P. 1
Pengenalan Jaringan Komputer

Pengenalan Jaringan Komputer

|Views: 119|Likes:
Dipublikasikan oleh Andrian Dion Priadi
Materi yang disajikan pada modul ini adalah dasar-dasar jaringan komputer. Dijelaskan istilah-istilah pada jaringan komputer, dasar komunikasi data pada jaringan menggunakan TCP/IP, pengalamatan mengunakan ipv4 dan ipv6, topologi jaringan, pengenalan hardware yang sering digunakan pada jaringan dan pada akhir materi diberikan langkah-langkah untuk membuat jaringan peer to peer atau pun client server, disini juga diperkenalkan sedikit tentang pemrograman jaringan menggunakan python untuk membuat aplikasi client server sendiri.
Materi yang disajikan pada modul ini adalah dasar-dasar jaringan komputer. Dijelaskan istilah-istilah pada jaringan komputer, dasar komunikasi data pada jaringan menggunakan TCP/IP, pengalamatan mengunakan ipv4 dan ipv6, topologi jaringan, pengenalan hardware yang sering digunakan pada jaringan dan pada akhir materi diberikan langkah-langkah untuk membuat jaringan peer to peer atau pun client server, disini juga diperkenalkan sedikit tentang pemrograman jaringan menggunakan python untuk membuat aplikasi client server sendiri.

More info:

Published by: Andrian Dion Priadi on Apr 22, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial
Harga Terdaftar: $4.99 Beli Sekarang

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
See more
See less

06/15/2015

$4.99

USD

Sections

  • BAB I
  • Latar Belakang
  • Deskripsi
  • Tujuan Pembelajaran
  • Indikator Hasil Belajar
  • Materi Pokok
  • Manfaat Pembelajaran
  • BAB II
  • Pengenalan Istilah dalam Jaringan
  • BAB III
  • Topologi Jaringan dan Hardware Jaringan
  • Gambar 1: topologi bus
  • Gambar 2: topologi star
  • Gambar 3: topologi cincin (ring)
  • Gambar 4: ethernet
  • Gambar 5: hub
  • Gambar 6: router
  • Gambar 7: wireless access point
  • Gambar 8: wireless client
  • Gambar 9: Konektor RJ 45
  • Gambar 10: poerline
  • BAB IV
  • TCP/IP
  • Gambar 11: protokol komunikasi data
  • Gambar 12: jarignan komputer
  • Gambar 13: osi layer
  • Gambar 14: TCP/IP model
  • Gambar 15: ethernet data
  • Gambar 16: format paket icmp
  • Gambar 17: format UDP
  • Gambar 18: model TCP/IP
  • Gambar 19: format DHCP
  • Gambar 20: NetID
  • Gambar 21: kelas alamat ip
  • Kelas A
  • Kelas B
  • Kelas C
  • Kelas D
  • Kelas E
  • Alamat Multicast IP versi 4
  • Gambar 22: alamat multicast
  • Alamat Privat
  • Alamat publik
  • Subnet Mask
  • Subnetting
  • Alamat IP Versi 6
  • BAB V
  • Latihan
  • BAB VI
  • Penutup
  • Daftar Pustaka

Modul Pengenalan Jaringan Komputer

PUSAT SISTEM DAN SUMBERDAYA INFORMASI UNIVERSITAS GAJAH MADA 2013

Kata Pengantar
Jaringan komputer sebenarnya telah menjadi bagian hidup kita sehari-hari. Smartphone, TV smart, laptop, semua peralatan ini yang menemani hidup kita adalah bagian dari jaringan internet yang sebenarnya adalah kumpulan dari jaringan komputer(peralatan jaringan) lokal. Pengetahuan tentang jaringan komputer telah menjadi kebutuhuan hidup masyarakat yang tidak lepas dari social network, browsing internet, dll. Meskipun peralatan berlainan, smartphone, laptop, tv smart, mereka dapat saling berkomunikasi. Modul ini akan mengungkap rahasia dibalik peralatan tersebut. Lebih jauh lagi, akan mempraktekan untuk membuat jaringan sederhana menggunakan Komputer yang sering dipakai sehari-hari. Modul ini diharapkan dapat menjadi referensi kita dalam mempelajari cara kerja jaringan komputer secara umum.

Modul Pelatihan Merakit Komputer

i

Daftar Isi
Kata Pengantar.........................................................................................................................i BAB I..........................................................................................................................................1 Latar Belakang........................................................................................................................1 Deskripsi.................................................................................................................................1 Tujuan Pembelajaran..............................................................................................................2 Indikator Hasil Belajar............................................................................................................2 Materi Pokok..........................................................................................................................2 Manfaat Pembelajaran............................................................................................................3 BAB II.........................................................................................................................................4 Pengenalan Istilah dalam Jaringan.........................................................................................4 BAB III.......................................................................................................................................8 Topologi Jaringan dan Hardware Jaringan.............................................................................8 BAB IV.....................................................................................................................................18 TCP/IP..................................................................................................................................18
Kelas A................................................................................................................................... 32 Kelas B................................................................................................................................... 32 Kelas D................................................................................................................................... 33 Kelas E................................................................................................................................... 33

Alamat Multicast IP versi 4..................................................................................................34
Alamat Privat......................................................................................................................... 34 Alamat publik......................................................................................................................... 36 Subnet Mask.......................................................................................................................... 36 Subnetting............................................................................................................................. 37 Alamat IP Versi 6.................................................................................................................... 40

BAB V.......................................................................................................................................44 Latihan..................................................................................................................................44 BAB VI.....................................................................................................................................45 Penutup.................................................................................................................................45 Daftar Pustaka.........................................................................................................................46

Modul Pelatihan Merakit Komputer

ii

Daftar Gambar
Gambar 1: topologi bus...............................................................................................................9 Gambar 2: topologi star.............................................................................................................10 Gambar 3: topologi cincin (ring)...............................................................................................11 Gambar 4: ethernet....................................................................................................................13 Gambar 5: hub...........................................................................................................................14 Gambar 6: router.......................................................................................................................15 Gambar 7: wireless access point...............................................................................................15 Gambar 8: wireless client..........................................................................................................16 Gambar 9: Konektor RJ 45........................................................................................................16 Gambar 10: poerline..................................................................................................................17 Gambar 11: protokol komunikasi data......................................................................................18 Gambar 12: jarignan komputer..................................................................................................20 Gambar 13: osi layer.................................................................................................................22 Gambar 14: TCP/IP model........................................................................................................22 Gambar 15: ethernet data..........................................................................................................23 Gambar 16: format paket icmp..................................................................................................25 Gambar 17: format UDP...........................................................................................................26 Gambar 18: model TCP/IP........................................................................................................27 Gambar 19: format DHCP.........................................................................................................28 Gambar 20: NetID.....................................................................................................................31 Gambar 21: kelas alamat ip.......................................................................................................32 Gambar 22: alamat multicast.....................................................................................................34 Gambar 23: ip calculator...........................................................................................................39

Modul Pelatihan Merakit Komputer

iii

BAB I
Latar Belakang
Jaringan komputer (jaringan) adalah sebuah sistem yang terdiri atas komputer-komputer yang didesain untuk dapat berbagi sumber daya (printer, CPU), berkomunikasi (surel, pesan instan), dan dapat mengakses informasi(peramban web). Tujuan dari jaringan komputer adalah agar dapat mencapai tujuannya, setiap bagian dari jaringan komputer dapat meminta dan memberikan layanan (service). Pihak yang meminta/menerima layanan disebut klien (client) dan yang memberikan/mengirim layanan disebut peladen (server). Desain ini disebut dengan sistem client-server, dan digunakan pada hampir seluruh aplikasi jaringan komputer.

Deskripsi
Materi yang disajikan pada modul ini adalah dasar-dasar jaringan komputer. Dijelaskan istilah-istilah pada jaringan komputer, dasar komunikasi data pada jaringan menggunakan TCP/IP, pengalamatan mengunakan ipv4 dan ipv6, topologi jaringan, pengenalan hardware yang sering digunakan pada jaringan dan pada akhir materi diberikan langkah-langkah untuk membuat jaringan peer to peer atau pun client server, disini juga diperkenalkan sedikit tentang pemrograman jaringan menggunakan python untuk membuat aplikasi client server sendiri.

