1

V2

V3

B. Perhitungan Nilai C (Kalor Jenis Kawat)

23.55 23.5 Temperatur (0c) 23.45 23.4 23.35 23.3 23.25 23.2 0 5 10 15 20 25 30 35 y = -0.006x + 23.47 y = -0.006x + 23.47

Waktu (second)

24 23.8 Temperatur ( 0c) 23.6 23.4 23.2 23 22.8 0 5 10 15 20 25 30 35 y = 0.034x + 22.9

Waktu (second)

35 30 Temperatur ( 0c)

25
20 15

y = 0.219x + 22.94

10
5 0 0 5 10 15 20 Waktu (second) 25 30 35

27.8 27.6 Temperatur ( 0c) 27.4 27.2 27 26.8 26.6 26.4 0 5 10 15 20 25 30 35 y = 0.033x + 26.54

Waktu (second

Percobaan ini energi listrik berupah menjadi energi kalor karena adanya kalorimeter. Sehingga kita menggunkan rumus:
= . . = . . = . .

Untuk mencari nilai dari c kita dapat menggunkan metode least square. Jika di asumsikan dengan persamaan garis = +bx, maka = , = , = =
Waktu (s) 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30 Rata-Rata I (mA) 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 V (volt) 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Temp

(0c)
23.5 23.4 23.4 23.4 23.4 23.3 23.3 23.3 23.3 23.3 23.36

0 23.84 103 = 0.002 0.00068 = /


= .
Waktu (s) 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30 Rata-Rata I (mA) 34.45 34.45 34.34 34.45 34.45 34.45 34.45 34.45 34.45 34.34 34.428 V (volt) 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 Temp

(0c)
23 23.1 23.2 23.3 23.4 23.6 23.6 23.8 23.8 23.9 23.47

0.61 34.428 103 = 0.002 0.034


= . /

= .
Waktu (s) 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30 Rata-Rata I (mA) 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 V (volt) 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 Temp

(0c)
23.7 24 24.8 25.6 26.3 27.1 27.7 28.3 28.8 29.3 26.56

1.47 49.39 103 = 0.002 0.219


= . /

= .

Waktu (s) 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30 Rata-Rata

I (mA) 40.72 40.84 40.84 40.72 40.72 40.84 40.84 40.72 40.84 40.84 40.792

V (volt) 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98

Temp

(0c)
26.8 26.7 26.8 26.9 27 27.1 27.3 27.3 27.5 27.6 27.1

0.98 40.792 103 = 0.002 0.033


= . /

= =

0 + 1 + + 4

+ . + . + . = . /

Dalam percobaan tidak diberitahu bahwa jenis kawat apa yang digunakan dalam percobaan. Namun, ketika praktikan mencari data mengenai kalor jenis logam ternyata kalor jenis kawatlah ya ng paling mendekati hasil kalor jenis percobaan.Kalor jenis perak adalah sebesar 230 J/kg 0C. Jadi, dapat disimpulkan bahwa kawat yang digunakan adalah kawat perak. Sehingga, kita dapat menentukan kesalahan relatifnya. = 100% 269.965 230 100% 230

= . % VI. Analisis
Pada percobaan R Lab Calori Work ini praktikan melakukan berbagai langaah untuk mendapatkan nilai dari suatu kalor jenis kawat konduktor yang belumdiketahui jenisnya. Percobaan ini dilakukan dengan mengalirkan aliran listrik dalam volt ke kawat yang akan menyebabkan perubahan temperatur pada kawat

tersebut. Percobaan menggunakan Tegangan aliran listrik dengan empat variasi data. Mulai dari V0, V1, V2, dan V3. Dengan V1 = 0 volt, V2 = 0.61 volt, V3 = 1.47 volt, dan V4 = 0.98 volt. Percobaan ini juga dilakukan setiap 30 detik setiap variasi tegangan dengan pencatatan 3 detik sekali sehingga data yang

didaptkan adalah sebanyak 10 data. Karena bila rentang data waktu terlalu kecil dikhawatirkan data tersebut belum bisa memiliki perbedaan yang bergitu berarti dan tidak dapat mewakili seluruh data. Untuk benar-benar dapat melakukan percobaan ini dengan baik dan benar maka kita harus memperhatikan video yang teradapat pada website. Saat kita meng-klik ukur dengan tegangan Vo misalnya, maka pada video akan terlihat suhu akan naik, lalu praktikan akan mendapatkan data. Tetapi ada yang harus diperhatikan sebelum praktikan mencoba kembali dengan variasi tegangan yang berbeda kita harus menunggu hingga suhu turun atau kembali seperti semula baru kita bisa mengukur data lainnya. hal ini dilakukan untuk membuat data seakurat mungkin karena data akan sangat jauh berbeda ketika kita tidak menunggu suhu turun. Menunggu suhu turun harus selalu dilakukan untuk setiap variasi tegangan yang dilakukan.

Gambar diatas mengilustrasikan bahwa hukum kekekalan energi berlaku, energi tidak dapat menghilang dan hanya akan berubah bentuk. Pada percobaan ini energi listrik berubah menjadi energi kalor atau panas. Karena pada video terlihat ada naik turunnya temperatur bersamaan dengan naik turunnya tegangan listrik induktor. Prosesnya adalah sebagai berikut. Saat sumber energi diberi tegangan, elektron-elektron yang terdapat pada logam akan bergerak dan menimbulkan aliran listrik. Aliran elektron akan mengalir melewati konduktor dan searah dengan aliran listik menyebabkan suhu filamen naik. Naiknya suhu pada filamen kemudian diukur menggunakan termometer.

