Anda di halaman 1dari 34

Pengenalan GEOMETRI AFFINE

Dasar dari Geometri Affine adalah Geometri Terurut. Bidang Affine dipandang sebagai keadaan khusus dari bidang terurut. Pengertian pangkalnya sama yaitu titik

dan keantaraan.

Aksioma 4.1 Ada paling sedikit dua titik Aksioma 4.2 Jika ABC suatu segitiga dan [B C D] dan [C E A], maka pada garis DE, ada suatu titik F yang memenuhi [A F B]. Aksioma 4.3 (Dalam ruang dimensi dua) Semua titik ada dalam satu bidang.

Aksioma 4.4 Untuk setiap partisi dari semua titik pada suatu garis dalam dua himpunan yang tidak kosong, sedemikian hingga tidak ada titik dari masing-masing himpunan yang terletak antara dua titik dari himpunan lainnya, maka ada satu titik dari satu himpunan yang terletak antara setiap titik dari himpunan itu dan setiap titik himpunan lainnya.

Aksioma 4.5 Untuk sebarang titik A dan sebarang garis r yang tidak melalui A ada paling banyak satu garis melalui A dalam bidang Ar, yang tidak memotong r.
Aksioma 4.6 Jika A, A, B, B, C, C, O adalah 7 buah titik berlainan sedemikian hingga AA, BB, CC adalah 3 buah garis berlainan melalui O dan jika AB// AB, BC//BC, maka CA//CA.

Kesejajaran dalam Geometri Affine ini adalah suatu relasi ekuivalensi. Jadi memenuhi sifatsifat : Refleksi, yaitu setiap garis a sejajar dengan garis a sendiri. Simetrik, yaitu jika garis a sejajar dengan garis b, maka garis b sejajar dengan garis a. Transitif, yaitu jika garis a sejajar dengan garis b dan garis b sejajar dengan garis c, maka garis a sejajar dengan garis c.

Teorema 4.1 Jika ABC dan ABC adalah dua segitiga dengan titik sudut yang berlainan, diletakkan sedemikian hingga BC//BC, CA//CA dan AB//AB. maka ketiga garis AA, BB dan CC adalah berpotongan pada satu titik(konkuren) atau sejajar. Diketahui :BC//BC, CA//CA, AB//AB Akan dibuktikan:AA, BB dan CC berpotongan pada satu titik atau sejajar

Bukti: Jika ketiga garis AA, BB dan CC tidak semuanya sejajar, dua diantaranya tentu berpotongan misalnya AA dan BB berpotongan di O dan OC memotong BC di C1 Maka didapat AA, BB dan CC1 berpotongan di O dan AB//AB, BC//BC1(BC//BC), maka AC//AC1 (aksioma 4.6) karena C1 pada BC dan AC//AC1 Maka C1 pada AC (AC//AC) dan C1 juga pada BC.

C A

B
C A C1

ABC suatu segitiga. maka haruslah C1 berimpit dengan C. Jadi AA, BB dan CC berpotongan pada satu titik jika tidak semuanya sejajar

C A B

C
A B

Teorema 4.2 Jika A, A, B, B, C, C adalah 6 titik berlainan pada 3 garis sejajar berlainan AA, BB, CC diletakkan sedemikian hingga garis AB sejajar dengan AB. BC sejajar dengan BC, maka CA juga sejajar dengan CA Diketahui : AA//BB//CC AB//AB dan BC//BC Akan dibuktikan: CA//CA

Bukti: Melalui A dilukis AC1 // AC, sehingga C1 terletak pada BC. Maka AB//AB dan BC//BC dan AC//AC1. Jadi AA//BB//CC1 (teorema 4.1). Diketahui AA//BB//CC A sehingga C1 terletak pada CC, C1 juga terletak pada BC. Karena garis-garis BB dan CC berlainan, maka tidak mungkin B terletak pada CC

C1

Jadi dari C1 pada CC dan C1 pada BC dapat disimpulkan bahwa C1 berimpit dengan C dengan demikian diperoleh CA // CA
B

A C

Definisi 4.1 Empat titik A,B, C, dan D yang tidak segaris dikatakan membentuk suatu jajargenjang jika

AB sejajar DC dan BC sejajar AD

P
A B

Definisi 4.2 Suatu dilatasi ialah suatu transformasi yang mentransformir setiap garis ke garis yang

sejajar
Teorema 4.3 Dua Segmen yang diketahui AB dan AB pada garis-garis yang sejajar menentukan dengan

tunggal suatu dilatasi AB AB

Bukti : Misalkan P sebarang titik pada bidang. Untuk melukis bayangan P yaitu P : Buat garis melalui A // AP Buat garis melalui B // BP Titik potong keduanya adalah P Menurut teorema 4.1, maka AB //AB sehinga AA, BB, CC dan PP adalah konkruen atau sejajar, sehingga CP // CP. Jadi transformasi itu betul suatu dilatasi.