Modul Pengenalan Jaringan Komputer 1

3. Mengetahui protokol yang digunakan pada jaringan internet 3. Mengetahui cara kerja pengalamatan Internet Ptorocol (IP) 4. Materi ini membahas cara kerja jaringan komputer dan cara kerja TCP/IP 2. Peserta mampu mengetahui cara kerja jaringan komputer 2.Tujuan Pembelajaran Dengan mengikuti pelatihan atau diklat menggunakan modul ini peserta workshop diharapkan : 1. Pengenalan pengalamatan TCP/IP. Mengetahui jenis-jenis topologi jaringan 5. Indikator Hasil Belajar Peserta dapat mengetahui cara kerja sebuah komputer. pemrosesan sampai dengan output dari komputer. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 2 . mulai dari bagaimana proses input. Pengenalan cara kerja jaringan komputer. mengetahui fungsi dan jenis dari perngkatperangkat komputer dan mengetahui kelebihan serta kekurangan dari sebuah teknologi di komputer beserta peripheralnya. Materi ini membahas jenis-jenis pernagkatperangkat jaringan dan cara kerjanya. Pengenalan perangkat-perangkat jaringan. Mampu mengkonfigurasi komputer ke dalam sebuah jaringan sederhana. Materi Pokok Materi pokok dalam modul pelatihan ini dibagi menjadi tiga materi besar : 1. Materi ini membahas bagaimana komputer bisa saling terkoneksi dan bagaimana cara pengalamatan komputer sehingga bisa saling terkoneksi dalam sebuah jaringan komputer.

Manfaat Pembelajaran Dengan mempelajari modul ini peserta diharapkan dapat mengetahui jenis-jenis topologi jaringan. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 3 . mengetahui capa komputer dapat saling terhubung menggunakan protokol internet (TCP/IP) dan mengetahui perangkat-perangkat pendukung jaringan beserta fungsi dari masingmasing perangkat tersebut.

atau musik melalui internet. Bridge : Bridge adalah peranti yang meneruskan lalu lintas antara segmen jaringan berdasar informasi pada lapisan data link. dan versi terbarunya. Salah satu contoh penggunaan gateway adalah pada email. mendukung transfer data sampai dengan 100 Mbps. Ethernet : Ethernet adalah protokol LAN yang dikembangkan oleh Xerox Corporation yang bekerjasama dengan DEC dan Intel pada tahun 1976. mendukung tranfer data sampai dengan 1 Gigabit per detik atau 1000 Mbps. sampai dengan 100 mbps. Biasanya 1byte akan terdiri dari 8 bit. namun dengan kecepatan transfer data yang lebih cepat. Segmen ini mempunyai alamat lapisan jaringan yang sama. video.BAB II Pengenalan Istilah dalam Jaringan Istilah yang ditampilkan disini adalah istilah yang dipakai dalam modul ini atau sering dipakai dalam jaringan. misalnya grafis. sehingga pertukaran email dapat dilakukan pada sistem yang berbeda. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 4 . Broadband connection : jenis kabel internet yang relatig cepat. Versi Ethernet yang lebih baru yang disebut 100Base-T (atau Fast Ethernet). selalu aktif dan cocok untuk mempertukarkan file-file besar. sehingga data dapat ditransfer antar komputer yang berbeda-beda. Fast Ethernet : Fast Ethernet seperti Ethernet biasa. Ethernet ini juga disebut 100BaseT. namun bisa juga lebih. Setiap jaringan seharusnya hanya mempunyai sebuah bridge utama. Browser : Sebutan untuk perangkat lunak (software) yang digunakan untuk mengakses World Wide Web. Ethernet menggunakan topologi bus atau star dan medukung transfer data sampai dengan 10 Mbps. Gateway : Istilah gateway merujuk kepada hardware atau software yang menjembatani dua aplikasi atau jaringan yang tidak kompatibel. Gigabit Ethernet. Byte : Sekumpulan bit yang merepresentasikan sebuah karakter tunggal. tergantung besaran yang digunakan.

Gigabit Ethernet: mendukung tranfer data sampai dengan 1 Gigabit per detik atau 1000 Mbps. Dibangun pada akhir dasawarsa 60-an hingga awal dasawarsa 70an oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat sebagai percobaan untuk membentuk sebuah jaringan berskala besar (WAN). Server: Suatu unit yang berfungsi untuk menyimpan informasi dan untuk mengelola suatu jaringan komputer. Sebagian sistem FTP mensyaratkan untuk diakses hanya oleh mereka yang memiliki hak untuk itu dengan mengguinakan login tertentu. Protokol standar untuk kegiatan lalu-lintas file (upload maupun download) antara dua komputer yang terhubung dengan jaringan internet. Bps: Bit Per Seconds. Singkatnya DNS melakukan konversi dari nama ke angka. Layanan ini digunakan untuk mengidentifikasi sebuah komputer dengan nama bukan dengan menggunakan alamat IP (IP address). FTP : File Transfer Protocol. Komputer server akan melayani seluruh client atau workstation yang terhubung ke jaringannya. SSH : Secure Shell. Masing-masing memberikan servis DNS untuk domain yang dikelola. Situs FTP semacam ini disebut Anonymous FTP.DHCP: Dynamic Host Control Protocol memungkinkan satu komputer atau peralatan jaringan lainnya(seperti router) memberikan serangkaian alamat IP ke PC yang lain. Ukuran yang menyatakan seberapa cepat data dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain. DNS : Domain Name Service. Sebagian lagi dapat diakses oleh publik secara anonim. Merupakan layanan di Internet untuk jaringan yang menggunakan TCP/IP. Ethernet Crossover Cable: Jenis kabel ethernet khusus yang membolehkan dua computer berhubungan satu sama lain secara langsung melalui adapter jaringan Ethernetnya. DNS dilakukan secara desentralisasi. dimana setiap daerah atau tingkat organisasi memiliki domain sendiri. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 5 . Jaringan yang menjadi cikalbakal terbentuknya Internet. Protokol pengganti Telnet yang memungkinkan akses yang lebih secure ke remote-host. ARPANet : Advanced Research Projects Agency Network.

Modul Pengenalan Jaringan Komputer 6 . Biasanya. banyak perusahaan yang menjadi host Web server. Selain itu. Sebagai contoh. Router: Sebuah komputer atau paket software yang dikhususkan untuk menangani koneksi antara dua atau lebih network yang terhubung melalui packet switching. Router bekerja dengan melihat alamat tujuan dan alamat asal dari paket data yang melewatinya dan memutuskan rute yang harus digunakan oleh paket data tersebut untuk sampai ke tujuan. termasuk Internet. Routing: Proses dari penentuan sebuah path yang di pakai untuk mengirim data ke tujuan tertentu. Sebagian besar ISP mempunyai jaringan server (mail. misalnya dengan emulasi VT100. Host : Host adalah sistem komputer yang diakses oleh pengguna yang bekerja pada lokasi yang jauh. sedang sitem yang digunakan untuk mengases dari jarak jauh disebut remote terminal. Saat ini penggunaan Telnet telah digantikan oleh protokol SSH dengan tingkat keamanan yang lebih baik. Istilah host juga digunakan untuk menyebut komputer yang terhubung dengan jaringan TCP/IP. yang berarti bahwa perusahaan tersebut menyediakan hardware. dan saluran komunikasi yang dibutuhkan oleh server. dan jumlah ini meningkat cepat. Setiap host mempunyai alamat IP yang unik. software. modem yang dihubungkan dengan koneksi backbone Internet yang permanen dan berkecepatan tinggi. istilah host juga merujuk pada penyediaan infrastruktur layanan komputer. tetapi isi server (data) dikendalikan oleh pihak lain.Telnet : Perangkat lunak yang didesain untuk mengakses remote-host dengan terminal yang berbasis teks. Untuk mengakses Internet pelanggan ISP harus melakukan dial ke jaringan dengan menekan nomor telepon tertentu milik ISP. Internet : Internet adalah jaringan global yang menghubungkan jutaan komputer. Pelanggan ISP dapat mendapatkan koneksi Internet dengan modem dan telepon. ISP (Internet Service Provider) : ISP (Internet service provider) adalah penyedia layanan Internet. Sejak 1999 Internet telah memiliki 200 juta pemakai di seluruh dunia. router. Web). Sistem mengandung data yang disebut host. istilah ini digunakan jika ada dua sistem komputer yang terhubung dengan modem dan saluran telepon. Penggunaan Telnet sangat rawan dari segi sekuriti. berita.