Berikut ini merupakan data yang didapat dari percobaan dengan variasi aliran listik atau tegangan listrik.
=
Waktu (s) 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30 I (mA) 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 23.84 V (volt) 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 Temp

(0c)
23.5 23.4 23.4 23.4 23.4 23.3 23.3 23.3 23.3 23.3

= .
Waktu (s) 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30 I (mA) 34.45 34.45 34.34 34.45 34.45 34.45 34.45 34.45 34.45 34.34 V (volt) 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 0.61 Temp

(0c)
23 23.1 23.2 23.3 23.4 23.6 23.6 23.8 23.8 23.9

= .
Waktu (s) 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30 I (mA) 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 49.39 V (volt) 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 1.47 Temp

(0c)
23.7 24 24.8 25.6 26.3 27.1 27.7 28.3 28.8 29.3

= .
Waktu (s) 3 6 9 12 15 18 21 24 27 30 I (mA) 40.72 40.84 40.84 40.72 40.72 40.84 40.84 40.72 40.84 40.84 V (volt) 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 0.98 Temp

(0c)
26.8 26.7 26.8 26.9 27 27.1 27.3 27.3 27.5 27.6

Berdasarkan data yang diperoleh pada percobaan ini dengan 4 variasi tegangan aliran listrik yang berbeda-beda, didapatkan hasil bahwa semakin besar tegangan yang diberikan maka perubahan suhu yang terjadi akan semakin besar pula. Hal ini sesuai dengan hukum kekekalan energi. Dalam percobaan ini energi yang digunakan adalah energi kalor dan energi listrik. = = Besarnya energi listrik sebanding dengan tegangan. Jadi, jika tegangan yang diberikan besar maka energi listrik yang dihasilkan pun juga akan besar. dan akan berbanding lurus dengan perubahan suhu yang terjadi. Data-data yang telah didapatkan sebanyak empat variasi diolah menggunkan Program Regresi Linier Least Square sehingga mendapatkan nilai kalor jenis kawat tersebut. nilai kalor jenis kawat tersebut adalah sebesarn . Sehingga praktikan mencasri literatur kalor jenis kawat yang mendekati nilai diatas. Ternyata nilai kalor jenis kawat perak yang mendekati nilai kalor jenis hasil percobaan. Nilai kalor jenis kawat sebsar 230

. Oleh karena itu kita

dapat menentukan kesalahan relatif percobaan yaitu sebesar 17.37%. Terjadinya kesalahan pada percobaan ini sebesar 17.37% dikarenakan tidak semua energi listirik berubah menjadi energi kalor ada kemungkinan bahwa energi yang dialirakn terkonversi menjadi energi lain yang kemudian keluar dari sistem sehingga hasilnya tidal 100% akurat. Kemudian video yang diberikan

pada percobaan yang menunjukan adanya perubahan suhu agak sedikit memiliki kejanggalan. Karena seharusnya ketika melakukan percobaan pada empat variasi tegangan listirk kita harus menunggu sampai suhu kembali ke suhu awal tetapi pada bvideo tersebut suhu tidak turun-turun sehingga perubahan suhu yang agak sedikit menyimpang menyebabkan data yang didapatkan sedikit kurang akurat. Tetapi ketidakakuratan data yang terjadi tidak terlalu besar sehingga kesalahan relatif juga tidak terlalu besar. Pada grafik diatas hubungan antra temperatur dan suhu pada V0, V1, V2, dan V3 terlihat bahwa perubahan temperatur benrbanding lurus dengan tegangan yang diberikan sehingga semakin besar tegangan maka perubahan

temeparturpun akan semakin besar. pada grafik tersebut juga terdapat persamaan gari linear yang bisa kita gunakan untuk mencari nilai dari kalor jenis kawat konduktor setiap tegangan listrik yang diberikan.

VII. Kesimpulan Dari percobaan di atas praktikan dapat menyimpulkan beberapa hal: 1. Hukum kekekalan energi memang benar adanya. Semua energi dapat dikonversikan menjadi energi lain tidak hilang begitu saja. Dalam percobaan ini energi listrik berubah menjadi energi kalor. Tetapi tidak semua energi listrik 100% terkonversi menjadi energi kalor karena ada energi yang terbuang ke lingkungan. 2. Tegangan berbanding lurus dengan temperatur. Semakin besar tegangan yang diberikan, maka perubahan temperatur juga semakin besar dan sebaliknya. 3. Besar kapasitas kalor dan kalor jenis tergantung dari besar tegangan, arus listrik, waktu dan perubahan suhu. Sesuai dengan rumus: = 4. Dengan menentukan kalor jenis kawat konduktor maka kita dapat mengetahui jenis kawat konduktor apa yang digunakan. Semua itu dilakukan dengan membuat grafik dan dengan menggunkan metode Least Square. Nilai kalor jenis kawat pada percobaan yang sebesar . mendekati nilai kalor jenis kawat literatur perak sebesar 230 . Sehingga kawat yang digunakan adalah kawat perak dengan kesalahan relatif sebsar 17.37%

VIII. Referensi Giancoli, D. C. 200. Physics for Scientists & Engeeners, Third Edition. NJ: Prentice Hall. Halliday, Resnick, Walker. 2005. Fundamentals of Physics, 7th Edition, Extended Edition. NJ: John Wiley & Sons, Inc. Tipler, P.A.,1998. Fisika untuk Sains dan Teknik Jilid I. Jakarta : Erlangga.