Anda di halaman 1dari 75

PENDAHULUAN

Struma adalah pembesaran kelenjar tiroid yang disebabkan oleh penambahan jaringan Kelenjar Tiroid (..)

EPIDEMIOLOGI
0 Penelitian Wickham dari United Kingdom

16 % populasi mengidap struma. 0 Penelitian Framingham (pada pemeriksaan USG) 3 % dari pria tua (umur 60 tahun) , Sementara 36% pada wanita (umur 49-58 tahun) mengidap nodul tiroid.

EPIDEMIOLOGI
Perbandingan Struma pada wanita : pria

4:1 (wanita 26 % dan pria 7%)

ETIOLOGI
0 Defisiensi yodium 0 Autoimmun 0 Dishormogenesis 0 Radiasi

0 Infeksi
0 Neoplasma

ANATOMI
thyroid organ berbentuk perisai segi empat dan merupakan kelenjar endokrin yang paling banyak vaskularisasinya Dibungkus oleh capsula yang berasal dari lamina pretracheal fascia profunda.

ANATOMI

VASKULARISASI

0 Aksi Hormon Thyroid


Thyroid hormone lepas dari protein binding T4 dideiodinasi oleh sehingga membentuk T3 Masuk ke dalam sel organ target T3 memiliki afinitas tinggi terhadap reseptor hormon thyroid intraselular Reseptor-reseptor hormon thyroid melekat pada rantai genetic DNA atau berdekatan dengan DNA Rantai genetik DNA berikatan dengan hormon thyroid Reseptor menjadi aktif dan mengawali proses transkripsi Dibentuk sejumlah besar tipe RNA messenger yang berbeda Translasi RNA pada ribosom sitoplasma Terbentuk ratusan tipe protein yang baru

FUNGSI (EFEK) HORMON THYROID


JARINGAN TARGET Jantung EFEK Kronotropik MEKANISME Meningkatkan jumlah dan afinitas reseptor -adrenergik Intropik Meningkatkan respons terhadap katekolamin dalam sirkulasi Meingkatkan proporsi rantai berat miosin (dengan aktivasi

ATPase lebih tinggi)


Jaringan adiposa Otot Tulang Katabolik Katabolik Perkembangan Merangsang lipolisis Meningkatkan pemecahan protein Meningkatkan pertumbuhan

normal dan perkembangan


skeletal

Sistem saraf

Perkembangan

Meningkatkan

perkembangan otak normal


Usus Metabolik Meningkatkan absorpsi karbohidrat Lipoprotein Metabolik Merangsang pembentukan

reseptor LDL
Lain-lain Kalorigenik Merangsang konsumsi oksigen oleh jaringan yang aktif secara metabolis (pengecualian: testis, uterus kelenjar getah bening, limpa, hipofisis anterior) Meningkatkan laju metabolisme

KLASIFIKASI STRUMA
STRUMA

1.Struma Non-Toxic

4. Tiroiditis

2. Struma Toxic

3. Struma Neoplastik

KLASIFIKASI STRUMA
STRUMA

Diffuse non-toxic goiter 1.Struma Non-Toxic Nodular non-toxic goiter

DIFFUSE NON-TOXIC GOITER

0 Disebut juga Simple goiter atau endemic goiter 0 umumnya terdapat di daerah yang kekurangan yodium

dan disebabkan karena faktor herediter

DIFFUSE NON-TOXIC GOITER

0 Tidak ada tanda-tanda klinis 0 Pada pemeriksaan mikroskopis terjadi penimbunan

koloid kental dan warnanya gelap


0 Indikasi terapi alasan kosmetik

KLASIFIKSI STRUMA
STRUMA

1.Struma Non-Toxic Nodular non-toxic goiter

NODULAR NON-TOXIC GOITER

0 Disebut juga Struma Adenomatosa, 0 Terutama ditemukan di daerah pegunungan yang airnya

kurang yodium. 0 Etiologi umumnya multifactor.