Kabel UTP banyak digunakan pada local-area networks (LANs) dan sambungan telepon karena harganya lebih murah. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 7 . Istilah Wi-Fi menggantikan 802. Saat sebuah file ditransmisikan melalui jaringan. 10Base2 : 10Base2 adalah satu jenis standar Ethernet ( IEEE802. berita. Packet: Potongan informasi yang bisa dikirimkan secara mudah melalui jaringan atau Internet. Kabel UTP tidak sebaik kabel koaksial dan serat optik dalam hal penyediaan banwidth dan ketahanan terhadap interferensi. Kabel ini lebih kecil dan lebih flesibel daripada yang digunakan untuk standard 10 Base 5. Setiap komputer yang terhubung dengan Internet disebut host. dan informasi lainnya. Ketika semua packet mencapai komputer tujuan.Lebih dari 100 negara terhubung dengan Internet untuk menukar data. Sistem 10 Base-2 beroperasi pada 10 Mbps dan menggunakan metode tranmisi baseband.11b yang dibuat oleh Wireless Ethernet Compatibility Aliance (WECA).3) untuk lokal area network ( LAN ). 100BaseT : 100BaseT adalah nama lain fast Ethernet yang mempunyai kecepatan transmisi sampai dengan 100 mbps Jenis 100BaseT ini lebih mahal daripada 10BaseT dan lebih jarang digunakan pada local area network (LAN).11b seperti halnya istilah Ethernet menggantikan IEEE 802. Produk yang disertifikasi oleh WECA sebagai Wi-Fi dapat beroperasi bersama meskipun dibuat oleh perusahaan yang berbeda. UTP : UTP (Unshielded Twisted Pair) adalah jenis kabel yang terdiri dari dua kawat tak terbungkus yang berpilin. Standard 10 Base-2 ( yang juga disebut Thinnet )menggunakan kabel koasial 50 ohm ( RG-58A/U ) dengan panjang maksimal 185 meter. file itu dipecah menjadi packet-packet kecil dan masing-masing packet dikirimkan secara terpisah melalui jaringan. packet tersebut disusun ulang oleh komputer tujuan untuk membentuk salinan yang lengkap dari file orisinal. Wi-Fi : Wi-Fi Wireless Fidelity adalah nama dagang resmi untuk IEEE 802.3.

Jaringan klien-server pada dasaranya ada satu komputer yang disiapkan menjadi server dari komputer lainnya yang sebagai client. Topologi Star c. CPU). Topologi BUS b. Berdasarkan distribusi sumber informasi/data. Jaringan nirkabel(Wi-Fi) 5. jaringan komputer dapat dibedakan atas a. berkomunikasi . Wired Network b. Topologi cincin Modul Pengenalan Jaringan Komputer 8 . terbagi menjadi Jaringan C lient-server dan Peer-to-peer. 4. Berdasarkan media transmisi data a. Berdasarkan topologi jaringan. sehingga setiap komputer dapat meminta pemakaian bersama sumberdaya dari komputer lainnya. dan dapat mengakses informasi (peramban web). adalah jaringan yang ditunjukkan untuk komputer-komputer saling mendukung. Klasifikasi jaringan komputer terbagi menjadi : 1. dan Jaringan wilayah luas atau Wide Area Network (WAN) 2. Jaringan terpusat dan Jaringan terdistribusi. Berdasarkan fungsi. Berdasarkan geografisnya. 3. jaringan komputer terbagi menjadi Jaringan wilayah lokal atau Local Area Network (LAN).BAB III Topologi Jaringan dan Hardware Jaringan Jaringan komputer (jaringan) adalah suatu sistem yang terdiri atas komputer-komputer yang dapat berbagi sumber daya (printer. demikian pula harus siap melayani permintaan dari komputer lainnya. Jaringan wilayah metropolitan atau Metropolitan Area Network (MAN). Peer to peer .

Kesulitan yang sering dihadapi adalah kemungkinan terjadinya tabrakan data karena mekanisme jaringan relatif sederhana dan jika salah satu node putus maka akan mengganggu kinerja dan trafik seluruh jaringan. Topologi secara fisik menjelaskan bagaimana susunan dari kabel dan komputer dan lokasi dari semua komponen jaringan. Sedangkan topologi secara logika menetapkan bagaimana informasi atau aliran data diantara workstation dalam jaringan . Modul Pengenalan Jaringan Komputer 9 .. yaitu node. yang menunjukan hubungan geometris antara unsur-unsur dasar penyusun jaringan. dan station.4. Gambar 1: topologi bus Barel connector dapat digunakan untuk memperluasnya. satu kabel utama menghubungkan ke tiap saluran tunggal komputer yang kedua ujungnya ditutup dengan terminator. Jaringan hanya terdiri dari satu saluran kabel yang menggunakan kabel BNC.1 Topologi BUS Topologi ini mempunyai bentuk.1 Topologi Jaringan TopologI adalah bentuk atau peta dari jaringan. Topologi ini akan mempengaruhi tingkat efektifitas kinerja jaringan. link. Komputer yang ingin terhubung ke jaringan dapat mengkaitkan dirinya dengan men tap Ethernetnya sepanjang kabel. Terminator adalah perangkat yang menyediakan resistensi listrik untuk menyerap sinyal pada akhir transmisi sambungan agar sinyal tidak terlontar kembali dan diterima lagi oleh stasiun jaringan. 4.1.

. Kemudahan deteksi dan isolasi kesalahan/kerusakan pengelolaan jaringan. HUB jadi elemen kritis karena kontrol terpusat Lalulintas data yang padat dapat menyebabkan jaringan bekerja lebih lambat . Gambar 2: topologi star Kelebihan • Jika salah satu terminal rusak. Trafik data mengalir dari node ke terminal pusat dan diteruskan ke node (station) tujuan. • • • Penambahan dan pengurangan station dapat dilakukan dengan mudah. Kelemahan • • • Jumlah terminal terbatas. maka terminal lainnya tidak mengalami gangguan. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 10 .2 Topologi Star (bintang) Pada topologi star. terdapat sebuah terminal pusat (hub/switch) yang mengatur dan mengendalikan semua kegiatan komunikasi data. Paling fleksibel.4.1. tergantung dari port yang ada pada hub.

token kemudian akan melewati titik/node dan akan memeriksa apakah informasi data tersebut digunakan oleh titik/node yang bersangkutan. bahkan untuk aliran data yang berat sekalipun. Jika tidak maka token akan melewati titik/node sambil membawa data menuju ke titik/node berikutnya. artinya masing-masing perangkat saling bekerjasama untuk menerima sinyal dari perangkat sebelumnya kemudian meneruskannya pada perangkat sesudahnya. • • Mudah untuk melakukan konfigurasi ulang dan instalasi perangkat baru. Kelebihan • • Mudah untuk dirancang dan diimplementasikan Memiliki performa yang lebih baik ketimbang topologi bus. Mudah untuk melakukan pelacakan dan pengisolasian kesalahan dalam jaringan karena menggunakan konfigurasi point to point Modul Pengenalan Jaringan Komputer 11 . Gambar 3: topologi cincin (ring) TOKEN berisi informasi bersamaan dengan data yang berasal dari komputer sumber. proses ini akan terus berlangsung hingga sinyal data mencapi tujuannya. jika ya maka token akan memberikan data yang diminta oleh node untuk kemudian kembali berjalan ke titik/node berikutnya dalam jaringan.4.1. Pada Topologi cincin. proses menerima dan meneruskan sinyal data ini dibantu oleh TOKEN. masing-masing titik/node berfungsi sebagai repeater yang akan memperkuat sinyal disepanjang sirkulasinya.3 Topologi Cincin Topologi cincin berbentuk rangkaian titik yang masing-masing terhubung ke dua titik lainnya. sedemikian sehingga membentuk jalur melingkar membentuk cincin.

karena pada satu waktu hanya satu node yang dapat mengirimkan data Kelemahan • • Penambahan terminal /node menjadi lebih sulit bila port sudah habis. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 12 . Jika salah satu terminal mengalami kerusakan.• • Hemat kabel Tidak akan terjadi tabrakan pengiriman data (collision). maka semua terminal pada jaringan tidak dapat digunakan.

