Anda di halaman 1dari 8

DUALISME GELOMBANG PERTIKEL Pengertian

Dualisme gelombang-partikel mungkin merupakan konsep paling penting dari dunia kuantum, dan dengan perpanjangan, dasar filosofis pemikiran modern. Dualisme gelombang partikel membahas sifat gelombang dan partikel, gelombang suatu saat dapat menunjukkan sifat partikel, partikel suatu saat dapat menunjukkan sifat gelombang, cahaya dapat memiliki kedua sifat yaitu sebagai gelombang dan sebagai partikel. Gelombang memiliki dan mengisi ruang sedangkan pada Partikel memiliki momentum dan menempati sesuai volume.

Radiasi Termal
Radiasi Termal adalah pancaran energi yang dipancarkan oleh suatu benda karena dipanaskan. Spektrum adalah energi serta panjang gelombang radiasi termal yang dapat diukur dan dianalisa dengan menggunakan alat yang disebut spektrometer.

Benda Hitam
Benda Hitam adalah sebuah benda yang menyerap semua radiasi yang datang pada permukaannya dan bila benda itu berpijar pada suhu tertentu, maka akan memancarkan radiasi dengan intensitas paling besar dari benda-benda lain pada suhu yang sama. a. Intensitas Radiasi Benda Hitam Dengan R=T4 R= Intensitas Radiasi Total (W/m2) =Tetapan Stefan-Boltzmann(5,6710-8 W/m2K4) T=Suhu mutlak benda (K)

Hukum Stefan-Boltzmann
Dengan

W = e. .T4 W = P A P = e. .T4.A E P = t E = e. .T4.A.t

W = daya pancar tiap satuan luas (w/m2) P = daya pancar /energi tiap detik (watt) E = energi pancar (joule) A = luas permukaan (m2) e = emisivitas ( 1 e >0 ) = tetapan = 5,672 x 10-4 watt/m2K t = waktu (sekon)

Hukum Pergeseran Wien


Untuk setiap suhu yang berbeda, intensitas radiasi total benda hitam juga berubah, dan semakin tinggi suhu, maka intensitas radiasi total bergeser ke daerah panjang gelombang pendek. Dengan max.T=C max=Panjang Gelombang cahaya maksimum(m) T = Suhu Benda (K) C = Tetapan Wien (2,89810-3mK)

Gambar Pergeseran Wien

Teori Kuantum Planck


Berdasarkan teori kuantum Planck, atom-atom logam, seperti pada benda hitam, berperilaku sebagai osilator gelombang elektromagnetik yang bergetar dan memancarkan energi secara diskontinu dalam jumlah tertentu yang disebut kuanta(jamak: kuantum). Menurut Planck, osilator tersebut bergetar dengan energi yang sesuai dengan persamaan tersebut. Dengan E=n.h.f E= Energi (joule) n= Bilangan Kuantum (n=1,2,3,....) h=Konstanta Planck (6,6310-34 Js) f=Frekuensi Getaran (Hz) Gejala Foto Listrik. Gejala foto listrik adalah emisi (pancaran) elektron dari logam sebagai akibat penyinaran gelombang elektromagnetik (cahaya) pada logam tersebut. Cahaya biasa mampu melepaskan elektron dari logam-logam alkali. Hasil-hasil percobaan yang seksama menunjukkan bahwa : a. Makin besar intensitas cahaya, semakin banyak elektron-elektron yang diemisikan. b. Kecepatan elektron-elektron yang diemisikan hanya bergantung kepada frekwensi cahaya, makin besar frekwensi cahaya makin besar pula kecepatan elektron yang diemisikan. c. Pada frekwensi cahaya yang tertentu (frekwensi batas) emisi elektron dari logam tertentu sama. Peristiwa-peristiwa di atas tidak dapat diungkap dengan teori cahaya Huygens. Pada tahun 1901, Planck mengetengahkan hipotesa bahwa cahaya (gelombang elektromagnetik) harus dianggap sebagai paket-paket energi yang disebut foton. Besar paket energi tiap foton dirumuskan sebagai : E=h.f E = Energi tiap foton dalam Joule. f = Frekwensi cahaya.