Namun jika AB berhimpit dengan AB maka transformasi dapat dipandang sebagai ACAC, sehingga dua segmen sejajar menentukan dengan tunggal suatu dilatasi

C C P

Definisi 4.3 Invers dari dilatasi AB AB ialah dilatasi AB AB


Definisi 4.4 Yang dimaksud dengan hasil kali dua dilatasi ialah suatu dilatasi yang dilanjutkan dengan dilatasi yang lain

Maka hasil kali dua dilatasi AB AB dan AB AB ialah dilatasi AB AB

A A

B B

Garis-garis invarian :Garis-garis yang menghubungkan suatu titik dan bayangannya.

Garis-garis invarian berpotongan pada satu titik atau sejajar.


Suatu Dilatasi dikatakan dilatasi sentral jika garis-garis invarian menghubungkan dua titik berkorespondensi, berpotongan pada satu titik. Titik pusat dilatasi: Titik potong garis-garis invarian

A O C B B

Jika garis-garis yang menghubungkan dua titik berkorespondensi sejajar, maka dilatasi itu suatu translasi.
Dilatasi adalah suatu translasi bila dan hanya bila tidak mempunyai titik invarian.

A C B

A C B

Teorema 4.5 Dilatasi AB AB mentransformir setiap titik


Bukti : Jika kita misalkan : garis AA ialah garis a garis BB ialah garis b garis CC ialah garis c untuk setiap titik C, titik potong C dengan suatu segmen AB dengan A pada garis a dan B pada garis b maka akan diperoleh [ACB]
a c b

Jika ABC dan ABC merupakan 2 pasangan 3 titik yang segaris pada garis-garis yang berlainan sedemikian hingga garis AA, BB dan CC mempunyai titik sekutu O yang tidak terletak antara A dan A,tidak terletak antara B dan B, O dan tidak terletak antara C dan C. Jika [A C B] maka [A C B]

Bukti : OC terletak di dalam sudut AOB Untuk setiap titik C, titik potong OC dengan suatu segmen AB dengan A pada sinar OA dan B pada OB dipenuhi [A C B].

Untuk titik-titik A, B, dan C yang terletak a b c a b c pada garis invarian digunakan garisA1 A2 garis sejajar sebagai pertolongan untuk menunjukkan A C B A C B kebenaran Teorema 4.5 ini. [ACB] [A1CB1] [A2CB2] [ACB] B1 B2

Teorema 4.6 Hasil kali 2 translasi A B dan B C adalah translasi A C Bukti: Andaikan hasil kali 2 translasi ini bukan suatu translasi, maka tentu ada titik invariannya O. Titik O diperoleh dari translasi pertama A B, Titik O di bawa ke O karena translasi pertama A B. Titik O dibawa ke O karena titk O titik invarian oleh B C,tetapi O O adalah invers dari O O Jadi hasil kali dua translasi mempunyai titik invarian jika yang satu invers dari yang lain dan hasil kali ini berupa identitas. Jadi hasil kali dua translasi adalah suatu translasi yaitu dilatasi yang tidak ada titik invariannya.

Definisi 4.5 Jika 2 titik berlainan, misalnya A dan B ditukar oleh suatu dilatasi tunggal AB BA atau A B, maka transformasi itu disebut setengah putaran.

Teorema 4.7 Hasil kali 2 setengah putaran A B dan B C adalah translasi A C Bukti : Jika A B tidak sama dengan B C, maka (A B) (B C) tidak mempunyai titik invarian. Jadi berupa translasi. Jika ADBC suatu jajargenjang, maka AB sama dengan C D dan AD sama dengan CB

Contoh 4.1 Diketahui (A B) (B C) = (A C), tunjukkan bahwa sebarang C yang ditentukan adalah titik invarian dari suatu setengah putaran, dengan mengganti A = C dalam persaman Penyelesaian : (A B) (B C) = (A C) Jika A = C, maka diperoleh (C B) (B C) = (C C) (C C), berarti C suatu titik invarian

Teorema 4.8 Setengah putaran AB dan C D sama, bila dan hanya bila translasi AD dan C B sama Diketahui : A B = C D Akan Dibuktikan : A D = C B Bukti : AD = = = = (A B) (B D) (C D) (B D) (C D) (D B) C B

Diketahui : AO = OD, BO = OE, CO = OF Dibuktikan : 2 sisi berhadapan adalah sejajar Bukti : F E D A = B E D E = B A (Teorema 4.8) Berarti DE sejajar dengan BA O DA=FC DC=FA Jadi DC sejajar dengan FA A B

EB=CF EF=CB Jadi EF sejajar dengan CB. Terbukti sisi-sisi yang berhadapan sejajar

Contoh 4.3 Titik titik tengah sisi sisi suatu segiempat sebarang adalah titik titik sudut suatu jajargenjang. Diketahui : ABCD segi empat sebarang P,Q,R dan S berturut-turut titik titik tengah AB,BC,CD dan DA Akan Dibuktikan : PQRS suatu jajargenjang Bukti : Pandang ACD dan ACB SR // AC (teorema 4.9) PQ // AC (teorema 4.9) Maka SR // PQ (1)

Pandang BDA dan BDC PS // BD (teorema 4.9) QR // BD (teorema 4.9) Maka PS // QR ..(2) Berdasarkan (1) & (2) maka PQRS adalah suatu jajargenjang yaitu segiempat yang sisi sisinya berhadapan sejajar