atau perangkat host lainnya. NIC(Network Interface Card)) Kartu jaringan atau Lan Card adalah perangkat keras yang digunakan untuk menghubungkan antara komputer satu dengan yang lainnya dalam sebuah jaringan LAN. server. Gateway sebagai peralatan interkoneksinya. Sebagai konsentrator.2. Bridge. switch. media transmisi.2. switch Modul Pengenalan Jaringan Komputer 13 . Gambar 4: ethernet 4.4. Switch. maka diperlukan peralatan tambahan seperti Hub. dan terdapat perangkat lunak sistem operasi jaringan akan membentuk sebuah jaringan komputer yang sederhana. Biasanya konsentrator ini digunakan pada jaringan dengan topologi star. Apabila ingin membuat jaringan komputer yang lebih luas lagi jangkauannya.2 Hub dan Switch Hub dan Switch adalah perangkat Konsentrator yaitu perangkat yang digunakan untuk menyatukan kabel-kabel dari workstation. Router.1 Kartu Jaringan (LAN card. router. 4.2 Pengenalan Hardware Jaringan Komputer Dua buah komputer yang masing-masing memiliki sebuah kartu jaringan. Berdasarkan definisi jaringan komputer diatas maka yang termasuk hardware jaringan komputer adalah : kartu jaringan (Lancard). kemudian dihubungkan melalui kabel maupun nirkabel sebagai medium transmisi data.

Router tidak mempedulikan topologi dan tingkat acces yang digunakan oleh jaringan. Router hanya mengetahui dimana router berikutnya ditempatkan dan digunakan untuk menghubungkan jaringan yang menggunakan protokol tingkat tinggi yang sama. Switch ini menerima dan memeriksa seluruh isi paket sebelum meneruskannya ke tujuan dan untuk memeriksa satu paket merlukan waktu.).3 Router Router menentukan path (alur) data antara dua jaringan yang paling efisien. Router beroperasi pada lapisan Network (lapisan ketiga OSI. Switch cut-through mempunyai kelebihan di sisi kecepatan karena ketika sebuah paket datang. tidak dihalangi oleh media atau protokol komunikasi.mempunyai kemampuan lebih lebih diabnding Hub. Gambar 5: hub 4. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 14 . switch hanya memperhatikan alamat tujuan sebelum diteruskan ke segmen tijuannya.2. tetapi proses ini memungkinkan switch mengetahui adanya kerusakan pada paket data dan mencegahnya agar tidak mengganggu jaringan. yaitu cut-through dan store and forward. sedangkan switch store and forward merupakan kebalikannya. Ada dua arsitektur dasar yang digunakan pada switch. Karena beroperasi pada lapisan jaringan.

2. karena bisa dimana saja dan tidak memerlukan kabel.Gambar 6: router 4.4 Wireless AP/Client Router Jaringan komputer yang menggunakan wireless lebih fleksibel. Wireless AP/Client Router TL-WR543G adalah salah satu contoh router wireless yang dapat berperan seperti switch dalam jaringan yang menggunakan kabel. Gambar 7: wireless access point Modul Pengenalan Jaringan Komputer 15 . Setiap komputer yang terhubung melalui jaringan nirkabel harus memiliki wireless lan adapter atau bertindak sebagai wireless client.

4. Namun jika belum bisa memasangnya. Gambar 8: wireless client 4.6 Konektor UTP (RJ-45) dan Kabel UTP Untuk menghubungkan kabel UTP diperlukan konektor RJ-45 atau sejenis jack yang bentuknya mirip dengan jack kabel telepon namun memiliki lebih banyak lubang kabel. Anda dapat meminta sekaligus pemasang-an pada saat membeli kabel UTP Gambar 9: Konektor RJ 45 Modul Pengenalan Jaringan Komputer 16 . Konektor tersebut dipasang di kedua ujung kabel dengan peralatan Tang khusus UTP.2.5 Wireless client Wireless Adapter berfungsi untuk menghubungkan komputer desktop atau notebook ke jaringan nirkabel dan akses koneksi Internet.2.

pengguna hanya cukup memasang poerline ke dalam steker soket listrik yang ada dan langsung membangun infrastruktur jaringan. Itu berarti.2. Powerline adapter mengambil keuntungan dari kabel listrik yang ada di rumah anda untuk mentransfer data sekaligus mentransfer daya listrik secara bersamaan. game online.7 Mini Powerline Mini Powerline adalah adapter untuk membuat jaringan komputer melalui jala-jala listrik PLN bertegangan 220 volt.4. Dengan transfer data berkecepatan tinggi rates hingga 200Mbps. VoIP atau tugas-tugas intensif bandwidth lainnya untuk bekerja atau bermain. tanpa diperlukan kabel tambahan. Gambar 10: poerline Modul Pengenalan Jaringan Komputer 17 . pengguna dapat menikmati streaming video HD.

BAB IV TCP/IP 3. Dalam sebuah jaringan komputer. Pada tingkatan yang terendah. Pengertian Protokol Protokol merupakan suatu aturan main yang mengatur komunikasi data. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 18 . Pengertian inilah yang disebut dengan protokol.1. Untuk dapat mengirim dan menerima data tersebut. Jadi protokol adalah himpunan aturan main yang mengatur komunikasi data. perangkat lunak atau kombinasi dari keduanya. protokol mendefinisikan koneksi perangkat keras. Protokol digunakan untuk menentukan jenis layanan yang akan dilakukan pada internet. maka dibutuhkan sebuah pengertian atau dalam hal ini adalah bahasa penghubung yang bisa dimengerti oleh kedua belah pihak. ketika orang Cina bertemu dengan orang Canada untuk dapat berkomunikasi dengan baik. dibutuhkan pengertian di antara kedua belah pihak. terjadi suatu proses komunikasi antar perangkat yang berlainan sistemnya. Gambar 11: protokol komunikasi data Protokol dapat diterapkan pada perangkat keras. Perangkat yang ada tersebut dapat mengirim dan menerima data. Analoginya seperti manusia.

Prinsip dalam membuat protokol ada tiga hal yang harus dipertimbangkan. • • • • • Melakukan metode “jabat-tangan” (handshaking). Bagaimana format pesan yang digunakan. Electronic Industries Association (EIA) 6. International Telecommunication Union (ITU) 3. • Mengakhiri suatu koneksi. Bagaimana mengawali dan mengakhiri suatu pesan. Negosiasi berbagai macam karakteristik hubungan. Agar protokol dapat dipakai untuk komunikasi diberbagai pembuat perangkat maka dibutuhkan standardisasi protokol. International Standars Organization (ISO) 2. Yang harus dilakukan saat terjadi kerusakan pesan atau pesan yang tidak sempurna. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 19 . Protokol distandarisasi oleh beberapa organisasi yaitu 1. • Mendeteksi rugi-rugi pada hubungan jaringan dan langkah-langkah yang dilakukan selanjutnya. Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE) 5. ETSI. kehandalan. yaitu efektivitas.IETF. Tugas yang dilakukan oleh sebuah protokol dalam sebuah jaringan diantaranya adalah : • Melakukan deteksi adanya koneksi fisik atau ada tidaknya komputer / mesin lainnya. American National Standards Institute (ANSI) 4. dan kemampuan dalam mengatasi kondisi gagal di network.

Dalam suatu jaringan yang besar biasanya terdapat banyak protokol jaringan yang berbeda. Kegagalan itu disebabkan oleh beberapa faktor berikut: • Standar model referensi ini. sistem jaringan komputer sangat tergantung kepada pemasok ( vendor). Modul Pengenalan Jaringan Komputer 20 . membuat banyak perangkat tidak bisa saling berkomunikasi. Sebelum munculnya model referensi OSI. meski pada kenyataannya inisatif ini mengalami kegagalan. sangat berdekatan.Gambar 12: jarignan komputer Protokol standard komunikasi data yang menjadi acuan dalam perancangan hardware maupun software jaringan adalah: Model referensi OSI (Open System Interconnection) yang ditetapkan oleh organisasi acuan sedunia ISO (International Standard Organization) di Eropa pada tahun 1977. Model DARPA adalah model basis protokol TCP/IP yang populer digunakan. Model referensi ini pada awalnya ditujukan sebagai basis untuk mengembangkan protokol-protokol jaringan. jika dibandingkan dengan model referensi DARPA (Model Internet) yang dikembangkan oleh Internet Engineering Task Force (IETF). Model ini disebut juga dengan model " Model tujuh lapis OSI" (OSI seven layer model). Tidak adanya suatu protokol yang sama. OSI berupaya membentuk standar umum jaringan komputer untuk menunjang interoperatibilitas antar pemasok yang berbeda.