NODULAR NON-TOXIC GOITER

0 Struma dapat menjadi besar tanpa memberikan gejala,

selain adanya benjolan di leher 0 Nodul dapat tunggal tetapi kebanyakan berkembang atau berubah menjadi multinoduler tanpa perubahan fungsi 0 T3 dan T4 normal

KLASIFIKSI STRUMA
STRUMA

Diffuse toxic goiter (Graves disease)

2. Struma Toxic
Nodular toxic goiter (Plummer s disease)

DIFFUSE TOXIC GOITER (Graves disease)

0 Penyebab tersering tirotoksikosis adalah penyakit Graves

(50 60 %) . 0 Wanita > pria, usia tersering 20-50 tahun pada wanita 0 Biasa disebut exophthalmus goiter/ tyrotoxicosis/ grave's disease atau penyakit Basedow

DIFFUSE TOXIC GOITER (Graves disease)

0 Penyakit Graves merupakan gangguan autoimun spesifik

organ yang ditandai dengan berbagai antibodi bersirkulasi, termasuk antibodi autoimun, seperti antithyroid perooxidase (anti-TPO) dan antithyroglobulin (anti-TG)

DIFFUSE TOXIC GOITER (Graves disease)

0 Etiologi Penyakit Graves tidak diketahui 0 Tampaknya terdapat peran dari suatu antibodi yang

dapat ditangkap oleh reseptor TSH yang menimbulkan stimulus terhadap peningkatan produksi hormone tiroid. 0 Penyakit ini juga ditandai dengan peningkatan absorbsi yodium radioaktif oleh kelenjar tiroid.

DIFFUSE TOXIC GOITER (Graves disease)

0 Scan I123 pada kelenjar tiroid normal (A), penyakit Graves (B), struma multinoduler toksik (C), dan adenoma toksik (D).

DIFFUSE TOXIC GOITER (Graves disease)

0 Trias dari penyakit Graves Disease: 0 adanya struma berupa pembesaran difus, 0 hipertiroid 0 eksoftalmus.

DIFFUSE TOXIC GOITER (Graves disease)

Penyakit ini lebih sering ditemukan pada orang muda

dengan gejala klinis :


gugup, keringat berlebihan, tremor tangan, Intoleransi terhadap panas, takikardi, hiperdefekasi berat badan menurun, ketidakstabilan emosi, ganguan menstruasi berupa amenore, (jarang)

DIFFUSE TOXIC GOITER (Graves disease)

0 Penatalaksanaan ditujukan untuk pengendalian

keadaan tirotoksikosis/hipertiroid dengan pemberian antitiroid, seperti propil-tiourasil (PTU) atau karbimazole. 0 Terapi definitive dapat dipilih antara pengobatan antitiroid jangka panjang, yodium radioaktif atau tiroidektomi.

KLASIFIKSI STRUMA
STRUMA

2. Struma Toxic
Nodular toxic goiter (Plummer s disease)

NODULAR TOXIC GOITER


(PLUMMERS DISEASE)

0 Merupakan penyebab kedua yang paling umum hipertiroid

setelah penyakit Graves 0 Lebih sering terjadi pada wanita > pria, kebanyakan pada pasien yang berumur > 50 tahun.

NODULAR TOXIC GOITER


(PLUMMERS DISEASE)

Gejala Tirotoksik pada Plummer disease biasanya

menimbulkan gejala tipikal dari hipertiroid misalnya:


intolerasnsi panas,
palpitasi, tremor, BB menurun, rasa lapar pergerakan usus yang sering

NODULAR TOXIC GOITER


(PLUMMERS DISEASE)

0 Gambaran Laboratorium pada umumnya yaitu Supressiv

TSH dan dan T4 normal.(5,3-14,5 ug/dI). 0 Pada scan skintigrafi nuclear struma multinoduler toksik terlihat pembesaran kelenjar tiroid dengan daerah yang aktivitasnya meningkat dan ada pula yang menurun

Scan pada penderita struma multinoduler toksik

KLASIFIKSI STRUMA
STRUMA

Jinak ( Adenoma) 3. Struma Neoplastik


Ganas( Adenocarsinoma)

NEOPLASMA JINAK
(ADENOMA)

Adenoma tiroid merupakan pertumbuhan baru

monoclonal yang terbentuk sebagai respon terhadap suatu rangsangan.

Klasifikasi adenoma terdiri:

- Adenoma makrofolikuler ( koloid sederhana) - Adenoma mikrofolikuler (fetal ) - Adenoma embrional ( Trabekular ) - Adenoma sel Hurthle ( Oksitilik,OnkOsitik.) - Adenoma atipik - Adenoma dengan papilla.

NEOPLASMA JINAK
(ADENOMA)

0 Sering pada umur 30-50 tahun 0 Apabila nodul dijumpai pada umur < 20 tahun atau umur > 50

tahun 20-70% adalah ganas

NEOPLASMA JINAK
(ADENOMA)

0 Adanya gejala local suara parau dan disfagi biasanya dapat

merupakan petunjuk adanya sifat invasive suatu keganasan tiroid 0 suatu nodul yang bertahun-tahun besarnya biasanya jinak.

