Anda di halaman 1dari 46

UJI DAYA ANTELMINTIK EKSTRAK ETANOL BAWANG MERAH (Allium ascalonicum Linn.

) TERHADAP CACING GELANG AYAM (Ascaridia galli Schrank.) SECARA IN VITRO DAN SUMBANGANNYA PADA PEMBELAJARAN BIOLOGI DI SMA

Skripsi oleh

Lala Juliantari Nomor Induk Mahasiswa 06081009037 Program Studi Pendidikan Biologi Jurusan Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA INDERALAYA 2012

ii

UJI DAYA ANTELMINTIK EKSTRAK ETANOL BAWANG MERAH (Allium ascalonicum Linn.) TERHADAP CACING GELANG AYAM (Ascaridia galli Schrank.) SECARA IN VITRO DAN SUMBANGANNYA PADA PEMBELAJARAN BIOLOGI DI SMA

Skripsi oleh

Lala Juliantari Nomor Induk Mahasiswa 06081009037 Program Studi Pendidikan Biologi Jurusan Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam

Disetujui oleh Pembimbing 1, Pembimbing 2,

Drs. Khoiron Nazip, M. Si. NIP. 196404231991021001

Mgs. M. Tibrani, S.Pd., M.Si. NIP. 197904132003121001

Disahkan Ketua Jurusan Pendidikan Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam

Dr. Hartono, M.A. NIP. 196710171993011001

ii

iii

Telah diujikan dan lulus pada : Hari Tanggal : Rabu : 24 Oktober 2012

TIM PENGUJI 1. Ketua : Drs. Khoiron Nazip, M.Si. _______________________

2. Sekretaris : Mgs. M. Tibrani, S.Pd., M.Si.

_______________________

3. Anggota

: Dra. Lucia Maria Santoso, M.Si.

_______________________

4. Anggota

: Dra. Siti Huzaifah, M.Sc. Ed.

_______________________

5. Anggota

: Drs. Endang Dayat, M.Si.

_______________________

Inderalaya, 31 Oktober 2012 Diketahui oleh Ketua Program Studi Pendidikan Biologi,

Drs. Kodri Madang, M.Si. NIP. 196901281993031003

iii

iv

PERNYATAAN
Saya yang bertanda tangan di bawah ini : Nama NIM Program Studi : Lala Juliantari : 06081009037 : Pendidikan Biologi

dengan ini saya nyatakan bahwa skripsi dengan judul Uji Daya Antelmintik Ekstrak Etanol Bawang Merah (Allium ascalonicum Linn.) terhadap Cacing Gelang Ayam (Ascaridia galli Schrank.) Secara In vitro dan Sumbangannya pada Pembelajaran Biologi di SMA ini seluruh isinya adalah benar-benar karya saya sendiri, dan saya tidak melakukan penjiplakan atau pengutipan dengan cara yang tidak sesuai dengan etika keilmuan yang berlaku sesuai dengan Peraturan Pemerintah Menteri pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 17 tahun 2010 tentang Pencegahan dan Penanggulangan Plagiat di Perguruan Tinggi. Atas pernyataan ini, saya siap menanggung sanksi yang dijatuhkan kepada saya apabila kemudian ditemukan adanya pelanggaran dan atau pengaduan dari pihak lain terhadap keaslian karya ini.

Inderalaya, Oktober 2012 Yang membuat pernyataan,

Lala Juliantari NIM. 06081009037

iv

PERSEMBAHAN DAN MOTTO Dengan rasa syukur atas karunia dan rahmat yang diberikan Allah SWT ku persembahkan hasil karyaku kepada : Bapak, Ibu dan Mbah tercinta yang senantiasa selalu mendoakan dan selalu menantikan keberhasilanku, Kakak dan adik tersayang M. Yudhistandri dan Theo Tandriano yang selalu memberikan bantuan sehingga penelitian skripsi ini berjalan dengan lancar. Anggrian Luckas Ebrianto, Dwi, Juita, Liana, Ina, Tiwi, Irma, Rima, Resi, Jengek, KL, yang turut mendukung dan mendoakan sehingga terselesainya skripsi ini, Teman-teman seperjuangan Biologi 2008 kompak dan senantiasa mendukungku, Almamaterku yang ku banggakan. yang selalu

Motto Hidup hari ini menentukan hidup yang akan datang, jadi berusahalah!

vi

UCAPAN TERIMA KASIH Puji syukur kehadirat Allah SWT, atas segala rahmat dan karuniaNya, sehingga skripsi ini dapat terselesaikan. Skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu syarat memperoleh gelar sarjana (S1) pada Program Studi Pendidikan Biologi, Jurusan Pendidikan MIPA, Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan, Universitas Sriwijaya. Dengan selesainya penulisan skripsi ini penulis menyampaikan terima kasih kepada Drs. Khoiron Nazip, M.Si. sebagai pembimbing satu dan Mgs. M. Tibrani, S.Pd., M.Si. sebagai pembimbing dua. Terima kasih juga kepada Drs. M. Djunaidi Warhan, M.Pd dan Dr. Rahmi Susanti, M.Si. sebagai dosen pembimbing akademik selama menempuh pendidikan di Program Studi Pendidikan Biologi Universitas Sriwijaya. Penulis juga menyampaikan terima kasih kepada Prof. Drs. Tatang Suhery, M.A., Ph.D., Dekan FKIP Unsri, dan Dr. Hartono, M.A. Ketua Jurusan Pendidikan MIPA serta kepada Drs. Kodri Madang, M.Si. Ketua Program Studi Pendidikan Biologi yang telah memberikan kemudahan dalam pengurusan administrasi penulisan skripsi ini. Ucapan terimakasih juga ditujukan kepada dosen penguji yang telah memberikan sejumlah saran untuk perbaikan skripsi ini. Terima kasih juga kepada seluruh dosen Program Studi Biologi yang telah memberikan ilmu pengetahuan dan bimbingan selama mengikuti perkuliahan. Selanjutnya penulis menyampaikan terima kasih kepada Pak Taswin yang telah membantu penelitian untuk skripsi ini. Kepada seluruh orang yang terlibat dalam penulisan skripsi ini yang tidak mungkin dituliskan satu persatu. Semoga Allah SWT membalas kebaikan kalian semua. Akhirnya, penulis berharap semoga skripsi ini dapat bermanfaat bagi penulis dan dunia pendidikan. Inderalaya, Oktober 2012

Penulis

vi

vii

DAFTAR ISI Halaman HALAMAN JUDUL ............................................................................................. i LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................... HALAMAN PENGUJI .......................................................................................... HALAMAN PERNYATAAN ............................................................................... HALAMAN PERSEMBAHAN ............................................................................ UCAPAN TERIMA KASIH .................................................................................. DAFTAR ISI .......................................................................................................... DAFTAR TABEL .................................................................................................. DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................... ABSTRAK ............................................................................................................ BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1.1 Latar Belakang .......................................................................................... 1.2 Rumusan Masalah ..................................................................................... 1.3 Batasan Masalah ....................................................................................... 1.4 Hipotesis ................................................................................................... 1.5 Tujuan Penelitian ..................................................................................... 1.6 Manfaat Penelitian .................................................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................ 2.1 2.2 2.3 2.4 Ascaridia galii Schrank. .......................................................................... Antelmintik ............................................................................................. Allium ascalonicum Linn. .. .................................................................... Konsentrasi Letal 50 (KL50).................................................................... ii iii iv v vi vii ix x xi xii 1 1 4 5 5 5 6 7 7 8 10 11 13 13

BAB III METODE PENELITIAN .................................................................... 3.1 Waktu dan Tempat ..................................................................................

vii

viii

3.2 Metode Penelitian .................................................................................... 3.3 Alat dan Bahan ......................................................................................... 3.4 Tahapan Penelitian ..................................................................................

13 13 13 14 14 15 16 16 16

3.5 Persiapan Penelitian ................................................................................. 3.5.1 3.5.2 Ekstraksi Bawang Merah ............................................................ Koleksi Ascaridia galli ...............................................................

3.6 Uji Antelmintik ........................................................................................ 3.7 Definisi Operasional ................................................................................ 3.8 Analisis Data ............................................................................................

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 4.1 Hasil ......................................................................................................... 4.1.1 Mortalitas Ascaridia galli .................................................................. 4.1.2 KL50 Ekstrak Etanol Bawang Merah .................................................. 4.2 Pembahasan .............................................................................................. 4.2.1 Sumbangan Hasil Penelitian .............................................................

18 18 18 20 21 25

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................. 5.1 Kesimpulan ............................................................................................ 5.2 Saran ......................................................................................................

28 28 28

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... LAMPIRAN-LAMPIRAN ..................................................................................