TCP/IP Protokol jaringan yang banyak digunakan pada jaringan Internet maupun Intranet adalah protokol Model Referensi TCP/IP (Transmission Control Protocol/Internet Protocol). sebagai sebuah protokol standar untuk menghubungkan komputer-komputer dan jaringan untuk membentuk sebuah jaringan yang luas (WAN). 3. Protokol ini menggunakan skema pengalamatan yang sederhana yang disebut sebagai alamat IP (IP Address) yang mengizinkan hingga beberapa ratus juta komputer untuk dapat saling berhubungan satu sama lainnya di Internet. • Pertumbuhan Internet dan protokol TCP/IP (sebuah protokol jaringan dunia nyata) membuat OSI Reference Model menjadi kurang diminati. Protokol TCP/IP ini merupakan penyederhanaan dari OSI dengan menggabungkan lapisan-lapisannya sehingga tersisa hanya 5 lapisan. Beberapa fungsi (seperti halnya metode komunikasi connectionless) dianggap kurang bagus. TCP/IP dikembangkan oleh DARPA (United States Defense Advanced Research Project Agency) pada kisaran dekade 1970-an dan akhir 1980-an. TCP/IP terdiri dari dua protokol yang paling penting di dalamnya: di Transmission Control Protocol (TCP) dan Internet Protocol (IP). Perbandingan kedua protokol ini disajikan pada gambar berikut: Modul Pengenalan Jaringan Komputer 21 . sementara fungsi lainnya (seperti flow control dan koreksi kesalahan) diulang-ulang pada beberapa lapisan.• Model referensi ini dianggap sangat kompleks. Protokol ini juga bersifat routable yang berarti protokol ini cocok untuk menghubungkan sistemsistem berbeda (seperti Microsoft Windows dan keluarga UNIX) untuk membentuk jaringan yang heterogen.2. TCP/IP merupakan sebuah standar jaringan terbuka yang bersifat independen terhadap mekanisme transport jaringan fisik yang digunakan. sehingga dapat digunakan di mana saja.

Gambar 14: TCP/IP model 3.2.1. dimana data dalam bentuk sinyal listrik di-transmisikan melalui media komunikasi. dimana pengguna memulai pengiriman datanya.Network Access Layer Lapisan ini bertanggung jawab dalam meletakkan frame-frame data di atas media jaringan. mulai dari lapisan Aplikasi.Gambar 13: osi layer Menurut OSI komunikasi antara dua komponen dalam jaringan memerlukan 7 lapis. Protokol yang berjalan dalam lapisan ini adalah beberapa arsitektur jaringan Modul Pengenalan Jaringan Komputer 22 . hingga ke lapisan Fisik.

lokal (seperti halnya Ethernet atau Token Ring). IEEE 802. Menggunakan konektor RJ-45.11 WIFI LAN. Kebanyakan sistem ethernet menggunakan : • Carrier-rasa-beberapa akses dengan deteksi tumbukan (CSMA / CD) untuk akses kontrol ke media jaringan.2. 100Mbps. 3. Gambar 15: ethernet data Modul Pengenalan Jaringan Komputer 23 .3 standar mendefinisikan ethernet pada lapisan link fisik dan data dari model jaringan OSI. dan 1Gbps. dan Asynchronous Transfer Mode (ATM). • • • broadcast baseband kemasan data ke dalam paket-paket data yang disebut frame Transmit pada 10Mbps. Format data Ethernet.1 Ethernet IEEE 802. Topologi adalah bintang. Menggunakan CSMA / CD akses media. Alamat-alamat yang ditentukan dalam protokol ethernet adalah 48 bit alamat. Integrated Services Digital Network (ISDN). didefinisikan oleh RFC 894 dan 1042. Salah satu tipe ethernet adalah 100BaseT .1. Frame Relay.Juga dikenal sebagai fast ethernet. serta layanan teknologi WAN (seperti Plain Old Telephone Service (POTS).

2.2. Protokol-protokol yang berjalan pada lapisan ini adalah Internet Protocol (IP). Dengan ICMP.2. paket IP bisa sampai 65. Pesan ICMP dienkapsulasi dalam paket IP. Address Resolution Protocol (ARP). MTU bervariasi untuk jenis media yang berbeda. serta Internet Group Management Protocol (IGMP). 3. host dan router yang menggunakan komunikasi IP dapat melaporkan kesalahan dan kontrol terbatas dan informasi status. Internet Control Message Protocol (ICMP). Pesan ICMP biasanya dikirim secara otomatis di salah satu situasi berikut: • • • Sebuah datagram IP tidak dapat mencapai tujuannya. Paket besar dari unit transmisi maksimum (MTU) yang terfragmentasi oleh pemancar menjadi paket kecil. yang kemudian dipasang kembali oleh penerima.3. Internet Layer Lapisan ini bertanggung jawab dalam melakukan routing dan pembuatan paket IP (dengan menggunakan teknik encapsulation).535 (2 16 1) oktet. Router IP menentukan rute yang lebih baik ke tujuan.2. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 24 .1 Internet Control Message Protocol (ICMP) Internet Control Message Protocol (ICMP) adalah standar TCP / IP yang didefinisikan dalam RFC 792. panjang paket ini termasuk panjang header (biasanya 20 oktet jika tidak ada pilihan IP ditentukan). Sebuah router IP (gateway) tidak dapat meneruskan datagram saat ini . Seperti disediakan oleh RFC 791.

Layanan yang disediakan oleh UDP kadang-kadang disebut sebagai "tidak dapat diandalkan" karena protokol tidak memberikan jaminan untuk pengiriman dan tidak ada perlindungan dari duplikasi.1 UDP (User Datagram Protocol) : User Datagram Protocol (UDP) adalah lapisan transport protokol yang didefinisikan untuk digunakan dengan protokol lapisan jaringan IP.3 Transport Layer Lapisan ini bertanggung jawab dalam rangka membuat komunikasi antar dua host.Gambar 16: format paket icmp 3. 3.3. di mana Anda posting kartu dan menganggap bahwa itu telah disampaikan. UDP adalah seperti kartu pos. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 25 .2. Komputer melengkapi bidang yang sesuai dalam header UDP dan meneruskan data bersama-sama dengan header untuk transmisi oleh lapisan jaringan IP. Sebuah komputer dapat mengirimkan paket UDP tanpa terlebih dahulu membangun koneksi dengan penerima. Protokol-protokol yang berjalan pada lapisan ini adalah protokol Transmission Control Protocol (TCP) dan User Datagram Protocol (UDP). Kesederhanaan UDP mengurangi overhead dari banyak kasus. dengan menggunakan cara membuat sebuah sesi connection-oriented atau menyebarkan sebuah connectionless broadcast.2.

Algoritma untuk menghitung checksum adalah algoritma Internet Standard Checksum. UDP length: Jumlah byte yang terdiri dari header UDP gabungan informasi dan data payload.Gambar 17: format UDP source Port: UDP paket dari klien .4 Application Layer Lapisan ini bertanggung jawab dalam rangka menyediakan akses kepada aplikasi terhadap jaringan TCP/IP. UDP Checksum: Sebuah checksum untuk memverifikasi bahwa ujung ke ujung data yang belum rusak oleh router atau jembatan dalam jaringan atau oleh pengolahan di sistem akhir. Tujuan Port: UDP paket dari klien menggunakan ini sebagai titik akses layanan (SAP) untuk menunjukkan pelayanan yang dibutuhkan dari remote server . Simple Network Management Protocol (SNMP). dan lain-lain. Paket UDP dari server membawa SAP klien di bagian ini.sebagai titik akses layanan (SAP) untuk menunjukkan asal paket. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 26 . Protokol-protokol yang berjalan pada lapisan ini adalah protokol Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP).2. 3. File Transfer Protocol (FTP). Hypertext Transfer Protocol (HTTP). Telnet. Paket UDP dari server membawa SAP server di bagian ini. Domain Name System (DNS). Simple Mail Transfer Protocol (SMTP).