= Tetapan Planck yang besarnya

h = 6,625 .10 34 J.det

Cahaya yang intensitasnya besar memiliki foton dalam jumlah yang sangat banyak. Tiaptiap foton hanya melepaskan satu elektron. Kiranya mudah dipahami bahwa semakin besar intensitas cahaya semakin banyak pula elektron-elektron yang diemisikan. Tiap foton yang datang pada logam, sebagian energinya digunakan untuk melepaskan elektron dan sebagian menjadi energi kinetik elektron. Jika energi yang diperlukan untuk melepaskan elektron sebesar a dan energi yang menjadi energi kinetik sebesar Ek maka dapat ditulis persamaan : E = a + Ek h.f=a+
1 2

mv2

Dari persamaan nampak jelas, makin besar frekwensi cahaya, makin besar kecepatan yang diperoleh elektron. Bila frekwensi cahaya sedemikian sehingga h.f = a, maka foton itu hanya mampu melepaskan elektron tanpa memberi energi kinetik pada elektron. Penyinaran dengan cahaya yang frekwensi lebih kecil tidak akan menunjukkan gejala foto listrik.

Gambar Peralatan Efek Foto Listrik Sifat Kembar Cahaya. Gejala-gejala interferensi dan difraksi memperlihatkan sifat gelombang yang dimiliki cahaya, dilain pihak cahaya memperlihatkan sifat sebagai paket-paket energi (foton). Timbul suatu gagasan apakah foton itu dapat diartikan sebagai partikel-partikel. Untuk menjawab pertanyaan ini A.H. Compton mempelajari tumbukan-tumbukan antara foton dengan elektron. Kesimpulan yang diperolehnya menunjukkan bahwa foton dapat berlaku sebagai partikel dengan momentum. h .f pfoton = c Tidak ada keraguan lagi bahwa cahaya memiliki sifat kembar, sebagai gelombang dan sebagai partikel.

Efek Compton
Percobaan Compton membuktikan bahwa cahaya (foton) dapat menunjukkan sifat sebagai partikel, karena dalam percobaan dapat dihiung momentumnya. Penyebaran Compton adalah suatu efek yang merupakan bagian interaksi sebuah penyinaran terhadap suatu materi. Efek Compton adalah salah satu dari 3 proses yang melemahkan energi suatu sinar ionisasi. Bila suatu sinar jatuh pada permukaan suatu materi sebagian daripada energinya akan diberikan kepada materi tersebut, sedangkan sinar itu sendiri akan di sebarkan. Sebagai contoh : Element dalam sistem periodik dengan nomer atom yang besar seperti timbal akan meyerap energi sinar ionisasi efek fotoelektrik, sedangkan element yang bernomer atom kecil akan menyebarkan sinar ionisasi tersebut. Penyebaran sinar Rontgen pada dasarnya lebih kuat dari sinar cahaya yang dapat dilihat polychromatik. Bahkan sinar rontgen normal pada perjalanannya di udara mengalami penyebaran, ini juga yang menjadi sumber bahaya yang serius di dalam penggunaan sinar rontgen di kedokteran tanpa pakaian khusus. Pada penyebaran secara normal energi sinar rontgen tidak berubah, yang berubah adalah arah begeraknya.

= panjang gelombang foton sebelum tumbukan = panjang gelombang foton setelah tumbukan h = tetapan Planck = 6,626 x 10 34 J.s c = kecepatan cahaya = 3 x 10 8 m/s m0 = massa diam elektron = sudut hamburan elektron

Efek Compton Hipotesa de Broglie. Jika cahaya yang memiliki sifat gelombang, memiliki sifat partikel, maka wajarlah bila partikel-partikel seperti elektron memiliki sifat gelombang, demikian hipotesa yang dikerjakan oleh de Broglie (tahun 1892). Panjang gelombang cahaya dengan frekwensi dan kecepatannya mempunyai hubungan sebagai berikut : c = f Menurut Compton pfoton = pfoton

h .f c h =

= p

Hubungan ini berlaku pula bagi partikel, demikian usul de Broglie. Menurut de Broglie, jika ada partikel yang momentumnya p, maka partikel itu dapat bersifat sebagai gelombang dengan panjang gelombang : = p p = Panjang gelombang partikel. = Momentum partikel.
h