29 34

viii

ix

DAFTAR TABEL

TABEL

Halaman

2.1. Klasifikasi toksisitas menurut Lu .................................................................. 4.1. Persentase mortalitas A.galli setelah diberi ekstrak etanol bawang merah ... 4.2. Rekapitulasi Analisis Sidik Ragam Mortalitas A.galli.................................. 4.3. Rekapitulasi pengaruh ekstrak etanol bawang merah terhadap A.galli berdasarkan BJND......................................................................................... 4.4 Hasil analisis probit untuk menentukan KL50 ekstrak bawang merah ..........

12 18 19

20 20

ix

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR

Halaman

2.1. Ascaridia galli Schrank................................................................................. 2.2. Bawang Merah .............................................................................................. 3.1. Proses Ekstraksi Bawang Merah ................................................................... 3.2. Proses Koleksi Ascaridia galli ...................................................................... 4.1. Grafik Mortalitas A.galli setelah diberi ekstrak etanol bawang merah. .......

7 11 14 15 18

xi

DAFTAR LAMPIRAN

LAMPIRAN

Halaman 35 37 45 58

1. Silabus SMA Kelas X Semester 2 ................................................................... 2. Rencana Pelaksanaan Pembelajaran ................................................................ 3. Lembar Kerja Siswa ........................................................................................ 4. Lembar Validasi RPP dan LKS ....................................................................... 5. Persentase rata-rata mortalitas Ascaridia galli setelah diberi ekstrak etanol bawang merah dengan lima tingkatan konsentrasi. .........................................

62

6. Perhitungan analisis variansi interaksi ekstrak dan konsentrasi terhadap mortalitas Ascaridia galli. ................................................................................................. 7. Uji Beda Jarak Nyata Duncan .......................................................................... 8. Analisis probit untuk menentukan konsentrasi letal 50% (KL50) .................... 9. Persamaan Regresi Linier (KL50)..................................................................... 10. Klasifikasi Toksisitas Ekstrak Etanol Bawang Merah terhadap A.galli. ......... 11. Dokumentasi penelitian ................................................................................... 12. Usul Judul Skripsi ............................................................................................ 13. Surat Keputusan Tentang Penunjukkan Dosen Pembimbing .......................... 14. Surat izin evaporasi .......................................................................................... 15. Surat Keterangan Bebas Pinjaman Alat ........................................................... 16. Kartu Bimbingan Skripsi ................................................................................. 62 63 63 63 64 65 66 67 68 69 70

xi

xii

UJI DAYA ANTELMINTIK EKSTRAK ETANOL BAWANG MERAH (Allium ascalonicum Linn.) TERHADAP CACING GELANG AYAM (Ascaridia galli Schrank.) SECARA IN VITRO DAN SUMBANGANNYA PADA PEMBELAJARAN BIOLOGI DI SMA ABSTRAK Penelitian tentang uji daya antelmintik ekstrak etanol bawang merah terhadap Ascaridia galli (A.galli) secara in vitro telah dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui potensi ekstrak etanol bawang merah sebagai antelmintik, konsentrasi efektif dan nilai KL50. Metode yang digunakan adalah metode eksperimen dengan Rancangan Acak Lengkap yang terdiri dari 5 perlakuan dan 4 ulangan. Konsentrasi perlakuan yaitu 0%, 10%, 20%, 30%, 40% dengan waktu perlakuan 20 jam. Hasil perhitungan uji BJND menunjukkan persentase mortalitas cacing paling maksimal yaitu pada konsentrasi 40%. Hasil analisis probit menunjukkan nilai KL50 ekstrak etanol bawang merah adalah 22,65% dan termasuk kategori toksik. Secara keseluruhan hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak etanol bawang merah berpotensi sebagai antelmintik terhadap A.galli. Hasil penelitian ini diharapkan dapat menjadi alternatif contoh kontekstual materi pelajaran Biologi Kelas X semester 2 khususnya pada materi pokok peranan Plantae bagi kelangsungan hidup di bumi dengan Kompetensi Dasar 3.3 yaitu mendeskripsikan ciri-ciri Divisio dalam dunia tumbuhan dan peranannya bagi kelangsungan hidup di bumi.

Kata kunci : antelmintik, ekstrak bawang merah, Ascaridia galli. Skripsi Mahasiswa Program Studi Pendidikan Biologi FKIP UNSRI Nama Nomor Induk Mahasiswa Dosen Pembimbing : Lala Juliantari : 06081009037 : 1. Drs. Khoiron Nazip, M.Si. 2. Mgs. M. Tibrani, S.Pd., M.Si.

xii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Ascariasis merupakan infeksi parasit (cacing) dalam usus organisme yang disebabkan oleh Ascaris spp. Infeksi ini merugikan hospesnya karena sari makanan dalam lumen usus hospes diambil, selain itu juga dapat menyebabkan diare, turunnya daya tahan tubuh, terhambatnya tumbuh kembang, kurang gizi dan zat besi yang mengakibatkan anemia (Depkes, 2006:35). Ascariasis merupakan masalah kesehatan yang perlu penanganan serius terutama untuk daerah tropis seperti Indonesia karena cukup banyak penduduk yang menderita Ascariasis. Cukup banyaknya penderita Ascariasis pada daerah tropis dikarenakan tingkat kelembaban yang tinggi dapat memberi kondisi mendukung bagi ketahanan telur cacing, hidup larva dan telur infektif di alam (Beriajaya, dkk., 2007:194). Selain itu kondisi sanitasi yang buruk dan beberapa kebiasaan terkait kebudayan masyarakat ikut mempengaruhi meningkatnya perkembangan cacing di daerah tropis. Menurut Cook (2003:145) prevalensi Ascariasis di negara tropis sekitar 70% menyerang manusia terutama anak-anak. Ascariasis pada manusia disebabkan oleh cacing gelang Ascaris lumbricoides. Pada kasus berat penyakit ini dapat menyebabkan gangguan pertumbuhan dan perkembangan anak, cacing bisa bermigrasi hingga ke saluran empedu, otak, tuba eustachii, appendiks atau bronchus dan juga dapat menyumbat usus bila terdapat dalam jumlah banyak (Rusmartini, 2009:76). Ascariasis pada manusia diobati dengan obat cacing yang mengandung pirantel pamoat, mabendazol atau piperazin relatif kurang aman untuk penderita gangguan hati, ginjal, balita dan ibu hamil karena menyebabkan teratogenik (Depkes, 2006:38). Ascariasis tidak hanya menyerang manusia tetapi juga hewan-hewan ternak yang merupakan sumber makanan bagi manusia, salah satunya adalah ayam.

Ascariasis pada ayam disebabkan oleh Ascaridia galli Schrank. (A.galli). Pertumbuhan ayam lokal yang terinfeksi A.galli menjadi turun hingga 38% sehingga menghasilkan bobot badan yang rendah dan menyebabkan kerugian ekonomi yang besar (Tabbu, 2002 dikutip Suharti, dkk., 2010:108). Pengobatan Ascariasis pada ayam dilakukan dengan pemberian piperazin. Namun, berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Chusniati, dkk (2008:34) pemberian piperazin secara in vivo pada ayam yang terinfeksi A.galli menyebabkan degenerasi pada sel hati. Selain itu, penggunaan obat sintetis dalam waktu lama dapat menimbulkan resistensi cacing serta adanya kekhawatiran residu pada produk ternak (Suharti, dkk., 2010:108). Sebagai pengobatan alternatif, Ascariasis dapat diobati dengan menggunakan tanaman obat. Definisi tanaman obat menurut SK Menkes No.149/SK/Menkes/IV/1978 adalah tanaman atau bagian tanaman yang digunakan sebagai bahan obat tradisional atau jamu; tanaman atau bagian tanaman yang digunakan sebagai bahan baku obat; tanaman atau bagian tanaman yang diekstraksi dan ekstrak tanaman tersebut digunakan sebagai obat. Penggunaan tanaman sebagai obat sangat berkaitan dengan kandungan kimia yang terdapat dalam tumbuhan tersebut terutama senyawa bioaktif. Salah satu tanaman obat yang dikenal masyarakat mempunyai daya antelmintik adalah bawang merah (Allium ascalonicum Linn). Bawang merah dikenal sebagai tanaman yang menjadi bumbu masakan di Indonesia. Bawang merah adalah tanaman umbi lapis dari suku Liliaceae yang hidup di daerah tropis dan diperkirakan berasal dari Asia Tengah (Wibowo, 2007:85). Bawang merah mengandung senyawa alkaloid, polifenol, flavonoid, steroid, triterpenoid, kuinon, fenol (Soebagio, dkk., 2007:8). Selain itu pada bawang merah terdapat allin dan allicin (sulfur organik) (Rahayu dan Nur, 2004:20). Bawang merah telah digunakan sebagai obat sejak lebih dari 5000 tahun yang lalu (Wibowo, 2007:85). Bawang merah dapat digunakan sebagai obat demam, perut kembung, batuk, hipertensi, penurun kolesterol, disentri dan cacingan (antelmintik) termasuk