Modul Pengenalan Jaringan Komputer 27 .Gambar 18: model TCP/IP 3. Paket DHCP lebih panjang dari paket BOOTP. Format paket DHCP diilustrasikan di bawah ini.4. dan menggunakan nomor port yang sama UDP (67 dan 68). memiliki format pesan yang sama. termasuk alamat IP. memungkinkan DHCP untuk menyediakan klien jaringan dengan semua parameter konfigurasi IP yang dibutuhkan untuk beroperasi. memungkinkan untuk beroperasi dengan agen relai BOOTP.1 Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP) Server DHCP memberikan host jaringan TCP / IP dengan parameter berbagai konfigurasi.2. DHCP merupakan perpanjangan dari Protokol Bootstrap (BOOTP). bagaimanapun.

dan DHCP hanya menyampaikan alamat yang ditugaskan ke klien Modul Pengenalan Jaringan Komputer 28 .alamat IP permanen ditugaskan untuk klien Alokasi dinamis . Host yang tidak perlu alamat IP permanen dapat menyewa alamat dari kolam alamat. Saat masa sewa berakhir.alamat IP yang diberikan oleh administrator.alamat IP yang ditugaskan ke klien untuk jangka waktu terbatas. server dapat menetapkan alamat IP ke klien lain. atau sampai klien relinquishes alamat • Alokasi Manual .Gambar 19: format DHCP DHCP memungkinkan klien untuk mendapatkan alamat IP untuk jangka waktu tertentu (masa sewa) yang dapat bervariasi dari 1 menit sampai 99 tahun. DHCP dapat mengalokasikan alamat IP menggunakan salah satu dari tiga mekanisme: • • Alokasi otomatis .

yakni sebagai berikut: 3.3.255. sebuah alamat IP pun dapat dibagi menjadi dua bagian. Pengalamatan Protokol TCP/IP menggunakan dua buah skema pengalamatan yang dapat digunakan untuk mengidentifikasikan sebuah komputer dalam sebuah jaringan atau jaringan dalam sebuah internetwork.3. menentukan lokasi dari node sumber dan node tujuan dalam topologi dari sistem routing.144 dapat dibagi dengan menggunakan subnet mask 255.xxx.1 IP Address Adalah alamat numerik yang ditetapkan untuk sebuah komputer yang berpartisipasi dalam jaringan komputer yang memanfaatkan Internet Protocol untuk komunikasi antara node-nya terdiri atas 32-bit (empat oktet berukuran 8bit) yang umumnya ditulis dalam format www. 108. Untuk tujuan ini.yyy.160/24.108. yang dapat dilakukan secara manual (statis) atau menggunakan Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP) (dinamis).118.000 dan Host ID 144. misalnya.77. Jumlah bit ini ditunjukkan dalam notasi CIDR. Alamat IP merupakan kewajiban yang harus ditetapkan untuk sebuah host. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 29 .116.zzz. yang ditambahkan ke alamat IP. Sebagai contoh. alamat 225. yakni Network Identifier (NetID) yang dapat mengidentifikasikan jaringan lokal dalam sebuah internetwork dan Host identifier (HostID) yang dapat mengidentifikasikan host dalam jaringan tersebut. Internet Protokol juga memiliki tugas routing paket data jaringan.000 ke dalam Network ID 225. beberapa bit pada alamat IP yang digunakan untuk menunjuk sebuah subnetwork.255. Dengan menggunakan subnet mask yang diasosiasikan dengannya.118.3.116.

Semua host dalam sebuah jaringan fisik yang sama harus memiliki alamat network identifier yang sama.1. yakni sebagai berikut: • Alamat Unicast. Network identifier juga harus bersifat unik dalam sebuah internetwork. • Host Identifier/HostID atau Host address (alamat host) yang digunakan khusus untuk mengidentifikasikan alamat host di dalam jaringan.255 • Alamat Multicast. Alamat Unicast digunakan dalam komunikasi point-to-point atau one-toone. yakni: • • IP versi 4 (IPv4) IP versi 6 (IPv6) Alamat IPv4 terbagi menjadi beberapa jenis. Alamat broadcast digunakan dalam komunikasi one-to-everyone. merupakan alamat IPv4 yang didesain agar diproses oleh setiap node IP dalam segmen jaringan yang sama. Contoh : 192. yakni: • Network Identifier/NetID atau Network Address (alamat jaringan) yang digunakan khusus untuk mengidentifikasikan alamat jaringan di mana host berada. merupakan alamat IPv4 yang ditentukan untuk sebuah antarmuka jaringan yang dihubungkan ke sebuah internetwork IP.168.77. Alamat IP sebuah host dapat dibagi dengan menggunakan subnet mask jaringan ke dalam dua buah bagian. Contoh : 108. Nilai Modul Pengenalan Jaringan Komputer 30 . merupakan alamat IPv4 yang didesain agar diproses oleh satu atau beberapa node dalam segmen jaringan yang sama atau berbeda.Sistem pengalamatan IP ini terbagi menjadi dua. Alamat network identifier tidak boleh bernilai 0 atau 255.108. Alamat multicast digunakan dalam komunikasi one-to-many.160 • Alamat Broadcast.

(bukan alamat unicast) Modul Pengenalan Jaringan Komputer 31 .umumnya digunakan sebagai alamat percobaan (eksperimen). Gambar 20: NetID Dalam RFC 791. seperti terlihat pada tabel.host identifier tidak boleh bernilai 0 atau 255 dan harus bersifat unik di dalam network identifier di mana ia berada. dilihat dari oktet pertamanya. Kelas Alamat IP Kelas A Kelas B Kelas C Kelas D Kelas E Oktet pertama (desimal) 1–126 128–191 192–223 224–239 240–255 Oktet pertama (biner) 0xxx xxxx 1xxx xxxx 110x xxxx 1110 xxxx 1111 xxxx Digunakan oleh Alamat unicast untuk jaringan skala besar Alamat unicast untuk jaringan skala menengah hingga skala besar Alamat unicast untuk jaringan skala kecil Alamat multicast (bukan alamat unicast) Direservasikan. alamat Unicast IP versi 4 dibagi ke dalam beberapa kelas (classful network architecture). Sebenarnya yang menjadi pembeda kelas IP versi 4 adalah pola biner yang terdapat dalam oktet pertama (utamanya adalah bit-bit awal/ highorder bit).

24 bit sisanya (atau tiga oktet terakhir) merepresentasikan host identifier.xxx.214 host tiap jaringannya. Tujuh bit berikutnya—untuk melengkapi oktet pertama—akan membuat sebuah network identifier.xxx sampai 127. .xxx. karena digunakan untuk mekanisme Interprocess Communication (IPC) di dalam mesin yang bersangkutan. dan 65. Tiga bit ini dan 21 bit berikutnya (24 bit pertama) merupakan network ID.xxx. Alamat dengan oktet awal 127 tidak diizinkan.xxx.384 network 128.xxx.xxx. Kelas C Pada jaringan IP Address kelas C. akan membuat sebuah network identifier.xxx sampai 191.xxx. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 32 .Gambar 21: kelas alamat ip Kelas A Kelas A diberikan untuk jaringan skala besar.255. 14 bit berikutnya (untuk melengkapi dua oktet pertama). Nomor urut bit tertinggi di dalam alamat IP kelas A selalu diset dengan nilai 0 (nol). Kelas B dapat memiliki 16.xxx.0. Kelas B Dua bit pertama di dalam oktet pertama alamat IP kelas B selalu diset ke bilangan biner 10.534 host untuk setiap network-nya.777. Ini mengizinkan kelas A memiliki hingga 126 jaringan ( jangkauan 0. 16 bit sisanya (dua oktet terakhir) merepresentasikan host identifier. 3 bit pertama dari IP Address adalah 110.) dan 16.