NEOPLASMA JINAK
(ADENOMA)

Penatalaksanaan nodul tiroid:


0 Dilakukan pemeriksaan klinis menentukan suspek

maligna atau benigna 0 Dilakukan tindakan biopsy jarum halus.

NEOPLASMA JINAK
(ADENOMA)

0 Penatalaksanaan nodul tiroid:


0 Hasil biopsy suspek benigna dilakukan terapi supresi TSI-1

dengan tablet Thyrax selama 6 bulan 0 kemudian dievaluasi, bila nodul tersebut diikuti dengan tindakan observasi dan apabila nodul tidak ada perubaan sebaiknya dilakukan tindakan isthmolobektorni dengan pemeriksaan potong beku.

KLASIFIKSI STRUMA
STRUMA

3. Struma Neoplastik
Ganas( Adenocarsinoma)

NEOPLASMA GANAS
(ADENOCARCINOMA)

Agak jarang didapat sekitar 3-5 % dari semua

tumor maligna Insidenya tinggi di negara dengan struma endemic, terutama jenis folikuler dan jenis berdiferensiasi buruk/anaplastik Karsinoma tiroid didapat pada segala usia dengan puncak usia muda (7-20 tahun) dan usia setengah baya (40-60 tahun)

NEOPLASMA GANAS
(ADENOCARCINOMA)

0 Faktor resiko: 0 Riwayat radiasi 0 Riwayat keluarga 0 Nodul tiroid tumbuh relatif cepat dan tidak sakit

NEOPLASMA GANAS
(ADENOCARCINOMA)

0 Gambaran Klinis: 0 Tumbuh cepat 0 Konsistensi keras 0 Permukaan berbenjol-benjol 0 Melekat dengan jaringan sekitar

0 Ulkus di atas tumor


0 Suara parau

NEOPLASMA GANAS
(ADENOCARCINOMA)

0 Diagnosis: 0 Anamnesis (faktor resiko) 0 Pemeriksaan fisik 0 Pemeriksaan penunjang:


0 FNAB 80- 95% 0 Frozen section ganas atau jinak 0 USG thyroid guide FNAB 0 Scanning thyroid aktifitas thyroid 0 Laboratorium

NEOPLASMA GANAS
(ADENOCARCINOMA)

0 Keganasan tiroid dikelompokkan menjadi : 0 Karsinoma tiroid berdiferensiasi baik (bentuk papilare, folikuler atau campuran keduanya). 0 Karsinoma medulare 0 Karsinoma berdiferensiasi buruk anaplastik.

NEOPLASMA GANAS
(ADENOCARCINOMA)

0 Operasi: 0 Total thyroidektomi 0 Radical neck dissection 0 Radiasi interna / externa

KLASIFIKSI STRUMA
STRUMA

Akut
4. Tiroiditis Subakut Tiroiditis Hashimoto Kronik Riedel Tiroiditis

TIROIDITIS AKUT
0 Sering disebut juga sebagai akut difus tiroiditis, akut non

suparatif tiroiditis, atau pseudotuberkular tiroiditis

TIROIDITIS AKUT
Gejala yang karakteristik: panas badan, kelemahan yang ekstrim (malaise), nyeri pada tiroid yang membesar. Struma yang terjadi biasanya tidak simetris, membesarnya kadang sampai 2-3 kali ukuran normal kadang menimbulkan refered pain ke persendian mandibula atau ketelinga, atau kelenjar getah bening dekat tiroid. disfagia

TIROIDITIS AKUT
0 Penyebab tiroiditis tidak jelas 0 Bisa akibat infeksi virus 0 pada beberapa kasus yang akibat infeksi bacterial (jarang

terjadi).
0 Bakteri pathogen biasanya adalah staphylococcus, dan

pneumococcus, dan jarang salmonella atau bacteroide.

TIROIDITIS AKUT
0 Pemeriksaan uptake I131 yang rendah dan PBI (Protein

Bound Iodine) yang sedikit meningkat atau normal, menunjukkan adanya tiroiditis.

TIROIDITIS AKUT
0 Pengobatan yang dianjurkan adalah dengan antibiotik 0 Bila yang sudah terjadi abses maka terapinya sama

dengan abses di tempat yang lain yaitu dilakukan drainage.

TIROIDITIS SUBAKUT
0 Sering timbul sebagai self limited disease 0 Perbandingan laki-laki: wanita = 1:5 0 Etiologi pasti tidak jelas

TIROIDITIS SUBAKUT
0 Klinis:

timbul rasa nyeri pada daerah tiroid dan kadang nyeri juga menjalar pada persendian, rahang bawah, serta telinga, nyeri telan.