Ascariasis (Jaelani, 2011:39). Terkait potensi sebagai antelmintik, pernah dilakukan beberapa penelitian mengenai aktivitas antelmintik pada bawang merah. Penelitian mengenai filtrat bawang merah secara in vitro terhadap Fasciola hepatica menunjukkan hasil yang signifikan terhadap mortalitas cacing tersebut (Widjayanti, 2008:1). Selain itu pada penelitian secara in vivo yang menggunakan campuran ekstrak bawang merah dan kelapa terbukti efektif menurunkan jumlah cacing usus dan meningkatkan berat badan domba (Mehlhorn, dkk., 2010:1041). Begitu juga pada penelitian yang dilakukan secara in vivo dan in vitro dengan menggunakan ekstrak bawang merah dan kelapa dengan perbandingan 1:1 efektif menurunkan jumlah cacing Taenia Muris pada tikus (Klimpel, dkk., 2010:1047). Walaupun ada informasi yang menyebutkan bawang merah mempunyai potensi sebagai antelmintik terhadap ascaris, tetapi belum ditemukan publikasi penelitian mengenai aktivitas antelmintik terhadap Ascaris. Berdasarkan hasil penelitian Widjayanti (2008:1), Mehlhorn, dkk. (2010:1041) dan Klimpel, dkk. (2010:1047), ekstrak bawang merah juga diduga akan aktif bersifat antelmintik terhadap ascaris. Dengan tujuan untuk membuktikan potensi ekstrak bawang merah tersebut maka dilakukan penelitian tentang uji daya antelmintik ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) terhadap cacing gelang ayam (Ascaridia galli Schrank.) secara in vitro. Potensi bawang merah sebagai antelmintik juga dapat diketahui melalui tingkat toksisitasnya. Tingkat toksisitas dapat diketahui melalui pengujian toksisitas. Salah satu pengujian toksisitas adalah Konsentrasi Letal 50 (KL50). KL50 adalah konsentrasi yang menyebabkan kematian pada 50% binatang percobaan. Pengujian KL50 merupakan tahap awal untuk mengetahui tingkat toksisitas suatu ekstrak terhadap hewan uji dengan suatu standar klasifikasi toksisitas. Pada penelitian ini, KL50 merupakan konsentrasi ekstrak etanol bawang merah yang dapat mematikan 50% A.galli. Setelah diketahui konsentrasi efektif dan tingkat toksisitas (KL50) maka diperoleh data dan informasi potensi bawang merah sebagai tanaman antelmintik.

Informasi potensi bawang merah ini dapat digunakan sebagai alternatif contoh pada pelajaran biologi kelas X SMA. Dalam kurikulum SMA siswa dituntut untuk mampu mengkomunikasikan pemanfaatan sumber daya alam. Hal ini tercantum dalam kompetensi dasar 3.3 Mendeskripsikan ciri-ciri Divisio dalam dunia tumbuhan dan peranannya bagi kelangsungan hidup di bumi. Pada pembelajarannya memerlukan contoh tumbuhan yang dekat dengan keseharian siswa agar lebih mudah dipahami. Salah satu tanaman yang dekat dengan keseharian siswa adalah bawang merah. Bawang merah yang secara umum dikenal siswa sebagai bumbu masakan juga memiliki potensi lain sebagai obat misalnya sebagai antelmintik alami. Bawang merah yang telah dikenal dan terdapat di sekitar siswa diharapkan dapat menjadi contoh yang kontekstual untuk mendeskripsikan peranan tumbuhan dalam kehidupan sehingga siswa lebih memahami materi pelajaran dan mampu mencapai kompetensi dasar yang telah ditetapkan. Oleh sebab itu, informasi potensi bawang merah ini akan disumbangkan pada pembelajaran biologi di SMA, khususnya pada materi yang memerlukan penggunaan contoh tumbuhan yang kontekstual yaitu Standar Kompetensi 3. Memahami manfaat keanekaragaman hayati, Kompetensi Dasar 3.3 Mendeskripsikan ciri-ciri Divisio dalam dunia tumbuhan dan peranannya bagi kelangsungan hidup di bumi.

1.2 Rumusan Masalah Permasalahan yang dirumuskan pada penelitian ini adalah: 1. Apakah ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) mempunyai daya antelmintik yang signifikan terhadap cacing gelang (Ascaridia galli Schrank.) secara in vitro? 2. Berapa konsentrasi efektif dari ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) Schrank.)? 3. Berapa nilai KL50 ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) dalam mematikan cacing gelang (Ascaridia galli Schrank.)? dalam mematikan cacing gelang (Ascaridia galli

1.3 Batasan masalah Masalah yang diteliti dibatasi pada: 1. Tanaman bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) yang digunakan adalah bagian umbi yang keras dan tidak terdapat kerusakan. 2. Cacing yang digunakan adalah Ascaridia galli Schrank. yang diperoleh dari lumen usus halus ayam pedaging. 3. Parameter daya antelmintik yang digunakan adalah jumlah cacing yang letal terhadap konsentrasi yang digunakan. 1.4 Hipotesis H0: 1. Ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) tidak memiliki efek antelmintik yang signifikan terhadap cacing gelang ayam (Ascaridia galli Schrank.). 2. Pada konsentrasi tertentu ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) tidak efektif mematikan cacing gelang ayam (Ascaridia galli Schrank.).

H1: 1. Ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) memiliki efek antelmintik yang signifikan terhadap cacing gelang ayam (Ascaridia galli Schrank.). 2. Pada konsentrasi tertentu ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) efektif mematikan cacing gelang ayam (Ascaridia galli Schrank.). 1.5 Tujuan Penelitian ini bertujuan untuk: 1. Mengetahui potensi ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) sebagai antelmintik terhadap cacing gelang ayam (Ascaridia galli Schrank.). 2. Mengetahui pada konsentrasi berapakah ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) paling efektif dalam mematikan cacing gelang ayam (Ascaridia galli Schrank.).

3. Mengetahui nilai KL50 ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) dalam mematikan cacing gelang ayam (Ascaridia galli Schrank.).

1.6 Manfaat Penelitian Hasil Penelitian ini diharapkan dapat dijadikan sebagai: 1. Informasi awal tentang potensi ekstrak etanol bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) sebagai antelmintik. 2. Alternatif contoh tanaman berpotensi dalam pembelajaran biologi di SMA kelas X semester 2 pada kurikulum satuan tingkat pendidikan yang berhubungan dengan kompetensi dasar 3.3 Mendeskripsikan ciri-ciri Divisio dalam dunia tumbuhan dan peranannya bagi kelangsungan hidup bumi.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

1.1 Ascaridia Galli Schrank. Ascaridia galli pertama kali dilaporkan pada tahun 1788 oleh Schrank dan diidentifikasi termasuk kedalam kelas Nematoda, sub-kelas Secernentea, bangsa Ascaridida, suku Ascaridiidae, marga Ascaridia, jenis Ascaridia galli (Soulsby, 1982 dikutip Athaillah, 1999:4). A.galli merupakan salah satu parasit yang hidup di dalam lumen usus halus (Khwaja dkk., 1993 dikutip Dwipayanti, 2008:7). A.galli paling banyak dijumpai pada perternakan ayam terutama ayam buras karena pemeliharan jenis ayam ini kebanyakan secara tradisional (Akoso, 1993:119). A.galli disebut juga cacing gilik karena bentuk tubuhnya yang silindris. Tubuh silindris A.galli memiliki dinding tebal dan berwarna putih kekuningkuningan (Athaillah, 1999:4). Mulut terdiri dari tiga bibir, satu dorsal dan dua lateroventral (Soulsby, 1982 dikutip Athaillah, 1999:4). A.galli jantan memiliki panjang antara 50 - 76 mm dan memiliki preanal sucker yang berbentuk melingkar dengan dinding kitin, ekor jantan melengkung dan memiliki 10 pasang papilla (Flynn, 2007:214). Sedangkan A.galli betina memiliki panjang antara 60 116 mm dan memiliki vulva dipertengahan tubuhnya (Flynn, 2007:214).

Gambar 2.1. Ascaridia galli Sumber: Dokumen pribadi Daur hidup A. galli pada ayam berlangsung selama 35 hari. Telur cacing akan keluar lewat tinja ayam dan menjadi infektif dalam waktu 5 hari. Kemudian sewaktu

ayam makan, telur infektif ini tertelan dan kemudian menetas di dalam perutnya. Larva cacing melewati usus dan pindah ke selaput lendir. Periode perpindahan mungkin terjadi antara 10-17 hari dalam perkembangannya. Dalam waktu 35 hari cacing akan menjadi dewasa dan meninggalkan selaput lendir dan tinggal di dalam lumen usus (Akoso, 1993:120). Seekor A.galli diduga dapat menurunkan berat badan ayam sebanyak 1,5 gram (Pesti dan Reid, 1982 dikutip Athaillah, 1999:6). Infeksi A.galli dapat diobati dengan tanaman obat maupun obat sintetik yang mempunyai daya anticacing atau antelmintika.