28 bit sisanya digunakan sebagai alamat yang dapat digunakan untuk mengenali host.X. sehingga berbeda dengan tiga kelas di atas. Kelas E Alamat IP kelas E disediakan sebagai alamat yang bersifat "eksperimental" atau percobaan dan dicadangkan untuk digunakan pada masa depan.097. eksperimen Jumlah host dalam satu jaringan maksimum 16.Z Jumlah jaringan maksimum 126 16. Kelas Alamat Nilai oktet pertama Bagian untuk Network Identifier W W.0. eksperimen Kelas A 1–126 Kelas B 128–191 Kelas C 192–223 Kelas D 224-239 Kelas E 240-255 Multicast IP Address Dicadangkan. Kelas D Alamat IP kelas D disediakan hanya untuk alamat-alamat IP multicast.sedangkan 8 bit terakhir merupakan host ID. eksperimen Tabel Kelas alamat Modul Pengenalan Jaringan Komputer 33 .xxx.534 254 Multicast IP Address Dicadangkan. Empat bit pertama di dalam IP kelas D selalu diset ke bilangan biner 1110. 28 bit sisanya digunakan sebagai alamat yang dapat digunakan untuk mengenali host.777.152 Multicast IP Address Dicadangkan.Y. Maka pada kelas C terdapat 2.384 2.0.097.255. dan 254 host untuk setiap network-nya. Empat bit pertama selalu diset kepada bilangan biner 1111.X W.xxx sampai 223.152 buah network dengan jangkauan dari 192.Z Z Bagian untuk Host Identifier X. eksperimen Y.Y Multicast IP Address Dicadangkan.214 65..255.

Dalam sebuah intranet yang memiliki alamat multicast IPv4.0.0.0.0. Alamat IP yang berada di dalam ruangan alamat pribadi dikenal juga dengan alamat pribadi.0/24 (dari alamat 224.0 hingga 224. alamat multicast pun menjadi cara yang efisien untuk mengirimkan paket data dari satu sumber ke beberapa tujuan untuk beberapa jenis komunikasi. Gambar 22: alamat multicast Alamat-alamat multicast IPv4 didefinisikan dalam ruang alamat kelas D. dan tidak pula Modul Pengenalan Jaringan Komputer 34 . Alamat IP Multicast (multicast IP address) adalah alamat yang digunakan untuk menyampaikan satu paket kepada banyak penerima.0. Alamat Privat Alamat privat digunakan oleh host-host di dalam sebuah organisasi yang tidak membutuhkan akses langsung ke internet.0 hingga 239.0. Karena di antara alamat publik dan alamat pribadi tidak saling melakukan overlapping.255.0.0. yakni 224. Dengan cara ini. Alamat multicast didefinisikan dalam RFC 1112. Prefiks alamat 224.0.0.Alamat Multicast IP versi 4 Daftar alamat multicast yang ditetapkan oleh IANA dapat dilihat pada situs IANA.255. maka alamat pribadi tidak akan menduplikasi alamat publik.255) tidak dapat digunakan karena dicadangkan untuk digunakan oleh lalu lintas multicast dalam subnet lokal.0/4. sebuah paket yang ditujukan ke sebuah alamat multicast akan diteruskan oleh router ke subjaringan di mana terdapat host-host yang sedang berada dalam kondisi "listening" terhadap lalu lintas jaringan yang dikirimkan ke alamat multicast tersebut. yang berkisar dari 224.255.

0/16 dapat mendukung alamat-alamat IP yang valid dari 192.0.255.0.254.0.1 hingga 172.255.0/8 Jaringan pribadi (private network) 10.0.1 hingga 10.16.0.0.31.0/16 dapat diinterpretasikan sebagai sebuah block dari 256 network identifier kelas C atau sebagai sebuah ruangan alamat yang memiliki 16 bit yang dapat ditetapkan sebagai host identifier yang dapat digunakan dengan menggunakan skema subnetting apapun di dalam sebuah organisasi privat. • 172.0/16 Modul Pengenalan Jaringan Komputer 35 .16.0.255. Alamat jaringan privat 17.168.0.0/12 mengizinkan alamat-alamat IP yang valid dari 172.0/12 dapat diinterpretasikan sebagai sebuah block dari 16 network identifier kelas B atau sebagai sebuah ruangan alamat yang memiliki 20 bit yang dapat ditetapkan sebagai host identifier. Private network 10.168.0.168.254.254.168.sebaliknya. • 192.0. • 169.0.0/8 memiliki 24 bit host yang dapat digunakan untuk skema subnetting di dalam sebuah organisasi privat.0/8 merupakan sebuah network identifier kelas A yang mengizinkan alamat IP yang valid dari 10.168.0. yang dapat digunakan dengan menggunakan skema subnetting di dalam sebuah organisasi privat. Alamat private network 192.255.16.0.0/12 Jaringan pribadi 172.0.0.1 hingga 192.0.0. IP address pribadi yang ditentukan di dalam RFC 1918 didefinisikan di dalam tiga blok alamat berikut: • 10.254.16.0/16 Alamat Jaringan pribadi 192.

0000 0000. sedangkan yang posisinya bersesuaian dengan Host-id diset dengan 0.1 hingga 169.88. Pola subnet mask untuk masing – masing kelas alamat IP adalah berbeda. Di internet. dengan alamat subnet mask 255.berikut ini menunjukan pola subnet mask default. Pada subnet mask.0 Modul Pengenalan Jaringan Komputer 36 . Ketika beberapa alamat publik telah ditetapkan. Fungsi subnet mask yang lain adalah untuk menentukan letak suatu Host.255.0. selama masih terkoneksi dengan internet.0.0000 0000. dipakai menentukan Net-id dan Host-id. 72. dapat di lakukan menggunakan operasi AND antara alamat IP dua masing – masing dengan subnet masknya. Untuk menentukan dua buah host berada pada jaringan yang sama atau tidak.11.254. Contoh alamat publik : 172.0. seluruh bit yang posisinya berseeuaian dengan Net-id diset 1 .00000000 255. lalu lintas ke sebuah alamat publik tujuan dapat dicapai.111.254. tidak ada dua host yang menggunakan alamat yang sama) jika intranet tersebut telah terhubung ke Internet.0.140 Subnet Mask Subnet mask adalah bilangan biner 32 yang polanya seperti alamat IP.30. Alamat IP yang mungkin dalam ruang alamat ini adalah 169.0. disebut dengan Automatic Private Internet Protocol Addressing (APIPA)).Alamat jaringan ini dapat digunakan sebagai alamat privat karena memang IANA mengalokasikan untuk tidak menggunakannya. maka beberapa rute dapat diprogram ke dalam sebuah router sehingga lalu lintas data yang menuju alamat publik tersebut dapat mencapai lokasinya.255.254. Alamat ini digunakan sebagai alamat IP privat otomatis (dalam Windows. Alamat publik Alamat publik adalah alamat-alamat yang telah ditetapkan oleh InterNIC dan berisi beberapa buah network identifier yang telah dijamin unik (artinya. Kelas A 1111 1111.38.

0.55.255.0 Kelas C 1111 1111. Subnetting dilakukan dengan mengubah nilai subnet mask.255.0 Berikut contoh untuk IP 10.0.0011 0111.0 Subnetting Pembagian jaringan besar ke dalam jaringan yang kecil-kecil disebut sebagai subnetting.0000 0000 = 255. Maka ada tambahan subnet-id 1111 1111 (255) pada Net-id baru : Net-id baru = 1111 1111.0011 0111.254 dan subnet mask 255.0 .255.55.1111 1111.1111 1111.1111 1110 = 10.1111 1111.0000 0001.0000 0000.1111 1111. Net-id baru = Net-id lama + Subnet-id Contoh : IP 10.0000 0000 = Net-ID adalah 10.0.254 dan subnet mask 255.55.255.0000 0000.55.255.0.Kelas B 1111 1111.0000 0000.1.1.00000000 255.1111 1111. ingin dibuat 256 jaringan baru.255.255.1.0 (/24) Modul Pengenalan Jaringan Komputer 37 .0 Host I : 0000 1010.255.55. bit Hostid digunakan sebagai subnet-id.0.0.0000 0000 = 255.00000000 255.0 : 0000 1010.254 Subnet mask : 1111 1111.1111 1111.0 Hasil AND 10.

subnetmask.xxx.255.Dari net-id baru diperoleh 256 jaringan 10.255.10. 254 yang bisa dipakai) Aplikasi on line yang digunakan untuk melakukan perhitungan diatas adalah: http://www.255.xxx . dengan netmask 255.55.55.0.info Gambar 23: ip calculator Modul Pengenalan Jaringan Komputer 38 .0. xxx adalah host-id 0 -255 (jumlah 256 host.