Percobaan Davisson dan Germer. Jika partikel berlaku sebagai gelombang, harus dapat ditunjukkan bahwa partikel dapat menimbulkan pola-pola difraksi seperti halnya pola-pola difraksi pada gelombang. Pada tahun 1927 Davisson dan Germer memilih elektron sebagai partikel untuk menguji hipotesa de Broglie. Elektron-elektron diperoleh dari filamen yang dipijarkan, kemudian elektron-elektron itu dipercepat dalam medan listrik yang tegangannya 54 Volt. Setelah dipercepat elektron-elektron memiliki energi kinetik. Ek = 54 eV = 54 . 1,6 .10 19 Joule Momentum elektron :

p = mv = p= p=

2m.

1 2

m. v 2

2m Ek
2 . 9,1 .10-31 . 54 . 1,6 .10-19

p = 4 .10 24 kg m/det Menurut de Broglie, panjang gelombang elektron : = p = = 1,65 .10 10 m 4 .10-24 Untuk memperoleh pola difraksi diperlukan kisi-kisi yang lebar celahnya kira-kira sama dengan panjang gelombang yang akan diuji. Sebab jika celah terlampau lebar, tidak menimbulkan gangguan pada gelombang, dan jika kisi terlampau sempit, pola-pola difraksi sukar teramati. Kisi-kisi yang tepat untuk memperoleh pola difraksi gelombang elektron adalah kisi yang terjadi secara alamiah yakni celah-celah yang berada antara deretan atom-atom kristal bahan padat, dalam hal ini dipergunakan kisi kristal nikel. Hasil percobaan Davisson dan Germer menunjukkan bahwa elektron-elektron dapat menimbulkan pola-pola difraksi. Kini tidak disangsikan lagi bahwa apa yang kita kenal sebagai materi dapat pula menunjukkan sifat gelombang, tepat seperti yang diramalkan oleh de Broglie.
h 6,6 .10-34

Contoh Soal dan Pembahasan


1. Sebuah benda bersuhu , jika konstanta Wien = 2,8 x , maka panjang gelombang radiasi dari benda tersebut yang membawa energi terbanyak adalah. a. 7 x m b. 3,5 x m c. 2,0 x m d. 1,4 x m e. 1,12 x Pembahasan T = 127 + 273 = 400 K C = 2,8 x = = = 0,7 x atau 7,0 x meter

LATIHAN SOAL
1. Berapa joule energi foton yang panjang gelombangnya 6000 Angstrom. Tetapan Planck = 6,6 .10 34 joule . det.

2. Berkas cahaya 5000 Angstrom didatangkan pada logam Kalium. Untuk melepaskan elektron dari logam tersebut dipergunakan energi 2 eV. Berapa energi kinetik elektron yang dibebaskan ? 3. Untuk membebaskan elektron dari Natrium diperlukan tenaga 2,14 eV. a. Berapakah panjang gelombang cahaya yang dapat melepaskan elektron dari logam Natrium. 0 b. Dapatkah sinar-sinar yang panjang gelombangnya 0,4 A digunakan untuk membebaskan elektron dari logam tersebut ? 4. Berapakah panjang gelombang elektron yang bergerak dengan kecepatan 9 .107 m/det. 0 5. Berapa energi foton sinar X yang panjang gelombangnya 1 A h = 6,6 .10-34 joule.det 6. Berapa panjang gelombang-gelombang elektromagnetik yang energi fotonnya 2,8 .10 19 joule. 7. Sebuah partikel dengan muatan q dan massa m dipercepat dari keadaan diam melalui beda potensial V. a. Tentukan panjang gelombang de Broglie. b. Hitung jika partikel adalah sebuah elektron dan V = 50 Volt.

==========O0O==========