2.2 Antelmintika Antelmintika atau antelmintik atau obat cacing adalah obat yang dapat memusnahkan cacing dalam tubuh manusia dan hewan. Istilah antelmintik juga berlaku bagi semua zat yang bekerja lokal menghalau cacing dari saluran cerna maupun obat sistemik yang membasmi cacing serta larvanya yang menghinggapi organ maupun jaringan tubuh (Tjay dan Kirana, 2007:196). Antelmintik mempunyai beragam cara kerja untuk membasmi cacing pada hospesnya. Berdasarkan cara kerjanya maka antelmintik dibagi dalam 5 kelompok (Permin dan Hansen 1998 dikutip Beriajaya, 2007:197-198): Menghambat fungsi mikrotubuli: demgam terhambatnya fungsi mikrotubuli maka fungsi seluler cacing rusak dan mati. Antelmintik kelompok ini adalah albendazole, thiabendazole, fenbendazole, parbendazole, flubendazole, febantel dan thiophanat. Neuromuscular acting compounds: Antelmintik ini bekerja pada reseptor asetinkolin di dalam sistem syaraf cacing menyebabkan depolarisasi yang persisten pada sel otot dan sebagai akibatnya terjadi kelumpuhan pada cacing sehingga mudah dikeluarkan dari usus oleh gerakan peristaltik. Antelmintik kelompok ini adalah levamisol, pirantel dan morantel.

GABA acting compounds: Antelmintik ini bekerja pada sistem syaraf yang menyebabkan syaraf presinap dirangsang untuk melepas Gama Amino Butyric Acid (GABA). Sebagai akibatnya cacing menjadi lumpuh dan lemah sehingga dapat dikeluarkan dari usus oleh peristaltik. Antelmintik kelompok ini adalah piperazin, avermectin (ivermectin, doramectin, moxidectin).

Melekat pada protein plasma: Antelmintik ini setelah diserap mudah melekat pada protein plasma sehingga dapat digunakan untuk membunuh cacing penghisap darah. Antelmintik kelompok ini adalah salisilanid dan senyawa nitrofenol: klosantel, niklosamid, disofenol, bromsalan.

Inhibitor asetil kolin esterase: Antelmintik ini mengandung organofosfat seperti diklorvos dan neguvon. Antelmintik dalam kelompok 4 dan 5 sangat terbatas penggunaannya karena

mempunyai spectrum yang sempit. Beberapa jenis antelmintika yang sering dipakai diantaranya adalah, Hygromycin B, Fenbendazol, Levamisol, Albendazol, Pirantel Pamoat dan Piperazine. Pirantel pamoat dan piperazin merupakan antelmintik yang sering digunakan untuk mengobati infeksi nematoda khususnya ascaris, obat ini bekerja dengan membuat cacing paralis. Walaupun sama-sama berguna untuk mengobati Ascariasis, namun pirantel pamoat dan piperazin tidak boleh digunakan bersamaan karena menimbulkan efek antagonistik (Theodorus, 2004:209). Selain berupa obat sintetik, antelmintika dapat berupa tanaman obat yang mengandung senyawa bioaktif yang dapat berperan sebagai anticacing. Beberapa senyawa bioaktif pada tanaman yang dapat digunakan untuk membasmi cacing adalah thymoquinone yang mematikan cacing dengan cara menurunkan aktivitas enzim antioksidan dan aktivitas glikolisis sehingga sumber energi pada cacing habis (Azza, dkk., 2005 dikutip Mahmudah, 2010:50). Selain itu senyawa biokimia yang diduga memiliki daya antelmintik adalah saponin. Saponin dapat menyebabkan iritasi pada selaput lendir cacing sehingga mengganggu proses penyerapan nutrient pada usus cacing (Suharti, dkk., 2010:111). Selain thymoquinone

10

dan saponin, senyawa allicin juga diduga memiliki daya antelmintik dengan cara menghambat terbentuknya ATP pada cacing (Siswandono dan Bambang, 1995; Murray, dkk., 1999 dikutip Yulianti, 2006:13). Senyawa allicin terdapat pada bawang putih, bawang bombai dan bawang merah. 2.3 Allium ascalonicum Linn. Bawang merah (Allium ascalonicum Linn.) adalah tanaman semusim (berumur pendek) dan berbentuk rumpun. Bawang merah diduga berasal dari Asia tengah yaitu di sekitar India, Pakistan sampai Palestina (Wibowo, 2007:85). Bawang merah merupakan tanaman rempah yang sejak sekitar 5000 tahun lalu telah digunakan sebagai bumbu dalam masakan dan obat (Wibowo, 2007:85). Bawang merah termasuk dalam keluarga Liliaceae. Tanaman dari keluarga Liliaceae mempunyai ciri berumbi lapis, berakar serabut, dan bentuk daun silindris. Tinggi tanaman bawang merah bekisar antara 15-25 cm, berbatang semu, berakar serabut pendek dengan perakaran yang dangkal. Daunnya berwarna hijau, berbentuk bulat, memanjang seperti pipa, dan bagian ujungnya meruncing (Samadi dan Bambang, 2005:15). Bunganya majemuk berbentuk tandan dengan 50-200 kuntum, bertangkai panjang dan letaknya terminal (Wibowo, 2007:91). Ukuran umbi bawang merah dapat digolongkan menjadi tiga kelas yaitu umbi ukuran besar (diamater > 1,8 cm atau > 10 gram), umbi ukuran sedang (diameter 1,5 1,8 cm atau 5 10 gram) dan umbi ukuran kecil (diameter < 1,5 cm atau < 5 gram) (BPP Plemahan, 2011:2-3). Bagian umbi merupakan bagian yang paling banyak dimanfaatkan sebagai bumbu masakan maupun sebagai obat karena kandungan senyawa kimianya. Kandungan senyawa kimia dalam umbi bawang merah adalah alkaloid, polifenol, flavonoid, steroid, triterpenoid, kuinon, fenol (Soebagio, dkk., 2007:8). Bawang merah mengandung flavonoid cukup tinggi, terutama dalam bentuk quercetin (Slimestad, dkk., 2007:67). Selain itu pada bawang merah juga mengandung asam amino yang disebut allin. Karena pengaruh enzim allinase, allin dapat berubah

10

11

menjadi zat yang mengandung belerang yang disebut allicin. Allicin dan vitamin B1 (thiamin) dapat membentuk ikatan kimia yang disebut allithiamin yang akan lebih mudah diserap oleh tubuh (Rahayu dan Nur, 2004:21). Selain berfungsi untuk membentuk ikatan allithiamin, allin dan juga allicin diduga memilki daya antelmintik (Jaelani, 2007:39). Daya antelmintik pada allicin diperkirakan karena didalam allicin terkandung squiterpene (suatu enzim sulfhdril yang dapat menembus tubuh cacing). Squiterpene atau enzim sulfhdril mempunyai kemampuan kuat berikatan secara kovalen dengan enzim fosfofruktokinase dari sel (cacing). Enzim fosfofruktokinase berfungsi mengkatalis perubahan fruktosa-6-fosfat menjadi fruktosa-1,6-difosfat pada jalur glikolitik protein dan glukosa, karena berikatan secara kovalen dengan alisin menyebabkan perubahan fruktosa-6-fosfat tidak terjadi, dan pada akhirnya ATP akan tidak terbentuk sehingga cacing akan kekurangan tenaga dan akhirnya mati (Yulianti,2006:13).

Gambar 2.2. Bawang Merah Sumber: Dokumen pribadi 2.4 Konsentrasi Letal 50 (KL50) Paparan suatu zat dan efeknya akan membentuk suatu hubungan korelasi disebut sebagai hubungan dosis-respon. Hubungan dosis-respon merupakan konsep dasar dalam toksikologi. Pengertian dosis respon dalam toksikologi adalah proporsi dari sebuah populasi yang terpapar dengan suatu bahan dan akan mengalami respon spesifik pada dosis, interval waktu dan pemaparan tertentu (Koeman, 1987 dikutip

11

12

Hayat, 2010:1). Hasil akhir yang dihasilkan dari toksikologi adalah nilai dosis letal 50 (DL50). Jadi untuk mengetahui tingkat toksisitas suatu senyawa maka perlu diketahui nilai DL50. Tingkat toksisitas suatu zat di klasifikasikan menjadi beberapa tingkatan. Klasifikasi tingkat toksisitas (Lu, 1995 dikutip Manggung, 2008:9) dapat dilihat pada tabel berikut ini.