Langkah untuk melakukan penghitungan: Isikan ip address dan kelasnya Tentukan jumlah sub network atau jumlah host tiap network Klik calculate Tombol List networks menghasilkan daftar jaringan (net-id) dan host (host-id) dalam jaringan. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 39 .

Sama seperti halnya IPv4. memiliki total alamat hingga 2 128=3. karena ada beberapa limitasi.967. dalam IPv6 juga terjadi hal serupa. Setiap blok bilangan heksadesimal tersebut akan dipisahkan dengan tanda titik dua (:). maka dalam IPv6. sementara jika konfigurasi alamat IPv6 tanpa DHCP Server dinamakan dengan stateless address configuration. bit-bit pada tingkat tinggi akan digunakan sebagai tanda pengenal jenis alamat IPv6.296 ). Jika dalam IPv4 terdapat dynamic address dan static address. yang ada hanyalah Format Prefix. meskipun total alamatnya mencapai 4 miliar. IPv4. dan membentuk infrastruktur routing yang disusun secara hierarkis. IPv6 memiliki panjang 128-bit.294. Total alamat yang sangat besar ini bertujuan untuk menyediakan ruang alamat yang tidak akan habis (hingga beberapa masa ke depan). yang dapat dikonversikan ke dalam bilangan heksadesimal berukuran 4-digit. Format Alamat Dalam IPv6. Seperti halnya IPv4 yang menggunakan bit-bit pada tingkat tinggi (high-order bit) sebagai alamat jaringan (Net-id). format notasi yang digunakan oleh IPv6 juga sering disebut dengan colon-hexadecimal format. Karenanya. yang disebut dengan Format Prefix (FP).Alamat IP Versi 6 Pengalamatan IPv6 didefinisikan dalam RFC 2373 IPv4 hanya memiliki panjang 32-bit (jumlah total alamat 4. IPv6. berbeda dengan IPv4 yang menggunakan dottedModul Pengenalan Jaringan Komputer 40 . tidak ada subnet mask.4 x 1038 . pada kenyataannya tidak sampai 4 miliar alamat. yang memiliki panjang 128-bit. sehingga implementasinya saat ini hanya mencapai beberapa ratus juta saja. konfigurasi alamat dengan menggunakan DHCP Server dinamakan dengan stateful address configuration. alamat 128-bit akan dibagi ke dalam 8 blok berukuran 16-bit. bit-bit pada tingkat rendah (low-order bit) sebagai alamat host (host-id). Dalam IPv6. IPv6 juga mengizinkan adanya DHCP Server sebagai pengatur alamat otomatis. Dalam IPv6. sehingga mengurangi kompleksitas proses routing dan tabel routing.

Jika sebuah alamat IPv6 yang direpresentasikan dalam notasi colonhexadecimal format mengandung beberapa blok 16-bit dengan angka 0. Untuk menghindari kebingungan. maka alamat tersebut dapat disederhanakan dengan menggunakan tanda dua buah titik dua (::). karena kemungkinan nantinya pengguna tidak dapat menentukan berapa banyak bit 0 yang direpresentasikan oleh setiap tanda dua titik dua (::) yang terdapat dalam alamat tersebut. pada sebuah alamat yang banyak angka 0-nya.decimal format. yakni dengan membuang banyak karakter 0. penyederhanaan alamat IPv6 dengan cara ini sebaiknya hanya digunakan sekali saja di dalam satu alamat. Konvensi pengalamatan IPv6 juga mengijinkan penyederhanaan alamat . Contoh : 2001:0DB8:AC10:FE01:0000: 0000: 0000: 0000 menjadi 2001:0DB8:AC10:FE01:: Modul Pengenalan Jaringan Komputer 41 .

yaitu [alamat]/[angka panjang prefiks]. Panjang prefiks mementukan jumlah bit terbesar paling kiri yang membuat prefiks subnet. di mana bit-bit memiliki nilai-nilai yang tetap atau bit-bit tersebut untuk keperluan routing atau subnet identifier.( Extended Unique Identifier . Contoh : 2001:db8:3c4d:15::/64 48 bit adalah site prefix dan 16 bit subnet ID Dari gambar diatas : Site Prefix sebanyak 48 bit mendiskripsikan publik topologi.IPv6 juga memiliki angka prefiks. Subnet ID. karena memang IPv6 tidak mendukung subnet mask. tempat ISP berada. RFC2373) Modul Pengenalan Jaringan Komputer 42 .( private topology). tapi tidak didugnakan untuk merujuk kepada subnet mask. Prefiks adalah sebuah bagian dari alamat IP. Interface ID . 16 bit menunjukan tempat pribadi berada. 64 bit dikonfigurasi berdasarkan mac address atau berdasarkan format EUI-64. Prefiks dalam IPv6 direpesentasikan dengan cara yang sama seperti halnya prefiks alamat IPv4.token.

Sebagai contoh. Nama domain yahoo. yang terdaftar dalam root DNS.di mana <nama_domain> mengindentifikasikan jaringan di mana sebuah komputer berada. %\system32\drivers\etc\hosts) bersangkutan.yahoo.com merepresentasikan sebuah host dengan nama " id" yang terdapat di dalam domain jaringan "yahoo. Pengalamatan FQDN digunakan oleh skema penamaan domain Domain Name System (DNS). agar komunikasi dapat berjalan. Penggunaan FQDN lebih bersahabat dari pada menggunakan alamat IP. yang memiliki nama " . dalam TCP/IP.com.3.3.<nama_domain>.2 Fully qualified domain name (FQDN): Alamat ini merupakan alamat yang direpresentasikan dalam nama alfanumerik yang diekspresikan dalam bentuk <nama_host>. dan <nama_host> mengidentifikasikan sebuah komputer dalam jaringan. Tetapi." (titik). yang disimpan yang disebut dengan Name di dalam mesin yang Server atau dengan menggunakan berkas hosts (/etc/hosts atau %systemroot Modul Pengenalan Jaringan Komputer 43 . alamat FQDN id. FQDN harus diterjemahkan terlebih dahulu (proses penerjemahan ini disebut sebagai resolusi nama) ke dalam alamat IP dengan menggunakan server yang menjalankan DNS.com".com merupakan secondlevel domain yang terdaftar di dalam top-level domain .

BAB V Latihan 1. Sebutkan dan jelaskan fungsi DNS Modul Pengenalan Jaringan Komputer 44 . Sebutkan jenis protokol Internet 3. Sebutkan 3 topologi jaringan 2.1/29 4.55. Sebutkan 2 contoh ip privat 5. Hitung dan sebutkan berapa jumlah Host ID dari ip berikut 10.

BAB VI Penutup Pengetahuan dasar mengenai jaringan komputer merupakan pengetahuan yang wajib dimiliki oleh orang-orang yang berkecimpung di dunia komputer. tidak terkecuali adalah staff laboran. terutama bagi kalangan akademisi yang berkecimpung dalam dunia komputer dan jaringan. Modul Pengenalan Jaringan Komputer 45 . karena dengan mengetahui pengetahuan jaringan komputer kita akan lebih mudah megnatasi setiap permasalahan-permasalahan yang sering timbul yang berhubungan dengan jaringan komputer.

Perangkat Keras Jaringan. Wikipedia Bahasa Indonesia. http://id.org/wiki/Topologi_jaringan Diakses tanggal 25 Desember 2012 Artikel non-personal. Alamat IP.org/wiki/Jaringan_komputer Diakses : 2 Jan 2013 20 Desember 2012.wikipedia.wikipedia.info Artikel non-personal. hhttp://id.org/wiki/Alamat_IP Diakses tanggal 25 Desember 2012 Modul Pengenalan Jaringan Komputer 46 . Jaringan komputer. Wikipedia Bahasa Indonesia. Wikipedia Bahasa Indonesia. Topologi Jaringan. http://id.org/wiki/Kategori:Perangkat_keras_jaringan Diakses tanggal 25 Desember 2012 Artikel non-personal.Daftar Pustaka Artikel non-personal.wikipedia.subnetmask.wikipedia. 17 Septembet 2012. IP & Netmask Calculator http://www. 19 Desember 2012. Wikipedia Bahasa Indonesia. 7 April 2012. http://id.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->