TIROIDITIS SUBAKUT
0 Penatalaksanaan: 0 kortikosteroid 0 Analgetik, untuk mengantisipasi gejalanya

TIROIDITIS KRONIK
0 HASHIMOTO TYROIDITIS 0 Pertama kali dilaporkan oleh Hawkin Hashimoto dari Jepang pada tahun 1912, sebagai penyakit tiroid akibat gangguan imunologis sering menyebabkan hipotiroid pada anak dan dewasa. 0 Laki:wanita = 1:15, sering terjadi pada usia 30-50 tahun

HASHIMOTO TYROIDITIS
0 Klinis didapat struma multinodosa dengan batas nodul

tidak jelas 0 Benjolan yang terjadi biasanya pada pole bawah, tidak nyeri, tidak febris, dan berat badan turun. 0 Pada struma yang besar sering menimbulkan penekanan pada Vena cava Superior.

HASHIMOTO TYROIDITIS
0 Diagnosa Hashimoto's disease dimulai dengan

ditemukannya hipotiroid. 0 Pemeriksaan fungsi tiroid ditemukan TSH normal dan sedikit penurunan T3 dan T4.

HASHIMOTO TYROIDITIS
Tidak ada pengobatan yang spesifik untuk

Hashimoto's disease, Medikamentosa dengan memberikan hormone Croksin sebagai replacement serta simtomatis lain. Kadang diperlukan pembedahan yang sifatnya adalah untuk mengurangi jeratan atau penekanan yang diakibatkan. Biopsi atau FNA dilakukan untuk membedakan dengan proses keganasan

RIEDEL TIROIDITIS
0 Kebanyakan terjadi pada usia 30-60 tahun 0 wanita lebih sering dibanding pria. 0 Etiologi terjadi fibrosis tidak jelas tetapi sering

dihubungkan sebagai kelanjutan dari subakut

RIEDEL TIROIDITIS
0 Gejala klinis : 0 adanya pembesaran yang cepat pada kelenjar tiroid, disertai dengan gangguan pada trachea atau esophagus. 0 Konsistensinya mengeras seperti kayu, bentuk irregular, tanpa rasa nyeri

RIEDEL TIROIDITIS
0 Pada pemeriksaan laboratorium hampir tidak didapat

kelainan hanya bila pada fase akhir akan didapat hipotiroid. 0 Diagnosa biopsy.

RIEDEL TIROIDITIS
0 Pengobatan ditujukan pada suplemen hormonal bila

dalam kondisi hipotiroid. 0 Pembedahan diindikasikan atas adanya penekanan atau jeratan pada trachea atau esophagus.

STRUMA

ANAMNESIS

PEMERIKSAAN FISIS

PEMERIKSAAN PENUNJANG

PEMERIKSAAN PENUNJANG
0 Pemeriksaan laboratorium, yaitu dengan mengukur

kadar T4, T3, TBG, TSH 0 Pemeriksaan radiologi 0 Pemeriksaan sitologi 0 Pemeriksaan patologi

PENATALAKSANAAN
1. Terapi Konsevatif 2. Radioterapi 3. operasi/ pembedahan: - Tiroidektomi total - Tiroidektomi subtotal / parsial - Tiroidektomi near total - Lobektomi subtotal - Lobektomi Total (Hemitiroidektomi = ismolobektomi)

INDIKASI OPERASI
0 Perkiraan adanya keganasan 0 Riwayat radiasi pada daerah kepala dan leher. 0 Gejala-gejala penekanan 0 Perluasaan kedaerah substernal 0 Pembesaran yang progresif

0 Gangguan Kosmetik (atas permintaan pasien)

KONTRAINDIKASI OPERASI
Struma toksik yang belum dipersiapkan sebelumnya Struma dengan dekompensasi kordis dan penyakit

sistemik yang lain yang belum terkontrol (misalnya DM, hipertensi, dsb) Struma besar yang melekat erat ke jaringan leher, sehingga sulit digerakkan (biasanya karena karsinoma). Struma (karsinoma) yang disertai vena cava superior syndrorne

KOMPLIKASI
Komplikasi Awal: Pendarahan Paralise n. rekurens laringeus Paralise n.laringeus superior Trakeomalasia Infeksi

PROGNOSIS
0 Prognosis dari Struma biasanya baik 0 Semua struma harus diamati dengan uji dan biopsy

KOMPLIKASI
Komplikasi Lanjut: Keloid Hipotiroid Hipertiroid yang kambuh

TERIMA KASIH