Tabel 2.1 Klasifikasi toksisitas menurut Lu (1995) LD50 (mg/kg) <5 5 50 50 500 500 5000 5000 15000 >15000 Tingkat Toksisitas Super toksik Amat sangat toksik Sangat toksik Toksik Toksik ringan Tidak toksik

Suatu variasi dari DL50 adalah Konsentrasi Letal 50 (KL50) (Mukono, 2005:35). KL50 adalah konsentrasi bahan yang menyebabkan kematian setengah dari populasi (50%) hewan uji yang digunakan. Parameter ini sering digunakan jika suatu organisme dipaparkan terhadap konsentrasi bahan tertentu dalam zat cair atau udara yang dosisnya tidak diketahui. Nilai KL50 tidak konstan, artinya nilainya berbeda antara spesies yang satu dengan spesies yang lain karena adanya variasi antar spesies. Nilai KL50 merupakan bentuk statistika yang didesain untuk menggambarkan respon yang mematikan komponen dalam beberapa populasi dari sebuah percobaan.

12

13

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Waktu dan Tempat Penelitian dilaksanakan pada bulan Mei sampai Juli 2012. Bertempat di Laboratorium Biologi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan Program Studi Pendidikan Biologi Universitas Sriwijaya, Inderalaya, Ogan Ilir.

3.2 Metode Penelitian Penelitian ini menggunakan metode eksperimen dengan Rancangan Acak Lengkap (RAL). Perlakuan terdiri dari 5 konsentrasi yaitu 0%, 10%, 20%, 30%, 40% dengan waktu pengamatan 20 jam.

3.3 Alat dan Bahan Alat yang digunakan untuk preparasi sample antara lain oven, perajang bawang, blender, gunting bedah dan pinset. Alat yang digunakan untuk ekstraksi antara lain kertas saring Whatman, alat-alat gelas, neraca analitik, rotary evaporator. Alat untuk uji antelmintik antara lain cawan petri, inkubator 37OC, penangas air. Bahan utama yang digunakan dalam penelitian ini adalah bawang merah (Allium ascalonicum Linn.). Bahan kimia untuk ekstraksi adalah etanol. Bahan untuk uji antelmintik A.galli, media liquid Nematode Growth Medium (NGM), NaCl 0,9%, akuades.

3.4 Tahapan Penelitian Tahapan penelitian yaitu 1. Persiapan bahan baku sebagai simplisia di Laboratorium Biologi FKIP UNSRI 2. Ekstraksi bawang merah di Laboratorium Biologi FKIP dan Laboratorium Operasi Teknik Kimia UNSRI 3. Uji aktivitas antelmintik (uji pendahuluan penentuan konsentrasi/ uji tahap 1, uji antelmintik/ uji tahap 2).

13

14

3.5 Persiapan Penelitian 3.5.1 Ekstraksi Bawang Merah Persiapan Bahan baku sebagai simplisia, bahan baku yang dikumpulkan disortasi, dirajang menjadi ketebalan 1-2 mm, dikeringkan di dalam oven dengan suhu 50C (Nur dan Made, 2007:10) dan dihaluskan menjadi simplisia. Ekstraksi bawang merah. Metode ekstraksi yang digunakan adalah metode maserasi menggunakan pelarut etanol 96%. Serbuk bawang merah sebanyak 350 g direndam dengan etanol selama 24 jam dengan beberapa kali pengadukan. Selanjutnya filtrat etanol dipisahkan dari residunya dengan cara penyaringan menggunakan kertas saring Whatman. Residu yang diperoleh kemudian direndam lagi selama 24 jam (Maserasi berulang). Filtrat ekstrak bawang merah dipekatkan dengan rotary evaporator dan ditimbang. Ekstrak pekat yang diperoleh digunakan untuk uji antelmintik.

Bawang Merah

Dikeringkan

Simplisia

Evaporasi

Penyaringan

Maserasi

Ekstrak

Gambar 3.1 Proses ekstraksi bawang merah

14

15

3.5.2 Koleksi Ascaridia galli Ascaridia galli didapatkan dari tempat pemotongan ayam. Ayam dipotong sekitar pukul 10.00 WIB, pembedahan usus halus dilakukan antara pukul 10.00 11.00 WIB. Cacing yang didapatkan segera dimasukkan kedalam NaCl 0,9% kemudian dipindahkan dalam liquid NGM dalam suhu 37C untuk diadaptasikan selama 2 jam, setelah itu diberi perlakuan. Pemilihan sampel dilakukan dengan cara purposive sampling dengan kriteria Cacing Ascaridia galli dewasa, masih aktif bergerak (normal), ukuran 5-11 cm, tidak tampak cacat secara anatomi, dengan tidak dibedakan antara cacing jantan dan betina (Suharti, dkk., 2010:109).

Saluran pencernaan ayam

Dibedah

Direntangkan

Usus halus

A.galli dikoleksi

A.galli dimasukkan dalam NaCl 0,9%

Gambar 3.2 Proses koleksi Ascaridia galli

15

16

3.6 Uji Antelmintik Uji aktivitas antelmintik dilakukan dengan memberi perlakuan pada A.galli, masing-masing 4 cacing dimasukkan dalam ekstrak etanol bawang merah 0%, 10%, 20%, 30% dan 40% (Widjayanti, 2008:1) dan liquid NGM. Kemudian diinkubasi selama 20 jam dalam inkubator dengan suhu 37C. Setelah masa inkubasi berakhir dihitung jumlah cacing yang letal.

3.7 Definisi Operasional 1. Daya Antelmintik Kemampuan ekstrak etanol bawang merah dalam mematikan Ascaridia galli. 2. Letal / Mortalitas Jumlah cacing yang mati setelah diberi perlakuan pada waktu percobaan dengan lama perlakuan 20 jam. Cacing dianggap mati apabila tidak ada respon gerakan saat disentuh dan tetap diam ketika dipindahkan ke dalam air bersuhu 50C. 3. KL50 (Konsentrasi Letal 50%) Merupakan konsentrasi zat yang menyebabkan terjadinya kematian 50% hewan uji yaitu Ascaridia galli setelah diberi perlakuan ekstrak etanol bawang merah dengan 5 konsentrasi selama 20 jam.

3. 8 Analisis Data Data yang diperoleh dianalisis dengan ANAVA, dan dilanjutkan dengan Uji Beda Jarak Duncan untuk mengetahui pengaruh ektrak etanol bawang merah terhadap Ascaridia galli. Data juga dianalisis dengan menggunakan analisis probit untuk mendapatkan KL50. Analisis probit dihitung berdasarkan nilai persentase mortalitas terkoreksi yang diperoleh dari persentase mortalitas cacing pada Tabel 4.1. Kemudian persentase mortalitas terkoreksi ditransformasikan berdasarkan tabel Transformation of

16

17

percentages to probit untuk mendapatkan nilai probit Hasil perhitungan Analisis probit kemudian digunakan untuk membuat persamaan garis regresi linear. Antilog dari x hasil persamaan garis regresi linear yang diperoleh melalui analisis probit merupakan nilai konsetrasi letal 50% (KL50).

17

18

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil 4.1.1 Mortalitas Ascaridia galii Hasil penelitian uji daya antelmintik ekstrak etanol bawang merah ( Allium ascalonicum Linn.) terhadap cacing gelang ayam (Ascaridia galli) selama 20 jam dengan konsentrasi 0%, 10%, 20%, 30%, 40% menunjukkan bahwa ektrak etanol bawang merah memiliki pengaruh terhadap mortalitas A.galli. Tabel 4.1 memperlihatkan persentase mortalitas A.galli setelah 20 jam. Tabel 4.1. Persentase Mortalitas A.galli Setelah diberi Ekstrak Etanol Bawang Merah Pengulangan Konsentrasi Rata-rata Persentase (%) Cacing Letal (%) 1 2 3 4 0 0 0 0 0 0 0 10 1 0 1 1 0,75 18.75 20 1 1 1 1 1 25 30 3 3 2 2 2,5 62.5 40 4 4 4 3 3,5 87.5

Persentase Mortalitas A.galli (%)

90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 0 10 20
Konsentrasi Ekstrak (%)

30

40

Gambar 4.1. Grafik persentase Mortalitas A.galli Setelah diberi Ekstrak Etanol Bawang Merah

18

19

Tabel 4.1 dan Gambar 4.1 menampilkan data persentase mortalitas A.galli setelah diberi ekstrak etanol bawang merah dengan konsentrasi 0%, 10%, 20%, 30%, 40%. Gambar 4.1 memperlihatkan persentase mortalitas A.galli meningkat seiring dengan meningkatnya konsentrasi ekstrak etanol bawang merah. Persentase mortalitas tertinggi terdapat pada konsentrasi 40%. Selanjutnya berdasarkan data mortalitas A.galli, dilakukan analisis sidik ragam mengenai pengaruh konsentrasi ekstrak etanol bawang terhadap mortalitas A.galli. Hasil analisis sidik ragam mortalitas A.galli dapat dilihat pada Tabel 4.2. Tabel 4.2. Rekapitulasi Analisis Sidik Ragam Mortalitas A.galli yang diberikan Perlakuan Dengan Ekstrak Etanol awang Merah. SK DB JK KT 8.05 0.183 F Tabel 5% 1% 43.909** 3.06 4.89 F Hitung

Perlakuan 4 32.2 Galat 15 2.75 Total 19 34.95 Keterangan: ** sangat nyata

Hasil analisis keragaman pada Tabel 4.2 memperlihatkan bahwa ekstrak etanol bawang merah berbeda sangat nyata dalam mematikan A.galli. Berdasarkan hasil perhitungan F hitung > F tabel maka H0 ditolak artinya ektrak bawang merah memiliki pengaruh yang signifikan terhadap A.galli dan minimal ada satu konsentrasi efektif yang berbeda nyata. Oleh karena itu dilakukan uji lanjut dengan uji Beda Jarak Nyata Duncan (BJND) untuk mengetahui konsetrasi paling efektif dari ekstrak etanol bawang merah dalam mematikan A.galli. Hasil uji BJND dapat dilihat pada Tabel 4.3.

19

20

Tabel 4.3. Rekapitulasi pengaruh ekstrak etanol bawang merah terhadap A.galli berdasarkan Beda Jarak Nyata Duncan BJND Konsentrasi Rerata (%) Letalitas A.galli 0,05 0,01 0 0 a A 10 0,75 b A 20 1 b B 30 2,5 c C 40 3,5 d D Keterangan: angka-angka yang diikuti oleh huruf yang sama berarti berbeda tidak nyata (0,05), dan berbeda tidak sangat nyata (0,01) Hasil Uji BJND pada Tabel 4.3 memperlihatkan ekstrak etanol bawang merah berpengaruh sangat nyata terhadap mortalitas A.galli dibandingkan dengan perlakuan kontrol 0%. Perlakuan yang berbeda sangat nyata dengan kontrol adalah perlakuan dengan konsentrasi 40%. Maka dapat disimpulkan konsentrasi 40% adalah konsentrasi efektif ekstrak etanol bawang merah untuk mematikan A.galli. Setelah digunakan untuk uji sidik ragam dan uji lanjutan BJND data dari Tabel 4.1 akan digunakan untuk menghitung analisis probit untuk menghitung KL50.

4.1.2 Konsentrasi Letal 50% (KL50) Ekstrak Etanol Bawang Merah Perhitungan nilai KL50 bertujuan untuk mengetahui nilai toksisitas minimum dari ekstrak etanol bawang merah terhadap A.galli. Hasil perhitungan nilai KL50 dari ekstrak etanol bawang merah terhadap A. galli dapat dilihat pada Tabel 4.4. Tabel 4.4. Hasil Analisis Probit untuk Menentukan KL50 Ekstrak Etanol Bawang Merah Konsentrasi Ekstrak Etanol Persentase kematian (%) Bawang Merah (%) 10 1,82 30 6,42 50 22,65 70 79,97 90 282,84 100 530,79

20

21

Tabel 4.4 menampilkan hasil perhitungan konsentrasi letal 10% sampai 90%. Sebagai parameter untuk mengetahui tingkat toksisitas suatu zat maka perlu dicari nilai KL50. Hasil analisis probit yang didapatkan untuk KL50 ekstrak etanol bawang merah adalah 22,65%. Dari hasil perhitungan KL50 ini bisa diketahui bahwa dengan konsentrasi 22,65% ekstrak etanol bawang merah mampu mematikan 50% A. galli yang menjadi hewan uji.

4.2 Pembahasan Berdasarkan hasil penelitian uji daya antelmintik ekstrak etanol bawang merah terhadap Ascaridia galli secara in vitro, konsentrasi ekstrak etanol bawang merah menunjukkan pengaruh sangat nyata terhadap mortalitas A. galli. Dari hasil uji lanjut BJND diketahui bahwa pengaruh konsentrasi ekstrak etanol bawang merah pada perlakuan 10% relatif sama dengan kontrol, jumlah mortalitas rendah. Efek ekstrak etanol bawang merah berpengaruh secara signifikan terhadap mortalitas A. galli mulai terlihat pada perlakuan dengan konsentrasi 20 %, 30% dan 40 % (Tabel 4.4). Pada perlakuan dengan konsentrasi 40%, persentase mortalitas A. galli mencapai 87,5%. Hal ini sejalan dengan penelitian Klimpel, dkk (2010:1047) yang menyatakan setelah delapan hari bawang merah dalam bentuk bubuk dapat mengeliminasi hampir keseluruhan Trichuris muris pada mencit. Pada perlakuan dengan konsentrasi 0% tidak ada cacing yang mati sampai dengan batas waktu 20 jam. Berdasarkan uji pendahuluan, A. galli dapat hidup diluar tubuh inangnya dengan pemberian garam fisiologis 0,9% selama 2 hari, dan bila mediumnya diganti secara berkala maka cacing dapat bertahan selama 3 sampai 4 hari dengan pengaturan suhu yang sesuai. Peningkatan konsentrasi perlakuan sampai 40% berpengaruh linier terhadap peningkatan mortalitas A.galli. Semakin tinggi ekstrak etanol bawang merah semakin tinggi angka mortalitas cacing. Hal ini menunjukkan bahwa semakin tinggi konsentrasi zat antelmintik yang digunakan maka semakin tinggi aktivitas antelmintiknya sehingga waktu yang diperlukan untuk mematikan cacing juga

21

22

semakin sedikit. Konsentrasi yang terkecil memerlukan waktu paling lama untuk dapat mematikan A. galli, sehingga jumlah mortalitas cacing selama perlakuan sedikit. Menurut Shargel dan Yu (1988 dikutip Sandika,2012:84) reaksi suatu obat atau zat aktif tergantung dari jumlah partikel dan lamanya waktu pemaparan. Selain jumlah partikel dan waktu pemaparan, faktor yang mempengaruhi lama reaksi obat atau zat aktif adalah kemampuannya dalam melewati membran sel (Shargel & Yu, 1988 dikutip Sandika, 2012:83). Obat atau senyawa kimia yang larut dalam lemak lebih mudah melewati membran sel dari pada obat atau zat kimia kurang larut dalam lemak. Beberapa contoh senyawa yang larut dalam lemak adalah triterpenoid, steroid dan beberapa contoh senyawa yang larut dalam air dan etanol adalah saponin, tanin, flavonoid, alkaloid. Flavonoid dan alkaloid merupakan senyawa yang diperkirakan bersifat antelmintik yang terdapat dalam bawang merah. Namun dikarenakan sifat kedua senyawa ini yang larut dalam air dan etanol menyebabkan ekstrak etanol bawang merah memerlukan waktu yang relatif lama untuk dapat mematikan A. galli. Selain flavonoid dan alkaloid, allin/allicin juga bersifat antelmintik, tetapi allin/allicin merupakan senyawa yang tidak dapat larut dalam etanol mutlak, oleh karena itu senyawa allin/allicin diperkirakan tidak terdapat dalam ektrak etanol bawang merah yang digunakan dalam penelitian ini. Jadi senyawa yang aktif sebagai antelmintik dalam ekstrak etanol bawang merah yang digunakan dalam penelitian ini adalah flavonoid dan alkaloid. Flavonoid merupakan salah satu kelompok fenol terbesar yang ditemukan di alam. Jenis flavonoid paling penting yang terdapat pada bawang merah adalah quercetin (Slimestad dkk., 2007:67). Quercetin pada bawang merupakan quercetin konjugasi yang dapat mempertahankan kestabilannya hingga temperatur diatas 100C. Proses ekstraksi bawang merah pada penelitian ini menggunakan suhu 50C, jadi senyawa flavonoid pada ekstrak bawang merah diperkirakan tidak rusak dalam proses ekstraksi sehingga dapat berperan sebagai antelmintik. Flavonoid

22

23

dikenal sebagai senyawa yang berperan sebagai antioksidan, namun dalam jumlah yang banyak flavonoid termasuk dalam senyawa yang bersifat racun (aleopati). Sifat racun pada flavonoid inilah yang diduga menyebabkan kematian pada A. galli. Adanya flavonoid dalam lingkungan sel menyebabkan gugus hidroksil (OH-) pada flavonoid berikatan dengan protein integral membran sel melalui ikatan hidrogen. Hal ini menyebabkan terganggunya transpor aktif Na+ - K+. Transpor aktif yang terganggu mengakibatkan ketidakseimbangan cairan intraseluler yang akan menyebabkan hiperosmolaritas intraseluler dan membuat sel membengkak hingga akhirnya pecah (Scheuer, 1994 dikutip Sanjayasari dan pliliang, 2011:99). Pecahnya membran sel inilah yang diperkirakan menyebabkan kematian. Kematian pada A.galli juga diduga karena gangguan pada otot. Gangguan pada otot ini diawali dengan terjadinya penurunan intensitas gerak pada cacing karena adanya kelumpuhan otot. Menurut Sandika, dkk. (2012:84), kelumpuhan otot atau paralisis disebabkan oleh alkaloid. Alkaloid merupakan senyawa yang salah satu manfaatnya adalah sebagai inhibitor enzim. Kemampuan alkaloid sebagai inhibitor enzim inilah yang diperkirakan menyebabkan kelumpuhan otot pada A.galli. Kelumpuhan otot pada A.galli diperkirakan terjadi karena adanya gangguan oleh alkaloid pada enzim asetilkolinesterase (Ache). Ache berperan untuk mengkatalisis hidrolisis asetilkolin (Ach) yang berfungsi di dalam bagian sinaps yang dihasilkan oleh ujung syaraf yang telah menerima impuls. Ache merupakan enzim yang paling penting di dalam transmisi impuls syaraf (Suhara, 2010:123). Transmisi impuls saraf ke otot terjadi melalui persambungan saraf-otot (neuromuscular junction). persambungan ini terdiri dari bagian ujung saraf motorik (prasinaps) dan membran otot (pascasinaps) yang dipisah oleh celah sinap. Pada prasinaps terdapat vesikel yang berisi neurotransmitter yaitu asetilkolin dan dibagian pascasinaps terdapat reseptor asetilkolin. Pada persambungan saraf-otot inilah terjadi mekanisme sinaps kimia.

23

24

Mekanisme sinaps kimia diawali ketika potensial aksi tiba di ujung akson prasinaps mengakibatkan depolarisasi membran ujung akson, hal tersebut menyebabkan lorong ion kalsium terbuka dan ion kalsium masuk. Masuknya ion kalsium memicu keluarnya Ach. Ach yang dilepaskan di celah sinaps kemudian akan menyebrang dan melekat pada reseptor neurotransmitter di pascasinaps. Ikatan antara Ach dengan reseptor neurotransmitter ini akan memicu terbukanya lorong ion. Ion natrium dan kalsium masuk, sedangkan ion kalium keluar, dan terjadilah kontraksi otot. Setelah terjadi kontraksi otot, Ach akan segera dihidrolisis oleh Ache menjadi asetil dan kolin, sehingga lorong ion tertutup kembali dan terjadilah repolarisasi (inaktivasi potensial aksi) (Campbell, dkk., 2004:211-212). Mekanisme sinap ini dapat terganggu dengan adanya alkaloid. Alkaloid diduga mampu masuk kedalam tubuh A.galli melalui difusi dari lapisan kutikula terluar. Alkaloid akan berinteraksi dengan sisi aktif dari Ache, dengan demikian Ache akan menjadi tidak aktif dan tidak dapat menghidrolisis Ach yang telah berikatan dengan reseptor neurotransmitter. Tidak terhidrolisisnya Ach akan menyebabkan kompleks reseptor-Ach akan terus mempengaruhi membran pascasinap sehingga serabut otot mendapat rangsang depolarisasi menetap sampai akhirnya kehilangan respon kontraksi dan menimbulkan kelumpuhan (Isnaeni, 2006:76-77 ; Erwin dan Kusuma, 2012:333-334). Selain itu tidak terhidrolisinya Ach akan menyebabkan penumpukan Ach yang mengakibatkan terjadinya kekacauan pada sistem penghantar impuls yang dapat berakibat terjadi kelumpuhan dan berakhir kematian. Kematian pada A.galli pada percobaan ini dapat disimpulkan karena adanya sifat toksik ekstrak etanol bawang merah terhadap A.galii. Untuk mengetahui tingkat toksisistas dari ekstrak etanol bawang merah maka dilakukan penghitungan nilai KL50. KL50 merupakan indikasi untuk toksisitas suatu senyawa atau zat. Pengujian KL50 merupakan tahap awal untuk mengetahui tingkat toksisitas suatu ekstrak terhadap hewan uji dengan suatu standar klasifikasi toksisitas. Dalam penelitian ini digunakan standar klasifikasi toksisitas menurut Lu (1995). Semakin besar nilai KL50 berarti

24

25

toksisitasnya semakin kecil dan sebaliknya semakin kecil nilai KL50 maka semakin besar toksisitasnya. Dari perhitungan nilai KL50 (lampiran 8) diperoleh nilai KL50 sebesar 22,645%. Nilai KL50 ini kemudian dikonversi menjadi mg/kg dengan dilakukan perbandingan dengan obat yang paling umum digunakan untuk mematikan A.galli, yaitu piperazin sitrat. Dari perhitungan konversi nilai KL50 (lampiran 9) diperoleh nilai 1.882 mg/kg. Berdasarkan standar klasifikasi toksisitas menurut Lu (1995), ekstrak etanol bawang merah termasuk kategori toksik. Hal ini dapat diartikan bahwa mulai dari konsentrasi 22,65% ekstrak etanol bawang merah bersifat toksik terhadap A.galli.

4.2.1 Sumbangan Hasil Penelitian Kurikulum pendidikan Indonesia yang digunakan di tahun 2012 adalah Kurikulum Tingkat satuan Pendidikan (KTSP). Dalam penyusunannya KTSP memiliki 12 acuan operasional. Salah satu acuan operasional tersebut adalah Keragaman potensi, karakteristik daerah dan lingkungan (Mulyadiprana,2010). Dalam penjabarannya dijelaskan bahwa kurikulum harus memuat keragamam untuk mendapatkan lulusan yang dapat memberikan kontribusi dalam pengembangan lingkungan. Pembelajaran harus menyajikan pemanfaatan keanekaragaman yang harus berkelanjutan. Manfaat berkelanjutan maksudnya manfaat yang tidak hanya untuk generasi sekarang tetapi harus bisa terus dikembangkan untuk generasi mendatang. Oleh karena itu, peserta didik diharapkan dapat memanfaatkan keanekaragaman hayati yang terdapat dilingkungan sekitarnya. Salah satu keanekaragaman yang terdapat di lingkungan sekitar peserta didik adalah bawang merah yang selama ini telah dikenal sebagai bumbu masakan. Berdasarkan penelitian bawang merah efektif sebagai antelmintik. Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai wacana materi pembelajaran biologi di SMA kelas X semester II khususnya pada Standar Kompetensi 3. Memahami manfaat keanekaragaman hayati, Kompetensi Dasar 3.3. Mendeskripsikan ciri-ciri Divisio dalam dunia tumbuhan dan peranannya bagi kelangsungan hidup bumi.

25

26

26

27

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Kesimpulan dari penelitian yang telah dilakukan adalah bawang merah memiliki daya antelmintik yang signifikan dalam mematikan Ascaridia galli. Konsentrasi ekstrak etanol bawang merah yang mempunyai daya mematikan A.galli paling tinggi adalah 40%. Tingkat toksisitas ektrak etanol bawang merah terhadap A.galli sebesar 22,65% dan tergolong dalam kategori toksik.

5.2 Saran Proses maserasi (perendaman simplisia menggunakan pelarut) pada penelitian ini hanya menggunakan pelarut etanol, untuk penelitian sejenis sebaiknya dilakukan maserasi bertingkat menggunakan pelarut polar dan non polar karena ada beberapa senyawa aktif yang diduga memiliki daya antelmintik tidak dapat larut pada pelarut polar (etanol).

27

28

DAFTAR PUSTAKA Akoso, Budi T. 1993. Kesehatan Unggas Panduan Bagi Petugas Teknis Penyuluh dan Peternak. Yogyakarta: Kanisius.

Athaillah, Farida. 1999. Respon Pertahanan Selaput Lendir Usus Halus Terhadap Infeksi Cacimg Ascaridia galli Pada Ayam Petelur. Skripsi. Bogor: Program Pasca Sarjana Institut Pertanian Bogor.

Beriajaya, Eny Martindah, dan Imas S Nurhayati. 2007. Masalah Ascariasis Pada Ayam. Makalah disampaikan dalam Lokakarya Nasional Inovasi Teknologi Dalam Mendukung Usaha Ternak Unggas Berdayasaing.

Balai

Penyuluhan

Pertanian

Plemahan.

2011.

Budidaya

Bawang

Merah. Diakses

http://epetani.deptan.go.id/budidaya/budidaya-bawang-merah-2587. tanggal 10 April 2012.

Campbell, N.A; Reeca J.B dan L.G Mitchell. Tanpa tahun. Biologi. Dialihbahasakan oleh Wasmen Manalu. 2004. Jakarta: Erlangga. Chusniati, Sri; Ulumil Huda, Sugiarti, Vivi Yuharni, dan Lucia T Suwanti. 2008. Pengaruh Pemberian Biji Pepaya (Carica papaya) terhadap Gambaran Histopatologi Hepar Ayam yang Diinfeksi Telur Cacing Ascaridia galli. Journal Poultry Diseases, 1 (1) : 32-35. Cook,G.C. Tanpa tahun. Problem Gastroenterologi Daerah Tropis. Dialihbahasakan oleh Ivo N Salim. 2003. Jakarta: EGC. Departemen Kesehatan, Republik Indonesia. 2006. Pedoman Penggunaan Obat Bebas dan Bebas Terbatas. http://rian.hilman.web.id/wpcontent/uploads/2011/10/

28

29

Pedoman-Obat-Bebas-dan-Bebas-Terbatas.pdf. Diakses tanggal 7 November 2011. Dwipayanti, Ni MY. 2008. Profil Organ Serta Hispatologi Usus dan Hati Ayam Kampung Terinfeksi Cacing Ascaridia galli yang Diberi Tepung Daun Jarak (Jathropa curcas L.). Skripsi. Bogor: Fakultas Peternakan Institut Pertanian Bogor. Erwin, Iswandi dan Doni I Kusuma. 2012. Inhibitor Asetilkolinesterase untuk Menghilangkan Efek Relaksan Otot Non-depolarisasi. Cermin Dunia Kedokteran, 39 (5): 333 339. Flynn, Robert J. 2007. Parasites of Birds. Dalam David G Baker (Ed.): Flynns Parasites of Laboratory Animals Second Edition. Iowa: Blackwell Publishing. Hlm. 217-302. Hayat, Fadhil. 2010. Toksikometrik. http://fadhilhayat.wordpress.com/2010/11/11/ toksikometrik-2/. Diakses tanggal 25 September 2012. Isnaeni, Wiwi. 2006. Fisiologi Hewan. Yogyakarta: Kanisius. Istanti, Maya. 2011. Aplikasi Pembelajaran Kooperatif Tipe Numbered Heads

Together (NHT) disertai Penggunaan Still Picture untuk Meningkatkan Aktivitas Belajar Biologi Siswa Kelas X-4 SMA N 1 Banyudono Tahun Pelajaran 2010/2011. Skripsi. Surakarta: FKIP Universitas Sebelas Maret. Jaelani. 2011. Khasiat Bawang Merah. Yogyakarta: Kanisius. Klimpel, Sven; Fathy Abdel-Ghaffar, Khaled A. S. Al-Rasheid, Glendem

Aksu, Katja Fischer, Bianca Strassen, dan Heinz Mehlhorn. 2010. The Effects of Different Plant Extracts on Nematodes. Parasitology Research, 108 (4): 1047 1054.

29

30

Kusdiati, Sulisworo dan Faisaludin Lilim H. 2011. Penyesuaian Diri di LingkunganSekolah pada Siswa Kelas X SMA 2 Pasundan Bandung. Humanitas, VII (2): 171-194. Mahmudah, Tita R. 2010. Efek Antihelmintik Ekstrak Biji Jintan Hitam (Nigella Sativa) terhadap Ascaris Suum Goeze In Vitro. Skripsi. Surakarta: Fakultas Kedokteran Universitas Sebelas Maret. Manggung, Raden ER. 2008. Pengujian Toksisitas Akut Lethal Dose 50 (LD50) Ekstrak Etanol Buah Belimbing Wuluh (Averrhoa bilimbi L.) pada Mencit (Mus musculus albinus). Skripsi. Bogor: Fakultas Kedokteran Hewan Institut Pertanian Bogor. Mehlhorn, Heinz; Saleh Al-Quraishy, Khaled A.S Al-Rashied, Antje Jatzlau, dan Fatthy Abdel-Ghaffar. 2010. Addition of A Combination of Onion (Allium cepa) and Coconut (Cocos nucifera) to Food of Sheep Stops Gastrointestinal Helminthic Infections. Parasitology Research, 108 (4): 1041 - 1046. Mukono, H.J. 2005. Toksikologi Lingkungan. Surabaya: Airlangga University Press. Mulyadiprana, Ahmad. 2010. Pengembangan KTSP SD-SMP-SMA.

http://file.upi.edu/direktori/fip/jur._pend._luar_biasa/196209061986011-ahmad mulyadiprana/power_point/pengembangan_ktsp_sd-smp-sma_%5bcompatibility mode%5d.pdf. Diakses tanggal 25 Juli 2012. Nur, Alia M dan Made Astawan. 2007. Kapasitas Antioksidan Bawang Dayak (Eleutherine palmifolia) dalam Bentuk Segar, Simplisia dan Keripik, pada Pelarut Nonpolar, Semipolar dan Polar. Skripsi. Bogor: Fakultas Teknologi Pertanian Institut Pertanian Bogor. Rahayu, Estu dan Nur Belian. 2004. Bawang Merah. Jakarta: Penebar Swadaya.

30

31

Rusmartini, Tinni. 2009. Penyakit oleh Nematoda Usus. Dalam Djaenudin Natadisastra dan Ridad Agus (Ed.): Parasitologi Kedokteran Ditinjau dari Organ Tubuh yang Diserang. Jakarta: EGC.73-96. Samadi, Budi dan Bambang Cahyono. 2005. Bawang Merah Intenifikasi Usaha Tani. Yogyakarta: Kanisius. Sandika, Bayu; Raharjo dan Nur Ducha. 2012. Pengaruh Pemberian Air Rebusan Akar Delima (Punicia granatum L.) terhadap Mortalitas Ascaris suum Goesze. secara In Vitro. Lenterabio, 1 (2): 81 86. Sanjayasari, Dyahruri dan Wiranda G Piliang. 2011. Skrining Fitokimia dan Uji Toksisitas Daun Katuk (Saoropus androgenus (L.) Merr.) terhadap Larva Udang Artemia Salina: Potensi Fitofarmaka pada Ikan. Berkala Perikanan Terubuk, 39 (1): 91-100. Slimestad, Rune; Fossen T dan Vagen IM. 2007. Onion: A Source of Unique Dietary Flavonoids. J Agric Food Chem, 55 (25): 67-80. Soebagio, Boesro; Taofik Rusdiana, dan Khairudin. 2007. Pembuatan Gel Dengan Aqupec HV-505 dari Ekstrak Umbi Bawang Merah (Allium cepa L.) Sebagai Antioksidan. Makalah disampaikan dalam Seminar Penelitian Dosen, pada tanggal 5 Desember 2007 di Bandung. Suhara. 2010. Pengantar Tentang Enzim. http://file.upi.edu/Direktori/FPMIPA/ Jur._Pend._Biologi/196512271991031-Suhara/9._BAB9__Enzim__ppt_UPI.pdf. Diakses tanggal 24 Juli 2012. Suharti, S; K.G.Wiryawan, R. Tiuria, Y.Ridwan, S. Fitriana, dan N. Sumarni. 2010. Efektivitas Daun Jarak (Jatropha carcass Linn) Sebagai Anticacing Ascaridia

31

32

galli dan Pengaruhnya terhadap Performa Ayam Lokal. Media Perternakan, 33 (2) : 108-114. Theodorus. 2009. Antelmintik. Dalam Staf Pengajar Departemen Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Sriwijaya (Ed.). Kumpulan Kuliah Farmakologi Edisi 2. Jakarta: EGC. 202-211. Tjay, Tan H dan Kirana Rahardja. 2007. Obat-obat Penting. Jakarta: PT. Elex Media Komputindo. Wibowo, Singgih. 2007. Budidaya Bawang Putih, Merah dan Bombay. Jakarta: Penebar Swadaya. Widjayanti, Mamik. 2008. Uji Efektivitas Filrat Bawang Merah (Allium cepa) terhadap Mortalitas Fasciola hepatica secara In-vitro. Skripsi. Malang: Fakultas MIPA Universitas Muhamadiyah Malang. Yulianti, Yenny. 2006. Uji Daya Antelmintik Perasan Umbi Bawang Putih (Allium Sativum) terhadap Cacing Ascaridia Galli Secara In Vitro. Artikel Karya Tulis Ilmiah. Semarang: Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro. Zakir, Supratman. 2009. Strategi Pembelajran Deklaratif.

http://www.stainbukittinggi.ac.id/index.php?option=com_content&view=article &id=66:strategi-pembelajaran-deklaratif&catid=34:tulisan-ilmiah&Itemid=37. Diakses tanggal 14 Oktober 2012.

32

33

LAMPIRAN

33

34

34